RENCANA KERJA DAN ANGGARAN

rka-skpd dinas kesehatan provinsi/kabupaten/kota *)……… rencana kerja anggaran satuan kerja perangkat daerah (rka-skpd) tahun anggaran ………...

0 downloads 243 Views 97KB Size
LAMPIRAN I : Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor : Tanggal :

CONTOH FORMAT RKA-SKPD DINAS KESEHATAN LOGO DAERAH

Provinsi/Kabupaten/Kota *)……… RENCANA KERJA ANGGARAN SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH (RKA-SKPD) TAHUN ANGGARAN ………. Urusan Pemerintahan

: x.xx...........................................................

Organisasi

: x.xx.xx......................................................

Pengguna Anggaran a. Nama

:

………………………………………………………………

b. NIP

:

………………………………………………………………

c. Jabatan

:

.......................................................................................

Kode

Nama Formulir

RKA-SKPD 1

Rincian Anggaran Pendapatan Satuan Kerja Perangkat Daerah

RKA-SKPD 2.2.1

Rincian Anggaran Belanja menurut Program dan Per Kegiatan Satuan Kerja Perangkat Daerah

A.

FORMULIR RKA-SKPD 1 RENCANA KERJA DAN ANGGARAN SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH

Formulir RKA-SKPD 1

Provinsi/Kabupaten/Kota ……. Tahun Anggaran … Urusan Pemerintahan : x. xx.

…………………

Organisasi

…………………

: x. xx. xx.

Rincian Anggaran Pendapatan Satuan Kerja Perangkat Daerah Kode Rekening

Uraian

1

2

xx

Pendapatan

xx xx

PAD

xx xx xx

Lain-Lain PAD yang Sah

xx xx xx xx

Dana Kapitasi JKN pada FKTP

xx xx xx xx xx

Dana Kapitasi JKN FKTP ..….

Rincian Penghitungan Tarif/ volume satuan Harga 3 4 5

Jumlah (Rp) 6 = (3 x 5)

xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx xx

Jumlah …….., tanggal……….. Kepala SKPD Dinas Kesehatan (tanda tangan) (nama lengkap) NIP. Keterangan Tanggal Pembahasan Catatan Hasil Pembahasan 1. 2. Dst No 1 2 Dst

Nama

: : :

Tim Anggaran Pemerintah Daerah: NIP Jabatan

Tanda tangan

Tata Cara Pengisian Formulir RKA-SKPD 1: Formulir RKA-SKPD 1 sebagai formulir untuk menyusun rencana pendapatan FKTP pada SKPD Dinas Kesehatan dalam tahun anggaran yang direncanakan. Oleh karena itu, nomor kode rekening dan uraian nama kelompok, jenis, obyek dan rincian obyek pendapatan yang dicantumkan dalam formulir RKA-SKPD 1 disesuaikan dengan pendapatan yang bersumber dari dana kapitasi JKN sebagaimanana ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan. Untuk memenuhi azas tranparansi dan prinsip anggaran berdasarkan rencana pendapatan yang dianggarkan, pengisian rincian penghitungan tidak diperkenankan mencantumkan satuan ukuran yang tidak terukur. 1.

Provinsi/kabupaten/kota diisi dengan nama provinsi/kabupaten/kota.

2.

Tahun anggaran diisi dengan tahun anggaran yang direncanakan.

3.

Urusan Pemerintahan diisi dengan nomor kode urusan pemerintahan dan nama urusan pemerintahan daerah yang dilaksanakan sesuai dengan tugas pokok dan fungsi SKPD.

4.

Organisasi diisi dengan nomor kode perangkat daerah dan nama SKPD.

5.

Kolom 1 (kode rekening) diisi dengan kode rekening akun, kelompok, jenis, obyek, rincian obyek pendapatan SKPD.

6.

Kolom 2 (uraian) diisi dengan uraian nama akun, kelompok, jenis, obyek dan rincian obyek Pendapatan.

7.

Kolom 3 (volume) diisi dengan jumlah target dari rincian obyek pendapatan yang bersumber dari dana kapitasi JKN yang didasarkan pada jumlah peserta yang terdaftar.

8.

Kolom 4 (satuan) diisi dengan satuan hitung dari target rincian obyek yang direncanakan.

9.

Kolom 5 (tarif/harga) diisi dengan besaran satuan dana kapitasi JKN.

10.

Kolom 6 (jumlah) diisi dengan jumlah pendapatan yang direncanakan menurut kelompok, jenis, objek, rincian obyek pendapatan. Jumlah pendapatan dari setiap rincian obyek yang dianggarkan merupakan hasil perkalian kolom 3 dengan kolom 5.

11.

Formulir RKA-SKPD 1 merupakan input data untuk menyusun formulir RKA-SKPD.

12.

Nama ibukota, bulan, tahun diisi berdasarkan pembuatan formulir RKA-SKPD 1, dengan mencantumkan nama jabatan Kepala SKPD Dinas Kesehatan.

13.

Formulir RKA-SKPD 1 ditandatangani oleh Kepala SKPD Dinas Kesehatan dengan mencantumkan nama lengkap dan nomor induk pegawai.

14.

Keterangan diisi dengan tanggal pembahasan formulir RKA-SKPD 1 oleh Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD). Apabila terdapat catatan dari hasil pembahasan oleh TAPD untuk mendapatkan perhatian Kepala SKPD dicantumkan dalam baris catatan hasil pembahasan.

15.

Seluruh anggota TAPD menandatangani formulir RKA-SKPD 1 yang telah dibahas yang dilengkapi dengan nama, NIP dan jabatan.

16.

Formulir RKA-SKPD 1 dapat diperbanyak sesuai dengan kebutuhan.

17.

Apabila formulir RKA-SKPD 1 lebih dari satu halaman, maka pada halaman-halaman berikutnya cukup diisi mulai dari rincian anggaran pendapatan SKPD serta pengisian nama ibukota, bulan, tahun, nama jabatan, tandatangan Kepala SKPD ditempatkan pada halaman terakhir dan setiap halaman diberi nomor urut halaman.

B.

FORMULIR RKA-SKPD 2.2.1 RENCANA KERJA DAN ANGGARAN SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH

Formulir RKA-SKPD 2.2.1

Provinsi/Kabupaten/Kota ……. Tahun Anggaran …... Urusan Pemerintahan

: x. xx.

………………….

Organisasi

: x. xx. xx.

Program

: x. xx. xx. xx.

…………………. ………………….

Kegiatan

: x. xx. xx. xx. xx.

………………….

Lokasi kegiatan

: ………………….

Jumlah Tahun n-1

: Rp .................. (.................................................................................)

Jumlah Tahun n

: Rp .................. (.................................................................................)

Jumlah Tahun n+1

: Rp .................. (.................................................................................) Indikator dan Tolok Ukur Kinerja Belanja Langsung

Indikator

Tolok Ukur Kinerja

Target Kinerja

Capaian Program Masukan Keluaran Hasil Kelompok Sasaran Kegiatan : …………… Rincian Anggaran Belanja Langsung menurut Program dan Per Kegiatan Satuan Kerja Perangkat Daerah Kode Rekening

Rincian Penghitungan

Uraian

1 X x x xx xx

2

volume

satuan

Harga satuan

Jumlah (Rp)

3

4

5

6=(3 x 5)

X x x xx xx X x x xx xx Jumlah

…….., tanggal……….. Kepala SKPD Dinas Kesehatan (tanda tangan)

Keterangan Tanggal Pembahasan Catatan Hasil Pembahasan 1. 2. Dst No 1 2 Dst

Nama

: : :

(nama lengkap) NIP.

Tim Anggaran Pemerintah Daerah: NIP Jabatan

Tandatangan

Tata Cara Pengisian Formulir RKA-SKPD 2.2.1: Formulir RKA-SKPD 2.2.1 digunakan untuk merencanakan belanja Langsung dari setiap kegiatan yang diprogramkan. Dengan demikian, apabila dalam 1 (satu) program terdapat 1 (satu) atau lebih kegiatan, maka setiap kegiatan dituangkan dalam formulir RKA-SKPD 2.2.1 masing-masing. Untuk memenuhi azas transparansi dan prinsip anggaran berdasarkan prestasi kerja, pengisian rincian penghitungan tidak diperkenankan mencantumkan satuan ukuran yang tidak terukur. 1.

Provinsi/kabupaten/kota diisi dengan nama provinsi/kabupaten/kota.

2.

Tahun anggaran diisi dengan tahun anggaran yang direncanakan.

3.

Urusan Pemerintahan diisi dengan nomor kode urusan pemerintahan dan nama urusan pemerintahan daerah yang dilaksanakan sesuai dengan tugas pokok dan fungsi SKPD.

4.

Organisasi diisi dengan nomor kode perangkat daerah dan nama SKPD.

5.

Baris kolom program diisi dengan nomor kode program dan nama program dari kegiatan yang berkenaan.

6.

Baris kolom kegiatan diisi dengan nomor kode kegiatan dan nama kegiatan yang akan dilaksanakan.

7.

Baris kolom lokasi kegiatan diisi dengan nama lokasi atau tempat dari setiap kegiatan yang akan dilaksanakan. Lokasi atau tempat dimaksud dapat berupa nama desa/kelurahan, kecamatan.

8.

Baris kolom Jumlah Tahun n-1 diisi dengan jumlah perkiraan belanja kegiatan berkenaan untuk 1 (satu) tahun sebelumnya.

9.

Baris kolom Jumlah Tahun n diisi dengan jumlah perkiraan belanja kegiatan berkenaan pada tahun yang direncanakan.

10.

Baris kolom Jumlah Tahun n+1 diisi dengan jumlah perkiraan belanja kegiatan berkenaan untuk tahun berikutnya.

11.

Indikator dan tolok ukur serta target kinerja program dan kegiatan.

12.

Kelompok sasaran kegiatan diisi dengan penjelasan terhadap karakteristik kelompok sasaran.

13.

Kolom 1 (kode rekening) diisi dengan kode rekening akun, kelompok, jenis, obyek, rincian obyek belanja Langsung.

14.

Kolom 2 (uraian) diisi dengan uraian nama akun, kelompok, jenis, obyek dan rincian obyek belanja Langsung.

15.

Kolom 3 (volume) diisi dengan jumlah satuan dapat berupa jumlah orang/pegawai dan barang.

16.

Kolom 4 (satuan) diisi dengan satuan hitung dari target rincian obyek yang direncananakan seperti unit, waktu/jam/hari/bulan/tahun, ukuran berat, ukuran luas, ukuran isi dan sebagainya.

17.

Kolom 5 (harga satuan) diisi dengan harga satuan dapat berupa tarif, harga, tingkat suku bunga, nilai kurs.

18.

Kolom 6 (jumlah) diisi dengan jumlah perkalian antara jumlah volume dengan harga satuan. Setiap jumlah uraian rincian obyek dijumlahkan menjadi jumlah rincian obyek belanja. Setiap jumlah rincian obyek pada masing-masing obyek belanja selanjutnya dijumlahkan menjadi obyek belanja berkenaan. Setiap obyek belanja pada masingmasing jenis belanja kemudian dijumlahkan menjadi jumlah jenis belanja. Penjumlahan dari seluruh jenis belanja merupakan jumlah kelompok belanja Langsung yang dituangkan dalam formulir RKA-SKPD 2.2.

19.

Baris jumlah pada kolom 7 merupakan penjumlahan dari seluruh jenis belanja Langsung yang tercantum dalam kolom 7.

20.

Formulir RKA-SKPD 2.2.1 dapat diperbanyak sesuai dengan kebutuhan.

21.

Apabila Formulir RKA-SKPD 2.2.1 lebih dari satu halaman, maka pada halaman–halaman berikutnya cukup diisi mulai dari rincian belanja Langsung program perkegiatan satuan kerja perangkat daerah dan setiap halaman diberi nomor urut halaman.

22.

Tanggal, bulan, tahun diisi berdasarkan pembuatan RKA-SKPD 2.2.1.

23.

Formulir RKA-SKPD 2.2.1 ditandatangani oleh Kepala SKPD dengan mencantumkan nama lengkap dan NIP yang bersangkutan.

24.

Keterangan diisi dengan tanggal pembahasan formulir RKA-SKPD 2.2.1 oleh TAPD. Apabila terdapat catatan dari hasil pembahasan oleh TAPD untuk mendapatkan perhatian Kepala SKPD dicantumkan dalam baris catatan hasil pembahasan.

25.

Seluruh anggota TAPD menandatangani formulir RKA-SKPD 2.2.1 yang telah dibahas yang dilengkapi dengan nama, NIP dan jabatan.

26.

Apabila formulir RKA-SKPD 2.2.1 lebih dari satu halaman maka tanggal, bulan dan tahun pembuatan, kolom tanda tangan dan nama lengkap Kepala SKPD, serta keterangan, tanggal pembahasan, catatan hasil pembahasan, nama, NIP, Jabatan dan tanda tangan TAPD ditempatkan pada halaman terakhir. Selanjutnya setiap lembar RKA-SKPD 2.2.1 yang telah dibahas diparaf oleh setiap anggota TAPD.

27.

Formulir RKA-SKPD 2.2.1 merupakan input data untuk menyusun formulir RKA-SKPD dan RKA-SKPD 2.2.

MENTERI DALAM NEGERI,

GAMAWAN FAUZI