SCRATCH PADA PEMBELAJARAN BIOLOGI MATERI

Scratch pada Pembelajaran Biologi Materi Sel di SMA Teuku Umar Semarang. Skripsi, Jurusan Biologi FMIPA Universitas Negeri Semarang. ... Teuku Umar Se...

0 downloads 2 Views 2MB Size
EFEKTIVITAS MEDIA INTERAKTIF BERBASIS SCRATCH PADA PEMBELAJARAN BIOLOGI MATERI SEL DI SMA TEUKU UMAR SEMARANG skripsi disajikan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan Program Studi Pendidikan Biologi

HALAMAN JUDUL

oleh Muhammad Ian Nugraha 4401410080

JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2015

Halaman kosong PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI

ii

PENGESAHAN

iii

MOTTO

Masalah dalam kehidupan adalah jalan untuk menuju kedewasaan (Ayah) Jangan mudah marah (Ibu)

PERSEMBAHAN

Untuk Bapak Sunaryo, Ibu Sumiarti, Bapayun, Biyunge, Amih, Mba Dian, Dede Anjar, dan Neni.

iv

ABSTRAK Nugraha, Muhammad, Ian. 2015. Efektivitas Media Interaktif Berbasis Scratch pada Pembelajaran Biologi Materi Sel di SMA Teuku Umar Semarang. Skripsi, Jurusan Biologi FMIPA Universitas Negeri Semarang. Prof. Dr. Ir. Priyantini Widiyaningrum, M. S.

Perkembangan teknologi komputer semakin pesat, hal ini mendorong para guru untuk lebih memilih media yang berhubungan dengan komputer. Pembelajaran Biologi menggunakan media Scratch belum banyak dilakukan, karena program Scratch termasuk program baru yang belum banyak dimanfaatkan dalam dunia pendidikan. Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel merupakan media yang dibuat menggunakan program Scratch dengan pokok bahasan materi sel. Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk mengetahui efektivitas dari Media Interaktif Berbasis Scratch dalam pembelajaran materi sel pada siswa di SMA Teuku Umar Semarang. Penelitian ini dilakukan di SMA Teuku Umar Semarang pada semester gasal tahun ajaran 2014-2015. Subjek penelitian dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI IPA SMA Teuku Umar Semarang. Penelitian dilakukan selama 3 kali pertemuan. Setiap pertemuan dilakukan dengan menggunakan Media Interaktif Berbasis Scratch. Rancangan penelitian yang digunakan adalah pra-eksperimental dengan pola pre-test and post-test one group design. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (a) motivasi belajar siswa masuk kategori tinggi dan sangat tinggi; (b) aktivitas siswa masuk kategori aktif dan sangat aktif; (c) peningkatan hasil belajar berdasarkan nilai N gain masuk kategori sedang dan tinggi; serta (d) 90% siswa mencapai nilai KKM. Simpulan penelitian ini menunjukkan bahwa Media Interaktif Berbasis Scratch efektif digunakan dalam pembelajaran materi sel pada siswa kelas XI IPA SMA Teuku Umar Semarang.

Kata Kunci : Media Interaktif, Scratch, SMA Teuku Umar Semarang

v

PRAKATA Puji syukur kehadirat Allah SWT yang senantiasa memberikan nikmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan skripsi yang berjudul “Efektivitas Media Interaktif Berbasis Scratch pada Pembelajaran Biologi Materi Sel di SMA Teuku Umar Semarang”. Penulis menyadari bahwa skripsi ini tidak mungkin tersusun dengan baik tanpa adanya bantuan dari berbagai pihak yang dengan ikhlas telah merelakan sebagian waktu dan tenaga demi membantu penulis dalam menyusun skripsi ini. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih setulus hati kepada : 1. Rektor Universitas Negeri Semarang yang telah memberi kesempatan kepada penulis untuk menyelesaikan studi di Unnes. 2. Dekan FMIPA Universitas Negeri Semarang yang telah memberi ijin untuk melaksanakan penelitian. 3. Ketua Jurusan Biologi FMIPA Unnes yang telah memberikan kemudahan dan kelancaran dalam penyusunan skripsi. 4. Prof. Dr. Ir. Priyantini Widiyaningrum, M. S selaku Dosen Pembimbing yang penuh kesabaran dalam membimbing, memberi arahan dan motivasi kepada penulis sehingga skripsi ini dapat selesai. 5. Dr. Retno Sri Iswari, S. U. dan Dr. Wiwi Isnaeni, M. S. selaku Dosen Penguji yang telah memberikan masukan kepada penulis demi kesempurnaan skripsi ini.

vi

6. Drs. Krispinus Kedati Pukan, M. Si. selaku Dosen Wali yang telah memberikan motivasi kepada penulis. 7. Budi Santosa, S.Pd. selaku Kepala Sekolah SMA Teuku Umar Semarang yang telah memberikan izin, kesempatan, dan kemudahan kepada penulis untuk melaksanakan penelitian. 8. Arisa Marissa, S.Pd. selaku Guru Pamong yang telah memberi bantuan dan bimbingan selama penelitian di SMA Teuku Umar Semarang. 9. Ayah, Ibu, Bapayun, Biyunge dan Amih tercinta, serta kakak dan adikku yang telah memberikan inspirasi, motivasi, doa, semangat dan biaya. 10. Neni Supriyati S.Pd. yang tanpa lelah sudah memberikan dukungan. 11. Teman-teman Pendidikan Biologi angkatan 2010 khususnya Rombel 3, yang telah bersama-sama berjuang dalam suka dan duka. 12. Sahabat dan semua pihak yang telah membantu kelancaran dan kemudahan dalam penyusunan skripsi. Semoga Allah SWT melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya atas kebaikan semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian skripsi ini. Akhirnya penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna, untuk itu penulis mohon kritik dan saran dari semua pihak, demi sempurnanya skripsi ini. Penulis berharap skripsi dapat bermanfaat bagi semua pihak yang berkepentingan dan acuan untuk pengembangan ilmu pengetahuan. Semarang,… ……… 2015

Penulis

vii

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL................................................................................................ i PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI ................................................................. ii PENGESAHAN ..................................................................................................... iii MOTTO ................................................................................................................. iv PERSEMBAHAN .................................................................................................. iv ABSTRAK .............................................................................................................. v PRAKATA ............................................................................................................. vi DAFTAR ISI ........................................................................................................ viii DAFTAR TABEL ................................................................................................... x DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. xi DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................... xii BAB I ...................................................................................................................... 1 PENDAHULUAN .................................................................................................. 1 A. Latar Belakang ............................................................................................ 1 B.

Rumusan Masalah ....................................................................................... 3

C.

Tujuan Penelitian......................................................................................... 3

D. Manfaat Penelitian....................................................................................... 4 E.

Penegasan Istilah ......................................................................................... 4

BAB II ..................................................................................................................... 8 TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS ........................................................... 8 A. Tinjauan Pustaka ......................................................................................... 8 B.

Kerangka Berpikir ..................................................................................... 21

C.

Hipotesis .................................................................................................... 22

BAB III ................................................................................................................. 23 METODE PENELITIAN ...................................................................................... 23 A. Lokasi dan Waktu Pelaksanaan ................................................................. 23 B.

Subjek Penelitian ....................................................................................... 23

C.

Desain Penelitian ....................................................................................... 23

D. Variabel Penelitian .................................................................................... 24 E.

Data dan Metode Pengumpulan Data ........................................................ 24

F.

Prosedur Penelitian .................................................................................... 26

viii

BAB IV ................................................................................................................. 41 HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................................. 41 A. Hasil .......................................................................................................... 41 B.

Pembahasan ............................................................................................... 45

BAB V................................................................................................................... 65 KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................................. 65 A. Simpulan.................................................................................................... 65 B.

Saran .......................................................................................................... 65

DAFTAR PUTAKA ............................................................................................. 66

ix

DAFTAR TABEL Tabel

Halaman

1. Jenis data dan metode pengumpulan data, serta instrumennya ......................... 26 2. Hasil validitas uji coba soal pada setiap nomor soal ......................................... 32 3. Interval skor dan kriteria daya beda soal........................................................... 32 4. Hasil uji daya beda soal pada uji coba soal ....................................................... 33 5. Interval skor dan kriteria tingkat kesukaran soal .............................................. 34 6. Hasil uji tingkat kesukaran soal pada uji coba soal........................................... 34 7. Soal-soal yang digunakan untuk pretest dan postest ........................................ 35 8. Sintaks pembelajaran materi sel menggunakan MIBS ..................................... 36 9. Interval skor dan kriteria motivasi belajar ........................................................ 39 10. Interval skor dan kriteria aktivitas siswa ......................................................... 39 11. Interval skor dan kriteria N gain ..................................................................... 40 12. Jumlah siswa yang masuk ke dalam tingkat motivasi belajar siswa ................................................................................................................. 41 13. Tingkat aktivitas siswa dalam aspek mengamati, eksplorasi, menanya, mengasosiasikan, dan mengomunikasikan pada pertemuan 1, 2, dan 3 ....................................................................................... 42 14. Aktivitas siswa secara klasikal pada pertemuan 1, 2, dan 3............................ 42 15. Tanggapan guru mengenai MIBS pada pembelajaran materi sel.................... 44 16. Tanggapan siswa mengenai pembelajaran materi sel menggunakan MIBS ................................................................................................................ 45

x

DAFTAR GAMBAR Gambar

Halaman

1. Distribusi penggunaan Scratch menurut Dahrote et al. (2010) ......................... 11 2. Tampilan Media Interaktif Berbasis Scratch dalam bentuk permainan ............ 12 3. Scripting pada program Scratch (Resnick et al., 2009) .................................... 13 4. Scripting pada program Flash (Georgenes & Putney, 2011) ............................ 14 5. Beberapa contoh perintah yang terdapat pada program Scratch (Resnick et al., 2009) ....................................................................................... 14 6. Kerangka Berpikir Penelitian ............................................................................ 21 7. Tampilan Program Scratch bagian pengeditan objek ....................................... 28 8. Tampilan Program Scratch bagian pemberian perintah (script) ....................... 29 9. Tampilan awal permainan MIBS pada materi perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan .............................................................................................. 37 10. Tampilan permainan MIBS pada materi perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan jika siswa menjawab salah .............................................................. 38 11. Tampilan permainan MIBS pada materi perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan jika siswa menjawab benar .............................................................. 38

xi

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran

Halaman

1. SILABUS .......................................................................................................... 69 2. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ................................................................. 71 3. Rekapitulasi Uji Coba Soal ............................................................................... 78 4. Perhitungan Reliabilitas Soal ............................................................................ 83 5. Rekapitulasi Keterpakaian Soal ........................................................................ 84 6. Kisi Soal Evaluasi ............................................................................................. 86 7. Contoh Soal Pretest Siswa ................................................................................ 88 8. Rekapitulasi N Gain dan Ketercapaian KKM ................................................... 93 9. Lembar Validasi Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel ....................... 94 10. Contoh Lembar Observasi Aktivitas Siswa .................................................... 99 11. Rubrik Lembar Observasi Aktivitas Siswa ................................................... 100 12. Rekapitulasi Hasil Observasi Aktivitas Siswa selama mengikuti Pembelajaran Menggunakan MIBS................................................................ 101 13. Kisi Lembar Angket Motivasi Belajar .......................................................... 105 14. Contoh Lembar Angket Motivasi Belajar Siswa .......................................... 106 15. Rekapitulasi Pernyataan Angket Motivasi Belajar ....................................... 108 16. Rekapitulasi Hasil Lembar Angket Motivasi Belajar ................................... 110 17. Tanggapan Guru terhadap Pembelajaran Menggunakan Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel ............................................................ 111 18. Tanggapan Siswa terhadap Pembelajaran Menggunakan Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel ............................................................ 112 19. Surat Keputusan Penetapan Dosen Pembimbing .......................................... 113 20. Surat Ijin Melaksanakan Observasi ............................................................... 114 21. Surat Ijin Melaksanakan Penelitian ............................................................... 115 22. Surat Keterangan Telah Melaksanakan Penelitian ........................................ 116 23. Dokumentasi ................................................................................................. 117

xii

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Kegiatan pembelajaran biologi di sekolah memiliki banyak unsur. Menurut Arsyad (2009) dua unsur yang amat penting dalam pembelajaran adalah metode mengajar dan media pembelajaran. Kedua unsur ini saling berkaitan. Pemilihan media pembelajaran ditentukan berdasarkan metode mengajar yang akan digunakan oleh guru. Pemilihan media pembelajaran harus memperhatikan aspek tertentu, seperti tujuan pembelajaran, jenis tugas dan respon siswa yang diharapkan setelah pembelajaran berlangsung. Tujuan utama media adalah sebagai alat bantu mengajar. Perkembangan media sangat dipengaruhi oleh perkembangan teknologi (Susilana & Riyana, 2009). Pada saat ini, perkembangan teknologi komputer semakin pesat dan harga komputer semakin terjangkau, hal ini mendorong para guru untuk lebih memilih media yang berhubungan dengan komputer. Media berbasis komputer lebih dipilih oleh guru karena media ini dapat menarik perhatian siswa serta lebih baik jika dibandingkan dengan media berupa gambar yang tercetak di kertas, tapi pembuatan media berbasis komputer haruslah didasari dengan kreativitas dan penguasaan ilmu komputer yang memadai, agar nantinya media yang dihasilkan dapat menarik minat siswa dan tidak terkesan monoton. Ada banyak program yang dapat digunakan untuk media pembelajaran, di antaranya adalah program PowerPoint, Flash, Prezi, dan Scratch. Program PowerPoint dan Flash sudah populer di kalangan Pengajar

1

2

Biologi, karena dapat menampilkan media yang menggambarkan materi abstrak dan mikro. Program Flash unggul dalam penggambaran gerak yang kompleks dan menarik, sedangkan untuk kemudahan proses pembuatannya, program PowerPoint lebih dipilih oleh banyak guru karena program ini lebih mudah untuk menampilkan gambar dan mudah untuk mengoperasikannya. Sejalan dengan perkembangan teknologi, media pembelajaran menggunakan program Scratch mulai dikembangkan. Program Scratch memiliki kelebihan, yaitu dapat menghasilkan media pembelajaran setara kualitas program Flash, tetapi proses pembuatan medianya setara dengan pembuatan media menggunakan program PowerPoint. Saat ini pembelajaran biologi menggunakan media berbasis Scratch belum banyak dilakukan, namun pada penelitian pembelajaran Fisika yang dilakukan oleh Martanti et al (2013) pada materi kinetik gas yang termasuk ke dalam materi abstrak dan mikro, berhasil disimpulkan bahwa program Scratch ternyata membantu siswa untuk memahami konsep fisika lebih baik, dan siswa merasa tertarik dengan

pembelajaran dengan animasi dua dimensi berbasis

Scratch. Penelitian yang dilakukan oleh Ferrer et al (2012) menunjukkan bahwa dari 41 peserta didik, 76,5 % sependapat bahwa pembelajaran menggunakan program Scratch menyenangkan. Jadi, media Scratch dapat membantu siswa dalam memahami materi-materi yang bersifat abstrak/mikro lebih baik dan proses pembelajarannya lebih menyenangkan.

3

Materi yang bersifat abstrak dan mikro banyak dijumpai dalam pembelajaran Biologi di SMA, salah satunya adalah materi sel. Akan sangat sulit bagi guru untuk menjelaskan materi sel jika tidak didukung media pembelajaran yang memadai. Sebaliknya, ketersediaan media yang memadai akan sia-sia jika guru tidak meningkatkan kreativitasnya dengan memanfaatkan teknologi yang ada. Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel merupakan media pembelajaran yang berisi tentang materi sel dan dibuat dari program Scratch. Hasil observasi awal yang menunjukkan bahwa sarana pembelajaran berbasis komputer telah dimiliki oleh SMA Teuku Umar Semarang, dan guru mata pelajaran Biologi berminat mempelajari penggunaan program Scratch. Sarana yang ada mendukung diadakannya pembelajaran menggunakan Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel. Berdasarkan uraian di atas serta untuk mengetahui bagaimana efektivitas Media Interaktif Berbasis Scratch pada pembelajaran Biologi pada materi sel, dilakukan penelitian tentang hal itu di SMA Teuku Umar Semarang. B. Rumusan Masalah Berdasarkan uraian latar belakang di atas maka rumusan masalah dari penelitian ini adalah apakah Media Interaktif Berbasis Scratch pada pembelajaran materi sel efektif diterapkan bagi siswa di SMA Teuku Umar Semarang? C. Tujuan Penelitian

4

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui efektivitas dari Media Interaktif Berbasis Scratch dalam pembelajaran materi sel pada siswa di SMA Teuku Umar. D. Manfaat Penelitian Manfaat yang dapat diperoleh dari penelitian eksperimen ini dapat dibagi menjadi empat bagian. Pembagian didasarkan pada sasaran manfaatnya, yaitu bagi guru, bagi siswa, bagi peneliti dan bagi Jurusan Biologi Universitas Negeri Semarang. Yang pertama, manfaat penelitian bagi guru. Penelitian ini dapat menambah informasi bagi guru tentang media komputer yang memadai untuk materi mikro atau abstrak dan membantu guru mengatasi permasalahan pembelajaran yang dihadapi. Yang kedua, manfaat penelitian bagi siswa. Penelitian ini dapat meningkatkan motivasi belajar dan pemahaman siswa tentang fungsi dan struktur sel pada suatu organisme, khususnya pada materi yang bersifat mikro atau abstrak. Yang ketiga, manfaat penelitian bagi peneliti. Penelitian ini dapat menambah wawasan peneliti tentang media komputer sehingga dapat dijadikan acuan dalam pengembangan penelitian yang berikutnya. Yang terakhir, manfaat penelitian bagi Jurusan Biologi Universitas Negeri Semarang. Penelitian ini dapat menambah daftar media berbasis komputer yang akan membantu proses pembelajaran di Jurusan Biologi. E. Penegasan Istilah

5

Untuk memperoleh pengertian yang sama tentang istilah dalam penelitian ini dan tidak menimbulkan persepsi yang berbeda dari pembaca maka perlu adanya batasan istilah. Adapun batasan istilah penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Efektivitas Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel Efektivitas berarti ada pengaruhnya, ada akibatnya, ada efeknya, dapat membuahkan hasil (Pusat Bahasa Depdiknas, 2007). Dalam penelitian ini, Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel dikatakan efektif diterapkan jika (1) jumlah siswa yang memiliki skor motivasi belajar pada kategori tinggi dan sangat tinggi ≥ 70% (2) jumlah siswa yang memiliki aktivitas pada kategori sangat aktif dan aktif ≥ 70% (3) jumlah siswa yang memiliki N gain pada kategori sedang dan tinggi ≥ 70%, serta (4) minimal 70% siswa telah lulus KKM, dengan nilai KKM sebesar 75. 2. Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel Scratch merupakan program komputer (bahasa virtual) yang fungsinya untuk menciptakan proyek dengan menggunakan perantara berupa gambar (Kadir & Nurcito, 2011). Pada penelitian ini yang dimaksud dengan Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel adalah media pembelajaran materi sel yang dibuat dengan program Scratch dalam bentuk gambar, animasi, dan permainan. Selanjutnya Media Interaktif Berbasis Scratch akan disingkat menjadi MIBS. 3. Materi Sel

6

Sel merupakan materi yang diajarkan pada kelas XI IPA pada semester gasal, KD 3.1, dan 4.1. Materi ini mendeskripsikan komponen kimiawi sel, struktur, dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan. 4. Pembelajaran Materi Sel Menggunakan MIBS Pembelajaran materi sel menggunakan MIBS merupakan pembelajaran yang dilakukan pada kelas sampel pada materi sel dengan bantuan MIBS. Metode pembelajaran yang dilakukan disesuaikan dengan keinginan guru. Penggunaan MIBS disesuaikan dengan metode pembelajaran yang digunakan oleh guru. 5. Motivasi Belajar Motivasi belajar merupakan rasa semangat siswa untuk mempelajari materi Biologi, khususnya materi Sel yang didasarkan pada suatu alasan tertentu. Menurut Hamzah (2007) motivasi adalah kekuatan yang terdapat dalam diri seseorang yang mendorong orang melakukan kegiatan tertentu untuk mencapai tujuan. Pada penelitian ini motivasi belajar siswa diukur menggunakan instrumen non-tes berupa angket. 6. Hasil Belajar Hasil belajar adalah penugasan pengetahuan atau keterampilan seorang siswa yang dikembangkan pada mata pelajaran yang lazim ditunjukkan dengan nilai oleh guru atau pengajar (Anni, 2004). Dalam penelitian ini yang dimaksud hasil belajar adalah kemampuan kognitif, afektif dan psikomotor siswa. Kemampuan kognitif siswa diukur menggunakan soal postest materi sel. Kemampuan kognitif siswa diukur berdasarkan peningkatan hasil belajar (N

7

gain) dan ketercapaian KKM. Standar nilai KKM yang dipakai mengacu pada standar nilai KKM yang digunakan di SMA Teuku Umar, yaitu 75. Kemampuan afektif siswa diukur menggunakan kuesioner motivasi belajar. Kemampuan psikomotor siswa diukur menggunakan lembar observasi aktivitas siswa dalam mengikuti pembelajaran materi sel menggunakan MIBS.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS A. Tinjauan Pustaka 1. Program Scratch Scratch pertama kali dikenalkan pada publik pada bulan Januari 2003. (Resnick et al., 2009). Ketika itu hanya sedikit orang di dunia yang mengetahuinya, karena Scratch dirilis pertama kali dalam bentuk software online. Peluncuran Scratch Beta (offline) terjadi pada tanggal 2 Desember 2007. Pada saat inilah Scratch mulai dikenal oleh banyak orang. Program Scratch merupakan bahasa visual yaitu dengan menciptakan proyek dengan menggunakan perantara berupa gambar (Kadir & Nurcito, 2011). Program Scratch dikembangkan oleh Lifelong Kindergarten Group pada MIT (The Massachusetts Institute of Technology) Media Lab, Amerika Serikat dan Lego Company. Kedua grup ini memiliki ide pembuatan program Scratch setelah melihat anak-anak yang bermain lego. Scratch adalah program yang memiliki banyak fitur yang berisi tentang lingkungan dan memungkinkan untuk pendidikan yang bervariasi (Cristina & Bruno, 2014). Program ini dirancang untuk membuat suatu proyek yang berupa permainan ataupun animasi. Perangkat

lunak

pemrograman

visual

baru

seperti

Scratch,

memungkinkan sebagian besar orang untuk berpartisipasi dalam berbagai macam proyek yang kreatif (Peppler & Kafai, 2007). Proyek program Scratch dapat dijadikan online. Dengan hal ini akan memudahkan para pengguna, karena pengguna tidak perlu mempunyai program Scratch untuk menjalankan 8

9

hasil proyek dan pengguna tidak terikat ruang dan waktu. Pengguna bisa mengakses proyek dimana dan kapan saja. Website resmi tentang program ini yang dimiliki oleh MIT adalah http://Scratch.mit.edu. Di dalam website ini bisa dilihat hasil karya orang lain dari seluruh dunia. Hampir ratusan karya diupload setiap harinya. Di dalam website ini pun orang-orang dapat berdiskusi dan menggabungkan proyek satu dengan proyek yang lainnya. Menurut Martanti et al (2013) program Scratch memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihan dari program ini adalah sebagai berikut. a. Media animasi berbasis Scratch dapat dijalankan secara online maupun offline. b. Media animasi berbasis Scratch dapat berjalan di operating sistem multiplatfrorm. c. Media animasi berbasis Scratch bisa berjalan di semua web browser. Kelemahan program Scratch adalah sebagai berikut. a. Untuk menjalankan secara offline diperlukan program tambahan berupa program database dan web server. b. Untuk mengetahui aktivitas pengguna (user) khususnya siswa saat menggunakan media animasi berbasis Scratch diperlukan record aktivitas pengguna. Menurut Resnick et al. (2009), tiga prinsip utama pemrograman Scratch adalah more tinkerable, more meaningful, dan more social dibandingkan dengan pemrograman lain.

10

a. More Tinkerabel Ini memiliki arti bahwa pengguna Scratch tidak perlu memiliki keahlian untuk menggunakan program Scratch. Pengguna Scratch tidak perlu tahu tentang bahasa pemrograman yang rumit, karena di dalam program Scratch, script yang ada menggunakan sistem blok. b. More Meaningful Program Scratch memiliki dua prioritas utama, yaitu diversity dan personalization. Diversity artinya mendukung berbagai macam jenis proyek (cerita, permainan, animasi dan simulasi). Sedangkan personalization artinya adalah mempermudah penggunanya untuk mendesain proyek mereka, memasukan foto, musik, video, dan membuat grafik. c. More Social Proyek yang telah kita buat bisa kita unggah di website resmi pengembang program Scratch. Di sana semua orang bisa melihat hasil karya orang lain dan memberi komentar pada karya orang lain. Selain itu, kita bisa mengunduh hasil karya orang lain dan mengeditnya kembali. 2. Manfaat Scratch dalam Dunia Pendidikan Media berbasis komputer sudah banyak digunakan dalam dunia pendidikan. Hal ini dikarenakan media komputer mampu membuat media yang bersifat interaktif dan representatif (Khamim, 2012). Misalnya dengan MIBS, guru dapat menyampaikan materi yang bersifat abstrak dan mikro dengan animasi. Kelebihan tersebut dapat mengaktifkan fungsi kognisi, afeksi, dan sensorik siswa.

11

Penggunaan program Scratch dalam dunia pendidikan masih tergolong baru. Scratch masih sedikit difungsikan sebagai media dalam dunia pendidikan. Dari hasil studi yang dilakukan oleh Dahotre et al. (n.d), Scratch telah banyak digunakan untuk membuat program, mulai dari membuat animasi, permainan, sampai dengan edukasi.

Gambar 1. Distribusi penggunaan Scratch menurut Dahrote et al. (2010) Walaupun presentasi penggunaan Scratch untuk tujuan edukasi masih sedikit, tetapi cukup banyak kategori kategori aktivitas pembelajaran pemrograman yang dapat dilakukan menggunakan Scratch. Menurut Kordaki (2012), beberapa kategori tersebut adalah (1) Free creative activities, (2) Solving a specific problem, (3) Multiple solution tasks, dan (4) Experimention within working Scratch projects, (5) Modification of working Sratch projects. Peran Scratch dalam pembelajaran adalah sebagai sarana penyampaian materi atau bisa juga digunakan sebagai permainan. Penyampaian materi pada media Scratch menggunakan animasi (gambar gerak). Hal ini menyebabkan siswa tertarik dan siswa menjadi lebih mudah memahami gambaran suatu materi. Scratch bisa juga digunakan sebagai permainan. Permainan ini terlihat

12

seperti kuis. Jika siswa menjawab kuis dengan benar, maka media Scratch akan ke tahap selanjutnya. Tampilan media Scratch sebagai permainan dapat dilihat pada Gambar 2.

Gambar 2. Tampilan Media Interaktif Berbasis Scratch dalam bentuk permainan keterangan : a. Ikon Start dan b. Ikon Stop 3. Prinsip Pembuatan Media Scratch Berbeda dengan program Flash yang berbasis pada frame (layar) dan objek, program Scratch adalah program pembuat animasi yang berbasis pada objek saja. Hal ini memiliki makna bahwa dalam pembuatan media Scratch tidak perlu adanya pengaturan frame. Semua perintah yang diberikan ditunjukkan pada objek. Objek pada program Scratch dinamakan sprite. Langkah awal pembuatan media Scratch adalah membuat algoritma atau perintah yang nantinya akan diberikan pada objek. Menurut Guzdial, sebagaimana dikutip dari Peppler & Kafai (2007) menyatakan bahwa Scratch berbeda dengan bahasa pemrograman lainnya. Scratch menggunakan block command structure yang membuat Scratcher (pengguna Scratch) dapat

13

menggabungkan video, gambar, maupun suara ke dalam program yang dibuat dengan mudah. Selain itu, area scripting pada program Scratch bersifat desktop. Alur scripting (pemberian perintah) dibuat menjadi fleksibel, sekumpulan algoritma dapat diletakkan dimana saja sesuai keinginan pengguna program Scratch. Gambaran scripting pada program Scratch disajikan pada Gambar 3.

Gambar 3. Scripting pada program Scratch (Resnick et al., 2009) Berbeda dengan Scratch, Flash memiliki scripting yang rumit. Hal inilah yang membuat program Flash lebih sulit jika dibandingkan dengan program Scratch. Contoh scripting pada program Flash bisa dilihat pada Gambar 4.

14

Gambar 4. Scripting pada program Flash (Georgenes & Putney, 2011) Langkah selanjutnya adalah pemberian perintah pada setiap objek yang akan digunakan. Scratch memudahkan para penggunanya dalam memberikan perintah pada objek. Bahasa pemrograman yang dipakai pada program ini mudah dipahami oleh orang awam. Contoh perintah pada objek yang terdapat pada program Scratch bisa dilihat pada Gambar 5.

Gambar 5. Beberapa contoh perintah yang terdapat pada program Scratch (Resnick et al., 2009) Langkah terakhir adalah menyimpan proyek yang telah dikerjakan. Cara penyimpanan proyek tidak jauh berbeda dengan cara penyimpanan data pada umumnya. Memilih menu “File”, memilih “Save”, lalu isikan nama dan memilih lokasi penyimpanan yang diinginkan. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Cristina dan Bruno tentang penggunaan media Scratch pada Matematika, sebanyak 67 % peserta didik setuju bahwa program Scratch dapat memotivasi mereka dalam pembelajaran. Hal ini menunjukkan bahwa selain program Scratch dapat membuat suasana kelas menjadi lebih menyenangkan dengan tayangan yang menarik, program ini juga dapat memotivasi siswa dalam pembelajaran. 4. Materi Sel

15

Materi sel merupakan materi kelas XI semester gasal yang diterapkan pada Kurikulum 2013. Materi ini terdapat pada Kompetensi Inti 3 “Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah”. Penjabarannya pada Kompetensi Dasar 3.1 “Memahami tentang komponen kimiawi penyusun sel, ciri hidup pada sel yang ditunjukkan oleh struktur, fungsi dan proses yang berlangsung di dalam sel sebagai unit terkecil kehidupan”. Materi sel membahas mengenasi struktur dan fungsi sel. Materi ini mencakup nama dan fungsi organel sel, perbedaan antara sel hewan dan sel tumbuhan, serta perbedaan antara sel eukariotik dan sel prokariotik. Kesulitan pengajaran materi sel terletak pada proses pengamatan dan penggambaran isi materi. Sangat sulit untuk mengamati sel secara langsung karena ukurannya yang sangat kecil (mikroskopis). Media pembelajaran sangat diperlukan pada materi ini untuk menggambarkan struktur organel sel dan sekaligus menggambarkan proses yang terjadi di dalam sel. Media Scratch mampu memvisualisasikan materi yang bersifat abstrak dan mikro (Salafudin, 2014). 5. Motivasi Belajar

16

Motivasi belajar siswa dapat didefinisikan sebagai suatu keadaan dalam diri siswa yang mendorong dan mengarahkan perilakunya kepada tujuan yang ingin dicapainya dalam mengikuti pembelajaran (Pujadi, 2007). Motivasi belajar siswa dipengaruhi oleh dua faktor utama yaitu keingintahuan siswa pada suatu materi dan ketertarikan siswa terhadap pembelajaran yang diberikan oleh guru. Keingintahuan siswa pada suatu informasi akan mendorong siswa tersebut lebih fokus dalam mengikuti pembelajaran. Pembawaan guru dalam pembelajaran juga akan berpengaruh pada ketertarikan siswa yang nantinya akan mempengaruhi fokus siswa. Hal ini didukung oleh pendapat dari Hakim (2005) yang berpendapat bahwa tingkat ketekunan siswa sangat ditentukan oleh adanya motif dan kuat lemahnya motivasi belajar yang ditimbulkan oleh motif tersebut. Siswa yang tadinya memiliki motivasi belajar yang rendah akan memiliki motivasi yang tinggi jika pembelajaran bersifat menyenangkan dan bisa menarik perhatian. Menurut Hamdu & Agustina (2011) motivasi belajar adalah suatu usaha yang didasari untuk menggerakkan, mengarahkan dan menjaga tingkah laku seseorang agar terdorong untuk bertindak melakukan sesuatu sehingga mencapai hasil atau tujuan tertentu. Target seorang siswa dalam mendapatkan nilai hasil belajar berpengaruh besar pada motivasi belajarnya. Motivasi merupakan suatu keadaan yang menimbulkan, mengarahkan, dan memperkuat perilaku siswa. Dalam pendidikan di sekolah, motivasi sangat erat hubungannya dengan perilaku anak didik pada saat proses belajar dimulai. Bila guru bisa membangkitkan motivasi anak didik, mereka akan memperkuat

17

respon yang telah dipelajari (Tim pengembang Ilmu Pendidikan FIP-UPI, 2007). Guru bisa membangkitkan motivasi belajar dengan memberikan suasana yang menyenangkan dengan cara memberikan media pembelajaran yang menarik. Bisa dikatakan bahwa dengan adanya media yang menarik bisa membangkitkan motivasi belajar siswa. Pendapat ini sejalan dengan pendapat yang dikemukakan oleh Djiwandon (2002) yang mengatakan bahwa sarana dan prasarana sekolah dibuat dengan harapan supaya siswa masuk sekolah dengan bersemangat. Menurut Ronco (dalam Waruwu, 2006), motivasi atas perilaku seseorang dipengaruhi oleh empat hal yakni: (1) memicu individu untuk memulai perilaku tertentu; (2) menyokong perilaku tertentu untuk dilakukan; (3) mengarahkan perilaku individu, guna mencapai tujuan tertentu; dan (4) membuat individu lebih sensitif untuk melakukan perilaku tertentu. Sebaliknya siswa yang tidak memiliki motivasi untuk belajar, sekalipun menghabiskan banyak waktu di sekolah, siswa tersebut tidak akan memperoleh apa-apa dalam proses belajar. Peranan motivasi sangat penting dalam keberhasilan proses belajar- mengajar. Menurut Manis (2010) siswa yang rajin belajar biasanya didorong oleh suatu motivasi yang kuat, baik motivasi internal ataupun motivasi eksternal. Motivasi internal adalah motivasi yang lahir dari dalam orang itu sendiri. Sedangkan motivasi eksternal adalah motivasi yang lahir karena adanya pengaruh dari luar orang itu. Motivasi eksternal bisa dipengaruhi lingkungan di sekitar orang tersebut.

18

Menurut Syaiku (2011) nilai motivasi dalam pengajaran adalah menjadi tanggung jawab guru agar pengajaran yang diberikannya berhasil dengan baik. Keberhasilan ini banyak bergantung pada usaha guru membangkitkan motivasi belajar murid. Motivasi mengandung banyak nilai-nilai dalam pembelajaran. Salah satunya adalah motivasi menentukan tingkat berhasil atau gagalnya murid dalam pembelajaran. Belajar tanpa adanya motivasi kiranya sulit untuk mencapai hasil belajar yang diharapkan. 6. Hasil Belajar Hasil belajar merupakan perubahan perilaku karena adanya pengalaman dan proses belajar yang terjadi di dalam diri siswa, perubahan tersebut diperoleh dari pengalaman sebagai interaksi dengan lingkungan (Winarno, 2012). Perubahan yang dialami siswa adalah yang awalnya tidak tahu menjadi tahu. Hasil belajar akan lebih sempurna jika siswa benar-benar merasakan perubahan pada dirinya dan menerapkan ilmu yang telah didapat. Hasil belajar yang sering dijumpai di sekolah adalah berupa angka atau skor yang diberikan pada siswa berdasarkan pengetahuannya pada suatu materi. Skor ini didapat oleh siswa setelah melalui tes. Menurut Gagne dalam Sugandi (2004) hasil belajar dapat dibagi dalam lima kelompok, yaitu sebagai berikut. a. Informasi verbal yaitu tingkat pengetahuan yang dimiliki seseorang yang dapat diungkapkan melalui bahasa lisan maupun tertulis pada orang lain. b. Kemahiran intelektual yaitu kemampuan seseorang untuk berhubungan dengan lingkungannya dan dirinya sendiri.

19

c. Pengetahuan kegiatan kognitif yaitu kemampuan yang dapat menyalurkan dan mengarahkan aktivitas kognitifnya sendiri, khususnya bila sedang belajar dan berpikir. d. Keterampilan motorik yaitu seseorang yang mampu melakukan suatu rangkaian gerak-gerik jasmani dalam urutan tertentu dengan mengadakan koordinasi antara gerak-gerik berbagai anggota badan secara terpadu. e. Sikap yaitu kesiapan dan kesediaan seseorang untuk menerima atau menolak sesuatu objek berdasarkan penilaian berdasarkan objek itu. Menurut Sardiman (2009), hasil belajar merupakan hasil pencapaian dari tujuan belajar. Pendapat ini diperjelas oleh pendapat Bloom (dalam Sudjana, 2010) yang berpendapat bahwa hasil belajar diklasifikasikan menjadi tiga ranah, yaitu ranah kognitif, ranah afektif, dan ranah psikomotor. Tiga ranah ini adalah ranah pokok dalam penilaian hasil belajar pada pembelajaran sains.

Pada

penelitian

Lisnawati

(2010)

yang

berjudul

Pendekatan

“Konstruktivisme dengan Teknik Mind Mapping terhadap Hasil Belajar Biologi Siswa pada Konsep Virus” menggunakan ketiga ranah tersebut sebagai hasil belajar. Ketiga ranah dapat berkembang menggunakan MIBS pada saat pembelajaran. Program Scratch memiliki potensi untuk berkontribusi pada keahlian berpikir dan kemampuan personal pada siswa, meliputi kreatif, pengendalian diri, bekerja sama, mengolah informasi (Cristina & Bruno, 2014). Pendapat ini mencakup dua ranah utama hasil belajar pada pembelajaran sains, yaitu afektif yang ditunjukkan dengan kemampuan personal dan psikomotor yang

20

ditunjukkan dengan keahlian berpikir dan bekerja sama. Lalu hasil penelitian yang dilakukan oleh Martanti et al (2013), menunjukkan bahwa media Scratch dapat memudahkan siswa dalam memahami materi yang bersifat abstrak dan mikro. Pendapat ini mencakup ranah kognitif. Hasil lain yang dapat disimpulkan dari penelitian yang dilakukan oleh Martanti et al (2013) adalah animasi dua dimensi berbasis Scratch dapat menarik perhatian siswa pada saat pembelajaran. Besarnya perhatian siswa pada tugas menandai bahwa pembelajaran tersebut menyenangkan dan akan mengakibatkan meningkatnya hasil belajar (Gora & Sunarto, 2010). Berdasarkan pendapat yang tersebut di atas, bisa dikatakan bahwa MIBS dapat mengembangkan ketiga ranah utama hasil belajar pada pembelajaran sains.

21

B. Kerangka Berpikir Berdasarkan landasan teori, kerangka pikir dapat diilustrasikan seperti pada Gambar 6. Media pembelajaran berbasis komputer pada pembelajaran Biologi umumnya masih menggunakan program PowerPoint dan Flash

PowerPoint - Gambar tidak bergerak (berbasis background) - Pembuatannya mudah - Kurang menarik

Flash - Gambar bergerak (berbasis objek) - Pembuatannya rumit - Lebih menarik

Teknologi baru

-

Media Scratch Gambar bergerak (berbasis objek) Lebih menarik Pembuatannya lebih mudah

 Siswa bisa terlibat langsung  Proses belajar mengajar menyenangkan  Dapat menambah pemahaman siswa pada materi yang bersifat abstrak dan mikro Efektif diterapkan pada pembelajaran materi Sel -

≥ 70% motivasi sangat tinggi dan motivasi tinggi ≥ 70% sangat aktif dan aktif pada aktivitas siswa ≥ 70% N gain pada kategori sedang dan tinggi ≥ 70% siswa lulus KKM

Gambar 6. Kerangka Berpikir Penelitian

22

C. Hipotesis Berdasarkan tinjauan pustaka dan kerangka berpikir, hipotesis pada penelitian ini adalah Media Interaktif Berbasis Scratch pada materi sel efektif diterapkan di SMA Teuku Umar Semarang.

BAB III METODE PENELITIAN A. Lokasi dan Waktu Pelaksanaan Penerapan pembelajaran menggunakan Media Interaktif Berbasis Scratch pada materi sel dilakukan di SMA Teuku Umar Semarang pada semester gasal tahun ajaran 2014-2015 tepatnya pada tanggal 25 September – 2 Oktober 2014. B. Subjek Penelitian Subjek penelitian dalam penelitian ini adalah siswa kelas XI IPA SMA Teuku Umar Semarang. Pemilihan SMA Teuku Umar Semarang sebagai tempat penelitian disebabkan oleh dukungan sarana berbasis komputer yang telah dimiliki oleh SMA tersebut. Berdasarkan hasil observasi pada saat PPL (Praktek Pengalaman Lapangan), sekolah ini sudah memiliki sarana yang mendukung adanya pembelajaran menggunakan media berbasis komputer dan keinginan guru mata pelajaran Biologi untuk mempelajari penggunaan program Scratch dalam proses pembelajarannya. LCD Proyektor telah tersedia. Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang dipilih (Arikunto, 2006), akan tetapi, karena kelas XI IPA hanya terdiri dari satu kelas saja, maka teknik pengambilan sampel menggunakan metode sensus. Metode sensus adalah mengambil seluruh populasi sebagai sampel, yang terdiri dari 21 siswa. C. Desain Penelitian Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian pra-eksperimental, dengan pola pre-test and post test one group design di mana nantinya pada kelas sampel dilakukan tes sebanyak dua kali. Tes ini dilakukan sebelum dan sesudah kelas sampel mendapatkan pengajaran menggunakan MIBS Materi Sel. 23

24

T1

x

T2

Keterangan: T1 : nilai pre test atau hasil tes awal T2 : nilai post test atau hasil tes akhir X : perlakuan pembelajaran menggunakan MIBS Materi Sel Selisih antara T1 dan T2, yaitu T2 – T1 diasumsikan merupakan pengaruh dari pembelajaran menggunakan MIBS Materi Sel. Selisih ini dikonversikan ke dalam N gain. D. Variabel Penelitian Variabel-variabel yang ada dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: Variabel Bebas

: Pembelajaran menggunakan MIBS pada materi Sel.

Variabel Terikat

: Kemampuan kognitif siswa (peningkatan hasil belajar dan ketercapaian KKM), kemampuan afektif siswa (motivasi belajar) dan kemampuan psikomotor siswa (aktivitas siswa selama pembelajaran).

E. Data dan Metode Pengumpulan Data Data yang dikumpulkan dan metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Motivasi Belajar Motivasi belajar siswa diukur menggunakan metode kuesioner. Pada metode ini, instrumen pengumpulan datanya berupa lembar kuesioner, terdiri dari 20 pernyataan. Lembar kuesioner diberikan kepada siswa setelah siswa mendapatkan pembelajaran menggunakan media berbasis Scratch. Skor

25

motivasi belajar kemudian dikonversikan ke dalam empat kriteria kualitatif, yaitu sangat tinggi, tinggi, sedang, dan rendah. Data motivasi belajar digunakan untuk mengukur hasil belajar afektif siswa. 2. Aktivitas Siswa dalam Proses Pembelajaran Aktivitas dalam proses pembelajaran diukur menggunakan lembar observasi aktivitas siswa. Di dalam instrumen lembar observasi aktivitas siswa terdapat rubrik penilaian yang nantinya menjadi acuan pemberian skor pada instrumen ini. Data yang diperoleh digunakan untuk mengukur efektivitas MIBS Materi Sel dari segi aktivitas siswa. Data ini akan digunakan untuk mengukur hasil belajar psikomotor siswa. 3. Hasil Belajar kognitif Hasil belajar kognitif siswa diukur menggunakan metode tes. Pada metode tes, instrumen yang dibutuhkan adalah soal pilihan ganda yang digunakan untuk pre test dan post test. Ada dua hal yang dianalisis dari hasil belajar siswa, yaitu peningkatan hasil belajar siswa dan ketercapaian KKM siswa. Peningkatan hasil belajar siswa dilihat dari perhitungan N gain dan N gain ini dikonversikan ke dalam tiga kriteria, yaitu tinggi, sedang, dan rendah. Sedangkan untuk ketercapaian KKM siswa dilihat berapa siswa yang lulus dan siswa yang tidak lulus KKM. Standar nilai KKM yang digunakan di SMA Teuku Umar adalah 75. 4. Tanggapan Guru dan Siswa terhadap Pembelajaran Menggunakan MIBS Tanggapan guru dan siswa terhadap pembelajaran menggunakan MIBS diukur sebagai data penunjang, menggunakan metode wawancara. Instrumen

26

yang dibutuhkan dalam metode ini adalah lembar wawancara. Wawancara dilakukan kepada guru dan siswa setelah pembelajaran menggunakan MIBS dilakukan. Data dan metode pengumpulan data secara ringkas disajikan pada Tabel 1. Tabel 1. Jenis data dan metode pengumpulan data, serta instrumennya No.

Jenis Data

Metode Pengumpulan Data Kuesioner

1

Motivasi belajar

2

Aktivitas siswa dalam pembelajaran Hasil belajar kognitif

Observasi

Tanggapan guru dan siswa terhadap pembelajaran menggunakan MIBS

Wawancara

3 4

Tes

Instrumen Lembar kuesioner (angket) Lembar observasi Soal pilihan ganda (pre dan post test) Lembar Wawancara

F. Prosedur Penelitian Penelitian ini terdiri dari tiga tahap, yaitu tahap persiapan, pelaksanaan dan analisis data. 1. Tahap Persiapan Pada tahap ini peneliti mempersiapkan segala sesuatu yang berkaitan dengan pelaksanaan penelitian. a. Mengurus surat izin penelitian ke Jurusan Biologi Universitas Negeri Semarang. b. Melakukan observasi awal. Observasi yang dilakukan adalah untuk mengetahui kesiapan sarana yang mendukung digunakannya media pembelajaran Scratch , silabus, RPP, dan standar nilai KKM di SMA Teuku Umar.

27

c. Menyusun silabus dan merancang model pembelajaran yang diterapkan dengan membuat Rancangan Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), dan lembar validasi MIBS. d. Membuat MIBS pada materi sel. Pembuatan MIBS dibagi menjadi 3 tahap, yaitu tahap persiapan, tahap algoritma, dan tahap uploading. Tahap Persiapan 1) Menginstal

Program

Scratch

yang

telah

diunduh

dari

http://Scratch.mit.edu. 2) Mencari bahan materi dari berbagai literatur buku. 3) Mengunduh gambar sel hewan, sel tumbuhan, dan sel prokariotik. 4) Memecah gambar tersebut per organel sel (Gambar 7). Tahap Algoritma 5) Algoritma awal dalam MIBS adalah membuat halaman pembuka yang berisi judul dan nama pengembang media. 6) Membuat sprite (objek) baru menggunakan ikon “paint new sprite” (a, Gambar 7), memberikan warna latar menggunakan ikon “fill with color” (b, Gambar 7), kemudian memilih warna pada panel warna yang tersedia. 7) Selanjutnya memberikan tulisan judul dan nama pengarang media menggunakan ikon “Text” (c, Gambar 7). 8) Selanjutnya memasukan gambar ke dalam Program Scratch. 9) Membuat sprite baru, lalu memasukan gambar yang telah disiapkan menggunakan ikon “upload from file” (d, Gambar 7).

28

10) Setelah memasukan gambar ke dalam Program Scratch, gambar tersebut diberi perintah dengan bahasa pemrograman (scripting). 11) Perintah awal yang diberikan adalah mengenai posisi dan ukuran gambar yang akan ditampilkan pada media (a dan b, Gambar 8). 12) Selanjutnya gambar diberikan perintah mengenai waktu kemunculan objek menggunakan “event scripts” (c, Gambar 8). 13) Kemudian gambar diberi efek animasi menggunakan “look scripts” (d, Gambar 8). 14) Langkah akhir algoritma pembuatan MIBS adalah penyimpanan, media yang sudah siap disimpan menggunakan ikon “save” (d, Gambar 2). Tahap Uploading 15) MIBS yang telah siap lalu diunggah ke www.otodidact.tk/biologi.

Gambar 7. Tampilan Program Scratch bagian pengeditan objek Keterangan: a. paint new sprite, b. fill with color, c. Text, d. upload from file

29

Gambar 8. Tampilan Program Scratch bagian pemberian perintah (script) Keterangan: a. motion, b. look, c. event, d. save e. Memvalidasi MIBS kepada Dosen Pembimbing. f. Menyusun soal-soal Pre test/Post test, berupa soal pilihan ganda sebanyak 50 butir soal untuk diuji validitas sebelum digunakan. g. Menyusun lembar observasi aktivitas siswa, lembar angket yang digunakan untuk mengetahui motivasi belajar siswa, lembar wawancara tanggapan guru, dan tanggapan siswa Lembar observasi aktivitas siswa memiliki lima kriteria yang akan dinilai, yaitu mengamati, eksplorasi, menanya, mengasosiasikan, dan mengomunikasikan. Jumlah skala pilihan yang ada adalah sebanyak tiga pilihan dengan rentang skor satu sampai tiga. Skor yang telah diperoleh kemudian dikonversikan menjadi empat kategori, yaitu sangat aktif, aktif, cukup aktif, dan kurang aktif. Skor Maksimal Ideal (SMI) untuk kriteria

30

yang diamati = 5 x 3 = 15. Skor yang didapat kemudian dikonversikan ke dalam skala Likert dengan batas bawah sebagai berikut. Batas bawah A = 75% X SMI = 85% X 15 = 11,3

 11

Batas bawah B = 50% X SMI = 70% X 15 = 7,5

8

Batas bawah C = 25% X SMI = 60% X 15 = 3,75

4

Skor 3 ke bawah adalah batas bawah D. Penyusunan angket motivasi belajar didasarkan pada kisi angket motivasi belajar (Lampiran 13). Kisi tersebut memiliki tiga indikator yaitu, motivasi terhadap pembelajaran Biologi, motivasi terhadap materi sel, dan motivasi terhadap pembelajaran menggunakan MIBS. Angket motivasi belajar memiliki 20 pernyataan. Jumlah pilihan sebanyak empat, yaitu sangat setuju, setuju, kurang setuju, dan tidak setuju dengan rentang skor satu sampai empat. Jawaban untuk sangat setuju akan diberi poin 4, jawaban setuju diberi poin 3, jawaban kurang setuju diberi nilai 2, dan jawaban tidak setuju akan diberi poin 1. SMI untuk setiap aspek yang diamati = 4 X 20 = 80. Skor yang telah didapat kemudian dikonversikan ke dalam skala Likert dengan batas bawah penilaian sebagai berikut. Batas bawah A = 75% X SMI = 85% X 80 = 60 Batas bawah B = 50% X SMI = 70% X 80 = 40 Batas bawah C = 25% X SMI = 60% X 80 = 20 Skor 19 ke bawah adalah batas bawah D. h. Melakukan uji coba soal pada kelas selain kelas sampel,

31

i. Menghitung validitas, reliabilitas, daya pembeda, dan tingkat kesukaran soal menggunakan cara sebagai berikut: 1) Validasi Soal Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat kevalidan atau kesahihan suatu instrumen (Arikunto 2006). Suatu soal dikatakan valid jika soal tersebut mampu mengukur apa yang diinginkan. Dalam penelitian ini, rumus yang digunakan untuk mencari validitas instrumen tes adalah rumus korelasi product moment (Arikunto 2006): ( √*

(

) +*

)(

) (

) +

Keterangan : = koefisien korelasi N = Banyak subjek X = Skor siswa yang menjawab benar tiap butir soal Y = Skor total yang dicapai siswa ∑XY = Jumlah perkalian skor item dan skor total ∑ = Jumlah kuadrat skor item ∑ = Jumlah kuadrat skor total Koefisien korelasi selalu terdapat antara -1,00 dan +1,00. Namun karena dalam menghitung sering dilakukan pembulatan angka-angka, sangat mungkin diperoleh koefisien lebih dari 1,00. Koefisien negatif menunjukkan

hubungan

kebalikan

sedangkan

koefisien

positif

menunjukkan adanya kesejajaran. Kemudian hasil rxy dikonsultasikan dengan

rtabel

product moment dengan =5%. Jika rxy >

rtabel

maka alat

ukur dikatakan valid. Data hasil uji coba soal dibagi menjadi dua kriteria, yaitu valid dan tidak valid. Data yang diperoleh dari uji coba soal disajikan pada Tabel 2.

32

Tabel 2. Hasil validitas uji coba soal pada setiap nomor soal Kriteria

Jumlah

Nomor Soal

Valid

31

1, 2, 3, 4, 5, 9, 11, 12, 13, 14, 16, 17, 18, 19, 23, 24, 25, 26, 27, 28, 29, 30, 31, 33, 34, 35, 38, 39, 41, 44, dan 48

Tidak Valid

19

6, 7, 8, 10, 15, 20, 21, 22, 32, 36, 37, 40, 42, 43, 45, 46, 47, 49, dan 50

*) Data selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 3 Halaman 78 2) Daya Beda Soal Daya beda soal adalah kemampuan soal untuk membedakan antara siswa yang berkemampuan tinggi dengan siswa yang berkemampuan rendah (Rudyatmi, 2009). Fungsi daya pembeda adalah mendeteksi perbedaan individu sekecil-kecilnya di antara para peserta tes, yang sejalan dengan fungsi dan tujuan dari tes sendiri. Untuk mengetahui daya beda soal pilihan ganda pada alat evaluasi digunakan rumus daya beda menurut Arikunto (2006), sebagai berikut.

DB =

BA JA

BB JB

Keterangan : DB = Daya Beda soal BA = Jumlah siswa kelompok atas yang menjawab benar BB = Jumlah siswa kelompok bawah yang menjawab benar JA = Jumlah siswa kelompok atas JB = Jumlah siswa kelompok bawah Nilai DB yang diperoleh kemudian dikonversikan ke dalam empat kriteria yang disajikan pada Tabel 3. Tabel 3. Interval skor dan kriteria daya beda soal Skor 0,7 ≤ DB ≤ 1 0,4 ≤ DB < 0,7 0,2 ≤ DB < 0,4 DB < 0,2

Kriteria Sangat Baik Baik Cukup Jelek

33

Data hasil uji coba soal dibagi menjadi empat kriteria, yaitu jelek, cukup, baik, dan sangat baik. Data yang diperoleh dari uji coba soal dapat dilihat pada Tabel 4. Tabel 4. Hasil uji daya beda soal pada uji coba soal Kriteria

Jumlah

Nomor Soal

Sangat Baik

2

3 dan 28

Baik

16

Cukup

13

Jelek

19

1, 11, 12, 13, 17, 18, 23, 25, 26, 27, 29, 34, 38, 41, 44, dan 48 2, 4, 5, 9, 14, 16, 19, 24, 30, 31, 33, 35, dan 39 6, 7, 8, 10, 15, 20, 21, 22, 32, 36, 37, 40, 42, 43, 45, 46, 47, 49, dan 50

*) Data selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 3 Halaman 78 3) Tingkat Kesukaran Soal Tingkat kesukaran soal adalah peluang untuk menjawab benar suatu soal pada tingkat kemampuan tertentu yang biasanya dinyatakan dalam bentuk indeks. Indeks tingkat kesukaran ini pada umumnya dinyatakan dalam bentuk proporsi yang besarnya berkisar 0,00 – 1,00. Makin besar indeks tingkat kesukaran yang diperoleh dari hasil hitungan, berarti semakin mudah soal itu. Pada prinsipnya, skor rata-rata yang diperoleh peserta didik pada butir soal yang bersangkutan dinamakan tingkat kesukaran butir soal itu. Rumus ini digunakan untuk soal objektif yaitu pada alat evaluasi yang digunakan untuk mengukur hasil belajar . Rumusnya adalah seperti berikut ini : Tingkat Kesukaran (TK) =

34

Nilai TK yang diperoleh kemudian dikonversikan ke dalam tiga kriteria menurut Arikunto (2006) yang disajikan pada Tabel 5. Tabel 5. Interval skor dan kriteria tingkat kesukaran soal Skor 0,7 ≤ TK ≤ 1 0,3 ≤ TK < 0,7 0 ≤ TK < 0,3

Kriteria Mudah Sedang Sukar

(Arikunto, 2006) Data hasil uji coba soal dibagi menjadi empat kriteria, yaitu jelek, cukup, baik, dan sangat baik. Data yang diperoleh dari uji coba soal dapat dilihat pada Tabel 6. Tabel 6. Hasil uji tingkat kesukaran soal pada uji coba soal Kriteria

Jumlah

Nomor Soal

Mudah

11

Sedang

30

Sukar

9

1, 7, 10, 11, 12, 13, 21, 22, 36, 46, dan 50 3, 4, 5, 6, 8, 14, 15, 16, 17, 18, 19, 20, 23, 25, 26, 27, 28, 29, 31, 32, 34, 37, 38, 40, 42, 43, 44, 47, 48, dan 49 2, 9, 24, 30, 33, 35, 39, 41, dan 45

*) Data selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 3 Halaman 78 4) Analisis Reliabilitas Tes Menurut Arikunto (2006) reliabilitas menunjuk pada satu pengertian bahwa suatu instrumen cukup dapat dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data karena instrumen tersebut sudah baik. Sebuah tes dikatakan memiliki reliabilitas apabila hasil-hasil tes tersebut menunjukkan suatu ketetapan. Artinya, jika siswa diberikan tes yang sama pada waktu yang berlainan, maka setiap siswa tetap berada pada urutan yang sama dalam kelompoknya. Pada penelitian ini, reliabilitas alat evaluasi untuk mengukur hasil belajar yang berbentuk pilihan ganda diukur dengan menggunakan rumus K-R 21.

35

r11 =(

)(

(

)

)

Keterangan : r11 : reliabilitas instrumen k : banyaknya butir soal M : skor rata-rata Vt : varians soal Hasil perhitungan dikonsultasikan dengan nilai rtabel dengan nilai α = 5%. Jika r11 lebih besar dari rtabel maka instrumen dianggap reliabel. Hasil perhitungan data reliabilitas soal pada uji coba soal menggunakan rumus r11 adalah 0,807. Sedangkan rtabel bernilai 0,444 dari α = 5% dan n = 20. Dapat dilihat bahwa r11 lebih besar dari rtabel, maka dapat disimpulkan bahwa instrumen yang diuji cobakan reliabel. Perhitungan secara lengkap dapat dilihat pada Lampiran 4. Setelah dilakukan analisis uji coba soal yang tersebut di atas, dari 50 soal yang ada diambil 30 soal. Keterangan lebih jelas bisa dilihat pada Tabel 7. Tabel 7. Soal-soal yang digunakan untuk pretest dan postest Kriteria

Jumlah

Nomor Soal

Dipakai

30

1, 3, 4, 5, 9, 11, 12, 13, 14, 16, 17, 18, 19, 23, 24, 25, 26, 27, 28, 29, 30, 31, 32, 34, 35, 38, 39, 41, 44, dan 48

Dibuang

20

2, 6, 7, 8, 10, 15, 20, 21, 22, 32, 36, 37, 40, 42, 43, 45, 46, 47, 49, dan 50

*) Data selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 5 Halaman 84 2. Tahap Pelaksanaan Pelaksanaan penelitian dilakukan sebanyak 3 kali pertemuan. Tahap pelaksanaan bisa dilihat lebih jelas pada Tabel 8.

36

Tabel 8. Sintaks pembelajaran materi sel menggunakan MIBS Kegiatan Pembelajaran Pre test Pengamatan

Tugas

Guru

Siswa

Pertemuan Pertama Mengawasi jalannya pre test Mengerjakan soal pre test Meminta siswa untuk menunjukkan perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik menggunakan MIBS Meminta siswa untuk menggambarkan perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik, lalu dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya Meminta siswa untuk mencatat tentang sejarah teori sel dan mempelajarinya Meminta siswa untuk membaca materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

Mengoperasikan Scratch untuk menunjukkan perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik Menggambar sel eukariotik dan sel prokariotik

Mencatat dan mempelajari sejarah teori sel Mempelajari materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

Pertemuan Kedua Presentasi

Pengamatan

Tugas

Salah satu siswa mempresentasikan catatan tentang sejarah teori sel Salah satu siswa mempresentasikan gambar perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik Meminta siswa untuk mengamati struktur dan fungsi sel, serta komponen kimiawi sel menggunakan MIBS Meminta siswa untuk menggambarkan organel-organel sel beserta fungsinya Meminta siswa untuk membaca materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

Menyimak temannya yang sedang melakukan presentasi Mencatat tentang sejarah teori sel dan mempelajarinya

Siswa mengamati struktur dan fungsi sel, serta komponen kimiawi sel menggunakan MIBS Siswa menggambar organel-organel sel beserta fungsinya Mempelajari materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya

Pertemuan Ketiga Presentasi

Pengamatan

Post test Tugas

Salah satu siswa mempresentasikan gambar organel sel beserta fungsinya yang telah digambar oleh siswa Meminta siswa untuk menunjukkan perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan menggunakan MIBS Mengawasi jalannya post test Meminta siswa untuk menggambarkan perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan

Menyimak temannya yang sedang melakukan presentasi

Mengoperasikan Scratch untuk menunjukkan perbedaan sel hewan dan tumbuhan Mengerjakan soal post test Siswa menggambar perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan

37

MIBS menampilkan materi sel dalam bentuk gambar, animasi, dan permainan. Pada bahasan organel sel dan perbedaan antara sel eukariotik dan prokariotik ditampilkan dengan gambar dan animasi. Guru menjelaskan materi tersebut menggunakan MIBS. Setelah guru selesai menjelaskan materi, guru meminta siswa untuk menjelaskan kembali materi yang telah diberikan menggunakan MIBS di depan kelas dengan bantuan LCD proyektor. Sedangkan bahasan perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan ditampilkan dengan permainan. Guru tidak memberikan penjelasan pada awal bahasan materi ini. Guru langsung meminta siswa untuk membedakan sel hewan dan sel tumbuhan dari segi organel sel. Gambaran MIBS pada materi ini ditampilkan pada Gambar 9. Siswa diminta memilih beberapa organel sel yang menjadi ciri khas pada sel hewan dan sel tumbuhan. Jika jawaban siswa salah, maka akan muncul tampilan seperti Gambar 10. Jika jawaban siswa benar, maka nama organel sel yang dipilih akan muncul pada bagian bawah (Gambar 11).

Gambar 9. Tampilan awal permainan MIBS pada materi perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan

38

Gambar 10. Tampilan permainan MIBS pada materi perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan jika siswa menjawab salah

Gambar 11. Tampilan permainan MIBS pada materi perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan jika siswa menjawab benar 3. Tahap Analisis Data Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif

kuantitatif

dan

deskriptif

kualitatif.

Data

yang

dianalisis

menggunakan metode deskriptif kuantitatif adalah motivasi belajar, aktivitas

39

siswa, peningkatan hasil belajar, dan ketercapaian KKM. Data yang dianalisis menggunakan metode deskriptif kualitatif adalah data tanggapan guru dan siswa mengenai pembelajaran materi sel menggunakan MIBS. a. Analisis Data Motivasi Belajar Data motivasi belajar yang didapat adalah berupa skor hasil angket. Skor hasil angket ini kemudian dikonversikan ke dalam empat kriteria motivasi. Kriteria motivasi disajikan pada Tabel 9. Tabel 9. Interval skor dan kriteria motivasi belajar Rentang Skor 60-80 40-59 20-39 0-19

Kriteria Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Tinggi Motivasi Sedang Motivasi Kurang

b. Analisis Data Aktivitas Siswa dalam Pembelajaran Data aktivitas siswa dalam pembelajaran materi sel menggunakan MIBS dikonversikan menjadi empat kategori, yaitu sangat aktif, aktif, cukup aktif, dan kurang aktif. Data diambil pada setiap pertemuan. Kriteria aktivitas siswa disajikan pada tabel 10. Tabel 10. Interval skor dan kriteria aktivitas siswa Rentang Skor 11-15 8-10 4-7 0-3

Kriteria Sangat Aktif Aktif Cukup Aktif Kurang Aktif

c. Analisis Data Peningkatan Hasil Belajar Siswa Peningkatan hasil belajar siswa dilihat dari selisih antara pre test dan post test. Perhitungan dilakukan dengan cara sebagai berikut.

40

N Gain = Skor N gain yang diperoleh kemudian dikonversikan ke dalam tiga kriteria menurut Hake (1999). Kriteria N gain disajikan pada Tabel 11. Tabel 11. Interval skor dan kriteria N gain Skor N gain ≥ 0,7 0,3 ≤ N gain <0,7 N gain < 0,3

Kriteria Tinggi Sedang Rendah

(Hake, 1999) d. Analisis Data Ketercapaian KKM Siswa Data yang diperoleh dari ketercapaian KKM siswa adalah jumlah anak yang lulus dan tidak lulus KKM. Nilai KKM yang digunakan adalah 75.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan Dari hasil pembahasan penelitian dapat disimpulkan bahwa Media Interaktif Berbasis Scratch efektif diterapkan pada pembelajaran Biologi materi sel di SMA Teuku Umar Semarang. B. Saran Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, saran yang dapat peneliti sampaikan adalah Media Interaktif Berbasis Scratch sebaiknya dibuka secara online untuk menghindari kebutuhan program khusus. Pembukaan Media Interaktif Berbasis Scratch secara online juga akan membantu siswa untuk bisa belajar secara mandiri.

65

DAFTAR PUTAKA Ambarwati, S. A. 2015. Keefektifan Pendekatan Santifik Berbantuan Booklet Higher Order Thinking Skill terhadap Hasil Belajar Siswa Kelas x. Skripsi. Semarang: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang. Anggraini, D. 2013. Penggunaan Metode Pembelajaran Bergambar (Picture and Picture) Berbantuan Media Herbarium dan Metode Ceramah pada Materi Pteridophyta terhadap Motivasi dan Hasil Belajar Siswa Kelas X SMAN 1 Karanganyar Demak. Skripsi. Semarang: IKIP PGRI Semarang. Anni, C. T. 2004. Psikologi Pendidikan. Semarang: UPT UNNES Press. Arikunto, S. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta : PT Asdi Mahasatya. Arsyad, A. 2009. Media Pembelajaran. Jakarta: RajaGrafindo Persada. Cristina, S. & Bruno, C. 2014. Learning Object for Linear System: Scratch in Mathematics. International Journal on New Trends in Education and Their Implications. 5 (8) : 71-81. Dahotre, L., Zhang Y., Scaffidi C. 2010. A Qualitative Study of Animation Programming in the Wild. Paper. Diakses pada tanggal 1 Desember 2014 dari http://onid.ors.edu. Darmansyah. 2007. Menciptakan Pembelajaran Menyenangkan melalui Optimalisasi Jeda Strategi dengan Karikatur Humor dalam Belajar Matematika. Jurnal Teknodik. 21 (1): 38-65. Dimyati & Mudjiono. 2009. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Rineka Cipta. Djiwandon, S. E. W. 2002. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Grasindo. Ferrer, T., Prats M.A., Redo, A. 2012. Impact of Scratch Programming on Students’ Understanding of Their Own Learning Process. Procedia – Social and Behavioral Sciences. 46 : 1219–1223. Georgenes, C. & Putney, J. 2011. Animation with Scripting for Adobe Flash Professional CS5 Studio Techniques. Berkeley : Peachpit. Gora, W. & Sunarto. 2010. Pakematik Strategi Pembelajaran Inovatif Berbasis TIK. Jakarta: PT Elex Media Komputindo.

66

67

Hake, R. R. 1999. Analyzing Change/Gain Scores. Diakses pada Tanggal 4 Februari 2014 dari http://www.physics.indiana.edu/~sdi/Analyzing ChangeGain.pdf. Hakim, L. 2012. Pengaruh Pembelajaran Problem Based Instruction disertai Media Audio Visual terhadap Hasil Belajar Biologi Siswa Kelas X SMA Negeri 1 Ngemplak Tahun Pelajaran 2011/2012. Skripsi. Surakarta: Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Sebelas Maret Surakarta. Hakim, T. 2005. Belajar Secara Efektif. Jakarta : Puspa Swara. Hamalik, O. 2003. Proses Belajar Mengajar. Jakarta: Bumi Aksara. Hamdu, G. & Agustina, L. 2011. Pengaruh Motivasi Belajar Siswa Terhadap Prestasi Belajar IPA Di Sekolah Dasar. Jurnal Penelitian Pendidikan. 12 (1) : 90-96. Hamzah, B. U. 2007. Teori Motivasi dan Pengukurannya. Jakarta: Bumi Aksara. Kadir, A. & Nurcito, L. A. 2011. Bahasa Pemrograman Scratch. Yogyakarta: MediaKom. Khamim. 2012. Efektivitas Penggunaan Power Point dalam Pembelajaran PAI di Kelas X SMA Negeri 3 Bantul. Skripsi. Yogyakarta : Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta. Kordaki, M. 2012. Diverse Categories of Programming Learning Activities could be Performed within Scratch. Procedia-Social and Behaviour Scirnces. 46 : 1162-1166. Lisnawati. 2010. Pendekatan Konstruktivisme dengan Teknik Mind Mapping terhadap Hasil Belajar Biologi Siswa pada Konsep Virus. Skripsi. Jakarta: Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta. Manis, H. 2010. Learning is Easy Tip dan Panduan Praktis agar Belajar Jadi Asyik, Efektif, dan Menyenangkan. Jakarta: Elex Media Komputindo. Martanti, A. P., Hardyanto, W., Sopyan A. 2013. Pengembangan Media Animasi Dua Dimensi Berbasis Java Scratch Materi Teori Kinetik Gas Untuk Meningkatkan Pemahaman Konsep Siswa SMA. Unnes Physics Education Journal. 2 (2) : 19-25. Peppler, K. & Kafai, Y. 2007. From superGoo To Scratch: Exploring Creative Digital Media Production In Informal Learning. Learning, Media and Technology. 32 : 149-166.

68

Pujadi, A. 2007. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Motivasi Belajar Mahasiswa: Studi Kasus Pada Fakultas Ekonomi Universitas Bunda Mulia. Business & Management Journal Bunda Mulia. 3 (2) : 40-51. Pusat Bahasa Depdiknas. 2007. Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi ke 3. Jakarta: Balai Pustaka. Resnick, M., Maloney J., Hernandez A. M., Rusk N., Eastmond E., Brennan K., Millner A., Rosenbaum E., Silver J., Silverman B., Kafai Y. 2009. Scratch: Programing for All. Communication of The ACM. 52 (11) : 60-67. Rudyatmi, E. 2009. Bahan Ajar Evaluasi Pembelajaran. Semarang : FMIPA UNNES. Sadiman, A. S., Rahardjo R., Haryono A., & Rahardjito. 2009. Media Pendidikan: Pengertian, Pengembangan, dan Pemanfaatanya. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Salafudin, A. 2014. Pengembangan Media Visualisasi Tiga Dimensi Berbasis Scratch Materi Listrik Magnet. Skripsi. Semarang: Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang. Sardiman, A. M. 2009. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta : Radjagrafindo Persada. Sudjana, N. 2010. Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Bandung : PT Remaja Rosdakarya. Sugandi, A. 2004. Teori Pembelajaran. Semarang: UPT UNNES Press. Susilana, R. & Riyana, C. 2009. Media Pembelajaran: Hakikat, Perkembangan, Pemanfaatan, dan Penilaian. Bandung : CV Wacana Prima. Syaiku, A. 2011. Motivasi sebagai Core Pengajaran di Kelas. Jurnal Falafisa. 2 (1): 73-84. Tim Pengembang Ilmu Pendidikan FIP-UPI. 2007. Ilmu dan Aplikasi Pendidikan. Jakarta: PT Imperial Bhakti Utama. Waruwu, F. E. 2006. Belajar dan Motivasi: Bagaimana Mengembangkan Motivasi Internal. Jurnal Provitae. 2 (2): 21-26. Winarno, B. 2012. Pengaruh Lingkungan Belajar dan Motivasi Berprestasi Terhadap Hasil Belajar Siswa Kompetensi Keahlian Teknik Otomasi Industri Di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 2 Depok Yogyakarta. Skripsi. Yogyakarta: Fakultas Teknik Universitas Negeri Yogyakarta.

69

LAMPIRAN 1 SILABUS Sekolah Mata Pelajaran Kelas Materi Pokok Semester Kompetensi Inti

: SMA Teuku Umar Semarang : Biologi : XI IPA : Sel :1 :

3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah. 4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif dan kreatif, serta mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan. KOMPETENSI DASAR

MATERI POKOK

PEMBELAJARAN

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU

SUMBER BELAJAR

1. Sel sebagai unit terkecil kehidupan, dan bioproses pada sel 3.1

Memahami tentang komponen kimiawi penyusun sel, ciri hidup pada sel yang ditunjukkan oleh struktur, fungsi dan proses yang berlangsung di dalam sel sebagai unit terkecil kehidupan.

Sel Pertemuan 1  Perbedaan sel eukariotik dan prokariotik Pertemuan 2  Sejarah perkembangan teori sel

Mengamati : - Mengamati perbedaan sel eukariotik dengan sel prokariotik, struktur sel, perbedaan sel hewan dengan sel tumbuhan pada MIBS - Mengamati struktur dan fungsi organel-organel sel pada MIBS Menanya :

Kognitif Soal pre test dan post test Afektif Lembar observasi

6 JP

1. Buku Siswa 2. Lembar Kerja Siswa 3. MIBS

67

70

KOMPETENSI DASAR 4.1

Menyajikan model/charta/gambar yang merepresentasikan pemahamannya tentang struktur dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan.

MATERI POKOK  Komponen kimiawi sel  Struktur dan fungsi sel Pertemuan 3  Perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan

PEMBELAJARAN - Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Eksperimen/Eksplorasi : - Menunjukkan perbedaan antara sel eukariotik dengan sel prokariotik dan perbedaan antara sel hewan dengan sel tumbuhan. - Menjelaskan fungsi organel-organel sel dengan bantuan MIBS Mengasosiasi : - Siswa mendiskusikan materi yang sedang dipelajari dengan teman semejanya. Komunikasi : - Siswa mempresentasikan catatan tentang sejarah teori sel, gambar sel eukariotik dan sel prokariotik, gambar organel-organel sel beserta fungsinya, serta gambar sel hewan dan sel tumbuhan di depan kelas.

PENILAIAN

ALOKASI WAKTU

SUMBER BELAJAR

Psikomotor Lembar angket

68

71

LAMPIRAN 2 RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP) Sekolah Mata Pelajaran Kelas Materi Pokok Semester Alokasi Waktu

: SMA Teuku Umar Semarang : Biologi : XI IPA : Sel :1 : 3 pertemuan (6 JP)

A. Kompeten Inti 3. Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah. 4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif dan kreatif, serta mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan. B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi 3.1 Memahami tentang komponen kimiawi penyusun sel, ciri hidup pada sel yang ditunjukkan oleh struktur, fungsi dan proses yang berlangsung di dalam sel sebagai unit terkecil kehidupan. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menyebutkan ilmuwan yang berperan dalam sejarah perkembangan teori sel 2. Menjelaskan perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik 3. Menjelaskan komponen kimiawi sel 4. Menjelaskan perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan 5. Menjelaskan struktur dan fungsi sel 4.1 Menyajikan model/charta/gambar yang merepresentasikan pemahamannya tentang struktur dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan. Indikator Pencapaian Kompetensi 1. Menggambarkan sel eukariotik dan sel prokariotik dari hasil pengamatan pada MIBS

72

2. Menggambarkan organel-organel sel beserta fungsinya dari hasil pengamatan pada MIBS 3. Menggambarkan perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan dari hasil pengamatan pada MIBS C. Tujuan Pembelajaran 1. Pertemuan pertama  Siswa dapat menjelaskan perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik  Siswa dapat menggambarkan perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik 2. Pertemuan kedua  Siswa dapat menjelaskan ilmuwan yang berperan dalam sejarah perkembangan sel melalui penjelasan dari guru.  Siswa dapat menjelaskan komponen kimiawi sel  Siswa dapat menunjukkan bagian-bagian sel berdasarkan gambar  Siswa dapat menjelaskan struktur bagian-bagian sel beserta fungsinya melalui diskusi.  Siswa dapat menggambarkan organel-organel sel beserta fungsinya 3. Pertemuan ketiga  Siswa dapat menjelaskan perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan  Siswa dapat menggambarkan sel hewan dan sel tumbuhan D. Materi Pembelajaran 1. Pertemuan 1 a. Perbedaan sel eukariotik dan prokariotik 2. Pertemuan 2 a. Sejarah perkembangan teori sel b. Komponen kimiawi sel c. Struktur dan fungsi sel 3. Pertemuan 3 a. Perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan E. Metode Pembelajaran Pendekatan

: Scientific

Metode

: diskusi informasi, diskusi, dan presentasi.

F. Sumber/Bahan Pembelajaran 1. Buku Paket Biologi : Erlangga, karangan : D.A. Pratiwi 2. Lembar Kerja Siswa 3. Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel G. Media Pembelajaran 1. Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel

73

2. Alat dan bahan Komputer, proyektor, spidol, dan papan tulis H. Langkah-langkah Kegiatan Pembelajaran 1. Pertemuan 1 (2 JP) Kegiatan

Alokasi

Deskripsi Kegiatan

Waktu

Pendahuluan 1. Guru memberi salam dan menyapa siswa

40 menit

2. Guru dan siswa berdoa untuk memulai pembelajaran 3. Guru mengecek kehadiran siswa 4. Guru meminta siswa untuk melaksanakan pre test Kegiatan

Mengamati

45 menit

Inti

5. Siswa dengan rasa ingin tahu mengamati perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik pada MIBS. Menanya 6. Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Pengumpulan Data (Eksperimen/Eksplorasi) 7. Guru meminta siswa untuk menunjukkan perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik menggunakan media Scracth. 8. Guru membimbing siswa dalam pengoperasian MIBS. Mengasosiasikan 9. Siswa mendiskusikan perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik dengan teman semejanya. Mengomunikasikan 10. Guru

meminta

salah

satu

siswa

untuk

memberikan

pendapatnya tentang perbedaan sel eukariotik dan sel prokariotik di depan kelas. 11. Siswa secara kritis bertanya tentang materi hari ini. 12. Guru meluruskan pemahaman siswa. Penutup

13. Guru bersama siswa menyimpulkan pembelajaran pada 5 menit pertemuan kali ini. 14. Memberikan tugas kepada siswa untuk mencatat tentang sejarah teori sel dan mempelajarinya, serta meminta siswa untuk menggambar sel eukariotik dan sel prokariotik beserta

74

perbedaannya, lalu dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya. 15. Meminta siswa untuk membaca materi struktur dan fungsi sel, serta komponen kimiawi sel yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya. 16. Menutup pertemuan dengan salam.

2. Pertemuan 2 (2 JP) Kegiatan

Alokasi

Deskripsi Kegiatan

Waktu

Pendahuluan 1. Guru memberi salam dan menyapa siswa

20 menit

2. Guru dan siswa berdoa untuk memulai pembelajaran 3. Guru mengecek kehadiran siswa 4. Guru menanyakan tugas rumah dan membahasnya 5. Mengulas materi pertemuan sebelumnya dengan cara guru menunjuk salah satu siswa untuk mempresentasikan catatan tentang sejarah teori sel di depan kelas. 6. Guru meminta salah satu siswa untuk mempresentasikan gambar sel eukariotik dan sel prokariotik yang telah dibuat sebagai pekerjaan rumah. Kegiatan

Mengamati

60 menit

Inti

7. Siswa dengan rasa ingin tahu mengamati struktur dan fungsi sel, serta komponen kimiawi sel pada MIBS. Menanya 8. Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Pengumpulan Data (Eksperimen/Eksplorasi) 9. Guru meminta siswa untuk menjelaskan struktur dan fungsi sel menggunakan MIBS. 10. Guru membimbing siswa dalam pengoperasian MIBS. Mengasosiasikan 11. Siswa mendiskusikan struktur dan fungsi sel dengan teman semejanya. Mengomunikasikan 12. Guru

meminta

salah

satu

siswa

untuk

memberikan

75

pendapatnya tentang struktur dan fungsi sel, serta komponen kimiawi sel di depan kelas. 13. Setelah melakukan pengamatan, siswa secara kritis bertanya tentang materi hari ini. 14. Guru meluruskan pemahaman siswa. Penutup

15. Guru bersama siswa menyimpulkan pembelajaran pada 10 menit pertemuan kali ini. 16. Memberikan tugas kepada siswa untuk menggambar organel sel beserta fungsinya, lalu dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya. 17. Meminta siswa untuk membaca materi perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya. 18. Menutup pertemuan dengan salam.

3. Pertemuan 3 (2 JP) Kegiatan

Deskripsi Kegiatan

Pendahuluan 1. Guru memberi salam dan menyapa siswa

Alokasi Waktu 10 menit

2. Guru dan siswa berdoa untuk memulai pembelajaran 3. Guru mengecek kehadiran siswa 4. Guru menanyakan tugas rumah dan membahasnya 5. Mengulas materi pertemuan sebelumnya dengan cara guru menunjuk salah satu siswa untuk mempresentasikan gambar organel sel yang telah dibuat di depan kelas. Kegiatan

Mengamati

Inti

6. Siswa dengan rasa ingin tahu mengamati perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan pada MIBS. Menanya 7. Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Pengumpulan Data (Eksperimen/Eksplorasi) 8. Guru meminta siswa untuk menjelaskan perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan menggunakan MIBS.

40 menit

76

9. Guru membimbing siswa dalam pengoperasian MIBS. Mengasosiasikan 10. Siswa mendiskusikan perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan dengan teman semejanya. Mengomunikasikan 11. Guru

meminta

salah

satu

siswa

untuk

memberikan

pendapatnya tentang perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan di depan kelas. 12. Setelah melakukan pengamatan, siswa secara kritis bertanya tentang materi hari ini. 13. Guru meluruskan pemahaman siswa. Penutup

14. Guru bersama siswa menyimpulkan pembelajaran pada 40 menit pertemuan kali ini. 15. Guru meminta siswa untuk melakukan post test 16. Memberikan

tugas

kepada

siswa

untuk

menggambar

perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan, lalu dikumpulkan pada pertemuan selanjutnya. 17. Meminta siswa untuk membaca materi yang akan dibahas pada pertemuan selanjutnya. 18. Menutup pertemuan dengan salam.

I. Penilaian 1. Penilaian, metode, dan bentuk instrumen Penilaian

Metode

Bentuk Instrumen

Kognitif

Tes tertulis

Soal pilihan ganda (pre test dan post test)

Afektif

Observasi

Lembar observasi

Psikomotor

Kuesioner

Lembar kuesioner (angket)

2. Teknik penilaian a. Kognitif Soal pilihan ganda yang akan digunakan untuk pre test dan post test. Batas bawah nilai ketuntasan adalah 70 b. Afektif Lembar observasi akan dikonversikan menjadi dua kategori, yaitu tuntas dan tidak tuntas. Batas bawah skor ketuntasan adalah 70% dari jumlah skor maksimal ideal yang bisa didapat. Jumlah skor maksimal ideal bernilai 15. 70% X 15 = 10,5 diturunkan menjadi 10.

77

Jadi, jika skor yang didapat lebih dari 9 akan dianggap tuntas, sedangkan jika skor yang didapat kurang dari 10 akan dianggap tidak tuntas. c. Psikomotor Lembar angket akan dikonversikan menjadi lima kategori menggunakan skala Likert, yaitu sangat tinggi, tinggi, sedang, kurang, dan tidak ada. Jumlah skala pilihan : 4 (sangat setuju, setuju, kurang setuju, dan tidak setuju) Rentangan skor

: 1-4

Skor tiap poin

: Sangat setuju

=4

Setuju

=3

Kurang setuju

=2

Tidak setuju

=1

SMI untuk setiap aspek yang diamati = 4 X 20 = 80 Konversi skala Likert: Batas bawah A = 85% X SMI = 85% X 80 = 68 Batas bawah B = 70% X SMI = 70% X 80 = 56 Batas bawah C = 60% X SMI = 60% X 80 = 48 Batas bawah D = 50% X SMI = 50% X 80 = 40 Skor 39 ke bawah nilai E. A: Sangat tinggi = 68-80 B: Tinggi

= 56-67

C: Sedang

= 48-55

D: Kurang

= 40-47

E: Tidak ada

= 0-39

Semarang, September 2014 Mengetahui, Guru Biologi

(Arina Marissa, S.Pd.) NPP. 200807356

Peneliti

( Muhammad Ian Nugraha ) NIM. 4401410080

78

LAMPIRAN 3 REKAPITULASI UJI COBA SOAL Lampiran3 1 Nomor Butir Soal

No.

No. Absen

Kode

1

13

U-1

1

1

1

1

1

1

1

0

0

1

2

16

U-2

1

0

1

1

1

0

1

1

0

0

3

15

U-3

1

0

0

1

1

1

1

1

1

0

4

1

U-4

1

0

1

1

1

0

1

1

1

1

5

19

U-5

1

0

1

1

1

1

1

1

0

1

6

20

U-6

1

1

1

1

1

0

1

1

1

1

7

18

U-7

1

0

0

0

1

1

1

1

0

1

8

14

U-8

0

0

1

1

1

1

1

0

0

1

9

12

U-9

1

0

1

1

0

0

1

0

0

1

10

4

U-10

1

0

1

0

0

1

1

0

0

0

11

2

U-11

0

0

0

1

0

0

1

0

0

0

12

3

U-12

1

0

0

1

1

1

1

0

0

1

13

5

U-13

0

0

0

1

0

1

1

0

0

1

14

6

U-14

1

0

0

1

1

1

1

1

0

1

15

7

U-15

1

0

1

0

0

0

1

0

0

1

16

8

U-16

0

0

0

0

1

0

0

1

0

0

17

9

U-17

0

0

0

0

1

1

1

0

0

1

18

10

U-18

0

0

0

1

1

1

1

1

0

0

19

11

U-19

1

0

0

0

0

1

1

1

0

1

20

17

U-20

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

1

0

0

0

0

1

1

1

0

1

Jumlah

14

2

9

13

13

13

19

11

3

14

BA

9

2

8

8

8

6

10

6

3

7

BB

5

0

1

5

5

7

9

5

0

7

DB

0,4

0,2

0,7

0,3

0,3

-0,1

0,1

0,1

0,3

0

cukup

sangat baik

Kategori DB TK

baik

cukup

cukup

jelek

jelek

jelek

cukup

0,7

0,1

0,45

0,65

0,65

0,65

0,95

0,55

mudah

sukar

sedang

sedang

sedang

sedang

mudah

sedang

0,460

0,547

0,522

0,476

0,502

-0,121

0,132

0,343

0,503

-0,106

validitas

valid

valid

valid

valid

valid

tidak

tidak

tidak

valid

tidak

Keterangan

dipakai

tidak

dipakai

dipakai

dipakai

tidak

tidak

tidak

dipakai

tidak

Kategori TK rxy

0,15

jelek

sukar

0,7 mudah

79

Nomor Butir Soal

No.

No. Absen

Kode

1

13

U-1

1

1

1

1

0

1

1

1

1

0

2

16

U-2

1

1

1

1

0

1

1

1

0

1

3

15

U-3

1

1

1

0

1

1

1

1

1

0

4

1

U-4

1

1

1

1

0

1

0

1

1

1

5

19

U-5

1

1

1

1

0

1

1

1

1

1

6

20

U-6

1

1

1

1

0

0

1

1

1

1

7

18

U-7

1

1

1

0

1

1

1

0

0

1

8

14

U-8

1

1

1

0

0

0

1

0

0

0

9

12

U-9

1

1

1

0

0

0

0

1

0

0

10

4

U-10

1

1

0

1

0

0

0

1

0

1

11

2

U-11

1

1

1

0

0

0

0

0

1

0

12

3

U-12

0

0

1

1

0

1

0

1

0

1

13

5

U-13

1

0

0

1

0

0

0

0

0

1

14

6

U-14

1

0

1

0

0

0

0

1

0

0

15

7

U-15

0

1

0

0

1

1

0

0

0

1

16

8

U-16

0

0

0

0

1

1

0

0

0

1

17

9

U-17

0

0

0

0

1

0

0

1

1

0

18

10

U-18

0

0

0

0

1

0

1

0

0

0

19

11

U-19

0

1

1

1

1

0

0

0

0

0

20

17

U-20

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

1

1

1

0

1

0

1

1

0

1

Jumlah

14

14

14

9

8

9

9

12

7

11

BA

10

10

9

6

2

6

7

8

5

6

BB

4

4

5

3

6

3

2

4

2

5

DB

0,6

0,6

0,4

0,3

-0,4

0,3

0,5

0,4

0,3

0,1

Kategori DB TK

baik

baik

baik

cukup

jelek

cukup

baik

baik

cukup

jelek

0,7

0,7

0,7

0,45

0,4

0,45

0,45

0,6

0,35

0,55

mudah

mudah

mudah

sedang

sedang

sedang

sedang

sedang

sedang

sedang

0,460

0,460

0,460

0,459

-0,302

0,522

0,612

0,483

0,506

0,063

validitas

valid

valid

valid

valid

tidak

valid

valid

valid

valid

tidak

Keterangan

dipakai

dipakai

dipakai

dipakai

tidak

dipakai

dipakai

dipakai

dipakai

tidak

Kategori TK rxy

80

Nomor Butir Soal

No.

No. Absen

Kode

1

13

U-1

1

1

1

1

1

1

1

0

1

0

2

16

U-2

1

1

1

1

1

1

1

1

1

1

3

15

U-3

1

1

1

1

1

1

1

1

1

1

4

1

U-4

1

1

1

0

1

1

0

1

1

0

5

19

U-5

1

1

1

0

1

1

1

1

1

0

6

20

U-6

0

1

1

0

1

1

1

1

0

1

7

18

U-7

1

0

0

0

1

1

0

1

0

0

8

14

U-8

1

0

0

0

0

1

0

1

0

0

9

12

U-9

0

1

1

0

1

0

1

1

0

0

10

4

U-10

1

0

1

0

1

1

1

1

1

0

11

2

U-11

1

1

0

0

1

1

0

0

0

0

12

3

U-12

1

1

1

0

0

0

0

0

0

0

13

5

U-13

1

1

0

0

0

1

1

0

0

0

14

6

U-14

0

1

0

0

1

0

0

0

0

0

15

7

U-15

1

1

1

0

1

1

0

0

0

0

16

8

U-16

1

1

1

0

0

0

0

0

0

1

17

9

U-17

1

1

0

0

0

0

0

0

0

0

18

10

U-18

1

0

0

0

0

0

1

0

0

0

19

11

U-19

1

0

1

0

0

0

0

0

0

0

20

17

U-20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

1

1

0

0

0

1

0

0

0

0

Jumlah

17

15

12

3

12

13

9

9

6

4

BA

8

7

8

3

9

9

7

9

6

3

BB

9

8

4

0

3

4

2

0

0

1

DB

-0,1

-0,1

0,4

0,3

0,6

0,5

0,5

0,9

0,6

0,2

Kategori DB TK

jelek

jelek

baik

0,85

0,75

0,6

Kategori TK

mudah

mudah

sedang

rxy

-0,042

0,230

0,535

validitas

tidak

tidak

Keterangan

tidak

tidak

cukup 0,15

baik

baik

baik

sangat baik

baik

cukup

0,6

0,65

0,45

0,45

0,3

sedang

sedang

sedang

sedang

sedang

0,769

0,548

0,449

0,586

0,535

0,770

0,503

valid

valid

valid

valid

valid

valid

valid

valid

dipakai

dipakai

dipakai

dipakai

dipakai

dipakai

dipakai

dipakai

sukar

0,2 sukar

81

Nomor Butir Soal

No.

No. Absen

Kode

1

13

U-1

1

0

1

1

1

1

1

1

1

1

2

16

U-2

0

1

1

1

0

1

0

1

0

1

3

15

U-3

1

1

0

1

1

1

1

1

0

1

4

1

U-4

0

0

0

1

0

1

0

1

1

0

5

19

U-5

1

1

0

0

0

1

0

1

0

1

6

20

U-6

1

0

1

1

0

1

0

1

1

0

7

18

U-7

0

0

0

0

0

1

0

0

0

0

8

14

U-8

0

1

0

1

0

1

1

0

0

0

9

12

U-9

0

0

0

0

1

1

0

0

0

1

10

4

U-10

0

0

0

1

0

1

1

0

0

0

11

2

U-11

0

0

0

0

0

1

1

0

0

1

12

3

U-12

0

0

0

1

0

0

0

0

0

1

13

5

U-13

0

0

1

0

0

1

0

0

0

1

14

6

U-14

0

0

0

1

0

1

1

0

0

1

15

7

U-15

0

0

0

0

0

1

1

0

0

0

16

8

U-16

1

0

0

1

0

1

0

1

0

1

17

9

U-17

0

1

0

0

0

1

1

0

0

1

18

10

U-18

1

1

0

0

0

1

1

0

0

1

19

11

U-19

0

1

0

0

0

1

1

1

0

0

20

17

U-20

31

32

33

34

35

36

37

38

39

40

0

0

0

0

0

1

0

0

0

0

Jumlah

6

7

4

10

3

19

10

8

3

12

BA

4

4

3

7

3

10

4

6

3

5

BB

2

3

1

3

0

9

6

2

0

7

DB

0,2

0,1

0,2

0,4

0,3

0,1

-0,2

0,4

0,3

-0,2

Kategori DB TK

cukup

jelek

cukup

0,3

0,35

sedang

sedang

0,549

0,228

0,535

0,488

validitas

valid

tidak

valid

Keterangan

dipakai

tidak

dipakai

Kategori TK rxy

0,2

baik

sukar

0,5

cukup

jelek

baik

cukup

0,95

0,5

0,4

sedang

sedang

0,467

0,161

-0,158

0,770

0,574

0,122

valid

valid

tidak

tidak

valid

valid

tidak

dipakai

dipakai

tidak

tidak

dipakai

dipakai

tidak

sukar

0,15

jelek

mudah

sedang

0,15

jelek

sukar

0,6 sedang

82

Nomor Butir Soal

No.

No. Absen

Kode

1

13

U-1

1

1

1

1

1

1

1

0

0

1

2

16

U-2

1

1

1

1

0

1

1

1

1

1

3

15

U-3

1

0

0

0

0

1

1

1

0

0

4

1

U-4

0

0

1

0

0

1

0

1

0

1

5

19

U-5

0

0

0

1

0

1

0

1

0

1

6

20

U-6

0

0

0

1

0

1

0

0

1

1

7

18

U-7

0

1

0

0

1

1

1

0

0

1

8

14

U-8

0

1

0

0

0

1

0

1

1

1

9

12

U-9

1

1

1

1

1

0

0

0

0

0

10

4

U-10

0

0

0

0

0

1

0

0

0

1

11

2

U-11

0

1

0

0

0

0

1

0

1

1

12

3

U-12

0

0

0

0

0

1

0

0

1

1

13

5

U-13

0

0

1

0

0

1

0

0

1

1

14

6

U-14

0

1

1

0

0

1

1

0

0

0

15

7

U-15

0

0

0

0

0

0

1

1

1

0

16

8

U-16

0

1

1

0

1

1

0

0

1

1

17

9

U-17

0

0

0

1

0

1

0

0

0

1

18

10

U-18

0

1

1

0

1

1

1

0

1

1

19

11

U-19

0

1

0

0

0

1

1

0

1

1

20

17

U-20

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

0

0

0

0

0

1

1

0

0

0

Jumlah

4

10

8

6

5

17

10

6

10

15

BA

4

5

4

5

3

9

4

5

3

8

BB

0

5

4

1

2

8

6

1

7

7

DB

0,4

0

0

0,4

0,1

0,1

-0,2

0,4

-0,4

0,1

Kategori DB TK

baik

jelek

baik

jelek

jelek

jelek

baik

jelek

jelek

0,5

0,4

0,3

0,25

0,85

0,5

0,3

0,5

0,75

sedang

sedang

sedang

sukar

mudah

sedang

sedang

sedang

mudah

0,646

-0,006

0,202

0,535

0,062

0,295

0,108

0,466

-0,222

0,113

validitas

valid

tidak

tidak

valid

tidak

tidak

tidak

valid

tidak

tidak

Keterangan

dipakai

tidak

tidak

dipakai

tidak

tidak

tidak

dipakai

tidak

tidak

Kategori TK rxy

0,2

jelek

sukar

83

LAMPIRAN 4 PERHITUNGAN RELIABILITAS INSTRUMEN

r11 =(

Rumus :

Keterangan :

)(

(

)

)

r11

: reliabilitas instrumen

k

: banyaknya butir soal

M

: skor rata-rata

Vt

: varian soal

Kriteria  Apabila r11 > rtabel maka instrumen soal reliabel. Berdasarkan pada rekapitulasi uji coba soal, diperoleh: k = 50 M = 24,75 (

Vt =

)

= 59,7875

r11 = (

(

)( )

(

)

) = 0,8071

Pada α = 5% dengan n = 20 diperoleh r tabel = 0,444 Karena r11 > rtabel, maka dapat disimpulkan bahwa instrumen soal tersebut reliabel.

84 Lampiran5 2

LAMPIRAN 5 REKAPITULASI KETERPAKAIAN SOAL Validitas

Tingkat Kesukaran

Daya Beda

Nomor Soal

Nilai

Kriteria

Nilai

Kriteria

Nilai

Kriteria

1

0,460

Valid

0,7

Mudah

0,4

Baik

Dipakai

2

0,547

Valid

0,1

Sukar

0,2

Cukup

Dibuang

3

0,522

Valid

0,45

Sedang

0,7

Sangat Baik

Dipakai

4

0,476

Valid

0,65

Sedang

0,3

Cukup

Dipakai

5

0,502

Valid

0,65

Sedang

0,3

Cukup

Dipakai

6

-0,121

Tidak

0,65

Sedang

-0,1

Jelek

Dibuang

7

0,132

Tidak

0,95

Mudah

0,1

Jelek

Dibuang

8

0,343

Tidak

0,55

Sedang

0,1

Jelek

Dibuang

9

0,503

Valid

0,15

Sukar

0,3

Cukup

Dipakai

10

-0,106

Tidak

0,7

Mudah

0

Jelek

Dibuang

11

0,460

Valid

0,7

Mudah

0,6

Baik

Dipakai

12

0,460

Valid

0,7

Mudah

0,6

Baik

Dipakai

13

0,460

Valid

0,7

Mudah

0,4

Baik

Dipakai

14

0,459

Valid

0,45

Sedang

0,3

Cukup

Dipakai

15

-0,302

Tidak

0,4

Sedang

-0,4

Jelek

Dibuang

16

0,522

Valid

0,45

Sedang

0,3

Cukup

Dipakai

17

0,612

Valid

0,45

Sedang

0,5

Baik

Dipakai

18

0,483

Valid

0,6

Sedang

0,4

Baik

Dipakai

19

0,506

Valid

0,35

Sedang

0,3

Cukup

Dipakai

20

0,063

Tidak

0,55

Sedang

0,1

Jelek

Dibuang

21

-0,042

Tidak

0,85

Mudah

-0,1

Jelek

Dibuang

22

0,230

Tidak

0,75

Mudah

-0,1

Jelek

Dibuang

23

0,535

Valid

0,6

Sedang

0,4

Baik

Dipakai

24

0,769

Valid

0,15

Sukar

0,3

Cukup

Dipakai

25

0,548

Valid

0,6

Sedang

0,6

Baik

Dipakai

26

0,449

Valid

0,65

Sedang

0,5

Baik

Dipakai

27

0,586

Valid

0,45

Sedang

0,5

Baik

Dipakai

28

0,535

Valid

0,45

Sedang

0,9

Sangat Baik

Dipakai

29

0,770

Valid

0,3

Sedang

0,6

Baik

Dipakai

30

0,503

Valid

0,2

Sukar

0,2

Cukup

Dipakai

Keterangan

85

Validitas

Tingkat Kesukaran

Daya Beda

Nomor Soal

Nilai

Kriteria

Nilai

Kriteria

Nilai

Kriteria

31

0,549

Valid

0,3

Sedang

0,2

Cukup

Dipakai

32

0,228

Tidak

0,35

Sedang

0,1

Jelek

Dibuang

33

0,535

Valid

0,2

Sukar

0,2

Cukup

Dipakai

34

0,488

Valid

0,5

Sedang

0,4

Baik

Dipakai

35

0,467

Valid

0,15

Sukar

0,3

Cukup

Dipakai

36

0,161

Tidak

0,95

Mudah

0,1

Jelek

Dibuang

37

-0,158

Tidak

0,5

Sedang

-0,2

Jelek

Dibuang

38

0,770

Valid

0,4

Sedang

0,4

Baik

Dipakai

39

0,574

Valid

0,15

Sukar

0,3

Cukup

Dipakai

40

0,122

Tidak

0,6

Sedang

-0,2

Jelek

Dibuang

41

0,646

Valid

0,2

Sukar

0,4

Baik

Dipakai

42

-0,006

Tidak

0,5

Sedang

0

Jelek

Dibuang

43

0,202

Tidak

0,4

Sedang

0

Jelek

Dibuang

44

0,535

Valid

0,3

Sedang

0,4

Baik

Dipakai

45

0,062

Tidak

0,25

Sukar

0,1

Jelek

Dibuang

46

0,295

Tidak

0,85

Mudah

0,1

Jelek

Dibuang

47

0,108

Tidak

0,5

Sedang

-0,2

Jelek

Dibuang

48

0,466

Valid

0,3

Sedang

0,4

Baik

Dipakai

49

-0,222

Tidak

0,5

Sedang

-0,4

Jelek

Dibuang

50

0,113

Tidak

0,75

Mudah

0,1

Jelek

Dibuang

Keterangan

86

LAMPIRAN 6 KISI SOAL EVALUASI Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Materi Pokok No 1

: SMA Teuku Umar Semarang : Biologi : Sel Materi Pokok

Sejarah perkembangan teori sel

Jumlah Soal Waktu Bentuk Indikator

Menyebutkan ilmuwan yang berperan dalam sejarah perkembangan teori sel

2

Struktur dan fungsi sel

: 30 butir : 40 menit : Pilihan Ganda

Nomor dan Penyebarannya

Nomor

Kunci

Soal

C1

1



B

23



E

C2

C3

C4

C5

C6

Menjelaskan struktur dan fungsi

3



B

sel

4



A

5



A

6



C

7



D √

8 9



15

D



A √

D √

C

84

13

A √

10 12

D

87

No

Materi Pokok

Indikator

Nomor dan Penyebarannya

Nomor Soal

C1

C2

C3

C4

E

17



D

18



B

26

√ √ √

sel prokariotik

persamaan sel eukariotik dan sel prokariotik

4

5

Komponen kimiawi sel

C A D

28



A

29



B √

30 Menjelaskan perbedaan dan

Kunci



21

Perbedaan sel eukariotik dan

C6

16

20

3

C5

24



C √

25

C

B



Menjelaskan komponen kimiawi

14

sel

22



A

27



E

A

Menjelaskan perbedaan sel

2



E

tumbuhan

hewan dan sel tumbuhan

11



B

19



D

85

Perbedaan sel hewan dan sel

88

LAMPIRAN 7

89

90

91

92

93 Lampiran8 3

LAMPIRAN 8 REKAPITULASI HASIL PERHITUNGAN N GAIN DAN KETERCAPAIAN KKM SISWA

No. Kode

Pretest

Posttest

Skor maks

Ngain

Kategori

Nilai

KKM

1

S-1

12

27

30

0,83

Tinggi

90,00

Lulus

2

S-2

12

24

30

0,67

Sedang

80,00

Lulus

3

S-3

17

26

30

0,69

Sedang

86,67

Lulus

4

S-4

17

27

30

0,77

Tinggi

90,00

Lulus

5

S-5

17

27

30

0,77

Tinggi

90,00

Lulus

6

S-6

17

23

30

0,46

Sedang

76,67

Lulus

7

S-7

12

24

30

0,67

Sedang

80,00

Lulus

8

S-8

17

27

30

0,77

Tinggi

90,00

Lulus

9

S-9

16

23

30

0,50

Sedang

76,67

Lulus

10

S-10

12

26

30

0,78

Tinggi

86,67

Lulus

11

S-11

9

20

30

0,52

Sedang

66,67

Tidak Lulus

12

S-12

18

27

30

0,75

Tinggi

90,00

Lulus

13

S-13

11

25

30

0,74

Tinggi

83,33

Lulus

14

S-14

13

25

30

0,71

Tinggi

83,33

Lulus

15

S-15

17

26

30

0,69

Sedang

86,67

Lulus

16

S-16

16

28

30

0,86

Tinggi

93,33

Lulus

17

S-17

13

25

30

0,71

Tinggi

83,33

Lulus

18

S-18

8

20

30

0,55

Sedang

66,67

Tidak Lulus

19

S-19

13

21

30

0,47

Sedang

70,00

Tidak Lulus

20

S-20

17

26

30

0,69

Sedang

86,67

Lulus

21

S-21

8

23

30

0,68

Sedang

76,67

Lulus

KKM

N gain ∑ Kategori Tinggi

10

∑ Kategori Sedang ∑ Kategori Rendah

11 0 0,68 0,86 0,46

Rata-rata N gain N-gain tertinggi N-gain terendah

∑ Lulus

18

∑ Tidak lulus

3

Rata-rata Nilai Nilai tertinggi Nilai terendah

82,54 93,33 66,67

94

LAMPIRAN 9

95

96

KRITERIA PENILAIAN

No

1

Aspek Penilaian Desain Pembelajaran Kemudahan untuk dipahami

Skor

4 3 2 1

2

Interaktif

3

Menumbuhkan motivasi belajar

4 3 2 1 4 3 2 1

4

Desain Komunikasi Visual Tipografi 4

3

2

1

Kriteria

Penyajian media terstruktur dan jelas sehingga mudah dipahami Penyajian media kurang terstruktur atau jelas sehingga kurang mudah dipahami Penyajian media tidak terstruktur atau tidak jelas sehingga sulit untuk dipahami Penyajian sangat tidak terstruktur dan tidak jelas sehingga sulit untuk dipahami Media Scratch sangat interaktif Media Scratch kurang interaktif Media Scratch tidak interaktif Media Scratch sangat tidak interaktif Media Scratch sangat dapat menumbuhkan motivasi belajar Media Scratch kurang dapat menumbuhkan motivasi belajar Media Scratch tidak dapat menumbuhkan motivasi belajar Media Scratch sangat tidak dapat menumbuhkan motivasi belajar

Pemilihan dan penggunaan font sesuai untuk memvisualisasikan bahasa verbal, baik keterbacaan maupun kenyamanan Pemilihan dan penggunaan font kurang sesuai untuk memvisualisasikan bahasa verbal, baik keterbacaan maupun kenyamanan Pemilihan dan penggunaan font tidak sesuai untuk memvisualisasikan bahasa verbal, baik keterbacaan maupun kenyamanan Pemilihan dan penggunaan font sangat tidak sesuai untuk memvisualisasikan bahasa verbal, baik keterbacaan maupun kenyamanan

97

5

Kesesuaian Lay-out (tata letak)

4 3 2 1

6

Pemilihan warna

4 3 2 1

7

Kesesuaian desain tampilan

4 3 2 1

8

Kreatif

4 3 2 1

9

10

Materi Materi mudah dipahami

Materi sesuai dengan konsep Biologi

4 3 2 1 4 3 2

Lay-out sangat teratur sehingga fungsi dari bagianbagian unsur visual jelas Lay-out kurang teratur sehingga fungsi dari bagianbagian unsur visual jelas Lay-out tidak teratur sehingga fungsi dari bagianbagian unsur visual jelas Lay-out sangat tidak teratur sehingga fungsi dari bagian-bagian unsur visual jelas Pemilihan warna kreatif, sesuai dengan konsep dan tidak mengurangi keterbacaan isi Pemilihan warna kurang kreatif atau kurang sesuai dengan konsep tetapi tidak mengurangi keterbacaan isi Pemilihan warna kurang sesuai dengan konsep dan sedikit mengurangi keterbacaan isi Pemilihan warna tidak dengan konsep dan sangat mengurangi keterbacaan isi Desain sesuai dengan isi dan mendukung konsep Desain sesuai dengan isi tetapi tidak mendukung konsep Desain kurang sesuai dengan isi dan kurang mendukung konsep Desain tidak sesuai dengan isi dan tidak mendukung dengan konsep Visualisasi disajikan secara kreatif, sehingga menarik perhatian Visualisasi disajikan secara kreatif, tetapi kurang menarik perhatian Visualisasi disajikan kurang kreatif, sehingga kurang menarik perhatian Visualisasi disajikan tidak kreatif, sehingga tidak menarik perhatian Penyampaian materi sangat mudah dipahami Penyampaian materi kurang dapat dipahami Penyampaian materi tidak dapat dipahami Penyampaian materi sangat tidak mudah dipahami Materi sudah sesuai dengan konsep Biologi dan cocok digunakan dalam pembelajaran materi sel Materi sudah sesuai dengan konsep Biologi tetapi kurang cocok digunakan dalam pembelajaran materi sel Materi kurang sesuai dengan konsep Biologi

98

11

Materi terstruktur dengan baik

12

Materi dapat digunakan untuk belajar mandiri siswa

1 4 3 2 1 4 3 2 1

13

Terdapat gambar dan visualisasi yang sesuai dengan isi materi

4 3 2 1

14

Manfaat untuk penambahan wawasan pengetahuan

4 3 2 1

Materi tidak sesuai dengan konsep Biologi Penyajian materi sangat terstruktur dan runtut Penyajian materi kurang terstruktur dan runtut Penyajian materi tidak terstruktur dan runtut Penyajian materi sangat tidak terstruktur dan runtut Materi sangat memungkinkan untuk digunakan belajar mandiri siswa Materi kurang memungkinkan untuk digunakan belajar mandiri siswa Materi tidak memungkinkan untuk digunakan belajar mandiri siswa Materi sangat tidak memungkinkan untuk digunakan belajar mandiri siswa Gambar dan visualisasi yang disajikan sesuai dan mendukung isi materi Gambar dan visualisasi yang disajikan sesuai tetapi kurang mendukung isi materi Gambar dan visualisasi yang disajikan kurang sesuai dan kurang mendukung isi materi Gambar dan visualisasi yang disajikan tidak sesuai dan tidak mendukung isi materi Isi materi aktual dan dapat menambah wawasan pengetahuan Isi materi kurang aktual atau kurang menambah wawasan pengetahuan Isi materi tidak aktual dan kurang dapat menambah wawasan pengetahuan Isi materi tidak aktual dan tidak dapat menambah wawasan pengetahuan

99

LAMPIRAN 10

97

100

LAMPIRAN 11 KRITERIA RUBRIK LEMBAR OBSERVASI AKTIVITAS SISWA DALAM PROSES PEMBELAJARAN Kelas XI IPA No. 1

Kriteria Mengamati a. Siswa memperhatikan diskusi informasi yang dipimpin oleh guru dan MIBS b. Siswa hanya memperhatikan tayangan MIBS tanpa memperhatikan diskusi informasi yang dilakukan oleh guru c. Siswa tidak memperhatikan diskusi informasi yang dipimpin oleh guru dan MIBS

2

1

3 2 1

3 2 1

Mengasosiasikan a. Siswa mendiskusikan materi yang sedang dibahas oleh guru dengan sungguh-sungguh b. Siswa mendiskusikan materi yang sedang dibahas oleh guru dengan suasana gaduh c. Siswa tidak mendiskusikan materi yang sedang dibahas oleh guru

5

2

Menanya a. Siswa memberikan pertanyaan kepada guru atau siswa memperhatikan pertanyaan yang diajukan dan jawaban dari guru b. siswa memperhatikan pertanyaan yang diajukan, tetapi tidak memperhatikan jawaban dari guru c. Siswa tidak memperhatikan pertanyaan yang diajukan dan jawaban dari guru

4

3

Eksplorasi a. Siswa tertarik untuk mengoperasikan MIBS atau siswa memperhatikan siswa lain yang sedang mengoperasikan MIBS b. Siswa tidak memperhatikan siswa lain yang sedang mengoperasikan MIBS, tanpa menyalahkan siswa tersebut c. Siswa tidak memperhatikan siswa lain yang sedang mengoperasikan MIBS dan menyalahkan siswa tersebut

3

Skor

3 2 1

Mengomunikasikan a. Siswa memberikan pendapatnya tentang materi yang dibahas atau siswa memperhatikan pendapat siswa lain yang sedang dikemukakan b. Siswa tidak memperhatikan pendapat siswa lain yang sedang dikemukakan dan tidak menyalahkan pendapat tersebut c. Siswa tidak memperhatikan pendapat siswa lain yang sedang dikemukakan dan menyalahkan pendapat tersebut

3 2 1

101

LAMPIRAN 12 REKAPITULASI HASIL OBSERVASI AKTIVITAS SISWA SELAMA PEMBELAJARAN Lampiran12 4

Pertemuan 1

No.

Aspek yang diamati

Kode siswa

1 S-1 2 S-2 3 S-3 4 S-4 5 S-5 6 S-6 7 S-7 8 S-8 9 S-9 10 S-10 11 S-11 12 S-12 13 S-13 14 S-14 15 S-15 16 S-16 17 S-17 18 S-18 19 S-19 20 S-20 21 S-21 Jumlah Persen (%)

1

2

3 3 3 2 3 3 3 2 2 3 3 2 3 3 2 3 3 2 2 2 2 54 85,7

3

4

5

3 3 2 3 3 3 2 3 2 3 3 3 2 2 2 2 3 3 3 3 3 2 2 2 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 2 3 2 3 3 3 3 2 2 2 2 3 3 3 3 3 2 2 1 2 3 3 3 2 2 3 2 2 2 2 2 3 3 2 3 56 54 52 54 89 85,7 82,5 85,7

∑ skor

Ketuntasan

14 14 14 10 15 12 15 12 14 14 15 10 13 15 10 15 11 13 11 10 13

Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif

Kriteria Keaktifan Sangat Aktif



%

No.

Aspek yang diamati



%

1

Rentang Skor 75-100

17

80,95

1

Mengamati

54

86

2

50-74

Aktif

4

19,05

2

Eksplorasi

56

89

3

25-49

Cukup Aktif

0

0

3

Menanya

54

86

4

0-24

Kurang Aktif

0

0

4

Mengasosiasikan

52

83

5

Mengomunikasikan

54

86

No

102

Pertemuan 2 No.

Kode siswa

1 S-1 2 S-2 3 S-3 4 S-4 5 S-5 6 S-6 7 S-7 8 S-8 9 S-9 10 S-10 11 S-11 12 S-12 13 S-13 14 S-14 15 S-15 16 S-16 17 S-17 18 S-18 19 S-19 20 S-20 21 S-21 Jumlah Persen (%)

Aspek yang diamati 1

2

3

4

5

2 3 2 2 1 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 3 2 3 3 3 60 56 56 58 55 95,2 88,9 88,9 92,1 87,3

∑ skor

Ketuntasan

10 15 14 15 14 13 14 13 15 15 15 10 15 15 10 14 14 14 15 11 14

Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif

1

Rentang Skor 75-100

2

50-74

Aktif

3

14,29

2

Eksplorasi

56

89

3

25-49

Cukup Aktif

0

0

3

Menanya

56

89

4

0-24

Kurang Aktif

0

0

4

Mengasosiasikan

58

92

5

Mengomunikasikan

55

87

No

Kriteria Keaktifan Sangat Aktif



%

No.

Aspek yang diamati



%

18

85, 71

1

Mengamati

60

95

103

Pertemuan 3

No.

Kode siswa

1 S-1 2 S-2 3 S-3 4 S-4 5 S-5 6 S-6 7 S-7 8 S-8 9 S-9 10 S-10 11 S-11 12 S-12 13 S-13 14 S-14 15 S-15 16 S-16 17 S-17 18 S-18 19 S-19 20 S-20 21 S-21 Jumlah Persen (%)

Aspek yang diamati 1

2

3

4

∑ skor

5

3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 3 3 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 2 2 3 3 3 3 3 60 56 58 60 58 95,2 88,9 92,1 95,2 92,06

14 15 15 14 15 13 10 15 15 15 15 12 15 15 10 15 14 15 15 10 15

Ketuntasan Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif

1

Rentang Skor 75-100

2

50-74

Aktif

3

14,29

2

Eksplorasi

56

89

3

25-49

Cukup Aktif

0

0

3

Menanya

58

92

4

0-24

Kurang Aktif

0

0

4

Mengasosiasikan

60

95

5

Mengomunikasikan

58

92

No

Kriteria Keaktifan Sangat Aktif



%

No.

Aspek yang diamati



%

18

85,71

1

Mengamati

60

95

104 Pertemuan 1, 2, dan 3 No.

Kode Siswa

1 S-1 2 S-2 3 S-3 4 S-4 5 S-5 6 S-6 7 S-7 8 S-8 9 S-9 10 S-10 11 S-11 12 S-12 13 S-13 14 S-14 15 S-15 16 S-16 17 S-17 18 S-18 19 S-19 20 S-20 21 S-21 Rata - rata

Aktivitas siswa selama pembelajaran Pertemuan 1 Pertemuan 2 Pertemuan 3 % Kriteria % Kriteria % Kriteria 93,33 Sangat Aktif 66,67 Aktif 93,33 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 66,67 Aktif 100,00 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 80,00 Sangat Aktif 86,67 Sangat Aktif 86,67 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 66,67 Aktif 80,00 Sangat Aktif 86,67 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 66,67 Aktif 66,67 Aktif 80,00 Sangat Aktif 86,67 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 66,67 Aktif 66,67 Aktif 66,67 Aktif 100,00 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 73,33 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 86,67 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 73,33 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 66,67 Aktif 73,33 Aktif 66,67 Aktif 86,67 Sangat Aktif 93,33 Sangat Aktif 100,00 Sangat Aktif 86 Sangat Aktif 90 Sangat Aktif 93 Sangat Aktif

Ratarata %

Kriteria

84,44 97,78 95,56 86,67 97,78 84,44 86,67 88,89 97,78 97,78 100,00 71,11 95,56 100,00 66,67 97,78 86,67 93,33 91,11 68,89 93,33 89,63

Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif Aktif Sangat Aktif Sangat Aktif

102

105

LAMPIRAN 13 KISI LEMBAR ANGKET MOTIVASI BELAJAR SISWA

Variabel

Indikator

Pembelajaran menggunakan media Scracth pada materi sel

Motivasi terhadap pelajaran Biologi Motivasi terhadap materi sel Motivasi terhadap pembelajaran menggunakan MIBS

Nomor Pernyataan 1, 2, 3, 7, 8, 9, dan 10 4, 5, dan 14 6, 11, 12, 13, 15, 16, 17, 18, 19, dan 20

Jumlah 7 3 10

106

LAMPIRAN 14

107

108 Lampiran15 5

LAMPIRAN 15 REKAPITULASI PERNYATAAN ANGKET MOTIVASI BEAJAR No.

Penyataan

Jumlah Persentase

1

Saya selalu mempersiapkan diri sebelum mengikuti pelajaran.

70

83%

2

Saya belajar karena saya ingin mendapatkan ilmu dan pengetahuan.

80

95%

3

Saya banyak belajar karena ingin menambah ilmu dan wawasan tentang biologi.

74

88%

4

Saya selalu mendengarkan penjelasan guru agar lebih memahami materi.

71

85%

5

Jika ada kesempatan, saya bertanya pada guru tentang materi yang sedang dijelaskan.

66

79%

6

Menyelesaikan pertanyaan dari guru sesuai dengan apa yang telah dijelaskan menggunakan MIBS.

63

75%

7

Jika saya tidak mengerti, saya akan bertanya.

73

87%

8

Saat pelajaran, pandangan saya tertuju pada penjelasan guru.

63

75%

9

Saya tidak berbicara dengan teman sebangku saya saat pelajaran.

56

67%

10

Saat pelajaran, saya tidak pernah memikirkan hal lain selain pelajaran yang sedang diberikan guru.

56

67%

11

Saya merasa tidak bosan melihat MIBS yang digunakan oleh guru pada saat pelajaran.

70

83%

12

Dengan pembelajaran menggunakan MIBS, saya menjadi lebih paham tentang materi yang sedang diajarkan.

70

83%

13

Saya merasa senang jika melihat penjelasan materi yang bersifat mikro dijelaskan menggunakan MIBS.

71

85%

14

Saya selalu berusaha menjelaskan kepada teman saya jika mereka merasa bingung mengenai materi yang sedang dijelaskan oleh guru.

67

80%

109

15

Ketika mendapatkan tugas untuk berdiskusi dengan menggunakan MIBS, saya langsung mengerjakannya.

70

83%

16

Dengan pembelajaran menggunakan MIBS, pembelajaran menjadi lebih menyenangkan.

74

88%

17

Saya ingin ikut aktif pada pembelajaran menggunakan MIBS

69

82%

18

Saya ingin menggunakan MIBS pada saat pembelajaran.

69

82%

19

Setelah mengikuti pembelajaran menggunakan MIBS saya ingin belajar menggunakan program Scratch

68

81%

20

Setelah mengikuti pembelajaran menggunakan MIBS, saya percaya berhasil mengerjakan soalsoal evaluasi.

69

82%

68,45

81%

Rata-rata

Nomor Jumlah Jumlah Jumlah Pernyataan Pernyataan Maksimal

No

Indikator

%

1

Motivasi terhadap pelajaran Biologi

1, 2, 3, 7, 8, 9, dan 10

7

472

588

80%

2

Motivasi terhadap materi sel

4, 5, dan 14

3

204

252

81%

3

Motivasi terhadap pembelajaran menggunakan MIBS

6, 11, 12, 13, 15, 16, 17, 18, 19, dan 20

10

693

840

83%

110 Lampiran16 6

LAMPIRAN 16 REKAPITULASI HASIL LEMBAR ANGKET MOTIVASI BELAJAR SISWA Pernyataan 10 11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

∑ skor

%

Kriteria

3 4 3 4 3 4 4 4 3 3 4 3 3 4 3 4 3 3 1 3 4

3 3 3 3 3 4 4 4 3 3 3 4 3 4 3 3 3 3 3 4 4

3 3 3 3 3 4 4 2 4 3 4 4 3 4 3 4 4 3 3 3 4

3 3 2 3 3 4 3 4 3 4 3 4 2 4 3 3 3 3 3 4 3

3 4 2 4 2 4 4 4 3 3 3 4 3 4 3 4 3 3 2 4 4

3 4 3 4 3 4 3 4 4 4 3 4 3 4 3 4 3 3 4 4 3

3 3 3 3 2 4 4 4 3 4 3 3 3 4 3 3 3 3 3 4 4

3 3 2 4 2 4 3 4 4 4 4 4 2 4 3 3 3 3 3 4 3

3 3 3 4 2 4 3 4 4 3 4 4 2 4 2 3 4 3 3 3 3

3 2 3 3 2 4 4 4 3 4 3 3 3 4 4 4 3 3 3 3 4

58 61 56 65 51 79 70 72 66 71 68 67 54 80 57 70 65 62 60 67 70

73 76 70 81 64 99 88 90 83 89 85 84 68 100 71 88 81 78 75 84 88

Motivasi Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Sangat Tinggi

56

70

70

71

67

70

74

69

69

68

69

66,7

83,3

83,3

84,5

79,8

83,3

88,1

82,1

82,1

81,0

82,1

No.

Kode siswa

1

2

3

4

5

6

7

8

9

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

S-1 S-2 S-3 S-4 S-5 S-6 S-7 S-8 S-9 S-10 S-11 S-12 S-13 S-14 S-15 S-16 S-17 S-18 S-19 S-20 S-21

3 4 3 4 3 4 3 3 4 3 4 3 3 4 4 3 3 3 3 3 3

4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 3 4 3 4 4 4 4 3 4

3 3 3 3 4 4 3 4 4 4 3 4 3 4 3 4 4 4 4 3 3

3 3 3 4 3 4 4 4 4 4 4 0 3 4 3 4 4 3 3 3 4

3 3 3 3 2 4 3 3 3 4 4 3 2 4 3 3 4 3 3 3 3

3 3 3 2 2 4 3 4 0 4 3 4 3 4 2 4 3 3 3 3 3

3 4 3 3 2 4 4 4 3 4 4 4 3 4 3 3 3 3 4 4 4

3 2 3 2 2 4 4 2 4 3 3 3 3 4 2 3 3 3 3 3 4

1 2 2 2 2 4 3 2 3 3 3 3 2 4 2 4 2 3 3 3 3

2 1 2 3 2 3 3 4 3 3 3 2 2 4 2 3 3 3 2 3 3

Jumlah

70

80

74

71

66

63

73

63

56

Persen (%)

83,3

95,2

88,1

84,5

78,6

75,0

86,9

75,0

66,7

Kategori Skor

1 2 3 4

60-80 40-59 20-39 0-19

Kriteria Motivasi Motivasi Sangat Tinggi Motivasi Tinggi Motivasi Sedang Motivasi Kurang

Siswa

Jumlah Siswa

Persentase (%)

16 5 0 0

21 21 21 21

76,2 23,8 0 0

108

No.

111 Lampiran17 7

LAMPIRAN 17 Tanggapan Guru terhadap Pembelajaran Menggunakan Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel No

Pertanyaan

Jawaban

1

MIBS bagus, membantu memberikan Bagaimana pendapat ibu tentang pemahaman yang nyata kepada siswa. pembelajaran menggunakan MIBS? MIBS juga sesuai untuk diterapkan pada pembelajaran mandiri.

2

Bagaimana tanggapan ibu tentang pembuatan MIBS jika dibandingkan dengan pembuatan media Flash? Mudah atau sulit?

Pembuatan MIBS lebih mudah jika dibandingkan dengan Flash, karena hampir seluruh bahasa yang ada pada program Scratch dapat saya pahami.

3

Menurut ibu, apakah pembelajaran menggunakan MIBS ini, sesuai dengan kemampuan siswa dalam memahami materi sel?

Scratch sesuai dengan kemampuan siswa dalam memahami materi sel, karena media ini mudah digunakan, tidak memerlukan aplikasi khusus, sederhana, dan lengkap.

4

Apakah ibu mengalami kesulitan dalam menggunakan MIBS dalam pembelajaran? Kenapa?

Tidak, karena MIBS sangat mudah digunakan.

5

Menurut ibu, apa kelemahan dan kekurangan pembelajaran menggunakan MIBS?

Kekurangannya adalah ketika tidak ada LCD proyektor ataupun jika listrik padam maka pembelajaran dengan Scratch tidak dapat dilakukan.

6

Menurut ibu, bagaimana motivasi dan hasil belajar siswa setelah mendapatkan pembelajaran menggunakan MIBS?

Motivasi siswa lebih tinggi, rasa ingin tahu siswa juga lebih besar. Siswa menjadi lebih mudah memahami materi sel.

Apakah ibu tertarik dengan MIBS?

Ya, karena MIBS memudahkan siswa dalam memahami materi. Selain itu, MIBS membuat siswa lebih mampu untuk belajar secara mandiri.

7

112 Lampiran18 8

LAMPIRAN 18 Tanggapan Siswa terhadap Pembelajaran Menggunakan Media Interaktif Berbasis Scratch Materi Sel Jawaban No

Pertanyaan

Ya

Tidak



%



%

1

Apakah kamu tahu tentang Program Scratch?

1

4,8

20

95,2

2

Apakah kamu tertarik mengikuti kegiatan pembelajaran menggunakan MIBS?

21

100

0

0

3

Apakah suasana pembelajaran materi sel menggunakan MIBS yang diterapkan menyenangkan?

21

100

0

0

4

Apakah pelajaran materi sel menggunakan MIBS bisa meningkatkan motivasi dan hasil belajar kamu di kelas?

21

100

0

0

5

Apakah dengan MIBS yang digunakan guru, belajar jadi lebih menyenangkan?

21

100

0

0

6

Apakah kamu menyukai MIBS pada saat pembelajaran?

19

90,5

2

9,5

7

Apakah kamu lebih mudah menerima pelajaran yang diajarkan dengan MIBS?

21

100

0

0

8

Apakah kamu mengalami kesulitan pada saat mengikuti pembelajaran menggunakan MIBS?

2

9,5

19

90,5

16

76

5

24

Rata-rata

113

LAMPIRAN 19

114

LAMPIRAN 20

115

LAMPIRAN 21

116

LAMPIRAN 22

117

LAMPIRAN 23

Siswa mengerjakan soal Pretest

Siswa memperhatikan penjelasan guru

Siswa mengoperasikan media Scratch di depan kelas

Siswa mempresentasikan hasil diskusi

Siswa mengisi lembar angket motivasi belajar siswa

Siswa mengerjakan soal Posttest