SEJARAH HUKUM INDONESIA

gambaran sejarah hukum indonesia adat voc 1622- 1799 ab rr is jepang uud 45 170845 ris 1949 uuds 1950 uud 45 1959 saat ini sbl bld penjajahan belanda ...

0 downloads 344 Views 533KB Size
SEJARAH HUKUM INDONESIA

GAMBARAN SEJARAH HUKUM INDONESIA

ADAT

VOC 1622- 1799

AB

RR

INGGRIS

SBL BLD

PENJAJAHAN BELANDA

IS

JEPANG

UUD 45 170845

RIS 1949

UUDS 1950

UUD 45 1959

SAAT INI

SEBELUM BELANDA Hukum yang berlaku adalah hukum adat dan hukum Islam pada beberapa daerah (setelah Islam masuk pada abad VII-XIII) Hukum Islam dan Hukum adat berdampingan dalam kehidupan bermasyarakat di daerah Adat bersendi syara’, syara’ bersendi kitabullah

VOC (1602-1799) Vereenigde Oost Indische Compagnie Tujuan VOC: perdagangan rempah-rempah dari orang pribumi dan meraih keuntungan di pasar eropa Memiliki hak istimewa (octrooi) dari pemerintah Hindia Belanda (HB) untuk daerah perdagangan yang konkordan dengan hukum Belanda kuno (Oud Nederlandsrecht) berupa hukum disiplin (tuchtrecht): hak atas pelayaran Perdagangan Membentuk angkatan perang Mendirikan benteng Mencetak uang

1610: Gubernur jenderal diberi wewenang membuat peraturan untuk menyelesaikan masalah istimewa disesuaikan dengan kebutuhan VOC di daerah kekuasaan di samping memutus perkara perdata dan pidana: Peraturan diumumkan berlakunya melalui plakat 1642 disusun plakat secara sistematik, disebut dengan “Statuta van Batavia” 1766 Statuta van Batavia diperbaharui

Hukum yang berlaku pada masa VOC Statuta Hukum adat dan pribumi Hukum perdagangan Hukum pendatang di luar Eropa

MASA PENJAJAHAN PEMERINTAH BELANDA 1800-1842 Daerah kekuasaan VOC diambil alih oleh pemerintah Bataafche Republiek yang kemudian diubah menjadi Koninlijk Holand

MASA DEANDLES (1800-1811) Tugas utama mempertahankan tanah jajahan sementara menghadapi kemungkinan serangan Inggris Bidang pemerintahan: Membagi Jawa menjadi 9 karasidenan

Bidang hukum Tidak mengganti peraturan yang berlaku di dalam pergaulan hidup pribumi Hukum pribumi tetap berlaku jika tidak bertentangan dengan perintah yang diberikan atau dasar-dasar umum keadilan dan kepatutan demi keamanan umum

MASA RAFFLES (INGGRIS) Bidang pemerintahan: membagi pulau Jawa menjadi 19 karasidenan Bidang Hukum: mengganti susunan peradilan Divisin’s court: Wedana/demang dan pegawai bawahannya (beberapa pegawai pribumi) mengadili perkara kecil dan perkara sipil (pembatasan 20 rupyen). Banding ke bopati’s court District’s courts/bopati’s court: Bupati (sebagai ketua), penghulu, jaksa dan pegawai bawahannya berwenang mengadili perkara sipil (21-50 rupyen). Banding ke resident’s court. Resident’s court: Residen (sebagai ketua), para bupati, penghulu, hoof (jaksa), mengadili perkara pidana dengan ancaman hukuman mati dan perkara sipil > 50 rupyen Court of circuit: terdiri dari ketua dan anggota, bertugas keliling menangani perkara pidana dengan ancaman hukuman mati, menganut sistem juri 5-9 pribumi.

Raffles tidak mengganti hukum yang berlaku pada pribumi Anggapan hukum yang berlaku adalah hukum Islam Inggris menyerahkan kembali kepada Belanda pada 1816 sebagai hasil Konvensi London 1814

KEMBALI KE PEMERINTAHAN BELANDA 1816: melalui konvensi London (1814) Hindia Belanda diserahkan kepada pemerintah Belanda Peraturan per-UU-an mulai tertata dan dibagi dalam 3 masa, yaitu: Masa Besluiten Regerings (BR) 2. Masa Regering Reglement (RR) 3. Masa Indische Staatsregeling (IS) 1.

1. BESLUITEN REGERINGS (BR) Bentuk pemerintahan: monarki absolut; raja berdaulat mutlak atas daerah jajahan dan harta negara Berhak mengeluarkan peraturan yang berlaku umum (algemene verordening/peraturan pusat atau koninlijk besluit, karena dibuat oleh raja), yg diundangkan melalui publicatie Sifat koninlijk besluit berdasar isi: ketetapan raja sebagai tindakan eksekutif , sebagai besluit, (mis, pengangkatan Gub. Jendral) legislatif yang bersifat mengatur, sebagai algemene verordering (mis. algemene maatregel van bestuur/AMvB)

Diangkat komisaris jendral untuk daerah nusantara (Nerderlands Indie/ Hindia belanda) Pada awalnya tetap memberlakukan hukum lama sambil menunggu kodifikasi. Pendudukan Perancis di Belanda mengakibatkan kekosongan kas, dan diisi dengan “politik agraria” Kerja paksa Kerja rantai

1838: selesainya kodifikasi hukum perdata dan dagang di belanda 1848: dengan azas korkondansi kodifikasi beberapa peraturan di Indonesia melalui Stb 1847: 23: Reglemens op de rechtterlijke Organisatie (RO) atau peraturan organisasi pengadilan Algemene Bepalingen van Wetgeving (AB) atau ketentuan umum per-UU-an Burgelijk Wetboek (BW) atau Kitab Undang Undang Hukum Perdata Wetboek van Koophandel (WvK) atau Kitab UndangUndang Hukum Dagang Reglement of de Burgelijk Rechtvordering (RV) atau peraturan tentang hukum acara perdata

POLITIK HUKUM TERTUANG DALAM PASAL 11 AB

LIHAT MATERI PEMBAGIAN GOLONGAN PENDUDUK

2. REGERINGS REGLEMENT (RR) Perubahan sistem pemerintahan dari monarki absolut kepada monarki parlementer Kekuasaan raja berkurang UU daerah jajahan tidak dibuat raja (melalui koninlijke besluit), tetapi dibuat bersama-sama dengan parlemen

Lahir RR: peraturan dasar pemerintahan untuk kepentingan jajahan di Hindia Belanda yang berbentuk wet (UU), Berlaku sejak 1854 Politik hukum tertuang dalam pasal 75 RR, yang pada azasnya sama dengan pasal 11 AB Diundangkan kitab hukum pidana saduran dari Code Penal (Perancis), dan dikonkordansikan di Hindia Belanda dengan yaitu Wetboek van Strafrecht (WvS)

JAMAN PENJAJAHAN JEPANG (1942-1945) Membagi Indonesia dalam 2 kekuasaan: Indonesia Timur kekuasaan angkatan laut berkedudukan di Makasar Indonesia Barat kekuasaan angkatan darat berkedudukan di Jakarta

Tidak banyak aturan baru, tetap menggunakan aturan sebelumnya berdasar Osamu Seirei no. 1 Tahun 1942: Semua badan pemerintahan dan kekuasaannya, hukum dan uu dari pemerintah yang dahulu tetap diakui sah sementara waktu asal saja tidak bertentangan dengan aturan pemerintahan militer

3. INDISCHE STAATSREGELING (IS) Dibentuknya “volkraad” (wakil rakyat) sebagai perjuangan bangsa Indonesia Adanya hak rakyat untuk ikut membuat UU Lahirnya IS yang berlaku sejak 1926 Politik hukum tertuang dalam 131 IS

JAMAN KEMERDEKAAN 17-08-1945: kemerdekaan Indonesia Keputusan untuk menentukan dan melaksanakan hukumnya sendiri, yaitu tata hukum Indonesia Proklamasi kemerdekaan: “kami bangsa Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaan Indonesia…” Pembukaan UUD 45: “kemudian daripada itu…. Disusunlah kemerdekaan Indonesia itu dalam suatu Undang Undang Dasar Negara Indonesia….”

Aturan peralihan sebagai hukum transitoir

UUD 1945 (18-08-1945 s.d. 17-12-1949) Kebutuhan UU organik dipenuhi dengan ketentuan pasal II aturan peralihan UUD 45. Bukan kelanjutan tata hukum Hindia Belanda, karena hanya sementara

Konstitusi RIS (27-12-1949 s.d. 17-08-1950) Aturan peralihan

UUDS 1950 (15-08-1950 s.d. 5-07-1959) Aturan peralihan

UUD 1945 (5-17-1959 s.d. sekarang) Aturan peralihan