SKRIPSI TINJAUAN HUKUM INTERNASIONAL TERHADAP

Bukit Tamalanrea dan Guru-guru Sekolah Minggu Gereja Toraja Jemaat Bukit Tamalanrea. ... dan kewajiban negara). Bagian II (Pasal 13-19) berisi tentang...

0 downloads 18 Views 1MB Size
SKRIPSI

TINJAUAN HUKUM INTERNASIONAL TERHADAP INDIGENOUS AND TRIBAL PEOPLES CONVENTION, 1989 DAN IMPLEMENTASINYA DI INDONESIA

OLEH : PALANTUNAN R. LANDE B11110329

BAGIAN HUKUM INTERNASIONAL FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2015

HALAMAN JUDUL

TINJAUAN HUKUM INTERNASIONAL TERHADAP INDIGENOUS AND TRIBAL PEOPLES CONVENTION, 1989 DI INDONESIA

Oleh : PALANTUNAN R. LANDE B 111 10 329

SKRIPSI Diajukan sebagai tugas akhir dalam rangka Penyelesaian Studi Sarjana dalam Program Kekhususan Hukum Internasional Program studi Ilmu Hukum

FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2015

i

ii

iii

iv

ABSTRAK Palantunan R. Lande (B11110329) Tinjauan Hukum Internasional Terhadap Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 Dan Implementasinya Di Indonesia. Dibimbing oleh S.M. Noor dan Iin Karita Sakharina. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kedudukan indigenous peoples dalam Hukum Internasional dan mengetahui bagaimana implementasi Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 dalam kehidupan indigenous peoples di Indonesia. Metode penelitian yang digunakan adalah “Penelitian Lapangan dan Studi Kepustakaan”, sumber-sumbernya diperoleh dari keadaan langsung dilapangan tempat penelitian dan berbagai literatur yang memiliki keterkaitan dengan indigenous kemudian di analisis dengan hukum internasional secara kualitatif dan disajikan secara deskriptif. Hasil dari penelitian ini adalah sebagai berikut (1)Dalam Hukum Internasional Hak Asasi Manusia, indigenous peoples bereda dalam generasi ketiga yaitu hak solidaritas. Dan telah diatur secara eksplisit di dalam Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 (2) Dalam kehidupan indigenous peoples di Indonesia, telah ada beberapa pasal dalam Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 yang sudah diimplementasikan. Misalnya dalam kehidupan indigenous peoples di Tongkonan Buntu Lion, khususnya dalam hal pengalihan tanah adat kepada pemerintah, dimana yang menjadi penentu ialah indigenous peoples di tempat tersebut, apakah diberi atau tidak. Hal ini sudah sesuai dengan Pasal 17 didalam konvensi tersebut. Kemudian hal-hal yang membuat khawatir pemerintah jika konvensi ini diratifikasi, sudah dijawab oleh pasal-pasal yang ada dalam konvensi tersebut. Berdasarkan hasil penelitian tersebut, penulis memberikan saran sebagai berikut (1)Untuk jangka panjang, pemerintah harus meratifikasi Indigenous and Tribal Peoplpes Convention, 1989. Dengan terlebih dahulu menyelesaikan pemetaan tanah-tanah adat dan juga mengidentifikasi setiap indigenous peoples yang ada di Indonesia (2)Untuk jangka pendek, pemerintah harus segera menyelesaikan PPHMA (Pengakuan dan Penegakan Hak-hak Masyarakat Adat) untuk dijadikan Undang-undang. Selain itu Presiden haru segera mengeluarkan Keppres terhadap Perubahan UU No. 41 tahun 1999 tentang Kehutanan berdasarkan Keputusan MK No. 35 tahun 2012. Ini sangat penting karena akan memperjelas situasi tanah adat di lapangan. Kata Kunci : Pengakuan dan Penegakan Hak-hak indigenous peoples, Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989.

v

KATA PENGANTAR Puji Tuhan, sumber hikmat dan kekuatan yang senantiasa mengisi kehidupan penulis. Oleh karena kasih karunia dan penyertaanNya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas akhir yang berjudul “Tinjauan Hukum Internasional Terhadap Indigenous And Tribal Peoples Convention, 1989 Di Indonesia” dalam rangka penyelesaian Studi Sarjana Bagian Hukum Internasional Studi Ilmu Hukum di Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin. Lewat kesempatan ini pula, dengan seluruh ketulusan hati, penulis ingin menyampaikan terima kasih khususnya kepada Bapak dan Ibu ku tersayang, Luther R Lande dan Paulina K Allo atas dedikasi mereka menjadi orangtua terbaik dan sumber inspirasi penulis. Begitu pula kepada kakak-kakak ku, Chrisandi R Lande dan Lory R Lande serta segenap keluarga besar penulis. Terselesaikannya tugas akhir ini juga tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak. Untuk itu, perkenankanlah penulis menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada : 1.

Rektor UNHAS, Prof. Dr. Dwia A. Tina N.K., M.A.

2.

Dekan Fakultas Hukum UNHAS, Prof. Dr. Farida, S.H., M.H. dan seluruh jajarannya.

3.

Seluruh Staf pengajar (Dosen) atas ilmu pengetahuan yang telah diberikan selama perkuliahan.

vi

4.

Seluruh Staf Akademik yang telah memberikan banyak bantuan selama perkuliahan.

5.

Prof. Dr. S. M. Noor, S.H., M.H selaku pembimbing I dan Dr. Iin Karita Sakharina, S.H., M.A. selaku pembimbing II. Prof. Dr. Alma Manuputty, S.H., M.H, Maskun, S.H., LLM., dan Trifenny Widayanti, S.H., M.H. sebagai penguji. Atas waktu, tenaga, dan pengetahuan berharga yang telah diberikan.

6.

Sardi

Razak,

sebagai

Ketua

AMAN

Sulawesi

Selatan,

Armansyah Dore, sebagai Biro 1 AMAN Sulawesi Selatan, serta seluruh kakak-kakak Pengurus AMAN Sulawesi Selatan. 7.

Om Amos, sebagai Kepala Lingkungan Tongkonan Buntu Lion, Om Papa Arni sebagai Ne’ Parengge Tongkonan Nonongan.

8.

Sahabat-sahabatku “BAKUTUMBU”

9.

Saudara-saudara Persekutuan Mahasiswa Kristen Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin, teman-teman angkatan 2010 Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin.

10. Teman-teman Persekutuan Pemuda Gereja Toraja Jemaat Bukit Tamalanrea dan Guru-guru Sekolah Minggu Gereja Toraja Jemaat Bukit Tamalanrea. Dan masih banyak lagi yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu. Terimakasih untuk setiap bantuan moril maupun materil, untuk setiap dukungan, motivasi, kritikan, pengetahuan serta kebersamaan yang sudah diberikan dan terlebih penting terimakasih atas dukungan doanya.

vii

Tak ada gading yang tak retak, penulis memohon maaf yang sebesar-besarnya karena ada begitu banyak kekurangan dalam penulisan skripsi ini. Tuhan memberkati.

Makassar, 8 Mei 2015

Penulis

viii

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL .................................................................................. i LEMBAR PENGESAHAN…………………………………………………….ii LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING ............................................ iii PERSETUJUAN MENEMPUH UJIAN SKRIPSI...................................

iv

ABSTRAK ……………………………………………………………………

v

KATA PENGANTAR …....................................................................... vi DAFTAR ISI ......................................................................................... ix BAB I

PENDAHULUAN .................................................................... 1 A. Latar Belakang..................................................................

1

B. Rumusan Masalah ............................................................

8

C. Tujuan dan Penelitian .......................................................

8

D. Manfaat Penelitian…………………………………………… 8-9 BAB II

TINJAUAN PUSTAKA ............................................................ 10 A. Hak Asasi Manusia ........................................................... 10 1. Ruang Lingkup Hak Asasi Manusia ............................. .. 10 2. Perlindungan Nasional Hak Asasi Manusia ................. 21 B. Sejarah Perkembangan Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 .............................................................. 27 C. Indigenous Peoples .......................................................... 31 1. Pengertian Indigenous Peoples ................................... 31 2. Indigenous Peoples dalam Instrumen Hukum Nasional 33

ix

BAB III METODE PENELITIAN .......................................................... 36 A. Lokasi Penelitian .............................................................. 36 B. Jenis dan Sumber Data .................................................... 36 C. Teknik Pengumpulan Data ................................................ 37 D. Analisis Data …………………………………………………

37

BAB IV PEMBAHASAN ..................................................................... 39 A. Kedudukan

Indigenous

Peoples

dalam

Hukum

Internasional..........................................................................39 B. Implementasi Indigenous and Tribal Peoples Convention 1989 di Indonesia ..............................................................45 1. Gambaran Indigenous Peoples di Indonesia ……….......45 2. Respon Pemerintah Indonesia atas Indigenous and Tribal Peoples Convention 1989 ............................................49 BAB V

PENUTUP ........................................................................... 58 A. Kesimpulan ....................................................................... 58 B. Saran ............................................................................. 59

DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................

60

LAMPIRAN …………………………………………………………………... x

x

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Indigenous peoples atau disebut juga masyarakat hukum adat1 merupakan masyarakat yang hidup dengan tetap berpegang pada hukum adat leluhur mereka. Mereka masih menjalankan budaya dan tradisi yang sudah diwariskan turun-temurun. Indigenous peoples ada disetiap negara tidak terkecuali di Indonesia. ILO (International Labour Organization)2 merupakan organisasi internasional yang didirikan sejak 1919 dengan tugas utama merumuskan standar buruh internasional serta efektivitas pelaksanaannya. Selain itu ILO juga memberikan perhatian kepada indigenous peoples khususnya kepada para buruh yang ada didalamnya. Pada tahun 1989, ILO mengeluarkan Indigenous And Tribal Peoples Convention yang melindungi hak-hak dari indigenous peoples. Dalam terjemahan bahasa Indonesia yang keluarkan oleh ILO pada tahun 2007, indigenous peoples dan tribal peoples diartikan sebagai masyarakat hukum adat. Konvensi ini terdiri atas 10 bagian dengan 44 pasal. Pada bagian I (Pasal 1-12) berisi tentang general 1

Dalam Indigenous and Tribal Peoples Convention 1989 terjemahan bahasa Indonesia, ILO menerjemahkan istilah “indigenous peoples” dan “tribal peoples” sebagai masyarakat hukum adat. Oleh karena itu dalam tulisan ini digunakan istilah indigenous peoples untuk menerjemahkan “masyarakat hukum adat” ataupun “masyarakat adat”. 2 Kerjasama Komnas HAM dengan British Council, Fact Sheet (LembarFakta) Kampanye Dunia Untuk Hak Asasi Manusia, 2000, Pusat Hak Asasi Manusia dalam rangka proyek World Campaign for Human Rights, hlm.10

1

policy (penjelasan istilah, prinsip-prinsip, dan kewajiban negara). Bagian II (Pasal 13-19) berisi tentang land (tanah), bagian III (Pasal 20) berisi tentang recruitment and conditions of employment (penerimaan dan kondisi kerja buruh). Bagian IV (Pasal 21-23) berisi tentang vocational

training,

handicrafts

and

rural

industries

(pelatihan keterampilan kerja, kerajinan tangan, dan industry pedesaan), bagian V (Pasal 24-25) berisi tentang social security and health (jaminan sosial dan kesehatan), bagian VI (Pasal 26-31) berisi tentang education and means of communication (pendidikan dan sarana komunikasi). Bagian VII (Pasal 32) berisi tentang contacts and co-operation across borders (hubungan dan kerjasama lintas

perbatasan),

bagian

VIII

(Pasal

33)

berisi

tentang

administration (administrasi), bagian IX (Pasal 34-35) berisi tentang general provisions (ketetapan-ketetapan umum), bagian X (Pasal 36-44) berisi tentang final provisions (ketetapan-ketetapan akhir).3 Ada 2 hal yang menjadi prinsip didalam Indigenous And Tribal Peoples Convention 1989 yaitu melakukan perundingan dan berpartisipasi dalam

membuat

keputusan di seluruh tingkat

perundingan yang berpengaruh terhadap kehidupan dan kelompok masyarakat adat.4 Sampai pada Maret 2012, Konvensi ini telah diratifikasi sebanyak 22 negara dan akan terus bertambah. Negara3 4

Lihat K169-Konvensi Masyarakat Hukum Adat, 1989 http://www.ilo.org/indigenous/Aboutus/HistoryofILOswork/lang--en/index.htm diakses pada tanggal 15 Oktober 2014, pukul 20.35 WITA

2

negara yang telah meratifikasi antaralain; Argentina, Bolivia, Brasil, Afrika Selatan, Cili, Kolombia, Kosta Rica, Denmark, Dominika, Ekuador, Fiji, Guatemala, Honduras, Mexico, Nepal, Belanda, Nigeria, Norwegia, Paraguay, Peru, Spanyol, Venezuela.5 Dari penjelasan yang ada dalam Indigenous and Tribal Peoples Convention, maka sebetulnya di Indonesia terdapat banyak warga yang termasuk dalam indigenous peoples. Data dari BPS (Badan Pusat Statistik) pada tahun 2010 tercatat 1.128 suku bangsa 6, sehingga menunjukkan betapa banyaknya indigenous peoples yang berada di Indonesia. Dan inilah yang menjadi permasalahan saat ini, masih banyak indigenous peoples di Indonesia yang terpinggirkan. Hak-hak dan kepentingan mereka masih diabaikan. Ada beberapa kasus yang menggambarkan semakin terganggunya hak mereka dalam hal wilayah adat yang menjadi tempat tinggal mereka. Salah satunya seperti yang dilaporkan dalam acara Dengar Keterangan Umum Inkuri Nasional Region Bali Nusra pada tanggal 13 November 2014 yang diadakan di Mataram oleh Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) bahwa wilayah adat suku Golo Lebo, yang berada di Kecamatan Elar, Kabupaten Manggarai Timur, Provinsi Nusa Teng gara Timur mulai tersingkirkan oleh eksplorasi tambang yang dilaku5

https://intercontinentalcry.org/the-history-of-ilo-conventions-on-indigenous-peoples/ diakses pada tanggal 15 Oktober 2014, pukul 20.50 WITA 6 https://www.jpnn.com/index.php?id=57455&mib=berita.detail diakses pada tanggal 16 Juli 2014, pukul 13.00 WITA

3

kan oleh PT Manggarai Manise.7 Fakta dilapangan, akibat eksplorasi yang dilakukan PT Manggarai Manise telah mengganggu sistem irigasi dan kebutuhan air minum masyarakat adat suku Golo Lebo. Hal ini diperparah lagi karena ternyata PT Manggarai Manise hanya memiliki surat IUP (Izin Usaha Pertambangan) tanpa memiliki izin pinjam pakai berdasarkan Pasal 38 ayat (3) UU No. 41 tahun 1999, karena berada dalam kawasan hutan. Contoh kasus tersebut merupakan salah satu dari sekian banyak kasus perampasan hak indigenous peoples yang terjadi di Indonesia. Seperti yang berlangsung dalam Konferensi Dunia Masyarakat Adat (World Conference on Indigenous People / WCIP) sebagai rangkaian dari Sidang PBB ke-65 di Markas Besar PBB, New York, Amerika Serikat, pada tanggal 22 September 2014. 8 Dalam konferensi itu diungkapkan bahwa hak indigenous peoples atas tanah, wilayahnya dan sumber daya yang seharusnya menjadi milik mereka sudah mulai dirampas oleh pembangunan global. Indigenous peoples seharusnya dapat memanfaatkan hutan dan sumber daya yang ada didalamnya sesuai dengan kearifan yang dimiliki. Namun karena semakin tak terkendalinya pembangunan akibat tingginya aktivitas ekonomi sehingga menyebabkan wilayah adat mereka semakin menyempit. 7

http://www.aman.or.id/2014/11/14/inkuiriadatbalinusra-komunitas-golo-lebo-ungkappelanggaran-iup-pt-manggarai-manise/ diakses pada tanggal 18 November 2014 pada pukul 12.40 WITA 8 Lihat Kompas, Masyarakat Adat Beri Solusi, terbit pada hari Rabu tanggal 24 September 2014, hlm. 12

4

Sangat disayangkan lagi seperti yang diberitakan AMAN bahwa saat rapat konsultasi yang bertempat di Kantor Kementrian Luar Negeri pada tanggal 29 Agutus 2012,9 pemerintah Indonesia saat itu menyatakan penolakan mereka terhadap rekomendasi-rekomendasi terkait dengan indigenous peoples yang ditujukan kepada delegasi pemerintah Indonesia pada Sesi ke-13 Universal Periodic Review (UPR) Dewan HAM PBB di Jenewa, Swiss pada tanggal 23 Mei 2012. Bahkan pemerintah Indonesia menolak rekomendasi terkait dengan Ratifikasi Konvensi ILO No. 169 Tahun 1989 tentang Bangsa Pribumi dan Masyarakat Adat di Negara-Negara Merdeka (Indigenous and Tribal Peoples Convention No. 169 , 1989). Disamping itu, pemerintah menyatakan ketegasan mereka terhadap penolakan untuk mengundang Pelapor Khusus PBB untuk Hak-Hak Masyarakat adat ke Indonesia. Alasannya , akan ada implikasi legal yang sangat kompleks di Indonesia dan konsep masyarakat adat di Indonesia berbeda dengan konsep masyarakat adat dalam United Nations Declaration on the Rights of Indigenous Peoples (UNDRIP). Sebenarnya Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 merupakan salah satu solusi bagi pemenuhan hak indigenous peoples di Indonesia. Dalam konvensi ini terdapat banyak aturan 9

http://www.aman.or.id/2012/09/19/press-release-pemerintah-indonesia-menolakrekomendasi-dewan-ham-pbb-terkait-hak-hak-masyarakat-adat/ diakses pada 23/06/2014 pukul 06.15 WITA

5

yang melindungi mereka khususnya dalam pemenuhan hak-hak disetiap aspek kehidupannya. Seperti yang dijelaskan sebelumnya mulai dari, hak atas tanah, hak atas pekerjaan, hak atas pendidikan, hak atas kesehatan, hingga kepada hubungan dengan masyarakat adat di negara perbatasan. Hak-hak yang ada dalam indigenous peoples merupakan bagian dari hak asasi manusia. Setiap manusia memiliki hak asasi yang memberikan jaminan akan kehidupannya. Dan ini harus ditegakkan dan dijunjung tinggi oleh siapapun, kapanpun, dan dimanapun. Putusan Mahkamah Konstitusi (selanjutnya disingkat MK) No. 35/PUU-X/2012 tentang Pengujian UU No 41 tahun 1999 tentang Kehutanan. Dalam putusan tersebut ada 3 pasal yang dikabulkan, yaitu Pasal 1 angka 6, Pasal 4 ayat (3), Pasal 5 ayat (1), (2), dan (3). Ada pula pasal yang ditolak oleh MK yaitu, Pasal 5 ayat (4) dan Pasal 67.10 Inti dari putusan tersebut ialah mengeluarkan hutan adat dari hutan negara dan memasukkannya kedalam hutan hak. Hal ini memberikan kegembiraan bagi masyarakat hukum adat. Namun Putusan MK hanya bersifat penetapan. Penetapan itu harus ditindaklanjuti dengan perubahan pasal-pasal yang dikabulkan. Disinilah seharusnya peranan DPR (Dewan Perwakilan Rakyat) bersama dengan Presiden untuk melakukan perubahan pasal-pasal tersebut. 10

Lihat Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 35/PUU-X/2012

6

Indonesia dengan jumlah suku bangsa yang cukup banyak seharusnya memiliki undang-undang yang khusus mengatur tentang indigenous peoples. Dalam Indigenous and Tribal Convention, 1989 seperti yang sudah dikemukakan sebelumnya, secara jelas telah mengatur

perlindungan

akan

indigenous

peoples,

namun

pemerintah Indonesia belum meratifikasinya. Selain itu konvensi ini memberikan penyesuaian penerapan terhadap keadaan indigenous peoples di setiap negara yang akan meratifikasinya. Sehingga konvensi ini akan memberikan dampak yang besar secara nasional terhadap

undang-undang

yang

akan

mengatur

selanjutnya,

khususnya kepada indigenous peoples di Indonesia.

7

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan di atas maka rumusan masalah yang dapat diteliti adalah sebagai berikut: 1. Bagaimana

kedudukan

indigenous

peoples

dalam

Hukum

Internasional ? 2. Bagaimana

implementasi

Indigenous

and

Tribal

Peoples

Convention, 1989 terhadap kehidupan indigenous peoples di Indonesia? C. Tujuan Penulisan Adapun tujuan yang diharapkan dapat tercapai adalah : 1. Mengetahui

kedudukan

indigenous

peoples

dalam

Hukum

Internasional. 2. Untuk mengetahui bagaimana implementasi Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 dalam kehidupan indigenous peoples di Indonesia. D. Manfaat Penulisan Adapun kegunaan dari penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Secara teoritis, diharapkan hasil penelitian dapat dijadikan bahan referensi

dan

menambah

wawasan

intelektual

dalam

pengembangan ilmu hukum khususnya bagi para pejabat pemerintahan dalam memandang pentingnya penegakan hak indigenous peoples yang terjadi khususnya di Indonesia.

8

2. Secara praktis diharapkan hasil penelitian ini dapat memberikan masukan kepada semua pihak termasuk aparat penegak hukum dan kalangan akademisi serta masyarakat yang memiliki perhatian serius dalam bidang hukum internasional. 3. Dapat dijadikan sebagai bahan perbandingan bagi penelitipeneliti berikutnya.

9

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Hak Asasi Manusia 1. Ruang Lingkup Hak Asasi Manusia a. Pengertian Hak Asasi Manusia Hak Asasi Manusia (selanjutnya disingkat HAM) memiliki pengertian yang beragam jika dilihat dari pandangan beberapa ahli, antara lain; menurut Thomas Aquinas HAM adalah hak kodrati yang melekat pada setiap individu sebagai hak dasar yang sudah ada sejak ia lahir.6 Kemudian menurut Jack Donnely, HAM adalah hakhak yang dimiliki manusia semata-mata karena ia manusia. Umat manusia memilikinya bukan karena diberikan kepadanya oleh masyarakat atau berdasarkan hukum positif, melainkan sematamata berdasarkan martabatnya sebagai manusia. Meriam Budiardjo berpendapat, HAM adalah hak yang dimiliki manusia yang telah diperoleh dan dibawanya bersamaan dengan kelahirannya di dalam kehidupan

masyarakat.

Dianggap

bahwa

beberapa

hak

itu

dimilikinya tanpa perbedaan atas dasar bangsa, ras, agama, kelamin dan karena itu bersifat universal.7 Mantan Sekretaris Jenderal United Nations Kofi Annan dalam Pidato Peringatan 50 Ta6

http://www.negarahukum.com/hukum/konsep-hak-asasi-manusia.html diakses pada 25 Juli 2014 pada pukul 14.00 WITA 7 https://plus.google.com/102383119509380592300/posts/FEQThmh9UB2 diakses pada tanggal 25 Juli 2014 pada pukul 14.50 WITA

10

hun Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia pada tanggal 10 Desember 1997 menyatakan bahwa: “Hak asasi manusia adalah ekspresi dari tradisi toleran yang bisa ditemui di semua kebudayaan, dan merupakan dasar bagi perdamaian dan kemajuan. Bila dipahami dengan benar dan adil, hak asasi manusia bukan hal yang asing bagi setiap kebudayaan dan telah ada di semua bangsa di dunia”.8 Jan Materson dari komisi HAM PBB berpendapat, dalam Teaching Human Rights, United Nations sebagaimana dikutip Baharuddin Lopa menegaskan bahwa HAM adalah hak-hak yang melekat pada setiap manusia, yang tanpanya manusia mustahil dapat hidup sebagai manusia.9 Kemudian menurut Frans Magnis Suseno, hak asasi manusia sebagai hak-hak yang dimiliki manusia bukan karena diberikan kepadanya oleh masyarakat, melainkan berdasarkan martabatnya manusia.10 Selain itu, pengertian HAM juga diungkapkan oleh Franklin D. Roosevelt pada tahun 1940 dalam rangka membangun PBB,11 Human rights is a fairly new name for what were formerly called “the rights of man”…the rights of man at an earlier date had itself replaced the original term “natural rights”. b. Sejarah Perkembangan Hak Asasi Manusia 8

Aidcom & The Asia Foundation, Penerjemah: Hendriati Trianita, , 1999, The Universal Declaration of Human Rights, A Guide for Journalists (Deklarasi Universal HAM, Panduan Bagi Para Jurnalis), LSPP(Lembaga Studi Pers dan Pembangunan), Jakarta, hlm viii. 9 http://rumahpkn.wordpress.com/2011/01/21/hak-asasi-manusia/ diakses pada tanggal 25 Juli 2014 pada pukul 14.45 10 https://id-id.facebook.com/MoralDanHukum/posts/346263265479739 diakses pada tanggal 6 Agustus 2014 pada pukul 11.02 WITA 11 Masyur Effendi, Taufani Sukmana Evandri, 2007, HAM dalam Dimensi/Dinamika Yuridis, Sosial, Politik, dan Proses Penyusunan/Aplikasi HA-KHAM(Hukum Hak Asasi Manusia) dalam Masyarakat, Ghalia Indonesia, Ciawi-Bogor Selatan, hlm 17.

11

Hak asasi manusia telah mengalami banyak perkembangan, yang sampai sekarang kita rasakan pengaruhnya. Ada beberapa momentum yang menjadi tonggak perkembangan HAM di dunia. Salah satu momentum yang paling berpengaruh hingga sekarang ialah lahirnya Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (Universal Declaration of Human Rights/UDHR) pada tanggal 10 Desember 1948.12 Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia (selanjutnya disingkat DUHAM) PBB merupakan kumpulan dari 30 pasal yang menerangkan hak-hak yang dimiliki setiap orang.13 Deklarasi ini tidak dapat dipahami tanpa melihat konteks pembentukannya. Pada awal abad ke-19 banyak komunitas di dunia yang muak dengan kebrutalan negara dan perlakuan semena-mena terhadap individu, baik terhadap warga negaranya sendiri maupun warga negara lain. Gagasan bahwa hukum negara terhadap warganya tidaklah bersifat absolut, dan bahwa manusia harus memiliki alat-alat hukum untuk menjamin perlakuan yang adil terhadap semua orang dan dimana saja, tercermin dalam dokumendokumen seperti Konvensi Genewa dan piagam Organisasi Buruh Internasional (ILO).14 Pada tanggal 9 Juni 1947, delapan anggota calon Komisi HAM PBB, didampingi oleh staf PBB mengadakan pertemuan untuk mem12

Op.cit. Majda El Muhtaj, hlm 9-10 Op.cit. Aidcom & The Asia Foundation hlm 1 14 Ibid hlm 6 13

12

buat rancangan awal undang-undang internasional tentang hak asasi manusia di Lake Succes, New York. Anggota komite ini berasal dari Australia, Cile, Cina, Perancis, Lebanon, Republik Sosialis Uni Soviet, Inggris, dan Amerika Serikat. John Humphrey, Direktur PBB bidang HAM mewakili Sekretariat PBB.15 . Setelah rancangannya dikomentari oleh seluruh anggota PBB, diubah sana-sini di Komisi Ketiga, dan diperdebatkan di Majelis Umum PBB pada 10 Desember 1948. Akhirnya, empat puluh delapan negara menyetujui rancangan tersebut, negara-negara blok Uni Soviet, Afrika Selatan dan Saudi Arabia tidak memberikan suara, sementara dua negara lainnya tidak hadir.16 Pada saat itu undang-undang internasional yang mereka susun akan terdiri dari tiga bagian: Deklarasi, Perjanjian, dan Cara Pelaksanaan perjanjian tersebut. Dalam Pasal 1 Deklarasi Universal HAM (Article 1 Universal Declaration of Human Rights); All human beings are born free and equal in dignity and rights. They are endowed with reason and conscience and should act towards one another in a spirit of brotherhood. (Semua umat manusia dilahirkan bebas dan sama dalam Hak dan martabat. Mereka dikaruniai akal budi dan hati nurani, dan harus bersikap terhadap satu sama lain dalam semangat persaudaraan). Pasal ini telah mendefenisikan asumsi dasar Deklarasi : bahwa hak untuk kebebasan dan persamaan merupakan hak yang diperoleh 15 16

Op.cit Aidcom & The Asia Foundation hlm. 7 Ibid hlm. 8-9, 11-12

13

manusia sejak lahir dan tidak dapat dicabut darinya; dan karena manusia merupakan mahkluk rasional dan bermoral, ia berbeda dengan mahkluk lainnya di bumi, dan karenanya berhak untuk mendapatkan Hak dan kebebasan tertentu yang tidak dinikmati mahkluk lain.17 Pada Pasal 2 Deklarasi Universal HAM ( Article 2 Universal Declaration of Human Rights); Everyone is entitled to all the rights and freedoms set forth in this Declaration, without distinction of any kind, such as race, colour, sex, language, religion, political or other opinion, national or social origin, property, birth or other status. Furthermore, no distinction shall be made on the basis of the political, jurisdictional or international status of the country or territory to, which a person belongs, whether it be independent, trust, non-self-governing or under any other limitation of sovereignty. Pada Pasal ini diatur prinsip dasar dari persamaan dan nondiskriminasi sehubungan dengan pemenuhan hak asasi manusia dan kebebasan dasar, melarang adanya “pembedaan dalam bentuk apapun, seperti ras, warna, jenis kelamin, bahasa, agama, politik atau pendapat yang berbeda, asal-usul bangsa atau sosial, harta, kelahiran atau status lainnya”. Selanjutnya, dari Pasal 3 sampai Pasal 21 mengatur mengenai hak sipil dan politik. Dimana didalamnya mengatur mengenai; hak hidup, bebas dari perbudakan, bebas dari penyiksaan & kekejaman, 17

Kerjasama Komnas HAM dengan British Council, Fact Sheet (LembarFakta) Kampanye Dunia Untuk Hak Asasi Manusia, 2000, Pusat Hak Asasi Manusia dalam rangka proyek World Campaign for Human Rights, hlm 15.

14

persamaan dan bantuan hukum, pengadilan yg adil, perlindungan urusan pribadi & keluarga, memasuki dan meninggalkan suatu negara, mendapatkan suaka, hak kewarganegaraan, membentuk keluarga, memiliki harta benda, kebebasan beragama, berpendapat, berserikat dan berkumpul, dan turut serta dalam pemerintahan. Kemudian dari Pasal 22 sampai Pasal 27 mengemukakan hak ekonomi, sosial dan budaya yang mencakup; hak atas jaminan sosial, hak untuk bekerja, hak untuk mendapatkan pendapatan yang layak, hak untuk beristirahat dan bertamasya, hak atas standar kehidupan yang memadai untuk kesehatan dan kehidupan, hak atas pendidikan, dan hak untuk berpartisipasi dalam kehidupan budaya suatu masyarakat. Pasal-pasal penutup, yaitu Pasal 28 hingga Pasal 30, mengakui bahwa setiap orang berhak atas ketertiban sosial dan internasional dimana hak asasi manusia dan kebebasan dasar dinyatakan dalam Deklarasi dapat diwujudkan sepenuhnya, dan menekankan kewajiban dan tanggungjawab setiap individu terhadap masyarakat. Akhirnya Deklarasi Universal HAM ditetapkan dan dicanangkan oleh Majelis Umum sebagai standar umum keberhasilan untuk semua bangsa dan semua negara. Dalam pernyataan setelah pemungutan suara, Presiden Majelis Umum PBB mengemukakan bahwa penetapan Deklarasi ini merupakan suatu pencapaian yang luar biasa, sebuah langkah maju dalam proses evolusi yang besar.

15

Peristiwa ini merupakan kesempatan pertama dimana komunitas bangsa-bangsa yang terorganisir telah membuat Deklarasi Universal HAM dan kebebasan dasar. Instrument tersebut didukung oleh otoritas pendapat Perserikatan Bangsa-Bangsa secara menyeluruh, dan jutaan orang akan merujuk padanya untuk bantuan, pedoman, dan inspirasi.18 Dari penjelasan mengenai isi Deklarasi Universal HAM diatas terdapat 2 (dua) bagian pengelompokan/perjanjian didalamnya, yaitu; Internasional Covenant on Economis, Social and Cultural Rights (ICESCR) atau Perjanjian Internasional mengenai Hak-hak Ekonomi, Sosial, dan Budaya serta Internasional Covenant on Civil and Political Rights (ICCPR) atau Perjanjian Internasional mengenai Hak-hak Sipil dan Politik. Diskusi mengenai kedua perjanjian ini menjadi berkepanjangan sejalan dengan Perang Dingin yang turut melanda PBB, dan pada 16 Desember tahun 1966 akhirnya dokumen-dokumen perjanjian tersebut selesai dan ditandatangani.19 Pada 3 Januari 1976, ICESCR mulai berlaku tiga bulan setelah tanggal diserahkannya instrument ratifikasi atau aksesi yang ketigapuluh-lima sebagaimana diatur dalam Pasal 27, untuk disimpan Sekretaris Jenderal. Dalam Pasal 6 sampai dengan 15 mengakui; hak untuk bekerja (Pasal 6); hak untuk menikmati kondisi kerja yang adil dan baik (Pasal 7); hak untuk membentuk dan ikut dalam orga18 19

Op.cit. Kerjasama Komnas HAM dengan British Council, Fact Sheet (LembarFakta) hlm 15 Op.cit. Aidcom & The Asia Foundation hlm 12

16

nisasi perpekerjaan (Pasal 8); hak atas jaminan sosial, termasuk asuransi sosial khususnya para ibu, anak dan orang muda (Pasal 10); hak untuk mendapatkan kehidupan yang layak (Pasal 11); hak untuk menikmati standar kesehatan fisik dan mental yang tinggi (Pasal 12) hak atas pendidikan (Pasal 13 dan Pasal 14); dan hak untuk

berpartisipasi

dalam

kehidupan

budaya

(Pasal

15).

Selanjutnya dibuatlah Komite Hak-hak Ekonomi, Sosial, dan Budaya yang terdiri dari 18 pakar independen di bidang hak asasi atas kapasitas pribadi. Tugas Komite tersebut adalah mempelajari laporan-laporan dari negara-negara pihak dan membahasnya dengan wakil-wakil pemerintah yang bersangkutan.20 Setelah itu, pada 23 Maret 1976 ICCPR mulai berlaku. Tiga bulan setelah tanggal diserahkannya instrumen ratifikasi atau turut serta yang ketiga puluh lima sebagaimana diatur dalam Pasal 49, untuk disimpan Sekretaris Jenderal.21 Dalam Pasal 6 hingga Pasal 27; melindungi hak untuk hidup (Pasal 6) dan mengatur bahwa tidak seorang pun dapat dijadikan obyek penyiksaan dan perlakuan atau hukuman yang keji, tidak manusiawi atau yang merendahkan martabat (Pasal 7); bahwa tidak seorang pun dapat diperlakukan sebagai budak; bahwa perbudakan dan perdagangan budak dilarang; dan tidak seorang pun dapat diperhambakan atau diminta untuk melakukan kerja paksa (Pasal 8); bahwa tidak seorang pun 20 21

Boer Mauna, Hukum Internasional, 2013, P.T. Alumni, Bandung, hlm. 682 Op.cit. Kerjasama Komnas HAM dengan British Council, Fact Sheet (LembarFakta) hlm 17-19

17

dapat ditangkap atau ditahan sewenang- wenang (Pasal 9); bahwa semua orang yang dirampas kebebasannya harus diperlakukan secara manusiawi (Pasal 10); dan bahwa tidak seorang pun dapat dipenjarakan semata-mata atas dasar ketidakmampuan memenuhi kewajiban suatu kontrak (Pasal 11). Kemudian dalam Pasal 12, mengatur tentang kebebasan bergerak dan memilih tempat tinggal dan batasan-batasan yang diperbolehkan ketika mendeportasi warga negara asing yang secara sah berada dalam wilayah Negara Peserta (Pasal 13). Mengatur tentang kesetaraan setiap orang didepan pengadilan dan lembaga peradilan dan jaminan dalam proses pengaduan pidana dan perdata (Pasal 14). Kovenan melarang pemberlakuan hukum pidana yang surut (Pasal 15); menegaskan hak setiap orang untuk diakui sebagai pribadi dihadapan hukum (Pasal 16); dan menghimbau larangan terhadap pelanggaran tidak sah dan sewenang-wenang atas kehidupan pribadi, keluarga, rumah atau korespondensi, dan serangan tidak sah atas kehormatan dan reputasinya (Pasal 17). Kovenan ini memberikan perlindungan terhadap hak atas kebebasan berpikir, berkeyakinan dan beragama (Pasal 18), dan kebebasan berpendapat dan mengeluarkan pikiran (Pasal 19). Kovenan juga

menyerukan perlunya hukum yang melarang

propaganda perang dan upaya-upaya menimbulkan kebencian berdasarkan hasutan untuk melakukan diskriminasi, permusuhan

18

atau kekerasan (pasal 20). Kovenan ini mengakui berkumpul secara damai (Pasal 22). Kovenan juga mengakui hak laki-laki dan perempuan pada usia kawin untuk menikah dan membentuk keluarga, dan prinsip persamaan hak dan kewajiban pasangan yang terkait dalam perkawinan, selama perkawinan maupun setelah pembubaran perkawinan (Pasal 23). Kovenan mengatur upaya-upaya melindungi hak anak-anak, dalam Pasal 24 dan mengakui hak setiap warganegara untuk berpartisipasi dalam melakukan kegiatan publik, untuk memilih dan dipilih, dan untuk memiliki akses yang sama ke pelayanan public di negaranya (Pasal 25). Kovenan menentukan bahwa setiap orang adalah sama di depan hukum dan berhak atas perlindungan terhadap hak sukubangsa, etnis, agama dan bahasa minoritas yang berdiam di wilayah Negara Peserta (Pasal 27). Pasal 28 mengatur tentang

pembentukan

Komite

Hak

Asasi

Manusia

yang

bertanggungjawab untuk mengawasi penerapan hak yang diatur dalam Kovenan. Komite ini beranggotakan 18 pakar independen. Dalam Kovenan ini terdapat 2 (dua) Protokol Opsional, yaitu; Protokol Opsional Pertama tentang keluhan perorangan dan Protokol Opsional Kedua tentang penghapusan hukuman mati yang mulai berlaku pada 11 Juli 1991. Deklarasi Universal HAM tidak pernah dirancang sebagai dokumen legal, walaupun banyak ahli mengatakan bahwa dokumen

19

tersebut kini telah menjadi bagian dari hukum internasional. Deklarasi Universal HAM merupakan tiang penyangga seluruh sistem PBB untuk perlindungan dan kemajuan HAM (dan bagi LSM dan lembaga-lembaga pemerintah yang bekerja dengan sistem PBB). Dua perjanjian dirancang untuk menerjemahkan pasal-pasal Deklarasi Universal HAM ke dalam aksi. Komite HAM dibentuk untuk mempelajari kemajuan suatu negara dalam melaksanakan Perjanjian Internasional mengenai Hak Sipil dan Politik.22 Seiring dengan perkembangan perjalanan pemikiran Hak Asasi Manusia, Ahli hukum Perancis, Karel Vasak mengemukakan perjalanan hak asasi manusia dengan mengklasifikasikan hak asasi manusia atas tiga generasi yaitu23 : Generasi Pertama; Hak Sipil dan Politik; Generasi Kedua, Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya dan Generasi Ketiga, Hak Solidaritas yang terinspirasi oleh tiga tema Revolusi Perancis, yaitu; (Liberte), (Egalite), (Fraternite). Tiga generasi ini perlu dipahami sebagai satu kesatuan, saling berkaitan dan saling melengkapi. Vasak menggunakan istilah “generasi” untuk menunjuk pada substansi dan ruang lingkup hak-hak yang diprioritaskan pada satu kurun waktu tertentu. Hak asasi manusia generasi pertama adalah hak-hak ekonomi, pada hak asasi manusia generasi kedua adalah hak-hak sipil dan

22 23

Op.cit. Aidcom & The Asia Foundation hlm 29 Stuart Kaye dan Ryszard Piotrowiwicz, Human Rights in Internasional and Australian Law, bab 1 “Nature and Origins of Human Rights Law”, Butterworths, Sydney, 2000, hlm.6-7

20

politik yang termuat didalam ICCPR. Dan yang terakhir adalah hak asasi manusia generasi ketiga diwakili oleh tuntutan atas “hak solidaritas”” atau “hak bersama”. Hak-hak ini muncul dari tuntutan gigih negara-negara berkembang atas tatanan internasional yang adil. Melalui tuntutan atas hak solidaritas itu, negara-negara berkembang menginginkan terciptanya suatu tatanan ekonomi dan hukum internasional yang kondusif. Adapun hak-hak dari generasi ketiga, antara lain; hak atas pembangunan, hak atas perdamaian, hak atas sumber daya alam sendiri, hak atas lingkungan hidup yang baik, dan hak atas warisan budaya sendiri. 2. Perlindungan Nasional Hak Asasi Manusia Indonesia merupakan salah satu negara yang melaksanakan dan memperjuangkan penegakan HAM. Itu sudah tercermin dalam sejarah dan budaya Indonesia. “Bhineka Tunggal Ika” merupakan kristalisasi dan pengakuan akan hal ini. Jauh sebelum terbentuknya dan diakuinya Indonesia baik secara de facto dan de jure, dalam berbagai peninggalan budaya tersebut banyak ditemukan nilai-nilai dan asas yang mengandung, tidak saja penghormatan terhadap HAM, tetapi perkembangan dan tuntutan HAM, antara lain pemenuhan spiritual need. HAM sudah menjadi hukum positif yang terkandung

dalam

Pancasila

sila

kedua

yang

berbunyi:

“Kemanusiaan yang adil dan beradab”.24 24

Op.cit. Masyur Effendi, Taufani Sukmana Evandri, hlm 130-131, 141, 141

21

Sebagai negara hukum, Indonesia sudah memiliki produk hukum atau aturan hukum yang telah mengakomodir nilai-nilai Hak Asasi Manusia. Memperhatikan hukum positif suatu negara, tidak dapat dilepaskan dengan sistem hukum yang berlaku di negara tersebut. Dasar negara Indonesia adalah Pancasila yang terdiri atas lima sila, yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang adil dan beradab, Persatuan Indonesia, Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, dan Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Ini merupakan dasar bagi Indonesia yang didalamnya terdapat nilai-nilai HAM. Ditambah UUD 1945 melalui Pembukaan UUD 1945, terutama alinea pertama yang menyatakan: “kemerdekaan ialah hak segala bangsa serta penjajahan harus dihapuskan”, serta alinea kedua “kemerdekaan negara menghantarkan rakyat merdeka, bersatu, adil, dan makmur”, mengindikasikan Indonesia adalah negara demokrasi, menjunjung tinggi supremasi hukum, serta menghormati atau menjunjung tinggi hak asasi manusia. Dalam UUD 1945, terdapat 11 pasal tentang HAM, mulai dari Pasal 28, Pasal 28A, sampai Pasal 28J. Mulai dari hak berkumpul/berserikat, mempertahankan hidup, berkeluarga dan perlindungan dari kekerasan, mengembangkan diri jaminan dan kepastian

hukum,

bebas

beragama,

bebas

berkomunikasi

/memperoleh informasi, perlindungan diri dan keluarga dan martabat

22

serta

harta

bendanya,

kesejahteraan

lahir

batin/persamaan

keadilan/hak milik pribadi, hak hidup dan bebas dari perbudakan, serta tuntutan atas dasar hukum yang berlaku surut/penghormatan identitas budaya. Bagian terakhir, Pasal 28J, “wajib menghormati hak asasi orang lain serta tunduk kepada pembatasan yang ditetapkan dalam undang-undang”. Apa yang menjadi tujuan dari Pancasila dan UUD 1945 tentang HAM ternyata belum sepenuhnya dapat diwujudkan. Dalam masa pemerintahan Orde Baru, demokrasi belum berjalan dengan baik, kebebasan mengemukakan pendapat di muka umum, kebebasan pers maupun kebebasan dalam organisasi, dan sebagainya. Itu semua masih terjadi penyimpangan. Namun untuk melindungi nama baik bangsa dan masyarakat Indonesia di muka Internasional sebagai anggota PBB dan untuk menghormati Piagam PBB juga Deklarasi Universal HAM serta mengamalkan nilai-nilai kebudayaan bangsa

Indonesia

yaitu

Pancasila

dan

UUD

1945,

maka

ditetapkan25; a. Undang-undang Nomor 7 tahun 1984 tentang Pengesahan Konvensi

Mengenai

Penghapusan

Segala

Bentuk

Diskriminasi Terhadap Wanita b. Keputusan Presiden Nomor 36 tahun 1990 tentang Pengesahan Hak-hak Anak; 25

Slamet Marta Wardaya (Hakekat, Konsepsi dan Rencana Aksi Nasional Hak Asasi Manusia (HAM)), Hak Asasi Manusia (Hakekat, Konsep dan Implikasinya dalam Perspektif Hukum Masyarakat), 2009, PT Refika Aditama, Bandung, hlm. 3-5

23

c. Keputusan Presiden Nomor 50 tahun 1993 tentang Komisi Nasional HAM Kemudian pada Masa Reformasi dikeluarkanlah TAP MPR Nomor XVII/MPR/1998 tentang Hak Asasi Manusia. Dalam TAP MPR Nomor XVII/MPR/1998 tentang Hak Asasi Manusia, terdapat 44 pasal. Kemudian dikeluarkan pula, Keppres Nomor 129 tahun 1998 tanggal 15 Agustus 1998 tentang Komisi Nasional Anti Kekerasan Terhadap Perempuan, Instruksi Presiden Nomor 26 tahun 1998 tanggal 16 September 1998 tentang Menghentikan Penggunaan Istilah Pribumi dan Non Pribumi dalam Semua Perumusan dan Penyelenggaraan Kebijakan Perencanaan Program Ataupun Pelaksanaan Kegiatan Penyelenggaraan Pemerintahan, UU No. 5 tahun 1998 tanggal 28 September 1998 tentang Pengesahan Konvensi Menentang Penyiksaan dan Perlakuan atau Penghukuman

Lain

yang

Kejam,

Tidak

Manusiawi,

atau

Merendahkan, kemudian dikeluarkan pula UU No. 9 tahun 1998 yang disahkan pada tanggal 26 Oktober 1998 tentang Kemerdekaan Menyampaikan Pendapat

di Muka Umum. Pemerintah juga

melakukan ratifikasi terhadap Konvensi ILO No. 87 tahun 1948 melalui Presiden dengan mengeluarkan Keppres No. 83 tahun 1998 tentang Kebebasan Berserikat dan Perlindungan Hak untuk Berorganisasi.

24

Setelah diadakannya TAP MPR Nomor XVII/MPR/1998 tentang Hak Asasi Manusia maka disusunlah Undang-Undang Nomor 39

Tahun 1999 tentang HAM. Dalam Bab I Ketentuan

Umum, dalam Pasal 1 ayat (1) menjelaskan makna HAM adalah “seperangkat hak yang melekat pada hakikat dan keberadaan manusia sebagai mahkluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerah-Nya yang wajib dihormati, dijunjung tinggi, dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah, dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia”.26 UU No. 39 tahun 1999 tentang HAM terdiri atas 106 pasal, secara rinci dibagi menjadi hak hidup, hak berkeluarga, hak mengembangkan

diri,

hak

memperoleh

keadilan,

hak

atas

kebebasan pribadi, hak atas rasa aman, hak atas kesejahteraan, hak turut serta dalam pemerintahan, hak wanita, hak anak, kewajiban

dasar

manusia,

kewajiban

dan

tanggung

jawab

pemerintah, pembatasan, dan larangan. Dalam Bab VII UU Nomor 39 Tahun 1999 Pasal 75 sampai Pasal 99 mengatur tentang Komisi Nasional HAM (selanjutnya disingkat Komnas HAM). Pada awalnya Komnas HAM dibentuk melalui Keputusan Presiden No. 50 Tahun 1993 dengan tugas antara lain “membantu pengembangan kondisi yang kondusif bagi pelaksanaan hak asasi manusia sesuai dengan Pancasila, meningkatkan perlindungan hak asasi manusia 26

Op.cit. Masyur Effendi, Taufani Sukmana Evandri, hlm. 143-144

25

guna

mendukung

terwujudnya

pembangunan

nasional,

yaitu

pembangunan manusia seutuhnya dan pembangunan masyarakat seluruhnya”. Kemudian, Keppres tersebut diitegrasikan ke dalam UU No. 39 tahun 1999. Pemerintah juga melakukan beberapa ratifikasi terhadap

konvensi-konvensi

internasional

pada

tahun

1999.

Beberapa diantaranya; Konvensi ILO No. 105 tahun 1957 yang diratifikasi berdasarkan Undang-undang No. 19 tahun 1999 tentang Penghapusan Kerja Paksa, Konvensi ILO No. 111 tahun 1958 yang diratifikasi berdasarkan Undang-undang No. 21 tahun 1999 tentang Diskriminasi dalam Pekerjaan dan Jabatan, dan Konvensi ILO No. 138 tahun 1973 yang diratifikasi berdasarkan Undang-undang No. 20 tahun 1999 tentang Usia Minimum Untuk Diperbolehkan Bekerja.27 Kemudian pada tahun 2000, dikeluarkan UU No. 26 tahun 2000 tentang Pengadilan HAM tepatnya pada tanggal 23 November 2000. Dalam UU No. 26 tahun 2000 tentang Pengadilan HAM mengatur jalannya penyelesaian pelanggaran HAM mulai dari penyidikan yang dilakukan

oleh

Komnas

HAM,

penyelidikan,

hingga

proses

pengadilan.28 Selain pada tahun 1999, pada tahun 2000 dan 2002 Pemerintah Indonesia juga melakukan ratifikasi dan memasukkannya kedalam Undang-undang. Konvensi ILO No. 182 tahun 1999 yang diratifikasi 27 28

Op.cit. Slamet Marta Wardaya, hlm. 5 Op.cit. Masyur Effendi, Taufani Sukmana Evandri, hlm. 145

26

kedalam Undang-undang No. 1 tahun 2000 tentang Pelarangan dan Tindakan Segera Penghapusan Bentuk-bentuk Pekerjaan Terburuk Untuk Anak serta Konvensi ILO No. 88 tahun 1948 yang diratifikasi dan dimasukkan kedalam Keppres No. 36 tahun 2002 tentang Lembaga Pelayanan Penempatan Tenaga Kerja. Pada

tahun

2005,

pemerintah

Indonesia

mengeluarkan

pengesahan mengenai Konvensi Internasional Hak Sipil dan Politik ke dalam UU Nomor 12 Tahun 2005 dan pengesahan mengenai Konvensi Internasional Hak Sosial, Ekonomi, dan Budaya ke dalam UU Nomor 11 Tahun 2005. Keputusan pemerintah tersebut memperkuat Rencana Aksi Nasional HAM (RANHAM) Indonesia 2004-2009 sebagaimana Keputusan Presiden No. 40 Tahun 2004, di mana seluruh pelosok tanah air dibentuk panitia RANHAM yang bertanggung jawab kepada masing-masing kepala daerah. Rencana kegiatan yang akana dilakukan antara lain; pembentukan dan penguatan institusi pelaksana RANHAM di daerah, persiapan ratifikasi instrument internasional HAM, persiapan harmonisasi peraturan perundang-undangan, desiminasi dan pendidikan HAM, penerapan norma dan standar instrument HAM, dan pemantauan evaluasi dan pelaporan.29 B.

Sejarah

Perkembangan

Indigenous

and

Tribal

Peoples

Convention, 1989 29

Op.cit. Slamet Marta Wardaya, hlm. 8

27

Perhatian terhadap isu hak-hak indigenous peoples baru muncul pada dekade 80-an. Realitas ini tidaklah mengherankan, mengingat akses pada saat itu baik ke internasional ataupun domestik masih dikontrol oleh negara-negara kolonial. Di Amerika Serikat, orang-orang Anglo-Eropa, Spanyol, dan Portugis, terlibat dalam kampanye besar-besaran menghapus native American cultures. Begitu pula negara koloni yang didirikan oleh Inggris., Australia, dan Selandia Baru mengikuti apa yang dilakukan Amerika terhadap apa yang mereka sebut sebagai native peoples.30 Saat itu masalah yang paling krusial dan urgen untuk dipecahkan adalah soal tanah. Masalah ini sebenarnya berawal dari adanya doktrin kepemilikan (doctrine of dispossesion) terhadap daerah-daerah yang disebut sebagai “tanah tak bertuan”. Kaum Kolonial beranggapan bahwa tanah-tanah yang mereka datangi itu adalah tanah yang tidak berpemilik. Kalaupun mereka menjumpai manusia lain di tanah atau negeri yang mereka datangi itu, mereka menganggapnya sebagai “mahkluk yang perlu ditobatkan dan diabadkan”. Doktrin ini berimplikasi pada keberadaan indigenous peoples yang mulai terusik dari tanah di mana mereka hidup dan tinggal. Padahal, bagi masyarakat adat, tanah bukan sekadar sebagai sumber penghidupan secara ekonomi tetapi juga kehidupan 30

Ifdhal Kasim, Makalah Konvensi ILO 169: Relevansi dan Urgensinya dalam Upaya Perlindungan Masyarakat Adat di Indonesia, Yogyakarta, 2007, PUSHAM-UII dan Norwegian Centre for Human Rights, hlm. 3

28

spiritual mereka.31 Dalam

konteks

penaklukan

yang

panjang

itulah

ILO

(International Labour Organitation) sebagai sebuah badan antarpemerintahan yang merupakan bagian dari PBB sejak tahun 1920an memberikan perhatian terhadap hal itu. Khususnya kepada kelompok buruh perkebunan di Amerika Latin yang merupakan penduduk asli daerah tersebut. ILO mulai memberikan perlindungan kepada indigenous peoples khususnya kepada para pekerja yang berada didalamnya. Awal tahun 1921, ILO mulai mengarah pada keadaan pekerja indigenous peoples yang berada di negara-negara colonial dari kekuatan Eropa. Seiring waktu, apa yang terjadi semakin jelas bahwa indigenous peoples yang berada disana dituntut bekerja secara keras sehingga harus memiliki perlindungan secara khusus. Dalam hal ini mereka harus bebas dari perbudakan yang sudah berlangsung sejak nenek moyang mereka dan menjadi pekerja musiman, pekerja migran serta dibawah ke rumah tinggal para pekerja.32 Akhirnya pada tahun 1957 ILO membuat Konvensi No.107, yang disebut “Konvensi Perlindungan dan Integrasi dari Penduduk Pribumi, Masyarakat Adat dan Masyarakat Semi-adat di Negaranegara Merdeka” (Convention on the Protection and Integration of 31

Eddie Riyadi Terre, Mengenyam Kiat Memperjuangkan Hak-hak Masyarakat Adat Di Indonesia, Dipresentasikan pada Training Monitoring Hak Ekosob Diselenggarakan oleh LP3ES, Jakarta, 2002, hlm. 2 32 Pernyataan ILO, lihat di http://www.ilo.org/indigenous/Aboutus/HistoryofILOswork/lang-en/index.htm diakses pada tanggal 15 Oktober 2014, pukul 20.35 WITA

29

Indigenous and other Tribal and Semi-Tribal Population in Independent Countries). Saat itu sebanyak 27 negara yang meratifikasi konvensi tersebut. Seperti yang diungkapkan ILO melalui situsnya, negara yang meratifikasi tidak hanya dari negaranegara Amerika, tetapi juga dari Asia Tenggra dan beberapa negara Afrika dan Eropa. Konvensi ini terlihat masih merefleksikan pandangan kaum penakluk atau negara-negara kolonial ataupun settler societies. Mereka ingin menyatukan Masyarakat Adat atau Penduduk Pribumi kedalam masyarakat mereka. Itulah mengapa digunakan istilah integration. kemudian karena dilihat sudah tidak efektif lagi, ILO kemudian merevisi Konvensi No.107 ini. Setelah melalui perdebatan hampir 2 (dua) tahun lamanya, pada Juni 1989 lahirlah yang disebut Indigenous and Tribal Peoples Convention untuk menggantikan yang sebelumnya.33 Kemudian dalam terjemahan bahasa Indonesia diterbitkan ILO disebut Konvensi Masyarakat Hukum Adat, 1989. Untuk

menjamin

pelaksanaan

isi

Konvensi

ini,

maka

tanggungjawab diletakkan di tangan pemerintah (anggota ILO yang sudah

meratifikasi

Konvensi

ini)

untuk

mengembangkan,

mengkoordinasi dan mengambil tindakan sistematis dalam rangka melindungi hak-hak indigenous peoples. Pelaksanaan Konvensi ini harus pula dilakukan dengan prinsip 33

Op.cit. Ifdhal Kasim, hlm.4

30

dialog dan musyawarah. Konvensi ini mewajibkan kepada peserta untuk melakukan perundingan, menyediakan sarana-sarana yang memungkinkan masyarakat tersebut bebas berpartisipasi. Dan perundingan-perundingan yang dilakukan dalam rangka penerapan konvensi ini harus pula dilakukan dengan itikad baik. C. Indigenous Peoples 1. Pengertian Indigenous Peoples Istilah indigenous peoples biasanya digunakan untuk merujuk pada orang-orang kelompok yang merupakan keturunan populasi asli yang tinggal disebuah negara. Istilah Inggris “indigenous” berasal dari bahasa Latin “indigenae” yang digunakan untuk membedakan antara orang-orang yang dilahirkan di sebuah tempat dan mereka yang datang dari tempat lain (advanae).34 Didalam United Nations Declaration on the Rights of Indigenous Peoples,35 indigenous peoples dikenal sebagai penduduk di sebuah wilayah atau negara, warga negara dan anggota dari sebuah kelompok

masyarakat

yang

minoritas,

yang

diduduki

oleh

masyarakat modern dengan perangkat negara bangsa mereka, masih tetap berada di atau merujuk dirinya ke wilayahnya (kampung, tanah leluhur, negeri, tanah air), dengan identitas, budaya, seni serta cerita yang melekat pada wilayah tertentu secara 34

Op.cit. Eddie Riyadi Terre, Mengenyam Kiat Memperjuangkan Hak-hak Masyarakat Adat Di Indonesia, hlm. 8 35 Sem Karoba, Hak Asasi Masyarakat Adat, Galangpress, 2007, Yogyakarta, hlm. 106

31

tradisional. Jose Martinez Cobo, seorang Reporter Khusus PBB menyusun definisi tentang indigenous peoples sebagai berikut:36 “… are those which, having a historical continuity with preinvasion and pre colonial societies that developed on thbeir territories, consider themselves distinct from other sectors of societies now prevailing on those territories, or parts of them. They from at present non-dominant sectors of society and are determined to preserve, develop and transmit to future generations their ancestral territories, and their ethnic identity, as the basis of their continued existence as peoples, in accordance with their own cultural patterns, social institutions and legal system”. [ artinya: mereka yang memiliki kontinuitas sejarah dengan masyarakat sebelum invasi dan sebelum kolonial yang telah mengembangkan wilayah mereka, memandang diri mereka berbeda dari sektor lain masyarakat yang ada sekarang di dalam wilyah yang sama atau bagian dari mereka. Mereka saat ini membentuk sektor yang non-dominan dari masyarakat dan bertekad untuk mempertahankan, mengembangkan dan meneruskan ke generasi-generasi berikut wilayah leluhur mereka, dan identitas etnik mereka, sebagai dasar untuk kelanjutan hidup mereka sebagai manusia, sesuai dengan pola budaya mereka sendiri, lembaga sosial mereka dan sistem hukum mereka.] Definisi yang disusun oleh Jose Martinez Cobo ini merupakan pemikiran yang paling banyak dirujuk oleh banyak kalangan. Kemudian Dalam Permanent Forum on Indigenous Issues yang diselenggarakan di New York pada 19-21 Januari 2004 definisi ini pula yang digunakan dan ditetapkan didalam forum tersebut. Dari definisi yang dikemukakan terdapat empat elemen yang dalam berbagai definisi modern saat ini diterima secara luas, yaitu; (a) praeksistensi (kelanjutan sejarah), (b) bentuk budaya yang jelas, (c) se36

Op.cit. Eddie Riyadi Terre, hlm. 9

32

karang berstatus non-dominan atau tidak sedang memegang kendali, dan (d) identifikasi diri. 2. Indigenous Peoples Dalam Instrumen Hukum Nasional Indigenous peoples dalam Indigenous and Tribal Peoples Convention 1989 terjemahan Bahasa Indonesia, diartikan dengan istilah “masyarakat hukum adat” atau dapat pula diartikan sebagai “masyarakat adat”37. Didalam hukum nasional, indigenous peoples telah diatur didalam UUD 1945, pada Pasal 18B ayat (2) berbunyi : Negara mengakui dan menghormati kesatuan masyarakat hukum adat serta hak-hak tradisionalnya sepanjang masih hidup dan sesuai dengan perkembangan masyarakat dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia, yang diatur dalam undang-undang. Jelas

di

sini

bahwa

keberadaan

indigenous

peoples

atau

masyarakat hukum adat di Indonesia harus diakui dan dihormati setiap hak-hak yang dimilikinya. Selain itu indigenous peoples diatur didalam UU No. 41 tahun 1999 tentang Kehutanan. Dalam Pasal 1 ayat (6), berbunyi; Hutan adat adalah hutan yang berada dalam wilayah masyarakat hukum adat Ini merupakan salah satu ayat yang telah mengalami perubahan setelah adanya Putusan MK No. 35/PUU-X/2012. Dalam ayat ini, hutan adat tidak lagi termasuk didalam hutan negara tetapi sudah masuk dalam hutan hak. Selanjutnya dalam UU No. 39 tahun 1999 37

Lihat ILO (Internasional Labour Organitation) Jakarta, C169- Indigenous and Tribal Peoples Convention 1989 Terjemahan Bahasa Indonesia (K169-Konvensi Masyarakat Hukum Adat, 1989), 2007, Jakarta

33

tentang Hak Asasi Mannusia pada Pasal 6 ayat (1) dan (2), pada ayat (1), berbunyi; Dalam rangka penegakan hak asasi manusia, perbedaan dan kebutuhan dalam masyarakat hukum adat harus diperhatikan dan dilindungi oleh hukum, masyarakat, dan Pemerintah. Kemudian pada ayat (2), berbunyi; Identitas budaya masyarakat hukum adat, termasuk hak atas tanah ulayat dilindungi, selaras dengan perkembangan zaman. Selanjutnya dalam UU No. 7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air. Dalam Pasal 6 ayat (2), berbunyi: Penguasaan sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diselenggarakan oleh Pemerintah dan/atau pemerintah daerah dengan tetap mengakui hak ulayat masyarakat hukum adat setempat dan hak yang serupa dengan itu, sepanjang tidak bertentangan dengan kepentingan nasional dan peraturan perundang-undangan. Pasal 6 ayat (3), berbunyi: Hak ulayat masyarakat hukum adat atas sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tetap diakui sepanjang kenyataannya masih ada dan telah dikukuhkan dengan peraturan daerah setempat. Kemudian terdapat pula dalam Undang-Undang Nomor 18 tahun 2004 tentang Perkebunan, Pasal 9 ayat (2), berbunyi: Dalam hal tanah yang diperlukan merupakan tanah hak ulayat masyarakat hukum adat yang menurut kenyataannya masih ada, mendahului pemberian hak sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), pemohon hak wajib melakukan musyawarah dengan masyarakat hukum adat pemegang hak ulayat dan warga pemegang hak atas tanah yang bersangkutan, untuk memperoleh kesepakatan mengenai penyerahan tanah, dan imbalannya.

34

Pasal ini menjelaskan bahwa setiap orang atau pengusaha yang ingin memakai atau mengajukan hak atas suatu wilayah adat terlebih dahulu melakukan musyawarah dengan masyarakat adat yang memegang hak ulayat atas wilayah tersebut. Berdasarkan uraian instrumen hukum nasional tersebut, maka ruang bagi indigenous peoples di Indonesia sangat terbuka khususnya menyangkut sumber daya alam. Namun itu semua hanya mengatur berdasarkan materi undang-undangnya saja sehingga tidak menyangkut kehidupan secara keseluruhan dari indigenous peoples. Sehingga memang perlu aturan secara eksplisit untuk mengatur kehidupan indigenous peoples di Indonesia.

35

BAB III METODE PENELITIAN A.

Lokasi Penelitian Dalam melakukan penyusunan skripsi, penulis melakukan penelitian di Tongkonan Buntu Lion, Kelurahan Nonongan, Kecamatan Sopai, Toraja Utara. Daerah ini merupakan salah satu daerah yang masih terdapat indigenous peoples di dalamnya. Serta di kantor AMAN (Aliansi Masyarakat Adat Nusantara) Sulawesi Selatan Jln. Beringin III, BTN Gubernuran, Makassar, Sulawesi Selatan.

B.

Jenis dan Sumber Penelitian Dalam penyusunan tugas akhir ini, penulis menggunakan jenis dan sumber data primer dan sekunder. 1. Sumber Data Primer Sumber data primer yaitu data yang diperoleh melalui penelitian di lapangan berupa wawancara terhadap Ketua Adat dan Ketua AMAN Sulawesi Selatan serta pihak-pihak lain yang terkait dengan masalah yang akan penulis teliti. 2. Sumber Data Sekunder Sumber data sekunder yaitu data yang di peroleh melalui studi kepustakaan yakni literatur-literatur, buku-buku, serta situssitus website yang berhubungan dengan masalah yang akan penulis teliti. 36

C.

Teknik Pengumpulan Data Adapun teknik pengumpulan data yang penulis gunakan dalam tugas akhir ini yaitu penelitian lapangan dan studi kepustakaan. 1. Penelitian Lapangan Penelitian lapangan yaitu teknik penelitian yang dilakukan dengan terjun langsung ke daerah atau tempat yang terkait dengan masalah yang penulis teliti. Teknik penelitian ini berupa wawancara dengan Ketua Adat di Tongkonan Buntu Lion Kelurahan Nonongan dan Ketua AMAN Sulawesi Selatan serta pihak-pihak

yang

terkait.

Penelitian

ini

bertujuan

untuk

memperoleh data langsung dari lapangan untuk kemudian dipelajari dan diolah. 2. Studi Kepustakaan Studi kepustakaan yaitu pengumpulan data melalui berbagai sumber berupa literatur, buku-buku, dan situs-situs website yang berhubungan dengan masalah yang penulis bahas dalam tugas akhir ini. Penelitian jenis ini bertujuan untuk mendapatkan dasardasar teoritis dari permasalahan yang dibahas. D.

Analisis Data Data

yang diperoleh,

baik

primer maupun sekunder

dianalisis secara kualitatif untuk kemudian disajikan secara deskriptif

yaitu

dengan

menjelaskan,

menguraikan,

dan

37

menggambarkan sesuai dengan permasalahan yang erat kaitannya dengan penelitian ini.

38

BAB IV PEMBAHASAN A.

Kedudukan Indigenous Peoples dalam Hukum Internasional Dalam

dunia

internasional,

PBB

dan

Organisasi

Buruh

Internasional atau ILO (International Labour Organization) mengakui bahwa penetapan dan perlindungan hak indigenous peoples merupakan bagian yang penting dari hak asasi manusia, dan layak diperhatikan masyarakat internasional. Kedua organisasi ini aktif dalam menyusun dan menerapkan standar yang dirancang untuk menjamin penghargaan atas hak indigenous peoples yang telah ada dan menetapkan hak tambahan.38 Majelis Umum PBB dalam resolusinya No. 45/164 pada 18 Desember 1990, mengakui bahwa dibutuhkan suatu pendekatan baru dalam masalah indigenous peoples. Resolusi ini menyatakan bahwa, pada tahun 1993 adalah Tahun Internasional Masyarakat Adat

Sedunia.

Selama

bertahun-tahun

indigenous

peoples

mengharapkan suatu tahun internasional untuk meningkatkan kesadaran internasional akan situasi yang mereka hadapi. Pada upacara pembukaan di New York, untuk pertama kalinya dalam sejarah PBB, pemimpin-pemimpin indigenous peoples berbicara secara langsung dari podium PBB.39 38 39

Lembar Fakta HAM, Edisi III, KomnasHAM, Jakarta, hlm. 122 Ibid hlm. 128

39

Kemudian pada konferensi PBB tentang Lingkungan Hidup dan Pembangunan yang diadakan di Rio de Janeiro pada Juni 1992, menghasilkan sebuah perkembangan baru bagi indigenous peoples tentang hubungan mereka dengan PBB. Konferensi tersebut mengakui bahwa indigenous peoples dan komunitasnya memiliki peran yang sangat penting dalam pengelolaan lingkungan dan pembangunan, berdasarkan ilmu yang dimiliki dan praktik-praktik tradisional mereka. Ditekankan bahwa usaha dalam lingkup nasional dan

internasional

untuk

menerapkan

pembangunan

yang

berkesinambungan dan berorientasi lingkungan harus mengakui, mengakomodasi, memajukan dan memperkuat peran indigenous peoples dan komunitasnya.40 Berdasarkan hasil Konferensi Dunia mengenai Hak Asasi Manusia, melalui resolusi No. 48/163 pada 21 Desember 1993, Majelis Umum menyatakan Dekade Internasional Masyarakat Adat Sedunia (1995 - 2004). Tujuan dari diproklamirkannya dekade ini adalah untuk memperkuat kerja sama internasional dalam rangka penyelesaian masalah yang dihadapi oleh indigenous peoples di bidang hak asasi manusia, lingkungan hidup, pembangunan, pendidikan, dan kesehatan. Tema yang dipilih untuk dekade ini adalah “Penduduk Asli: Aksi Kemitraan”. Program aksi untuk dekade ini telah disetujui oleh Majelis Umum pada Desember 1995.41 40 41

Ibid Lembar Fakta HAM Edisi III, hlm. 130 Ibid hlm. 129

40

Dalam resolusi 49/214 pada 23 Desember 1994 (alinea 8), Majelis Umum menetapkan bahwa setiap tahun selama dekade internasional, 9 Agustus merupakan Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia. Peristiwa ini digunakan oleh PBB untuk memberikan perhatian terhadap masalah-masalah indigenous peoples. Pada hari tersebut, pemerintah, ornop, dan kelompok-kelompok lain yang peduli

mempunyai kesempatan

untuk

mengadakan

berbagai

kegiatan yang dapat meningkatkan kesadaran akan keberadaan dan kebudayaan indigenous peoples.42 Kemudian pada Maret 1996 diadakan Seminar Ahli tentang Pengalaman Praktis sehubungan dengan Hak atas Tanah dan Tuntutan-tuntutan Masyarakat Adat diselenggarakan di Whitehorse, Kanada Seminar ini merupakan bagian dari Program Aksi Dekade Internasional Masyarakat Adat Dunia. David Keenan dari Yukon Council of First Nations, mengetuai seminar, dan José Aylwin Oyarzon dari pemerintah Cili ditunjuk sebagai pelapor. Seminar ini menetapkan kesimpulan dan rekomendasi akhir mengenai hak atas tanah dan tuntutan dari masyarakat adat. Seminar ini menekankan bahwa pemajuan dan perlindungan hak atas tanah dan sumber daya alam masyarakat adat merupakan hal yang penting bagi perkembangan masyarakat dan perjuangan budaya. Lebih lanjut ditegaskan tentang pentingnya partisipasi masyarakat dalam proses 42

Ibid Lembar Fakta HAM Edisi III, hlm. 129

41

pengambilan

keputusan.

Seminar

ini

menyimpulkan

bahwa

kemauan politik dalam bentuk komitmen yang sungguh-sungguh dari pemerintah sebagai mitra dalam pengambilan keputusan, merupakan

hal

yang

sangat

penting

untuk

keberhasilan

pengelolaan, dan untuk menghindari terjadinya pertentangan antara berbagai pihak.43 Karena sejumlah alasan yang berbeda-beda, masyarakat internasional mulai memberikan respon kepada isu indigenous peoples ini dalam suatu cara pandang dunia yang baru dan perspektif filosofis yang baru pula. Pandangan baru ini memberikan penekanan pada penghargaan terhadap tanah, teritori dan sumber daya. Standar-standar baru tengah diupayakan dengan berdasarkan sebagiannya,

pada

nilai-nilai

yang telah

diekspresikan

oleh

indigenous peoples. Selain itu juga didasarkan pada nilai-nilai yang sesuai dengan perspektif dan pandangan hidup indigenous peoples tentang hubungan mereka dengan tanahnya, teritori, dan sumber daya yang terdapat didalam dan diatasnya.44 Setelah 23 tahun sejak 1984, akhirnya terbentuklah United Nation Declaration of Rights on the Indigenous Peoples (UNDRIP) yang disepakati pada 29 Juni 2006. Deklarasi ini dirumuskan dan disahkan oleh para ahli independen, utusan-utusan negara anggota

43

Ibid Lembar Fakta HAM Edisi III, hlm. 128 Op.cit. Eddie Riyadi Terre, Mengenyam Kiat Memperjuangkan Hak-hak Masyarakat Adat Di Indonesia, hlm. 10

44

42

PBB serta berbagai organisasi-organisasi serta aktivis-aktivis yang memperjuang indigenous peoples. Namun deklarasi ini bersifat tidak mengikat (not legally binding). Sehingga negara boleh melakukan atau tidak.45 Sampai saat ini hanya satu konvensi internasional yang mengatur secara khusus mengenai indigenous peoples yaitu Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989. Bersama dengan UNDRIP,

konvensi

ini

saling

melengkapi

mengenai

aturan

indigenous peoples. Tetapi UNDRIP hanya bersifat deklaratif yang tidak memberikan keterikatan bagi setiap negara untuk harus melaksanakannya. Inilah yang membuat Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 harus mendapat perhatian dari setiap negara. Di Bolivia, indigenous peoples menjadi pemeran utama dalam proses politik dan sosial nasional. Tampak jelas adanya pengakuan atas hak-hak mereka. Bolivia telah mengangkat dengan baik Konvensi ILO 169 maupun UNDRIP dalam status undang-undang negara (Ley de la República No.1257 dan No. 3760).46 Pada 2004, Pemerintah Bolivia melaporkan ke Komite Tenaga Ahli bahwa dalam konteks perubahan besar atas dukungan yang diberikan kepada pembangunan indigenous peoples, suatu pende45 46

Yance Arizona, Kajian : Mengintip Hak Ulayat Dalam Konstitusi Di Indonesia, 2008, hlm. 6 Indingenous & Tribal Peoples’ Rights in Practice (Hak-hak Masyarakat Adat yang Berlaku; Pedoman untuk Konvensi ILO 169) Kantor ILO, Jakarta, 2010, hlm. 25

43

katan terstruktur telah dikembangkan dengan memfokuskan pada aspek-aspek mendasar dan demokratisasi etnis di negara tersebut. Sebelumnya, pada 2003, sebuah kementerian dibentuk untuk bertanggungjawab

atas

Penanganan

Masyarakat

Adat

dan

Masyarakat Aborigin (MAIPO). Kementerian ini menjadi badan negara utama yang menangani masalah-masalah indigenous peoples, bertanggungjawab untuk memastikan persiapan dan pelaksanan standar, kebijakan, program dan proyek yang berkaitan dengan indigenous peoples—bahkan walaupun kementerian lain, seperti

Kementerian

Pertambangan

dan

Hidrokarbon,

juga

menangani proyek-proyek yang berkaitan dengan masalah-masalah indigenous peoples di bidang kewenangannya.47 Di Filipina, indigenous peoples berjumlah sekitar 15-20 persen dari total populasi negara ini. Kerangka hukum perlindungan hakhak indigenous peoples diatur dalam Indigenous Peoples Rights Act (IPRA) tahun 1997. Sesuai dengan undang-undang ini, National Commission on Indigenous Peoples (NCIP) didirikan sebagai sebuah badan independen dibawah kantor kepresidenan.48 NCIP adalah badan utama yang bertanggungjawab atas formulasi dan pelaksanaan kebijakan, perencanaan dan program untuk mempromosikan dan melindungi hak-hak dan kesejahteraan indigenous peoples dan pengakuan domain terhadap leluhur mere47 48

Ibid Indingenous & Tribal Peoples’ Rights in Practice, ILO Jakarta, 2010, hlm. 45 Ibid hlm. 50

44

ka (IPRA, Bagian 38). NCIP terdiri dari tujuh komisioner yang berada dibawah indigenous peoples. Komisioner ditunjuk presiden Filipina dari sebuah daftar kandidat yang direkomendasikan indigenous peoples. Selain itu, perlu juga dicatat, bagian 16 dari IPRA menetapkan negara memastikan bahwa indigenous peoples akan menempatkan perwakilan wajib dalam badan pengambil keputusan juga dewan legislatif tingkat lokal lainnya. B.

Implementasi Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 di Indonesia 1. Gambaran Indigenous Peoples di Indonesia Gerakan indigenous peoples di Indonesia berkembang pada awal dekade 1990-an terutama untuk merespons persoalanpersoalan yang ditimbulkan dari dampak program pembangunan yang

dicanangkan

oleh

Pemerintah

Orde

Baru

dibawah

kepempimpinan Presiden Soeharto. Permasalahan itu baik dalam bentuk

diskriminasi,

perampasan

tanah,

pengusiran,

dan

kekerasan lainnya. Agak berbeda dengan ciri perkembangan gerakan serupa di negara lain yang hadir untuk merespons penguasa dan praktik kolonial yang masih berlangsung pada saat negara baru sudah terbentuk.49 Saat ini, Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri 49

Yance Arizona, New York 2014: Mendefenisikan Indigenous Peoples Di Indonesia, http://yancearizona.net/tag/masyarakat-hukum-adat/ diakses pada tanggal 27 maret 2015 pukul 11.00WITA

45

lebih dari 17.000 pulau dan juga merupakan negara multi-etnis. Pemerintah mengkalkulasikan terdapat 1.128 etnis di Indonesia. Penduduk Indonesia pun terdiri dari dua ras yang berbeda yaitu Melanesia yang merupakan ras mayoritas dan ras Austronesia terutama penduduk asli Pulau Papua. AMAN (Aliansi Masyarakat Adat Nusantara) memperkirakan bahwa jumlah masyarakat adat di Indonesia berkisar antara 50-70

juta atau sekitar 20% dari

penduduk Indonesia. Jumlah itu merupakan jumlah yang dominan bila dibandingkan dengan perkiraan jumlah indigenous peoples secara regional di Asia dan dunia. United Nations Permanen Forum on Indigenous Issue (UNPFII) memperkirakan jumlah indigenous peoples adalah 370 juta jiwa yang 2/3 dari jumlah itu tinggal di Asia.50 AMAN merupakan organisasi kemasyarakatan (ormas) independen yang anggotanya terdiri dari komunitas-komunitas indigenous peoples dari berbagai pelosok nusantara. Didirikan pada tanggal 24 April 2001 dan telah memiliki anggota 2253 komunitas indigenous peoples yang dilayani oleh Pengurus Besar (PB), 20 Pengurus Wilayah (PW), dan 93 Pengurus Daerah (PD).51 Berdasarkan data yang dimiliki AMAN Sulawesi Selatan, terdapat 91 komunitas indigenous peoples yang ada di wilayah 50 51

Asia Indigenous Peoples Pact (AIPP, 2014) Dapat diakses melalui http://aman.or.id

46

Sulawesi Selatan.52 Salah satu daerah yang memiliki indigenous peoples ialah Kabupaten Toraja Utara, Sulawesi Selatan. Sebelum Tana Toraja dimekarkan menjadi Tana Toraja dan Toraja Utara, telah ada Keputusan Bupati Tana Toraja No. 222 tahun 2005 tentang Pengakuan Keberadaan Masyarakat Adat Toraya yang mengakui 32 komunitas adat yang ada di Tana Toraja. Saat ini setelah di mekarkan, Tana Toraja memiliki 20 kumunitas adat dan Toraja Utara memiliki 12 komunitas adat. Toraja Utara memiliki 22 Kecamatan dimana seluruh daerah tersebut masih memiliki sistem adat serta budaya yang masih terasa. Salah satu contoh di Kecamatan Sopai, tepatnya di Kelurahan Nonongan yang juga termasuk dalam Komunitas Kesu’ yang terdaftar dalam anggota AMAN Sulawesi Selatan. Didalam kelurahan

Nonongan

terdapat

beberapa

Tongkonan

yang

merupakan tempat dimana sistem pemerintahan adat dijalankan. Setiap Tongkonan dipimpin oleh seorang Ketua Adat yang disebut Parengnge’. Salah satu Tongkonan yang berada di kelurahan Nonongan adalah Tongkonan Buntu Lion. Dalam sistem pemerintahan adatnya, Parengnge’ menjadi pemimpin dari Tongkonan tersebut. Salah satu tugas dari Parengnge’ ialah menyelesaikan perkaraperkara adat di Tongkonan dengan cara musyawarah mufakat.53 52 53

Data dari AMAN (Aliansi Masyarakat Adat Nusantara) Sulawesi Selatan Amos Bunga, Ketua Lingkungan Tongkonan Buntu Lion, Toraja Utara, 12 Februari 2015

47

Setiap Tongkonan memiliki wilayah kekuasaan masingmasing. Begitu juga dengan seluruh tanah yang ada dalam wilayah kekuasaan Tongkonan Buntu Lion merupakan milik Tongkonan tersebut. Sehingga tidak ada tanah yang merupakan milik pribadi. Tongkonan sendiri yang akan memberikan tanah kepada orang untuk menjadi milik pribadi berdasarkan aturan adat ataupun berdasarkan silsilah keturunan yang sudah ada. Hal itu pula yang berlaku saat pemerintah ingin membangun fasilitas-fasilitas publik misalnya sebuah posyandu. Pemerintah harus mendapatkan izin dari Tongkonan. Setelah itu, jika Tongkonan

setuju

maka

tanah

akan

dihibahkan

kepada

pemerintah. Tetapi itu semua harus dibicarakan terlebih dahulu oleh Parengnge’ bersama dengan Tua Adat lainnya. Karena sistem yang dipakai ialah musyawarah mufakat maka setiap orang yang menjadi pemilik suara harus sepakat. Jika ada yang tidak sepakat maka harus dilakukan pertemuan ulang sampai semuanya sepakat. Hal ini telah dilakukan secara turun-temurun di Tongkonan tersebut sampai pada saat ini. Keadaan indigenous peoples di Toraja Utara khususnya di Tongkonan Buntu Lion masih tergolong bebas dari segala tindakan

kesewenangan-wenangan

dari

pihak

pemerintah

ataupun swasta khususnya dalam hal penggunaan tanah. Karena

48

Tongkonan-lah yang mengambil peran sebagai pemegang keputusan akhir, apakah diberikan atau tidak diberikan. 54 Hal ini diperkuat pula dengan pernyataan Ketua AMAN Toraya, Romba’ Sombolinggi yang menegaskan bahwa seluruh tanah yang ada di Tana Toraja atau Toraja Utara adalah tanah adat. Seluruh tanah yang ada di tondok lepongan bulan tana matari’ allo (julukan Toraja) telah dibagi kedalam 32 wilayah adat. Didalam wilayah-wilayah adat itu terdapat beberapa Tongkonan yang menguasai tanah, hutan, dan sumber daya alam lainnya secara turun-temurun.55 Klaim indigenous peoples terhadap tanah adat bukan tanpa dasar, selain dari sejarah keberadaan Tongkonan sebelum terbentuknya negara Republik Indonesia, menurutnya juga karena adanya Keputusan MK (Mahkamah Konstitusi) No. 35 tahun 2012 terhadap judicial review UU No. 41 tahun 1999 tentang Kehutanan yang menuliskan bahwa tanah adat sudah tidak masuk didalam tanah negara.56 2. Respon Pemerintah Indonesia Terhadap Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 Pada tahun 2009, Wantimpres (Dewan Pertimbangan Presiden) telah melakukan kajian serta beberapa pertemuan un54

Ibid Amos Bunga, Ketua Lingkungan Tongkonan Buntu Lion, Wawancara, 12 Februari 2015 Dapat diakses melalui http://upeks.co.id/daerah/item/26427-aman-tak-ada-tanah-negara-ditoraja 56 Dapat diakses melaui http://fajar.co.id/fajaronline-sulsel/2015/03/15/aman-klaim-hutan-ditoraja-milik-adat.html 55

49

tuk membahas mengenai tahap ratifikasi Indigenous and Tribal Peoples Convention 1989. Tepatnya pada tanggal 19 Maret 2009, telah dilakukan rapat persiapan teknis untuk melakukan ratifikasi terhadap Indigenous and Tribal Peoples Convention 1989, melalui Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Bidang Lingkungan dan Pembangunan Berkelanjutan yaitu Emil Salim. Dimana saat itu hadir pula perwakilan dari Biro Hukum Depnakertrans (Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi) yaitu Akhyar, Depdagri (Departemen Dalam Negeri) diwakili oleh Zudan Arif F serta pimpinan Setnas MHA (Masyarakat Hukum Adat).57 Dalam rapat saat itu, Ketuan Dewan Pakar Setnas MHA yaitu Saafroedin Bahar menjelaskan secara singkat dua latar belakang program ratifikasi Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 yaitu; persetujuan lisan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada tanggal 9 Agustus 2006 terhadap empat prinsip penyelesaian masalah indigenous peoples dan adanya urgensi sebuah undang-undang perlindungan hak indigenous

peoples.

mengungkapkan

bahwa

Kemudian Naskah

Setnas

MHA

juga

Akademik

serta

draft

Rancangan Undang-undang Ratifikasi Indigenous and Tribal Peoples Convention 1989 sudah disiapkan beserta edisi Bahasa 57

Catatan Singkat Hasil Rapat Wantimpres, Kamis tanggal 19 Maret 2009, Dapat diakses melalui https://groups.yahoo.com/neo/groups/setnasmha/conversations/ messages/35

50

Inggris yang telah dikirim ke kantor pusat ILO di Genewa, Swiss melalui ILO Jakarta. Selain itu Setnas MHA mendesak agar dikeluarkannya

Keputusan

Presiden

untuk

menindaklanjuti

tahapan ratifikasi konvensi ini. Depnakertrans yang juga hadir saat itu memberikan penjelasan bahwa pembahasan mengenai Indigenous and Tribal Peoples

Convention

Depnakertran indigenous

1989

beranggapan

peoples

telah

belum bahwa diatur

pernah

dilakukan.

perlindungan di

berbagai

terhadap peraturan

perundang-undangan lainnya. Selain itu Depnakertrans juga berpandangan bahwa perlunya kajian yang mendalam oleh tim independen khususnya dalam hal definisi indigenous peoples yang jika diartikan kedalam bahasa Indonesia. Senada

dengan

hal

itu,

Depdagri

pun

memberikan

penjelasan bahwa akan banyak tindakan-tindakan separatisme yang dilakukan oleh indigenous peoples bila konvensi ini diratifikasi. Anggapan itu muncul karena adanya pengakuan untuk bertahan hidup atau self-determination yang merupakan inti dari konvensi ini.58 Tetapi

Setnas

MHA

memberikan

penjelasan

bahwa

sebenarnya yang membuat timbulnya gerekan-gerakan atau tindakan-tindakan separatisme itu karena terabaikannya dan/ 58

Ibid Catatan Singkat Wantimpres, 2009

51

atau berlanjutnya pelanggaran hak indigenous peoples. Hal itulah yang memunculkan benih-benih separatisme. Sehingga Setnas menghimbau segera ratifikasi Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 agar indigenous peoples yakin hak dan identitas kulturalnya dihormati. Diakhir rapat tersebut dibuatlah beberapa kesimpulan, salah satu kesimpulan rapat itu ialah menyetujui untuk meratifikasi Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989. Kemudian untuk mempersiapkan hal itu maka akan diadakan pula rapat koordinasi antar Departemen terkait dengan hal ini.59 Namun apa yang terjadi, sampai saat ini pemerintah Indonesia belum meratifikasi Indigenous and Tribal Peoples Convention 1989. Ini dikarenakan oleh beberapa hal. Hal yang paling mendasar ialah kekhawatiran pemerintah adanya tindakan separatisme

dari

indigenous

peoples.

Selain

itu

dalam

pengambilan keputusan suatu proyek yang melibatkan tanah adat maka pemerintah hanya berperan sebagai mediator dan yang menjadi penentu ialah indigenous peoples. Hal seperti inilah yang menjadi ketakutan dari pemerintah. Khususnya dari pihak perusahaan yang akan berpikir untuk melakukan investasi di Indonesia. Jadi ini lebih kepada faktor lambatnya proses pembangunan yang akan berpengaruh pada pertumbuhan eko59

Ibid Catatan Singkat Wantimpres, 2009

52

nomi. Dua hal inilah yang menutup pintu dilakukannya proses ratifikasi Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989.60 Menurut Mahir Takaka, prinsip transparansi merupakan keterbukaan

informasi

yang

berkaitan

pelaksanaan,

dan

evaluasi

pembangunan

yang

berdampak

perlindungan

indigenous

terhadap

peoples.

pada

dengan

rencana,

program

atau

pemenuhan

dan

Kemudian

keberlanjutan

lingkungan merupakan sebuah prinsip yang bersifat penegasan atas kesadaran global bahwa nasib manusia sesungguhnya tergantung pada kemampuannya mengelola lingkungan hidup, tempat dia berdiam dan hidup didalamnya. Dalam hal ini yang ditekankan ialah eksistensi lingkungan dengan pengelolaan yang cerdas.61 Tidak dapat dipungkiri bahwa yang memiliki kemampuan yang cerdas dan arif dalam mengelola lingkungan alam ialah indigenous peoples. Mereka memiliki jiwa yang dapat dikatakan menyatu dengan alam sehingga dalam penggunaan ataupun pemanfaatannya lebih arif dibandingkan dengan orang-orang yang hidup diluar dari kebiasaan-kebiasaan adat.62 Walaupun saat ini proses ratifikasi terhadap Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 belum dapat dilakukan, tetapi 60

Armansyah Dore, Biro Kelembagaan, INFOKOM, dan Penggalangan Sumber Daya, AMAN Sulsel, Wawancara, di kantor AMAN Sulsel, 15 Maret 2015 61 Dapat dilihat dalam Panduan Atas Hasil Keputusan MK No.35/PUU-X/2012 dan Memahami RUU PPMHA, AMAN, 2014, Jakarta, hlm. 9 dan 11 62 Ibid Armansyah Dore, Wawancara.

53

pemerintah sudah

melakukan beberapa terebosan terkait

penegakan hak indigenous peoples. Pada bulan November 2014, pemerintah dibawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo membentuk Satgas (Satuan Tugas) Nasional Pengakuan dan Perlindungan indigenous peoples. Satgas ini akan menjadi transisi hingga RUU Pengakuan dan Perlindungan Hak-hak Masyarakat Adat (PPHMA) dan RUU Pertanahan ditetapkan menjadi Undang-undang.63 Selain itu Kementrian Agraria dan Tata Ruang (ATR) / Badan Pertanahan Nasional (BPN) mengeluarkan sertifikat tanah (hak komunal) kepada indigenous peoples yang sudah puluhan tahun mendiami suatu wilayah, baik itu wilayah yang berada di dalam kawasan hutan lindung maupun hutan produksi. Menteri ATR/Kepala BPN, Ferry Mursyidan Baldan pada tanggal 30 Januari 2015 telah mengeluarkan 168 sertifikat hak komunal untuk indigenous peoples di Kalimantan Tengah agar tidak terjadi lagi perselisihan dengan pihak lain.64 Sebenarnya

usaha-usaha

yang

telah

dilakukan

oleh

pemerintah sudah sesuai dengan apa yang tertulis didalam Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989. Seperti pada Pasal 14 ayat (2) dan (3); 63

Dapat diakses melalui http://www.aman.or.id/2014/11/17/satgas-nasional-pengakuan-danperlindungan-masyarakat-adat-mulai-dibentuk/ 64 Dapat diakses melalui http://news.detik.com/read/2015/02/01/081738/2820197/10/menteriagraria-keluarkan-hak-komunal-untuk-masyarakat-adat?n991103605

54

(2) Pemerintah perlu menempuh berbagai langkah untuk mengetahui tanah-tanah tradisional yang didiami oleh masyarakat yang bersangkutan, dan untuk menjamin perlindungan efektif atas hak milik dan hak penguasaannya. (3) Perlu ditetapkan tata cara yang memadai dalam sistem hukum nasional untuk mencari solusi atas tuntutan tanah oleh masyarakat yang bersangkutan.65 Pasal ini telah diimplementasikan oleh pemerintah melalui UU Pertanahan yang masih dibahas di DPR. Undang-undang ini akan memberikan tata cara yang memadai dalam mencari solusi atas tuntutan tanah indigenous peoples, seperti dalam ayat (3). Selain itu, Menteri ATR/Kepala BPN juga telah mengelurakan sertifikat tanah (hak komunal) kepada indigenous peoples. Langkah ini merupakan gambaran implementasi dari ayat (2). Didalam Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 pada Pasal 9 (1); Sejauh hal tersebut sejalan dengan sistem hukum nasional dan hak-hak manusia yang diakui secara internasional, cara-cara adat yang dipraktikkan oleh masyarakat hukum adat yang bersangkutan dalam menangani pelanggaran-pelanggaran yang dilakukan oleh anggota-anggota mereka harus dihormati. Pasal ini mengarahkan kepada indigenous peoples untuk tetap menghormati dan menaati sistem hukum nasional disetiap negaranya. Sehingga kekhawatiran akan timbulnya separatisme dari indigenous peoples bisa dihilangkan. Kemudian dalam bagian Ketentuan-Ketentuan Umum, pada 65

Lihat ILO (Internasional Labour Organitation) Jakarta, C169- Indigenous and Tribal Peoples Convention 1989 Terjemahan Bahasa Indonesia (K169-Konvensi Masyarakat Hukum Adat, 1989), 2007, Jakarta.

55

Pasal 34; Hakikat dan ruang lingkup dari upaya-upaya yang akan diambil untuk melaksanakan Konvensi ini ditetapkan secara luwes, dengan memperhatikan kondisi-kondisi yang menjadi tiap-tiap negara. Banyak kalangan khususnya dari pemerintah menilai bahwa konvensi ini tidak dapat diterapkan karena tidak sesuai dengan kondisi yang ada di Indonesia. Padahal konvensi ini dapat diterapkan menyesuaikan kondisi dan situasi dari negara yang akan meratifikasinya, seperti yang telah dijelaskan dalam Pasal 34. Kekhawatiran yang lain yang dapat terjadi ialah adanya pihak-pihak yang memanfaatkan hak-hak indigenous peoples baik dari luar ataupun dari dalam yang memiliki maksud pribadi. Khususnya dalam hal memanfaatkan tanah adat. Namun ternyata hal ini telah diatur didalam konvensi ini khususnya dalam Pasal 17 ayat (2) dan (3); (2) Konsultasi dengan masyarakat hukum adat yang bersangkutan harus dilakukan setiap kali sedang diberi pertimbangan terhadap kemampuan mereka untuk memberikan atau menyerahkan ke dalam kekuasaan pihak lain tanah-tanah mereka atau kalau tidak, mengalihkan hak-hak mereka di luar masyarakat mereka sendiri. (3) Orang-orang yang tidak termasuk masyarakat hukum adat ini harus dicegah supaya tidak menarik keuntungan secara tidak sepatutnya dari adatistiadat masyarakat hukum adat ini atau ketidakmengertian atau kurangnya pemahaman anggota-anggota mereka tentang ketentuan perundang-undangan guna memastikan kepemilikan,

56

penguasaan atau penggunaan tanah merupakan milik masyarakat hukum adat ini.

yang

Dari beberapa pasal yang telah dijelaskan, pemerintah Indonesia harus lebih banyak melakukan pembahasan mengenai konvensi ini. Karena ternyata ada beberapa hal dalam konvensi ini yang sesuai dengan keadaan indigenous peoples di Indonesia. Walaupun Indonesia belum meratifikasi konvensi ini, tetapi pemerintah Indonesia sudah menerapkan beberapa pasal konvensi ini. Sehingga harusnya dibuka peluang untuk dapat dibahas lebih lanjut oleh pemerintah, khususnya Departemendepartemen yang terkait.

57

BAB V PENUTUP A.

Kesimpulan 1. Kedudukan indigenous peoples dalam Hukum Internasional Hak Asasi Manusia berada dalam hak generasi ketiga. Hak generasi ketiga merupakan “hak solidaritas” yang didalamnya terdapat hak-hak

indigenous

peoples.

Jika

berdasarkan

sistem

mengikatnya dalam Hukum Internasional, secara eksplisit indigenous peoples telah diatur didalam Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989. 2. Setiap pasal dalam Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 dapat diimplementasikan dengan baik dalam kehidupan indigenous peoples di Indonesia. Hal ini dibuktikan dengan sudah adanya beberapa pasal yang telah diimplementasikan, walaupun

Indonesia

belum

meratifikasi

konvensi

ini.

Kekhwatiran akan adanya gerakan separatisme ataupun penyesuaian dengan kondisi negara ternyata telah diatur dalam konvensi ini. Sehingga semua alasan yang telah dikemukakan pemerintah untuk menolak dilakukannya ratifikasi terhadap konvensi ini digugurkan oleh pasal-pasal serta pandanganpandangan yang telah dikemukakan.

58

B.

Saran 1. Pengakuan dan penegakan hak-hak indigenous peoples harus terus diperjuangkan. Telah ada konvensi yang mengatur tentang indigenous peoples. Untuk jangka panjang, sebaiknya pemerintah

meratifikasi

Indigenous

and

Tribal

Peoples

Convention, 1989. Karena ini akan menjadi acuan kedepan bagaimana sistem aturan yang akan mengatur indigenous peoples di Indonesia. Sebagai langkah awal, indentifikasi terhadap indigenous peoples harus diselesaikan terlebih dahulu. Mulai

dari

pemetaan

tanah-tanah

adat

sampai

kepada

pendataan syarat-syarat mengenai adanya suatu indigenous peoples. Pemerintah dapat bekerja sama dengan lembagalembaga ataupun ormas-ormas untuk menyelesaikan hal ini, seperti AMAN (Aliansi Masyarakat Adat Nusantara) ataupun yang lainnya. 2. Untuk jangka pendek, Presiden bersama-sama dengan DPR (Dewan Perwakilan Rakyat) harus segera menyelesaikan undang-undang yang berhubungan dengan indigenous peoples. Seperti RUU PPHMA (Pengakuan dan Perlindungan Hak-hak Masyarakat

Adat),

serta

harus

ada

Keppres

mengenai

Perubahan UU No. 41 tahun 1999 tentang Kehutanan yang telah menghasilkan judicial review berdasarkan Keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) No. 35 tahun 2012.

59

DAFTAR PUSTAKA Aidcom & The Asia Foundation, Penerjemah: Hendriati Trianita, , 1999, The Universal Declaration of Human Rights, A Guide for Journalists (Deklarasi Universal HAM, Panduan Bagi Para Jurnalis), LSPP(Lembaga Studi Pers dan Pembangunan), Jakarta. Kerjasama Komnas HAM dengan British Council, Fact Sheet (LembarFakta) Kampanye Dunia Untuk Hak Asasi Manusia, 2000, Pusat Hak Asasi Manusia dalam rangka proyek World Campaign for Human Rights. Majda El Muhtaj, 2009, Dimensi-Dimensi HAM : Mengurai Hak Ekonomi, Sosial, dan Budaya, Rajawali Pers, Jakarta. Prof.A.Masyur Effendi,SH.,MS., Taufani Sukmana Evandri, SH.,MH., 2007, HAM dalam Dimensi/Dinamika Yuridis, Sosial, Politik, dan Proses Penyusunan/Aplikasi HA-KHAM(Hukum Hak Asasi Manusia) dalam Masyarakat, Ghalia Indonesia, Ciawi-Bogor Selatan. Boer Mauna, Hukum Internasional, 2013, P.T. Alumni, Bandung, Stuart Kaye dan Ryszard Piotrowiwicz, Human Rights in Internasional and Australian Law, Bab 1 “Nature and Origins of Human Rights Law”, Butterworths, Sydney, 2000 Slamet Marta Wardaya (Hakekat, Konsepsi dan Rencana Aksi Nasional Hak Asasi Manusia (HAM)), Prof. Dr. H. Muladi, SH (Editor), Hak Asasi Manusia (Hakekat, Konsep dan Implikasinya dalam Perspektif Hukum Masyarakat), 2009, PT Refika Aditama, Bandung. United Nations Declaration On The Rights of Indigenous Peoples, Diterjemahkan oleh Sem Karoba, (Deklarasi PBB tentang Hakhak Asasi Masyarakat Adat), 2007, Galangpress, Yogyakarta Eddie Riyadi Terre, Makalah Mengenyam Kiat Memperjuangkan Hakhak Masyarakat Adat Di Indonesia, Dipresentasikan pada Training Monitoring Hak Ekosob Diselenggarakan oleh LP3ES, Jakarta, 2002, hlm. 9 Ifdhal Kasim, Makalah Konvensi ILO 169: Relevansi dan Urgensinya dalam Upaya Perlindungan Masyarakat Adat di Indonesia, Yogyakarta, 2007, PUSHAM-UII dan Norwegian Centre for Human Rights, hlm. 3 60

Kompas, Masyarakat Adat Beri Solusi, terbit pada hari Rabu tanggal 24 September 2014. Sem Karoba, Hak Asasi Masyarakat Adat, Galangpress, 2007, Yogyakarta, Lembar Fakta HAM, Edisi III, KomnasHAM, Jakarta Asia Indigenous Peoples Pact (AIPP, 2014) Panduan Atas Hasil Keputusan MK No. 35/PUU-X/2012 dan Memahami RUU tentang Pengakuan dan Perlindungan Hak-hak Masyarakat Adat (PPHMA), AMAN, 2014, Jakarta Indingenous & Tribal Peoples’ Rights in Practice (Hak-hak Masyarakat Adat yang Berlaku; Pedoman untuk Konvensi ILO 169) Kantor ILO, Jakarta, 2010, Konvensi dan Aturan Internasional Indigenous and Tribal People Convention, 1989 Versi Bahasa Indonesia Website http://www.aman.or.id/2014/11/14/inkuiriadatbalinusra-komunitas-gololebo-ungkap-pelanggaran-iup-pt-manggarai-manise/ http://www.aman.or.id/2012/09/19/press-release-pemerintah-indonesiamenolak-rekomendasi-dewan-ham-pbb-terkait-hak-hakmasyarakat-adat/ http://rumahpkn.wordpress.com/2011/01/21/hak-asasi-manusia/ https://id-id.facebook.com/MoralDanHukum/posts/346263265479739 http://sutantoaray.wordpress.com/2013/02/28/equality-before-the-lawdalam-presfektif/ http://www.jpnn.com/index.php?id=57455&mib=berita.detail http://www.negarahukum.com/hukum/konsep-hak-asasi-manusia.html https://plus.google.com/102383119509380592300/posts/FEQThmh9UB 2 http://www.answers.com/topic/human-rights 61

http://www.ilo.org/indigenous/Aboutus/HistoryofILOswork/lang-en/index.htm https://intercontinentalcry.org/the-history-of-ilo-conventions-onindigenous-peoples/ Yance Arizona, New York 2014: Mendefenisikan Indigenous Peoples Di Indonesia, http://yancearizona.net/tag/masyarakat-hukum-adat/ diakses pada tanggal 27 maret 2015 pukul 11.00WITA http://aman.or.id http://upeks.co.id/daerah/item/26427-aman-tak-ada-tanah-negara-ditoraja http://fajar.co.id/fajaronline-sulsel/2015/03/15/aman-klaim-hutan-ditoraja-milik-adat.html Catatan singkat rapat Wantimpres pada kamis siang tanggal 19 Maret 2009, Dapat diakses melalui https://groups.yahoo.com/neo/groups/setnasmha/conversations/ messages/35 http://news.detik.com/read/2015/02/01/081738/2820197/10/menteriagraria-keluarkan-hak-komunal-untuk-masyarakatadat?n991103605 http://www.aman.or.id/2014/11/17/satgas-nasional-pengakuan-danperlindungan-masyarakat-adat-mulai-dibentuk/

62

LAMPIRAN Indigenous and Tribal Peolpes Convention, 1989 (Terjemahan Bahasa Indonesia)66 Konferensi Umum Organisasi Perburuhan Internasional, Setelah disidangkan di Jenewa oleh Badan Pimpinan Kantor Perburuhan Internasional, dan setelah mengadakan pertemuan dalam Sidangnya yang ke-76 pada tanggal 7 Juni 1989, dan Memperhatikan standar-standar internasional yang terkandung dalam Konvensi dan Rekomendasi Tahun 1957 mengenai Penduduk-penduduk Pribumi dan Adat, dan Mengingat ketentuan-ketentuan Deklarasi Universal HakHak Manusia, Perikatan Internasional ihwal Hak-Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya, Perikatan Internasional ihwal Hak-Hak Sipil dan Politik dan banyak instrument internasional mengenai pencegahan diskriminasi, dan Menimbang bahwa perkembangan-perkembangan yang telah terjadi dalam hukum internasional sejak tahun 1957, dan juga perkembanganperkembangan dalam situasi masyarakat hukum adat di seluruh wilayah dunia, telah menyebabkan standar-standar internasional yang baru mengenai pokok persoalan ini menjadi patut diterima dan ditetapkan dengan suatu pandangan untuk menyingkirkan orientasi dari standarstandar sebelumnya yang mementingkan pembauran Mengenali dan mengakui aspirasi masyarakat hukum adat ini untuk melakukan pengendalian terhadap institusi-institusi, cara hidup dan perkembangan ekonomi mereka sendiri dan untuk mempertahankan serta mengembangkan jati diri, bahasa dan agama mereka, di lingkungan Negara tempat mereka tinggal, dan Memperhatikan bahwa di banyak bagian dunia, masyarakat hukum adat ini tidak dapat menikmati hak-hak asasi mereka sederajat dengan penduduk lainnya di Negara tempat mereka tinggal, dan bahwa undang-undang, nilai-nilai, adatistiadat, dan sudut pandang mereka sering kali telah terkikis, dan Meminta diberikannya perhatian pada sumbangan tersendiri dari masyarakat hukum adat bagi keanekaragaman budaya dan keselarasan sosial dan ekologi insan manusia dan bagi kerja sama dan pemahaman internasional, dan Memperhatikan bahwa ketentuan-ketentuan berikut telah 66

ILO (International Labour Organization), “Indigenous and Tribal Peoples Convention, 1989 ” (Versi Bahasa Indonesia), Jakarta, 2007

63

dibingkai dalam kerja sama Perserikatan Bangsa-Bangsa, Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan BangsaBangsa, Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Organisasi Kesehatan Dunia, dan juga Institut Suku Indian Antar Amerika, pada tingkat yang sepatutnya dan di bidang masing-masing, dan bahwa diusulkan untuk melanjutkan kerja sama dalam mempromosikan dan menjamin diterapkannya ketentuanketentuan ini. Setelah memutuskan untuk secara resmi menerima dan menetapkan usulanusulan tertentu yang menyangkut revisi sebagian dari Konvensi Masyarakat Hukum Adat, 1957 (No. 107), yang merupakan butir keempat agenda sidang, dan Setelah memutuskan bahwa usulan-usulan ini harus dituangkan dalam bentuk suatu Konvensi internasional yang merevisi Konvensi Masyarakat Hukum Adat, 1957; Secara resmi menerima dan menetapkan, pada tanggal dua puluh tujuh Juni tahun seribu sembilan ratus delapan puluh sembilan ini, Konvensi berikut ini, yang dapat disebut sebagai Konvensi Masyarakat Hukum Adat Tahun, 1989, BAGIAN I. KEBIJAKAN UMUM Pasal 1 1. Konvensi ini berlaku bagi a. masyarakat hukum adat di negara-negara merdeka yang kondisi sosial, budaya dan ekonominya membedakan mereka dari unsurunsur lain masyarakat nasional, dan yang statusnya diatur secara keseluruhan maupun sebagian oleh adat atau tradisi mereka sendiri atau oleh undang-undang atau peraturan-peraturan khusus; b. masyarakat hukum adat di negara-negara merdeka yang dianggap sebagai pribumi karena mereka adalah keturunan dari penduduk yang mendiami negara yang bersangkutan, atau berdasarkan wilayah geografis tempat negara yang bersangkutan berada, pada waktu penaklukan atau penjajahan atau penetapan batas-batas negara saat ini dan yang, tanpa memandang status hukum mereka, tetap mempertahankan beberapa atau seluruh institusi sosial, ekonomi, budaya dan politik mereka sendiri. 2. Penjatidirian terhadap diri sendiri sebagai masyarakat hukum adat dianggap sebagai kriteria mendasar untuk menetapkan kelompok-kelompok yang baginya berlaku ketentuanketentuan Konvensi ini.

64

3. Penggunaan istilah suku dalam Konvensi ini tidak boleh kemudian diartikan sebagai mempunyai implikasi yang menyangkut hak-hak yang dapat dilekatkan pada istilah tersebut di bawah hukum internasional. Pasal 2 1. Pemerintah mempunyai tanggung jawab untuk menyusun, dengan partisipasi dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan, aksi yang terkoordinasi dan sistematis untuk melindungi hak-hak dari masyarakat hukum adat ini dan untuk menjamin dihormatinya keutuhan mereka. 2. Aksi seperti itu meliputi langkah-langkah untuk: a. memastikan bahwa para anggota dari masyarakat hukum adat ini mendapat manfaat berdasarkan kesetaraan derajat dari hak-hak dan kesempatan-kesempatan yang diberikan oleh undangundang dan peraturan-peraturan nasional kepada anggotaanggota lainnya dari penduduk negara tempat mereka tinggal; b. mengupayakan terwujudnya secara penuh hak-hak sosial, ekonomi dan budaya dari masyarakat hukum adat ini dengan penghormatan terhadap identitas sosial dan budaya mereka, adat-istiadat dan tradisi mereka, serta institusi-institusi mereka; c. Membantu para anggota dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan untuk menghapus kesenjangan sosial ekonomi yang dapat terjadi antara pribumi dan anggotaanggota lain masyarakat nasional, dengan cara yang sesuai dengan aspirasi dan cara hidup mereka. Pasal 3 1. Masyarakat Hukum Adat berhak menikmati hak-hak mereka sebagai manusia dan kebebasan-kebebasan yang bersifat mendasar tanpa halangan atau diskriminasi. Ketentuanketentuan Konvensi berlaku tanpa diskriminasi terhadap anggota laki-laki maupun anggota perempuan dari masyarakat hukum adat ini. 2. Bentuk paksaan atau ancaman pemaksaan tidak boleh digunakan untuk melanggar hak-hak sebagai manusia dan kebebasan-kebebasan yang bersifat mendasar dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan, termasuk hakhak yang terkandung dalam Konvensi ini Pasal 4 1. Upaya-upaya khusus ditetapkan sebagaimana semestinya untuk menjaga dan melindungi keselamatan warga, institusi, harta benda, tenaga kerja, budaya dan lingkungan hidup dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan.

65

2. Upaya-upaya khusus semacam itu tidak boleh bertentangan dengan harapan-harapan yang dengan bebas dinyatakan dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan. 3. Dinikmatinya hak-hak umum sebagai warga negara, tanpa diskriminasi, tidak boleh dikorbankan dengan cara apapun oleh upaya-upaya khusus semacam itu. Pasal 5 Dalam menerapkan ketentuan-ketentuan Konvensi ini: (a) Nilai-nilai dan praktik-praktik sosial, budaya, agama, dan spiritual [rohani] masyarakat hukum adat ini diakui dan dilindungi, dan hakikat dari masalah-masalah yang mereka hadapi baik sebagai kelompok maupun sebagai individu diperhatikan sebagaimana seharusnya (b) Keutuhan dari nilai-nilai, praktik-praktik dan institusiinstitusi dari masyarakat hukum adat ini dihormati; (c) Ditetapkan kebijakan-kebijakan yang ditujukan untuk mengurangi kesulitan-kesulitan yang dialami oleh masyarakat hukum adat ini dalam menghadapi kondisikondisi baru dalam kehidupan dan pekerjaan, dengan partisipasi dan kerja sama dari masyarakat hukum adat yang mengalami kondisi-kondisi baru tersebut Pasal 6 1. Dalam menerapkan ketentuan-ketentuan Konvensi ini, pemerintah: (a) mengkonsultasikannya dengan masyarakat hukum adat yang bersangkutan, melalui prosedur-prosedur sebagaimana seharusnya dan terutama melalui institusiinstitusi perwakilan mereka, setiap kali sedang dilakukan pertimbangan terhadap upaya-upaya legislatif atau administratif yang dapat langsung berpengaruh terhadap mereka; (b) menetapkan cara-cara yang memungkinkan masyarakat hukum adat ini untuk dapat secara bebas berpartisipasi, sekurangkurangnya pada tingkat yang sama seperti sektor-sektor lainnya dalam populasi, di seluruh tingkat pengambilan keputusan dalam institusi-institusi pemilihan umum dan administrasi dan badan-badan lain yang bertanggung jawab atas kebijakan-kebijakan dan program-program yang menyangkut kepentingan mereka; (c) menetapkan cara-cara untuk mengembangkan sepenuhnya institusi-institusi dan inisiatif-inisiatif dari masyarakat hukum adat ini sendiri, dan dalam hal-hal yang semestinya, memberikan sumber-sumber daya yang perlu untuk maksud ini. 2. Konsultasi-konsultasi yang dilakukan dalam penerapan Konvensi ini dilakukan dengan itikad baik dan dalam bentuk

66

1.

2.

3.

4.

1.

2.

yang tepat dan sesuai dengan keadaan-keadaan yang ada, dengan tujuan agar upaya-upaya yang diusulkan mendapatkan kesepakatan atau izin. Pasal 7 Masyarakat hukum adat yang bersangkutan berhak memutuskan prioritas-prioritas mereka sendiri untuk proses pembangunan ketika proses tersebut mempengaruhi kehidupan, kepercayaan, institusiinstitusi dan kesejahteraan rohani mereka serta tanah-tanah yang mereka diami atau apabila tidak mereka diami, mereka gunakan, dan untuk menjalankan kendali, sedapat mungkin, terhadap pembangunan ekonomi, sosial dan budaya mereka sendiri. Di samping itu, mereka berpartisipasi dalam perumusan, implementasi dan evaluasi rencana-rencana dan programprogram pembangunan nasional maupun regional yang dapat membuat mereka secara langsung terkena dampaknya. Perbaikan kondisi-kondisi kehidupan dan pekerjaan serta tingkat-tingkat kesehatan dan pendidikan masyarakat hukum adat yang bersangkutan, dengan partisipasi dan kerja sama mereka, harus menjadi hal yang diprioritaskan dalam rencana-rencana pembangunan ekonomi secara keseluruhan dari daerah-daerah yang mereka tinggali. Proyek-proyek khusus bagi pembangunan daerah-daerah yang mereka tinggali itu juga harus dirancang sedemikian rupa guna mendorong terwujudnya perbaikan yang dimaksud. Pemerintah-pemerintah harus memastikan agar, bilamana selayaknya diperlukan, dilakukan studi, melalui kerja sama dengan masyarakat hukum adat yang bersangkutan, untuk menilai dampak sosial, rohani, budaya dan lingkungan hidup terhadap masyarakat hukum adat tersebut sebagai akibat dari kegiatan-kegiatan pembangunan yang direncanakan. Pemerintah-pemerintah harus mengambil upaya-upaya, melalui kerja sama dengan masyarakat hukum adat yang bersangkutan, untuk melindungi dan melestarikan lingkungan hidup wilayah-wilayah yang mereka diami. Pasal 8 Dalam memberlakukan peraturan perundang-undangan nasional kepada masyarakat hukum adat yang bersangkutan, adat-istiadat atau ketentuan-ketentuan hukum adat mereka harus diindahkan sebagaimana seharusnya. Masyarakat hukum adat ini berhak untuk tetap mempertahankan adat istiadat dan institusi-institusi mereka sendiri, bilamana adat-istiadat dan institusi-institusi tersebut tidak sejalan dengan hak-hak mendasar yang didefinisikan oleh sistem hukum nasional dan hak-hak manusia yang telah diakui secara internasional. Prosedur-prosedur harus

67

ditetapkan, bilamana perlu, untuk memecahkan konflik-konflik yang dapat timbul dalam penerapan prinsip ini. 3. Diberlakukannya ayat 1 dan ayat 2 Pasal ini tidak boleh menghalangi para anggota dari masyarakat hukum adat ini untuk melaksanakan hak-hak yang diberikan kepada semua warga negara dan untuk menjalankan tugas-tugas yang berpadanan dengan hak-hak tersebut. Pasal 9 1. Sejauh hal tersebut sejalan dengan sistem hukum nasional dan hak-hak manusia yang diakui secara internasional, caracara adat yang dipraktikkan oleh masyarakat hukum adat yang bersangkutan dalam menangani pelanggaranpelanggaran yang dilakukan oleh anggota-anggota mereka harus dihormati. 2. Adat-istiadat masyarakat hukum adat ini yang berkaitan dengan masalah-masalah pidana harus dipertimbangkan oleh para pihak yang berwenang dan pengadilan yang menangani perkara-perkara seperti itu. Pasal 10 1. Dalam menjatuhkan hukuman pidana yang ditetapkan oleh hukum positif kepada para anggota dari masyarakat hukum adat ini, ciri-ciri ekonomi, sosial dan budaya mereka harus dipertimbangkan. 2. Cara-cara hukuman selain kurungan dalam penjara harus diutamakan. Pasal 11 Perbuatan memaksa para anggota dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan untuk memberikan pelayanan pribadi yang bersifat wajib dalam bentuk apapun, dengan bayaran maupun tidak, harus dilarang dan dapat dijatuhi hukuman menurut hukum, kecuali dalam kasus-kasus yang sebelumnya telah ditetapkan oleh hukum untuk seluruh warga negara. Pasal 12 Masyarakat hukum adat yang bersangkutan harus dijaga dan dilindungi dari penyalahgunaan hak-hak mereka dan harus dapat menempuh jalur hukum, baik secara individu maupun melalui badan-badan perwakilan mereka, demi terlindunginya hak-hak ini secara efektif. Upaya-upaya harus diambil untuk memastikan bahwa para anggota dari masyarakat hukum adat ini dapat memahami dan dipahami dalam proses persidangan, bilamana perlu dengan menyediakan penerjemahan atau caracara lain yang efektif. BAGIAN II. TANAH

68

Pasal 13 1. Dalam menerapkan ketentuan-ketentuan Konvensi di Bagian ini, para pemerintah harus menghormati pentingnya kekhususan nilai-nilai budaya dan spiritual dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan yang menyangkut hubungan mereka dengan tanah atau wilayah kekuasaan, atau keduanya sebagaimana yang dapat diberlakukan, yang mereka diami atau apabila tidak, yang mereka gunakan, dan terutama, aspek-aspek kolektif dari hubungan ini. 2. Pemakaian istilah tanah dalam Pasal 15 dan Pasal 16 harus mencakup konsep wilayah kekuasaan, yang meliputi keseluruhan lingkungan hidup daerah-daerah yang didiami atau apabila tidak, digunakan oleh masyarakat hukum adat yang bersangkutan. Pasal 14 1. Hak-hak atas apa yang dimiliki dan apa yang dikuasai oleh masyarakat hukum adat yang bersangkutan terhadap tanahtanah yang secara tradisional mereka tempati harus diakui. Selain itu, dalam situasi yang tepat harus diambil upayaupaya untuk menjaga dan melindungi hak dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan untuk menggunakan tanahtanah yang tidak secara eksklusif mereka tempati, tetapi yang secara tradisional mereka masuki untuk menyambung hidup dan untuk melakukan kegiatan-kegiatan tradisional. Dalam hal ini, perhatian khusus harus diberikan pada situasi yang dihadapi oleh masyarakat hukum adat pengembara dan para peladang berpindah. 2. Para pemerintah harus mengambil langkah-langkah sebagaimana yang diperlukan untuk mengidentifikasi tanahtanah yang secara tradisi ditempati oleh masyarakat hukum adat yang bersangkutan, dan untuk menjamin perlindungan secara efektif terhadap hak-hak mereka atas apa yang mereka miliki dan apa yang mereka kuasai. 3. Prosedur-prosedur yang memadai harus disusun dalam sistem hukum nasional untuk membereskan tuntutan-tuntutan hak atas tanah oleh masyarakat hukum adat yang bersangkutan. Pasal 15 1. Hak-hak dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan atas sumber-sumber daya alam yang berkaitan dengan tanah-tanah mereka harus secara khusus dijaga dan dilindungi. Hak-hak tersebut termasuk hak dari masyarakat hukum adat ini untuk berpartisipasi dalam penggunaan, pengelolaan dan konservasi sumber-sumber daya ini. 2. Dalam situasi-situasi di mana Negara tetap mempertahankan kepemilikan atas sumber-sumber daya mineral atau sumber-

69

1.

2.

3.

4.

sumber daya yang terdapat di bawah permukaan tanah atau hak-hak atas sumber-sumber daya lain yang menyangkut tanah, para pemerintah harus menetapkan atau mempertahankan prosedur-prosedur yang mengharuskan mereka untuk mengkonsultasikannya dengan masyarakat hukum adat ini, guna mendapatkan keterangan yang benar tentang apakah dan hingga sejauh mana kepentingan masyarakat hukum adat ini akan dirugikan, sebelum menjalankan atau mengizinkan program-program apapun untuk mengeksplorasi atau mengeksploitasi sumber-sumber daya tersebut yang menyangkut tanah-tanah mereka. Masyarakat hukum adat yang bersangkutan harus, bilamana mungkin, ikut mendapatkan manfaat dari kegiatan-kegiatan tersebut, dan harus menerima ganti rugi (kompensasi) yang adil atas setiap kerusakan atau kerugian yang dapat timbul yang harus mereka tanggung sebagai akibat dari kegiatankegiatan tersebut. Pasal 16 Mengikuti ayat-ayat berikut dari Pasal ini, masyarakat hukum adat yang bersangkutan tidak boleh disingkirkan dari tanahtanah yang mereka tempati. Bilamana pemindahan masyarakat hukum adat ini ke tempat lain dianggap perlu sebagai suatu langkah pengecualian, pemindahan ke tempat lain tersebut hanya boleh berlangsung apabila mereka dengan kehendak bebas yang mereka miliki menyetujuinya setelah mereka memaklumi akibat-akibatnya. Bilamana tidak dapat diperoleh persetujuan dari mereka, pemindahan ke tempat lain tersebut hanya boleh berlangsung dengan mengikuti prosedur-prosedur semestinya yang ditetapkan oleh peraturan perundang-undangan nasional, termasuk dengan cara mengumpulkan pendapat umum bilamana dipandang tepat atau patut dilakukan, sehingga memberikan kesempatan bagi masyarakat hukum adat yang bersangkutan untuk dapat terwakili kepentingannya secara efektif. Bilamana mungkin, masyarakat hukum adat ini harus mempunyai hak untuk pulang ke tanah-tanah tradisional mereka, segera setelah tidak ada lagi alasan untuk memindahkan mereka ke tempat lain. Ketika kepulangan seperti itu tidak mungkin, sebagaimana ditetapkan oleh perjanjian atau, dalam hal tidak adanya perjanjian seperti itu, melalui prosedur-prosedur yang tepat, masyarakat hukum adat ini harus, dalam semua situasi yang mungkin, diberi tanah-tanah yang mutunya dan status hukumnya sekurang-kurangnya sama dengan tanah-tanah yang sebelumnya mereka tempati, yang sesuai untuk

70

memenuhi kebutuhan-kebutuhan mereka saat ini dan perkembangan di masa yang akan datang. Bilamana masyarakat hukum adat yang bersangkutan menyatakan lebih menyukai atau memilih ganti rugi dalam bentuk uang atau barang, mereka harus diberi ganti rugi sesuai permintaan mereka tersebut di bawah jaminan-jaminan yang tepat dan patut. 5. Orang-orang yang dipindahkan ke tempat lain sebagaimana dimaksud dalam ayat 4 di atas harus mendapat ganti rugi sepenuhnya atas setiap kehilangan atau perasaan terluka yang diakibatkan oleh pemindahan ke tempat lain tersebut. Pasal 17 1. Prosedur-prosedur yang ditetapkan oleh masyarakat hukum adat yang bersangkutan bagi pengalihan hak-hak atas tanah di antara sesame anggota mereka sendiri harus dihormati. 2. Konsultasi dengan masyarakat hukum adat yang bersangkutan harus dilakukan setiap kali sedang diberikan pertimbangan terhadap kemampuan mereka untuk memberikan atau menyerahkan ke dalam kekuasaan pihak lain tanah-tanah mereka atau kalau tidak, mengalihkan hakhak mereka di luar masyarakat mereka sendiri. 3. Orang-orang yang tidak termasuk masyarakat hukum adat ini harus dicegah supaya tidak menarik keuntungan secara tidak sepatutnya dari adat-istiadat masyarakat hukum adat ini atau ketidakmengertian atau kurangnya pemahaman anggotaanggota mereka tentang ketentuan perundang-undangan guna memastikan kepemilikan, penguasaan atau penggunaan tanah yang merupakan milik masyarakat hukum adat ini. Pasal 18 Hukuman-hukuman pidana yang memadai harus ditetapkan oleh hukum atas penyerobotan, atau penggunaan secara tidak sah dari tanah-tanah masyarakat hukum adat yang bersangkutan, dan para pemerintah harus mengambil langkahlangkah untuk mencegah terjadinya pelanggaran-pelanggaran seperti itu. Pasal 19 Program-program pertanahan nasional harus memberikan kepastian kepada masyarakat hukum adat yang bersangkutan bahwa mereka akan mendapat perlakuan yang sama dengan perlakuan yang diberikan kepada sector-sektor lain dari populasi dalam kaitannya dengan: a. pemberian wilayah yang lebih banyak bagi masyarakat hukum adat ini ketika mereka tidak mempunyai daerah yang diperlukan yang dapat memberikan apa yang menjadi kebutuhan-kebutuhan pokok mereka untuk dapat

71

hidup secara wajar, atau yang dapat menampung jumlah mereka yang kemungkinan bertambah. b. pemberian sarana-sarana yang dibutuhkan untuk meningkatkan pembangunan tanah-tanah yang sudah berada di dalam kekuasaan masyarakat hukum adat ini.

BAGIAN III. PEREKRUTAN DAN SYARAT-SYARAT KERJA Pasal 20 1. Para pemerintah harus, dalam kerangka peraturan perundangundangan nasional, dan melalui kerja sama dengan masyarakat hukum adat yang bersangkutan, menetapkan langkah-langkah khusus guna memastikan perlindungan efektif sehubungan dengan perekrutan dan syarat-syarat kerja bagi para pekerja dari masyarakat hukum adat ini, sampai mereka tidak secara efektif dilindungi oleh undang-undang yang berlaku bagi para pekerja secara umum. 2. Para pemerintah harus melakukan setiap hal yang mungkin dilakukan untuk mencegah diskriminasi antara para pekerja dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan dan para pekerja lainnya, terutama yang menyangkut: a. penerimaan untuk bekerja, termasuk dalam pekerjaan yang memerlukan keterampilan, dan juga upaya-upaya kenaikan jabatan dan peningkatan karir; b. pengupahan yang sama untuk pekerjaan yang sama nilainya c. bantuan medis dan sosial, keselamatan dan kesehatan kerja, semua manfaat jaminan sosial dan manfaatmanfaat lain yang berkaitan dengan pekerjaan, serta perumahan; d. hak berserikat dan kebebasan untuk melakukan semua kegiatan sah serikat pekerja, dan hak untuk membuat perjanjian bersama dengan pengusaha atau organisasi pengusaha. 3. Upaya-upaya yang diambil harus meliputi langkah-langkah untuk memastikan: a. bahwa para pekerja dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan, termasuk para pekerja musiman, lepas, dan migran dalam pekerjaan pertanian dan pekerjaan lainnya, dan juga mereka yang dipekerjakan oleh kontraktor-kontraktor tenaga kerja [perusahaanperusahaan penyedia jasa tenaga kerja], mendapatkan perlindungan yang diberikan oleh hukum dan praktik

72

nasional kepada para pekerja lain dengan pekerjaan yang sama atau sejenis di sektor-sektor yang sama, dan bahwa mereka sepenuhnya diberitahu apa yang menjadi hak-hak mereka menurut undang-undang tenaga kerja dan caracara untuk mendapatkan keadilan atau ganti rugi yang tersedia bagi mereka; b. bahwa para pekerja dari masyarakat hukum adat ini tidak ditempatkan dalam kondisi-kondisi kerja yang berbahaya bagi kesehatan mereka, terutama yang membuat mereka terkena pestisida atau zat-zat beracun lainnya; c. bahwa para pekerja dari masyarakat hukum adat ini tidak dikenai sistem perekrutan secara paksa atau dengan ancaman pemaksaan, termasuk sistem ijon dan bentukbentuk lain perbudakan melalui jerat atau ikatan utang. d. bahwa para pekerja dari masyarakat hukum adat ini mendapatkan kesempatan setara dan perlakuan setara dalam pekerjaan untuk laki-laki maupun perempuan, dan perlindungan dari pelecehan seksual. 4. Perhatian khusus harus diberikan bagi pembentukan dinasdinas pengawasan perburuhan yang memadai di bidangbidang tempat para pekerja dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan bekerja dengan mendapatkan upah, guna memastikan dipatuhinya ketentuanketentuan dari Bagian ini dari Konvensi ini. BAGIAN IV. PELATIHAN KEJURUAN, KERAJINAN TANGAN DAN INDUSTRI-INDUSTRI PEDESAAN Pasal 21 Para anggota dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan harus mendapatkan kesempatan yang sekurang-kurangnya sama dengan kesempatan yang didapat oleh warga negara lain sehubungan dengan upaya-upaya pelatihan kejuruan. Pasal 22 1. Upaya-upaya harus diambil untuk meningkatkan partisipasi secara sukarela dari para anggota masyarakat hukum adat yang bersangkutan dalam program-program pelatihan kejuruan yang penerapannya bersifat umum. 2. Bilamana program-program yang ada dari pelatihan kejuruan yang penerapannya bersifat umum tidak memenuhi kebutuhan-kebutuhan khusus dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan, para pemerintah harus, dengan partisipasi dari masyarakat hukum adat ini, memastikan tersedianya program-program dan fasilitas-fasilitas pelatihan khusus.

73

3. Setiap program pelatihan khusus harus didasarkan pada lingkungan ekonomi, kondisi sosial, kondisi budaya dan kebutuhan praktis dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan. Setiap studi yang dilakukan dalam kaitan ini harus dijalankan melalui kerja sama dengan masyarakat hukum adat ini, yang harus diajak berkonsultasi soal penyelenggaraan dan pelaksanaan program-program tersebut. Bilamana memungkinkan, masyarakat hukum adat ini harus secara bertahap mengambil alih tanggung jawab atas penyelenggaraan dan pelaksanaan program-program pelatihan khusus tersebut, apabila mereka memutuskan demikian. Pasal 23 1. Kerajinan tangan, industri-industri berbasis pedesaan dan masyarakat, serta perekonomian untuk dapat tetap bertahan hidup dan kegiatan-kegiatan tradisional dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan, seperti berburu, menangkap ikan, menangkap binatang hutan dengan menggunakan perangkap, dan mengumpulkan hasil hutan, harus diakui sebagai faktor-faktor penting dalam melestarikan kebudayaan mereka dan dalam swasembada ekonomi dan pembangunan mereka. Para pemerintah harus, dengan keikutsertaan dari masyarakat hukum adat ini dan bilamana dipandang tepat dan patut, memastikan supaya kegiatan-kegiatan ini diperkuat dan ditingkatkan. 2. Atas permintaan dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan, bantuan teknis dan keuangan yang tepat harus diberikan setiap kali hal tersebut mungkin, dengan mempertimbangkan teknologi-teknologi tradisional dan karakteristik-karakteristik budaya masyarakat hukum adat ini, dan juga pentingnya pembangunan berkelanjutan dan berkeadilan. BAGIAN V. JAMINAN SOSIAL DAN KESEHATAN Pasal 24 Skema-skema jaminan sosial harus diperluas secara bertahap untuk mengikutsertakan masyarakat hukum adat yang bersangkutan, dan diterapkan tanpa diskriminasi terhadap mereka. Pasal 25 1. Para pemerintah harus memastikan tersedianya pelayanan kesehatan yang memadai bagi masyarakat hukum adat yang bersangkutan, atau harus memberikan kepada mereka sumber-sumber daya yang memungkinkan mereka

74

merancang dan memberikan pelayanan-pelayanan kesehatan di bawah tanggung jawab mereka sendiri dan mengendalikannya sehingga mereka dapat menikmati standar kesehatan jasmani dan mental yang tertinggi yang dapat dicapai. 2. Pelayanan-pelayanan kesehatan harus, sejauh mungkin, berbasis masyarakat. Pelayanan kesehatan harus direncanakan dan diselenggarakan melalui kerja sama dengan masyarakat hukum adat yang bersangkutan dan dengan mempertimbangkan kondisi ekonomi, geografis, sosial dan budaya mereka serta perawatan pencegahan, praktik-praktik penyembuhan dan obat-obatan tradisional. 3. Sistem perawatan kesehatan harus memprioritaskan pelatihan dan penggunaan tenaga kerja dari masyarakat setempat sebagai pekerja-pekerja kesehatan, dan berfokus pada perawatan kesehatan primer sambil membina hubungan yang kokoh dengan tingkat-tingkat pelayanan perawatan kesehatan lainnya. 4. Penyediaan pelayanan-pelayanan kesehatan tersebut harus dikoordinasikan dengan upaya-upaya lain di bidang sosial, ekonomi dan budaya di negara yang bersangkutan. BAGIAN VI. PENDIDIKAN DAN SARANA KOMUNIKASI Pasal 26 Harus diambil upaya-upaya guna memastikan bahwa para anggota dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan mempunyai kesempatan untuk mendapatkan pendidikan di semua tingkatan pada tempat berpijak yang sekurangkurangnya sama dengan tempat berpijak masyarakat lainnya di negara yang bersangkutan. Pasal 27 1. Program-program dan pelayanan-pelayanan pendidikan bagi masyarakat hukum adat yang bersangkutan harus dikembangkan serta diterapkan dan dijalankan (diimplementasikan) melalui kerja sama dengan mereka guna memenuhi apa yang menjadi kebutuhan kebutuhan khusus mereka, dan harus memasukkan sejarah mereka, pengetahuan dan teknologi yang mereka miliki, sistem nilai yang mereka miliki, dan apa yang selanjutnya menjadi harapan dan keinginan (aspirasi) mereka di bidang sosial, ekonomi, dan budaya. 2. Pihak berwenang yang berkuasa mengambil keputusan harus memastikan pelatihan para anggota masyarakat hukum adat ini dan keterlibatan mereka dalam perumusan serta

75

penerapan dan pelaksanaan (implementasi) programprogram pendidikan, dengan harapan supaya tanggung jawab atas penyelenggaraan dan pengelolaan programprogram ini dapat secara bertahap dialihkan kepada masyarakat hukum adat tersebut ketika hal tersebut dipandang tepat dan patut untuk dilakukan. 3. Di samping itu, para pemerintah harus mengakui hak masyarakat hukum adat ini untuk membentuk lembagalembaga dan fasilitas-fasilitas pendidikan mereka sendiri, asalkan lembaga-lembaga tersebut memenuhi standarstandar minimum yang ditetapkan oleh pihak berwenang yang berkuasa mengambil keputusan melalui konsultasi dengan masyarakat hukum adat ini. Sumber-sumber daya yang tepat harus disediakan untuk maksud ini. Pasal 28 1. Anak-anak dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan harus, bilamana hal tersebut dapat dilakukan, diajari membaca dan menulis dalam bahasa pribumi mereka sendiri atau dalam bahasa yang paling umum digunakan oleh kelompok tempat mereka menjadi anggotanya. Bilamana hal ini tidak dapat dilakukan, pihak berwenang yang berkuasa mengambil keputusan harus melakukan konsultasi dengan masyarakat hukum adat ini guna menetapkan upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk mencapai tujuan ini. 2. Upaya-upaya yang memadai harus diambil untuk memastikan bahwa masyarakat hukum adat ini mempunyai kesempatan untuk memperoleh kemampuan berbicara secara fasih dalam bahasa nasional atau dalam salah satu bahasa resmi negara. 3. Upaya-upaya harus diambil untuk melestarikan dan meningkatkan pengembangan dan praktik dari bahasa pribumi masyarakat hukum adat yang bersangkutan. Pasal 29 Ditanamkannya pengetahuan umum dan keterampilan yang akan membantu anak-anak dari masyarakat hukum adat yang bersangkutan untuk berpartisipasi secara penuh dan pada tempat berpijak yang sama di dalam masyarakat mereka sendiri dan di dalam masyarakat di tingkat nasional harus menjadi sasaran pendidikan masyarakat hukum adat ini. Pasal 30 1. Para pemerintah harus menetapkan langkah-langkah yang sesuai dengan tradisi dan budaya masyarakat hukum adat yang bersangkutan, untuk memberitahukan kepada mereka apa yang menjadi hak-hak dan tugas-tugas [atau kewajibankewajiban] mereka, terutama yang menyangkut perburuhan, kesempatan-kesempatan ekonomi, soal-soal pendidikan dan

76

kesehatan, kesejahteraan sosial dan hak-hak mereka yang diturunkan dari Konvensi ini. 2. Apabila perlu, ini harus dilakukan melalui terjemahanterjemahan tertulis dan melalui penggunaan sarana-sarana komunikasi massa dalam bahasa masyarakat hukum adat ini. Pasal 31 Upaya-upaya pendidikan harus dilakukan di antara semua bagian masyarakat di tingkat nasional, dan terutama di antara mereka yang berhubungan paling langsung dengan masyarakat hukum adat yang bersangkutan, dengan tujuan menghapus prasangka-prasangka yang mungkin mereka pendam sejak lama terhadap masyarakat hukum adat ini. Untuk mencapai hal ini, harus dilakukan upaya-upaya untuk memastikan bahwa buku-buku pelajaran sejarah dan materi-materi pendidikan lainnya memberikan gambaran yang adil, tepat dan informatif mengenai masyarakat dan budaya masyarakat hukum adat ini. BAGIAN VII. HUBUNGAN DAN KERJA SAMA LINTAS BATAS Pasal 32 Para pemerintah harus mengambil upaya-upaya yang tepat, termasuk melalui perjanjian internasional, untuk memfasilitasi hubungan dan kerja sama antara Masyarakat Hukum Adat lintas batas-batas negara, termasuk kegiatan-kegiatan di bidang ekonomi, sosial, budaya, spiritual dan lingkungan hidup. BAGIAN VIII. ADMINISTRASI Pasal 33 1. Pihak berwenang pemerintah yang bertanggung jawab atas hal-hal yang dicakup dalam Konvensi ini harus memastikan adanya instansiinstansi atau mekanisme-mekanisme lain yang diperlukan untuk menyelenggarakan program-program yang berdampak terhadap masyarakat hukum adat yang bersangkutan, dan harus memastikan bahwa mereka mempunyai sarana yang diperlukan untuk dapat menjalankan sebagaimana seharusnya fungsi-fungsi yang diserahkan kepada mereka untuk dikerjakan. 10. Program-program ini harus mencakup: a. perencanaan, koordinasi, pelaksanaan dan evaluasi, melalui kerja sama dengan masyarakat hukum adat yang bersangkutan, terhadap upaya-upaya yang ditetapkan dalam Konvensi ini;

77

b. diusulkannya upaya-upaya legislatif dan upaya-upaya lainnya kepada para pihak berwenang yang berkuasa mengambil keputusan serta pengawasan terhadap penerapan dari upayaupaya yang diambil, melalui kerja sama dengan masyarakat hukum adat yang bersangkutan. BAGIAN IX. KETENTUAN-KETENTUAN UMUM Pasal 34 Hakikat dan ruang lingkup dari upaya-upaya yang akan diambil untuk melaksanakan Konvensi ini ditetapkan secara luwes, dengan memperhatikan kondisi-kondisi yang menjadi ciri tiaptiap negara. Pasal 35 Penerapan dari ketentuan-ketentuan Konvensi ini tidak boleh merugikan apa yang merupakan hak dari dan manfaat bagi masyarakat hukum adat yang bersangkutan menurut Konvensikonvensi dan Rekomendasi-rekomendasi lainnya, perjanjianperjanjian antar negara, atau undang-undang nasional, keputusan-keputusan, adat kebiasaan atau kesepakatankesepakatan. BAGIAN X. KETENTUAN-KETENTUAN AKHIR Pasal 36 Konvensi ini merevisi Konvensi Masyarakat Hukum Adat, 1957. Pasal 37 Ratifikasi resmi dari Konvensi ini disampaikan kepada Direktur Jenderal Kantor Perburuhan Internasional untuk didaftarkan. Pasal 38 1. Konvensi ini bersifat mengikat hanya bagi negara-negara Anggota Organisasi Perburuhan Internasional yang ratifikasinya telah didaftarkan pada Direktur Jenderal. 2. Tanggal berlakunya Konvensi ini dihitung dua belas bulan setelah tanggal ratifikasi Konvensi ini oleh dua negara Anggota didaftarkan pada Direktur Jenderal 3. Selanjutnya, tanggal berlakunya Konvensi ini bagi masingmasing Anggota dihitung dua belas bulan sesudah tanggal ratifikasi Anggota tersebut didaftarkan. Pasal 39 1. Anggota yang telah meratifikasi Konvensi ini dapat membatalkannya setelah lewat waktu 10 tahun terhitung dari tanggal Konvensi ini mulai berlaku, dengan suatu undang-

78

undang yang disampaikan kepada Direktur Jenderal Kantor Perburuhan Internasional untuk didaftarkan. 2. Tiap-tiap Anggota yang telah meratifikasi Konvensi ini dan yang tidak, dalam tahun berikutnya setelah lewat kurun waktu sepuluh tahun yang disebutkan dalam ayat 1, menggunakan hak pembatalan yang dimungkinkan dalam Pasal ini, akan terikat untuk kurun waktu sepuluh tahun lagi dan, sesudah itu, dapat membatalkan Konvensi ini saat berakhirnya tiap-tiap kurun waktu sepuluh tahun menurut ketentuan-ketentuan yang ditetapkan dalam Pasal ini. Pasal 40 1. Direktur Jenderal Kantor Perburuhan Internasional memberitahu segenap negara Anggota Organisasi Perburuhan Internasional tentang pendaftaran semua ratifikasi dan pembatalan yang disampaikan kepadanya oleh negara Anggota Organisasi. 2. Pada waktu memberitahu negara Anggota Organisasi tentang pendaftaran dan ratifikasi kedua yang disampaikan kepadanya, Direktur Jenderal meminta negara Anggota Organisasi untuk memperhatikan tanggal berlakunya Konvensi. Pasal 41 Direktur Jenderal Kantor Perburuhan Internasional menyampaikan kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mendaftarkan, sesuai dengan Pasal 102 dari Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, rincian-rincian lengkap dari semua ratifikasi dan tindakan-tindakan pembatalan yang didaftarkannya menurut ketentuan-ketentuan dari Pasalpasal terdahulu. Pasal 42 Pada waktu-waktu yang dipandang perlu, Badan Pimpinan Kantor Perburuhan Internasional menyampaikan kepada Konferensi Umum laporan mengenai pelaksanaan Konvensi ini dan mempelajari keinginan untuk menempatkan masalah revisi Konvensi ini, baik seluruhnya maupun sebagian, dalam agenda Konferensi. Pasal 43 1. Apabila Konferensi menerima dan menetapkan suatu Konvensi baru yang merevisi Konvensi ini seluruhnya atau sebagian, maka, kecuali Konvensi yang baru tersebut menetapkan lainnya. a. ratifikasi oleh suatu negara Anggota terhadap Konvensi perevisi yang baru tersebut akan secara ipso jure (menurut jalannya hukum itu sendiri) langsung menyebabkan dibatalkannya Konvensi ini, sekalipun terdapat ketentuan-ketentuan Pasal 39 di atas, apabila

79

dan pada waktu Konvensi perevisi yang baru tersebut telah berlaku; b. terhitung sejak tanggal berlakunya Konvensi perevisi yang baru tersebut, Konvensi ini tidak dapat diratifikasi lagi oleh negara Anggota 2. Konvensi ini bagaimanapun juga tetap berlaku dalam bentuk dan isinya yang sebenarnya bagi negara-negara Anggota yang telah meratifikasinya tetapi belum meratifikasi Konvensi perevisinya. Pasal 44 Bunyi naskah versi bahasa Inggris dan versi bahasa Perancis dari Konvensi ini sama-sama resmi.

80