SOSIOLOGI SASTRA

3 sastra yang mapan. Peneltiian teater, novel, dongeng, cerita rakyat, puisi, pantun, dan sebagainya akan menggugah semangat masyarakat. Informasi sos...

0 downloads 160 Views 1MB Size
`Bahan Kuliah

SOSIOLOGI SASTRA

Oleh Dr. Suwardi, M.Hum. FBS Universitas Negeri Yogyakarta

1

2011 MEMANDANG CERMIN BENING Peneliti memang seharusnya seperti sedang memandang cermin. Melalui cermin yang dikumandangkan Watt dan Abrams, penelitian sosiologi sastra amat pantas. Sosiologi sastra jelas sebuah lensa cermin, untuk meneropong jagad raya ini. Jagad imajinatif, yaitu sastra, sungguh penuh dengan aneka warna fenomena. Dengan cermin, seluruh fakta yang tersembunyi di balik realitas, akan terangkat. Terlebih lagi, kalau peneliti mampu menghayati ada apa di balik cermin itu. Cermin bening, telah memantulkan seluruh kejadian. Tanpa diperintah pun, cermin itu telah berkisah banyak tentang kehidupan. Mmasalahnya, tinggal peneliti mau akrab bercermin diri atau tidak. Penelitian sosiologi sastra, sebenarnya sudah cukup lama dikenal di negeri ini bermain-main dengan cermin. Di berbagai Perguruan Tinggi, sosiologi sastra sudah menjadi mata kuliah wajib lulus. Mahasiswa pun yang tertarik membuat skripsi, tesis, dan disertasi sosiolohi sastra cukup menggemberikan. Maksudnya, hampir setiap mahasiswa terdorong untuk meneliti aspek-aspek sosial, budaya, gejala sosial perubahan tokoh, dan sebagainya. Umumnya, mereka meneliti sosiologi sastra secara tekstual. Di jenjang sekolah menengah dan sekolah dasar pun, seringkali sosiologi sastra juga terpakai, untuk menemukan cermin buram masyarakat, cermin bening, cermin biru, dan sebagainya. Penelitian di sekolah menengah memang masih jarang. Namun, apresiasi sastra secara sosiologis sering mereka lakukan. Apresiasi oleh guru dan siswa, sesungguhnya juga akan lebih manis jika diawali oleh penelitian. Jadi, penelitian sosiologi sastra secara tidak langsung akan mengantarkan peneliti dan apresiator lebih akrab dengan aspek-aspek kehidupan masyarakat. Saya pun banyak membimbing mahasiswa yang meneliti sosiologi sastra, yang telah memanfaatkan teori cermin. Bukankah kita setiap saat harus bercermin? Untuk apa kita bercermin. Itu semua, karena kita selalu penasaran dengan identitas kita. Peneliti sosiologi sastra pun begitu, selalu dikuntit oleh rasa penasaran luar biasa. Suatu saat pernah membimbing penelitian tindakan kelas (PTK) para guru SMP, yang memanfaatkan kacamatan sosiologi sastra. Namun, di antara mereka masih berkukat pada genre sastra tertentu, terutama novel. Novel, tampaknya menjadi pilihan strategis. Menurut hemat saya, ada tiga alas an, mengapa mahasiswa cenderung tertarik pada penelitian sosiologi novel, yaitu (1) Tebal tipisnya novel, seakan memancing mahasiswa dan siapa saja untuk menggarap, (2) Novel memuat tokoh-tokoh yang dianggap mewakili aspek-aspek sosial, (3) Novel dipandang lebih dekat dengan lingkungan sosial. Dari waktu ke waktu, penelitian sosiolgi sastra semakin subur, dan tentu cermin pun semakin hidup. Tentu saja, harapan saya tidak hanya terfokus pada satu genre saja. Banyak genre sastra lain yang menggoda jika diteliti dari sisi sosiologis, terlebih dengan memandang sebuah cermin. Paling tidak melalui penelitian sosiologi sastra, para peneliti akan memperoleh manfaat penting, yaitu: (1) Memahami riak gelombang sosial yang diobsesikan oleh sastrawan, (2) Memahami pengaruh timbal balik antara sastra dan masyarakat, (3) Memahami sejauhmana resepsi masyarakat terhadap karya sastra. Dari penelitian tersebut, setidaknya akan terdeteksi karyakarya sastra mana yang memiliki pengaruh besar terhadap perkembangan sosial. Sastra ditulis,jelas tidak mungkin lepas dari zaman. Maka, peneliti perlu membawa cermin untuk meneropong zaman yang senantiasa dinamis ini. Aspekaspek zaman yang panas, penuh sensasi, dapat digali lewat penelitian sosiologi 2

sastra yang mapan. Peneltiian teater, novel, dongeng, cerita rakyat, puisi, pantun, dan sebagainya akan menggugah semangat masyarakat. Informasi sosial dalam sastra yang begitu berharga, akan mengangkat derajat struktur masyarakat. Berbagai dokumen penting di masyarakat pada gilirannya akan terangkum lewat kacamata sosiologis. Yang menjadi masalah, penelitian sosiologi sastra yang serampangan, tanpa dasar epistemology dan cermin bening, kiranya akan menghasilkan penelitian yang kurang handal. Buku ini, mecoba memberikan tawaran baru tentang bagaimana meneliti sosiologi sastra yang profesional dan proporsional. Antara sosiologi dan sastrayang semula ada jarak, dapat dijembatani lewat penelitian sosiologi sastra yang memanfaatkan teori sosialsastra secara akurat. Lewat berbagai tokoh pemikir seperti Wordworth, Taine, Coleridge, Escarpit, Lowenthal, dan lain-lain peneltii dapat belajar banyak tentang apa harus mencerminkan apa. Buku ini juga menyajikan metode yang khas tentang cermin estetis. Yang saya maksud khas, mulai dari pengumpulan data sampai analisis, diskenario secara sosiologis. Penelitian sosiologi sastra, memang sebaiknya tidak menggunakan metode umum. Buku ini menyediakan alternatif pemikrian metode-metode termaksud, agar peneliti benar-benar akrab dengan sosiologi sastra. Tiap karya sastra, setahu saya membutuhkan perhatian khusus dan metode khusus. Tiap karya sastra yang lahir dalam bentuk baru, misalnya avant-garde dan common sense, jelas membutuhkan paradigma khusus dalam penelitian sosiologi sastra. Aspek-aspek sastra sebagai cermin kehidupan pun layak diangkat, menggunakan jurus-jurus metodologis. Tanpa memtode yang tegas, peneliti hanya akan tergelincir ke arah eforia sastra sebagai cermin, yang ditawarkan oleh beberapa orang. Mudah-mudahan, buku ini memberikan bingkai penelitian yang benar-benar sukses. Bahkan pada bagian akhir pun saya paparkan kritik sosiologi sastra, agar para peneliti semakin cermat. Sosiologi sastra sebagai metode, bukan anti kritik, Tegasnya, lewat buku ini pembaca akan memperoleh keuntungan ketika meneliti sosiologi sastra. Paling tidak, peneliti akan semakin jelas dan terarah, ketika berhadapan dengan karya sastra. Sastra, adalah potret hidup manusia. Fakta kemanusiaan itu akan lebih bagus ketika dibedah dengan pisau analisis yang benarbenar mantap. Peneliti seakan sedang bercermin, ingin merefleksi diri, ketika membedah karya sastra. Akhirnya, dengan rendah hati, saya berharap buku ini dapat membuka wawasan peneliti, agar karya-karya sosiologi sastra semakin terpercaya. Yang paling penting, ketika menggunakan buku ini perlu tersenyum, seperti kalau anda bercermin. Bercermin, jelas hendak memotret baik buruk kita, sekaligus zaman. Kita adalah saksi zaman. Kalau kita meneliti sosiologi sastra, berarti kita telah membuka rahasia zaman yang tercermin dalam sastra. Kritik dan saran, saya tunggu, karena buku ini juga saya susun dalam waktu yang berdesak-desakan dengan kepentingan lain. Selamat bercermin, membaca, dan meneliti. Sukses!

Yogyakarta, Juli 2011 Penulis

3

DAFTAR ISI MEMANDANG CERMIN BENING BAB I PENELITIAN SOSIOLOGI, SASTRA, DAN SOSIOLOGI SASTRA A. Jembatan Emas Sosiologi dan Sastra……………………………… B. Apa Kabar Sosiologi Sastra……………………………………………. C. Apa dan Bagaimana Sosiologi Sastra……………………………….. D. Sejarah Sosiologi Sastra………………………………………………..

1 1 3 5 8

BAB II KONSEP PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA………………. A. Konsep Sosiologi Sastra……………………………………………….. B. Teori Dasar Sosiologi Sastra……………………………………… C. Teori Sosial Sastra……………………………………………………… D. Antara Teori Sastra dan Teori Sosiologi……………………………..

12 12 16 18 20

BAB III TOKOH PENELITI SOSIOLOGI SASTRA................................... A. Wordsworth.......................................................................................... 1. Alam dan Kreativitas Sosial................................................................. 2. Keberadaan Manusia............................................................................ 3. Diksi Sosial............................................................................................ B. Coleridge: Rasa Sosial......................................................................... C. Hippolyte Taine: Fakta Sosial.............................................................. D. Lowenthal: Barometer Sosial………………………………………….. E. Robert Escarpit: Fragmentasi Sosial………………………………….

24 24 24 25 28 30 34 35 37

BAB IV EPISTEMOLOGI PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA…………. A. Epistemologi Universalitas dan Transferabilitas ………………….. B. Epistemologi Eksistensial…………………………………………. C. Epistemologi Intuitif……………………………………………………… D. Epistemologi Dialogis……………………………………………………. E. Epistemologi Subyek dan Obyek ……………………………………… 1. Wilayah Subjek dan Objek ……………………………………………… 2. Antara Subjek Individu dan Subjek Sosial……………………………

40 40 42 45 48 51 51 53

BAB V METODE PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA............................. A. Perspektif Penelitian ........................................................................... 1. Perspektif Sosiologis........................................................................... 2. Perspektif Genetika.............................................................................. B. Cara Pengumpulan Data ..................................................................... C. Teknik Klasifikasi Data…………………………………………………. D. Teknik Analisis Data............................................................................

58 58 58 61 64 67 69

BAB VI DIALEKTIKA PENELITIAN SOSIAL SASTRA………………….. A. Kesadaran Ruang Sosial dan Geografi………………………………. B. Sikap dan Perubahan Perilaku Sosial………………………………… C. Dari Masyarakat Tradisi ke Modern…………………………………… D. Sikap Moral dan Ideologi Sosial………………………………………..

73 73 75 77 81

4

BAB VII RUANG LINGKUP PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA… A. Mendalami Interaksi Sosial……………………………………………… B. Memahami Konteks Sosial……………………………………………… C. Sosiopsikologi Sastra……………………………………………………. D. Resepsi Sosial Sastra…………………………………………………….

87 87 89 90 93

BAB VIII KAJIAN TEORI PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA……….. A. Teori Sosio-Fungsionalisme Struktural………………………… B. Kajian Sosio-Fenomenologis………………………………………….. C. Teori Sosio-Hermeneutik……………………………………………….. D. Teori Sosio-Ideologis…………………………………………………….

96 96 98 102 103

BAB IX PENELITIAN MODEL CERMIN .................................................... A. Dasar Teori Cermin............................................................................... B. Estetika dalam Teori Cermin ............................................................... C. Objek Teori Cermin............................................................................... D. Antara Teori Cermin dan Refleksi .......................................................

106 106 108 110 113

BAB X PENELITIAN SOSIOBUDAYA DALAM SASTRA……………….. A. Sastra, Budaya, dan Cinta………………………………………………. B. Sastra sebagai Dokumen Budaya…………………………………….. C. Konsep Struktur Signifikan dalam Sejarah Budaya………………. D. Dimensi di balik Realitas Sosial dan Budaya………………………..

116 116 120 122 128

BAB XI PENELITIAN SOSIOLOGI TEATER............................................. A. Teater Mengubah Kehidupan Sosial.................................................. B. Teater dan Upacara Sosial....................................................... C. Antara Realitas Sosial dalam Teater.................................................. D. Cabang-cabang dari Sosiologi Teater................................................ E. Teater dan Eksperimen Sosiologis................................................... F. Teater dalam Masyarakat, Masyarakat dalam Teater.....................

132 132 134 136 137 139 140

BAB XII RAGAM PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA............................ A. Sastra Ideologi dan Tendensius……………………………………… B. Sastra Hegemoni………………………………………………………… C. Sastra Common sense ………………………………………………… D. Sastra Feminis……………………………………………………………..

140 140 146 148 150

BAB XIII PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA AVANT-GARDE……….. A. Apa dan Bagaimana Sastra Avant-garde.......................................... B. Residu dan Fenomena Sosial.......................................................... C. Aspek Sosiopsikologis Avant-garde............................................... D. Citra Ideal dan Inovatif.........................................................................

155 155 157 158 160

BAB XIV KRITIK PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA............................. A. Dilema Sastra sebagai Cermin Sosial................................................ B. Peranan Ilmu Sosial dalam Kritik Sastra........................................... C. Kritik, Konvensi, Gerakan Sastra Membela…………………………. D. Kritik terhadap Data Sosiologi Sastra............................................... Daftar Pustaka…………………………………………………………………

163 163 165 166 170 173

5

Indeks......................................................................................................... 178 Biodata Penulis......................................................................................... 189

BAB I PENELITIAN SOSIOLOGI, SASTRA, DAN SOSIOLOGI SASTRA A. Jembatan Emas Sosiologi dan Sastra Penelitian sosiologi, sastra, dan sosiologi sastra masih banyak ketimpangan. Di sana-sini, peneliti seringkali masih bingung, apakah yang diteliti sudah menggunakan metode penelitian sosiologi sastra atau belum. Janganjangan yang dihasilkan masih sebatas wacana sosial saja, belum ke arah sosiologi sastra. Peneliti sosiologi jarang yang memanfaakan secara intensif terhadap sumber sastra secara optimal. Peneliti sastra pun masih banyak yang ragu mengangkat aspek sosial, sebab dihantui fakta-fakta imajinatif kemanusiaan. Akibatnya penelitian sosiologi sastra yang seharusnya menjadi jembatan emas sosiologi dan sastra jatuh pada keraguan pula. Pada titik itu, penelitian sastra ke depan masih perlu ditata ulang. Penelitian sosiologi sastra, perlu rujukan yang mapan. Jembatan emas cukup penting dalam hidup ini. Jembatan dunia ke surga, lewat jembatan emas (sirot) pula. Analog dengan itu, penelitian sastra pun perlu jembatan emas. Ketika penelitian sastra sudah muak dengan strukturalisme, selalu berupaya melewati jembatan emas, menuju tempat teduh yang disebut sosiologi. Sosiologi dipandang lembah, yang mampu mengantarkan peneliti sastra, leluasa memahami sastra dari sisi sosial. Jembatan itu tidak lain berupa lem perekat, yang mampu membuka sekatsekat buram antara sosiologi dan sastra. Lem perekat antara sosiologi dan sastra, selalu diupayakan banyak pihak, untuk menemukan makna yang hakiki. Antara sosiologi dan sastra sebenarnya saling melengkapi, ketika keduanya sama-sama ingin memahami manusia. Manusia sebagai makhluk sosial, dapat dipahami dari sisi sosiologi dan sastra. Tentu, sosiologi cenderung ke arah kehidupan sosial manusia yang nyata. Adapun sastra, kehidupan manusia itu telah diimajinasikan. Sastra kadang menyembunyikan fakta kemanusiaan. Kalau bertolak pada pemikiran Damono (2002:8-9) secara singkat dapat dijelaskan bahwa sosiologi adalah studi objektif dan ilmiah tentang manusia dalam masyarakat; telaah tetang lembaga dan proses sosial. Tokoh ini saya kira yang gigihmemperjuangkan penelitian sosiologi sastra. Lewat bukunya di era tahun 1970-an, sosiologi sastra di Indonesia mulai menunjukkan kegairahan. Sosiologi mencoba mencari tahu bagaimana masyarakat dimungkinkan, bagaimana ia berlangsung, dan bagaimana ia tetap ada. Pemikiran ini, merupakan ringkasan dari buku sebelumnya tentang pengantar sosiologi sastra. Buku tersebut, sebagai karya teoritik soiologi sastra pertama di Indonesia, yang berhasil saya baca. Dari pemikiran tersebut, saya mencoba memahami bahwa sosiologi dan sastra adalah wahana pemahaman manusia. Antara sosiologi dan sastra, ada kesamaan pandang terhadap fakta kemanusiaan. Sosiologi mencoba mempelajari lembaga-lembaga sosial dan segala masalah ekonomi, agama, politik dan lain-lain yang kesemuanya itu merupakan struktur sosial kita untuk mendapatkan gambaran tentang cara-cara manusia menyesuaikan diri dengan lingkungannya, tentang mekanisme sosialisasi, proses pembudayaan yang 6

menempatkan anggota masyarakat di tempatnya masing-masing. Sastra pun akan membidik hal ihwal yang jarang atau mungkin tidak terpahami oleh sosiolog. Sastra menawarkan kehidupan unik manusia yang bersifat imajinatif. Pijaran sosiologi sering menganggap dirinya lebih ilmiah, tidak selalu tepat. Pertanyaan, apakah sosiologi suatu ilmu yang normatif, yang diajukan oleh Daiches 1956), sebenarnya pertanyaan yang sudah terlalu jauh, yakni menganggap sosiologi suatu ilmu. Sosiologi merasa lebih bergengsi dibanding sastra, juga tidak tepat. Masalahnya, apakah sastra itu bukan ilmu? Istilah ilmu itu sendiri masih banyak kelemahan. Saya tidak ingin berdebat masalah sastra, ilmu, dan sosiologi. Saya pikir, ketiganya tidak mungkin saling melepaskan diri. Yang jelas, ketika hendak mempelajari manusia, sastra dan sosiologi perlu dipertimbangkan. Setidaknya kita sepakat bahwa penyelidikan yang dilakukan terhadap struktur masyarakat tertentu, dan penyelidikan tentang tindaktanduk yang timbul dalam struktur tersebut, telah terbukti memberikan pengetahuan yang bermanfaat kepada kita. Sastra memiliki sumbangan berharga, ketika mampu mengangkat aspek sosial manusia. Hanya sastrawan yang gigih yang mampu menyusup dalam alam kesadaran sosial masyarakat. Sastrawan besar, akan menyumbangkan pemikiran sosial yang lebih berharga di masa depan. Seperti halnya sosiologi, sastra berurusan dengan manusia dalam masyarakat serta usaha manusia untuk menyesuaikan diri dan usahanya untuk mengubah masyarakat itu. Adaptasi manusia di masyarakat, merupakan makanan empuk sastrawan dalam berkreasi secara imajinatif. Itulah sebabnya, sosiologi dan sastra selalu memiliki titik temu yang signifikan. Dalam hal isi, sesungguhnya sosiologi dan sastra berbagi masalah yang sama. Dari pandangan ini, nampak bahwa sastra tidak akan lepas dari masalah sosial. Sastra sering berurusan dengan hal-hal lain di luar sastra. Maka studi sosiologi sastra, merupakan jawaban tepat atau bahkan dapat disebut sebuah alternatif untuk melacak hubungan tersebut. Perbedaan yang ada antara keduanya adalah bahwa sosiologi melakukan analisis ilmiah yang objektif, sedangkan sastra menyusup menembus permukaan kehidupan sosial dan menunjukkan cara-cara manusia menghayati masyarakat serta perasaannya. Seandainya ada dua orang novelis menulis tentang suatu masyarakat yang sama, hasilnya cenderung berbeda sebab cara manusia menghayati masyarakat dengan perasaannya itu berbeda-beda menurut pandangan orang-seorang. Kondisi ini tentu akan menantang sosiologi sastra, agar mampu meramu sekian perbedaan menjadi temuan yang relevan. Karena persamaan objek yang digarap, wajarlah kalau ada pengamat yang meramalkan bahwa pada akhirnya nanti sosiologi akan menggeser kedudukan sastra. Pandangan ini, tentu saja tidak selalu tepat. Pandangan serupa itu rupanya didorong oleh pesatnya perkembangan sosiologi sebagai disiplin ilmu di abad ini, di samping adanya ramalan kematian novel sebagai bentuk sastra. Ramalan, menurut hemat saya silakan saja, namun yang terpenting, dari keterkaitan sastra dan sosiologi paling tidak dapat dipetik manfaat: (1) sosiolog dapat memanfaatkan data sastra, sebagai kelengkapan studi tentang manusia, terutama manusia imajinatif, (2) sastra dapat menyerap gagasan sosial, untuk menelusuri liku-liku hidup bermasyarakat, yang dibayangkan sastrawan. Dalam kenyataannya, sampai hari ini sastra tidak tergusur oleh sosiologi dan tetap berkembang sebagai kegialan kreatif yang mendasarkan keberadaannnya pada fiksionalitas yang tentunya bisa saja diilhami oleh fakta. Di sini kita tidak memperbincangkan persoalan tersebut. Satu hal yang harus diingat adalah bahwa 7

ada sesuatu yang unik di dalam novel, yang tidak mungkin digantikan oleh sosiologi; oleh karenanya tampaknya keduanya memiliki kemungkinan yang sama untuk terus berkembangdan mungkin juga untuk bekerja sama. Begitu pula, ada khasanah sosial yang sulit dibayangkan oleh ahli sosiologi sastra. Bantuan sosiologi tentu tidak dapat diremehkan, untuk menyelami hidup manusia. Meneliti sastra secara sosiologis, sama halnya sedang meneliti dunia manusia. Hakikat dari penelitian semacam ini tidak lain merupakan upaya mempelajari diri sendiri. Lewat jembatan emas sosiologi sastra, peneliti dapat memahami diri sebagai makhluk individu dan sosial. B. Apa Kabar Sosiologi Sastra Kabar yang tersiar, sosiologi itu mendapat angin segar di jagad penelitian sastra, terutama di perguruan tinggi. Di beberapa lembaga penelitian, saya saksikan juga banyak yang tertarik meneliti secara sosiologis terutama karya-karya fiksi. Hampir setiap pelajar tersedot untuk menggali makna sastra dari sisi sosiologis. Buku-buku yang memuat sosiologi sastra pun cukup banyak, dibanding bidang lain. Pelajar umumnya menganggap sosiologi sastra sebuah ilmu yang lebih menarik, bernuansa ringan, familier, dan sekaligus penuh dengan godaan. Lagi-lagi banyak oran gpenasaran terhadap aspek sosial dalam sastra. Sosiologi sastra kadang-kadang dikatakan sebagai pendekatan sastra dari sisi sosial. Ada pula yang menyebut sosiologi itu suatu teori dan sekaligus teknik penelitian sosial sastra. Yang lain lagi, menyebut sosiologi sastra itu sebuah metode. Saya sendiri, cenderung memaknai sosiologi sastra sebagai sebuah perspektif. Sebagai perspektif penlitian, layak kalau membutuhkan pendekatan, metode, teori, dan teknik, Dengan cukup tegas Sangidu (2007:26-27) menyebut soiologi sebagai teori, metode, dan teknik. Biarpun dia tidak menjelaskan ketiga istilah itu secara spesifik, tampak bahwa ketiganya ada makna yang berbeda. Jika tidak, dia sedang dalam suatu kebingungan arah, ketika berhadapan dengan sosiologi sastra. Tampaknya sosiologi sastra memang memuat ketiga hal itu. Namun jika tidak dijelaskan ketiga hal itu sering mengecoh para peneliti sosiologi sastra. Istilah sosiologi sastra (sociology of literature), memang tampak kurang begitu tepat. Sosiologi sastra adalah ilmu yang memanfaatkan faktor sosial sebagai pembangun sastra. Faktor sosial diutamakan untuk mencermati karya sastra. Kacamata ini, jika kita salah aplikasi, ahli sastra dapat menjadi ahli sosiologi. Setidaknya, ahli sastra dapat terjebak dengan memanfaatkan teori soiologi untuk menafsirkan karya sastra. Saya teringat ketika membuat skripsi dulu, banyak membaca teori sosiologi untuk memahami sastra, khususnya masalah percintaan. Waktu itu, memang belum banyak teori sosiologi sastra yang dapat saya jadikan rujukan. Atas saran pembimbing saya, Asia Padmopuspito, yang banyak mengiblat pandangan Swingewood waktu itu, walhasil skripsi saya menjadi terarah. Menurut Junus (1986:2) metode sosiologi sastra sendiri ada dua corak, yaitu (1) sociology of literature dan (2) literary sociology. Sebutan memtode ini, memang tidak terlalu salah, tetapi yang lebih tepat adalah perspektif. Perspektif adalah cara pandang. Keduanya, pernah saya manfaatkan dalam skripsi dan beberapa penelitian selanjutnya. Saya pernah membahas sosiologi sastra terhadap novel berjudul Dokter Wulandari karya Yunani dan novel-novel bersetting wayang karya Any Asmara. Biarpun yang saya lakukan belum seratus prosen ke arah sosiologi sastra (literary sociology), tetap menghasilkan potret percintaan masyarakat lewat novelnovel panglipur wuyung. Saya kira, literary sociology ini yang lebih tepat untuk menyatakan pandangan sastra sebagai gambaran kehidupan sosial. Oleh karena, 8

titik berat dari penelitian ini terletak pada fenomena sastra, untuk memahami gejalan sosial di luar sastra. Berbeda dengan sociology of literature, yang memanfaatkan fakta sosial untuk menelusuri sastra. Mungkin, akan semakin arif apabila kedua istilah itu digabung, tergantung sasaran yang hendnak diraih. Saya sendiri mengenal sosiologi sastra, waktu itu (1984) sebagai mata kuliah. Sebagai mata kuliah, sosiologi sastra tentu menjadi wadah yang luas, setidaknya ada unsur teoritik yang dibangun. Sebagai mata kuliah, di dalamnya ada sejumlah metode, teknik, pendekatan yang digunakan dalam penelitian sosiologi sastra. Kalau begitu, sosiologi sastra memang sebuah titik pandang terhadap sastra. Sosiologi sastra adalah sebuah kacamata sosial untuk meneropong sastra. Di Indonesia, saya memahami sosiologi sastra lewat ahli asing, antara lain Swingewood, Goldmann, dan Hall yang buku-bukunya beredar di jagad perguruan tinggi. Adapun para pengikutnya, antara lain Damono, Junus, dan Faruk yang pertama-tama menaruh perhatian. Damono dan Junus lebih banyak meletakkan dasar-dasar penelitian sosiologi sastra. Adapun Faruk, cenderung mengiblat Goldmann, ke arah strukturalisme genetik. Sosiologi sastra jelas ilmu tentang interdisiplin, yang memperhatikan ihwal fakta estetis dan fakta kemanusiaan. Sastra sebagai fakta estetis akan mengungkapkan seluk beluk hidup manusia. Hidup manusia itu sendiri dikemas dalam konteks fiksi. Jalinan sastra dan manusia itulah yang sering menarik pemahaman sosiologi sastra. Sosiologi sastra sebagai sebuah metode yang memahami manusia lewat fakta imajinatif, memerlukan paradigma yang kokoh. Entah disadari atau tidak, ternyata sosiologi sastra telah mewarnai jagad penelitian sastra di tanah air. Mahasiswa lebih tertarik memahami sastra lewat jalur sosiologi sastra. Paling tidak, sejauh yang saya amati ada tiga alasan mengapa mahasiswa lebih tertarik pada sosiologi sastra, yaitu: (1) Merupakan ilmu tafsir sastra yang dekat dengan dirinya sebagai makhluk sosial, (2) Banyak menawarkan gagasan unik, yang sejalan dengan “materi sastra”, berasal dari masyarakat, (3) Mempelajari sastra lewat jalur sosiologi sastra sama halnya sedang mencari jati dirinya, yang terwacanakan dalam sastra. Tiga alasan itu saya pikir yang membuat para pelajar tersedot harus memahami sastra lewat kisi-kisi sosial. Biarpun Anwar (2010:1) pada bagian awal bukunya sedikit membedakan konsep sosial sastra dan sosiologi sastra, saya belum serta merta dapat mengangguk. Katanya, sosial sastra memiliki cakupan historis yang lebih luas dibanding sosiologi sastra. Saya kira kedua istilah ini tidak jauh berbeda, ditinjau dari sisi keilmuan sastra. Keduanya juga amat memperhatikan aspek sejarah sosial dalam peta sastra. Tentu akan lebih baik dinyatakan bahwa sosiologi sastra jelas memanfaatkan teori sosial sastra. Hal ini sesuai dengan konteks dari debat dan ruang intelektual dimana saya akan mencoba berbicara tentang prinsip metedologi fundamental dari pengetahuan manusia dan sastra. Kabar sosiologi sastra di negeri ini, banyak menarik minat para peneliti novel dan drama. Jarang sekali peneliti puisi memanfaatkan kaca pandang sosiologi sastra. Selain itu, saya mencermati penelitian sosiologi sastra masih terkesan serampangan. Penelitian satu novel yang sepotong-sepotong biasanya yang banyak diikuti. Penelitian sosiologi sastra yang ke arah produksi dan resepsi sosiologis juga amat jarang ditempuh. Itulah sebabnya, jagad sosiologi sastra masih berkutat pada teks ke teks. Peneliti sering enggan dan malas kalau harus menemui sastrawan, penerbit, dan pembaca. Padahal penelitian ketiga kutub sastra itu, sungguh mengasyikkan. Sosiologi sastra bukan tidak mungkin kalau harus menghadapi

9

tantangan dalam aplikasi. Oleh karena memang ada sejumlah masalah sastra yang ada di luar karya sastra itu. C. Apa dan Bagaimana Sosiologi Sastra Saya tahu persis, sosiologi sastra di beberapa Perguruan Tinggi, dijadikan nama mata kuliah. Mahasiswa pun ada yang gemar mengkaji sastra dari kacamata sosiologi sastra. Selain istilah ini dipandang lebih akrab dengan dunianya, penelitiannya pun tidak terlalu rumit (njlimet). Oleh karena berkenalan dengan sosiologi sastra, sama halnya mengenal diri sendiri sebagai makhluk sosial. Berkenalan dengan soosiologi sastra, memang perlu mengenal perspektif penelitian yang lain. Sastra pada galibnya selalu mengundang sejumlah hal, yang menuntut agar peneliti lebih jeli. Damono (2002:10) tidak memberi batasan tegas terhadap istilah sosiologi sastra. Dia juga masih meraba-raba dua istilah tersebut, yaitu sosiologi dan sastra. Memang tidak mudah, untuk menyatukan keduanya. Paling tidak, kita akan terbentur dengan konsep lain, seperti sosiosastra. Tampaknya memang tidak mudah, untuk memberikan definisi tepat terhadap sosiologi sastra. Namun, dari pemikiran dia, saya masih berharap bahwa sosiologi dan sastra memang dapat dipadukan secara komprehensif. Batasan sosiologi sastra amat susah, lebih sulit daripada membatasi sastra. Orang selalu terjebak ketika melakukan penelitian sosiologi sastra, karena prinsipprinsip dasarnya tidak dikuasai. Ratna (2003:1-2) memang telah memaparkan berbagai definisi sosiologi sastra. Dia juga menyebut dengan istilah hakikat. Maksudnya, tentu saja hendak mempertajam pengertian sosiologi sastra yang sering disalahtafsirkan. Menurut dia, hakikat sosiologi dan sastra sangat berbeda, bahkan bertentangan secara diametral. Namun, dia tidak memperjelas yang dimaksud diametral. Bagi saya, memang penting membedakan antara sosiologi dan sastra, demi terwujudnya batasan sosiologi sastra yang handal. Sosiologi adalah ilmu objektif kategoris, membatasi diri pada apa yang terjadi dewasa ini (das sein), bukan apa yang seharusnya terjadi (das sollen). Sebaliknya, karya sastra jelas bersifat evaluatif, subjektif, dan imajinatif. Perbedaan antara sastra dan sosiologi merupakan perbedaan hakikat, sebagai perbedaan ciri-ciri, sebagaimana ditunjukkan melalui perbedaan antara rekaan dan kenyataan, fiksi dan fakta. Jangankan definisi sosiologi sastra, batasan sastra itu apa saja, sering belum memuaskan. Maka redefinisi sosiologi sastra penting dilakukan. Yang menarik, dan mungkin juga masih perlu ditata ulang, ada sejumlah definisi mengenai sosiologi sastra yang perlu dipertimbangkan, dalam rangka menemukan objektivitas hubungan antara karya sastra dengan masyarakat, antara lain: (1) Pemahaman terhadap karya sastra dengan mempertimbangkan aspekaspek kemasyarakatannya. (2) Pemahaman terhadap totalitas karya yang disertai dengan aspek-aspek kemasyarakatan yang terkandung di dalamnya. (3) Pemahaman terhadap karya sastra sekaligus hubungannya dengan masyarakat yang melatarbelakanginya. (4) Analisis terhadap karya sastra dengan mempertimbangkan seberapa jauh peranannya dalam mengubah struktur kemasyarakatan. (5) Analisis yang berkaitan dengan manfaat karya dalam membantu perkembangan masyarakat. (6) Analisis mengenai seberapa jauh kaitan langsung antara unsur-unsur karya dengan unsur-unsur masyarakat.

10

(7) Analisis mengenai seberapa jauh keterlibatan langsung pengarang sebagai anggota masyarakat. (8) Sosiologi sastra adalah analisis institusi sastra. (9) Sosiologi sastra adalah kaitan langsung antara karya sastra dengan masyarakat. (10) Sosiologi sastra adalah hubungan searah (positivistik) antara sastra dengan masyarakat. (11) Sosiologi sastra adalah hubungan dwiarah (dialektik) antara sastra dengan masyarakat. (12) Sosiologi sastra berusaha menemukan kualitas interdependensi antara sastra dengan masyarakat. (13) Pemahaman yang berkaitan dengan aktivitas kreatif sebagai sematamata proses sosiokultural. (14) Pemahaman yang berkaitan dengan aspek-aspek penerbitan dan pemasaran karya. (15) Analisis yang berkaitan dengan sikap-sikap masyarakat pembaca. Defini yang berjumlah 15 demikian memang melelahkan. Orang akan sulit memahami dari sisi kuantitas. Di antara 15 definisi di atas, definisi nomor l, 2, 3, 11, dan 12, dianggap mewakili keseimbangan kedua komponen, yaitu sastra dan masyarakat, dengan memberikan prioritas pada definisi nomor 1. Alasannya, pertama, definisi nomor 1 bersifat luas, fleksibel, dan tentatif, kedua, secara implisit telah memberikan intensitas terhadap peranan karya sastra. Dengan kalimat lain, definisi nomor 1 berbunyi: analisis terhadap unsur-unsur) karya seni sebagai bagian integral unsur-unsur) sosiokultural. Gagasan definitive tersebut, saya pikir terlalu bertele-tele. Paling tidak, dari 15 itu kalau saya berpikir sederhana saja, sosiologi sastra adalah penelitian sastra dari sisi ilmu sosial dan humaniora. Biarpun ada batasan sampai ratusan, kiranya belum akan memuaskan semua pihak. Yang paling penting, bagi peneliti sosiologi sastra adalah memahami makna karya sastra dari sisi sosiologis. Meskipun sastra dan sosiologi bukanlah dua bidang yang sama sekali berbeda garapan, malahan dapat dikatakan saling melengkapi, nyatanya keduanya selama ini cenderung untuk terpisah-pisah. Beberapa ahli sosiologi sejak abad yang lalu telah mencoba menyinggung-nyinggung sastra, namun pada hakekatnya mereka masih menganggap sastra sekedar sebagai bahan dalam usaha untuk menyelidiki struktur sosial. Kalau mau terus terang, memang sosiolog sering mangkir pada sastra. Ada kalanya sosiolog juga mengecilkan arti sastra. Sebaliknya, ahli sastra sering tidak mau melepaskan diri dari pusaran sosiologi. Selain penelitian sosiologi sastra itu memang cukup menggoda, juga sekaligus untuk memahami dirinya sebagai makhluk sosial. Zaman kita ini telah menyaksikan perkembangan pesat sosiologi agama, sosiologi pendidikan, sosiologi politik, sosiologi ideologi tetapi sosiologi sastra ternyata muncul sangat terlambat. Menurut hemat saya, yang dating belakangan, belum tentu memiliki arti yang minim. Sampai saat ini harus diakui bahwa sosiologi sastra belum sepenuhnya merupakan suatu kenyataan bahwa yang dihadapi sosiologi sastra adalah unikum yang bisa didekati dengan cara yang sangat subjektif. Kalau sudah muncul kata subjektif, banyak yang alergi, terutama para positivis sastra. Kaum positivis sastra menginginkan telaah sastra harus objektif. Saya memandang, keadaan ini serba terbolak-balik. Orang selalu menganggap subjektivitas itu rendah, padahal hampir tak ada satu pun studi keilmuan itu yang lepas dari subjektif individu.

11

Bagi kritikus, sastra tampak sebagai suatu kegiatan yang dapat memenuhi kebutuhannya sendiri. Karya sastra harus didekati dari segi struktur dalam, metafora, penyusunan citra, ritme, dinamika alur, penokohan, dan lain-lain. Kalaupun "masyarakat luar" diperkenankan turut campur, hal itu hanya kadangkadang saja - dan hanya sebagai latar belakang. Artinya, tidak boleh menentukan penilaian akhir. Mereka yang telah mengembangkan pendekatan tekstual terhadap sastra sama sekali menolak pandangan bahwa hal-hal yang berada di luar teks sastra yang tertulis dan tercetak dapat membantu kita dalam mengungkapkpa karya sastra. Mereka tidak menghendaki campur tangan sosiologi, misalnya, sebab sosiologi tidak akan mampu menjelaskan aspek-aspek unik yang terdapat dalam karya sastra. Padahal sosiologi dapat memberikan penjelasan yang bermanfaat tentang sastra, dan bahkan dapat dikatakan bahwa tanpa sosiologi pemahaman kita tentang sastra belum lengkap. Harus diakui bahwa telaah sastra dan telah sosial memerlukan metode dan orientasi yang berbeda-beda. Berdasarkan kenyataan inilah keberatan terhadap campur tangan sosiologi dalam telaah sastra diajukan. Pendekatan sosiologi sastra yang paling banyak dilakukan saat ini menaruh perhatian yang besar terhadap aspek dokumenter sastra. Pandangan ini beranggapan bahwa sastra merupakan cermin langsung dari pelbagai segi struktur sosial, hubungan kekeluargaan, pertentangan kelas, dan lain-lain. Dalam hal ini, tugas sosiologi sastra adalah menghubungkan pengalaman tokoh-tokoh khayali dan situasi ciptaan pengarang itu dengan keadaan sejarah yang Nampak asalusulnva. Tema dan gaya yang ada dalam karya sastra, yang bersifat pribadi itu, harus diubah menjadi hal-hal yang sosial sifatnya. Tentang hubungan antara sosiologi dan sastra, Swingewood (1972) mengetengahkan pandangan yang positif. la tidak berpihak pada pandangan yang menganggap sastra sebagai sekedar bahan sampingan saia. Diingatkannya bahwa dalam melakukan analisis sosiologi terhadap karya sastra, kritikus harus berhatihati mengartikan slogan "sastra adalah cermin masyarakat". Selanjutnya diingatkannya bahwa slogan itu melupakan pengarang, kesadaran, dan tujuannya. Swingewood menyadari bahwa diciptakan pengarang dengan seperangkat peralatan tertentu, dan seandainya sastra memang merupakan cermin masyarakat nya, apakah pencerminan itu tidak rusak oleh penggunaan alat-alat sastra itu secara murni? Sastra karya pengarang besar melukiskan kecemasan, harapan, dan aspirasi manusia; oleh karena itu, barangkali, ia merupakan salah satu barometer sosiologis yang paling efektif untuk mengukur tanggapan manusia terhadap kekuatan sosial. Oleh karena sastra juga akan selalu mencerminkan nilai-nilai dan perasaan sosial dapat diramalkan bahwa semakin sulit nantinya mencanangkan analisis sastra sebagai cermin masyarakatnya sebab masyarakat semakin menjadi rumit. Dalam novel-novel yang ditulis pada abad kedelapan belas di Inggris mungkin masih dapat ditemukan gambaran masyarakat secara utuh; tetapi sementara masyarakat semakin berkembang dan struktur masyarakat semakin kompleks, dalam novel modern gambaran serupa itu ditemukan. Kalau novel dikatakan menceminkan strukkur sosial, maka yang didapatkan di dalamnya adalah gambaran masyarakat secara umum ditilik dari sudut lingkungan tertentu yang terbatas, yang berperan sebatas mikrokosmos sosial lingkungan bangsawan, borjuis, seniman intelektual, dan lain-lain.

12

Penjelasan di atas didasarkan pada anggapan bahwa pendekatan sosiologis terhadap sastra dapat dilaksanakan sebaik-baiknya asal si kritikus tidak melupakan dua hal: (a) peralatan sastra murni yang dipergunakan pengarang besar untuk menampilkan masa sosial dalam dunia rekaannya, dan (b) Pengarang itu sendiri, lengkap dengan kesadaran dan tujuannya dalam menulis karyanya. IMplikasi dua hal ini menghendaki agar penelitian sosiologi sastra dilakukan secara cermat. Sastra adalah dunia rekaan, bukan kejadian sungguhan. Maka pemahaman konteks imajinatif amat dibutuhkan. Imajinasi sastrawan jelas sering melebihi akal sehat. Keterbatasan akal, ditakhlukkan oleh imajinasi yang begitu lembut. D. Sejarah Sosiologi Sastra Biarpun di belahan negara lain (Perancis, Jerman, Yunani) sosiologi sastra telah berkembang luas, di Indonesia termasuk tumbuh terlambat. Sosiologi sastra pada dasarnya selalu muncul belakangan, setelah orang mempelajari sastra secara struktural. Sosiologi sastra muncul setelah strukturalisme merasa jenuh, atau setidaknya telah menemui jalan buntu. Bourdieu (1992:106), seorang ahli sosiologi Perancis, dalam Encydopedia of Sociology, misalnya, menyebutkan hubungan antara sosiologi dan sastra sebagai pasangan yang lucu, mekanisme yang lebih banyak dianggap sebagai skeptis. Skeptisme ini muncul tentu wajar, sebab tokoh besar yang dikenal dengan konsep habitus tersebut, belum tergoda memanfaatkan sumber sastra sebagai informasi berharga bagi sosiologi. Perlu disadari, agar kita tidak malu mempelajajri sosiologi sastra. Suatu saat belajar dari pandangan sosiologis para sosiolog memang perlu. Kalau direnungkan lebih jauh, bahwa keterlambatan kelahiran sosiologi sastra memiliki implikasi lain. Paradigma konvensional yang menganggap karya seni semata-mata merupakan kompetensi individual, yang ditanamkan sejak berkembangnya aliran seni untuk seni, ternyata memiliki peranan yang menentukan. Perhatian sastra untuk sastra, dianggap kurang berdampak luas, dan tidak jelas sasaran karya sastra itu sendiri. Sastra yang dianggap hanya sekedar lamunan belaka, bukan sebuah proses yang bergerak di tingkat habitus, komunitas, dan masyarakat, sering kurang sukses. Oleh sebab itu, saya sangat menghargai kalau ke depan paradigma pemikiran bangsa semakin berubah ke arah dampak sastra. Paradigma sastra akan memenuhi sasaran apabila karya itu dikembalikan ke masyarakat, hingga terwujud sastra sebagai hasil interaksi sosial. Secara tradisional objek sosiologi dan sastra adalah manusia dalam masyarakat, sedangkan objek ilmu-ilmu kealaman adalah gejala-gejala alam. Masyarakat adalah orang-orang yang hidup bersama dan menghasilkan kebudayaan. Perbedaannya, apabila sosiolog melukiskan kehidupan manusia dan masyarakat melalui analisis ilmiah dan objektif, sastrawan mengungkapkannya melalui emosi, secara subjektif dan evaluatif. Sastra juga memanfaatkan pikiran, intelektualitas, tetapi tetap didominasi oleh emosionalitas. Karena itu, menurut Damono (1978: 6-8), apabila ada dua orang sosiolog yang melakukan penelitian terhadap masalah suatu masyarakat yang sama, maka kedua penelitiannya cenderung sama. Sebaliknya, apabila dua orang seniman menulis mengenai masalah masyarakat yang sarna, maka hasil karyanya pasti berbeda. Hakikat sosiologi adalah objektivitas, sedangkan hakikat karya sastra adalah subjektivitas dan kreativitas, sesuai dengan pandangan masing-masing pengarang. Karya sastra yang sama dianggap plagiat. Dalam kilasan historis sosiologi sastra, saya menduga munculnya atas kerisauan studi sastra struktural yang kurang cerah. Selain itu, getaran seni 13

ekspresif juga banyak andil dalam pemunculan sosiologi sastra. Getaran seni yang mulai melirik teori sosial, mengimbas dalam bidang sastra. Teori-teori sosial sastra sesungguhnya sudah ada sejak zaman Plato dan Aristoteles (abad ke-5/4), filsuf Yunani. Dalam buku yang berjudul Republik dilukiskan mekanisme antarhubungan sastra dengan masyarakatnya. Buku ini sering disebut berulang-ulang dalam pembahasan sastra dan realitas sosial. Saya sendiri tidak membaca langsung buku itu, melainkan sekedar informasi sekunder. Sastra dalam pembicaraan ini hanya meliputi puisi, sesuai dengan kondisi zamannya, semua bentuk sastra ditulis dalam bentuk genre tersebut. Menurut Plato, karya seni semata-mata merupakan tiruan (mimesis) yang ada dalam dunia ide. Jadi, karya seni merupakan tiruan dari tiruan, secara hierarkis seni berada di bawah kenyataan. Karena itu, kualitasnya lebih rendah dari karya seorang tukang. Karya seni mengkondisikan manusia semakin jauh dari kenyataan yang sesungguhnya. Karena itu pula, seniman harus dijauhkan dari kehidupan masyarakat. Filsafat ide Plato yang semata-mata bersifat praktis di atas ditolak oleh Aristoteles. Menurutnya, seni justru mengangkat jiwa manusia, yaitu melalui proses penyucian (katharsis), sebab karya seni membebaskan manusia dari nafsu yang rendah. Dalam memahami kenyataan, seni didominasi oleh penafsiran. Karena itu, seniman tidak semata-mata meniru kenyataan, tetapi menciptakan dunianya sendiri. Dalam kebudayaan Barat, khususnya Abad Pertengahan, pikiran-pikiran Aristoteles mengenai peniruan diterima sebagai dasar estetik dan filsafat seni. Karya seni meniru alam sebagai ciptaan Tuhan (The Great Modern), karya seni mencerminkan keindahan Tuhan, manusia hanya menciptakan kembali, manusia sebagai homo artifex. Di Indonesia, tampak dalam puisi-puisi Jawa Kuno, melalui konsep persatuan antara manusia dengan Tuhan lewat keindahan, sebagai penjelmaan Tuhan (Teeuw, 1984: 219-249). Paham semacam ini, sungguh mengagumkan bagi siapa saja. Sastra Jawa banyak yang mengungkapkan realitas estetik Ketuhanan. Dengan aneka simbol Ketuhanan, sastrawan mencoba memahami realitas. Legitimasi pengarang sebagai pencipta yang sesungguhnya tampak sesudah abad ke-18, dengan anggapan manusia sebagai kreator yang otonom. Puncaknya terjadi abad ke-19, pada Abad Romantik, dengan menonjolkan individualitas penulis, dengan popularitas puisi-puisi lirik. Karya seni dinilai berdasarkan atas kebaruan dan penyimpangannya terhadap karya-karya yang telah dihasilkan sebelumnya. Lambang aktivitas kreatif bukan lagi cermin, peneladanan, dan peniruan, melainkan pelita yang memancarkan sinar. Pada saat ini tampak dua pandangan yang berbeda: (a) karya sebagai dunia yang otonom, yang kemudian tampak dalam aliran strukturalis, dan (b) karya seni sebagai dokumen sosial, seperti berbagai penelitian yang dilakukan oleh aliran Marxis, psikologi, dan peneliti sosiologi yang lain. Paradigma mutakhir ditunjukkan melalui konsepsi-konsepsi yang timbul sesudah strukturalisme (klasik) mengalami stagnasi, yang diwakili oleh strukturalisme genetik, semiotika, resepsi, dan interteks, hadirlah sosiologi sastra. Sosiologi sastra teks, kadang juga menjenuhkan. Ketika penelitia mulai jenuh, dalam pandangan Fokkema (1998:295) hadir pendekatan sosial-politik. Pendekatan ini esensinya sejalan dengan sosiologi sastra. Sikap kritis pembaca terhadap teks, menjadi bagian dari kacamata sosial politik. Pergeseran pandangan ini mencapai titik puncak sesudah dilegitimasikannya nama pascastrukturalis, khususnya melaiui teori-teori dekonstruksi. Karya sastra bukan semata-mata kualitas otonom atau dokumen sosial, melainkan sebagai bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan

14

masyarakat, karya yang memiliki kapasitas untuk mengevokasi energi-energi yang stagnasi. Kenyataan yang ada dalam sosiologi bukanlah kenyataan objektif, tetapi kenyataan yang sudah ditafsirkan, kenyataan sebagai konstruksi sosial. Alat utama dalam menafsirkan kenyataan adalah bahasa sebab bahasa merupakan milik bersama, di dalamnya terkandung persediaan pengetahuan sosial. Lebih-lebih dalam sastra, kenyataan bersifat interpretatif subjektif, sebagai kenyataan yang diciptakan. Peursen (1980:553) mengingatkan masalah bahasa penyair dan kenyataan. Bahasa puisi yang memikat kadang menciptakan dunia yang lain sama sekali, dunia yang melawan kenyataan. Itulah sebabnya, penafsiran perlu mengambil jarak dengan pengalaman dalam puisi. Pada gilirannya kenyataan yang tercipta dalam karya menjadi model, lewat mana masyarakat pembaca dapat membayangkan dirinya sendiri. Karakterisasi tokoh-tokoh dalam novel, misalnya, tidak diukur atas dasar persamaannya dengan tokoh masyarakat yang dilukiskan. Sebaliknya, citra tokoh masyarakatlah yang mesti meneladani tokoh novel, karya seni sebagai model yang diteladani. Proses penafsirannya bersifat bolak-balik, dwiarah, yaitu antara kenyataan dan rekaan (Teeuw, 1984: 224249). Kalau hal ini dapat dilakukan, akan menarik sejarah panjang sosiologi sastra kita. Sosiologi sastra menjadi semakin tenar di negeri ini, sebab sastra akan memenuhi fungsi sosialnya. Dalam melukiskan kenyataan, selain melalu; refleksi, sebagai cermin, juga dengan cara refraksi, sebagai jalan. Namun, menurut Junus (1984:57) sastra sebagai cermin itu memang ada yang menolak secara keseluruhan. Pasalnya, sebenarnya terfokus pada ihwal penafsiran belaka. Sastra dan seni memang hakikatnya mengundang tafsir. Bangunan mitos sastra, memang tidak bisa kita rendahkan. Mitos sastra sebagai realisme sosial, suatu hal yang sulit dibantah. Tentu saja, seniman dan sastrawan tidak semata-mata melukiskan keadaan yang sesungguhnya, tetapi mengubah sedemikian rupa sesuai dengan kualitas kreativitasnya. Dalam hubungan ini, menurut Teeuw (1982: 18-26), ada empat cara yang mungkin dilakukan, yaitu: (a) afirmasi (dengan cara menetapkan norma-norma yang sudah ada), (b) restorasi (sebagai ungkapan kerinduan pada norma yang sudah usang), c) negasi (dengan mengadakan pemberontakan terhadap norma yang sedang berlaku), dan (d) inovasi (dengan mengadakan pembaruan terhadap norma yang ada). Meskipun hubungan sastra dengan masyarakat sudah dibicarakan sejak zaman Plato dan Aristoteles, seperti disebutkan di atas, tetapi sosiologi sastra sebagai ilmu yang berdiri sendiri, menggunakan teori dan metode ilmiah, dianggap baru mulai abad ke-18. Buku teks pertama mengenai sosiologi sastra adalah The Sociology of Art and Literature: a Reader, yang dihimpun oleh Milton C. Albrecht, James H. Barnett, dan Mason Griff, terbit pertama kali tahun 1970. Karena itulah, dikatakan bahwa kehadiran sosiologi sastra sangat terlambat apabila dibandingkan dengan ilmu-ilmu yang lain, seperti: sosiologi folklore, sosiologi pendidikan, sosiologi agama, sosiologi pendidikan, sosiologi ideologi, dan sosiologi politik. Dengan mempertimbangkan aspek-aspek kemasyarakatannya, maka sosiologi sastra juga disebut sosiokritik sastra. Sesuai dengan sudut pandang masing-masing, ada banyak pendapat mengenai siapa sesungguhnya yang dianggap sebagai pelopor sosiologi sastra. Michel Biron (dalam Makaryk, ed., 1993: 190) menyebutkan Lukacs, Wellek dan Warren (1962: 95) menyebutkan De Bonald, Elizabeth and Tom Burns (1973: 10) menyebutkan Madame de Stael, Robert Escarpit dan Harry Levin. Tokoh-tokoh tersebut secara gigih mencoba mengenalkan

15

sosiologi sastra. Semula, mereka ahli sastra biasa, namun pada gilirannya mereka mengambil spesialisasi ke bidang sosiologi sastra. Dalam pandangan pragmatik, fungsi penyair sekaligus sebagai bermanfaat dan nikmat (utile dan dulce, atau prodesse dan delectare) (Teeuw, 1984: 155, 183). Konsepsi ketiga hal itu, menegeaskan tentang hakikat sastra. Sastra tidak hanya konsumsi jiwa, melainkankan juga konsumsi sosial. Kedua ciri fungsi sastra ini, sebagai ciri-ciri etis dan estetis, merupakan masalah pokok dalam sosiologi sastra, sebagai tarik-menarik antara dua gejala yang sama kuat. Di Indonesia, misalnya, tarik-menarik ini sangat jelas pada periode Pujangga Baru. Pada umumnya, aspek-aspek yang berkaitan dengan manfaatlah yang lebih diperhatikan. Dikaitkan dengan hakikat sastra secara keseluruhan, ciri-ciri kreatif imajinatif, sesuai dengan penjelasan Wellek dan Warren di atas, perhatian terhadap fungsi sastra seharusmya lebih ditujukan pada aspek-aspek kenikmatannya dan kualitas estetisnya. Meskipun demikian, dalam hubungan ini perlu dipertimbangkan keseimbangan antara pengertian "sastra untuk sastra" dengan "sastra untuk masyarakat". Sastra untuk siapa saja, selalu ada kaitannya dengan konsumen. Konsumen sastra adalah masyarakat. Masyarakat yang merasa ketagihan terhadap sastra, seakan harus dekat dengannya. Tanpa membaca sastra banyak yang merasa hambar hidupnya. Hidup di masyarakat menjadi sunyi dan kurang referensi diri tentang kemasyarakatan. Sosiologi sastra yang dikembangkan di Indonesia jelas memberikan perhatian terhadap sastra untuk masyarakat, sastra bertujuan, sastra terlibat, sastra kontekstual, dan berbagai proposisi yang pada dasarnya mencoba mengembalikan karya ke dalam kompetensi struktur sosial. Sastra demi kepentingan sastra itu sendiri membawa manusia pada alienasi, pada mitos subjek individual. Sebagai disiplin yang baru, sosiologi sastra mesti membawa misi subjek dalam kerangka intersubjektif, subjek yang memperjuangkan persamaan cita-cita, khususnya dimensi-dimensi yang berkaitan dengan keindahan. Di Jawa, sosiologi sastra juga telah banyak ditulis. Hutomo (1977) dengan gigih sudah membuat karya sosiologi sastra Jawa. Sosiologi yang terkait dengan organisasi pengarang, pengarang wanita, sastra Tionghoa-Jawa, kritik sosial puisi, bengkel penulisan sastra, dan sebagainya. Biarpun isi buku itu sekedar kumpulan makalah, tetapi telah member warna sosiologi sastra Jawa. Pemikiran sosiologis telah ada di Jawa sejak lama, terutama di Koran dan majalah. Ke depan sosiologi sastra masih berupa penelitian lepas, berupa makalah dan beberapa penelitian tahunan di perguruan tinggi. Namun, hasil penelitian sosiologi sastra, sebagian besar masih terfokus pada novel. Novel-novel realis biasanya yang paling menanrik studi sosiologi teks. Penelitian sastra yang terkait dengan pembaca masih jarang dilakukan. Terlebih produksi sastra, latar belakang pengarang, belum begitu menarik para peneliti. Harus disadari bahwa sosiologi sastra yang ada selama ini, masih terbengkelai di rak-rak perpustakaan. Diseminasi hasil penelitian sosiologi sastra, masih amat jarang dilakukan. Padahal penelitian mahasiswa S1 tentang sosiologi sastra, sudah sulit dibendung lagi. Para peneliti hampir terlihat seperti melakukan duplikasi-duplikasi, katika diseminasi penelitian lemah. Oleh sebab itu, penyebaran hasil penelitian lewat jurnal dan media massa lain cukup penting dilakukan. Yang perlu dipikirkan, adalah sejarah masadepan sosiologi sastra. Pakah sosiologi sastra ke depan semakin diminati, banyak menampilkan teori-teori baru, ataukah semakin tumpul. Peta sosiologi sastra ini, jika tidak digarap matang,besar kemungkinannya akan terkikis. Penelitian sosiologi sastra pun perlu dilakukan 16

dengan aneka rupa. Berbagai genre sudah saatnya diteropong dengan kaca pandang sosiologi sastra. Biarpun tampaknya karya sastra itu jauh dari masyarakat, tetapi sebenarnya tetap saja berada di tengah masyarakat.

BAB II KONSEP PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA A. Ke Arah Konsep Sosiologi Sastra Konsep adalah wilayah pemikiran. Pemikiran adalah asumsi-asumsi dasar yang melandasi keilmuan. Asumsi adalah anggapan dan terkaan awal dalam penelitian. Asumsi yang mendasari berbagai latar belakang, konsep, dan metode yang hendak digunakan. Asumsi penting penelitian sosiologi sastra adalah sastra tidak akan lepas dari masyarakatnya. Asumsi ini menjadi dasar pemikiran dan pijakan peneliti. Pemikiran sosiologi sastra yang menjadi sentral hadirnya sosiologi sastra. Hanya saja asumsi dan dasar pemikiran itu sifatnya abstrak. Ada kalanya asumsi dan dasar pemikiran tidak dicantumkan eksplisit, tetapi tetap ada. Asumsi dan dasar pemikiran akan membangun konsep. Konsep dasar sosiologi sastra masih sering memunculkan diskusi panjang. Dasar pemikiran yang lazim mengitari konsep tersebut, adalah keterkaitan sastra dan masyarakat. Sosiologi sastra tidak pernah final diberi batasan. Banyak hal yang terkait dengan sosiologi sastra. Harus diakui bahwa dari konsep-konsep sosiologi sastra Barat, kita mengadaptasi ke suasana sastra tanah air. Swingewood (Junus,1986:1) termasuk pengonsep sosiologi sastra terkemuka. Maksudnya, konsepsi dia banyak diikuti oleh banyak pihak. Menurut dia, sosiologi sastra itu sebuah penelitian tentang karya sastra sebagai dokumen sosiobudaya, yang mencerminkan suatu zaman. Konsep tersebut menandai bahwa sosiologi sastra akan meneliti sastra sebagai (1) ungkapan historis, ekspresi suatu waktu, sebagai sebuah cermin, (2) karya sastra memuat aspek sosial dan budaya, yang memiliki fungsi sosial berharga. Aspek fungsi sosial sastra berkaitan dengan cara manusia hidup bermasyarakat. Berkaitan dengan fungsi sosial sastra, saya tidak sependapat kalau Sumardjo (Sinar Harapan, 2 Januari 1986), menyatakan novel serius lebih berfungsi sosial dan novel populer berfungsi personal. Menurut hemat saya, fungsi sosial dan personal selalu ada dalam karya sastra apa saja. Fungsu sosial itu tidak akan lepas dari tafsiran budaya yang terkandung di dalamnya. Budaya merupakan strategi manusia mempertahankan hidup. Kalau demikian, menafsirkan sastra lebih longgar. Sastra adalah curahan rasa, pikiran, dan keinginan manusia sebagai makhluk sosial dan beradab. Maka kebenaran dalam sastra, amat tergantung bagaimana manusia itu mengekspresikannya. Watt (Damono, 1978: 3) mengemukakan bahwa dalam sosiologi sastra yang dipelajari meliputi: Pertama, konteks sosial pengarang, yakni: (a). bagaimana si pengarang mendapatkan mata pencaharian (pengayom, dari masyarakat atau kerja rangkap) misalnya Chairil Anwar dan Sutardji Calzoum Bachri yang bekerja sebagai penyair saja demikian juga Rendra dengan teaternya. Lain halnya dengan Sapardi Djoko Damono dan Umar Kayam yang merupakan seorang dosen.dan sastrawan, Hamsad Rangkuti, Ayu Utami 17

sebagai repoter, Goenawan Mochamad sebagai pemred Tempo, Muatafa Bisri sebagai pengayom masyarakat, Taufik Ismail sebagai dokter hewan, pimpinan DKJ juga pemred Horison,(b) Profesionalisme kepengarangan, misalnya Chairil Anwar, Rendra, Sutardji, Danarto, Putu wijaya yang murni sebagai sastrawan, (c) Masyarakat apa yang dituju: Karya-karya Danarto dan Sutardji Calzoum Bachri ditujukan bagi pembaca yang menyukai sufisme, Rendra ditujukan untuk kalangan masyarakat intelektual, Nh Dini ditujukan untuk kalangan wanita, Iwan Simatupang ditujukan untuk kalangan yang menyukai filsafat. Kedua, sastra sebagai cermin masyarakat: (a) sastra mungkin dapat mencerminkan masyarakat, (b) menampilkan fakta-fakta sosial dalam masyarakat: lintah darat, kawin paksa (Siti Nurbaya), kehidupan diplomat (novel Pada Sebuah Kapal karya Nh. Dini), kehidupan pelacur (puisi Nyanyian Angsa karya Rendra), kehidupan mahasiswa (puisi Seonggok Jagung karya Rendra ), kehidupan ronggeng (novel Ronggeng Dukuh Paruk karya Ahmad tohari), kehidupan kaum gelandangan (novel Merahnya Merah karya Iwan Simatupang) kehidupan dokter (novel Belenggu karya Armijn Pane), kehidupan ilmuwan (novel Burung-burung Manyar karya Y.B. Mangunwijaya), kehidupan guru (novel Para Priyayi karya Umar Kayam). Patut direnungkan, bahwa konsep sosiologi sastra akan melesap pada setiap genre sastra. Setiap genre memiliki pendukung secara kolektif. Ada sekelompok orang yang gemar macapatan, tetapi tidak suka geguritan, atau sebaliknya. Genre sastra sekaligus menjadi wajah dari sekelompok orang.Genre sastra sering merupakan suatu sikap kelompok tertentu. Novel-novel karya Putu Wijaya yang teatrikal, banyak digemari kelompok tertentu. Karya-karya geguritan St. Iesmaniasita, biasanya dipandang lebih ndesani dan feminis. Karya-karya cerpen Jayus Pete, banyak melukiskan dunia mungkin, sebagai karya absurd. Kadang-kadang sebuah karya akan menampilkan seluruh kondisi masyarakat secara detail. Ada pula karya sastra yang serampangan, hanya mengemukakan hal ihwal yang dangkal. Sastra yang menampilkan keadaan masyarakat secermat-cermatnya, kadang-kadang gagal. Sastra yang demikian, sering kurang menarik dari aspek estetika. Merahnya Merah menceritakan kehidupan gelandangan: rumah, cara kerja mereka, bercinta, kehidupan sehari-hari: mandi, makan, tidur, ke belakang, dan seterusnya, dianggap terlalu lugas. Mustinya sastra adalah dunia sosial pilihan, bukan asal-asalan. Novel Dokter Wulandari karya Yunani, hanya melukiskan sebagaian hidup Wulandari saja, yang penuh duka lara. Kecermatan novelis penting, namun tidak harus melukiskan semua hal. Watt (1964:300-305) menyatakan fungsi sosial sastra sepertinya merupakan efek karya sastra pada dataran penikmat. Pembaca, termasuk golongan yang menjadi sasaran karya sastra. Pembaca yang mampu memanfaatkan karya sastra, tentu memiliki makna tersendiri. Idaman setiap zaman pun berbeda-beda dalam menikmati sastra. Watt (1964:311-312) menyatakan bahwa setiap masyarakat memiliki idola terhadap karya sastra. Idola berkaitan fungsi karya sastra. Ada masyarakat yang memiliki idola karya sastra: (1) buku-buku sastra yang memuat kebijaksanaan hidup, (2) karya sastra epic, kepahlawanan, petualangan, (3) sastra himne, yang membuat senandung tertentu. Masyarakat jelas memiliki keyakinan, ilmu pengetahuan, dan aspirasi tertentu terhadap sebuah karya sastra. Jadi idealisme kolektif sering mempengaruhi keberadaan karya sastra. Karya-karya seperti Serat Wulang Reh, Serat Wedhatama, dan Serat Kalatidha, seakan menjadi

18

favorit setiap kelompok. Banyak sinden wayang dan ketoprak yang sampai tergilagila pada karya tersebut. Karya sastra yang menjadi perhatian publik, tentu menyimpan kelebihan khusus. Karya yang memiliki energi khusus, akan disimpan, dibaca berkali-kali, dan digunakan pada situasi tertentu guna menenteramkan jiwa dan keadaan sosial. Karya-karya sastra yang sukses akan mampu memberikan: (1) efikasi terhadap penikmatnya, (2) memberikan obat yang mujarap bagi pembaca, (3) mengubah tindakan masyarakat, dan (4) mempengaruhi sikap hidup pembacanya. Masyarakat pembaca akan menginternalisasi karya sastra atas dasar kemampuannya. Kehadiran nilai moral dan nilai sosial akan diserap oleh pembaca, hingga dijadikan pedoman hidup. Bagi Wordworth (Watt, 1964:311) karya sastra dapat mengubah suasana hidup. Karya sastra dapat menciptakan suasana buruk dan sebaliknya juga mampu membuat suasana dunia menjadi lebih baik. Watt menawarkan pemikiran bahwa karya sastra memiliki fungsi: (1) memberikan kesenangan, (2) menyemaikan hiburan, (3) menawarkan kesempurnaan hidup. Ide dan doktrin karya sastra sering diikuti oleh pembaca. Karya sastra seringkali juga menampilkan tindakan anti sosial. Konsekuensinya, karya sastra tidak jarang yang mempengaruhi pembacanya. Karya sastra yang baik, menurut Watt (1964:312) akan memberikan fungsi sebagai: (1) pleasing, yaitu kenikmatan hiburan. Karya sastra dipandang sebagai pengatur irama hidup, hingga menyeimbangkan rasa. (2) instructing, artinya memberikan ajaran tertentu, yang menggugah semangat hidup. Karya sastra diharapkan mencerminkan aspek didaktik. Sejak zaman Goethe, Tolstoy, dan Shakespeare, karya sastra telah menawarkan ajaran moral. Kesadaran moral dalam sastra akan menjadi unsur penting dalam karya sastra. Kenikmatan dan ajaran selalu dibungkus dengan moralitas oleh sastrawan yang hebat. Sastrawan yang mampu berolah imajinasi, akan menyadarkan moral sosial secara bijak. Kalau demikian, berarti fungsi sastra tidak harus ditawar-tawar lagi, melainkan inherent dalam karya sastra. W.B. Yeats (Watt, 1964:313) meletakkan dasar pemahaman sosiologi sastra, khususnya fungsi sastra. Menurut dia, seni dan sastra adalah refleksi tindakan sosial manusia. Itulah sebabnya,membaca sastra sama halnya orang sedang memetik ajaran penting dari kehidupan. Keterkaitan sastra dan masyarakat sudah tidak dapat ditawar lagi. Sastra menjadi potret keadaan sosial. Yang menjadi tugas peneliti sosiologi sastra adalah menemukan fungsi ajaran dan hiburan karya sastra dalam hidup bermasyarakat. Tidak hanya fungsi sastra sebagai kebutuhan pribadi, melainkan juga berhubungan dengan aspek sosial. Mungikin sekali karya akan mempererat persaudaraan, kerukunan, dan peran serta manusia sebagai anggota masyarakat. Konsep sosiologi sastra tetap akan mempertimbangkan aspek estetika. Aspek fungsi sosial sastra memang menjadi penekanan wajib, namun tidak berarti harus meninggalkan unsur estetika. Harry Levin (Junus, 1986:7) menyatakan bahwa melihat karya sastra bukan merefleksikan realita, tetapi membiaskan (to refract), bahkan mungkin merubah sehingga terjadi bentuk yang berlainan. Untuk mengembalikan ke bentuk asli, diperlukan interpretasi. Interpretasi sosiologi sastra, jelas mengaitkan estetika dengan fungsi-fungsi sosial sastra. Interpretasi merupakan jalur konseptik sosial, yang selalu dikaitkan dengan kaidah estetis. Kebohongan apa pun yang hendak ditampilkan dalam sastra, jelas perlu ditafsirkan menuju realitas sastra.

19

Fungsi sosial sastra, cukup banyak ragamnya. Fungsi menyangkut aspek pragmatika sastra. Bagi kaum romantik, fungsi sastra antara lain: (a) sastra sama derajatnya dengan karya nabi, misalnya sastra keagamaan, Mahabarata, sastra suluk, dan sejenisnya yang bernilai profetik, (b) Sastra bertugas menghibur belaka (karya populer), untuk memberikan entertainment, mengajak gelak tawa, dan menyodorkan selingan indah, (c) sastra mengajarkan sesuatu dengan cara menghibur. Sastra memberikan sebuah fatwa bagi masyarakat, agar lebih bersikap manusiawi. Seperti filsafat dalam novel Ziarah karya Iwan Simatupang, sufistis dalam cerpen Berhala karya Danarto. Yang perlu ditekankan, ajaran dalam sastra bukanlah doktrin, melainkan disampaikan secara lembut. Sastra selalu tidak memaksa pembacanya. Sebaliknya, pembaca sendiri yang sering terpesona. Ada sejumlah penelitian yang mencoba menelusuri asal-usul sosial jenisjenis sastra secara kongkret. Beberapa orang peneliti mengemukakan berbagai konsep sebagaimana diuraikan oleh Wellek dan Warren (1993). Pertama Bucher yang telah membuat konsep yang agak berat sebelah, menurutnya puisi lahir dari irama kerja para pekerja kasar. Ahli-ahli anropologi meneliti fungsi magis seni primitif. George Thomson mencoba mengaitkan tragedi Yunani dengan kepercayaan dan ritual dan dengan revolusi sosial demokratis pada zaman Aeschylus. Christopher Cauldwell dengan agak naif mencoba menelusuri asalusul puisi pada emosi suku-suku primitif dan pada ilusi kaur.l borjuis tentang kebebasan individu. Berdasarkan berbagai penelitian di atas Wellek dan Warren (1993) mengatakan bahwa efektif tidaknya sikap sosial memperkaya suatu karya sastra bergantung pada faktor penentu sosial dan bentuk-bentuk sastra yang sudah dikemukan. Sifat sosial bukan merupakan inti konsep sastra, kecuali kalau kita beranggapan bahwa sastra pada dasarnya adalah tiruan hidup dan kehidupan sosial. Tetapi sastra jelas bukan pengganti sosiologi atau politik. Sastra mempunyai tujuan dan alasan keberadaannya sendiri. Wellek dan Warren kemudian mencoba merumuskan hubungan antara sastra dan masyarakat yang dapat diteliti dengan berbagai cara: (a) faktor-faktor di luar teks, dan (b) hubungan antara teks sastra dan masyarakat. Faktor-faktor di luar teks sendiri, gejala konteks sastra; sedangkan teks sastra itu sendiri tidak ditinjau. Misalnya kita dapat meneliti kedudukan pengarang di dalam masyarakat, sidang pembaca, dunia penerbitan dan seterusnya. Faktor-faktor konteks ini dipelajari oleh sosiologi sastra empiris yang tidak mempergunakan pendekatan ilmu sastra. Hal-hal yang bersangkutan dengan sastra memang diberi patokan dengan jelas, tetapi diteliti dengan metode-metode dari ilmu sosiologi. Tentu saja ilmu sastra dapat mempergunakan hasil sosiologi sastra, khususnya bila ia ingin meneliti persepsi para pembaca. Hubungan antara (aspek-aspek) teks sastra dan susunan masyarakat. Penelitian ini mencoba menjawab permasalahan sejauh mana sistem masyarakat serta perubahannya tercermin di dalam sastra? Sastra pun dipergunakan sebagai sumber untuk menganalisis sistem masyarakat. Peneliti tidak hanya menentukan bagaimana pengarang menampilkan jaringan sosial dalam karyanya, melainkan juga menilai pandangan pengarang. Adapun secara singkat Grebstein (Damono, 1978:4) mengungkapkan konsep tentang sosiologi sastra, yaitu: Karya sastra tidak dapat dipahami selengkapnya tanpa dihubungkan dengan kebudayaan dan peradaban yang menghasilkannya. Gagasan yang ada dalam karya sastra sama pentingnya 20

dengan bentuk teknik penulisannya. Karya sastra bisa bertahan lama pada hakikatnya adalah suatu prestasi. Masyarakat dapat mendekati sastra dari dua arah: (a) sebagai faktor material istimewa, (b) sebagai tradisi. Dari gagasan itu, sekaligus menyajikan pilihan pada peneliti. Peneliti bebas menekankan fokus, apakah akan membahas masalah sastra sebagai ungkapan budaya atau yang lain. Namun, seluruh hal yang dibahas memang layak dikaitkan dengan kondisi pengarang. Keistimewaan karya sastra tidak semata-mata sebagai imajinasi, melainkan juga kemampuan melukiskan realitas sosial. B. Konsep Estetika Sosial Dalam penelitian sosiologi sastra, estetika sosial selalu menjadi fokus penting. Estetika sosial merupakan bagian kajian konsep sebagai tumpuan analisis. Yang menjadi soal, seringkali kajian konsep kurang dipahami secara detail. Estetika sosial dibangun untuk memahami sebuah fenomena. Banyak para penyusun skripsi, tesis, dan disertasi tidak memahami hakikat konsep, terutama estetiak . Peneliti yang setiap hari memiliki kegiatan meneliti pun sering masih kurang mendalam dalam memahami konsep. Begitu pula konsep dasar sosiologi sastra, sering diabaikan. Tidak sedikit penelitian sosiologi sastra sekedar tempel-menempel konsep. Konsep sekedar sebuah kompilasi, tanpa pembahasan yang mendalam. Banyak konsep estetika sosial yang layak diperbincangkan. Sosiologi sastra memiliki konsep estetika yang begitu luas cakupannya, terutama konsep sosial sastra. Estetika sosial adalah bangunan estetik dari aktivitas sosial, Sastra selalu hadir dengan membangun estetika sosial, yang berbeda dengan estetika lain. Estetika sosial memuat konsep-konsep sosial sastra. Menurut Anwar (2010:303) konsep sosial sastra pada umumnya mempersoalkan masalah: (1) relasional; (2) penilaian estetik; (3) pencapaian realitas; (4) fungsi sosial (5) komunikasi, dan; (6) mediasi dan representasi. Persoalan relasional adalah problematika yang menghubungkan sastra dengan aspek-aspek yang bersifat sosiologis. Semua pemikiran konsep sosial sastra menanamkan perspektif relasional sastra. Gagasan tentang realisme sosial, realisme psikologis, hingga interaksionisme estetik dan historis mempunyai kecenderungan utama menghubungkan sastra dengan masyarakat. Pengarang dari sebuah masyarakat, sejarah dalam masyarakat, maupun sastra dengan eksistensi sastra lainnya. Persoalan penilaian estetik pada umumnya melahirkan konsep-konsep teoretis tentang sastra yang baik, sastra yang bernilai, atau sastra yang historis. Estetika tidak boleh lepas dalam pemahaman sosiologi sastra. Estetika adalah pembangun keindahan, lewat jalur simbolik, sastra menebarkan aroma realitas sosial. Persoalan pencapaian realitas mengarah pada upaya tiap-tiap konsep sosial sastra memposisikan sastra sebagai sebuah realitas, baik secara psikologis, sosiologis, politis, ekonomis, dan historis. Realitas sastra adalah kenyataan imajinatif. Oleh sebab itu, peneliti akan memasuki lewat kesadaran sosial. Getaran sosial dianggap memiliki realitas yang tidak mungkin tercerabut dari akar sosial. Persoalan fungsi sosial sastra, apakah ideologis, ekonomis, politis, dan praksis historis, juga menjadi sudut pandang esensial dalam konsep sosial sastra. Fungsi sosial sastra biasanya menjadi wilayah garap sosiologi pragmatik. Pragmatika sastra yang melewati jalur resepsi sastra, akan menakar seberapa jauh sastra memiliki fungsi bagi penikmat atau pembacanya. Keterkaitan teks sastra dan pembacanya itu, merupakan wajah jalur komunikasi sastra. Persoalan komunikasi antara sastra dengan pembaca dan sastra dengan sastra lain adalah dimensi yang cukup mendasar dalam struktur perkembangan konsep sosial sastra. Komunikasi dalam konteks pragmatika sosial 21

sastra, tergantung memdiasi estetik. Tugas peneliti adalah menafsirkan mediasi estetik yang berupa simbol. Persoalan mediasi dan representasi adalah aspek yang terusmenerus menjadi titik berat dalam perkembangan konsep sosial sastra. Berbagai konsep sosial sastra telah mewarnai jagad akademik. Watt, Taine, Wellek dan Warren, Junus, Goldmann, Swingewood, dan sebagainya adalah ahli yang memiliki perhatian khusus pada sosiologi sastra. Umumnya, mereka berkiblat sang maestro sosiologi sastra, yaitu Plato, Aristoteles, Taine, de Bonald, dan sebagainya. Keragaman konsep mereka, apa pun wujudnya akan mendasari peneliti sosiologi sastra, baik terkait dengan teks maupun non teks. Konsep dasar sosiologi sastra yang dikemukakan Wellek dan Warren (1993:111) lebih sederhana. Dalam sosiologi sastra melibatkan sosiologi pengarang, sosiologi karya, dan sosiologi pembaca. Sosiologi pengarang, meliputi profesi pengarang dan institusi sastra, berkaitan dasar ekonomi produksi sastra, latar belakang sosial, status pengarang dan ideologi pengarang yang terlihat dari berbagai kegiatan pengarang di luar karya sastra. Melemahnya pertalian sastrawan dengan kelas sosialnya sosiologi sastra bertugas menelusuri status sosial kelas ini, meneliti ketergantungannya pada kelas penguasa serta mempelajari sumber ekonomi dan prestisenya dalam masyarakat. Berbagai konsep yang terkait dengan cabang kajian konsep, perlu dibahas, tidak dicampuraduk. Dalam sastra lisan populer terlihat jelas besarnya ketergantungan pendongeng pada selera publik. Pendongeng dan publik, seringkali tidak diapresiasi positif oleh penguasa. Padahal keduanya sebenarnya termasuk penjaga gawang sastra. Semua pemerintahan modern membantu dan melindungi sastra negaranya masing-masing dalam tingkatan yang berbedabeda. Perlindungan ini termasuk juga kontrol dan pengawasan. Pengaruh negara yang otoriter terhadap sastra sulit diabaikan. Penekanan, pembakaran buku, penyensoran, penindakan, pembungkaman. Stratifikasi setiap kelompok masyarakat terdiri dari stratifikasi seleranya. Norma kelas atas sering menular ke kelas bawah. Sastrawan dipengaruhi dan mempengaruhi masyarakat; seni tidak hanya meniru kehidupan, tetapi juga membentuknya. Karena setiap pengarang adalah warga masyarakat, ia dapat dipelajari sebagai makhluk sosial. Biografi pengarang adalah sumber utama, tetapi studi ini juga dapat meluas ke lingkungan atau milieu tempat pengarang tinggal dan berasal. Kita dapat mengumpilkan informasi tentang latar belakang sosial, latar belakang keluarga, dan posisi ekonomi pengarang. Kita dapat menunjukkan apa peran kelompok bangsawan, kaum borjuis, dan kaum proletar dalam sejarah sastra. Kita dapat melihat, misalnya, peranan besar keturunan kelompok profesional dan komersial dalam produksi sastra di Amerika Cakupan sosiologi pengarang yang dibicarakan oleh Wellek dan Warren meliputi latar sosial, sumber ekonomi, dan ideologi. Latar belakang sosial pengarang dicoba diilustrasikan oleh Wellek pada latar belakang sosial para pengarang di Barat. Menurut mereka pengarang sastra Eropa modern ditulis oleh kelompok kelas menengah karena kelompok bangsawan selalu mencari waktu untuk bersantai,sedangkan kelas bawah hanya mempunyai kesempatan yang sangat terbatas untuk memperoleh pendidikan. Di Rusia, penulis-penulis sebelum Goncharov dan Chekov semua berasal dari kalangan bangsawan juga. Sastrawan mungkin saja seorang pegawai atau ilmuwan, penyanyi, tukang kentrung atau artis penghibur. Di Jawa, banyak raja yang menjadi seorang pujangga, seperti Mangkunagara IV. Di Barat, Raja Wenedaus II dari 22

Bohemia atau James I dari Skotlandia dianggap penyair, walaupun tak lebih dari sekadar pencinta tenaga ahli yang terorganisasi dalam puisi. Mereka adalah warga kota yang mempunyai pekerjaan menulis puisi, dan puisi menjadi semacam barang kerajinan. Pada zaman Renaisans muncul kelompok penyair yang tidak mau terikat. Kaum penyair humanis ini berkelana dari satu negara ke negara lain menawarkan jasa mereka kepada para pelindung (patron). Petrach adalah penyair istana (poeta laureatus) pertama yang sangat menghayati perannya, sedangkan Aretino adalah prototip jurnalis sastra yang mencari uang dengan cara memeras. Penyair tipe terakhir ini tidak dihargai atau dihormati, tetapi ditakuti. Sosiologi pengarang, memang jarang menarik minat pemerhati sastra. Orang yang belajar sosiologi sastra, selalu ingin bergulat dengan teks, sehingga melupakan pengarang. Padahal, sastra akan dipahami lebih lengkap ketika berkaitan dengan siapa penciptanya. Pada Abad Pertengahan, kita mengenal beberapa macam pengarang. Ada biarawan yang mengarang di ruang kecilnya, trubadur dan Minnesanger di istana raja atau baron, dan ilmuwan pengelana di jalan-jalan. Sebagaimana Ariteno yang mencari uang dengan cara memeras, maka pujangga-pujangga Romawi-Virgil, Horace, Ovid sangat tergantung pada kemurahan hati Kaisar Agustus dan Maecenas. Pada masa lisan populer terlihat besarnya ketergantungan penyanyi atau pendongeng pada selera publik. Penyair keliling pada zaman Yunani Kuno, scop pada kebudayaan Teutonik lama dan pendongeng cerita rakyat profesional di Rusia dan Asia adalah contoh-contohnya. Shelley, Carlyle dan Tolstoy adalah contoh-contoh "pembelot" terhadap kelas asal mereka. Di luar Rusia kebanyakan pengarang komunis tidak berasal dari kaum proletar. Di kota dan pusat pemerintahan Yunani, penulis drama tragedi, dithyramd dan himne seperti Pindar mempunyai posisi yang setengah religius. Posisi ini berubah menjadi semakin sekuler dan terlihat dari perbedaan antara Euripides dan Aeschylus. pandangan ekonomi Ben Jonson sangat terpengaruh oleh pemikiran Abad pertengahan. Ia menunjukkan bagaimana Johnson -seperti dramawan lainnya- mengejek kelas lintah darat, pemegang monopoli dan spekulator yang pada saat itu sedang menanjak. Banyak karya sastra-misalnya drama-drama Shakespeare Guliver's Travels karya Swiftdiinterpretasi ulang berdasarkan konteks politik zamannya. Balzac, misalnya terang-terangan mengaku mendukung orde lama yakni kelompok bangsawan dan gereja. Keadaan sosial pengarang harus tetap dikaitkan dengan teks yang dihasilkan. Strata sosial, kecenderungan, dan ideologi sastrawan seringkali muncul amat jelas dalam karya sastra. Oleh sebab itu, konsep sosial yang mendasari peneliti seharusnya tidak berat sebelah. Penelitian yang hanya menitikberatkan sastrawan, tanpa dibarengi dengan menengok teks, jelas kurang bagus, begitu pula sebaliknya. Kepaduan pengarang, teks, dan pembaca kalau mampu diteliti secara mendalam kiranya akan menghasilkan sosiologi sastra yang jitu. Hal itu akan mendasari seluruh konsep sosiologi sastra. C. Konsepsi Sosial Sastra Konsepsi sosial sastra amat lebar cakupannya. Masalah feminisme pun sering dikaitkan dengan kosepsi sosial sastra. Konsep-konsep dialogis, hegemoni, interaksionisme, dan realitas sosial yang menjadi bagian estetika sosial, sering mewarnai konsep sosial sastra. Hal-hal yang bersifat anakronik, 23

sinkronik, dan diakronik sering memetakan konsep sosial yang begitu panjang. Sosiologi teks, penerbit, pembaca, dan pengarang adalah esensi yang musti disentuh dalam konsep kritis. Kadar konsep sosial setiap waktu juga sering berubah-ubah, tergantung kebutuhan. Kita dapat membedakan pengarang menurut kadar integrasi mereka dalam proses sosial. Sastrawan membangun estetika sosial amat rapi, penuh daya pikat. Pada karya-karya yang memiliki kadar inti tinggi, akan menawarkan proses sosial yang lebih bermakna. Akan tetapi, pada karya-karya yang beraliran bohemianisme, karya puisi bebas dan karya pengarang yang menekankan kebebasan berkreasi, kadar proses sosial lebih kecil - bahkan mungkin tercipta "distansi sosial" yang ekstrem. Sosiologi karya sastra yang meneliti isi karya sastra, tujuan serta hal-hal lain yang tersirat dalam karya sastra itu sendiri seyogyanya berkaitan dengan masalah sosial. Pandanganpandangan Wellek dan Warren (1993) tentang sosiologi karya mencakup pendekatan-pendekatan yang dapat diterapkan di dalam penelitian. Pendekatan yang dia paparkan, sebenarnya lebih tepat disebut perspektif. Hal ini penting, agar tidak mengganggu logika epistemologi yang telah saya bangun. Pertama, perspektif umum yang dilakukan terhadap hubungan sastra dan masyarakat adalah mempelajari sastra sebagai dokumen sosial, sebagai potret kenyataan sosial. Ini adalah pendekatan sistematis yang paling tua. Wellek dan Warren beranggapan berdasarkan penelitian Thomas Warton (penyusun sejarah puisi Inggris yang pertama) bahwa sastra mempunyai kemampuan merekam ciri-ciri zamannya, peculiar merit of faithfully recording the features of the time and of preserving the most picturesque and expressive representation of manners. Bagi Warton dan pengikut-pengikutnya, sastra adalah gudang adat istiadat, buku sumber sejarah peradaban, terutama sejarah bangkit dan runtuhnya semangat kestriaan. Pembaca modern dapat memperoleh pengetahuan tentang kebudayaan asing melalui novel-novel Sindair Lewis Galsworthy, Balzac dan Turgeyev. Kedua, Wellek dan Warren mengungkapkan bahwa sebagai dokumen sosial sastra dipakai untuk menguraikan ikhtisar sejarah sosial. Penelitian yang berarti apabila meneliti metode artistik yang digunakan novelis. Kita perlu menjawab secara kongkret bagaimana hubungan potret yang muncul dari karya sastra dengan kenyataan sosial. Apakah karya itu dimaksudkan sebagai gambaran yang realistis? Ataukah merupakan satire, karikatur atau idealisasi Romantik? Ketiga penelusuran tipe-tipe sosial. Menurut mereka hanya seseorang yang mempunyai pengetahuan tentang struktur sebuah masyarakat dari sumber lain di luar sastra yang dapat menyelidiki apakah sejauh mana, tipe sosial tertentu dan perilakunya direproduksikan di dalam novel. Kemudian Wellek dan Warren mencontohkan tentang penelitian yang dilakukan oleh Bramatedt dengan memakai konsepsi Max Weber tentang tipe-tipe sosial yang ideal. Bramstedt mempelajari fenomena sosial seperti kebencian antarkelas, perilaku orang kaya baru, keangkuhan dan praduga orang terhadap orang Yahudi. la menegaskan bahwa gejala-gejala seperti itu bukan fakta objektif dan pola perilaku, tetapi merupakan sikap mental yang kompleks. Karena menyangkut sikap karya sastralah yang paling jelas menampilkannya. Penelitian sikap dan aspirasi sosial dapat menggunakan bahan-bahan sastra, asalkan tahu cara yang tepat untuk menginterpretasikannya.

24

Keempat perlunya pendekatan linguistik. Latar karya sastra yang paling dekat adalah tradisi linguistik dan sastranya. Tradisi ini dibentuk oleh iklim budaya yang bersangkutan. Sastra hanya berkaitan secara tidak langsung dengan situasi ekonomi, politik dan sosial yang kongkret. Saya pikir perspektif linguistik ini tidak begitu tepat. Yang lebih tepat, mungkin perspektif stilistika. Memang karya sastra tidak mungkin bebas dari linguistik. Namun, linguistik sastra selalu berbeda dengan bahasa sehari-hari. Situasi sosial memang menentukan kemungkinan dinyatakannya nilainilai estetis, tapi tidak secara langsung menentukan nilainilai itu sendiri. Pada saat Shakespeare muncul kita tepat berada pada posisi yang memungkinkan kita untuk menghasilkan orang seperti Shakespeare. Penulis-penulis besar biasanya muncul dalam suasana yang penuh gairah dan diliputi kegembiraan suasana bebas dari kesulitan ekonomi yang dirasakan oleh kelas penguasa. Suasana ini muncul karena adanya inflasi keuntungan. Kritik Marxisme paling cocok diterapkan untuk menyingkap implikasi sosial dalam karya seorang penulis. Teknik interpretasi seperti ini dapat disejajarkan dengan konsep Freud, Nietzsche, Pareto dan sosiologi pengetahuan rumusan Scheler-Mannheim. Kelompok intelektual di atas mencurigai setiap pemikiran doktrin dan pernyataan. Perbedaannyaaeori Nietzsche dan Freud menyangkut bidang psikologi, analisis Pareto tentang sisa-sisa dan turunan dan teknik analisis ideologi Scheler-Mannheim bersifat sosiologis. Yang terakhir adalah permasalahan pembaca dan dampak sosial karya sastra. Sejauh mana sastra ditentukan atau tergantung dari latar sosial, perubahan dan perkembangan sosial. Yang menjadi persoalan bagi Swingewood (1971:11) karya sastra harus didekati dari segi struktur dalam, meliputi (1) metafora, (2) pencitraan, (3) ritme, (4) dinamika alur, (5) latar, (6) penokohan dan lain-lain. Unsur instrinsik ini seharusnya dikaitkan dengan halhal di luar karya sastra. Faktor di luar sastra yang tidak kalah unik, adalah kehidupan sosial. Pemahaman sastra akan lengkap, apabila dapat menghubungkan antara faktor sosial dan unsur dalam karya sastra. Adapun pendekatan yang digunakan di luar itu tidak diperkenankan sepenuhnya untuk menentukan penilaian akhir. Mereka biasanya kaum strukturalis sama sekali menolak pandangan bahwa hal-hal yang bersifat ekstrinsik dapat membantu dalam mengungkapkan karya sastra. Pendekatan sosiologi sastra yang paling banyak dilakukan saat ini menaruh perhatian yang besar terhadap aspek dokumenter sastra. Landasannya adalah gagasan bahwa karya sastra merupakan cermin zamannya. Pandangan ini beranggapan bahwa sastra merupakan cermin langsung dari pelbagai segi struktur sosial, hubungan kekeluargaan, pertentangan kelas dan lain-lain. Dalam hal ini, tugas ahli sosiologi sastra adalah menghubungkan pengalaman tokoh-tokoh khayali dan situasi-situasi ciptaan pengarang itu dengan keadaan sejarah yang merupakan asal-usulnya. Tema dan gaya yang ada dalam karya sastra yang bersifat pribadi itu, harus diubah menjadi hal-hal yang sosial sifatnya. D. Antara Konsep Sastra dan Sosiologi Konsep sastra di Indonesia memang berkembang lebih lambat dibanding sastra Barat. Harus kita akui, di Indonesia, yang disebut konspsi pascamodernime sastra selalu mengekor ke barat. Terlebih lagi sosiologi sastra dalam konteks 25

posmodernisme, jelas datang terlambat. Para peneliti sastra, masih terlalu berkutat pada konsep-konsep sosiologi lama, yang kurang menjanjikan mengejjar makna. Yang terjadi, penelitian sosiologi sastra masih selalu bergumul pada pola struktural. Konsep sastra yang indah, belum banyak dibedah melalui jagad sosiologi. Akibatnya titik temu konsep sastra dan sosiolog masih terus perlu dilacak. Pola-pola penelitian di jagad modernisme, masih sering mengganggu perkembangan konsep sastra dan konsep sosial sastra. Padahal, kalau mau mengakui, ke depan harus ada terobosan penelitian sastra yang benanr-benar canggih. Konsep sosiologi sastra yang mampu memanfaatkan konsep sastra dan konsep sosiologi secara padu, tentu akan menghasilkan penelitian yang lebih bermanfaat. Konsep penelitian sosiologi sastra sering rancu (berat sebelah), antara konsep sastra dan konsep sosiologi. Banyak peneliti yang mulai bingung, ketika berhadapan dengan penelitian konsep tersebut. Maksudnya, apakah akan menggunakan konsep sastra atau konsep sosiologi, atau gabungan keduanya. Ratna (2003:17-18) memang telah memaparkan masalah konsep sosiologi sastra. Dia juga merunut etimologi kata konsep itu. Implikasi perunutan, dia mengemukakan beberapa konsep sosial dan konsep sosiologi sastra yang dapat dipadukan. Secara etimologis, konsep berasal dari kata theoria (Yunani), berarti kontemplasi kosmos atau realitas. Setelah mengalami perluasan makna, secara definitif konsep diartikan sebagai kumpulan konsep yang telah teruji keterandalannva, yaitu melalui kompetensi ilmiah yang dilakukan oleh para ilmuwan di satu pihak, aplikasi dalam penelitian praktis di pihak yang lain. Dari konsep yang sering digunakan dalam penelitian sosiologi sastra, memang sering kurang proporsional. Menurut hemat saya, penelitian konsep sosiologi sastra seharusnya konsentransi pada konsep sastra, khususnya konsep sosial sastra. Konsep sosial sastra menjadi grand theory, sedangkan konsep sosiologis sebagai supporting theory. Konsep sosial sastra berfungsi untuk mengubah dan membangun pengetahuan menjadi ilmu pengetahuan sosiologi sastra. Dalam penelitian, konsep sosial sastra berfungsi untuk mengarahkan, sebagai penunjuk jalan agar suatu penelitian tidak kehilangan arah. Karena itulah, menurut Goldmann (dalam Elizabeth dan Tom Burns, 1973: 111), apabila terjadi ketidaksesuaian dengan objek dan data penelitian, maka yang dimodifikasi adalah konsep, bukan objeknya. Dalam suatu penelitian hendaknya hanya ada satu konsep, dengan kalimat lain, apabila memanfaatkan lebih dari satu konsep, maka konsepkonsep yang lain berfungsi sebagai subkonsep. Konsep yang valid dapat dioperasikan di balik gejala sehingga penelitian memberikan hasil secara maksimal. Sosiologi sastra, dengan menggabungkan dua disiplin yang berbeda, sosiologi dan sastra, secara harfiah mesti ditopang oleh dua konsep yang berbeda, yaitu konsep-konsep sosiologi dan konsep-konsep sastra. Masalah yang perlu dipertimbangkan adalah dominasinya dalam analisis sehingga tujuan yang dimaksudkan dapat tercapai secara maksimal. Dalam sosiologi sastra yang seharusnya mendominasi jelas konsep-konsep yang berkaitan dengan sastra, sedangkan konsep-konsep yang berkaitan dengan sosiologi berfungsi sebagai komplementer. Bahkan akan lebih tajam lagi jika para peneliti lebih spesifik, sehingga muncul sosiologi puisi, sosiologi novel, sosiologi drama, dan sebagainya. Hal ini saya dasarkan asumsi kritis bahwa setiap genre sastra tentu memiliki kekhususan konsep sosial yang berlainan. Konsep-konsep sosiologi yang dapat menopang analisis sosiologis adalah konsep-konsep yang dapat menjelaskan hakikat fakta-fakta sosial. Perlu diingat, karya sastra sebagai sistem komunikasi, khususnya dalam kaitannya dengan aspek26

aspek ekstrinsik, seperti: kelompok sosial, kelas sosial, stratifikasi sosial, institusi sosial, sistem sosial, interaksi sosial, konflik sosial, kesadaran sosial, mobilitas sosial, dan sebagainva, tidak mudah diuraikan dengan konsep sastra. Sesuai dengan kedudukannya, sebagai ilmu-ilmu bantu, konsep-konsep sosiologi dibicarakan secara implisit. Memang banyak konsep sosiologi, namun ketika konsep sosial sastra ada, belum menemui jalan buntu, seyogyanya peneliti memanfaatkan konsep sastra. Konsep Karl Marx (khususnya paradigma kelompok para-Marxis) dalam membicarakan sistem sosiokultural, misalnya analisis ideologi, polarisasi superstruktur ideologis dan infrastruktur material memang sering mewarnai penelitian sosiologi sastra. Konsep Difford Geertz dalam membicarakan sistem simbol kebudayaan, misalnya analisis karya seni sebagai sistem simbol, karya sebagai bagian integral struktur sosial, juga tidak terlalu berlebihan jika dipergunakan. Begitu pula konsep pertunjukan ritual dari Victor Turner, kiranya dapat membantu penelitian sosiologi sastra. Konsep-konsep sastra yang terkait langsung dengan sosiologi sastra, antara lain: (1) konsep resepsi (penerimaan masyarakat tertentu terhadap karya tertentu), oleh Leo Lowenthal, (2) konsep hegemoni (karya dengan kekuatan wacana internal dalam mengevokasi struktur sosial), oleh Antonio Gramsci, (3) konsep trilogi pengarang-karya-pembaca (karya sastra sekaligus dalam kaitannya dengan subjek kreator dan audiens), oleh Rene Wellek/Austin Warren dan Ian Watt, (4) konsep refraksi (sebagai institusi, di samping merefleksikan, sastra juga merupakan bias terhadap masyarakat), oleh Harry Levin, (5) konsep patronase (karya dalam kaitannya dengan pelindung proses kreativitas), oleh Robert Escarpit, (6) konsep retorika sejarah (kesejajaran antara narasi sejarah dengan sastra), oleh Hayden White, (7) konsep anonimitas (kematian pengarang), oleh Roland Barthes, (8) konsep dialogis (karya sebagai suara rangkap dan polifoni), oleh Mikhail Bakhtin, (9) konsep dekonstruksi (proliferasi makna karya dengan cara mensubversi pusat), oleh Jacques Derrida, dan sebagainya, (10) konsep mimesis (karya seni sebagai tiruan masyarakat), oleh Plato dan Aristoteles, (11) konsep sosiogeografis (pengaruh alam sekitar terhadap karya), oleh Johan Gottfried von Herder dan Madame de Stael, (12) konsep genetis (pengaruh ras, saat, dan lingkungan terhadap asal-usul karya), oleh Hippolyte Taine, (13) konsep struktur kelas (karya seni sebagai cermin kelas sosial tertentu), baik oleh kelompok Marxis ortodoks maupun kelompok para-Marxis, sebagai Marxis strukturalis, seperti: George Lukacs, sebagai Marxis ortodoks, Marxis dogmatis, dengan ciri khas sastra sebagai refleksi struktur mental masvarakat. Konsep-konsep lain seperti Taine, Swingewood, Junus, dan Goldmann juga perlu dikembangkan, disesuaikan dengan bahan penelitian. Adaptasi konsep sosial sastra memang cukup penting, agar konsep yang digunakan mampu membedah karya sastra yang dihadapi. Keragaman konsep sosial sastra tersebut, sering menggoda para peneliti. Umumnya, mereka masih ragu ketika memanfaatkan konsep penelitian, sebab harus menyesuaikan bahan penelitian, sasaran, dan tujuan yang hendak dicapai. Keluasan bahan penelitian, akan menentukan pilihan konsep mana yang dianggap tepat. Menurut Ratna (2003:17-20) dengan tampilnya sosiologi sastra sebagai disiplin yang otonom, khususnya sesudah timbulnya kesadaran bahwa analisis strukturalisme memiliki keterbatasan, sebagai metode yang mengalienasikan karya terhadap struktur sosial yang menghasilkannya, lahirlah konsep-konsep yang secara spesifik, yang secara konseptual paradigmatis ditujukan dalam analisis sosiologi sastra. Sama seperti konsep-konsep sosiologi, konsep-konsep sosiologi sastra pada 27

umumnya diadopsi melalui konsep-konsep Barat yang kemudian disesuaikan dengan kondisi-kondisi sastra Indonesia. Secara kronologis dapat digolongkan menjadi empat kelompok, yaitu: (a) konsep-konsep positivistik (hubungan searah, keberadaan karya sastra ditentukan oleh struktur sosial), (b) konsep-konsep refleksi (hubungan dwiarah, tetapi sastra masih bersifat pasif), (c) konsep-konsep dialektik (hubungan dwiarah, sastra dan masyarakat berada dalam kondisi saling menentukan), dan (d) konsep-konsep poststrukturalisme (hubungan dwiarah, signifikasi kedua gejala hadir secara simultan). Antara konsep sosial dan konsep sastra memang sulit dipisahkan. Konsep sosial melengkapi kehadiran konsep ekstrinsik sastra. Oleh karena itu, yang dipentingkan adalah pemanfaatan konsep sosial dan konsep sastra secara proporsional. Pemanfaatan konsep yang berat sebelah, kurang tajam dalam mengungkap makna sastra. Makna selalu tersembunyi, di balik realitas sosial. Oleh sebab itu, konsep yang dibangun perlu dinamik dari konsep sosial ke konsep sastra, atau sebaliknya. Yang penting, konsep sastra perlu dipegang erat, agar penelitian tidak membelok arah. Apa pun yang terjadi, seyogyanya peneliti sosiologi sastra tetap memegang teguh konsep sastra dan konsep sosial. Kedua konsep yang berasal dari fenomena berbeda itu, ketika disatukan akan menghasilkan konsep sosiologi sastra yang handal. Biarpun kita mengadopsi gagasan konsep sastra dan sosial asing, seperti gagasan Coleridge, M.H. Abrams, Teeuw, dan lain-lain tetap akan bermanfaat. Terlebih lagi kalau kita mau berbuat yang lebih akurat, dengan meneladani sastrawan, seniman, dan penyair yang berjiwa sosialis, tentu akan sukses mempelajari sastra. Di Indonesia, banyak penulis yang berprospek sosial seperti Umar Kayam, Kuntowijoyo, WS. Rendra, Esmiet, Suparta Brata, dan sebagainya akan membantu pemahaman konsep sastra dan konsep sosial.

28

BAB III TOKOH PENELITI SOSIOLOGI SASTRA A. Wordsworth 1. Alam dan Kreativitas Sosial Alam semesta itu guru bagi sastrawan. Belajar pada alam akan semakin mendnewasakan karya-karyanya. Alam menyediakan bahan kreativitas. Sastrawan yang cerdas memainkan imajinansi atas dasar fenomena alam, karyanya semakin bagus. Alam juga akan menantang kreativitas sosial. Sastra menjadi pembangun kreativitas sosial atas dorongan alam. Dalam berbagai pengamatan kesempatan, para ahli sastra akan memperhatikan unsur alam dalam sastra. Penyair dan kritikus pun tidak sedikit yang selalu berkutat pada alam sebagai tumpuan berkarya. Penyair besar dunia, seperti AA. Cummings, John Keat, dan Wordsworth termasuk orang yang tersohor. Mereka banyak membuka mata para peneliti sosiologi sastra dengan kacamata estetika alamdan kreativitas sosial. Wordsworth (M.H. Abrams, 1953) adalah penyair romantis pertama yang tergolong besar dan hebat, juga sebagai kritikus yang tulisan-tulisannya sangat berpengaruh dan dapat dipertanggungjawabkan. Ia juga dikenal sebagai penulis yang menjadi rujukan kritis, khususnya di bidang sosiologi sastra. Karya-karya kritis dia menandai titik balik dalam teori sastra bahasa Inggris. Meskipun demikian luar biasa bahwa Wordsworth lebih teliti dalam kajian sastra pada arus tertentu abad kedelapan belas dari setiap sezamannya. Hampir tidak ada istilah filsafat estetika pasca-Kantian di dalam ranah Wordsworth. Hanya dalam puisinya, tidak dalam kritiknya, Wordsworth melakukan transisi dari pandangan abad kedelapan belas. Menurut dia, pikiran kreatif dan persepsi, merupakan bagian integral dari alam semesta secara organik saling terkait. Untuk mengingat materi bab sebelumnya, selanjutnya, adalah untuk mengenali sejauhmana Wordsworth mencakup dalam teori puitis spekulasi abad kedelapan belas tentang asal-usul bahasa emosional, dipinjamkan ide tentang sifat dan nilai puisi primitif, bersama dengan hasil dari abad perkembangan doktrin Longinian. Wordsworth tetap dalam tradisi yang didefinisikan dengan baik kritiknya, tidak kurang dari dalam rinciannya. Sepanjang kata pengantar, Wordsworth memiliki jalan lain untuk menetapkan validitas, baik dalam tujuan kriteria penyair atau sifat kritikus, selalu ada di mana-mana. Ini adalah sistem yang oleh Lovejoy telah disebut uniformitarianisme. Wordsworth telah menunjukkan prinsip utama dalam kajian sosiologi sastra, yaitu terkait dengan: (a) pemikiran-moral, (b) theologis, dan (c) politik, serta (d) estetika pada abad ketujuh belas dan melalui sebagian besar dari abad kedelapan belas. Cara berpikir dia semacam itu bergantung pada asumsi bahwa sifat manusia, nafsu, dan perasaan ada dimana-mana. Konsekuensinya bahwa berbagi pendapat dan perasaan umat manusia merupakan norma yang paling dapat diandalkan sebagai nilai-nilai lain. Dengan mengutip Hugh Blair, Wordsworth menyatakan bahwa dalam hal rasa, standar harus umum dan terkait dengan perasaan manusia. Untuk rasa universal manusia adalah perasaan alam; 29

dan karena itu adalah alamiah. Pernyataan ini menghendaki kajian sosiologi sastra juga mempertimbangkan rasa sosial. Rasa seseorang akan membangun etika sosial. Dalam doktrin ini banyak kritikus besar abad kedelapan belas dengan baik disepakati, dan mereka juga berbagi pendapat bahwa, sejak awal penyair itu diberkahi oleh alam dengan semua faktor yang diperlukan dan kekuatan untuk menulis puisi besar, misalnya adalah dalam hal-hal tertentu. Johnson berkata, “Hal ini umumnya mengamati bahwa para penulis awal biasanya memiliki keterkaitan dengan alam. Mereka pengikut gagasan bahwa seni dalam kekuatan dan penemuan, dan yang terakhir dalam keanggunan dan penyempurnaan. Para ahli teori sastra berpendapat bahwa sebagai estetika primitif perlu mendapat penekanan dalam kajian. Mereka tidak hanya mencatat, tetapi menyesalkan penggantian alam oleh seni dalam perjalanan sejarah sastra, dan untuk yang lain. Mereka juga ditentukan oleh keunggulan penyair primitif terutama dalam kemurnian dan keseragaman perasaan dan imajinasi. Di masa kanak-kanak sebagai anggota masyarakat, menurut Blair nafsu laki-laki tidak tahan. Imajinasi mereka tidak untuk memeriksanya. Mereka menampilkan diri untuk satu sama lain tanpa menyamar, dan bercakap-cakap dan bertindak dalam kesederhanaan menemukan alam. Oleh karena itu, kemudian bebas dari pengekangan dan perbaikan dari kesopanan. Puisi yang merupakan anak dari imajinasi, sering paling bersinar di masyarakat. Menurut salah satu varian abad ke delapan belas dari sudut pandang ini, unsur aspek sifat manusia dan produk yang dapat ditemukan bukan hanya pada tataran kronologis, tetapi dalam budaya primitif, termasuk orang-orang tinggal di negara-negara beradab namun terisolasi oleh kasta atau habitat pedesaan dari muslihat dan komplikasi budaya. Dalam aplikasi estetikanya, anggapan ini adalah salah satu alasan mode pada abad kedelapan belas. Wordsworth bukan primitivis kronologis, agar tidak seperti Blair, ia tidak percaya bahwa dalam hal-hal utama tertentu, usia terbaik puitis manusia terletak di belakangnya. Dalam sebuah surat yang ditulis dalam I809 untuk Coleridge berjudul The Friend, ia bahkan menunjukkan komitmen hati-hati dengan keyakinan bahwa ada kemajuan sifat manusia menuju kesempurnaan martabat moral dan kekuatan intelektual. Teori kritis dia yang diadakan selama bertahun-tahun pada awal abad 19 yang paling penting, mungkin dalam keadilan semua harus diklasifikasikan sebagai bentuk-primitivisme meskipun bentuk-budaya yang sangat halus dan dikembangkan. Wordsworth memiliki standar pokok bahwa puisi adalah alam, dan alam, dalam penggunaannya, diberi konotasi dua hal, yaitu: (1) alam adalah memuat hal-hal umum dari sifat manusia, hal ini sangat andal dipamerkan antara laki-laki yang hidup menurut kondisi alam, (2) alam yang terdiri dari kesederhanaan unsur pemikiran dan perasaan dan spontan dan mengekspresikan perasaan dalam kata-kata. Sifat manusia seperti yang telah menemukan ukuran terbaik dari ini, pengupasan hati kita sendiri telanjang, dan dengan melihat keluar dari diri kita sendiri, dan paling sesuai dengan sifat, laki-laki yang belum pernah dikenal perbaikan palsu, yang tersesat dan buatan keinginan, kritik palsu, banci kebiasaan berpikir dan perasaan, atau yang dikenal memiliki hal-hal ini terlalu besar mereka. Dari gagasan di atas, saya setuju kalau peneliti sosiologi sastra perlu memperhatikan aspek (1) alam, (2) imajinasi, dan (3) perasaan yang ikut membangun kehidupan sosial. Jiwa dan rasa sosial, dapat semakin solider ketika orang sedang dilanda amukan alam (gempa). Perasaan sosial semakin bangkit, ketika ada gejala alam yang dahsyat. Berbagai suasana alam itu akan ditangkap

30

oleh sastrawan sebagai pijaran ilham. Suasana alalam menjadi penyedia imajinasi yang kaya raya bagi kreativitas. Alam adalah guru sosial yang luar biasa. 2. Keberadaan Manusia Wordsworth (Abrams, 1953) juga banyak membicarakan eksistensi manusia. Keberadaan manusia, secara sosiologis memang sudah suratan. Sastra yang baik, tentu akan membicarakan manusia dan seluk beluknya. Manusia ada di dalam situs kehidupan sosial. Keadaan yang saling tergantung satu sama lain, saling bertentangan, dan muncul ketegangan, banyak menarik perhatian sastra. Sastra akan merambah dan menelisik sampai eksistensi manusia sebagai makhluk sosial. Untuk menemukan keberadaan manusia, kita harus profesional, mencermati keadaan wanita dan turun lebih rendah lagi dengan memperhatikan sastra anakanak. Sastra anak akan melukiskan keberadaan annak. Secara sosiologis sastra anak juga melukiskan bagaimana anak bersosialisasi dengan dunianya. Memang tidak mudah untuk mencermati dunia anak. Wordsworth bukan ekspositor yang ideal, ketika mempelajari eksistensi manusia. Dia sering mengeluh dalam suratsuratnya bahwa prosa merupakan keringat gugup, dan putus asa. Sastra anak pun sering menggambarkan hal demikian, yaitu keadaan sosial anak yang putus asa, gagap, dan sulit beradaptasi dengan lingkungan. Wordsworth memberitahu kita bahwa tujuan kajian sosiologi sastra adalah untuk melacak hukum alam. Hukum alam sering mempengaruhi dunia sosial. Kehidupan anak juga dipengaruhi oleh keadaan alam sekelilingnya. Ketika suasana alam panas, riuh, sesak, kurang bersahabat muncul kekhawatiran anak. Sastra anak akan melukiskan hal-hal yang mengkhawatirkan itu. Sebaliknya kalau alam terasa sejuk, enak, nyaman anak akan bahagia. Sastra anak pun akan mengukir kebahagiaan yang luar biasa. Sejauh mengenai ide-ide dalam keadaan kegembiraan untuk menggambarkan hukum-hukum umum manusia, hidup yang rendah hati dan berada di pedesaan pada umumnya menjadi pilihan setiap orang. Kematangan mereka adalah pada sikap mampu menahan diri, dan berbicara dengan lebih jelas dan dengan catatan bahasa tegas. Hawa nafsu laki-laki digabungkan dengan bentuk yang indah dan keadaan alam yang permanen. Seperti bahasa, yang timbul dari pengalaman berulang-ulang dan teratur merasa petunjuk untuk keselamatan lebih permanen, dan bahasa jauh lebih filosofis, dari yang sering diganti untuk itu oleh penyair. Johnson dalam pandangan Wordsworth adalah seorang kritikus yang buruk, tetapi instruktif untuk melihat seberapa dekat sastra sejajar dengan kehidupan, yang muncul dalam konsep dan idiom kritis. Wordsworth memandang balada karya Johnson memuji karakter komik Shakespeare. Johnson mengatakan bertindak atas prinsip-prinsip yang timbul dari keinginan asli, sangat sedikit dimodifikasi dengan dan tidak mengakui, serta tidak menderita kerusakan. Jika ada, apa yang saya percaya ada, di setiap negara, sebuah gaya yang tidak pernah menjadi usang. Gaya ini mungkin harus dicari dalam hubungan umum kehidupan, di antara mereka yang berbicara hanya untuk dipahami, tanpa ambisi dari kesombongan. Wordsworth sempat menyetujui Johnson bahwa penyair propaganda benabenar mengkhawatirkan dirinya dengan unsur-unsur umum, seragam, gairah, dan bahasa sifat manusia. Ia hanya berbeda dalam hal tempat dan kualitas terbaik dapat dicontohkan dalam kehidupan nyata. Perbedaan ini, bagaimanapun, memimpin dalam praktek secara drastis dengan kesopanan puitis tradisional. Banyak puisi tradisional yang mengisahkan kesopanan masyarakat. Sebaliknya puisi modern banyak menampilkan penurunan moral drastis, Bagi Wordsworth, ketika 31

meneropong kehidupan seorang ibu gila, seorang anak idiot, atau anak yang tidak dapat mengetahui kematian adalah sebagai subyek yang tepat untuk puisi yang serius sebagai representasi puitis. Orang-orang tersebut tidak dimaksudkan untuk melukiskan pergeseran dari nilai-nilai universal dan kondisi normal yang menyimpang (abnormal), karena beberapa kritik dibebankan dari hari ke hari ke arah persoalan ini. Wordsworth berpendapat bahwa kondisi sosial sering berubah dalam puisi hingga melukiskan perasaan dan pikiran yang sangat tragis. Kehadiran petani, anak-anak, dan idiot jelas membuktikan sebagai properti kehidupan dalam sastra, bukan dari budidaya kelas saja, tetapi seluruh umat manusia. Dalam karakter seperti itu, Wordsworth menyatakan, unsur-unsur yang sederhana, bukan melukiskan mentah keadaan alam manusia, seperti yang ada sekarang dan mungkin akan selalu ada. Atas dasar ini Wordsworth dianggap melakukan rasionalisasi dan menyalakan simpatinya terhadap kondisi sosial dan alam. Dalam teori Wordsworth, nafsu esensial orang yang rendah hati tidak hanya sebagai subyek puisi, tetapi juga sebagai model untuk ungkapan spontan dari perasaan sendiri penyairnya. Kalau begitu puisi juga potret diri seorang penyair. Jika keadaan alam dan sosial sedang tidak bersahabat, karya penyair juga sering galak dan menentang keadaan. Dalam analisis terakhir, Wordsworth mengacu pada pertanyaan yang diharapkan dari materi pelajaran, diksi, karakterisasi, dan semua kasih sayang manusia yang muncul dalam sebuah puisi lewat kategori logika primitif. Menurut Wordsworth penyair adalah seorang manusia yang berbicara dengan cara berbeda dengan pria lain, namun hanya dalam tingkat kepekaan, gairah, dan daya ekspresi. Oleh karena itu, penyair berbicara melalui mulut tokoh-tokohnya, subyeknya alami, dan pada kesempatan itu menuntun dia untuk gairah yang benarbenar diucapkan oleh laki-laki. Pada kejadian lain, penyair berbicara kepada kita secara pribadi dan membangun karakter tersendiri, dan karena itu mereka berbicara sebagai wakil bentuk sifat manusia. Sifat sosial manusia akan muncul dalam puisi tradisional, seperti lagu dolanan anak. Namun hawa nafsu dan pikiran dan perasaan adalah nafsu umum dan pikiran dan perasaan manusia juga sering menjadi andalan imajinansi penyair. Penyair berpikir dan merasa dalam semangat aksesi manusia. Bahasa penyair sering berbeda dalam bentuk apa pun materi dari semua orang lain. Fakta bahwa puisi ada ekspresi perasaan akan menyebabkan pembaca semakin menyadari dirinya. Dia mengakui, bahwa asosiasi dalam sebuah puisi harus muncul beberapa kali. Manusia bisa salah berasosiasi, maka tugas peneliti adalah memhamai asosiasi itu secara tepat. Panduan penyair terbaik untuk perasaan manusia universal adalah perasaan sendiri. Seorang penulis tidak bisa, tanpa bahaya, ketika dirinya tunduk kepada otoritas sederhana dari beberapa individu, atau bahkan kelas tertentu dari laki-laki. Perasaannya sendiri yang tinggal dan memberikan dukungan estetika. Wordsworth berikutnya mempertimbangkan kesimpulan yang mungkin dari teori ekspresif puisinya yang pada kenyataannya, satu hari untuk menjadi pembenaran untuk puisi yang berminat pada simbolisme pribadi. Mungkin bukan penyair yang diperbolehkan untuk meninggalkan bahasa universal dan untuk menggunakan bahasa yang aneh ketika mengungkapkan rasa. Untuk keselamatan dan kepuasan sendiri atau dari orang-orang seperti dirinya sendiri, puisi dapat diolah sedemikian rupa. Puisi dapat menjadi wahana mencapai keselamatan sosial. Di jaman klasik, di Indonesia jelas banyak puisi tradisional yang menjadi wahana penyebaran misi agama, penyemaian nilai sosial, dan sebagainya. Selain itu, puisi tradisional juga sekaligus menyuguhkan kesenangan. Maka banyak puisi tradisional yang digunakan

32

untuk bermain. Lagu dolanan Jawa, seperti Sar-sur Kulonan, Ilir-Ilir, Jamuran, jelas menjadi wahana bermain yang menyenangkan. Wordsworth adalah sebagai sebagai kritikus neo-klasik. Dia menyatakan bahwa puisi harus menghasilkan kesenangan. Puisi harus mengumandangkan kerentanan konstan dan tangisan laki-laki terhadap wanita. Puisi semacam ini tergolong memiliki pesan romantika sosial. Johnson telah mengatakan, bahwa akal sehat pembaca, sering penuh dengan prasangka sastra. Akal sehati memabngun makna baru ayng melebhi keinginan penyair. Akhirnya kritikus harus memutuskan semua klaim untuk kehormatan puisi. Rasa bersama umat manusia kemudian harus dibatasi dan jatuh tidak di bawah pengecualian. Wordsworth juga menggunakan dasar pemikiran dari pengecualian, walaupun tentu saja ia membalikkan bias ke arah umat manusia. Saat ia menulis dalam suratnya kepada Christopher, intinya mengungkapkan bahwa puisi harus mengungkap sifat manusia. Seorang penyair besar, seharusnya memperbaiki perasaan laki-laki, untuk memberikan perasaan komposisi baru, untuk membuat perasaan yang lebih waras, murni, dan permanen, singkatnya, lebih seiring dengan alam. Atas dasar seperti ini, Wordsworth menulis dalam kesimpulan, bahwa pemenuhan tujuannya akan menghasilkan puisi asli. Puisi asli adalah karya yang benar-benar mencerminkan keberadaan manusia. Manusia yang serba serakah, ingin menang sendiri di antara anggota sosialnya, dan manusia yang serba gila pujian. Sastra akan memperhatikan sepak terjang manusia. Lima belas tahun kemudian, permusuhan tak henti-hentinya terhadap puisipuisi yang terus ditentang oleh beberapa kritikus. Kali ini ia menggambarkan perbedaan antara suara yang lewat dan suara sempurna. Bagaimana cara bertahan hidup melalui rakyat, sering hadir dalam puisi tradisi (lisan). Cara bertahan dalam lingkup sosial, sering menjadi perhatikan sastrawan. Kadang-kadang manusia memilih pasrah, ketika suasana sosial tidak begitu bersahabat. Sastrawan sering gemes menonton keadaan manusia yang ingin “membunuh” karier yang salin. Sifat manusia yang terpola dalam pepatah “jika bisa dibuat sulit mengapa dipermudah” jelas menjadi gelitik sastra. Dalam potret sosial, sering ditemukan sastra yang mendebat, sastra terlibat, dan menyerang, ketika manusia satu dengan yang lain saling berebut kekuasaan, tindas-menindas. Saya sendiri merasakan, hidup dalam lingkup sosial yang benarbenar kotor. Buktinya, ketika saya hendak mengajukan jabatan guru besar, sedikit banyak ada pihak di sekitar saya yang tampaknya kurang segera setuju. Mereka takut jika terimbas saingan. Tampaknya, pola pikir sosial, tentang manusia merasa jengkel, dengki, iri jika melihat teman lain akan mendapat kenikmatan jelas menjadi ruh sastra dari jaman ke ajaman. Inilah jiwa sosial yang ingin menang sendiri, dan amat bangga kalau orang lain sengsara, celaka, sakit, dan menderita batin. Jadi, kisah puisi tradisi memang banyak yang menyuarakan kehidupan karakter dasar manusia, dewa, raksasa, hewan, dan alam untuk melukiskan sifat sosial manusia. Sastra selalu penuh perhatian pada karakter manusia yang seperti hewan. Manusia memang hewan. Tampaknya di luar tertawa, bicaranya halus, raut mukanya kelihatan berseri-seri, tetapi sebenarnya memandam rasa dendam. Intinya, sastra akan membidik keberadaan manusia yang terkontaminasi oleh nafsu raksasa orang lain. 3. Diksi Sosial Wordsworth (Abrams, 1953) juga penggagas diksi-diksi sosial dalam karya sastra. Sastra menampilkan daya pikat diksi sosial yang luar biasa. Diksi-diksi puisi 33

misalnya, tergolong khas menyuarakan fenomena sosial. Diksi sebuah puisi juga melukiskan kondisi sosial. Diksi-diksi sosial sebenarnya banyak mewarnai sejumlah puisi. Penyair yang handal, akan selektif memilih diksi-diksi sosial. Diksi-diksi yang keruh, kotor, kumus, lebam, busuk, dan seterusnya melukiskan lingkungan sosial yang tidak nyaman. Berbeda dengan diksi nglilir, bangkit, damai, dan nyaman, adalah lukisan suasana sosial yang enak. Dalam setiap teori bahwa puisi adalah ungkapan rasa, pertanyaan tentang diksi cenderung menjadi primer. Diksi menjadi wahana imajinasi sosial yang luar biasa. Untuk perasaan penyair yang paling mudah dipahami meluap, tidak menjadi plot atau menjadi karakter, tetapi dalam kata-kata, dan itu menjadi tugas utama dari kritikus untuk merumuskan standar yang bahasa puisi harus diatur dan dinilai. Bahasa puisi adalah khas. Diksi sosial sebuah puisi, kadang menyuarakan nada jengel, berontak, menyerang, dan menentang. Diksi puisi merupakan seleksi kata, yang benar-benar tajam. Bahasa puisi menyamarkan keadaan sosial. Wordsworth mengabdikan sebagian besar pada pendahuluan yang khusus gelap dan samar-samar dibuktikan oleh perselisihan tak berujung tentang makna dari hari ke hari tidak ppernah tuntas. Sebagian besar kesulitan timbul dari formulasi berulang-ulang dari norma puitis sebagai pilihan bahasa nyata laki-laki, atau bahasa yang benar-benar diucapkan oleh orang-orang. Bahasa penyair wanita tentu beda dengan bahasa laki-laki. Pilihan kata yang memuat gender, sering membawa pesan sosiologis tersendiri. Konteks total jelas bahwa (meskipun beberapa bimbang karena ambiguitas kata nyata) perlu penafsiran sosiologi kritis. Masalah utama Wordsworth adalah bukan dengan kata-kata tunggal atau urutan gramatikal wacana prosa, tetapi dengan figura keberangkatan wacana literal dan utama. Penyair membahasakan lingkungan sosial penuh sihir kata. Kata sering disihir menjadi ungkapan yang penuh muatan makna. Puisi lahir dengan diksi kias, bukan lugas, sehingga ada penyimpangan. Penyimpangan makna sering menarik perhatian para peneliti. Wordsworth menunjukkan bahwa penyimpangan tersebut dibenarkan dalam ayat hanya bila mereka memiliki penyebab psikologis yang sama yang mereka miliki dalam pidato polos setiap hari. Mereka yang telah berpikir untuk memalukan argumen Wordsworth dengan menunjukkan bahwa dalam puisi menggunakan kosakata yang lebih besar dan sintaksis berbeda dari petani, dan sebagian besar telah kehilangan intinya. Dalam teori Wordsworth relasi antara bahasa pidato seorang gembala yang gramatikal, tetapi tujuan genetik kesetaraan tenut berbeda dengan puisi. Orang berpidao sering berpuisi. Kedua bentuk wacana adalah contoh bahasa yang benar-benar diucapkan oleh laki-laki di bawah tekanan asli perasaan. Sekali lagi argumen Wordsworth adalah diklarifikasi jika kita melihatnya dalam perspektif kritik-abad kedelapan belas. Pertama, dalam penggunaannya, istilah nyata sebagai norma bahasa puitis adalah sebagian besar dipertukarkan dengan istilah bahasa alam yang sesungguhnya merupakan salah satu frasa. Bahasa alam bukanlah bahasa penyair sebagai suatu kelas, tetapi bahasa umat manusia. Hal ini tidak berwarna, seperti Wordsworth mengatakan, oleh diksi khas bagi seorang penyair individu atau milik hanya untuk penyair pada umumnya. Kedua, hal ini ditunjukkan dalam bahasa yang diucapkan oleh para penyair paling awal, yang` menulis secara alami, dan sebagai laki-laki dan dalam prosa, contoh yang terbaik saat ini adalah ekspresi sederhana. Ekspresi sederhana sering hampa makna, tetapi tetap dapat ditafsirkan. Permainan bunyi dalam puisi tradisional, justru menyebabkan puisi itu tahan jaman.

34

Ketiga, diksi dianggap mewakili genetik sastra, yaitu bahasa alami yang spontan menjadi kata-kata, dan karena itu bertentangan dengan adaptasi sengaja berarti untuk mengakhiri, dan kepatuhan terhadap konvensi khusus puitis, yang mencirikan seni. Puisi yang berkualitas, menurut Wordsworth puisi adalah karya yang memberi kesenangan, yang melibatkan pilihan kata untuk menghapus apa yang akan menyakitkan atau menjijikkan dalam gairah. Diksi termaksud meningkatkan sifat kata-kata dan merupakan emanasi dari realitas dan kebenaran. Singkatnya, dalam menetapkan standar diksi puitis, Wordsworth mengadopsi dan menguraikan antitesis lama antara alam dan seni. Meskipun esai Wordsworth berkelanjutan tetap wajar dalam prosa dan hal itu belum mendapat perhatian yang memadai dari pelajar yang mendalami teori sastra. Semua kecerdasan tersebut adalah kecerdasan palsu, dan semua seni berfungsi untuk memutarbalikkan apa yang dia sebut puisi asli. Wordsworth juga menolak konsep terkait bahasa sebagai keindahan pemikiran. Dia cenderung membenarkan kiasan umum. Karakteristik dari penyair abad kedelapan belas menandai bahwa diksi ini adalah sebuah artifisial. Puisi lebih menekankan kesejukan yang berlawanan dari alam secara historis. Setidaknya dalam pengertian pragmatik bahwa teori itu adalah hipotesis kerja, sehingga membantu membentuk prosedur. Puisi yang baik hanya diproduksi oleh seorang penyair yang telah berpikir panjang dan mendalam. Dengan cara ini, ia memiliki estetika halus ke dalam konsepsi dari sebuah spontanitas. Ini adalah kekuatan teori ekspresif. Wordsworth berpendapat bahwa alam dalam puisi harus menjadi sebuah berpakaian. Penyair yang romantis harus melebihi kritikus neo-klasik. Wordsworth berada di satu jalur pemikiran dengan Boileau, Paus, dan Johnson bahwa penggantian puisi sebagai luapan perasaan, namun untuk puisi sebagai imitasi kesenangan diberlakukan perubahan dalam penerapan. Puisi sebagai kesenangan, tentu jeli terhadap kebutuhan sosial pembacanya. Karena seorang penyair adalah orang berbicara dengan sudut pandang laki-laki, untuk mengungkapkan perasaan spontan, kadang-kadang yang disorot adalah dunia sosial wanita. Kebobrokan sosial wanita, seperti kehidupan seks komersial, sering menjadi perhatian penyair. Dari sini lahirlah balada-balada, yang menganyam kehidupan wanita di dunia sosial gelap. Menurut Wordsworth mata penyair disimpan pada subjeknya, begitu rapi dan tersembunyi. Mata penyair merupakan mata imajinatif, karenanya mampu menembus apa saja. Penyair adalah orang yang kaya diksi sosial. Apa saja dapat diekspresikan lewat kata. Kata-kata baru sebagai ciptaan sosial,dengan sendirinya akan membangun suasana. Kata-kata tersebut memiliki ruh sosial. B. Coleridge: Rasa Sosial Coleridge (M.H. Abrams, 1953) sampai hari ini disebut tokoh impresionistik. Dia seorang penyair yang senada dengan Anatole France, bahwa karyanya merupakan bentuk petualangan jiwa. Coleridge, berpendapat adalah menyesatkan ketika ia mengatakan bahwa dalam analisis puisi yang menggunakan generalisasi induktif. Maksudnya bahwa pengalaman pribadi jauh lebih penting dalam puisi. Puisi dapat sejajar dengan cabang filsafat yang kita sebut estetika. Atas keberanian membuat pernyataan tegas itu, Coleridge berulang kali diserang sebagai oposisi absolut dari produksi karya sastra. Coleridge berpendapat bahwa pengamatan dalam kajian sosiologi sastra adalah hanya upaya meditatif sebagai mata pandang terhadap objek garap, yang ada kalanya telah ditentukan sebelumnya. Peneliti sosiologi puisi, seringkali telah 35

menentukan rambu-rambu pengamatan. Padahal pengamatan penyair memiliki kekuatan visi dan mengkomunikasikan kekuatan mikroskopis, yang tidak terduga sebelumnya. Itulah sebabnya, dapat saya pahami kalau Coleridge tidak dapat mempertimbangkan fakta sastra tanpa referensi eksplisit prinsip-prinsip pertama. Yakni, realitas memang penting sebagai fakta sosial sastra. Dia tidak pernah memiliki sistem proyeksi filosofisnya yang akan mencakup dasar puisi dan kritik. Gagasan teoritik Coleridge demikian sekaligus dapat menjadi sumber dan uji sastra. Jadi secara sistematis ketika peneliti sosial sastra hendak melakukan diskusi atau kajian tentang puisi harus melibatkan proses mental penyair. Mentalitas penyair akan menguntungkan kita hingga dapat mempertimbangkan sejumlah ide-ide terkemuka terutama yang berurusan dengan penemuan psikologi romantis puitis. Kalau saya perhatikan, gagasan ini menghendaki bahwa psikososial perlu dipertimbangkan dalam kajian puisi. Pada titik ini, kami memiliki kesempatan yang nyaman untuk mengkontraskan teori Coleridge dengan Wordsworth, terutama yang terkait dengan diksi puitis. M.H. Abrams (1953) berpendapat bahwa puisi adalah komposisi, yang menentang karyakarya ilmu pengetahuan, dengan mengusulkan untuk kesenangan. Tentu saja pendapat ini tidak begitu tepat seratus persen, sebab menurut hemat saya puisi pun sumber ilmu pengetahuan. Mungkin, yang dimaksud, puisi itu jauh lebih imajinatif dibanding ilmu pengetahuan. Dengan mendefinisikan puisi sebagai alat untuk suatu kegembiraan, saya kira M.H. Abrams juga terjebak pada bidang di luar puisi, terutama aspek-aspek sosial. Sesungguhnya, puisi merupakan mata air ilmu pengetahuan sosial. Coleridge, tergolong ahli di bidang tradisi kritik neo klasik. Dia seolah-olah telah menetapkan bahwa pembuatan puisi untuk menjadi seni yang disengaja, bukan luapan perasaan spontan. Dalam ceramah sebelumnya, ia menyatakan sedemikian rupa bahwa puisi adalah sebuah ekspresi, tetapi juga memiliki tujuan yang jelas, misalnya untuk komunikasi sosial. Rasa sosial, yang dalam istilah Durkheim muncul menjadi solidaritas sosial, sering hadir dalam puisi. Rasa sosial, muncul pada penghayatan yang dirasakan orang lain. Rasa itu yang membangun komunikasi sosial semakin akrab. Puisi adalah seni cating komunikasi apapun yang kita ingin berkomunikasi, termasuk interaksi sosial sehingga baik untuk mengungkapkan rasa dan kegembiraan. Coleridge berpendapat bahwa puisi adalah suatu cipta yang berguna: (a) sebagai ekspresi jiwa, (b) untuk menyenangkan hati, dan (c) untuk mengobati luka individu dan sosial, (d) wahana interaksi sosial. Kunci interaksi adalah rasa sosial. Rasa kebersamaan sebenarnya lekat dalam diri kita, namun akibat dorongan indiividu, rasa itu sering lenyap. Itulah sebabnya puisi dapat dirangkai delam sebuah kombinasi, kolaborasi, dan permainan, yang melukiskan rasa sosial. Rasa menggebu-gebu, ingin celoteh, ingin membiarkan orang lain sering muncul pada puisi yang patah semangat. Penyair, memiliki tingkat kesempurnaan yang ideal, yanng membawa seluruh jiwa manusia menjadi sempurna. Luka jiwa dan kebobrokan sosial dapat diobati lewat puisi. Puisi akan semakin memanusiakan manusia. Puisi memiliki difusi nada dan semangat persatuan, yang memadukan, dan (seolah-olah) ada kontak estetis, ke masing-masing orang, dengan kekuatan sintetis dan magis, yang lebbih eksklusif karena ada permainan imajinasi. Kekuatan ini mengungkapkan dirinya dalam keseimbangan atau rekonsiliasi kualitas yang berlawanan atau sumbang. Ia mulai dengan produk, tapi setelah titik, bergerak ke dalam proses. Selama perhatiannya dengan perkembangan istilah untuk klasifikasi dan analisis kritis jenis komposisi. Dia kembali menyesuaikan dengan tujuannya. 36

Coleridge menetapkan kriteria untuk mengevaluasi puisi, dengan membuat pikiran penyair dan kekuasaan fokus acuan estetika, menunjukkan sejalan dengan kecenderungan pusat usianya. Pemikiran sosial dalam puisi, sering melampaui keinginan pembaca. Apalagi kalau puisi tadi didendangkan, dibaca, dan dipanggungkan fenomena sosial semakin jelas. Daya juang puisi hingga membuat pendengar tepuk tangan secara kolektif, tidak dapat dilupakan dalam pembahasa. Dalam bagian ini, Coleridge mengenalkan konsep penting, dan salah satu yang telah muncul kembali untuk memainkan peran utama dalam tulisan-tulisan kritis dari generasi kita sendiri. Untuk inklusifitas sebagai kriteria puitis keunggulan sebuah puisi. Konsep tersebut, adalah penting untuk memperhatikan, tidak adventif dalam kritik atau bahkan estetika dalam asal-usulnya. Hal ini hanya aplikasi estetika prinsip generatif yang mendasari sistem metafisik. Saya memiliki dua kekuatan yang bertentangan, yaitu (1) konsep puisi sebagai fenomena yang cenderung untuk memperluas jauh pemikiran, dan (2) sementara yang lain berusaha untuk menangkap atau menemukan dirinya dalam infinitas ini. Gagasan (1) adalah peta filosofi dalam puisi. Puisi menyampaikan pemikiran mendalam tentang kehidupan sosial. Gagasan (2), menegaskan puisi sebagai ekspresi perasaan (kepribadian). Dalam serangkaian tesis, ia merangkum prinsip-prinsip utama dari dinamika filosofi sebuah karya sastra. Menurut dia, kebenaran diri dalam cipta sastra cukup beralasan, tanpa syarat dan dikenal oleh cahaya sendiri. Prinsip ini dapat ditemukan di dalam roh, diri, dan kesadaran diri yang dapat digambarkan sebagai duplikasi diri dan kekuatan yang sama ke dalam objek dan subjek, yang mengandaikan satu sama lain, dan dapat eksis hanya sebagai antitesis. Dalam kekuatan oposisi ini terus-menerus memperbaharui diri, dalam pikiran individu, antara subjek dan objek, antara fakta yang tak terhingga dan keberadaan-keberadaan terbatas, dalam mendamaikan, kontradiksi proses dan misteri produksi dan kehidupan. Konflik dinamis berlawanan, dan rekonsiliasi mereka menjadi lebih tinggi, tidak terbatas pada proses kesadaran individu. Konsep yang sama berfungsi sebagai prinsip akar kosmogoni, epistemologi, dan teori penciptaan puitis. Ini adalah titik yang bubungan dan mencoba untuk membuat dalam komentarnya yang samar dan sering diejek. Imajinasi menjadi daya hidup dan agen utama semua persepsi manusia, dan sebagai pengulangan dalam pikiran terbatas. Imajinasi sekunder yang saya anggap sebagai gema dari semua penciptaan segala sesuatu. Imajinasi, dalam menciptakan puisi, gema kreatif yang mendasari alam semesta. Seluruh alam semesta, menjadi tumpuan proses persepsi pikiran manusia. Rekonsiliasi imajinatif adalah kesamaan, dengan rasa kebaruan dan kesegaran, dengan benda-benda tua dan akrab, sebuah keadaan yang lebih dari biasanya emosi, dengan lebih dari urutan biasa. Coleridge mencoba berulang kali untuk menunjukkan bahwa resolusi puitis alam dan seni, bukanlah kemenangan kosong tetapi dapat dikonfirmasikan oleh fakta-fakta puitis komposisi. Perhatikan pertama bahwa ia sungguh-sungguh sepakat dengan Wordsworth di landasan angka yang valid berbicara di alam gairah walaupun ini mungkin gairah bukan penyair yang tepat, tapi karakternya diciptakan secara murni. Sejauh Wordsworth memiliki kebenaran gairah, dan kepatutan dramatis angka-angka dan metafora dalam penyair asli, yang ditelanjangi. Alasan mereka membenarkan bahwa diksi yang tepat untuk puisi secara umum terdiri dari bahasa estetis yang diambil. Diksi puisi sering merujuk pada kejadian alam dan dunia sosial. Diksi menjadi jendela masuk ke suatu pesan sastra. Kajian sosiologi puisi, selain memperhatikan aspek imajinasi, fenomena alam, juga penting memperhatikan fenomena sosial. 37

Fenomena sosial dapatdiraba dari diksi sosial, seperti gotong royong, kerjasama, etika moral, tradisi, dan sebagainya. Puisi merupakan curahan kehidupan sosial, karena diksi pun selalu terkait langsung atau tak langsung dengan keadaan sosial. Namun keadaan sosial tersebut telah dimasak dan dimodifikaksi dengan permainan imajinasi kritis. Puisi, dalam rangka untuk menunjukkan bagaimana aktivitas sintesis imajinasi dapat menemukan ekspresi sedemikian kontra. Ini dia lakukan dengan melengkapi analisis sebelumnya tentang sebuah puisi. Dari sudut pandang berubah, meter ternyata menjadi salah satu produk dari konflik dan resolusi dari pertentangan prinsip imagi genetik puisi secara keseluruhan. Saya akan menelusuri untuk menyeimbangkan dalam pikiran dipengaruhi oleh upaya spontan yang berusaha untuk terus memeriksa kerja gairah. Coleridge mengatakan bahwa rasa senang terhadap puisi, dengan kekuatan produksi itu, adalah karunia Tuhan. Kesenangan terhadap kehidupan sosial pun karunia Tuhan yang luar biasa. Pendekatan ini, menghendaki bahwa puisi-puisi asli terlihat bersatu, dan begitu mendamaikan, baik bahasa alami dan kecerdasan, baik spontanitas dan desain sukarela. Sebagai elemen struktur puisi akan ditandai oleh keadaan kegembiraan meningkat. Suatu interpenetrasi gairah dari impuls spontan dan sukarela. Dengan kelangkaan penalaran, angka-angka dari pidato yang berasal dari estetika primitif mereka sepenuhnya ekspresi alami gairah harus digunakan sesuai dengan standar yang berbeda dan lebih kompleks dalam wacana berseni sebuah puisi. Estetika primitif dalam puisi lisan pun merupakan bentuk ekspresi kemasyarakatan. Estetika termaksud kadang-kadang janggal, tidak begitu jelas, karena sekedar permainan bunyi. Puisi sering memanfaatan fenomena sosial untuk memilih diksi-diksi sosial. Sekali lagi, persatuan ini dapat diwujudkan hanya dalam bentuk frekuensi dan kiasan, yaitu awal turunnya gairah, dimana emosi didorong terus demi kesenangan. Tidak hanya mendikte, tapi dari dirinya sendiri cenderung menghasilkan, sebuah kerja lebih dari bahasa indah. Kami menemukan di sini, bahwa puisi untuk menghaluskan kekasaran dan melengkapi kekurangan dari doktrin bahwa puisi, pada saat komposisi, adalah perasaan spontan. Bahasa puisi, harus ditelusuri kembali untuk dua sumber perasaan. Singkatnya, Coleridge berpendapat bahwa puisi terbesar adalah, memang, produk perasaan spontan, tapi perasaan yang muncul dari ketegangan produktif dengan dorongan imajinasi tetap dalam bentuk asimilatif. Paradoks bahwa apa yang alami dalam puisi meliputi seni. Hasil dari interpretrasi spontanitas, bukan hanya merupakan produk abstrak. Kenyataan ini dibuktikan oleh penyair kreatif dari segala usia dalam berbagai idiom, menegaskan bahwa mereka menulis sesuai dengan rencana sebelumnya dan sebagai hasil dari proses psikis melalui latihan yang berat. Wordsworth berasumsi bahwa tidak ada yang mengandalkan bisikan-bisikan spontan alam dan tiba-tiba berubah-ubah menjadi penyair. Penyair tetap memperhatikan getaran sosial di sekitar penyair. Keadaan lingkungan sosial menjadi bahan kreativitas,imajinatif, dan spontanitas. Prinsip penyair ini adalah untuk mengatur gayanya sendiri, kalau ia tidak berpegang erat dengan jenis dan urutan kata yang dia mendengar dibangun pasar. Puisi yang menuruti pasar pun tetap dibangun di atas fondasi kreativitas individu. Aku menjawab dengan prinsip-prinsip, ketidaktahuan atau kelalaian menjadi penyair, yang bodoh. Dengan prinsip-prinsip tata bahasa, logika, psikologi, Coleridge tidak menarik dari alam polos dengan aturan dikodifikasikan doktriner bentuk neoklasisisme. Prinsip-prinsip tata bahasa, logika, dan psikologi tatap berlaku, tetapi dalam praktek penyair, pengetahuan tersebut harus diberikan naluriah oleh 38

kebiasaan, kemudian muncul kembali sebagai wakil masa lalu yang sadar, wawasan, dan kesimpulan. Hal ini tidak oleh pengamatan orang lain, tetapi oleh kuasa melanjutkan imajinasi atas semua hal di setiap alam dan bersenandung, serta intuitif. Seorang penyair akan tahu apa yang sesuai dengan bahasa negara bagian yang berbeda dari emosi, serta apa campuran kemauan sadar alami untuk menyatakan bahwa, dan dalam kasus apa tokoh tersebut dan warna pidato merosot menjadi makhluk belaka tujuan sewenang-wenang: Akhirnya, Coleridge menunjukkan bagaimana puisi bisa tampil alami namun teratur. Puisi juga sah tanpa diundangkan, dan rasional dijelaskan setelah mode intuitif dimainkan. Meskipun pada saat komposisi, dengan mengganti konsep aturan dipaksakan dari luar oleh konsep hukum yang melekat pada proses imajinatif, puisi tetap menarik. Atas dasar penjelasan Coleridge, dapat saya bangun pemahaman bahwa puisi setidak-tidaknya mengandung beberapa hal: (1) sebagai karya individu yang imajinatif, (2) sebagai karya yang penuh ungkapan rasa, termasuk perasaan sosial, (3) diciptakan sebagai obat dan preventif dari segala bentuk penyimpangan sosial. Puisi memang karya yang menggunakan estetika, bersifat terbuka dan lentur dalam penafsiran. Faktor lingkungan sosial sering menjadi bahan penting dalam cipta puisi. Segelap apa pun, puisi tetap tidak lepas dari fakta sosial. C. Hippolyte Taine: Fakta Sosial Banyak tawaran Taine yang menggoda para pemerhati sosiologi sastra. Fakta sosial adalah sebuah muatan sastra yang begitu hangat dalam gagasan Taine. Fakta sosial tidak akan lepas dari proses historis. Tegasnya, dia penganut sosiologi sastra historis dan genetis. Atas dasar kepekaan sosial, Taine (Suwondo, 2003:23) berpendapat bahwa sastra tidak sekedar luapan imajinasi, melainkan dokumen jaman. Sastra sering menyesuaikan dengan cita rasa pembacanya. Konsep sosiologis Taine yang cukup terkenal, berkaitan dengan tiga hal: (a) ras, (b) iklim, dan (c) lingkungan sosial. Ketiganya berkaitan dengan sejarah dan genetika karya pada masa lalu yang secara ringkas mencakup aspek-aspek realita yang sangat kompleks. Hal itu merupakan kekhasan fakta sastra, yang banyak menarik para ahli sastra. Namun, bagi kritikus kadang-kadang metode-metodenya tidak dapat diterapkan pada kekhasasan fakta sastra tersebut. Di balik cara-cara yang diambilnya dari ilmu alam, untuk mencapai bahan yang ia pelajari, ia hanya memiliki cara-cara tradisional ilmu sejarah dan kritik sastra: analisis biografi dan komentar atas teks. Itulah sebabnya, tawaran sosiologi sastra menjadi penting diperhatikan untuk menelusuri fakta sastra. Bagian inti doktrin Taine tetap berlaku untuk menelusuri fakta sosial sastra. Sejak Taine, baik ahli sejarah sastra maupun kritik sastra, walaupun terkadang melakukannya, tidak dapat lagi mengabaikan pengaruh pasti yang ditimbulkan unsur-unsur khas yang berasal dari luar, terutama yang bersifat sosial, atas kegiatan sastra. Oleh sebab itu, bukan suatu khayalan kalau sosiologi sastra semakin menunjukkan kecerahan untuk menerobos aspek di luar sastra. Kalau saya perhatikan seksama,ada dua rumusan sosiologi sastra Taine yang sampai hari ini cukup mengemuka. Pertama, sastra lahir dari kehidupan sosial. Begitulah doktrin penting bagi pengkaji sosiologi sastra. Karena itu layak bila sastra disebut sebagai lembaga sosial. Sastra menawarkan lembaga sosial yang menjadi wahana manusia hidup. Di dalamnya, tentu memuat unsur lembaga yang beragam. Saya juga menyetujui gagasan ini,sebab karya sastra lahir di atas fondasi kehidupan sosial. Hal ini sejalan dengan pola pikir Levin (1973:56-60), termasuk tokoh sosiologi 39

sastra yang bersikeras menyatakan sastra sebagai lembaga sosial. Artikel dia tentang itu, konon telah dicetak ulang berkali-kali. Dalam kaitan ini, dia banyak menyitir tentang teori-teori sosial sastra dari Taine. Melalui pidato Taine, Levin sering menyetujuinya. Dari pendapat ini sekaligus menegaskan bahwa Levin dan Taine sama-sama menyetujui sastra sebagai potret kehidupan sosial. Kedua, sastra adalah ekspresi dari masyarakat. Sastra tidak jauh berbeda dengan pidato sebagai ekspresi manusia. Tentu saja konteks propaganda sering muncul dalam sastra. Sebagai sebuah lembaga, sastra sering menawarkan berbagai hal tentang kehidupan.Dalam benuk pepatah Vicomte de Bonald menyimpulkan salah satu pelajaran pahit bahwa Revolusi Prancis telah mengajarkan tentang dunia. Revolusi telah mewarnai fakta sosial sastra. Pada awal abad kesembilan belas, ditandai dengankembalinya imigrasi, dan bertepatan dengan studi volume dua oleh Madame de Stael: De la Litterature coirsideree dans ses rapports avec les institutions sosiales. Hal ini bukan bukan yang pertama kali, bahwa hubungan mereka sebagian hanya sekilas. Pada periode humanisme Renaissance, muncul pertengkaran antara sastra kuno dan modern. Periode itu telah menyimpulkan bahwa sastra masing-masing adalah ciptaan yang unik dari tiap-tiap periode, dan telah memiliki satu sudut pandang sejarah. Sastra adalah fakta historis, yang melukiskan dunia sosial. Pada periode romantis, berusaha untuk merusak prestise sekolah neo-klasik dan untuk menghidupkan kembali tradisi asli dari berbagai negara. Menurut Hippolyte Taine di garda depan gerakan intelektual, positivisme ilmiah juga penting untuk pendekatan sosiologis. Untuk faktor-faktor sejarah dan geografis, upaya sesekali kritikus sebelumnya untuk membahas sastra. Kebohongan yang disusun adalah hubungan antara kritik sastra dan ilmu sosial. Jadi untuk mengangkat sejumlah masalah baru dengan penyelesaian yang lama. Dalam teori kritis Taine ada beberapa pandangan sosiologis yang patut dipertimbangkan. Pertama, studi sosiologi sastra didasarkan atas praktek realis. Menurut pengakuan-Nya kekuatan sosial di balik sastra bertepatan dengan resolusi untuk mewujudkan kekuatan-kekuatan dalam karya. Untuk mengakui Stendhal sebagai master, ia menyambut Flaubert sebagai rekan kerja dan hidup untuk menemukan Zala di antara murid-muridnya. Seorang seniman filsuf-baru-baru ini, Jean-Paul Sartre, menggambarkan empirisme Taine sebagai upaya gagal untuk membuat sebuah sistem realistis metafisika. Sebenarnya posisinya adalah bahwa kebanyakan realis, sangat keterlaluan untuk pembaca awal dan jinak untuk kritikus. Kedua, menghindari konsekuensi faktor penentu yaitu sistem psikologi. Kalau hal itu tidak diindahkan, psikologi seringkali mengambil alih sosiologi. Sosiolog telah menunjukkan minat sedikit mengejutkan dalam lembaga. Dia telah dilihat sejarah sebagai sebuah parade individu yang berpengaruh. Untuk memahami prestasi mereka adalah masalah psikologis. Psikolog harus mengungkapkan nafsu berkuasa. Teorinya karakter berutang budi pada Balzac sebagai teori lingkungan sosial. Pemikiran Taine tentang fakta sosial yang berpengaruh pada sastra, cukup penting dipertimbangkan dalam penelitian sosiologi sastra. Pengaruh fakta sosial behitu tersembunyi, sehingga perlu ditafsirkan secara tajam. Pengaruh tersebut dilancarkan secara simbolik. Oleh sebab itu, peneliti sosiologi sastra perlu menggali berbagai fakta di seputar karya sastra. Karya sastra akan menebarkan pesan yang unik, lain dari yang lain. D. Lowenthal: Barometer Sosial

40

Barometer sosial dalam sastra beragam warnanya. Suatu fenomena dapat dinyatakan bermuatan sosial, bersifat relatif. Lowenthal (Anwar, 2010:236) termasuk pengembang teori sosiologi sastra yang kritis. Nuansa Marxis memang ada di dalamnya, namun yang paling penting adalah gagasannya tentang barometer sosial Tokoh ini banyak disebut-sebut oleh Swingewood (1971), sebagai sosiolog sastra yang cukup representatif pemikirannnya. Kalau saya perhatikan, dia memang banyak memiliki studi sosiologi sastra. Pandangan Lowenthal telah mengantarkan para peneliti sosial sastra lebih cerdas, katika harus menyatakan barometer sosial. Barometer sosial dalam sastra cukup luas. Lowenthal telah menyarankan bahwa tujuan utama dari setiap sosiologi sastra harus menemukan: (1) inti dari arti yaitu menemukan jantung karya sastra yang berbeda dengan unsur lain, dan (2) mengungkapkan berbagai aspek meskipun perasaan pada subyek sangat beragam seperti kelas sosial, pekerjaan, cinta, agama, alam dan seni. Kedua aspek tersebut, tidak lain sebuah barometer. Barometer adalah ukuran suhu sosial. Dalam karyanya, Lowenthal menunjukkan bagaimana Cervantes pahlawan Don Kisot dapat dipahami sebagai struktur sentimen ketidakpastian yang filosofis. la mengatakan, dapat dilihat sebagai akibat langsung dari peningkatan pesat dalam mobilitas sosial yang diikuti penurunan feodalisme Spanyol pada posisi sosial tetap, dan pengembangan cairan dan terbuka komersial lebih banyak masyarakat sosial yang statusnya lebih tergantung pada pencapaian daripada anggapan Kisot. Dilihat sebagai individu yang terisolasi dasarnya didominasi oleh kemampuan melihat lebih dari dunia. Pandangan demikian, telah mengulas sejumlah hal penting tentang sebuah barometer sosial. Kehidupan sosial memiliki barometer sosial. Kapan dan seperti apa dapat dinyatakan sebagai sebuah barometer sosial, tergantung bagaimana penafsiran. Lowenthal telah menunjukkan bagaimana analisis yang memanfaatkan ba Analisis Lowenthal semacam itu akan berhasil mengungkap masalah-masalah sentral kehidupan manusia yang telah peduli pada berbagai waktu. Masalah penting dalam hidup manusia juga memungkinkan kita mengembangkan citra suatu masyarakat yang diberikan oleh individu-individu yang menulis itu. Kita mempelajari sifat masyarakat dan cara-cara individu yang mengalaminya, melalui tokoh fiksi yang melihat dan merekam tidak hanya di sekitar mereka, biarpun harapan mereka itu sebuah mimpi dan khayalan. Makna sosial kehidupan batin karakter, cukup unik dalam kehadiran sastra. Menurut Lowenthal hal itu dapat disimpulkan selalu terkait dengan masalah perubahan sosial. Jadi, sastra sebagai refleksi dari nilai-nilai dan perasaan, untuk tingkat perubahan yang terjadi dalam masyarakat yang berbeda serta cara di mana individu disosialisasikan ke dalam struktur sosial dan tanggapan mereka terhadap pengalaman ini. Sastra dalam pandangan sosiologis masalah–masalah sosial, antara lain: (a) masalah kecemasan manusia, (b) harapan, dan (c) aspirasi, yang mungkin salah satu barometer sosiologis paling efektif dari respon manusia terhadap kekuatan-kekuatan sosial. Menurut Lowenthal sastra akan mencerminkan nilai-nilai sosial dan perasaan. Sangat mungkin bahwa karya sastra sebagai pantulan masyarakat akan tumbuh lebih kompleks dalam sosialisasi, perubahan, dan struktur sosial. Kajian sosiologi sastra dapat menjadi semakin sulit untuk menganalisis dalam hal refleksi saja. Pada abad kedelapan belas masih mungkin yang dilakukan tokoh Fielding di dalam karya berjudul Tom Jones untuk menggambarkan keseluruhan masyarakat, suatu totalitas, dalam hal nilai-nilai dan 41

perasaan meskipun ia memiliki berbagai macam karakter. Tetapi dengan awal industrialisasi dan perkembangan struktur sosial yang kompleks, jelas melibatkan banyak tingkat kelas dan status, bersama-sama dengan pertumbuhan komunikasi massa disebut masyarakat jadi. Dalam konteks ini, tidak ada yang mungkin bisa mencoba sesuatu di sepanjang baris yang sama, jika hanya karena tidak ada individu dapat memiliki pengetahuan pribadi lebih dari pengetahuan kelompok. Kalau novel, yang meningkat sejalan dengan munculnya masyarakat industri, mencerminkan struktur sosial, maka telah dilakukan sehingga dalam menggambarkan masalah masyarakat pada umumnya dalam hal lingkungan yang terbatas yang berfungsi sebagai kelompok sosial yang kecil. Bangsawan Balzac, borjuis, dan seniman Proust, Huxley kelas atas intelektual Aldous, mencerminkan krisisnya sejarah tertentu masyarakat pada umumnya. Dari gagasan studi sosiologi Lowenthal, dapat saya kemukakan bahwa kita perlu menangkap esensi sastra. Jantung sastra, semula berada pada struktur dalam, misalnya penokohan. Tokoh sering menjadi pijakan sastrawan untuk mengekspresikan perasaan sosial. Kekesalan seorang sastrawan pada fenomena di sekelilingnya, akan muncul dalam karya sastra. Ras, iklim, dan lingkungan sosial menjadi pemicu kelahiran fakta di luar sastra. Dasar pemicu tersebut merupakan sebuah barometer, yang melukiskan suhu sosial. Berbagai mimpi, imajinasi, dan harapan sosial akan hadir dalam karya sastra. Karya sastra besar, tentu akan diolah sedemikian rupa hingga orang lupa bahwa yang sedang dihadapi adalah realitas imajinatif. Realitas imajinatifperlu dilacak, hingga ada suhu sosial yang terukur. Suhu itu baru semakin tampak ketika sudah menjadi barometer sosial. Ukuran suhu sosial juga amat tergantung siapa yang menafsirkan secara gambling. Sastra adalah sebuah fragmen kehidupan yang banyak menawarkan slogan. Sastra menghadirkan pita kaset kehidupan secara jernih. Potongan kehidupan itu perlu dipahami sebagai dokumen penting. Tugas peneliti adalah mengangkat aneka fenomena sosial, yang diaggap memiliki relevansi dengan kehidupan. E. Robert Escarpit: Fragmentasi Sosial Sastra memang sebuah fragmentasi sosial. Sastra tidak mungkin mengekspresikan seluruh kehidupan. Hanya bagian fragmen penting saja yang digarap oleh sastrawan. Gagasan semacam ini, dipelopori oleh Robert Escarpit. Dia pemerhati sosiologi sastra ulung. Nama Robert Escarpit tergolong tokoh senior dalam bidang sosiologi sastra. Tokoh besar ini lebih menawarkan ide-ide kajian sosiologi tentang proses komunikasi sastra. Sastra lahir sebagai komunikasi sosial. Sastra adalah hasil potongan-potongan sosial. Tidak harus seluruh hal masuk dalam sastra. Seleksi bahan sosial satsra itu yang menyebabkan sastra lebih sebagai pilihan hidup, Escarpit (2005) semula menulis teori sosiologi sastra dalam bahasa Perancis. Dia banyak menawarkan pendekatan sosiologi sastra, khususnya terkait dengan reproduksi sastra. Pendekatan kedua dalam bidang sosiologi sastra jauh dari penekanan pada karya sastra itu sendiri ke sisi produksi, dan terutama untuk situasi sosial penulis. Produksi sastra terkait dengan situasi sosial penulis. Penulis tidak mungkin lari dari realitas sosial. Sebuah otoritas terkemuka di bidang ini, sosiolog Perancis Roberts Escarpit, telah cenderung memusatkan diri khusus pada aspek ini. Patronase dan biaya produksi mengganti teks sastra sebagai pusat diskusi. Jadi penulis yang berhubungan dengan pelindung, sering kali salah sasaran dan buruk, yang 42

ditelusuri secara detail,yang mendapat perlindungan dari masyarakat abad pertengahan yaitu abad kedelapan belas. Kalau saya perhatikan di jagad sastra Jawa, masalah patron sastra era masa lalu adalah raja. Sekarang,raja sudah tidak ada, maka patron sastra lebih ke arah redaksi majalah dan buku. Dengan meningkatnya penerbitan secara mudah dalam sistem patronase memberikan kesempatan pada otokrasi penerbit dan penjual buku, pertumbuhan terlalu pesat, dari kelas menengah khususnya di abad kedelapan belas akhir, cukup membantu untuk menggeser posisi penulis dari salah satu ketergantungan terhadap salah satu profesi. Demokratisasi ini merupakan kebudayaan yang bertahap, sebagai sosiolog Karl Mannheim Jerman menyebutnya, sangat penting bagi munculnya novel. Novel adalah genre sastra kelas menengah, dan lebih ke arah munculnya sensibilitas modern atau psikologi modern. Kemenangan budaya kelas menengah dapat dilihat sebagai pertanda budaya massa dan virtual komersialisasi sastra. Posisi penulis dalam masyarakat sangat penting sebagai gambaran pada situasi sosial sebelumnya, dan jelas akan mempengaruhi potensi kreatif dalam berbagai cara. antara latar belakang historis dan perkembangan sastra merupakan wilayah kunci dalam sosiologi sastra. Ini melibatkan masalah utama, yaitu hubungan yang tepat antara teks dan latar belakang - bagaimana produksi sastra dan konsumsi mempengaruhi bentuk dan isi karya sastra tertentu? Perlu dicatat, bahwa meskipun pendekatan ini sangat penting untuk pemahaman sastra, sebagai dukungan penting bagi analisis tekstual, perawatan kelas harus dilaksanakan dalam rangka untuk menghindari bentuk-bentuk yang sangat mentah sehingga tidak terpengaruh oleh apa yang melekat di dalamnya. Karya sastra tidak harus menjadi epiphenomenon hanya di sekitar lingkungannya. Sastra dapat melejit dan meluas ke jagad mana saja. Tema yang terus-menerus dari pendekatan sosiologis tertentu adalah penekanan pada peningkatan keterasingan penulis dari masyarakat dan dampak akibatnya pada gaya sastra dan konten. Fragmentasi sosial ini telah sering dilacak dengan penurunan patronase di akhir abad kedelapan belas dan munculnya penulis sebagai anggota intelektual yang mengambang bebas. Dalam masyarakat pra-industri, harmoni relatif ada antara penulis dan pembacanya. Peridean Athena, Aeschylus, Sophodes, dan Euripides kurang lebih terintegrasi ke dalam masyarakat dan tidak dianggap sebagai anggota kelas terpisah. Di Jawa, R. Ng. Ranggawarsita, R.Ng. Sindusastra, dan sebagainya juga hidup di lingkungan integrative (kraton). Mereka hidup sebagai pengarang dan dihidupi oleh penguasa. Menurut Augustan Roma, sisi lain pemuliaan rezim oleh Horace dan Virgil dapat dilihat sebagai akibat langsung dari sistem patronase. Patronase sastra di era modern ini telah dikuasai oleh kapitalis (penerbit). Penerbit buku sastra pun sering tergilas oleh bidang lain. Banyak yang menganggap sastra itu belum begitu mendesak. Dengan penurunan Roma dan Athena patronase menjadi dukungan utama penulis misalnya, dalam Renaisans Italia dan dalam abad ketujuh belas dan abad kedelapan belas di Francis patronase pengadilan kemudian sering diikuti oleh orang kaya, para penulis golongan bawah berlomba satu sama lain untuk makanan dan uang. Peminat sastra dan penonton terbatas pada awal revolusi industri dan komersial masyarakat menurut tanggapan penulis. Ada keselarasan nilai antara penulis dan khalayak yang saling pengertian. Tetapi dengan munculnya kelas menengah khusus masyarakat, pinjaman perpustakaan, dan penerbitan murah, penulis terpaksa semakin bergantung pada sistem royalti untuk hidup mereka: 43

sastra, sebagaimana telah diamati, berubah menjadi perdagangan. Untuk penulis kreatif asli abad kesembilan belas dan awal akhir abad kedua puluh menyelesaikan keterasingan dari masyarakat dan memperkuat identifikasi dengan sebagian besar kelompok intelektual. Titik-titik yang membagi periode yang masih memungkinkan bagi penulis untuk mengidentifikasi dengan kelas menengah dan mengekspresikan nilainilainya melalui sastra, sosial dan rasional, saat keraguan dan ketidakpastian yang menekankan pada psikologis dan subyektivis negara, telah sering dikutip pada tahun revolusi, 1848, saat Eropa mengalami berbagai macam konflik. Setelah itu, di sebagian besar negara Eropa Barat kelas menengah telah mencapai kekuasaan politik baik atau sedang dalam proses. Penulis kreatif, dengan fungsi kritisnya sekarang berubah dari yang biasanya. Pikiran Escarpit memang cukup menggoda bagi studi sosiologi sastra terkait dengan sastra sebagai produk masyarakat. Sastra menjanjikan sesuatu bagi pengembangan masyarakat. Karya sastra yang best seller, tentu memiliki nilai khusus bagi masyarakat. Fakta sosial yang dikemukakan Escarpit (Anwar, 2010:239) memang tidak lepas dari pandangan Goldmann tentang strukturalisme genetic. Titik tumpu Goldman adalah pada karakter kolektif sastra sebagai proyeksi pandangan mental.Pengaruh Roland Barthes dan Jean-Paul Sartre yang menegaskan masalah (1) sejarah dan kehidupan sosial sering ada dalam eksistensi sastra ada dan (2) eksistensi sastra ada pada proses komunikasi dan keterbacaan secara sosial. Sastra sering menerima pengaruh sejarah, sosial, dan ekonomi. Produk sastra ada kalanya dikendalikan oleh kapitalis. Sastra memuat dua fakta, yaitu (1) fakta sastra, yaitu eksistensi sastra dan (2) fakta sosial, yang mempengaruhi produksi sastra. Fakta sastra terkait dengan: (a) buku sastra, (b) sastra sebagai bahan bacaan, (c) sastra sebagai sastra. Ketiga hal itu ada keterkaitan fundamental, yang sering dikendalikan oleh pelaku ekonomi yaitu kapitalis. Sastra sebagai bacaan, tergantung tingkat keterbacaan sastra. Karya sastra sebagai produksi sering menarik pikiran kritikus. Dari sisi sosiologi produksi sastra, ada beberapa taraf kualitas sastra, yaitu (1) sastra kategori rendah (infra-literature), (2) sastra marginal (marginale literature), (3) sastra pusat (central of literature), (4) sastra tinggi (high literature). Kategori demikian tentu tidak selamanya didukung banyak pihak. Riak-riak gelombang sastra selalu cair, tidak pernah pasti. Sastra sebagai komsumsi masyarakat selalu tidak lepas dari penilaian. Penikmat sastra bebas mengevaluasi sastra, menurut selera dan kapasitas masing-masing. Kalau saya perhatikan, di nusantara ini, sastra lokal dan sastra pedalaman biasanya banyak tersisih. Sastra yang bernuansa keras, pemberontak, sering dimarginalkan. Sastra Marxis di dunia Barat biasanya semakin terkenal, dalam perjuangan kelas. Sebaliknya, sastra bernuansa kiri di nusantara semakin tidak mendapat tempat. Karya-karya sastra yang termarginalkan tidak berarti jauh dari fragmentasi sosial. Karya-karya tersebut boleh jadi justru emnyuarakan fragmentasi sosial yang luar biasa, Atas dasar itu, memang peneliti sosiologi sastra perlu memasuki wilayahwilayah unik aktivitas sosial sastra. Ada sebagian aktivitas sastra yang hanya atas dasar kemauan, dengan biaya kompromi, bantingan, dan seadanya tetapi tetap jalan terus. Kondisi sosial ekonomi sastrawan yang marginal dan berasal dari kelas bawah, seringkali justru lebih bertahan hidup. Dalam kondisi demikian, peneliti

44

akan mempertimbangkan seluruh aspek sosial yang pergerakan sastra.

mempengaruhi roda

BAB IV EPISTEMOLOGI PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA A. Epistemologi Universalitas dan Transferabilitas Epistemologi adalah cara memperoleh kebenaran dalam suatu penelitian. Epistemologi sastra selama ini, termasuk sosiologi sastra mamsih selalu dicari terusmenerus. Apalagi kata kebenaran (truth) itu sendiri dalam sastra masih sering diragukan. Epistemologi akan memuat langkah konseptual, bagaimana peneliti membahas karya sastra secara sosiologis. Bagaimana langkah yang harus ditempuh, merupakan landasan mendapatkan kebenaran. Yang perlu dipahami, karya sastra bukan fakta eksata, melainkan karya imajinatif. Karena itu kebenaran yang hendak diraih juga membutuhkan imajinasi. Pada tataran tertentu, ada dua cara memperoleh kebenaran dalam sosiologi sastra, yaitu (1) dengan mengkaji karya sastra yang relatif banyak, untuk memperoleh kebenaran yang berlaku umum (universal), (2) dengan mengkaji sedikit karya, yang mendalam, untuk memperoleh makna yang benar-benar adanya. Cara (1) tersebut banyak ditaati kaum positivistik, yang menghendaki segala fenomena itu mengikuti hukum keteraturan. Biasanya banyak teks sastra, hingga dapat digali simpulan yang lebih universal. Adapun kebenaran melalui cara (2) sebenarnya bahan penelitian tidak perlu banyak. Cara ini menekankan spesifikasi karya, dan menolak universalitas. Universalitas dalam penelitian sastra tidak lazim. Jika ada yang memaksakan universalitas (generalisasi), sia-sia. Sastra itu fenomena yang unik, maka tidak perlu ada upaya generalisasi. Upaya membuat gejala secara umum, hanya akan menodai sastra itu sendiri. Soeratno (2011:65) menegaskan bahwa sastra adalah wujud kreativitas manusia yang tergolong pada karya seni, yang ada berkat ulah manusia, dan yang ada berdasarkan konvensi-konvensi yang berlaku bagi wujud ciptaannya dapat menjadi kaidah. Namun keunikan karakteristik sastra pada suatu masyarakat, bahkan keunikan suatu ciptaan sastra, membuat cipta sastra memiliki sifat-sifat yang khusus. Kekhususan itu, yang mengajak penelitian sosiologi sastra tidak memaksakan ke arah generalisasi, melainkan sebuah transferabilitas. Artinya, penelitian itu bersifat unik, mungkin dapat ditransfer ke gejala lain, ketika ada kesamaan beberapa hal. Trasferabilitas dapat dilakukan ketika kemiripan fenomena sastra tertentu dengan yang lain benar-benar dapat dipertanggung jajwabkan. Ilmu alam yang penuh keteraturan, biarlah bersuka ria dengan universalitas. Berbeda dengan sastra, universalitas akan menemui jalan buntu. Sastra yang dimaknai dengan paksaan, hanya akan memperoleh makna kering. Tugas peneliti sosiologi sastra, tidak sekedar menafsirkan simbol, melainkan perlu merambah sampai memberikan evaluasi (istilah Segers, 2000) atau penilaian (istilah Teeuw, 1983). Peneliti perlu mempertimbangkan mutu 45

sastra, memberi sumbangan terhadap pengembangan sastra, dan membantu penyusunan sejarah sastra. Menilai sastra tidak seperti menilai ilmu alam, yang serba teratur. Menurut Bakhtin (Todorov 1984:15-16), ilmu alam dan ilmu humaniora merupakan dua ilmu yang tidak sama. Dari tulisan-tulisan Todorov, yang banyak mengiblat Bakhtin, tampak bahwa sastra memang fakta yang khas. Membaca karya sastra perlu siap imajinasi keunikan, bukan untuk menemukan kebenaran universal. Berbeda dengan ilmu alam, yang menjadi objek adalah benda mati yang tidak mengungkapkan dirinya dalam wacana dan tidak mengkomunikasikan apa pun, sedangkan sastra yang menjadi objek adalah "roh" yang mengungkapkan dirinya dalam wacana dan dengan demikian melibatkan persoalan resepsi dan interpretasi, persoalan pembangunan, pentransmisian, dan penginterpretasian wacana orang lain. Penelitian ilmu alam sering ada generalisasi, sebab objek memiliki keteraturan yang jelas. Adapun sastra, cenderung tidak memiliki keteraturan. Karena sifat objek yang demikian, di dalam humaniora, maka pemahaman terhadap objek hanya dapat dilakukan dengan suatu bentuk pemahaman dialogis yang meliputi dua hal yaitu (1) penilaian dan (2) respon. Menilai karya sastra selalu terkait dengan respon. Menilai sastra adalah pekerjaan tafsir. Tafsir akan membawa ke respon apa saja, karena sastra bersifat multi tafsir. Tafsir sastra, tidak dalam kerangkan mencari generalisiasi. Generalisasi adalah wilayah positivistik yang memanfaatkan pendekatan etik, bukan emik. Generalisasi yang disebut juga universalitas sungguh aneh dalam studi sosiologi sastra. Adapun tranferabilitas makna, berada pada ranah interpretasi, dialogis, dan multimakna. Sastra sebagai fenomena humaniora, lebih tepat dikaji dari transferabilitas dan spesifikasi makna. Bakhtin (Todorov 1984:17) mengatakan, bahwa spesifisitas ilmu humaniora adalah orientasinya pada pikiran-pikiran, makna-makna, signifikasi-signifikasi, yang datang dan orang lain, melalui teks. Teks itu, tertulis ataupun lisan, merupakan data utama dari seluruh disiplin tersebut. Teks merupakan realitas langsung yang di dalamnya pikiran itu membentuk dirinya. Apabila tidak ada teks, tidak ada pula objek pertanyaan dan pikiran. Dengan demikian, objek ilmu humaniora bukanlah manusia semata, melainkan manusia sebagai produsen teks-teks. Apabila manusia dipelajari di luar teks dan terlepas darinya, manusia itu bukan objek humaniora, melainkan objek anatomi atau fisiologi. Karena yang ada di balik teks yang dipelajari itu adalah manusia, objek humaniora bukanlah objek, melainkan subjek. Apabila di dalam ilmu alam (pasti) yang ada hanyalah suara tunggal, monologi yang di dalamnya subjek berbicara mengenai objek yang tidak bersuara; di dalam humaniora subjek berhadapan dengan subjek lain, membangun suatu dialog. Dengan konsepsi yang demikian, objek humaniora, bagi Bakhtin (Todorov 1984:19-20), bukanlah objek yang dapat direduksi menjadi sesuatu yang bersifat fisik dan material semata seperti yang cenderung dilakukan oleh kaum Formalis yang ingin meniru ilmu alam dengan membatasi karya hanya pada struktur linguistiknya dan bahkan materi foniknya. Atas dasar hal itu, penelitian sosiologi sastra akan lebih cair, tidak kaku, penuh tafsiran terhadap teks yang bergerak. Sesuai dengan kodrat objeknya, humaniora tidak akan menjadi aktivitas ilmiah dalam pengertian positivistik, melainkan merupakan aktivitas pemahaman. Yang dimaksud dengan pemahaman adalah transposisi yang tetap mempertahankan dua kesadaran yang tidak dapat dicampurkan. Pemahaman selalu bersifat dialogis, mengimplikasikan suatu jawaban terhadap objek, tuturan 46

orang lain. Dalam hal ini, menurut Bakhtin (Todorov 1984:22-23), pemahaman tidak dapat dianggap sebagai metateks yang berada di atas teks, melainkan suatu interteks yang sejajar dengan teks. Pada gilirannya, prinsip dialogis tersebut membuahkan gagasan mengenai perbedaan kriteria antara ilmu pengetahuan (eksakta) dengan pemahaman sastra (humaniora). Kriteria yang pertama adalah bercirikan (a) akurasi, (b) keteraturan, (c) mudah digeneralisasi, sedangkan yang kedua adalah butuh (a) kedalaman dan (b) usaha menembus ketakterbatasan makna-makna simbolik. Kedalaman analisis sosiologis akan menandai kehebatan peneliti memasuki wilayah imajinatif. Karya sastra adalah karya humaniora yang kaya simbol. Oleh sebab itu menembus dunia simbol dibutuhkan kedalaman tafsir, bukan akurasi yang hendak menemukan generalisasi. Akan tetapi, kata Bakhtin (Todorov, 1984:24), humaniora itu sendiri bukanlah ilmu yang seragam. Meskipun mempunyai objek yang sama, yaitu manusia yang berbicara dan mengekspresikan dirinya dengan berbagai cara, cara pandangnya bermacammacam sehingga menimbulkan ilmu yang bermacam-macam pula. Menurutnya, elemen formal teks tidak dapat dipisahkan dari struktur keseluruhannya. Struktur keseluruhan itu tidak dapat dipisahkan dari keseluruhan kesusastraan. Keseluruhan kesusastraan tidak langsung berhubungan dengan realitas sosioekonomik, melainkan dimediasi oleh ideologi. Ideologi menjadi sentral imajinasi sastrawan, yang akan mempengaruhi pikiran, perasaan, dan keinginannya semakin unik. Pemikiran Bakhtin di atas, mengarahkan penelitian sosiologi sastra agar memperhatikan keunikan sastra. Apabila dalam sebuah struktur harus diperhatikan, tetapi tidak berarti harus memaksakan sampai universalitas. Tiap karya sastra, tiap sastrawan, dari objek garap yang sama pun sering memiliki implikaksi imajiner yang berlainan. Oleh karena itu, pemaknaan sosiologi sastra tidak perlu melakukan universalitas. Yang menjadi masalah, ketika studi sosiologi resepsi sastra, sering terjebak pada paham universalitas. Apalagi kalau penggalian makna resepsi menggunakan angket, ini juga sering merepotkan pemaknaan. Oleh sebab itu, saya setuju apabila resepsi sosiologi sastra itu dilakukan dengan wawancara secara kualitatif. Pemahaman makna, selalu berada pada wilayah simbolik. Sosiologi sastra tidak selalu sebagai fenomena empirik. Fenomena nonempirik karya sastra adalah makna. Pada umumnya yang dipandang sebagai lokus makna adalah kesadaran (consciousness) manusia. Meskipun demikian, karena tidak dapat atau sukar didekati, terdapat berbagat macam pendapat mengenai sifat kesadaran itu. Ada yang menganggapnya terletak dalam kesadaran individu (pengarang) dan ada pula yang menganggapnya terletak dalam kesadaran kolektif. Karya sastra adalah objek menusiawi, faktor kemanusiaan, atau fakta kultural, sebab merupakan hasil ciptaan manusia. Meskipun demikian, karya itu mempunyai eksistensi yang khas yang membedakannya dari fakta kemanusiaan lainnya seperti sistem sosial dan sistem ekonomi dan yang menyamakannya dangan sistem seni rupa, seni suara, dan sebagainya. Kalau sistem lainnya seringkali dianggap sebagai satuan yang dibangun oleh hubungan antar tindakan, karya sastra merupakan satuan yang dibangun atas hubungan antara tanda dan makna, antara ekspresi dangan pikiran, antara aspek luar dangan aspek dalam.

47

Dengan demikian penelitian sosiologi sastra memiliki kekhususan. Sosiologi sastra adalah jabaran ilmu humaniora, yang rentang fenomenanya perlu pemaknaan longgar. Upaya generalisasi lewat jalur sosiologi sastra, akan memperkosa karya sastra. Oleh karena karya sastra lahir dari sebuah ekspresi unik, maka hanya dapat ditransferisasi ke fenomena lain, itu pun jika perlu. Perlu disadari bahwa ilmu humaniora memang menyajikan fenomena simbolik, sehingga membutuhkan pemahaman. B. Epistemologi Eksistensial Eksistensi adalah potret keberadaan suatu fenomena. Eksistensi sastra, merupakan kodrat sastra itu ada. Sastra ada melalui sebuah proses. Proses imajinasi yang membuat eksistensi sastra berbeda dengan bidang lain. Salah seorang ahli sosiologi sastra, yang berani mengemukakan masalah epistemologi sastra adalah Faruk (1988:20-22). Dia membahas sastra dari sisi sosiologi sastra, terutama lewat kacamata strukturalisme genetik. Yang menarik perhatian saya, adalah pandangannya tentang karya sastra adalah objek menusiawi, fakta kemanusiaan, atau fakta kultural, sebab merupakan hasil ciptaan manusia. Meskipun demikian, karya itu mempunyai eksistensi yang khas yang membedakannya dari fakta kemanusiaan lainnya seperti sistem sosial dan sistem ekonomi dan yang menyamakannya dengan sistem seni rupa, seni suara, dan sebagainya. Kalau sistem lainnya seringkali dianggap sebagai satuan yang dibangun oleh hubungan antar tindakan, karya sastra merupakan satuan yang dibangun atas hubungan antara tanda dan makna, antara ekspresi dengan pikiran, antara aspek luar dengan aspek dalam. Dalam pengertian serupa itu, terkandung pesan bahwa karya sastra khususnya dan karya seni umumnya sebagai fakta semiotik. Kunci semiotik akan menggiring pemerhati sosiologi sastra ke arah simbol. Semiotik sastra dapat digabung dengan sosiologi sastra. Karya sastra banyak menampilkan semion (tanda-tanda) simbolik yang memuat aspek sosial. Eksistensi semiotik, menandai aspek simbol selalu hadir dalam karya sastra. Sebagai Kondisi keberadaan karya sastra sebagai fakta kemanusiaan yang bersifat semiotik itu amat perlu diperhatikan. Sebagai fakta kemanusiaan, karya sastra merupakan ekspresi dari kebutuhan tertentu manusia, sedangkan sebagai fakta semiotik karya itu mempunyai suatu ciri yang bersifat simbolik. Sastra merupakan fenomena humaniora, membeberkan layar simbolik. Sebapai fakta semiotik, karya sastra mempunyai eksistensi ganda, yakni (1) sekaligus berada dalam dunia inderawi (empirik) dan (2) dunia kesadaran (consciousness) yang nonempirik. Aspek keberadaannya yang pertama dapat ditangkap oleh indera manusia, sedangkan aspek keberadaannya yang kedua tidak depat dialami oleh indera. Aspek kedua inilah yang menantang peneliti sosiologi sastra, yakni perlu pemahaman dari sisi abstraksi. Karya sastra dilihat atau didengar lewat aspek tulisan atau bunyinya selalu menawarkan abstraksi sosial. Menurut Glicksberg (196775-76) semua karya sastra memuat unsur fantastik dan misitik. Sastra akan menanruh perhatian pada hal-hal sosial dan kebenaran yang bukan sebuah kekosongan. Fiksi sosial akan melukiskan realisme sosial yang menampilkan banyak hal dan penuh makna. Lorong-lorong makna bias berada pada tataran simbol dan bunyi yang khas. Aspek bunyi dan tulisan itulah yang menjadi aspek empirik karya sastra, yang menjadi aspek yang dapat dialami indera manusia. Sebagai sesuatu yang empirik, aspek tulisan atau bunyi merupakan aspek yang paling 48

pasti dari karya sastra. Tulisan atau bunyi itu tidak berubah dalam jangka waktu tertentu sehingga dapat diuji oleh orang lain pada kesempatan tertentu yang lain. Aspek tersebut mempunyai pola tertentu yang relatif dapat diramalkan dan diklasifikasikan. Tulisan adalah simbol bunyi. Bunyi itu sendiri didengar sebagai suatu arus bunyi yang berangkai dan berkesinambungan (continuum) Faruk (1988:21). Kalau saya perhatian, pada sastra anak-anak, banyak permainan bunyi yang kadang-kadang sulit dimaknai. Permainan bunyi dalam sastra itu tidak lain merupakan fakta empirik. Aspek-aspek sosial juga sering hadir dalam serentetan bunyi. Misalkan sastra anak berjudul Tul Jaenak, sungguh sulit menafsirkan permainan bunyi di dalamnya. Format empirik bunyi itu, dapat dipahami lewat keindahan inderawi. Akan lebih Nampak apabila karya itu dilagukan. Demikianlah perilaku aspek empirik karya sastra. Dengan mengamati perulangan-perulangan, kombinasi-kombinasi bunyi sastra yang didengarnya, orang mungkin dapat membuat klasifikasi den meramalkan perilaku bunyi-bunyi itu. Usaha semacam itu dapat dikatakan sahih bagi teori ilmu, tetapi tidak dapat dikatakan benar dan berhasil mendekati objeknya (objektif). Karya sastra tidak hanya mempunyai aspek tanda, melainkan juga mempunyai aspek makna. Aspek makna itu tidak akan dapat dipahami hanya dengan metode empirik. Dalam banyak aspek makna itu justru menentukan perilaku aspek empirik di atas. Selain itu, karya sastra juga memuat aspek nonempirik karya sastra adalah makna. Pada umumnya yang dipandang sebagai lokus makna adalah kesadaran (consciousness) manusia. Meskipun demikian, karena tidak dapat atau sukar didekati, terdapat berbagai macam pendapat mengenai sifat kesadaran itu. Ada yang menganggapnya terletak dalam kesadaran individu (pengarang) den ada pula yang menganggapnya terletak dalam kesadaran kolektif. Pandangan mengenai kesadaran kolektif pun ternyata juga bermacam-macam. Ada yang memandangnya terletak dalam kesadaran kolektif kebahasaan, didalam kesadaran kolektif kebudayaan, dan ada pula yang memandangnya terdapat dalam kesadaran kolektif kesastraan. Baik aspek empirik maupun nonempirik, akan melahirkan fakta baru dalam sastra. Fakta sosial, adalah sebuah eksistensi yang sulit ditawar dalam sastra. Sejak kelahirannya, sastra telah menyuguhkan fakta sosial yang bertubi-tubi. Michel Foucault (Anwar, 2010:303) dalam Aesthetics, Method, and epistemology (2002) bahwa secara epistemologis telah berlangsung sebuah "peperangan" keilmuan antara marxis dan nonmarxis serta antara freudian dan non-freudian. Paham marxis menganggap sastra adalah perjuangan kelas sosial, sedangkan nonmarxis tentu sebaliknya. Keduanya, sering berseberangan dengan Freudian, yaitu pandangan sastra sebagai ekspresi psikologis. Fakta sosial dan psikologis itu sebenarnya sama-sama penting, sehingga tidak perlu diperdebatkan. Fakta tersebut dapat sering ditelusur lewat teori sosial sastra. Aspek yang secara spesifik dalam teori sosial sastra adalah persoalan realitas sastra sebagai fakta dan fiksi. Hubungan fakta dan fiksi; referensial dan non-referensial; historis dan non-historis; hingga fantastik dan non-fantastik adalah diskursus tentang "skandal realitas" dalam sastra. Pertentangan kualitas fakta sastra dan sastra sebagai fiksi, yakni apakah yang digambarkan dalam karya sastra berasal dari sebuah rujukan aktual atau murni imajinasi, dan dari mana imajinasi tersebut diperoleh oleh pengarang, adalah bentuk-bentuk diskursus yang terus mengalir dalam perkembangan teori sosial sastra. Pandangan tentang kebersejarahan dan keterhilangan historis adalah fenomena menarik yang menyeret posisi pembaca 49

sebagai mediator historis sebuah karya sastra. Perkembangan teori sosial sastra kemudian memasuki "skandal" fantastik dan realistik. Teori sosial sastra marxis secara tegas melibatkan realitas sastra dalam skandal ideologis. Sastra adalah sebuah realitas kelas sosial yang terepresentasikan dan menjadi mediasi politik kelas dominan. Posisi realitas sastra terhubung pada satu sisi dengan realitas sosial-politik, danpada sisi lain terhubung secara ekonomis. Goldmann secara spesifik menghubungkan sastra dengan posisi sosial pengarang dalam sebuah lingkaran dialektik. Bakhtin bahkan secara langsung memasukkan sebuah kemeriahan sosial dalam dialog sastra secara internal dengan membayangkan suara-suara polifonik yang muncul dalam teks sastra. Teori sastra sosial kritis bahkan mengarak realitas sastra masuk sebagai sebuah instrumen praksis perubahan sosial. Skandal-skandal tersebut menjadi dilema-dilema epistemologis dalam memahami realitas sastra. Teori sosial sastra pasca-marxis menekankan pada fungsi sastra secara sosiologis dengan menempatkan aspek politik kultural, selain sejarah, sebagai salah satu nilai utama sastra. Di Indonesia, teori sastra marxismemang tidak begitu berkembang. Teori ini saya golongkan teori sastra keras. Maksudnya, teori sosial sastra yang membahas karyakarya sastra bernada keras. Saini K.M. (1986:10) pernah membahas tiga gaya pembahasan sastra, yaitu (1) gaya sastra instrinsik, otonom, yang mempertahankan karya sastra sepertinya alergi dengan persoalan sosial, ekonomi, politik, dan sebagainya, (2) gaya realism sosialis, yaitu karya di jaman LEKRA-PKI, yang hendak menghancurkan kaum borjuis (ningrat), sebagai perjuangan kelas, (3) sastra tradisional, yang belum sadar diri, misalnya ketika ibu menidurkan anaknya, tidak sadar kalau sedang bersastra. Dari ketiga gaya itu, tidak perlu disalahkan,sebab masing-masing memiliki cirri khas. Masing-masing gaya memiliki cara tersendiri dalam menemukan kebenaran. Gaya (1), menurut hemat saya memang sedikit berseberangan dengan sosiologi sastra. Adapun gaya (2) dan (3) cukup akomodatif terhadap sosiologi sastra. Di Indonesia, tampaknya masih bergerak pada penelitian sosiaologi sastra yang tidak terlalu keras, mencari aman-aman saja. Keterlibatan struktur dan psikologis, di Indonensia masih sering mewarnai gerakan sosiologi sastra. Dengan demikian sosiologi sastra, secara epistemologis memang memiliki cakupan luas. Teori sosial sastra psikologis melibatkan realitas sastra dalam skandal psikologis. Sastra adalah bagian dari representasi kejiwaan sosial pengarang. Sartre, dengan realisme dan analogi imajiner menegaskan bahwa karakteristik utama sastra adalah sebagai sebuah kesadaran imaji yang tak terbantahkan. Suatu karya sastra mengandung serangkaian imaji yang berasal dari sebuah kesadaran pengarang atas dunianya. Kesadaran pengarang adalah sesuatu yang kongkret, eksis dalam imajinasi, dan dapat direfleksikan. Dari fakta eksistensial sastra, Nampak bahwa penelitian sosiologi sastra patut memperhatikan realitas imajinasi sosial. Sastra secara kodrati lahir atas kesadaran psikologi dan sosial, yang dibumbui dengan kredo imajiner. Penelitian sosiologi sastra musti harus merasuk ke sasaran eksistensi sastra. Realitas sastra merupakan bentuk fakta imajinatif. Oleh sebab itu, keberadaan sastra merupakan potret kemanusiaan. C. Epistemologi Intuitif Intuisi sering melebihi indera manusia. Manusia berkarya atas dasar intuisi bebas. Sastrawan memiliki intuisi yang mengalir. Namun demikian, intuisi juga tidak selalu dating tiba-tiba. Sastra sering tidak mungkin lepas dari kodrat sebelumnya. Lingkaran historis sering melilit dunia sastra kita. Sastra, bagi Gramsci (Anwar, 2010:6669) adalah karya-karya yang belum selesai. Setiap karya sastra yang lahir adalah 50

respon terhadap karya sastra terdahulu dan menjadi alternatif yang akan direspon oleh karya-karya sastra yang akan datang. Gramsci melihat posisi karya sastra berada dalam sebuah kontinum sejarah yang utuh dan tidak parsial. Gramsci memandang sastra sebagai bagian yang integral dengan sejarah sebuah komunitas. Sastra mempunyai kesatuan historis, sebagaimana masyarakat Italia mempunyai kesatuan historis dengan Revolusi Prancis dan Perang Napoleon, seperti juga bangsa Amerika tidak dapat terlepas dengan sejarah Eropa, meskipun Amerika dan Eropa atau Italia dan Prancis masing-masing adalah negara dan komunitas yang otonom. Karya sastra yang baik adalah karya yang mendahului zaman dan bergerak dalam arus cita-cita masa depan sebuah komunitas kelas sosial. Gagasan Gramsci demikian, menandai kontiuitas sastra yang tidak pernah putus. Sastra merupakan tanggapan karya sebelumnya. Karena itu, penelitian sosiologi sastra membutuhkan aspek historis sastra. Sejarah sastra kritis, termasuk sejarah sosial sastra, menjadi fenomena penting. Kemampuan sastra untuk mengidentifikasi harapan dan masa depan, bagi Gramsci, adalah sebuah sistem pengetahuan yang sangat spesifik. Pengetahuan yang digunakan oleh sastrawan dalam menghasilkan karya sastra adalah pengetahuan ekspresif dalam bentuk epistemologi intuitif. Epistemologi intuitif menggambarkan sistem pengetahuan sastra yang diperoleh dengan menggunakan instrumen metode imajinatif. Gramsci membedakan sistem epistemologi sastra, yang menggunakan metode imajinatif, dengan epistemologi sains atau filsafat yang lebih bersifat konseptual (bukan intuitif) dengan kecenderungan menemukan hubungan-hubungan antara objek-objek. Permainan imajinasi sering melampaui batas kewajaran. Imajinasi membangun intuisi yang jernih. Maka mencipta karya sastra selalu menjalankan peta imajinasi. Mengarang karya sastra adalah sebuah kegiatan yang bersifat intuitif dan ekspresif. Dengan metode imajinasi, sastra menemukan dunia secara historis dan mengekspresikan dunia itu dalam bentuk karya sastra. Dunia sosial sering diintuisikan berbeda-beda oleh pengarang yang berlainan. Intuisi yang dibangun oleh gencarnya imajinasi, sering sulit diduga. Intuisi sastrawan sering melampaui hal-hal biasa. Sastrawan memanfaatkan intuisi secara sadar, hingga melahirkan karya yang mampu menghubungkan peristiwa satu dengan yang lain. Peristiwa yang tidak terbayangkan oleh orang biasa, akan ditangkap oleh intuisi. Oleh sebab itu peneliti sosiologi sastra perlu memasuki intuisi sastrawan, lewat pengethuan sosiologi. Hal-hal yang tidak dapat dijamah dalam kehidupan sosial, sering digarap lewat intuisi. Menurut Salamini, dalam The Sociology of Political Praxis: an introduction to Gramsci's Theory (1981), Gramsci mendekati masalah sastra dengan mengajukan dua pertanyaan sosiologis, yaitu: (1) apakah yang dimaksud dengan estetika? dan; (2) ada apa sesungguhnya dengan sastra? Pertanyaan sosiologis tersebut ditujukan untuk memahami fenomena penerimaan masyarakat secara berbeda tentang sastra serta untuk memahami alasan seorang sastrawan menulis karya sastra. Gramsci menolak pandangan Croce bahwa sastra dihasilkan agar dapat dinikmati. Gramsci memandang bahwa sastrawan, seperti juga seniman, tidak berada dalam ruang hampa. Sastrawan hidup dalam sebuah struktur masyarakat yang terbentuk secara historis. Imaji-imaji sastrawan, tidak begitu saja tercipta atau terekspresikan, tetapi melalui sebuah momen rekreasi. Setiap sastrawan yang menulis karya sastra melakukan dua hal, yaitu: (1) melakukan objektifasi imajinasi dan; (2) memasukkan fantasinya dalam sebuah sejarah. Jika sebuah karya sastra masuk sebagai sebuah bagian sejarah masyarakatnya, maka kreasi imajinasinya telah menjadi bagian dari objek historis masyarakat.

51

Gramsci memandang bahwa nilai karya sastra bukanlah pada diri karya sastra, melainkan dalam hubungan antara sastrawan dan masyarakatnya, zamannya, dan kondisi-kondisi sejarah secara umum. Jika seorang sastrawan melakukan hubungan dengan masyarakat, zaman, dan perkembangan sejarah, maka karya-karya sastra yang dihasilkannya adalah sebuah produk sejarah. Gramsci menghubungkan perkembangan sastra dengan terciptanya relasi-relasi sosial yang secara bersamaan tumbuh dengan kebudayaan, sentimen-sentimen sosial, dan citra-citra baru. Sifat karya sastra adalah praksis secara nyata, penuh dengan spirit, tindakan praktis, dan gagasan moral. Untuk itu, Gramsci menggunakan prinsip Croce bahwa "puisi tidak akan melahirkan puisi", melainkan sebuah campur tangan sejarah dan kualitas zamanlah yang melahirkan puisi melalui diri seorang sastrawan. Gramsci secara tegas menjelaskan bahwa sastra tidak dapat melahirkan sastra, sebagaimana sebuah ideologi tidak akan melahirkan ideologi lain atau suatu superstruktur tidak akan menciptakan superstruktur lain. Sastra, seperti juga ideologi dan superstruktur, berkembang sendiri dengan campur tanga sejarah. Sastra adalah bagian dari aktivitas revolusioner yang menciptakan kenyataan baru, menciptakan "manusia baru", dan hubungan-hubungan sosial baru. Sastra adalah sebuah praksis, karena eksistensi sastra tergantung dengan praksis sejarah. Tetapi Gramsci menolak ketergantungan sastra pada sejarah bersifatstatis, pasif, dan tidak ambigu. Bagi Gramsci ketergantungan sastra pada sejarah lebih bersifat dialektis dan aktif. Sastra adalah proses kontradiktif yang cenderung mengarah pada homogenitas makna dan pola-pola pengungkapan atas makna-makna tersebut. Kualitas sastra terkait dengan kemampuan seorang sastrawan mendemonstrasikan sejarah dalam karyanya. Untuk membandingkan kualitas karya sastra, Gramsci lebih mengacu pada kualitas ekspresi sosiohistoris. Pada konteks tersebut, menurut Salamini dalam The Sociology of Political Praxis: an Introduction to Gramsci's Theory (1981), Gramsci menyerupai perspektif Marx dan Engels pada kualitas karya Honore Balzac yang berkeyakinan borjuis tetapi mampu mengekspresikan hadirnya "orang-orang" atau "karakter-karakter manusia" baru dalam masyarakat masa depan. Selain karena posisi karya Balzac yang tidak subjektif tetapi sangat objektif dalam menggambarakan kenyataan kongkret. Gramsci juga menilai karya sastra Luigi Pirandello (1867-1936), salah seorang sastrawan besar asal Italia yang menulis novel, puisi, esai, dan naskah drama dengan tema-tema kegilaan, ilusi, dan keterasingan yang menjadi bagian kongkret dari kehidupan Pirandello (memiliki istri dan anak yang mengalami gangguan jiwa). Bagi Gramsci, puisi, naskah drama, dan prosa Pirandello mempunyai sumbangan besar bagi kehidupan sosial karena bersifat kritik terhadap kehidupan sosial dan intelektual dalam fase sejarah Italia. Dalam eskalasi sastra di Indonesia, karya-karya Pramoedya Ananta Toer adalah karakter sastra yang mampu mendemonstrasikan sejarah Indonesia dalam sastra. Tetapi karya sastra Indonesia kotemporer, seperti novel Rahasia Meede, karya E.S. Ito mempunyai kemiripan dengan karyakarya Balzac yang ditunjuk oleh Gramsci. Novel Rahasia Meede, adalah sebuah novel yang mendemonstrasikan sejarah dalam bentuk yang menggunakan metode imajinatif dan fakta sejarah dalam rentang 1722 hingga 2000-an yang menunjukkan jalinan panjang peristiwa historis yang melahirkan relasi sosial dan karakter-karakter manusia Indonesia kontemporer. Gagasan tentang ketamakan secara historis menjadi dasar yang diungkapkan oleh E.S. Ito dalam Rahasia Meede untuk menunjukkan wajah dan karakter tamak manusia Indonesia modern. Ito, tidak sekadar memberikan petualangan sejarah dalam novelnya, tetapi menunjukkan wajah sejarah yang menjadi genetika wajah Indonesia kontemporer sebagai wajah kongkret yang terhubungan dengan wajah sejarah. 52

Gramsci, menurut Stipcevic dalam Gramscie problem Letterari yang dikutip Salamini (1981), menekankan perbedaan antara dunia Ideologis yang dimiliki oleh seorang sastrawan dengan estetika. Ideologi bersifat statis, tetapi estetika bersifat dinamis dalam sebuah proses sejarah. Konsep estetika selalu berubah dalam perubahan sejarah, maka setiap karya sastra akan mendapat pemaknaan baru dalam proses penciptaan kembali. Gramsci menilai karya sastra dalam bentuk "potensialitas" atau sebuah kekuatan misterius yang dapat menggerakkan dan menarik manusia terhadap masa depannya. Situasi tersebut menunjukkan posisi intensi pengarang atau sastrawan terlampaui oleh kepentingankepentingan zaman dan transformasi diri dalam sejarah. Jelas Gramsci ingin menegaskan bahwa sastra tidak bersifat psikologishistoris, sebagaimana yang dibayangkan Marx, yang mengingatkan seseorang pada sebuah peristiwa lampau. Sastra, bagi Gramsci, lebih bersifat sosiologis-historis, terutama terkait dengan persoalan hegemoni dan penciptaan sebuah kebudayaan baru.Bagi Gramsci, sastra dan seni adalah sebuah aspek dari kebudayaan, dan tidak akan ada gerakan memperjuangkan "sastra baru" yang dapat dipisahkan dari perjuangan membangun atau bergerak kearah "kebudayaan baru". Lancer (1966:600) menyatakan bahwa setiap pengembangan budaya dalam beberapa jenis seni tidak akan lepas dari bahasa. Kebudayaan, seni, dan bahasa akan melukiskan kehidupan manusia. Ketiganya terkait dengan perasaan, pikiran, dan keinginan. Ketiganya akan mewarnai kehidupan sastra. Maka dalam perspektif Gramsci, jika sastra tidak dikaitkan dengan perjuangan kebudayaan, maka "sastra baru" hanya terkait dengan perjuangan melahirkan "sastrawan baru" secara individual, dan jika itu terjadi maka setiap sastrawan hanyalah produk artifisial. Gramsci mengarahkan karya sastra sebagai bagian dari perjuangan sebuah "kebudayaan baru" yang mengarahkan masyarakat menuju sebuah kehidupan moral baru yang terkait erat dengan institusi kehidupan baru. Pada konteks tersebut, Gramsci menyatakan sastra sebagai sebuah cara baru untuk mengalami dan melihat kenyataan. Orientasi Gramsci tentang sastra dan seni adalah mengarahkan sastra pada sistem organisasi kebudayaan dimana peran sastrawan tidak terlepas dari fungsi sosialnya untuk mencapai hegemoni budaya baru. Ideologi sastrawan sering dipengaruhi oleh lembaga kebudayaan yang mengitarinya. Bahkan Semi (1985:54) menyatakan sastra itu sebagai bagian kebudayaan. Bila kita mengkaji kebudayaan, kita tidak dapat melihatnya sebagai sesuatu yang statis, tetapi lebih dinamis, mudah berubah. Kebudayaan yang ada dalam sastra, juga selalu lentur. Kebudayaan sering muncul sebagai intuisi, yang dikemas dengan estetika sastra. Estetika yang dibangun sastrawan begitu cair, mengikuti irama kebudayaan. Atas dasar hal itu, intuisi sastrawan banyak menarik perhatian peneliti. Intuisi yang meloncatloncat ke arah zaman yang sulit dikenali, justru semakin menggoda. Kalau demikian, menandai bahwa karya sastra memang seni ideologi dan estetis melalui intuisi simbolik. Kebenaran melalui epistemologis intuitif, dilandasi sebuah kredo bahwa karya sastra lahir atas kemandirian ide ditambah dengan olahan estetika. D. Epistemologi Dialogis Dialog akan melahirkan wacana estetis. Kemampuan berdialog manusia di ranah sosial, merupakan peta sosiologis. Banyak ahli sastra yang melupakan dialog sebagai mediasi penyampaian pesan. Manusia hampir tidak mungkin hidup tanpa 53

dialog. Bakhtin kemudian memandang aspek dialogis sebagai sebuah tujuan utama sistem epistemologi manusia. Aspek dialogis dalam kehidupan manusia adalah tujuan esensial bagi ilmu-ilmu sosial kemanusiaan. Aspek esensial yang membedakan antara ilmu sosialkemanusiaan dengan ilmu eksakta adalah pada posisi dialogis dari objek material. Ilmu-ilmu eksak yang bersifat pasti mempunyai objek-objek benda mati sehingga tidak dapat mengungkapkan kesadaran dirinya sebagai objek dalam bentuk wacana dan tidak mempunyai kemampuan untuk berdialog tentang dirinya. Sementara, pada ilmuilmu sosial-kemanusiaan, objeknya adalah "jiwa" yang dapat berdialog mengungkapkan diri dan kesadarannya dalam bentuk wacana. Bakhtin mengangap sangat penting untuk memahami posisi objek material sebuah ilmu untuk mengetahui metode pemahamannya. Objek ilmu-ilmu sosialkemanusiaan adalah individu yang bersifat sosial, memiliki kemampuan bahasa dan ideologis, maka untuk memahaminya harus mengungkap persoalan resepsi, transmisi, dan interpretasi atas "ideologi" dan "bahasa" yang khas. Bakhtin memandang bahwa metode dialogis adalah satu-satunya jalan terbaik untuk dapat menemukan penilaian dan respon akurat terhadap objek dalam ilmu-ilmu sosial-kemanusiaan. Aspek yang paling spesifik dipandang oleh Bakhtin dari ilmu-ilmu sosialkemanusiaan adalah orientasi manusia sebagai objek ilmu pada kesadaran-kesadaran dan makna-makna yang diperoleh dari manusia manusia lain secara sosial. Tujuan ilmu sosial-kemanusiaan, bagi Bakhtin, adalah menemukan signifikasi-signifikasi sosial. Signifikasi sosial hanya dapat diketahui dari "teks", karena teks adalah realitas yang menampung "bahasa" dan "ideologi" dalam bentuk kesadaran-kesadaran dan wacanawacana yang membentuk pikiran-pikiran manusia. Pikiran-pikiran manusia dalam teks dianggap dapat membentuk dirinya sendiri secara otonom. Untuk dapat menjangkau secara komprehensif tentang pikiran-pikiran dalam teks, ilmu sosial-kemanusiaan juga harus menjangkau manusia sebagai penghasil teks (subjek yang melahirkan teks). Karya sastra,bagi Bakhtin,adalah teks penting yang dapat menangkap signifikasi-signifikasi sosial. Karya sastra adalah objek penting yang dapat mengungkap fenomena kesadaran-kesadaran dan makna-makna secara sosial. Karya sastra, sebagai teks, bukan sekadar objek tetapi juga terkait secara langsung dengan subjek atau manusia lain (pengarang/sastrawan) sebagai penghasil teks. Meneliti karya sastra sama dengan "berdialog" dengan manusia lain. Biarpun peneliti diam dan teks juga diam, sebenarnya mereka sedang berdialog dalam kebisuan. Dialog dalam kebisuan itu membutuhkan tafsir-tafsir jitu. Menurut Bakhtin, dalam perspektif Todorov (Mikhail Bakhtin: The Dialogical Principle.1984), objek teks sastra selalu berfungsi sebagai subjek yang harus ditempatkan sebagai sebuah media dialogis (tidak dapat diposisikan sebagai benda atau artefak). Sastrawan itu orang yang pandai berdialog, seolah-olah sedang berada pada ranah pembaca. Maka pemahaman tentang teks sastra sebagai objek selalu terkait dengan posisi subjek pengarang dan masyarakat yang memberikan signifikasi terhadap pengarang itu. Bakhtin menempatkan karya sastra sebagai "manusia" yang mengekspresikan dirinya dalam wacana. Kunci wacana sastra adalah dialog kritis dan intim. Sehingga dalam memahami karya sastra sebagai teks harus sejajar dengan posisi subjek pengarang dan masyarakat secara interteks. Karya sastra, sebagai teks, mempunyai pengarang pada satu sisi dan masyarakat pada sisi lainnya yang juga menjadi teks yang sejajar. Karya sastrabukanlah bersifat "metateks" atau teks yang melampaui pengarang dan masyarakat. Maka, untuk mengungkap signifikasi dalam sebuah teks, Bakhtin membangun 54

prinsip-prinsip dialogis yang menjangkau ke kedalaman maknamakna simbolik yang tak terbatas. Makna-makna simbolik tersebut tidak dapat dipecahkan secara linguistik, tetapi harus melalui "translinguistik". Makna-makna simbolik bersembunyi bukan pada fonem, morfem, atau proposisi, tetapi pada tuturantuturan individual yang terepresentasikan dalam wacana. Pada konteks tersebut, Bakhtin dengan tegas menunjukkan bahwa sifat trans-linguistik terkait dengan posisi teks sastra sebagai objek yang unik, kongkret, dan sejajar atau terikat satu sama lain dengan konteks sosial. Posisi teks sastra yang terikat dengan konteks sosialnya membuat pemahaman atas kandungan makna wacana dalam teks sastra hanya mungkin ditemukan jika ditempatkan dalam kerangka interaksi dengan individu dalam lingkup sosialnya. Makna dalam sebuah teks sastra terikat dengan komunitas sosial tempat karya sastra tersebut berdialog. Karya sastra tidak dapat dilepaskan dari makna yang lahir akibat hubunganhubungan dialogis. Kandungan makna suatu karya sastra tidak sekadar dipengaruhi oleh tatanan linguistiknya, tetapi juga pada konteks masyarakat yang akan atau dituju untuk menjadi pembaca karya sastra itu. Dengan tegas Bakhtin memandang sastra tidak mungkin lepas dari relasi dialogisnya yang bersifat intertekstual. Secara epistemologis, Bakhtin kemudian sampai pada asumsi metodologis bahwa mengkaji sastra sebagai objek trans-linguistik harus berdasarkan kualitas "dialog" dalam bentuk jangkauan dan kombinasi tuturan yang muncul dalam teks sastra. Bakhtin menunjukkan dua jenis tuturan dalam karya sastra, yaitu: (1) tuturan monologis yang bentuknya hanya "suara' pengarang saja, dan; (2) tuturan dialogis yang bentuknya kombinasi suara pengarang dan "suara-suara" manusia lain. Dapun referensi dialogis, merupakan cetusan ide yang mewakili ide sastrawan. Sastrawan lewat molog dan dialog mengutus ide agar sampai kepada pembaca. Bakhtin menunjuk pada genre sastra novel sebagai varian karya sastra yang paling bersifat dialogis dan menunjukkan kualitas intertekstual yang paling kuat. Dalam novel, secara jelas tampak ruang-ruang dialogis yang membentuk serangkaian peristiwa-peristiwa wacana yang kompleks. Dalam peristiwa wacana itulah akan keluar suara-suara tuturan dari objek "manusia" sebagai penutur. Tetapi, bagi Bakhtin, bukan manusianya yang membawa citra makna, melainkan bahasa dalam wacana yang dituturkan oleh `"manusia" dalam teks sastra itulah yang mengandung makna. Perspektif dialogis, secara metodologis dalam karya sastra, menunjukkan bahwa teks sastra (khususnya novel) tidak sekedar merepresentasikan objek tetapi sekaligus juga merupakan objek yang memproduksi berbagai dialog. Kekuatan dialog akan membangun suasana kehidupan. Banyak hal yang rumit, akan selesai dengan dialog. Orang Jawa memiliki ungkapan “Jawa iku jawabe”, artinya orang Jawa itu mengutamakan “jawaban”, yaitu dialog (gunem). Kemampuan orang Jawa membangun dialog, akan melahirkan kultur. Dialog juga dibangun di atas fondasi tatakrama. Oleh karena itu dalam penelitian dialogis ini perlu memperhatikan muatan dalam dialog. Menurut hemat saya tidak hanya novel, cerbung, dan dongeng yang kaya dialog. Drama, jelas karya yang penuh dengan dialog. Bahkan puisi dialogis, terutama prosa lirik pun sering memanfaatkan dialog untuk mendekatkan makna dengan penikmatnya. Itulah sebabnya, tugas peneliti sosiologi sastra menemukan rentetan dan makna di balik dialog dan monolog karya sastra. Monolog dan dialog jelas disengaja. Sastrawan juga sering memperhatikan 55

strata sosial dalam sebuah dialog karyanya. Oleh sebab itu, makna sebuah karya sastra menjadi semakin terbuka lewat dialogis. Dari bahasan di atas, dapat saya ketengahkan bahwa memahami sastra memang membutuhkan epistemologi kritis. Epistemologi transferabilitas, intuitif, dialogis, dan intuitif perlu digunakan secara jelas. Jika tidak, memahami sastra akan sesat. Memahami sastra secara sosiologis, ibarat orang menimba air jernih. Jika seseorang menimba dengan sebuah irig atau kalo, tentu tidak tepat, emlainkan harus dengan ember. Yang aneh, menurut Sutardja (1995:64) ada orang memahami puisi Aku karya Khairil Anwar dengan linguistik, dan telah mengantarkan dia mencapai gelar doktor ilmu sastra. Padahal, pemahaman dia dari jumlah awalan ber dan akhiran kan, sungguh menggelikan. Yang perlu diingat, sastrawan sering tidak sadar menggunakan awalan dan akhiran. Estetika sosial yang mereka gunakan, seringkali spontan. Katakata yang muncul, tidak dapat diramal, apalagi dihitung secara matematis. Begitu pula, ketika orang sudah meneliti sebuah babad, secara filologis, ditambahi sedikit tafsiran sosial, sudah mengantarkan dia menjadi doktor ilmu sastra. Realitas semacam ini, menandai bahwa penguasaan sosiologi sastra seorang promotor masih perlu dipertanyakan. Banyak penelitian mahasiswa yang menyebut sosiologi sastra, tetapi pisau analisisnya masih berkutat pada semiotik. Celakanya, asal ada kata masyarakat, dosen pembimbing sudah mengiyakan bimbingannya. Persoalan semacam ini perlu diluruskan. Sosiologi sastra, perlu epistemologi yang tajam, agar karyanya tidak keliru arah. Obyektivitas tafsir sosiologis amat bergantung pada pilihan epistemologinya. E. Epistemologi Subyek dan Obyek Sosiologi Sastra 1. Wilayah Subjek dan Objek Persoalan subjek dan objek selalu menjadi perbincangan yang panjang. Subjek itu pokok persoalan yang digarap. Sosiologi sastra menggarap berbagai hal, tergantung arahnya. Persoalan yang diangkat itulah subjek penelitian. Subjek jelas membutuhkan objek, yaitu teks yang dijadikan data. Objek adalah sasaran garap. Objek kajian biasanya ada yang berupa teks tertulis (sastra tulis) dan lisan (sastra lisan). Perihal subjek dan objek kajian, sering menjadi problem tersendiri. Kedua hal ini sebenarnya menjadi bagian dari epistemologi sastra. Wawasan subjek dan objek sosiologi sastra telah banyak dibahas oleh Goldmann (1980:35-40). Biarpun dia tidak secara jernih menyatakan masalah sosiologi sastra, melainkan lebih ke arah ilmu humaniora, saya piker hal ini patut dipertimbangkan. Dalam mengkaji sosiologi sastra, otomatis kita akan terkait dengan subjek dan objek. Subjek adalah wilayah ilmu yang hendak dikaji dari teks sastra. Adapun objek adalah wilayah garap, bidang yang ditekuni. Dalam pandangan Goldmann, hubungan subjek-objek dalam kajian sosiologi sastra tidak dapat dipisahkan. Subjek akan menentukan objek, begitu pula sebaliknya. Sosiologi sastra jelas menjelajahi ilmu kemanusiaan sebagai subjek. Manusia sebagai makhluk sosial sering dilukiskan fiktif dalam karya sastra. Tugas pengkaji adalah menelusuri kehidupan manusia imajinatif itu. Semakin jelas bahwa tidak ada fakta manusia dapat mengerti atau menjelaskan waktu apabila diambil dari konteksnya. Apalagi kalau fakta manusia itu telah diolah oleh sastrawan, sering jauh dan lebih indah dari realitas hidup. Saya memandang subjek itu sebuah ilmu yang hendak diraih. Bidang yang diungkap, itulah subjek. Subjek adalah pokok persoalan. Adapun objek adalah wilayah garap, misalnya cerpen, novel, sastra anak, dan sebagainya. Subjek dapat 56

berupa faktor sosial. Jika bertumpu pada gagasan Endraswara (1989:9) sastra memang tidak sekedar dunia utopis, yang lepas dari pengaruh lingkungan, manusia dan tidak buta terhadap masyarakat.Hal ini menandai bahwa sastra merupakan refleksi dari sejumlah subjek. Subjek pokok adalah keilmuan, yang hendak ditangkap lewat objek (bahan, materi) sastra. Selain itu, bagi mereka yang bukan pengikut ideologi inspirasi strukturalisme genetik, konteks ini bukan hanya satu intelektual, sosial, ekonomi dan bahkan politik. Ini adalah ide dasar dibalik penciptaan pengetahuan sosiologi sastra. Sosiologi sastra sering dikaitkan dengan strukturalisme genetik, artinya sejarah penciptaan karya sastra. Pelacakan karya sastra hingga mampu menggali genetika sastra, jelas menjadi pemikiran subjek-objek yang unik. Kalau orang mengangkat masalah genetika priyayi dalam sastra, itulah subjek. Adapun karya sastra yang dikaji, misalnya novel Jawa berjudul Kumandhanging Katresnan karya Any Asmara, adalah objek. Peneliti bebas menentukan subjek-objek penelitian, tergantung sosiologi apa yang hendak dipakai landasan. Setelah perspektif subjek-objek ini berlangsung pada peta kajian sosiologi sastra, maka masalah krusial yang dibawa oleh Hegel abad lalu dan juga menjadi pemikiran Marx. Kedua ahli sosiologi ini, begitu besar perhatiannya pada persoalan subjek-objek sosiologi sastra. Masyarakat yang terpantul dalam sastra yang menjadi tumpuan penelitian sosiologi sastra. Masyarakat lebih dari objek studi eksternal untuk peneliti. Struktur kategoris yang berupa kesadaran dan emosi adalah fakta sosial yang bertanggung jawab. Subjek, adalah bagian dari objek yang diteliti. Objek garap sosiologi sastra adalah pergolakan masyarakat. Di tengah obyek garap itu, peneliti akan menentukan subjek (pokok soal). Hal ini cukup penting terhadap pengetahuan manusia, merujuk terhadap alam dan objektivitas pada dasarnya terlihat cukup berbeda dibanding dengan pengetahuan alam. Saya akan menguraikan secara terperinci pada titik pengajaran saya saat ini. Sekarang saya ingin lebih spesifik, dalam kalangan dan kehidupan intelektual Pendek kata, apa konteks sosial dan intelektual dari diskusi ini. Lotinger (Goldmann, 1980) menunjukan secara gamblang bahwa pada masa sekarang struktur nongenetik telah diterima untuk memperkenalkan sejarah, atau setidaknya konsep tentang perubahan kedalam persepsi mereka. Persepsi peneliti terhadap sejarah sosial, sering menjadi inti sastra. Madame de Stael (Escarpit, 2005:6-) mendefinisikan pikirannya:" Saya bermaksud meneliti apa pengaruh agama, adatistiadat dan hukum atas kesusastraan, dan apa pengaruh kesusastraan atas agama, adat-istiadat dan hukum." Yang dimaksudkan, sebetulnya, adalah menerapkan pada kesusastraan apa yang diterapkan pada sejarah hukum oleh Montesquieu, salah seorang guru Madame de Stael, untuk menulis "Esprit de la litterature" `Hakikat Sastra'. Pada masa, ketika kata-kata modern dan nasional mendapatkan makna baru dalam kosakata kritik sastra, Madame de Stael juga ingin menjelaskan keanekaragaman kesusastraan dalam berbagai masa, dan tempat yang disebabkan oleh keanekaragaman dan kekhasan masyarakat manusia. Meskipun saya benar-benar mengikuti percobaan sastra, yang dibutuhkan hanya membaca buku terbaru dari Foucault, banyak hal yang dapat saya pahami. Karya-karya Foucault memang cenderung ke arah posmodernisme. Pemikiran dia tentang sastra dan masyarakat jelas lebih moderat. Seluruh konsep sastra dan manusia saling terkait, membentuk subjek dan objek yang semakin rumit. Sama halnya, perbedaan yang meyelubungi perbedaan konsep dari subjek yang hanya

57

membebani sebelumnya, tanpa konsep ini sepertinya mustahil untuk menyepakati masalah perubahan secara ilmiah. Semua petunjuk di atas sudah mengupas semua stuktur non genetik (biasanya berkenaan dengan linguistik) itulah yang saya pilih untuk menentukan tema tentang pembahasan ini, dimana memerlukan jalan lain untuk keberlangsungan subjek dan objek, saya tidak setuju berkenaan dengan radical status ilmiah. Dimana, sejak mereka hanya dimiliki oleh sekumpulan pseudoalternatives atau pseudo dualities, semua memiliki status epistemological yang sama. Namun, saya hanya akan menyebutkan stuktur, proses, nilai subjektivitasobjektivitas kejelasan pemahaman dan menentukan pemahaman. Kedua hal ini senantiasa membayangi pengkaji sosiologi sastra, apalagi ketika berhadapan dengan karya absurd. Karya-karya sastra yang mencerminkan dokumen sosial pun sering lebih mengimajinasikan subjek-objek yang pelik. Oposisi struktur non genetik, tidak cukup terlihat untuk mengartikan dimana sekarang dialek ditegaskan. Saya akan kembali sejenak untuk mengingat kejadian 20 tahun terakhir tentang pemikiran ini yang awalnya memiliki peranan untuk menegaskan kelangsungan pemikiran Sartre itu sendiri dan kemudian hanya bertentangan stukturalis non genetik dan anti historical dari Levi-Srauss, Foucault, Greimas, Althusser dan Barthes. Sosiologi sastra, menurut hemat saya jelas tidak lepas dari historis. Setelah semua itu, ada dua hal yang menjadi pelengkap dan pemersatu. Masing masing bergantung dari salah satu diantara alternatives atau pseudo-dualities yang telah saya sebutkan. Satu menitik beratkan kepada subjek, kebebasan, sifat, nilai, proses dan pemahaman; yang lain, sruktur, pernyataan, objek ketidak berlangsungan dan kebutuhan. Sebagai sosiologis, saya menolak untuk mendiskusikan ide ide abstrak yang mereka kemukakan. Kadang kala saya harus membrontak keeksistensian Sartrean. Ini menyangkut saya dalam mempertahankan konsep dari obyek dan struktur yang dikemukakan oleh Daniel Bell keduanya mengembangkan teori tentang berolehnya idiologi. Davied Riesman menegaskan hilangnya radar interior dalam manusia. Herbert Marcus mengumumkan salah satu kelahiran manusia dimensional. Dalam filosofi dan level metodologi, kenyataan subjek ditolak dan arti manusia ditiadakan. Sepanjang periode eksistentialis, telah ditegaskan bahwa kenyataannya suatu subjek tidak benar-benar bebas. Itu terbatas tidak hanya dengan kemungkinan luar, tapi juga kenyataan bahwa dunia disajikan dalam bentuk sangat terstuktur dari pemikiran dan emosi (sebagaimana yang akan kita lihat diatas semua kenyataann yang ada bahwa subjek tidak pernah sendiri dan kadang kadang individual). Dengan menghargai bahwa linguistik terstuktur, ini sama pentingnya dengan kita menegaskann bahwa disana selalu ada subjek. Satu tidak bias hanya dibayangkan bahwa struktur mempengaruhi perubahan, menuju proses perubahan internal belaka. Dimana subjek yang mana mereka menciptakan sejarah perubahan struktur. Subjek penting dalam kajian sosiologi sastra adalah manusia. Manusia merupakan faktor utama serta pemeran terbesar yang sangat menentukan dalam kehidupan sastra (Endraswara, 1989:2). Biarpun wilayah garap sastra sering merujuk dunia hewan, tumbuhan, sungai, batu, dan lain-lain, tetap terfokus pada manusia. Manusia dan sastra ibarat uang logam yang hanya berbeda permukaan saja. Tak perlu berpanjang kata, sastra jelas gambaran kehidupan. Gambaran itu tidak sekedar menjiplak, melainkan digarap secara halus. Titik terpenting dalam kehidupan juga manusia. Manusia yang menjadi pijakan sastra. Manusia yang akan mengolah dan memanfaatkan sastra.

58

2. Antara Subjek Individu dan Subjek Sosial Manusia adalah makhluk monodualis, artinya sebagai makhluk individu dan makhluk sosial (Endraswara, 1989:22). Sastra sering menjangkau kedua aspek hidup itu. Masing-masing aspek hidup itu sering memiliki tuntutan yang harus terpenuhi. Upaya pemenuhan ini yang menjadi landasan cipta sastra. Dengan usaha pemenuhan itu sering membuat cipta sastra semakin rumit. Kerumitan itu dipengaruhi oleh tuntan di luar diri manusia. Tuntutan sosial sering menjadi faktor terbesar dalam sastra. Segala tuntutan hidup itu yang seyogyanya menjadi subjek kajian sosiologi sastra. Oleh karena itu, saya sekarang menerangkan konsep tentang subjek dan mengangkat isu utama: apa itu subjek? Konsep tentang subjek yang ditentang oleh susunan nongenetik adalah subjek sebagai individu. Benar adanya jika pengetahuan pengetahuan manusia menunjukan perkembangan bahwa subyek dari perilaku manusia dan pencipta tidak mungkin individu. Setelah dari semua pernyataan maka jelaslah bahwa kecuali masalah libido, perilaku manusia telah mempunyai subjek individual, seolah-olah batu yang sangat berat dapat diangkat namun butuh 3 orang dalam melakukannya, ini mustahil untuk memahami bahwa tindakan ini berdasarkan ego. Fakta individu, biasanya cenderung menarik pengkaji psikologi sastra. Subjek individu menjadi lahan kajian psikologis. Adapun sosiologi sastra cenderung ke arah subjek kemanusiaan sebagai kelompok. Namun ketika kajian sosiologi sastra juga memperhatikan subjek individu, jadilah kajian sosiopsikologi sastra atau sosiopsikosastra. Kajian semacam ini, berusaha menggabungkan antara paham sastra sebagai subjek kejiwaan dan sosial. Hal ini sejalan dengan istilah subjek organic, sebagaimana dikemukakan oleh Descartes dan Sartre ingin lakukan meskipun masing-masing menunjukan subjek individu. Tidak benar jika batu tersebut diangkat oleh kita sebut saja, Jhon, Peter, atau Andrew, tidak juga oleh jumlah mereka. Kita menyebut subjek adalah kumpulan individu-individu yang mana gerakan dan hasilnya bias dimengerti. Sekumpulan individu itu yang membentuk kelompok, sebagai fakta kemanusiaan. Fakta ini yang senantiasa menjadi incaran sosiologi sastra. Soisologi sastra akan memilah subjek-subjek tersebut dalam kaitannya dengan objek garap. Sekarang terbukti kenyataan bahwa sastra adalah termasuk gerakan bersejarah, dari perburuan dan pertanian sampai penciptaan estetika dan kebudayaan, hanya bias dipelajari secara ilmiah. Sastra hanya bisa di pahami dan jadi rasional ketika berkaitan dengan subjek kolektif. Tentu saja, seperti subjek sosial tidak permanen 3 individu yang mengangkat batu tidak sama dengan mereka yang kita sebut dengan membangun rumah itu. Dalam jangka waktu dan masa yang diberikan, disana ada kelompk yang tidak terhitung jumlahnya yang melakukan ribuan kegiatan. Diantara semuanya, kelompok tertentu jadi lebih penting karena kegiatan dan tingkah laku mereka menaungi seluruh stuktur masyrakat. Struktur hubungan antar manusia dan penilaian alam terhadap manusia, kelompok tersebut memiliki hak istimewa karena mereka cenderung bertindak tidak pada sebagian elemen dari stuktur sosial (dukun dukun parisis, sebagai contoh), tapi dalam keseluruhan jagad manusia. Satu yang harus dilihat jika disana masih mempunyai peranan dalam sejarah, membawa tentang perubahan tentang sejarah dan, dalam suatu kasus, mempunyai pengaruh dominan dalam penciptaan penciptaan kebudayaan besar. Itu adalah empiris. Para budayawan adalah hebat dalam tingkatan ketika mereka menyampaikan gambaran keseluruhan manusia dan alam semesta. Dalam mempelajari pekerjaan 59

yang penting tersebut, salah satu harus mempelajari kelompok yang memiliki hak istimewa dan susunan keseluruhan dari masyrakat. Ini mengacu pada kelompok yang bisa kita pahami asal-muasal dari pekerjaan. Kenyataannya, ribuan orang menciptakan kelompok tersebut dan melakukan kegiatan. Kelompok sosial tidak diakui melebihi orang yang menciptakan kelompok itu. Ketika anggota kelompok semua termotivasi oleh situasi yang sama dan memiliki orientasi yang sama, mereka yang rumit struktur mental fungsional untuk diri mereka sendiri sebagai sebuah kelompok dalam situasi historis mereka. Seseorang tidak dapat memiliki struktur mental, kemudian, memiliki peran aktif dalam sejarah dan juga disajikan dalam filsafat, kreasi seni, dan sastra. Itulah sebabnya seluruh masalah dari sosiologi ilmiah (saya katakan ini sambil lalu) bahwa dari survei yang sekarang berpikir, bahkan jika ini dapat menghasilkan sangat tepat, informasi fotografi pada apa yang akan mereka lakukan besok lusa. Sebaliknya, orang harus mengisolasi mendasar dari sejarah transformasi struktur. Ini adalah orang-orang, kelompok dan kelas-kelas sosial yang berorientasi pada struktur yang rumit menyediakan mereka dengan ekuilibrium. Tentu saja, ketika struktur tersebut tidak lagi fungsional, mereka yang baru yang rumit. Penting tugas sosiologi sastra adalah untuk menemukan elemen belajar kebermaknaan mereka. Apa karakteristik dari strukturalisme non-genetik, bahkan dalam upaya saat ini maju untuk memperkenalkan konsep gerakan dan menjadi, adalah negasi dari apa yang mereka sebut dengan "antropologi" subjek. Apa yang oleh Foucault disebut "antropologi" subjek adalah, jika anda akan memanggil hanya Althusser subyek, tapi selalu mencapai hal yang sama. Dalam buku terbaru Foucault (Les mots et les Choses 1970), di mana ia menawarkan sejumlah diskontinuitas, ada, bagaimanapun, sebuah bab tentang transformasi. Di sana ia mengakui bahwa diskontinuitas ini hanya bagian strategi investigatif dan yang melampaui tingkat tersebut ada serangkaian transformasi parsial yang perlu dijelaskan. Tapi yang terakhir ini terlihat secara eksternal. Apa ia tidak pernah akan mengakui - dan di sini adalah unsur penting - adalah subyek yang menciptakan transformasi ini, membuat sejarah dan menguraikan sejarah ide-ide dan pemikiran. Ini tidak dalam rangka ada dan menyesuaikan hubungan dengan dunia sekitarnya. Memperlakukan seluruh isi buku subyek antropologi dengan ironi, seolah-olah itu nyata tidak ilmiah. Maaf saya untuk menunjukkan yang sudah jelas, namun ketika seseorang berbicara, itu adalah hidup, daging-dan-darah manusia yang melakukannya, sebuah: antropologi "subjek. Pertanyaan untuk meningkatkan adalah dapat kita mempelajari fakta-fakta manusia melampuai makna mereka, bahwa adalah, di luar hubungan fungsional mereka ke mata pelajaran antropologi. Hanya di sini, di tingkat subyek, ada serangkaian masalah penting. Tradisi filsafat individualis klasik, baik empiris atau rasionalis, didasarkan pada subyek individu yang berdiri di hadapan dunia yang diberikan. Subjek ini tidak membuat dunia. Dia bisa menilai itu, tapi ia hanya bisa bertindak dengan cara teknis. Prinsip dasar epistemologis bagi filsafat ini adalah bahwa penilaian itu terpisah dari penilaian fakta. Poincare memberikannya formulasi klasik: "Seseorang tidak akan pernah dapat menarik suatu keharusan dari dua indikatif." Benar. Pertanyaannya adalah, apakah ada indikasi penilaian dalam ilmu-ilmu manusia. Jelas, jika subjeknya individu, dunia tampaknya sudah dibuat, suatu hal yang berbeda dari dia. Sebagai contoh, saya pernah bisa dikutip tata bahasa Cartesian oleh Bruneau dari mana saya belajar jelas merupakan kata ganti yang tidak memiliki bentuk jamak dan selalu berarti sebuah subyek dan objek dari pikiran. 60

Sebenarnya, hal-hal yang sangat berbeda, ketika filsafat mulai meragukan bahwa dunia dibuat oleh manusia, dan ketika orang-orang seperti Kant dan Husserl mulai mengklaim bahwa dunia tidak sekadar objek di depan manusia tetapi orang yang membantu untuk membangun itu, menjadi perlu untuk memperkenalkan kategori filsafat dasar (saya akan berkata rakasa "ilmiah") dari subjek transendental. Subjek transendental adalah non-empiris dan telah menciptakan dunia, tetapi sedemikian rupa sehingga ketika saya (sebagai subjek empiris) saya dihadapkan dengan mantan, saya menemukan bahwa sudah dibuat. Sangat mudah untuk mengkritik subyek transendental dan untuk menunjukkan bahwa ia tidak ekiis.Bagaimana jika salah satu subjek ini menggantikan individu dengan yang kolektif, subjek transindividual? Di sini, misalnya, kita mungkin ingat kasus Petrus, Yohanes dan Yakobus mengangkat batu itu, kaum bangsawan dari jubah yang diuraikan dalam kategori yang Racine digunakan dalam penulisan drama dan Pensees Pascal dan perkembangan sejarah kaum borjuis Perancis yang berakhir dalam Revolusi dari 1789. Kemudian kita memiliki mata pelajaran empiris yang benar-benar menciptakan dunia. Ini adalah manusia empiris yang telah membangun rumah ini, jalan, masyarakat, lembaga dan kategori mental. Sekarang situasinya sangat berbeda dan kita harus menghadapi pertanyaan metodologis mengetahui apa status refleksi ilmiah. Mari kita sejenak mengatakan bahwa Anda menerima tesis transindividual subjek yang, pada akhirnya, adalah subyek dari semua tindakan historis. Untuk contoh, mari kita menerima kenyataan bahwa Pascal Pensees, drama Racine dan berpikir Jansenist (dari mana mereka berasal) tersambung ke jubah kemuliaan. Hal ini kemudian perlu memperhitungkan bahwa kaum bangsawan jubah itu lebih dari masyarakat eksternal dalam pikiran ketika envisaging dunia dan masyarakat. Hai ini juga diproyeksikan situasi sendiri ada. Mari kita akui bahwa pemikiran Marx berasal dari pikiran proletar zaman itu - ini harus dibahas, yang saya sendiri tidak begitu yakin. Teori Marxis tentang masyarakat kapitalis, maka, adalah satu di mana proletariat mempertimbangkan keterlibatan sendiri dalam analisisnya masyarakat itu. Tidak ada pemisahan radikal dari subyek dan obyek. Subjek ini juga merupakan bagian dari objek pemikiran dan, sebaliknya, objek (masyarakat kapitalis) adalah bagian dari struktur mental yang subjek.Untuk ilmuilmu manusia, maka, ilmu pengetahuan setidaknya sebagian dipengaruhi oleh kesadaran sosial. Ketika berhadapan dengan ilmu-ilmu manusia, penciptaan budaya dan tindakan historis, kita dapat ilmu tidak terpisah dari kesadaran, teori dari praktek, dan penilaian fakta dari penilaian. Auguste Comte pernah mengkritik ide introspeksi, gagasan subyek individu yang mempelajari dirinya sendiri. Jika saya belajar kemarahan saya, penelitian ini akan berubah buruk karena murka saya akan marah itu, kemarahan saya adalah palsu karena penyelidikan interupsi itu. Sampai titik tertentu, yang sama juga berlaku untuk ilmu manusia. Ini sama sekali tidak berarti bahwa kita harus meninggalkan pendekatan yang ketat, melainkan kita harus menyadari bahwa oposisi radikal antara subjek dan objek, serta fakta dan nilai mutlak ilusi, bukan berarti lebih. Dalam salah satu buku saya yang saya sebutkan contoh dari Durkheim. Berpikir bahwa ia bisa membuat ilmu sosiologi objektif, sosiolog besar mencoba untuk menunjukkan bagaimana di ruang kerjanya pada kejahatan. Dia berkata, "Dalam penelitian saya, saya akan mendefinisikan kejahatan konvensional sebagai suatu tindakan dikenakan sanksi oleh masyarakat.Hero adalah kategori fakta bahwa saya bisa belajar sosiologis." Tetapi jelas bahwa ia sudah membuat kategori fakta di mana Yesus, Socrates, seorang revolusioner atau individu apa pun yang mencoba 61

berubah sehingga berhubungan erat, tanpa ada dengan menyangkal relatif mereka (tetapi sangat relatif) otonomi. Ini perlu disadari bahwa salah satu dari interaksi ini diharuskan belajar fakta manusia. Masalah ilmiah pertama adalah mengisolasi objek yang signifikan. Jika saya seorang sosiolog sastra, itu karena berarti saya langka dan karena karya-karya besar sastra dan filsafat empiris yang dihasilkan benda-benda yang signifikan. Namun jika jauh lebih sulit untuk studi mereka dalam ilmu-ilmu manusia, di mana seribu atau sepuluh ribu orang terlibat, prinsip metodologis adalah sama. Di sini saya tiba di alternatif kedua dan ketiga, mereka pemahaman dan penjelasan, kontinuitas dan diskontinuitas, dan diachrony dan sinkroni. Ada orang lain, namun kemungkinan besar aku tidak akan memiliki waktu untuk mempertimbangkan mereka hari ini. Jika saya mengusulkan untuk mempelajari struktur, yang penting fungsional, saya harus mengisolasi cara terstruktur. Saya harus mengisolasi model struktural yang signifikan atau skema di dasar fenomena ini, yaitu sosial historis, fakta ekonomi atau budaya. Lalu aku harus menjelaskan hal itu dengan menelusuri fungsi dalam suatu realitas yang lebih besar. Saya akan, di atas semua, bersikeras atas pemahaman-penjelasan filsafat akademis terutama Prancis dan Jerman telah sering dirumuskan alternatif berikut: baik kita mengambil fenomenologi ilmu-seperti yang komprehensif dan deskriptif dan non-genetik strukturalisme - atau kita meninggalkan pemahaman dan mengambil metode tradisional dari ilmu-ilmu alam, sehingga mengandalkan penjelasan. Baru-baru ini, kritikus Pierre Daix berkata, Goldmann menjelaskan bahwa ia tidak mencoba memahami. Dia berhubungan teater Racine untuk kemuliaan jubah itu, sehingga ia tidak tertarik pada kualitas sastra Racine. Jelas, ini sebagai salah satu divisi yang subjek dari objek dan penilaian fakta dari penilaian nilai. Ketika saya membawa cahaya struktur memainkan Racine, saya memahami mereka. Ini merupakan proses intelektual yang terdiri dalam membangun instrumen konseptual untuk pemahaman teks sastra. Baik sebagai subjek individu maupun sosial, sastra selalu menjadi magnit sosiologi sastra. Kedua subjek itu selalu berkaitan dengan proses interaksi. Ekspresi sastra kadang-kadang merusak (mendistorsi) kehidupan dan ada kalanya bersahabat (membangun) kehidupan (Endraswara, 1989:3). Biarpun membaca sastra sering ada gambaran yang asing, tidak berarti ada kesesatan sastra. Sastra yang aneh, memang sengaja digarap yang matang. Sastra boleh saja mengambil subjek manusia sebagai (a) penentang kehidupan, (b) menertawakan kehidupan, (c) daya pikat kehidupan. Hal-hal semacam ini harus diungkap secara hati-hati, agar jelas sejauhmana sastrawan menggarap masalah individu dan sosial. Subjek kajian sosiologi sastra jelas luas. Jangkauan kajian berkisar pada sastra sebagai ekspresi wajah sosial. Wajah sosial tidak selalu tetap, melainkan penuh perubahan. Di tengah perubahan itulah sosiologi sastra akan memasuki wilayahnya. Perubahan sosial dalam sastra itu diyakini menjadi fokus penting dalam menelusuri subjek kajian. Penentuan subjek kajian yang tepat harus dikaitkan dengan objeknya. Kajian sosiologi sastra semestinya mampu menangkap pesan sosial. Subjek sosiologi sastra tergiring pada aspek sastra sebagai ciptaan sosial yang berfungsi sebagai pengungkapan kembali pengalaman manusia dengan khayalan yang memberikan ajaran, menggerakkan pembaca, berguna, indah, dan sebagai cermin masyarakat.

62

BAB V METODE PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA A. Perspektif Penelitian 1. Perspektif Sosiologis Perpsektif adalah sudut pandang. Perspektif sejajar dengan pendekatan atau kacamata. Kalau pendekatan banyak mewarnai pola pemikiran epistemologis, perspektif lebih ke arah pemikiran metodologis. Pendekatan merupakan cara pandang. Adapun perspektif lebih riil dan implementatif. Penelitian sosiologi sastra memiliki perspektif khusus, yaitu berkacamata sosiologis. Sosiologi itu sendiri sebenarnya juga sebuah perspektif dalam arti luas. Perspektif saya kira menjadi bagian pendekatan besar karya sastra. Secara epistemologis, umumnya, orang mengenal dua pendekatan penelitian sastra yaitu (1) pendekatan etik dan (2) pendekatan emik. Pendekatan etik lebih ke arah positivistik, membangun teori terlebih dahulu, menciptakan konstruk, yang ditaati terus, hingga memperoleh kesimpulan. Pendekatan etik sosiologi sastra, banyak memuat perspektif (a) hermeneutik (interpretatif), (b) semiotik, (c) struktural genetik, dan sebagainya. Adapun pendekatan emik, lebih lentur memuat berbagai perspektif yaitu (a) perspektif naturalistik, (b) sosiologis, (c) antropologis, dan (d) fenomenologis. Artinya peneliti merebut makna menurut kacamata yang diteliti. Pendekatan ini, teori tidak terlalu diagung-agungkan. Penelitian sosiologi sastra sering menerapkan kedua pendekatan itu. Dalam perspektif sosiologis, sastra dianggap memiliki arti penting bagi kehidupan sosial. Perspektif penelitian sosiologis yang mempertimbangkan segi-segi kemasyarakatan ini oleh beberapa penulis disebut sosiologi sastra. Istilah itu pada dasarnya tidak berbeda pengertiannya dengan sosiosastra, pendekatan sosiologis, atau pendekatan sosiokultural terhadap sastra. Sosiologi sastra dalam pengertian ini mencakup pelbagai perspektif yang masing-masing didasarkan pada pandangan teoretis tertentu. Perspektif penelitian sosiologi sastra yang dilakukan oleh para kritikus Rusia pengikut garis Lenin jelas berlainan dengan yang diterapkan oleh kelompok penulis Prancis yang meyakini gagasan tentang literature engage. Penelitian kedua negara itu juga berbeda dengan yang dipraktekkan oleh pemerintah komunis Cina di tahun 50-an atau yang dikerjakan oleh beberapa ahli sosiologi Amerika Serikat. Namun, semua perspektif tersebut menunjukkan satu kesamaan -- perhatian terhadap sastra sebagai hasil refleksi sosial, yang diciptakan oleh sastrawan sebagai anggota masyarakat. Sudah cukup banyak dilakukan telaah yang tercakup dalam sosiologi sastra, baik yang berupa buku maupun yang berupa tulisan lepas-lepas yang kemudian dikumpulkan dalam pelbagai bunga rampai. Dari sekian banyak bahan itu, dapat disimpulkan bahwa ada dua kecenderungan utama dalan telaah sosiologis terhadap sastra. 63

Kecenderungan termaksud, yaitu (1) penelitian ke arah penelusuran makna sosiologis teks-teks dan (2) studi keberterimaan teks sastra bagi suatu kelompok. Sosiologi sastra, adalah suatu, "disiplin" penelitian sastra yang boleh dikatakan masih muda. Sosiologi sastra adalah sebuah perspektif pemahaman sastra dari aspek sosial. Oleh sebab itu, perspektif yang dibangun pun kadangkadang mengadopsi bidang lain, misalnya bidang antropologi, agama, filsafat, politik, dan lain-lain. Jika di dunia antropologi ada perspektif teoritik, yaitu (1) fungsionalisme struktural, (2) fenomenologis, (3) hermeneutik teks, sosiologi sastra pun sering memanfaatkannya. Sosiologi tidak menolak berbagai perspektif lain yang dapat membantu pemahaman manusia lewat sastra. Pinjam-meminjam perspektif penelitian, kiranya tidak masalah, yang penting konsisten, sehingga dapat menangkap kondisi zaman dalam interaksi sastra. Zaman ini telah menampilkan masalah sosial yang semakin beragam dan rumit, salah satu di antaranya peran sastra dalam masyarakat. Pengenalan terhadap sosiologi sastra ini diharapkan dapat membantu kita dalam memahami cara-cara yang dilakukan pelbagai pihak dalam mendekati masalah itu. Pemahaman peran sastra di masyarakat ini, mengukuhkan sosiologi sastra sebagai perspektif sosiologis. Menurut Damono (2002:2-3) ada dua corak perspektif penelitian sastra secara sosiologis, yaitu: (1) sastra merupakan sebuah cermin proses sosial ekonomi belaka. Penelitian ini bergerak dari faktor di luar sastra untuk membicarakan sastra. Sastra hanya berharga jika berkaitan dengan unsur di luar karya sastra. Karya sastra adalah gejala kedua, bukan yang utama; (2) mengutamakan teks sastra sebagai bahan penelitian. Penelitian diarahkan pada teks untuk menguraikan strukturnya, kemudian digunakan untuk memahami gejala sosial. Perspektif sosiologi sastra yang membagi dua arah itu, saya pikir sebuah ranah (jalur). Setiap perspektif boleh memiliki jalur-jalur pembahasan. Jalur itu yang akan menentukan fokus penafsiran. Kalau saya perhatikan, corak sosiologi sebagai cermin itu sebagai sebuah jalur, lepas dari sebuah struktur instrinsik sastra. Konsep cermin adalah sastra sebagai refleksi sosial. Refleksi tersebut telah dipoles dengan imajinasi. Apa saja yang ada dalam sastra, asalkan mencerminkan kehidupan sosial, dianggap penting. Berbagai faktor sosial disiapkan untuk melihat sastra. Sebaliknya, penelitian teks dalam perspektif sosiologis, tetap memperhatikan unsur instrinsik. Unsur pembangun sastra itu dipahami, untuk mengungkap faktor-faktor sosial (di luar sastra). Unsur pembangun sastra itu telah dipikirkan masak-masak oleh sastrawan, dinarasikan, dieksprpesikan sesuai dengan keadaan sosial. Setiap masalah yang menimpa sosiologi sastra diselesaikan (atau dihindari) dengan asumsi sastra menjadi salah satu lembaga sosial. Sebagai lembaga sosial, sastra sering ikut menata keadaan, mempengaruhi penggunanya. Maka banyak orang yang meyakini sastra sebagai kompas hidupnya. Harry C. Evin menyarankan, sastra tidak hanya memiliki pengaruh sosial tetapi juga merupakan penyebab sosial sepanjang garis fungsionalis ortodoks dan melacak norma-norma peraturan dan kepercayaan. Nilai-nilai karya sastra ke dalam masyarakat pada umumnya, bisa terus mengembangkan tipologi bentuk sastra, dan penjelasan tentang kegiatan sastra. Kegiatan sastra seperti halnya teater dan audiennya, menandai bahwa sastra dan drama melakukan aktivitas untuk masyarakat. Seperti agama, pendidikan dan kehidupan keluarga, sastra bisa mengembangkan nilai-nilainya sendiri. Perspektif ini, kadang-kadang menyimpang dari nilai-nilai dan norma-norma masyarakat kontemporer. Hubungan antara nilai-nilai dan norma yang bersifat eksoteris seluruh masyarakat dan orang-orang yang esoteris, khusus untuk genre sastra tertentu dan sekolah atau bahkan penulis, akan mengubah struktur sebuah buku untuk dibaca. 64

Mereka menggambarkan kesepakatan antara penulis dan pembaca dimana artis dan sastrawan diperbolehkan untuk membatasi dan menyederhanakan materinya. Bahkan ada kalanya penulis mengikuti keinginan pembaca. Ketika penulis sastra meladeni pembaca, berarti sastra telah mengabdi pada kepentingan sosial. Kermode (Elizabeth dab Burns, 1973:214-217) menyatakan bahwa karya penyair (atau novelis) jelas mengajak kita untuk merasakan kehidupan kita. Sastra dipandang mampu menangkap rasa sosial suatu bangsa. Sastra juga mampu mengulas sejarah sosial. Dia menyarankan bahwa setelah prestasi monumental menelusuri karya Balzac dan Dickens, sastra dapat memberikan kepuasan pada pembaca umum. Karya kedua penulis besar itu dianggap mampu menginterpretasikan keberadaan manusia dalam kerangka sejarah dan sosial. Novel mereka, melalui tokoh Flaubert dan Henry James, dianggap mampu memberi gambaran individu dan masyarakat sebagai struktur hubungan sosial. Dengan demikian, novel dapat berubah fungsi dari genre sastra menjadi sebuah bentuk seni yang mengungkapkan kebenaran. Novelis berusaha mengungkapkan gangguan penting dalam individu dan masyarakat. Novelis sering mencoba mengekspresikan hal-hal nyata dan tidak masuk akal, untuk membuat sebuah omong kosong (fiksi) kehidupan kita. Begitulah contoh wawasan perspektif sosiologis, yang tetap mempertimbangan aspek-aspek individu manusia. Refleksi individu itu sering mendompleng pada getaran sosial. Namun demikian, Zeraffa (1973) juga berpendapat, bahwa novel sering kurang sosiologis dalam menangkap kehidupan, baik dalam dirinya sendiri atau sebagai masyarakat. Pendapat terakhir ini menggambarkan bahwa novel tidak selamanya mengungkapkan realitas sosial. Realitas harus dipahami sebagai hal imajinatif. Realitas itu sesuatu yang tersembunyikan. Maka, ketika kita hendak menulis program penelitian sosiologi sastra, untuk menangkap realitas, keterampilan akademisi amat dibutuhkan. Saya menyetujui betapa pentingnya teks singkat Girard yang telah begitu banyak memuat unsur intrinsik, ketika dia mengalisis sosiologi sastra. Berkaitan dengan hal itu, secara eksplisit perlu ada pertimbangan penting dalam penelitian sosiologi sastra. Pertama, tidak ada salahnya mempertimbangkan seberapa jauh Girard telah jatuh korban ke penjara ibaratnya (dalam konvensi pendekatan sosiologis didominasi oleh karya Goldmann). Kedua adalah lebih umum dan paling mendasar dari semua penggunaan keaksaraan studi sosiologi sastra sebagai difusi dari gagasan sebuah takdir individu. Kedua hal itu, memberikan pengukuhan penelitian sosiologi sastra perlu memperhatikan: (a) aspek sastra dan sosial yang berimbang dan (b) penelitian perlu memperhatikan aspek individu dan masyarakat secara berimbang. Konsep Goldmann, jelas menuju pada aspek genetika sastra. Dominasi sejarah sosial begitu penting dipertimbangkan. Dalam karya sastra yang absurd (aneh), seringkali sastrawan lebih sublim menyimpan pesan individual dan sosial, terlebih lagi genetika historis. Oleh sebab itu, penelitian yang lebih jeli amat dibutuhkan, agar mampu menangkap seluruh realitas. Arthur Stinehcombe (Zeraffa, 1973) pernah menegaskan bahwa salah satu titik absurditas dalam sastra selama abad keenam belas dan ketujuh telah lebih berkaitan dengan munculnya kapitalisme. Kapitalis sering memperdaya karya sastra. Kapitalis yang sering menunggangi keaksaraan kita. Pada hal, keaksaraan akan menunjang peta sosiologis bacaan sastra. Apalagi karya-karya dari dunia keberaksaraan sering cerdas memainkan simbol-simbol. Mereka amat halus mengungkapkan rasa manusia. Rasa hidup manusia terstruktur dan diselesaikan dalam kehidupan individu dari lahir sampai mati. Individu juga tidak akan survive 65

tanpa ada masyarakat. Dalam karya sastra, sering didapati, hidup sebagai karir bukan hidup sebagai perubahan-perubahan. Pada dasarnya novel yang melukiskan takdir kematian tokoh mungkin sesuatu yang berasal dari upaya penciptaan novelis. Takdir menyangkut nasib kehidupan dan kematian. Dari paparan mereka selama periode formatif masa kanak-kanak dan remaja sebagai industrialisasi maju dan melek huruf menjadi universal. Kondisi kapitalis tersebut, penting sebagai mamsukan dalam perspektif sosiologi sastra. Untuk menggali makna takdir misalnya, perspektif religius patut diterapkan. Untuk memahami orang gila dalam kehidupan tokoh, secara sosiologis perlu mengungkap aspek kejiwaan. Jadi perspektif sosiologi sastra itu selalu tidak pernah cuci tangan dengan perspektif lain. Apalagi pada era pascamodernisme yang semakin global dan plural ini, tentu perspektif apa pun boleh dimanfaatkan, untuk membantu sosiologi sastra. Apalagi kita tahu bahwa pada kenyataannya, pengertian hidup sebagai karir mungkin sesuatu yang massal. Hidup selalu mengikuti pribadi yang terbelah-belah. Karir seseorang sudah semakin terbelah dan tidak mengikuti irama jaman sepenuhnya. 2. Perspektif Genetika Genetika dalam sosiologi sastra selalu menjadi tonggak penting. Genetika sastra jelas ada. Tidak mungkin karya sastra ada tanpa ada sebab musababnya (asbabul sastra). Banyak para ahli sosiologi sastra yang membahas genetika. Namun, seingat saya Goldmann termasuk tokoh genetika sastra yang perlu mendapat perhatian. Goldmann (1980) pada konferensi tentang Sastra dan Masyarakat di Brussels pada 1964 memberikan tesis yang berasal dari catatan Girard tentang drama The Divine Comedy. Goldmann selalu menekankan aspek kesejarahan teks dalam studi sosiologi sastra yang disebut strukturalisme genetik. Dia sepertinya menjadi pencetus strukturalisme genetik. Konsep strukturalisme genetik dimaksudkan untuk memahami proses memahami dunia di mana mereka tinggal. Proses ini adalah salah satu dimana penelitian terhadap individu menyusun peristiwa, keadaan, aspirasi untuk masa depan dan gambaran dari masa lalu, yang mewakili hidup, norma yang diambil dari masyarakat, dan kekhasan struktur sosial. Pada individu yang mampu mengubah atau mentransformasikan norma-norma dan nilai-nilai sehingga diperoleh tindakan penciptaan sendiri. Proses ini tampaknya dianggap berbohong sebagai polesan mendasar eksistensi manusia. Struktur genetika teks, adalah wilayah perspektif historis, yang merunut kelahiran karya sastra, terkait dengan struktur pembangun sastra. Tak pelak lagi, dalam pandangannya, Goldmann menyederhanakan situasi yang sangat kompleks, dan menjelaskan sedikit analitis terhadap teks sastra. Bahkan di artikel tersebut, dia menjelaskan bahwa konvensi sastra dengan gaya mereka sendiri, mencapai transformasi hidup mereka sendiri. Konvensi sastra, sering diolah dengan genetika kelahiran ide sosial. Misalnya, nama-nama tokoh dan latar, selalu tidak lepas dari kultur historis. Sebut saja misalnya cerita bersambung Api Di Bukit Menoreh karya SH. Mintardja, dengan jelas lokasi, tokoh, ide, tidak lepas dari pegunungan Menoreh, yang erat dengan Mataram. Namun demikian, karya sastra tetap sebuah imajinasi. Maka, yang terungkap dalam cerita pun tidak (selalu) benar-benar membayangkan sistem, sepenuhnya dikembangkan untuk penciptaan gaya individu. Meskipun sastra dan sosiologi tidak tampak berbeda, namun sebaliknya, saling melengkapi, yaitu dalam pemahaman kita tentang masyarakat, secara historis mereka cenderung tetap terpisah. Sastra jelas fakta imajinatif yang 66

bernuansa psikis. Sastra dikespresikan dengan daya tangkap imajiner, penuh emosi, dan dorongan jiwa. Sosiolog, seperti Comte dan Spencer di awal abad kesembilan belas dan Durkheim dan Weber di abad kedua puluh, yang membuat referensi khusus untuk sastra imajinatif, di seluruh subordinasi itu mempelajari struktur sosial. Sejauh yang saya pelajari di dunia sosiologi, dalam teori Bourdieu juga jelas sekali bahwa sosiologi itu amat kritis terhadap kondisi masyarakat. Dalam antropologi, terutama yang mengulas aspek budaya, juga sering bersentuhan dengan sastra. Begitu pula sastra, seringkali mengaitkan dunia sosial. Sastra juga sebagai pantulan budaya masyarakat. Keterlambatan sosiologi sastra, tidak menyurutkan penelitian genetika sastra. Penelitian sosiologis sastra biarpun datang cukup terlambat, hampir terus cemerlang dalam implementasinya. Namun tidak berarti sosiologi sastra selalu mulus, karena kegagalan menelusuri genetika sosial. Penelitian sosiologi sastra ada kalanya dianggap tampak kurang ketelitian ilmiah, bahkan dalam kualitas sosiologis banyak korelasi antara teks sastra dan sosial sejarah masih sering dipertanyakan. Keterkaitan historis ini penting bagi penelitian sosiologi sastra, terutama untuk menangkap sejarah sosial. Secara garis besar, ada perspektif osiologi sastra, yang paling popular, yaitu: Pertama, perspektif yang mengadopsi aspek dokumenter sastra, mengatakan bahwa sastra tersedia untuk semua kalangan. Filsuf Perancis Louis de Bonald (1754 - 1840) adalah salah satu penulis pertama yang menyatakan bahwa melalui pembacaan yang teliti seseorang tidak bisa mengatakan tentang kesusasteraan dalam suatu bangsanya. Maksudnya, tanpa memahami genetika karya, seseorang tidak mampu memahami bangsa ini secara total. Apakah bangsa ini sedang ruwet, berang, mudah tersinggung, patut dilihat cermat lewat genetika yang melatarbelakangi karya sastra. Sementara itu Stendhal, dalam karyanya berjudul Le Rouge et le Noir, menulis novel sebagai cermin perjalanan menurun dari jalan yang tinggi, kadang-kadang mencerminkan biru langit langit, kadangkadang lumpur di genangan air. Ungkapan ini memberikan gambaran bagaimana sebuah karya sastra, kadang menjadi saksi tindakan sosial ayng indah, dan sebaliknya juga mendeskripsikan keburukan. Pandangan tersebut, saya kira hendak menyatakan bahwa melalui penelitian sosiologi sastra, dapat mengungkap dua hal: (1) keadaan sosial yang bagus, yang membahagiakan, dan menyenangkan seperti birunya langit, dan (2) keadaan sosial yang benar-benar keruh, kotor, seperti halnya lumpur (comberan). Bayangkan, lumpur Lapindo yang semi politik itu, jelas menyisakan getaran sosial yang dahsyat. Sastrawan pun dapat melahirkan jeritan kotor masyarakat yang terkena dampak lumpur. Penelitian sosiologi sastra ini menengarai pandangan refleksi langsung dari berbagai aspek (a) struktur sosial, (b) hubungan keluarga, (c) konflik sosial, (d) pertentangan kelas dan (e) mungkin tren perceraian dan komposisi penduduk. Sebagai salah satu pembedaan dalam sosiologi sastra telah mengungkapkannya dengan baik berbagai hal itu secara imajiner. Ini adalah karakter imajiner penulis dan situasi dengan iklim sejarah dari mana mereka berasal. Dia bahkan mampu mengubah desakan pribadi berarti ke arah tema dan gaya yang memuat persoalan sosial. Ini mengubah dunia swasta sastra untuk pendekatan ekstrinsik terhadap sastra, yang sering dianggap parah. Dikatakan misalnya, bahwa metode yang cenderung menggunakan sastra hanya sebagai sebuah informasi sosiologis yang diobrak-abrik; bahwa sastra adalah berlaku bagi mereka yang tidak memiliki aparat kritis yang dibutuhkan untuk memahami dan evaluasi. Tersirat juga dalam metode 67

ini adalah bahaya bahwa sosiolog sastra mungkin tidak memiliki keterampilan memadai untuk mengungkap rincian sejarah periode tertentu. Selain membutuhkan data sastra yang relatif lengkap, mengungkap sejarah sosial memang pekerjaan yang membutuhkan waktu. Biasanya sosiolog sastra di Indonesia masih merasa lelah ketika harus menempuh sejarah panjang kehidupan sosial. Semua dokumen sastra harus dianalisis dalam hal dunia sehingga mewakili masyarakatnya. Maka hanya orang yang memiliki pengetahuan tentang struktur masyarakat dari sumber-sumber lain, tentang sastra yang murni, tipe sosial tertentu dan perilaku mereka direproduksi dalam sebuah novel atau tidak memadai dalam cara yang memadai? Jika novel ini adalah cermin dari usia kehidupan sosial, maka ini menimbulkan pertanyaan keduanya. Apakah perangkat murni sastra dapat merusak gambaran ini, di masa lalu yang artistik dan sosial dapat menangkap kebenaran sejarah, perlu hadirnya interpretasi sosiologi sastra. Ada juga pertanyaan generalisasi: sejauh mana karakter fiktif dan situasi khas dari periode sejarah tertentu? Setiap generalisasi sosiologis yang berguna misalnya dari Charles Dickens dan Nyonya Gaskell. Karya novelis tersebut mengungkapkan masalah-masalah sosial seperti hubungan manajemen tenaga kerja abad kesembilan belas, peran serikat buruh atau bekerja kesadaran kelas. Bahan sosiologis yang berguna juga terdapat pada karya-karya novelis Victoria. Konsepsi cermin harus diperlakukan dengan hati-hati dalam analisis sosiologis sastra. Di atas tentu saja, penulis mengabaikan dirinya sendiri, kesadaran dan niat penulis hebat tidak ditetapkan hanya untuk menggambarkan dunia sosial secara deskriptif. Permainan imajinatif sering mengecoh para peneliti sosiologi sastra. Sebagian besar mungkin menyarankan bahwa penulis dengan definisi tertentu memiliki tugas penting, menetapkan karakter dalam gerakan dalam situasi artifisial buat mencari nasib pribadi mereka untuk menemukan nilai-nilai dan makna dalam dunia sosial. Bagi masyarakat lebih dari sebuah ensemble lembaga sosial yang membentuk struktur sosial. Masyarakat yang menjadi tumpuan sastra, jelas berisi norma, standar perilaku yang individu datang untuk menerima sebagai hak cara bertindak dan menilai serta nilai-nilai yang dirumuskan secara sadar dan yang orang berusaha untuk sadar sosial. Sastra jelas mencerminkan norma-norma, sikap tentang seks oleh kelas buruh dan kelas menengah, misalnya: mencerminkan nilai-nilai dalam arti niat penulis sendiri juga, dan mungkin disarankan bahwa pada tingkat di mana nilai-nilai sastra dilihat untuk memperkuat dan menjelaskan materi sosiologis murni. Hal ini terutama terlihat dalam sastra yang memilih dirinya sebagai subjek, memberikan gambaran yang cukup akurat dari peningkatan komersialisasi sastra selama abad kesembilan belas, novelis tujuan sebenarnya terletak lebih tepat dalam wilayah nilai. Kedua, tema penting sastra adalah konflik antara kesadaran sejati penyair dan novelis di satu sisi, dan praktis dan bayaran perhitungan sepenuhnya didikte oleh pasar industri sastra, di sisi lain tarik-menarik antara sastra sebagai seni dan sastra sebagai perdagangan. Sastra sebagai seni cenderung mengedepankan idealisme, sebaliknya sastra komersial lebih mengabdi pada keuntungan material. Sastrawan sering menggunakan fitur historis spesifik dari abad kesembilan belas sebagai latar belakang untuk tema utama mereka, seperti masalah devaluasi nilai, pengorbanan seniman di altar keuntungan. Dapat dikatakan, bahwa makna sastra besar dan kelompok-kelompok sosial yang terlibat dalam produksi terletak nilai-nilai. Nilai-nilai komunitas manusia yang sejati di mana kebutuhan manusia, aspirasi, dan keinginan yang ditengahi melalui interaksi sosial. Jika demikian, 68

tugas sosiologi hanya untuk menemukan sejarah dan refleksi sosial (atau bias) dalam karyakarya sastra. Selain itu sosiolog sastra perlu mengartikulasikan sifat nilai-nilai tertentu tertanam dalam sastra, Raymond Williams menyebutnya struktur perasaan. Struktur perasaan merupakan sebuah genetika yang dapat mewarnai seluruh karya. Sastra tetap merupakan ungkapan jiwa, yang disisipi naluri sosial. Kepaduan keduanya melahirkan sosiopsikologi sastra yang panjang. Gagasan Junus (1986:8) bahwa karya sastra selalu ada campur tangan penulis, pikiran dan perasaan sering merasuk, sulit terelakkan. Dalam kondisi demikian, sastra menjadi semakin rumit, namun sekaligus menarik. Penulis dengan memainkan idealism, sering mempertentangkan pada suasana ekstrim. Keadaan politik dan sosial, sering menjadi teror mental penulis, hingga lahir karya-karya sinisme. Berbagai ungkapan jiwa dan perasaan sosial, adalah genetika sastra yang patut mendapat sorotan. Atas dasar hal demikian, jalur sosiopsikologi sastra menjadi tawaran wilayah penelitian yang patut diperhatikan. Kalau Swingewood (Junus, 1986:7) mengidolakan pencarian hubungan langsung (one-to-one correspondence), hingga ada titik temu antara unsur struktur sastra dan struktur masyarakat secara riil, masih patut dipertimbangkan. Realitas sastra tidak selalu asli, melainkan dikreasi atas dasar keinginan dan perasaan penulis. Lebih hebat lagi, kadang pembaca juga memiliki ruang bebas untuk menafsirkan sastra, hingga muncul tafsir yang melebihi realitas. Perasaan sosial sering menjadi genetika sastra. Kiprah perasaan dalam kehidupan sosial sering mendominansi interaksi sosial. Oleh sebab itu, genetika sastra perlu ditelusur, mengapa karya sastra lahir, adakah tekanan perasaan? Peneliti dapat menelusuri sejauhmana karya sastra menjadi saksi sejarah kehidupan seseorang. Sejarah hitam mungkin akan banyak mewarnai genetika sastra. Tekanan politik dan sosial yang bertubi-tubi, sering menjadi penyebab asal-usul karya sastra. B. Cara Pengumpulan Data Data tidak datang begitu saja. Data berasal dari fakta atau fenomena. Fakta dan fenomena kalau asal dibaca, tidak akan menjadi data yang akurat. Karena itu, pengumpulan data menjadi syarat utama penelitian. Data yang berserakan, sering mentah, jika tanpa sentuhan teknik pengumpulan yang canggih. Hal ini sesuai dengan pemikiran Hall (1973:24-40) cukup penting diperhatikan bagi peneliti sosiologi sastra yang hendak menghimpun data. Cara pengumpulan data menjadi sukses analisis data sosiologis. Data itu tersedia dan banyak, tidak terstruktur, maka peneliti perlu mengumpulkan data dengan kartu-kartu kecil. Biarpun buku dia itu tipis, tetapi kaya makna bagi peneliti sosiologi sastra. Dia menawarkan sejumlah konsep sosiologi sastra, yang didahului dengan pandangan-pandangan kaum Marx, strukturalis, hermeneutik, dan sastra sebagai proses komunikasi. Bab ini berkaitan dengan garis besar untuk menggambarkan karakter umum dari sosiologi sastra. Istilah sosiologi sastra, memang seirama dengan istilah psikologi sastra, antropologi sastra, dan arkeologi sastra. Berbagai istilah ini, kiranya membuka interdisipliner pemahaman sastra secara komprehensif. Cara pengumpulan data penelitian sosiologi sastra tergantung perspektif penelitiannya. Perspektif yang terfokus pada (1) teks, (2) sastrawan, (3) fungsi sosial, (4) dokumen budaya, (5) struktur genetika, dan lain-lain memerlukan kecermatan pengumpulan data. Masing-masing perspektif menghendaki keragaman cara 69

pengumpulan data. Data dalam penelitian sosiologi sastra, tidak serta merta ada dengan sendirinya, melainkan perlu ditafsirkan. Sekecil apa pun, data amat berarti bagi pemahaman sastra secara total. Bidang penting yang perlu diperhatikan dalam pengumpulan data adalah aspek sosiologis. Beberapa cara bisa detempuh dalam pengumpulan data penelitian sosiologi sastra. Karena fokusnya adalah karya sastra, tentu saja data yang dikumpulkan tidak boleh meninggalkan karya sastra, baik yang berupa buku maupun yang disebarluaskan lewat berbagai media. Kalau perlu bahkan manuskrip yang ditulis oleh pengarang dapat dipergunakan sebagai pendukung penelitian mendalam. Karena sosiologi sastra tidak hanya memfokuskan penelitian pada teks sebagai benda budaya yang otonom, sumber-sumber yang di luar teks sastra itu pun merupakan bahan penting. Pengetahun mengenai sejarah, situasi sosial dan politik, perkembangan media, agama, struktur sosial, nilai-nilai dan norma-norma yang berlaku di masyarakat, proses reproduksi sastra, riwayat hidup pengarang, dan lainlain merupakan sumber yang sangat berharga. Kalau memperhatikan pandangan Quincey (Wiyono, 1974:2) karya sastra dapat diklasifikasikan menjadi dua golongan, yaitu (1) literature of power, artinya karya yang mampu menggerakkan hati pembacanya, dengan daya tarik emosi dan imajinasi. Adapun karya yang memiliki daya pengharu hati, the power to move the hearts adalah puisi; (2) literature of knowledge, artinya karya sastra yang memiliki kandungan nilai, isinya berharga, dan disajikan melalui kata-kata yang terpilih. manalisis melalui hubungan sastra dan masyarakat. Kedua klafisikasi itu, dalam perlu mendapat penekanan dalam sosiologi sastra. Data sosiologi sastra, selain harus memiliki daya tarik bagi pembaca, juga perlu memuat pencerahan bagi penikmatnya. Data yang berkenaan dengan semua itu bisa dilakukan dengan berbagai cara pula, tidak hanya dengan memeriksa sumber tertulis dan lisan. Cara yang ditempuh antara lain: (1) Melalui pembacaan heuristik, artinya hati-hati, tajam terpercaya, manafsirkan sesuai konteks sosial, (2) melalui pembacaan hermeneutik, artinya peneliti mencoba menafsirkan terus-menerus, sesuai bahasa simbol sosial, dikaitkan dengan konteks serta pengaruh historis, (3) wawancara mendalam, ketika hendak meneliti resepsi sastra secara kultural dalam lingkup yang sempit, serta sosiologi sastrawan, (4) kuesioner, yaitu mengedarkan daftar pertanyaan, terutama terkait dengan resepsi sastra dalam jumlah responden besar, (5) pengamatan adalah beberapa saja dari cara-cara yang bisa ditempuh, untuk mencermati sosiologi pengarang, terkait dengan proses kreasi, pengaruh sastra terhadap perkembangan politik, dan sebagainya. Penelitian sosiologi sangat hati-hati dalam mengumpulkan data sebab hubungan-hubungan antara sastra dan berbagai sistem sosial yang merupakan lingkungannya boieh dikatakan tidak terbatas. Kandungan sosial dalam sastra ada kalanya tidak lepas dari masalah (a) agama, (b) budaya, (c) ekonomi, (d) politik, (e) dan iklim lingkungan. Pengarang, penerbit, kritikus, situasi politik, agama, adat, pembaca, dan apa saja yang membentuk masyarakat merupakan faktor-faktor penting dalam penciptaan dan perkembangan sastra dan karenanya menjadi bagian tidak terpisahkan dari kegiatan penelitian. Untuk itu pengumpulan data sudah tentu butuh pemahaman yang jeli. Pengumpulan data sama halnya dengan analisis awal. Sastra lahir dari dunia sosial. Ruang sosial yang menjadi bahan basah karya sastra. Kekosongan sosial jelas tidak mungkin lahir karya sastra. Maka tugas peneliti sosiologi sastra adalah menemukan gagasan penting dalam sastra sebagai bagian dari kehidupan sosial. Gagasan sosial itu menjadi modal pengumpulan data. Seperti 70

halnya dinyatakan Sangidu (2007:26-29) bahwa sastra itu bagian masyarakat. Maka tugas peneliti sosiologi sastra ketika mengumpulkan data perlu: (1) menemukan apa yang menjadi dorongan lahirnya sifat-sifat masyarakat, (2) memperhatikan mengapa karya sastra memiliki kemampuan mengubah resepsi masyarakat, (3) memahami bahwa sastra tidak mungkin ada manakala kehidupan sosial juga hampa. Sosiologi sastra saya nyatakan sebagai sebuah wilayah penelitian yang banyak menarik minat, namun benturan utama peneliti adalah pengumpulan data. Cara pengumpulan data yang serampangan, akan mempengaruhi kedalaman analisis. Sastra banyak mengundang multitafsir. Mungkin, hal ini disebabkan oleh fleksibilitas karya sastra yang selalu terkait dengan hidup bermasyarakat. Sastra menjadi dokumen kehidupan sosial yang patut mendapat sambutan hangat. Kita mungkin memulai dengan bertanya apa artinya memiliki sosiologi dari beberapa segi kehidupan sosial. Kebingungan dalam hal ini dapat diilustrasikan dengan jelas ketika kita melihat sosiologi agama. Blak-blakan, apakah kasus yang menjadi sosiologi sastra dapat mendorong ataupun mencegah orang beragama? Mungkin saja hal ini terjadi, ketika karya sastra itu bermuatan masalah keyakinan. Sastra memiliki energi sosial yang cukup dapat dibanggakan. Energi estetik ini yang patut dicermati dalam pengumpulan data. Data dapat dihadirkan melalui pertanyaan kritis secara sosiologis. Pertanyaan sosiologis paling tidak menunjuk pada dua macam, yaitu (1) pertanyaan yang digabungkan dengan satu judul sosiologi agama dan (2) ada kekhawatiran untuk menyelidiki bentuk-bentuk kepercayaan dan agama tertentu. Persoalan agama seringkali terpengaruh oleh hadirnya sastra religi. Di Jawa misalnya, ratusan sastra suluk (sastra keagamaan) sering dijadikan pegangan oleh penghayat agama tertentu. Peta semacam ini, tentu dapat menggiring seorang peneliti ketika mengumpulkan data. Data sosiologis yang menyentuh keagamaan mamsyarakat, tentu ditandai dengan kata-kata kunci khusus. Efek pada mendustakan agama, sering memerlukan penyelidikan kompleks. Karya sastra semacam ini sering bernuansa sara, dan secara sosiologis sering mempengraruhi pembaca dan penikmat. Data-data yang terkait dengan perluasan agama, benturan spiritual di masyarakat, sering muncul secara halus dalam sastra. Tetapi jika penemuan ini mampu dikumpulkan datanya, akan sangat berharga peneltiian sosiologi sastra itu. Sastra, ada kalanya menyajikan data agar para jemaat dari sekte paguyuban tertentu mungkin semakin sadar terhadap ajarannya. Kalau ini dapat terjadi, mungkin menjadi kasus dorongan beragama akibat data-data sastra yang akurat. Sastra juga dapat mempererat hubungan sosial beragama. Dengan kata lain, sastra atau imajinasi sastra telah berhasil menjadi mediasi spiritual. Beberapa konsekuensi mengikuti paham tersebut antara lain kebutuhan sastra saat ini semakin nampak. Itulah sebabnya sastra tidak harus disingkirkan dari pengadilan dan spiritualitas beragama. Salah satu kelemahan terbesar dari sosiologi sastra tradisional karena tak mampu memformulasikan secara tepat keadaan masyarakat, terutama yang menyentuh aspek keyakinan. Dalam formulasi yang dirayakan Sartre tentang estetika Marxis, adalah intelektual borjuis kecil, tak diragukan lagi. Ketidakcukupan heuristik Marxisme kontemporer dalam pengumpulan data adalah terkandung dalam dua kalimat yaitu: (1) segalanya sempurna dalam kritik sastra tradisional di mana beberapa masyarakat terpengaruh, (2) telah sengaja memilih untuk mengabaikan apapun rujukan sosial, (3) kritik sastra yang agak kering mengesankan bahwa penulis hanyalah produk dari tekanantekanan sosial. Pandangan ini telah dikritisi di Milton Hill dan Revolusi Inggris (1977) yang melihat Milton sebagai orang yang aktif dalam aktivitas sosial. Buku Hall 71

adalah penting yang menyarankan di mana teks dan masyarakat saling terkait. Pengupulan data sosiologi sastra perlu mencermati pengaruh timbal balik antara sastra dan masyarakat. Secara umum, kita dapat mengharapkan dua manfaat dari pengumpulan data sosiologis yang cermat, yakni: (1) yang paling bersemangat dari penelitian sosiologi sastra adalah cara melihat sastra mengacu kepada masyarakat sehingga memungkinkan untuk menganggapnya sebagai bukti sosial yang sah, (2) pengetahuan tentang konteks sosial dapat berfungsi sebagai pemahaman teks itu sendiri. Kedua hal itu akan dijadikan tumpuan klasifikasi data, sampai analisis dan menemukan simpulan sosial. Pengumpulan data yang tepat merupakan langkah strategis untuk pendalaman makna. Oleh karena itu setiap langkah pengumpulan data senantiasa mempertimbangkan aspek kecermatan. C. Teknik Klasifikasi Data Data penelitian sosiologi sastra amat beragam. Data yang beragam akan membosankan, jika tanpa dikelola. Data itu cukup banyak, bertebaran, sehingga perlu langkah-langkah yang disebut klasifikasi data. Klasifikasi data, dilakukan setelah pengumpulan data selesai. Pengumpulan data biasanya masih amat carut marut, belum tertata, karena itu klasifikasi data amat diperlukan. Klasifikasi juga disebut kategorisasi data. Dasar klasifikasi data tentu mengikuti teori yang telah dirajut. Teori sosiologi sastra ada berbagai macam, tergantung masalah atau sasaran yang dibahas. Kalau saya perhatikan, beberapa penulis telah mencoba untuk membuat klasifikasi masalah sosiologi sastra. Wellek dan Warren (1989) dalam bukunya tentang “kitab belajar sastra” membuat klasifikasi yang singkatnya sebagai berikut. Pertama, sosiologi sastra yang memasalahkan status sosial, ideologi sosial, dan lain-lain yang menyangkut pengarang sebagai penghasil sastra. Klasifikasi ini termasuk sosiologi pengarang. Teks sastra hanyalah pendukung, untuk memahami siapa pengarang. Kedudukan sosial pengarang memiliki andil makna terhadap teks sastra. Dalam banyak penelitian, pengarang bisa diperlakukan sebagai individu maupun sebagai suatu sistem. Dengan demikian kita dapat menekankan penelitian pada Pramoedya Ananta Toer, SH. Mintardja, Seno Gumira Adjidarmo, R. Ng. Ranggawarsita, saja atau kepada sistem pengarang yang ada di Indonesia dengan memasalahkan, kelompok umur, tingkat pendidikan, kecenderungan ideologi, agama, dar lain-lain. Kedua, sosiologi sastra yang memasalahkan karya sastra itu sendiri; yang menjadi pokok penelaahan adalah apa yang tersirat dalam karya sastra dan apa yang menjadi tujuannya. Hal ini dapat saya kategorikan sosiologi sastra tekstual. Dalam hal ini kita bisa memusatkan perhatian pada sebuah teks sastra atau beberapa karya. Karya tersebut dikaji dari sisi kemasyarakatan yang mengitarinya. Klasifikasi semacam ini, akan menemukan aneka macam teks sosial sastra. Teks dipandang sebagai refleksi historis dan dunia sekitar. Teks sastra merupakan sebuah dokumen. Ketiga, sosiologi sastra yang memasalahkan pembaca dan pengaruh sosial karya sasta. Sastra ditulis untuk dibaca. Pembaca karya sastra berasal dari bermacam-macam golongan, kelompok, agama, pendidikan, umur, dan sebagainya. Hal ini tergolong sosiologi sastra pragmatik. Pertanyaan penelitian bisa diajukan terhadap pengaruh karya sastra itu terhadap sekelompok pembaca, dan jika pengaruh itu dianggap buruk oleh masyarakat umum atau pemerintah, misalnya, bisa saja karya sastra itu dilarang beredar. Wiji Tukul, Emha Ainun Nadjib, Any 72

Asmara termasuk sastrawan yang karya-karya dapat mempengaruhi pembaca, hingga ada beberapa yang dilarang beredar. Karya sastra panglipur wuyung dan yang memuat revolusi serta pornografi, pernah dilarang di era tahun 1960-an. Klasifikasi tersebut di atas tidak banyak berbeda dengan bagan yang dibuat oleh Ian Watt (1964) dalam eseinya yang berjudul Lireralure and Society. Esei itu membicarakan hubungan timbal-balik antara sastrawan, sastra, dan masyarakat seperti berikut ini. Ketiga hal itu merupakan kutub-kutub sastra. Ketiga kutup itu yang akan mewarnai konteks data. Setiap data akan menuangkan konteks yang berbedabeda, tergantung penafsiran. Pertama, konteks sosial pengarang. Ini ada hubungannya dengan kehidupan msyarakat dan kaitannya dengan masyarakat pembaca. Dalam pokok ini termasuk juga faktor-faktor sosial yang bisa mempengaruhi si pengarang di samping mempengaruhi isi karya sastranya terutama bagaimana pengarang mendapatkan mata pencahariannya. Apakah ia menerima bantuan dari pengayom atau patron, atau dari masyarakat secara langsung, atau dari kerja rangkap; profesionalisme dalam kepengarangan; sejauh mana pengarang itu menganggap pekerjaannya sebagai suatu profesi, dan hubungan antara pengarang dan masyarakat dalam hal ini sangat penting, sebab sering didapati bahwa macam masyarakat yang dituju itu menentukan bentuk dan isi karya sastra. Kedua, sastra sebagai cermin masyarakat, sampai sejauh mana sastra dapat dianggap mencerminkan keadaan masyarakat. Pengertian "cermin" di sini sangat kabur, dan oleh karenanya banyak disalahtafsirkan dan disalahgunakan. Yang terutama yang perlu mendanat perhatian adalah (a) Sastra mungkin tidak dapat dikatakan mencerminkan masyarakat pada waktu ia ditulis, sebab banyak ciri-ciri masyarakat yang ditampilkan dalam karya sastra itu sudah ;idak berlaku lagi pada waktu ia ditulis; (b) Sifat "lain dari yang lain" seorang pengarang sering mempengaruhi pemilihan dan penampilan fakta-fakta sosial dalam karjanya; (c) Genre sastra sering merupakan sikap sosial suatu kelompok tertentu, dan bukan sikap sosial seluruh masyarakat; (d) Sastra yang berusaha untuk menampilkan keadaan masyarakat secermat-cermatnya mungkin saja tidak bisa dipercaya sebagai cermin masyarakat. Demikian juga sebaliknya, karya yang sama sekali tidak dimaksudkan untuk menggambarkan masyarakat secara teliti barangkali masih dapat dipergunakan sebagai bahan untuk mengethui keadaan masyarakat. Pandangan sosial pengarang harus diperhitungkan apabila kita menilai karya sastra sebagai cermin masyarakat. Ketiga, fungsi sosial sastra. Di sini kita terlibat dalam sejumlah pertanyaanpertanyaan, seperti (1) Sampai seberapa jauh nilai sastra berkaitan dengan nilai sosial? dan (2) Sampai berapa jauh nilai sastra dipengaruhi nilai sosial? Dalam hubungan ini, ada tiga hal yang harus diperhatikan, yaitu: (a) sudut pandangan ekstrim kaum Romantik, misalnya, menganggap bahwa sastra sama derajatnya dengan karya pendeta atau nabi; dalam anggapan ini tercakup juga pendirian bahwa sastra harus berfungsi sebagai pembaharu dan perombak; (b) dari sudut lain dikatakan bahwa sastra bertugas sebagai penghibur belaka; dalam hal ini, gagasan "seni untuk seni" tak ada bedanya dengan praktek melariskan dagangan untuk meneapai best seller, dan (c) semacam kompromi dapat dicapai dengan meminjam sebuah slogan klasik: sastra harus mengajarkan sesuatu dengan semangat sosial. Karya sastra tidak dapat dipahami secara selengkap-lengkapnya apabila dipisahkan dari lingkungan atau kebudayaan atau peradaban yang telah menghasilkan. Sastra harus dipelajari dalam konteks yang seluas-luasnya, dan tidak hanya dirinya sendiri. Setiap karya sasta adalah hasil dari pengaruh timbal73

balik yang rumit dari faktor-faktor sosial dan kultural, dan karya sastra itu sendiri merupakan obyek budaya yang rumit. Tak ada karya sastra besar yang diciptakan berdasarkan gagasan sepele dan dangkal; dalam pengertian ini sastra adalah kegiatan pang sungguh-sungguh. Setiap karya sastra yang bias bertahan lama pada hakikatnya adalah monumental, baik dalam hubungannya dengan kebudayaan sumbernya maupun dalam hubungannya dengan orang-seorang. Karya sastra bukan merupakan moral dalam konsep yang sempit, yakni yang sesuai dengan suatu kode dan sistem tindak-tanduk tertentu, melainkan dalam pengertian bahwa terlibat dalam kehidupan dan menampilkan tanggapan evaluatif terhadapnya. Dengan demikian sastra adalah gambaran sistem moral masyarakatnya. Masyarakat dapat mendekati karya sastra dari dua arah: pertama, sebagai suatu kekuatan atau faktor manusia. Yang memiliki keistimewaan, dan kedua, kecenderungan spiritual maupun kultural yang bersifat kolektif. Bentuk dan isi karya dengan demikian dapat menawarkan perkembangan sosiologis, atau menunjukkan h a l - h a l halus dalam watak kultural. Kritik sastra seharusnya lebih dari sekedar perenungan estetis yang tanpa pamrih; ia harus melibatkan diri dalam suatu tujuan tertentu. Kritik adalah kejutan pnting yang harus mampu memahami sastra tidak dengan cara mendikte sastrawan atau memilih tema tertentu, misalnya, melainkan dengan menciptakan iklim tertentu yang bermanfaat bagi penciptaan sastra besar. Kritikus bertanggung jawab baik kepada sastra masa silam maupun sastra masa datang. Dari sumber sastra yang sangat luas itu kritikus harus memilih yang sesuai untuk masa kini. Perhatiannya bukanlah seperti pengumpul bendabenda kuno yang kerjanya hanya menyusun kembali, tetapi memberi penafsiran seperti yang dibutuhkan oleh masa kini. Setiap generasi membutuhkan pilihan yang berbeda-beda, tugas kritikus untuk menggali masa lalu tak ada habisnya. Atas dasar hal tersebut, klasifikasi data memang tidak boleh ditinggalkan oleh seorang peneliti. Klasifikasi yang baik, tentu dilakukan secara cermat, dengan model gunting lipat, pindah ke sana kemari, tergantung pemaknaan kita. Data yang berserakan itu ditata, diklasifikasi, dimaknai, dan dilacak indikatornya secara jelas. Kalau perlu, klasifikasi data didahului dengan terjemahan, pemaknaan. Pemaknaan dengan mengedepankan tafsiran terbuka, cair, lentur, dan total. Tafsiran akan menghubungkan sastra dan masyarakat, sebagaimana dinyatakan Wiyono (1974:4) sastra dapat menjadi alat pendidikan agama, dan selanjutnya juga menjadi alat pendidikan moral. Moral adalah bagian hidup bermasyarakat. Pahlawan rakyat dan tokoh-tokoh sering membawa pesan ajaran moral. D. Teknik Analisis Data Data yang telah diklasifikasikan, tinggal dianalisis secara mendalam. Teknik analisis yang digunakan tegrantung pula perspektif yang dipilih. Teori pun akan mempengaruhi teknik analisis. Analisis pada dasarnya adalah proses pemaknaan. Yang perlu dicamkan, penelitian sosiologi sastra selalu menggunakan tafsir sosial. Kecemerlangan, semangat dan wawasan penelitian sosiologi sastra, adalah salah satu yang sulit untuk berdamai dengan penelitian lain. Berdamai, artinya penelitian yang dicampuradukkan, dikombinasikan, hingga hasilnya tidak maksimal. Teknik analisis yang bagus tentu tidak banyak campuraduk.

74

Analisis data memang tidak mudah, padahal ini kunci penelitian sastra. Kritik selalu hadir, ketika analisis sosiologi sastra selalu gagal di tengah jalan. Nadeak (1984:34-35) menekankan hadirnya keretakan bingkai analisis sosiologi sastra. Hal ini terjadi disebabkan oleh tiga hal, yaitu (1) kata orang dunia sastra sering sepi dari pembaca, hingga sastra selalu terpencil dan terasing, (2) karena pengarang itu manusia, karyanya selalu tergantung pada alam manusia, (3) masyarakat sastra belum mampu memancing penerbit hingga dapat hidup dari penerbitan buku. Atas dasar tiga hal itu, memang analisis sosiologi sastra perlu cermat. Pembaca, pengarang, dan penerbit adalah dunia sosial yang perlu mendapat perhatian. Ketiganya sering tergantung pada ketidakstabilan manusia dan situasi sosial yang melingkupinya. Bahkan kritikus Turnell (1950) agak tidak setuju dengan pandangan bahwa potret Proust tentang ketidakstabilan manusia entah bagaimana menunjukkan kurangnya kepercayaan moral. Proust berpendapat bahwa manusia sering mengalami goncangan moral. Karena itu teknik analisis yang digunakan perlu mewadahi keadaan demikian. Novel sering mengisahkan ketidakberesan moral manusia. Kesalahan membaca novel berdasarkan kurangnya kesadaran akan realitas sosial yang digambarkan Proust, tidak akan memperoleh makna yang utuh. Teknik analisis sosiologi sastra yang ditawarkan Proust memiliki dua jalur, yaitu: (1) terletak pada kenyataan bahwa deskripsi sosial di atas segalanya, (2) sifat diri dalam dunia modern ini begitu sangat masuk akal. Kedua teknik penelitian ini, menghendaki peneliti menyajikan analisis secara deskriptif-interpretatif. Melalui proses analisis ini, makna akan ditemukan. Makna selalu tersembunyi, karenanya teknik analisis perlu dipegang erat. Analisis data adalah puncak penelitian. Titik kulminasi ini akan sukses atau gagal, tergantung bagaimana mengimplementasikan teori ke dalam tumpukan data yang telah diklasifikasikan. Dalam konteks sosiologi sastra Barat, yang populer sebagai landasan analisis adalah teori Marxis. Di Timur (Indonesia), teori Marxis juga pernah berkembang, namun biasanya banyak dicurigai. Namun, di Indonesia teori Marxis sering kurang sukses. Penelitian yang menerapkan teknik analisis Marxis sering diwaspadai. Pandangan kaum Marxis mengabaikan beberapa karya bangsawan (priyayi). Filsafat sejarah adalah salah satu yang dibayangkan kembali pada campuran manusia pribadi dan masyarakat. Hal itu adalah persis yang menunjukkan Proust dalam suatu masyarakat yang kompleks. Kesulitan memahami novel terjadi sebagai akibat dari konflik antara pengakuan dari ketidakstabilan hampir semua karakter utama dan permintaan kejamnya perilaku. Proust sering tidak disukai para peneliti sosiologi sastra karena dalam analisis tokoh-tokoh sangat tidak stabil. Ketidakstabilan ini tentu saja tergantung tepat tidaknya memanfaatkan teknik analisis. Hal itu juga terjadi, sebab Proust sedang mencoba untuk menggambarkan kesulitan kepribadian di dunia modern. Dengan demikian ia datang ke kesimpulan yang tidak berarti pesimis. Argumen Proust adalah, dalam arti bahwa dalam masyarakat yang kompleks (yaitu Paris bukan Combray, atau, kota bukan negara) disajikan asumsi banyak peran. Dunia memang kompleks, karena menawarkan kemungkinan beberapa kebebasan dari peran masa lalu. Proses analisis seharusnya memahami pribadi dan kehidupan sosial. Langkah analisis data berikut ini bisa diikuti, tentu dengan kemungkinan adanya penyimpangan berdasarkan obyek dan masalah penelitian. Yang perlu ditekankan dalam analisis yaitu: (1) analisis diawali dari asumsi bahwa penelitian selalu bermula dari pertanyaan yang berkaitan lengan gejala yang muncul sebagai akibat hubungan antara karya sastra dan lingkungan sosialnya, (2) peneliti 75

memanfaatkan konsep pemahaman (verstehen) terhadap karya sastra secara mendalam dengan mengungkapkan dan menguraikan gejala sosial, (3) data yang dianalisis bisa berasal dari berbagai hal yang menyangkut hubungan-hubungan antara karya sastra dan sistem sosial, (4) nilai-nilai dan norma tingkah Iaku, riwayat hidup pengarang, proses penerbitan, pembaca sasaran, dan berbagai isu sosial lain bisa saja dianalisis lebih mendalam. Dalam dunia modern, keterbukaan suatu masyarakat yang kompleks berarti bahwa identitas bukan lagi sesuatu yang diberikan tetapi sesuatu yang diperjuangkan penuh ketekunan, hingga dapat ditemukan atau diciptakan. Kritikus yang lambat menjelaskan ketidakstabilan karakter sosial, akan dibantah oleh sastrawan. Kondisi modern biasanya menawarkan peningkatan jenis kebebasan tertentu, itu adalah suatu kondisi di banyak cara untuk dihargai. Dunia modern sering melahirkan paradoks kehidupan sosial. Paradoks Proust adalah sekarang mudah dijelaskan. Menghormati harus diberikan kepada peran bahwa orang-orang agar bermain di balik topeng mereka dapat mengembangkan identitas mereka. Karakter dalam novel yang menghormati peran sosial sangat dikagumi. Kemampuan untuk menghormati peran sosial tokoh terdiri dari elemen kunci yang dalam paham Durkheim, disebut kultus individu. Hal ini merupakan keyakinan masyarakat modern, dan pekerjaan yang telah diperiksa dengan efisiensi tak kenal lelah oleh Goffman. Etika, dengan kata lain, mungkin dalam hal-hal pribadi untuk mencegah aktor yang dipikirkannya. Jelas, bagaimanapun, bahwa analisis hebat Proust tentang stabilitas karakter dalam masyarakat kompleks seperti untuk menyingkirkan setiap asumsi Marxis. Kasus Marxisme Jean Paul Sartre, dimana Sartre mempelopori keterbukaan otentik. Proust menuntut penampilan orang-orang dengan keterbukaan nilai otentik. Dia menyadari bahwa upaya untuk menghargai manusia pada saat tertentu mengarah pada otoritarianisme karena akan mencegah ketidakstabilan karakter diperlukan bilamana orang tersebut adalah untuk membuat identitas sendiri. Jika demikian, menurut hemat saya analisis data perlu mempertimbangkan sejumlah hal yang terjadi di dunia modern. Sastrawan akan memotret dunia modern yang gelap. Paling tidak, analisis sosiologi sastra dapat mengungkap: (1) apa yang terjadi di dunia modern, ketika karakter sudah tergilas oleh pergolakan sosial, (2) seberapa jauh manusia modern dalam sastra memiliki otoritas sosial, (3) bagaimana obsesi sastrawan mengembangkan tokoh hero, hingga muncul karakter yang dialektik. Analisis semacam itu akan mempertegas peran sosiologi sastra membangun teks-teks sosial baru lewat sastra. Hasil analisis kemungkinan lebih indah warnanya, dibanding yang diimajinasikan sastrawan. Menurut Bakhtin (baca Todorov, 1984: 99-100) kemungkinan posisi karya sastra yang sejajar dengan kesadaran ganda, akan menyulitkan teknik analisis data. Dengan kesadaran ganda, seniman dapat menciptakan tokoh-tokoh dan peristiwa yang berbeda dengan dirinya sendiri, sehingga karya seni sastra bukan refleksi diri belaka, bukan juga refleksi biografi. Kredo semacam ini penting diperhatikan oleh peneliti sosiologi sastra. Terlebih lagi, Hauser (1985: 89) memberikan kemungkinan bahwa sesungguhnya karya seni sastra lebih banyak dipengaruhi oleh masyarakat, daripada mempengaruhinya. Sastra sering terjebak oleh perilaku sosial. Sastra harus membuat eksperimen ekspresif terhadap tindakan sosial. Sebaliknya, sastra ada kalanya kurang mampu menggerakkan masyarakat. Dalam keadaan demikian, analisis sosiologi sastra perlu ekstra hati-hati. Sains jelas memiliki perangkat peralatan yang akurat untuk mendeteksi secara objektif gejala-gejala kemanusiaan. Tetapi ada gejala dan wilayah 76

pengalaman yang lain, yang hanya dapat dipahami secara subjektif, termasuk wilayah pengalaman dalam karya seni sastra. Karya sastra sesungguhnya tidak mempermasalahkan benar dan salah. Demikian juga, sosiologi sastra tidak mempermasalahkan nilai karya sastra. Sosiologi sastra hanya menunjukkan interelasi nilai-nilai estetis dalam perubahan struktur sosial, nilai-nilai estetis dipertimbangkan sebagai akibat interelasi tersebut. "Mungkin dalam hubungan inilah dianggap tepat penggunaan metafora yang mengacu pada keabadian seni. Energienergi karya seni mengatasi kreator-kreator tunggalnya, yang biasanya dinyatakan melalui metafora ars longa, vita brevis (seni berkelanjutan, sedangkan kehidupan berusia pendek). Goldmann (1977: 7) selalu menolak evidensi empiris yang dianggap memiliki ciri-ciri abstrak dan dangkal, karena tanpa integrasi dengan totalitas. Sebaliknya, transendensi dalam karya sastra dengan sendirinya tidak membawa subjek di luar sejarah, melainkan di luar individu. George A. Huaco (1970: 551) mengidentifikasi lima faktor yang berpengaruh terhadap entitas karya sastra, yaitu: 1) patron, 2) pengarang, 3) kritikus, 4) penerbit, dan 5) publik pembaca. Dalam analisis data, lima hal ini perlu dipertimbangkan. Pertimbangan penting, tergantung fokus yang diteliti. Analisis data harus memiliki fokus yang jelas, agar tidak simpang siur. Analisis data demikian, lebih terkait dengan pemaknaan sastra yang terkait dengan produksi sastra. Sastra menjadi pijaran bagi produktivitas masyarakat. Bila analisis data berpusar pada teks sastra, tentu analisis lebih ke arah tafsiran. Gagasan Swingewood (1971:11-15) saya kira patut dicatat, untuk bahan referensi analisis data. Menurut dia, esensi analisis data sosiologis harus dilakukan secara ilmiah, sehingga mampu mengungkap: (1) kehidupan manusia di masyarakat secara objektif, (2) memaknai lembaga-lembaga sosial, (3) memahami proses sosial, dengan menelusuri bagaimana masyarakat itu “mungkin” (berkembang, mundur). Tiga aspek tersebut dapat dikaitkan dengan persoalan sosiologis yang mengitari hidup manusia, yaitu (a) stabilitas sosial, (b) kesinambungan masyarakat, (c) cara individu datang pada kelompok dan menerima lembaga sosial, (d) proses masyarakat yang berubah secara bertingkat, (e) revolusi masyarakat dari tipe satu ke tipe lain. Sastra dalam pandangan sosiologis, mau tidak mau akan merefleksikan sebuah fenomena sosial. Fenomena tersebut menjadi pijakan analisis data. Di antara fenomena termaksud adalah: (1) dunia sosial manusia, (2) bagaimana manusia menyesuaikan diri, dan (3) seberapa jauh manusia ada keinginan untuk mengubahnya. Keinginan manusia di masyarakat bermacam-macam, antara lain (a) menciptakan hubungan sosial yang harmoni dalam keluarga, masyarakat, dan negara, (b) melukiskan hubungan manusia dengan politik, budaya, dan konflik serta ketegangan kelompok sosial. Jika demikian, analisis sosiologi sastra perlu memperhatikan aspek-aspek sosial. Setiap gerak tafsir, perlu ditujukan pada konteks sosiologis. Betapa pun karya itu berbentuk absurd, puisi buta, tetap dianalisis ke arah kehidupan sosial. Manusia selalu menjadi acuan utama, karya yang dihadapi itu tidak secara langsung membicarakan manusia. Sastra tetap karya seni yang mengisahkan manusia. Biarpun berbicara masalah batu, burung, pohon, sastra semacam itu harus dianalisis sebagai keutuhan hidup manusia.

77

BAB VI TEORI PENELITIAN SOSIAL SASTRA A. Kesadaran Ruang Sosial dan Geografi Kesadaran sastrawan terhadap ruang dan geografi tidak perlu diragukan. Ruang akan menjilma ke dalam makna. Geografi sosial, akan menjadi latar sastra. Ruang dan geografi saling terkait, membentuk makna sastra. Sastra yang membicarakan manusia, tentu tidak lepas dari ruang dan geografi. Ketika suasana ruang gempa dan geografi tidak mendukung, manusia akan kawatir. Pada saat itu lahirlah karya-karya sastra yang mencekam. Dalam pandangan Goldmann (1973:311) sastra, seni, filsafat, biasanya menampilkan hal-hal praktis dengan perantara bahasa khusus. Polesan bahasa dapat mengarahkan pembaca, bahwa karya sastra tertentu melukiskan pandangan dunia (world visions). Pandangan dunia tiap bangsa berbeda-beda. Tiap sejarah sosial juga memiliki pandangan dunia yang berlainan. Ruang-ruang dan wilayah geografi sering membentuk pandangan dunia. Sastrawan biasanya memandang dunia sekitarnya atas dasar ruang dan geografi, yang dikaitkan dengan hal-hal transendental. Seperti banyak bidang sosiologi sastra memiliki perbedaan dengan sejarah. Namun, keduanya sebenarnya saling membutuhkan. Ini adalah mode untuk memperlakukan setiap disiplin sejarah, terutama jika untuk mencapai kembali dan melampaui abad kesembilan belas, sebagai latihan akademis agak tidak relevan dan tidak menguntungkan. Sosiologi sastra dan sejarah selalu sadar ruang dan geografi memiliki arti penting. Terlalu sering sejarah ide-ide cenderung untuk menyesuaikan diri dengan gagasan ini, bahwa tidak lebih menarik, bahkan mungkin merangsang, namun sebuah kemewahan yang ilmiah. Hal ini, tentu saja, studi tentang masa lalu sebagai teori sosiologi sastra, seperti sebuah spekulasi. Ilmu sosial tidak mungkin hanya dipahami dalam hal apa yang dilakukan hari ini, melainkan perlu menengok ruang dan geografi masa silam. Setiap teori sastra dan masyarakat dapat ditunjukkan memiliki garis keturunan yang terus mempunyai pengaruh jelas pada pekerjaan ini. Kami akan menyatakan bahwa sejarah sosiologi sastra, pada waktu yang berbeda dan dalam penulis yang berbeda, justru mengajukan pertanyaan-pertanyaan utama dari subjek, dan ada berbagai tanggapan yang dapat dilihat sebagai ideologi sebagai ketidakdewasaan ilmiah. Penguasaan teori sosial sastra yang lemah, akan mempengaruhi kedewasaan ilmiah. Segers (2000:68-70) menyatakan bahwa ada dua kategori sosiologi sastra, yaitu (1) sosiologi sastra empirik dan (2) sosiologi sastra teks (diwakili paham marxosiologi sastra empirik, terkait dengan pengaruh sastra pada kehidupan sosial. Sosiologi ini sebagai studi mulai produksi sastra, distribusi, dan resepsi selalu ditelusur secara empirik. Adapun sosiologi teks, lebih terkait dengan teks sastra sebagai wkail dari sikap sosial, ada faktor historis, dan ekonomi. Teori 78

sosiologi sastra keduanya, jelas terkait dengan ruang-ruang kehidupan sosial dan geografinya. Ruang dan geografi sosial akan membangun pemaknaan baik sosiologi teks maupun sosiologi empirik. Ruang dan geografi amat jelas lagi kalau menengok hubungan antara sastra dan masyarakat yang dikemukakan oleh filsuf dan kritikus Prancis, Hippolyte Taine (1828:93). Dia bukan yang pertama, tentu saja, untuk memahami implikasi sosial dari seni imajinatif. Dia sangat jelas memperhatikan ruang dan kondisi geografis, biarpun tidak secara tegas menyebut kedua istilah itu. Melalui konsepsi Plato, dia mencoba meramu konsepsi ruang dan geografi dalam sastra. Sastra tidak mungkin lepas dari realitas ruang dan geografi. Konsepsi Plato mengenai imitasi menyiratkan pandangan sastra sebagai refleksi masyarakat. Tapi sebelum Taine analisis sosial sastra berada di ranah sosiologis yang masih tipis dalam hal menangkap isi, serta kurang ilmiah. Memang, sampai awal abad ketujuh belas, sastra sudah jarang memikirkan hal material. Lambat laun teori sosial sastra semakin proporsional. Pandangan bahwa sastra itu secara sosial dikondisikan oleh sebuah kebijaksanaan konvensional di abad ketujuh belas dan kedelapan belas tersirat baik melalui rantai sebab-akibat sejarah dan sosial serta mengembangkan kesadaran kritis. Perdebatan abad ketujuh belas di Inggris dan Perancis atas jasa masing-masing dari dahulu sampai modern, muncul dua pertanyaan (1) apakah sastra kontemporer Eropa tidak berbeda dengan yang dari Yunani dan Roma dan (2) apakah sastra berfungsi untuk menggambarkan perspektif kritis dan komparatif meningkat. Dari dua pandangan ini dapat dipetik pengertian bahwa penelitian yang memanfaatkan teori sosial sastra, perlu memperhatikan aspek kesejarahan dan bandingan antar aspek sosial. Penemuan perdebatan, bahwa puisi epik memiliki jenis tertentu dari masyarakat, berdampak sopan, telah dipoles hingga bergeser ke lingkungan sebagai agen penting. Lingkungan sosial, tidak lain sebuah ruang dan geografi yang saling berpengaruh terhadap sastra. Abad ketujuh belas penulis lingkungan dipahami sebagai kompleks faktor fisik tertentu, khususnya faktor (1) iklim dan (2) geografi. Kondisi ini ditambah agak ambigu yaitu pengertian karakter nasional dan kebebasan. Korelasi yang rapuh ini akan menerima perkembangan yang relatif kecil selama abad berikutnya. Penulis sebagian besar menjadi pengisi situasi negara yang masuk akal. Faktor terbesar dalam penulisan sastra adalah iklim, yang pada gilirannya menghasilkan lembaga-lembaga sosial dan politik. Faktor iklim yang baik dapat mendukung atau menghambat sastra. Lembaga-lembaga yang mengejawantahkan damai atau perang dan kebebasan memiliki pengaruh terhadap citra sastra. Ruang dan geografi terkait dengan iklim suatu wilayah. Iklim akan membentuk ekosistem sastra. Jika iklim kondusif, sastra akan hidup dengan nyaman dan damai. Sebaliknya, ketika iklim semakin tidak bersahabat, sastra akan goyah. Pada tingkat semacam itu, ruang-ruang publik dan geografi tertentu akan menjadi hunian sastra. Sastra dapat muncul di mana saja, asalkan ruang kondusif dan geografinya tidak berbahaya. Sastrawan yang berada pada ruang dan geografi pedesaan, seperti Tiwiek SA, Tamsir AS, Esmiet, akan berbeda dengan sastrawan yang hidup di perkotaan. Ay Suharyono, termasuk sastrawan Jawa yang hidup di tengah perkotaan. Putu Wijaya, juga sastrawan yang bergelimang di metropolitan. Suasana ruang dan geografi akan memoles pikiran dan perasaan sastrawan. Sastrawan yang setiap saat hidup di daerah kumuh, akan membangun ruang dan

79

geografi estetis tersendiri. Sastrawan yang sering menghirup ruang penjara, tentu memiliki kekhasan berekspresi. Sastrawan akan terpengaruh keadaan ekosistem dan geografi yang kurang kondusif. Evi Idawati, Hamdy Salat, Umi Kulsum, Jayadi K Kastari, dan lain-lain ketika menulis sastra di era gempa bumi Yogyakarta (2006), jelas memiliki kepedulian sosial tinggi. Mereka terperanjat melihat iklim dan geografi yang menyediakan ruang-ruang menyedihkan. Belum lagi aktivitas sastrawan dan seniman Yogya yang lain, seperti Butet Kertarajasa, Jabrohim, Suminto A Sayuti, Landung R Simatupang, dan sebagainya ketika Yogya diterpa amukeluruh aktivitas seni dan sastra terbawa arus ruang dan geografi yang amat mencekam, dan seakan telah akan dating hahri kiamat. B. Sikap dan Perubahan Perilaku Sosial Sikap dan perubahan perilaku adalah elemen terbesar umat manusia. Manusia yang melihat keindahan di sekitarnya, akan berubah sikap dan perilaku. Sikap dan perilaku tidak mungkin lepas dari kondisi jiwanya. Biografi dan genetika seseorang juga sering berpengaruh terhadap sikap dan perilaku sosialnya. Pendekatan pertama umumnya dalam orientasi psikologis, tetapi atas desakan (dari Sartre khususnya) biografi biasanya berhubungan dengan masyarakat yang lebih besar. Pendekatan ini menekankan kebutuhan untuk pengalaman sosial. Yang dimaksud pendekatan di sini tidak lain sebuah perspektif penelitian. Teori ini telah dengan baik dikatakan oleh seorang Burns, Duvignaud (1972) dan Williams (1971). Di antara unsur teori ini adalah kepercayaan bahwa seorang seniman dapat dimasukkan ke dalam perasaan kata-kata yang akan diakui hanya pada tanggal yang lebih kemudian. Saya memahami hal ini, sebab sastrawan sering menjadi hebat, dipuji-puji, setelah melewati waktu tertentu. Sastrawan semakin hebat setelah mantap menentukan sikap dan perilakunya, hingga melahirkan kredo tertentu. Argumen ini memiliki banyak kesamaan dengan desakan Barthesian bahwa sastra dapat menyediakan model untuk perilaku sosial. Contoh dari fenomena ini meliputi karya-karya Kipling dan Balzac. Keberhasilan keduanya nampak pada kemampuan mereka untuk memberikan standar perilaku bagi kelompok-kelompok menghadapi seluruhnya pengalaman baru. Di atas semua pendekatan ini memungkinkan untuk konsepsi seni dan sastra sebagai aktivis sosial. Sastra sering menjadi dokumen tindakan masyarakat, baik terkait dengan tindakan yang baik maupun yang buruk. Duvignaud menganggap bahwa perusahaan artistik demikian membangun pemahaman yang lebih baik dari kehidupan sosial. Burns dan Burns menyarankan bahwa pendekatan ini paling baik dipahami sebagai rekonsiliasi, dengan penekanan pada gagasan Durkheim tentang struktur sosial dan desakan Weber tentang pentingnya tindakan sosiologi. Kedua ahli sosiologi ini dapat dimanfaatkan bagi sosiolog sastra, untuk mencermati seberapa jauh sastra mampu melukiskan perubahan sikap dan perilaku sosial. Abad ketujuh belas penulis tidak memahami nilai dokumenter sastra. Sastrawan sering mendokumentasikan sikap dan berilaku sosial tentu tidak secara sistematis. Pada tahun 1699 James Wright menyatakan bahwa drama lama akan selalu dibaca oleh orang yang ingin menemukan sikap dan perilaku yang berubah. Untuk memainkan persis seperti potret digambarkan dalam pakaian dan fashion, memang bukan pekerjaan yang mudah. Perspektif ini sangat bergema di salah satu karya asli pertama ilmu sosial, Vico berjudul Ilmu Baru (1725). Vico memahami dengan jelas aspek sosial dari dunia dan sejarah, bahwa dunia sosial sebagian besar pekerjaan manusia, bukan pemeliharaan Illahi, dan karena itu 80

lembaga-lembaganya serta seni yang dapat dianalisis dalam hal materi. Vico menggambarkan Perang Troya dan periode ketika Yunani masih muda dan akibatnya pembakaran dengan gairah sublim seperti kebanggaan, kemarahan, dan balas dendam. Odyssey, di sisi lain, yang ditulis oleh Homer seperti merayakan kehidupan Ulysses, yang selama periode tertentu, ketika nafsu sudah agak didinginkan oleh refleksi. Materialisme mekanik yang disebut dari abad ketujuh belas sampai kedelapan belas tersirat bahwa hubungan antara budaya dan dasar material dari masyarakat, memiliki fungsi aktif dari kesadaran manusia. Perubahan sosial akan menekankan iklim dan karakter nasional pada pengembangan sastra semakin berbobot lebih pada faktor-faktor geografis. Dalam tulisan-tulisan Herder (17441803) dan Madame de Stael (17661817), tampak sisi empiris yang kuat dan antimetafisik. Herder, bertentangan dengan apriori sesama filsuf Jerman, Immanuel Kant, yang berpendapat bahwa rasa keindahan hanya murni berasal dari ketertarikan. Semakin orang tertarik pada karya sastra, semakin mampu merasakan keindahan. Dia mengusulkan estetika empiris sepenuhnya didasarkan pada ilmu alam, sejarah, dan psikologi. Herder berpendapat bahwa setiap karya sastra berakar pada lingkungan sosial dan geografis. Karya sastra memiliki fungsi khusus dan tidak ada kebutuhan untuk penilaian nilai. Sejarah sastra adalah sejarah budaya. Bagi Herder, pertanyaan sosiologis utama yang terus-menerus dipertahankan, adalah (1) mengapa sastra tertentu berkembang di daerah tertentu dan (2) mengapa mereka kadang-kadang menolak membangun diri di tempat lain. Penjelasannya kadang mengecewakan, karena meskipun mempekerjakan faktor seperti variable iklim, panorama, ras, adat istiadat, dan kondisi politik, mereka jarang bergerak melampaui generalisasi samar penulis sebelumnya. Hubungan yang tepat antara sastra dan struktur sosial hampir tidak terpahami secara baik. Sastra dianalisis dengan berlatar sejarah dan kemudian digunakan sebagai sarana pemahaman sejarah. Herder, pada kenyataannya, bahkan enggan untuk menggunakan metode sendiri yang hanya pada konsep ras, iklim dan kondisi sosial. Ia sering melakukan generalisasi dari semangat generik dan sosiologis. Istilah sosiologis berarti merujuk pada waktu, bangsa, yang implikasinya adalah bahwa sastra dihubungkan secara langsung dengan konsepkonsep yang meragukan. Seperti Herder, Madame Stael berpendapat bahwa sastra berhubungan dengan iklim, geografi dan lembaga-lembaga sosial secara umum. Dia membuka buku tentang sastra dan masyarakat dengan klaim yang tujuannya tidak kurang dari penelitian atas pengaruh sastra agama, adat dan hukum, karena pengaruh sosial dan yang mempengaruhi sifat sastra belum sering dianalisis. Niatnya jarang menyadari jika berisi beberapa wawasan sosiologis yang valid. Konsepsi sastranya agak luas. Segala sesuatu yang melibatkan latihan pemikiran secara tertulis, ilmuilmu fisik dikecualikan. Kedua hal yaitu metafisika dan fiksi kemudian dikaitkan dengan beragam faktor, terutama kondisi iklim. Dia menulis, bahwa sentimen subur dalam karya jenius, rupanya termasuk eksklusif dengan iklim. Keadaan melankoli dia gambarkan bahwa yang gelap dan murung, dengan kebebasan berpikir dan peduli pada kehidupan hanya dimungkinkan oleh kerasnya tanah dan kegelapan langit di bagian utara. Sastra mereka didominasi oleh kesedihan gairah yang datang dari hidup iklim berkabut. Sastra di bagian selatan, di sisi lain, ditandai dengan kesejukan, hutan lebat dan sungai jernih. Akal deskripsi yang menggabungkan cinta dengan naungan 81

kebajikan yang melindungi mereka dari kepala terbakar matahari. Iklim adalah merupakan wajah karakter nasional merupakan hasil dari interaksi kompleks antara lembaga keagamaan, hukum, dan politik, sama pentingnya. Italia, misalnya, tidak menulis novel karena mereka terlalu bermoral dan hormat terhadap perempuan. Madame de Stael memiliki pengamatan yang menarik di sini, dengan alasan bahwa bentuk novel bisa berkembang hanya dalam masyarakat-masyarakat di mana status perempuan cukup tinggi dan di mana minat yang kuat dalam kehidupan pribadi ada. Wanita, bagaimanapun juga, ia menambahkan, tahu apaapa yang hidup yaitu kapasitas untuk mencintai. Di Inggris meskipun memiliki puisi imajinasi suram di mana perempuan yang paling benar-benar mencintai. Di sini setidaknya ada langkah positif ke depan dalam interpretasi sosial sastra. Sebuah kesadaran akan peran perempuan dalam menciptakan novel sebagai genre sastra merupakan kemajuan yang signitikan pada korelasi sederhana pendahulu dan benar-benar sosial. Madame de Stael menggenggam, juga pentingnya kelas menengah yang kuat untuk pertumbuhan sastra. Di memiliki argumentasi bahwa kebebasan akan menghasilkan kebajikan, yang menjadi prasyarat penting dari seni. Sastra adalah ekspresi karakter nasional yang tampaknya hanya berarti semangat waktu. Pada awal abad kesembilan belas, kemudian, analisis sosial sastra hampir tidak berkembang di luar formulasi kasar materialis dari abad ketujuh belas. Tidak ada metode yang telah diciptakan untuk menganalisis hubungan antara struktur sosial dan seni. Tidak ada faktor mediasi, dan semangat nasional. Jadi kesewenangwenangan menyimpang dari penjelasan. Sementara Madam de Stael mengusulkan pengaruh memodifikasi kerangka politik dan hukum tentang sastra suatu masyarakat, analisis terakhirnya akan selalu kembali ke semangat bangsa. Itu akan salah, tetapi, upaya ini untuk membubarkan asumsi awal sosiologi sastra, karena ada aspek lain untuk pertanyaan selain penekanan pada iklim dan karakter bangsa. Di Indonesia yang sedang gencar mengumandangkan pendidikan karakter untuk semua, dapat melacak semua itu ke dalam tubuh sastra. Sastra menjadi dokumen sikap dan perilaku sosial yang dapat bermanfaat bagi pembacanya. Novel-novel Any Asmara, seperti Kumandhanging Katresnan, adalah contoh bagaimana perubahan sikap dan perilaku tokoh. Novel Astirin Mbalela karya Peni, Dhayoh Bengi Sangu Maesan karya Esmiet, Suket Teki karya Suwardi Endraswara, juga mengetengahkan erosi sikap dan perilaku bangsa. Bangsa ini sedang gerah, ketika menyikapi orang lain hendak kembali pada individualistik dan kelompokisme. Karena itu, teori sosial sastra dapat diarahkan pada sejumlah karya sastra yang jelas menampilkan perubahan sikap dan perilaku. Untuk menangkap sikap perilaku sosial, yang dibumbui oleh karakter memang membutuhkan ketajaman membaca teks. Teks sastra merupakan akumulasi dari karakter manusia yang bermacam-macam. Oleh sebab itu, saya sependapat dengan ahli sosiologi sastra Albert Memmi (Segers, 2000:70) yang menawarkan tiga teori penelitian. Menurut dia, penelitian sosiologi sastra ada tiga titik berat yang dipertimbangkan, yaitu (1) pengarang, (2) teks sastra, dan (3) masyarakat pembaca. Ketiganya tetap terkait dengan sikap dan perilaku sosial. Titik berat pada pengarang, menyangkut status ekonomi, profesionalitas, kelas sosial, dan generasi sastra. Yang berkaitan dengan teks, memfokuskan pada bentuk, tema, karakter dan gaya. Adapun yang terkait dengan pembaca, berhubungan dengan public. Tiap kelompok pembaca tentu memiliki ambisi yang 82

berbeda. Perbedaan sikap dan perilaku dapat terjadi setelah membaca karya sastra. C. Dari Masyarakat Tradisi ke Modern Masyarakat tradisi, sering diungkapkan berbeda dengan masyarakat modern. Sastrawan sudah sangat tajam memberikan evaluasi kedua masyarakat itu. Selama tahun-tahun terakhir abad kedelapan belas tema baru seolah-olah masih berkutat pada masyarakat tradisi, hingga muncul karya-karya seperti kawin paksa, novel Siti Nurbaya misalnya. Namun di era modern, kecenderungan semakin meningkat menjadi berbagai bentuk fragmentasi sastra dan artistik, dan tema baru. Menurut Adam Smits (1723-1790) seni puisi, musik, dan menari pada awalnya suatu kesatuan yang utuh, dengan kepala suku, misalnya, menggabungkan seni legislator dengan para penyair dan musisi. Lain halnya dengan Scot Adam Ferguson (1723-1816), yang mau menerima situasi ini sebagai sebuah pandangan primitif manusia. Dia berpendapat bahwa manusia terpengaruh secara alamiah oleh seorang penyair karena puisi itu mampu mengungkapkan perasaan terdalamnya. Kalau demikian, tidak perlu heran jika puisi-puisi Chairil Anwar, Evi Idawati, Taufik Ismail, mampu membakar semangat bangsa ini. Sejarah awal dari semua bangsa ada kesamaan dalam konteks ini. Imam, negarawan dan filsuf, di usia pertama Yunani, menyampaikan instruksi dalam puisi, dan dicampur dengan musik dan dongeng heroik. Di era modern pun demikian, ketika seorang dai, ulama, dan kyai juga banyak menulis puisi untuk dakwah. Sejak wali sanga menciptakan lagu Ilir-ilir, tidak sedikit ulama tradisi seperti Zawawi Imron, Caknun, R. Ng. Ranggawarsita banyak mengungkapkan misi keagamaan dan sosial lewat puisi. Begitu pula Kuntowijoyo dan Sindhunata, yang jelas sekali mempengaruhi karya-karya penyair berikutnya, jelas melukiskan religiusitas zaman. Smith dan Ferguson adalah di antara ahli sosiologi sastra yang pertama memahami sepenuhnya makna sosial dari pembagian kerja. Untuk sementara ini mereka memiliki pengaruh besar menghasilkan kekayaan dan kelimpahan dalam memecah struktur organik dari masyarakat pra-industri, laki-laki berubah menjadi objek, bukan subjek, dari proses sejarah. Delapan puluh tahun sebelum Marx, Adam Ferguson mengamati: banyak mekanik seni membutuhkan kapasitas khusus. Mereka berhasil mengungkap di bawah penindasan total sentimen dan alasan produsen sastra. Pembagian kerja, telah disengaja untuk mengubah sastra ke dalam fungsi khusus dari kelompok sosial yang terpisah. Baik Ferguson dan Smith telah menyatakan bahwa masyarakat menjadi semakin komersial. Berbeda masyarakat tradisi, jiwa sosial masih lekat, dan masyarakat modern semakin individual. Manusia dan seni tidak sengaja dirobek dari hubungan organik hidup dengan masyarakat itu sendiri. Ide seperti ini menemukan ekspresi dalam filsafat Frederick Schiller (1759-1805) dan Hegel (1770-1831). Schiller mengatakan secara eksplisit bahwa tenaga kerja, melalui dan spesialisasi jiwa-ekonomi dan semangat komersial, bertindak sebagai agen utama menghancurkan dari peradaban estetik. Ketika seni dan sastra sudah dikoyak oleh komersialisasi, sering masyarakat modern kehilangan kendali. Realitas itu meyakinkan gagasan saya bahwa sastra tidak akan lari dari masyarakat (Kedaulatan Rakyat, 5 Agustus 1989). Sastra berada di masyarakat karena dibentuk oleh masyarakat. Dengan demikian sastra sulit dilepaskan dari faktor budaya masyarakat.

83

Kalau saya perhatikan, banyak teori sosial sastra yang melandasi jagad masyarakat tradisi dan modern. Pandangan sosiolog sastra Barat memang sulit saya tolak, sebab umumnya telah melewati penelitian mendalam. Taine berjuang untuk mengembangkan pandangan benar-benar ilmiah, untuk memahami seni dan sastra dengan metode penelitian yang sama seperti yang digunakan dalam ilmu alam. Taine terus-menerus menyerang novelis dan kritikus yang menekankan maksud moral dari pekerjaan mereka sebagai melawan deskriptif murni. Sebagian besar tulisan Taine tentang soiologi sastra merupakan unsur Hegealin yang kuat yang secara paradoks mungkin hubungan dia dengan Goldman dan tradisi Marxis. Dia juga seperti Madame de Stael dan Herder, yang menyatakan bahwa sastra dapat ditelusuri sebagai bahan dasar masyarakat. Bahan dasar masyarakat tradisi, biasanya lebih santun, sopan, dan halus, sedangkan masyarakat modern cenderung keras dan brutal. Dalam mempelajari sastra Taine menulis bahwa sebuah karya sastra tidak bermain pada wilayah imajinasi individu semata. Persoalan canda ddan tawa terisolasi dari otak gembira, tapi sopan santun merupakan sebuah manifestasi yang mencerminkan pikiran tertentu. Taine mengkategorikan novel, misalnya, dalam hal mirip dengan Stendhal, sebagai cermin indah yang dapat disampaikan ke mana saja yang paling nyaman untuk mencerminkan semua aspek kehidupan dan alam. Sebagai genre sastra dominan masyarakat industri menunjukkan novel lebih mewakili sebuah akumulasi data masyarakat modern. Sesungguhnya setiap sosiologi sastra yang mendasarkan diri pada positivisme yang jelas sebagai sumber informasi harus siap mempelajari semua jenis sastra. Semestinya penelitian sastra perlu mencakup karya yang baik, buruk, dan tidak peduli pada masyarakat, serta penyebab terjadinya refleksi sosial. Anehnya banyak sosiolog seperti Taine sering enggan menarik kesimpulan ini. Menurut Taine, karya sastra adalah dokumen yang melengkapi monumen periode sejarah yang berbeda-beda. Sastra menghasilkan hubungan yang harmonis antara orang jenius dan tingkatan umur masyarakat. Semakin dalam menembus seorang sastrawan menangkap kehidupan tradisi dan modern, semakin jenius pula karya yang diciptakan. Berbeda dengan sastrawan yang biasa-biasa saja, meskipun karyanya mungkin tampak sama berlaku dokumen sosial, biasanya kurang menghasilkan karya monumental. Hanya sastrawan yang benar-benar besar mampu sepenuhnya mengungkapkan masyarakat modern saat ini, dan mampu mewakili keinginan seluruh usia. Dengan demikian sastra merupakan ekspresi kolektif masyarakat. Sastra yang besar mewujudkan semangat zaman secara dekat dengan konsepsi Hegel. Masalahnya, bagi Taine adalah untuk menentukan penyebab di balik munculnya seni besar dan sastra memang tidak mudah. Kalau di Jawa ada istilah empu dan pujangga, mungkin itu yang disebut sastrawan besar. Lalu, penulis modern apakah mereka tidak mampu melahirkan ide-ide besar? Taine mengusulkan penggunaan tiga konsep, yaitu (1) ras, (2) saat, dan (3) lingkungan menjadi tumpuan penelitian sosiologi sastra. Ketiga unsur itu dapat menjadi penyebab gerakan dan mengklaim kekuatan sosial tertentu. Bahkan ketiganya juga dapat berkaitan dengan karakteristik masyarakat masa depan. Interaksi ras, saat, dan lingkungan menghasilkan baik komponen praktis atau spekulatif struktur mental karya sastra. Hal ini juga menyebabkan pengembangan ide-ide ulung sebagai ekspresi seni dan sastra yang besar. Arti penting dari formula ini tidak begitu banyak pernyataan mengenai penyebab material, yang cukup umum selama abad kesembilan belas, melainkan saran yang tepat tentang hubungan antara karya sastra dan masyarakatnya. 84

Dalam sejarah sosiologi sastra, Taine tergolong memiliki teori riil yang jauh lebih sistematis daripada de Stael atau Herder, dan bukan merupakan sebuah koleksi wawasan serampangan. Pertanyaannya adalah bagaimana dia berhasil dalam menerapkan teori? Seperti pendekatan ilmiah sosial yang mendirikan sejumlah kausal, Taine berpendapat, bagaimanapun, bahwa tiga faktor tadi saling bergantung satu sama lai. Pada beberapa kali elemen ras ditekankan, pada orang lain, saat dan lingkungan. Dalam studi sastra Inggris, misalnya, ras terlihat melakukan peran kausal utama. Taine mendefinisikan ras dalam hal karakteristik bawaan dan turun-temurun, temperamen, struktur tubuh, dan seterusnya. Ras menunjukkan bahwa walaupun banyak ras manusia telah tersebar luas melalui dunia dan hidup dalam situasi yang sangat berbeda dari habitat aslinya, tanda besar dari model asli tetap. Ras adalah sebuah karakteristik yang memperoleh pengaruh dari tanah dan makanan. Taine konsisten dengan model analisisnya. Pada satu saat Normandia digambarkan sebagai cahaya dan ras yang mudah bergaul, sementara di tempat lain mereka ditandai sebagai ras kurang dalam kegilaan dan genius imajinasi. Pendekatan ceroboh metodologi Taine adalah terutama ditandai dalam perbedaan antara bangsa dan ras. Di satu sisi elemen rasial yang dikatakan 'bertahan melalui lingkungan di semua iklim, sementara di sisi lain bangsa memiliki kualitas aslinya, sehingga diubah oleh lingkungannya dan sejarah. Jadi, dalam pembahasannya tentang Taine masyarakat Belanda memadukan seni yang melekat dan lingkungan yang disebabkan faktor seperti adat perkawinan, agama, dan kebiasaan makan dalam analisisnya. Ras sebagai faktor penjelas dalam analisis sastra cenderung digunakan sembarangan oleh Taine. Dengan perbedaan zaman, kelas, dan daerah sepenuhnya diabaikan. Ini adalah istilah sederhana, dan salah satu yang populer selama abad kesembilan belas. Memang harus diakui bahwa teori Taine sudah cukup memadai sebagai landasan setiap teori sosiologi. Taine mendefinisikan dalam berbagai cara. Maknanya yang paling sering digunakan adalah dalam hal usia, zaman ini, semangat waktu. Setiap zaman, kata Taine, memiliki ide-ide dominan tertentu dan berisi setidaknya satu pola intelektual mampu bertahan selama berabad-abad. Momentum zaman dalam pengertian ini dapat merujuk pada periode dimana suatu konsep manusia tertentu dapat hidup bertahan. Momentum tradisi sastra juga dapat berarti pengaruh sastra. Taine berpendapat bahwa sementara dalam genre drama akan menampilkan jenis manusia yang dramatis. Para penulis abad kedelapan belas memiliki keuntungan besar bekerja dengan model abad keenam belas. Apa yang membuat penulis mewarisi tradisi yang cukup jelas merupakan bagian utama dari sosiologi sastra. Tetapi bagi sebagian besar sastra hanya membuat observasi yang paling biasa, dibumbui dengan analogi biologis yang munafik, seperti konsep ras, sangat populer selama abad kesembilan belas. Taine, bagaimanapun, terutama berkaitan dengan unsur yang ketiga, lingkungan. Istilah ini bukan dalam arti baru seperti yang dikemukakan oleh Balzac, dalam pengantarnya tentang manusia. Komedi, telah memanfaatkan itu dalam arti habitat hewan yang berasal dari tulisan-tulisan para ahli ilmu hewan Geoffrey Hillaire St. Tetapi teori Taine tentang lingkungan telah berpretensi untuk memberikan penjelasan kausal lengkap sastra. Seperti konsep yang lain, lingkungan dapat berarti banyak hal yang berbeda. Iklim dan geografi berpengaruh penting. Jadi kita menemukan dia hampir mengulangi klise iklim Madame de Stael: suasana dingin, mendorong berbagai penyakit, mulai 85

sensasi dari melankolis dan kekerasan, kerakusan, kemabukan, dan kepribadian perang. Jumlah berlebihan hujan memiliki konsekuensi lebih lanjut memberikan pikiran sinis. Jadi Taine meremehkan komedi restorasi dan tulisan-tulisan lucu tentang Johnson dengan alasan bahwa ke Prancis sepenuhnya membosankan dan hambar. Taine menemukan penyebab efek hubungan antara unsur-unsur lingkungan dan sastra sering menyebabkan dia membuat analisis yang paling absurd dan kasar. Jadi dalam analisisnya seni Belanda, misalnya, ia membangun hubungan yang paling biasa. Air membuat rumput, rumput membuat sapi, sapi menyapu keju, mentega, dan daging, dan semua ini, dengan bir, membuat penduduk. Di sisi lain, analisis sastra lebih dekat ke arah menghubungkan sastra tertentu dengan kondisi sosial dan politik. Tapi sekali Iagi dia mengecewakan. Setiap diskusi diawali oleh sebuah sketsa awal latar belakang sosial dan politik. Dalam diskusi, yang tidak lebih dari sejarah dangkal seperti Madame, yang penuh retorika kosong. Hanya ketika Taine menulis tentang penonton sastra kontribusi yang lebih serius ke sosiologi sastra disarankan. Dia mencatat, misalnya, fakta bahwa sastra selalu menyesuaikan diri dengan selera mereka yang bisa menghargai dan membayar untuk itu. D. Sikap Moral dan Ideologi Sosial Podhorets (Sudyarto, 1976), berpendapat bahwa semua sastra yang baik adalah sangat relevan bagi masyarakat beserta masalahnya, tapi relevansi ini hanya dapat dipahami lewat cara-cara tak langsung. Pendapat ini mengajak kita agar hati-hati memahami sastra. Sastra ada kalanya menyampaikan sikap moral dan ideologi sosial secara halus. Moralitas sosial dan ideologi menjadian tak terpisahkan dari hidup bermasyarakat. Hal ini akan nampak pada upaya Tennyson yang membandingkan secara sosiologis karya penyair Perancis Alfred de Musset. Ia mengamati bahwa sementara karya penulis tersebut mampu mengungkapkan berbagai sikap moral dan ideologi sosial di kalangan keluarga, olahragawan, dan cinta pedesaan. Pandangan Musset dapat dibandingkan secara intelektual dengan seniman Bohemia. Demikian pula, Taine berpendapat bahwa drama Perancis abad ketujuh belas, pada dasarnya melukiskan anak dari kaum bangsawan yang sopan. Di Indonesia pun demikian, drama-drama klasik umumnya juga mengisahkan kehidupan priyayi (bangsawan). Umumnya, drama tersebut ada nuansa kekerasan, darah, dan perang. Waktu itu, drama dalam kehidupan bangsawan belum terkait langsung dengan produksi karya sastra. Taine jelas menyadari tekanan ekonomi yang kuat dan yakin pada produksi sastra, dan jarang melampaui inti kesadaran sosial. Dia membuat beberapa upaya serius untuk menghubungkan ekonomi, lingkungan, yang telah menjadi begitu jelas komersial berkaitan dengan teks sastra itu sendiri. Seperti bagian lain dari konsepsi lingkungan, kecenderungannya selalu menjelaskan karya sastra secara mekanis, sebagai respon terhadap kondisi eksternal. Tidak ada dalam setiap analisis tentang kritik tekstual yang sebenarnya, yang menghubungkan bagianbagian tertentu dari teks dengan fakta-fakta eksternal tertentu. Jadi dalam esainya tentang Balzac, Taine berpendapat bahwa dasar seluruh komedi manusia menyadari keserakahan di dunia perdagangan. Melalui karya Balzac, Taine menyimpulkan, satu kebenaran sederhana bahwa ia adalah seorang pengusaha. Keserakahan semacam ini di Indonesia juga merambah dunia politik dan kekuasaan. Berbagai korupsi treliunan para penguasa, di lingkungan DPR, sering menjadi daya tarik sastrawan dan seniman. Keserakahan orang Indonesia sudah sampai tingkat pleoneksia, artinya keserakahan terus-menerus, tidak pernah puas. 86

Hal tersebut sangat terkait dengan bentuk materialisme mekanis. Tapi seperti yang disarankan sebelumnya, Taine mengenalkan sistem sebab-akibat yang telah dicampur dengan rasa penasaran Hegelian. la tampaknya hampir membantah teori sendiri, tidak puas dengan tiga unsur besar yang menentukan dimensi psikologis, yaitu iklim, ras, dan lingkungan. Manusia dipaksa untuk menyesuaikan diri dengan keadaan, kontrak temperamen dan karakter yang sesuai untuk mereka. Jadi setiap saat kita dapat mempertimbangkan karakter orang sebagai pelanggaran dari semua tindakan sebelumnya dan sensasi. Tapi ini adalah deterministik Taine. Dalam analisis sastra yang sebenarnya ia sering menyatakan bahwa pencapaian sastra pada dasarnya adalah masalah psikologis mekanika, yaitu nafsu dominan artis yang berkuasa. Memang, penyebab dasar dari semua seni dan sastra, adalah sikap moral seniman; kuncinya adalah sikap seorang artis. Taine tidak ingin membubarkan sastra menjadi master abad kesembilan belas. Ia jelas ingin mempertahankan sihir, jenius, seniman individu dalam proses penciptaan budaya. Jadi, setelah membahas materi ini fakta yang menyebabkan munculnya Shakespeare ia nyatakan bahwa, meskipun analisisnya berasal dari dalam - saya maksud dari jiwanya dan kegeniusannya: situasi dan ekternal telah memberikan kontribusi perkembangannya. Hal ini tidak melalui keadaan tanpa disengaja bahwa hidupnya memiliki sejarah. Bakatnya, manusia adalah seperti jarum jam, memiliki mekanisme sejarah batin. Taine telah cukup jelas meninggalkan skema materialistik dalam mendukung penjelasan yang lebih gelap, non-empiris, dan psikologis. Semua perubahan besar, menurut pendapatnya, tidak berakar dalam struktur sosial, tetapi dalam jiwa manusia. Keadaan psikologis merupakan penyebab perubahan sosial. Hal ini membawa kita ke titik akhir kami pada sosiologi sastra Taine. Dia memilih karyakarya sastra besar untuk dianalisis. la memiliki, seperti Hegel, disamakan kebesaran artistik dengan perkembangan sejarah dan kemajuan, dengan alasan bahwa usia tertentu lebih mengkristal dalam karya-karya besar karena merasa unggul. Moral seniman besar dalam suatu negara, membuat dirinya mampu memahami esensi, kebenaran. Dilema Taine adalah kontradiksi, yang dihasilkan oleh teori materialis. Di antara aplikasi untuk sastra dan seni keinginannya untuk memungkinkan beberapa ukuran otonomi dengan semangat kreatif. Di sini salah satu masalah besar dan terus-menerus dalam sosiologi sastra: dari Taine, Lukacs dan Goldmann ada kecenderungan untuk menerima kritik sastra tradisional. Pandangan superioritas pada sastra besar karena monopoli sosial dan wawasan manusia. Pada saat yang sama, harus dicatat bahwa Taine sering menggunakan sastra sebagai dokumen, di seluruh tulisan-tulisan di sana menjalankan sebuah elemen reduksionis yang kuat dan gigih. Dia tidak memiliki konsep teks sastra sebagai titik fokus penelitian. Taine, kemudian, telah mengembangkan sebuah teori namun tidak ada metode sistematis menerapkannya. Teori itu sendiri sebagian besar munafik dan mungkin karena kurangnya Taine memahami tentang kekerasan, penulis lain berubah menjadi teori baru yang mendefinisikan lingkungan dari segi ekonomi maupun pendekatan sosiologis yang lebih ketat. Pada tahun 1848 dua revolusioner muda Jerman, Karl Marx (1818-1883) dan Frederick Engels (1820-1895), menerbitkan sebuah dokumen yang membuat kesan abadi dalam sejarah umat manusia. Manifesto Komunis, dalam banyak hal sebuah ringkasan materialisme sebelumnya, berpendapat bahwa sejarah sosial manusia adalah sejarah perjuangan kelas bahwa sejarah memiliki pola dilihat didefinisikan sebagai tahap 87

perkembangan, kuno, feodalisme, dan kapitalisme, dengan sosialisme untuk mengikuti masing-masing ditandai dengan modus tertentu produksi dan struktur kelas. Kapitalisme merupakan tahap yang paling maju dalam hal produksi sosial, berdasarkan produksi komoditi dan upah tenaga kerja dan memperkerjakan pembagian kerja yang luas dan teknologi canggih. Dalam arti merevolusi alat-alat produksi, yaitu, dalam memecahkan hubungan statis sosial feodal dan sistem produksi stagnan, kapitalisme merupakan sebuah formasi sosial yang progresif. Sejauh sastra yang bersangkutan menyiratkan ketidakmungkinan nasional karena kapitalisme mengembangkan sastra nasional dan lokal berbagai ke dalam sastra dunia. Paradoksnya jelas, sementara kapitalisme menciptakan sebuah masyarakat sangat timpang dan sarat konflik, itu sengaja membangun sastra yang melampaui kelas, wilayah, dan bangsa, berbicara dengan manusia. Taine, seperti telah kita lihat, berpendapat bahwa sebagian besar sastra ekspresi dari lingkungan, keturunan, dan jenius kreatif. Marx dan Engels, meskipun analisis mereka meniarapkan sastra sama dalam hal dasar-dasar bahan baku, lebih peduli dengan faktor-faktor ekonomi dan murni peran penting yang dimainkan oleh kelas sosial. Tidak seperti Taine, mereka tidak memberikan rekening sistematis teori sastra dan masyarakat, dan itu diserahkan kepada pengikut mereka untuk menciptakan sebuah sosiologi sastra Marxis secara khusus. Dalam banyak kasus penjelasan yang sangat satu-sisi dan mekanis ini diajukan, dogmatis mendefinisikan sastra sebagai epiphenomenon hanya dari struktur sosial. Lunacharsky, menteri Soviet pertama. Kebudayaan di bawah Lenin, menyatakan bahwa bahwa peran kritikus Marxis adalah untuk memberikan gambaran lengkap dari seluruh pembangunan sosial suatu zaman. Karya sastra sejak itu selalu mencerminkan psikologi sadar atau tak sadar bahwa kelas yang diberikan penulis mengungkapkan kehidupan sosial. Untuk menilai secara akurat setiap karya sastra, Lunacharsky melanjutkan pemikirannya bahwa orang harus mulai dengan isinya, esensi sosial, berusaha dengan kelompok-kelompok sosial tertentu. Sastra ini penting ketika terlepas dari isinya dan ada kecenderungan untuk terisolasi, sulit ditemukan karakter, dan karakteristik kelas. Kecenderungan karya sastra yang tanpa isi, yang takut kehidupan nyata, dan yang mencoba untuk menyembunyikan dari kehidupan di balik layar, sombong, jenaka dan sembrana, justru semakin menarik. Kecenderungan ini bisa berfungsi sebagai ilustrasi untuk mendekati penelitian sastra dan masyarakat. Dalam pandangan kritikus terbaru istilah demikian termasuk sebuah teori dogmatis kritik sosial. Dalam interpretasi seperti perhubungan kausal Lunacharsky adalah sepenuhnya eksplisit. Bentuk sastra didefinisikan oleh konten dan konten oleh keselarasan historis kekuatan kelas. Harus dikatakan, sekaligus, bahwa pendiri Marxisme, meskipun ambigu dalam banyak komentar, jarang sebagai dogmatis seperti ini. Sebagai mahasiswa di Universitas Bonn, Marx jauh lebih suka komposisi sastra untuk menghadiri program kuliah formal, membuktikan perhatiannya yang lebih besar dengan masalah estetika murni daripada hukum. la menyusun puisi, balada, setengah novel (subjudul A Tale Humoris), dan tindakan pertama dari tragedi Gothic. Namun pada awal tahun 1840-an minat Marx dalam sastra telah memudar, digantikan oleh semangat untuk filosoti, ekonomi, politik, dan sejarah. Di bawah pengaruh filosotis idealisme Jerman, khususnya Hegel, sosialisme Perancis, terutama Fourier dan Saint Simon, dan ekonomi potitik lnggris, Marx pindah ke materialistis penjelasan lengkap dari dunia sosial. 88

Bersama dengan Engels model penafsiran dialektis dan historis perkembangan sosial, masing-masing yang memberikan prioritas pada kontradiksi dan endemik konflik dalam semua proses sosial, dengan alasan bahwa hasil perubahan sosial dalam utama dari konflik antara kelas sosial yang antagonistik. Dua tema yang mendominasi tulisan-tulisan awal Marx dan Engels, yaitu (1) pengaruh sosial yang meresap semua ideologi dan (2) pembagian kerja. Konsep ideologi menunjuk ke pengkondisian sosial, yang berbeda jenis pemikiran, baik filsafat, ekonomi, atau sejarah. Ideologi dalam sastra adalah suatu perspektif yang berhubungan dengan posisi kelas penulis, pandangan, dan suatu sisi kehidupan yang terdistorsi dunia. Mereka berpendapat bahwa penelitian sosiologi sastra hendaknya mengangkat kondisi sejarah dalam konteks sosial tertentu yang mengembangkan refleks ideologis. Produksi gagasan, konsep-konsep, kesadaran, yang pada awalnya terjalin secara langsung dengan aktivitas material dan hubungan material manusia, serta bahasa dalam kehidupan nyata. Bayangkan, bahwa pikiran dan hubungan mental, muncul di panggung sastra sebagai penembusan langsung dari perilaku material mereka. Hal yang sama berlaku untuk produksi mental sebagaimana diungkapkan dalam bahasa politik, hukum, moralitas, agama, metafisika, dll, dari orang-orang. Manusia adalah produsen dari konsepsi aktif yang dikondisikan oleh perkembangan kekuatan produktif. Saya berangkat dari kisah nyata, orang-orang yang aktif, dan berdasarkan proses kehidupan nyata, mendemonstrasikan perkembangan refleks ideologis dan gaung proses kehidupan. Para hantu yang terbentuk dalam otak manusia juga, tentu, sublimatis sebagai bahan kehidupan. Moralitas, agama, metafisika, semua itu adalah sisa ideologi dan bentuk-bentuk kesadaran yang berhubungan, sehingga tidak lagi mempertahankan kemiripan. Mereka tidak memiliki sejarah, tidak ada perkembangan, tetapi orang-orang mengembangkan produksi material dan hubungan material, mengubah, bersama dengan eksistensi nyata mereka, pemikiran mereka dan produk-produk pemikiran mereka. Hidup tidak ditentukan oleh kesadaran, tapi kesadaran yang terangkat oleh kehidupan. Marx dan teori Engels telah disorot sebagai teori materialisme historis dan dialetikal. Konsep ini dipinjam dari Hegel tentang konsep dialektika - bahwa semua fenomena telah bertentangan dan kontradiksi. Segala sesuatu berada dalam keadaan terus-menerus berubah dan kesempatan yang baik tiba-tiba dan bertahap, kualitatif dan kuantitatif. Dari sosialisme Prancis itu menyerap ide kelas sosial sebagai kekuatan motor perubahan, serta gagasan-gagasan sosialisme dan komunisme. Dari Ricardo dan Smith, Marx dan Engels berasal penekanan mereka pada faktor-faktor ekonomi dalam kehidupan sosial dan perubahan sosial. Poros teori sosiologi sastra mereka mungkin terkandung dalam laporan terkenal dari Manifesto Komunis: sejarah masyarakat adalah sejarah perjuangan kelas. Konsepsi ideologi memainkan peran penting dalam sosiotogi Goldman. Di sini ada suatu perbedaan penting antara metode materialisme historis dan positivisme dari Taine. Jika kehidupan sosial adalah determinan dari seluruh pikiran maka dimensi psikologis yang begitu penting. Sedikit berbeda dengan Marx dan Engels, Smith, dan Ferguson, yang meyakini bahwa pembagian kerja untuk kehidupan sosial memiliki efek untuk menghilangkan individu-individu tertentu dan kelompok-kelompok. Pembagian kerja, menghasilkan apa yang mereka sebut 'teori murni', yaitu pikiran yang tak ternoda oleh pertimbangan materi semata, seperti filsafat, teologi, dan, dengan implikasi, seni dan sastra. Di bawah perintah-perintah brutal bidang ekonomi pasar kapitalis, kebutuhan untuk keuntungan, sastra juga 89

semakin bergerak ke arah dunia industri. Menulis menjadi perdagangan khusus seperti yang lainnya. Kecenderung kapitalisme, industrialisasi sastra cepat akan mengubah sikap moral dan ideologi sastrawan. Seperti telah kita lihat, gagasan tentang sastra sebagai refleksi masyarakat adalah konsepsi populer abad kesembilan belas, dan Marx dan Engels ada pengecualian dalam mengikuti pandangan ini. Mereka sering merujuk pada sastra sebagai mencerminkan kenyataan dalam berbagai cara, meskipun harus dicatat bahwa perbedaan penting membedakan analisis mereka dari yang Taine dan lain-lain. Misalnya, dalam komentarnya atas Shakespeare Timon dari Athena, Marx menunjuk sastra sebagai fungsi sosial yang mencerminkan uang, orang-orang kekuatan ilahi yang mengendalikan, merusak esensi sosial, dan karakter sosialnya. Marx, menambahkan dimensi lebih lanjut untuk pembahasannya bahwa uang bukan hanya sarana untuk mengontrol manusia namun mewujudkan manusia. Marx dan Engels mencatat bahwa ada makna sosial dari pembagian kerja. Pada karyanya tentang Industri Sastra (1839), menunjuk ke komersialisasi merambah dan kecenderungan konsep sastra sebagai perdagangan. Pembagian kerja bukanlah poros analisisnya. Marx dan Engels sering kurang menguntungkan dibandingkan dengan manusia modern dengan manusia Renaissance, dengan alasan bahwa pembagian kerja telah menyebabkan sebagian besar tipe sosial terfragmentasi. Manusia modern adalah bayangan belaka. Mereka, tentu saja, kembali melalui sosialisme dan komunisme. Mereka juga terasing dari masyarakat. Marx memuji Shakespeare untuk menggambarkan esensi uang sebagai hal yang berdiri di luar manusia, mengendalikan tingkah laku sosialnya belum diciptakan olehnya. Terkait dengan argumen pembagian kerja, masyarakat kapitalis di Marx dan istilah Engels dapat dilihat sebagai suatu sistem yang menciptakan sebuah dunia terasing dan tereifikasi telah kehilangan koneksi spontan dengan lainnya, di mana dia telah menjadi parsial. Komentar-komentar awal menunjukkan konsepsi agak mengalami deterministik sastra. Kekuatan ekonomi mempengaruhi kondisi struktur ide-ide dalam masyarakat dan menjadi ideologi yang mencerminkan kesadaran kelas sosial palsu. Jadi dalam Ideologi Jerman (1846) hubungan antara sastra dan struktur ekonomi masyarakat dipahami hanya dalam hal ekonomi ketat kausalitas. Seni sebagai ideologi yang tidak memiliki otonomi. Setelah kegagalan revolusi 1848 selanjutnya dalam kegiatan politik, Marx mulai bekerja pada studi yang luas dan sosiologis ekonomi kapitalisme. Penyerapan dalam sosiologi ekonomi berarti lebih sedikit komentar tentang sastra daripada sebelumnya. Tapi mereka memang ada. Pada tahun 1857, dalam kata pengantar yang ditulis untuk sebuah Kritik Ekonomi Politik, Marx mengajukan masalah menarik dari kontradiksi antara budaya sebagian besar bahan mundur Yunani Kuno, dan seni yang canggih, hubungan yang tidak merata pengembangan produksi bahan artistik. Hal ini juga diketahui bahwa periode tertentu perkembangan seni tertinggi berdiri ada hubungan langsung dengan perkembangan umum masyarakat, atau dengan dasar material dan rangka struktur organisasi. Saksi Yunani dibandingkan dengan negara-negara modern atau bahkan Shakespeare. Jika demikian masyarakat kapitalis, modern, materialis, telah mengubah sikap dan ideologi dalam sastra. Tugas sosiolog sastra adalah mencermati pengaruh getaran masyarakat yang serba uang itu ke dalam sastra. Getaran materi, sering menyebabkan manusia terasing dari humanisme. Ideologi yang 90

jernih pun kadang-kadang tergoda oleh permainan materi. Sastra menjadi saksi dan bukti keserakahan orang modern, yang beridiologi materi. Pada saat itu, sastra kadang-kadang dinilai sebagai produksi ide yang mampu menghasilkan materi atau tidak. Sastra sebagai benda budaya dan gagasan luhur menjadi semakin terasing. Yang sering membahayakan humanisme, ketika sikap moral sudah dikejar oleh ideologi materi. Sejarah masyarakat memang kadang-kadang buram, penuh dengan tuntutan material. Akibatnya, sastra tidak lagi dihargai sebagai ideologi filosofi hidup yang menjaga harmoni, melainkan mengajak mengambil jarak sosial. Orang yang kaya di jagad material adalah kapitalis yang dapat menyerang sastra. Oleh karena itu, sosiologi sastra akan menangkap segala perubahan sikap moral dan ideologi dalam sastra. Moral dalam sastra selalu menjadi perbincangan hangat. Moral terkait dengan nilai-nilai yang disemaikan oleh seorang sastrawan. Moral berkaitan dengan ajaran karakter yang menuntun pembaca agar lebih manusiawi. Sastrawan akan mengajarkan moral lewat tokoh-tokoh. Melalui deskripsi pun sastrawan sering menyelipkan moralitas. Moral pula yang menggerakkan karya sastra agar semakin menyentuh perhatian pembaca.

91

BAB VII RUANG LINGKUP PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA A. Mendalami Interaksi Sosial Ruang lingkup sosiologi sastra tidak lepas dari interaksi sosial. Sosiologi sastra adalah perspektif ilmu sastra interdisipliner, untuk mendalami interaksi sosial. Interaksi sosial dalam sastra penuh simbol. Maka sosiologi sastra masih sering diperdebatkan oleh beberapa ahli sastra, karena ada jutaan simbol yang bertebaran. Ahli sastra seringkali menyatakan bahwa sosiologi sastra itu sebuah ilmu. Sebagai ilmu, sosiologi tentu menawarkan pelacakan kebenaran. Kalau Damono (2002:2) berpendapat bahwa sosiologi sastra itu suatu pendekatan, mungkin juga tidak terlalu salah. Sosiologi sastra adalah pendekatan yang mempertimbangkan aspek kemasyarakatan dalam sastra. Namun, bagi saya sosiologi sastra lebih tepat sebagai perspektif ilmu dalam penelitian sosiosastra. Sebuah ilmu yang lekat dalam sosiologi sastra. Oleh karena sebagai ilmu, sosiologi sastra memiliki langkah-langkah khusus. Pendapat itu mengisyaratkan bahwa sosiologi sastra tidak jauh berbeda dengan sosiosastra. Dalam kaitan itu, saya bisa berbicara mengenai metode di dalam sosiologi sastra. Sosiologi sastra adalah rajutan ilmu yang saling bantu-membantu antara sastra dan sosiologi untuk menangkap makna kemanusiaan. Implikasi sosiologi tidak jauh berbeda dengan istilah antropologi sastra dan psikologi sastra. Logi-logi tersebut merupakan sebuah pemikiran interdisipliner sastra. Saya memandang sosiologi sastra itu sebuah ilmu sosial sastra. Sebagai sebuah ilmu tentu memiliki metode, pendekatan, dan langkahlangkah yang jelas. Oleh sebab itu mempelajari sosiologi sastra akan membuka wawasan peneliti, bahwa sastra itu tidaklah fenomena di bawah tempurung. Sastra adalah fenomena sosial yang memiliki akar kuat di tanah kelahiran sastra. Saya ingin menegaskan dalam area metode ini hanya terdapat satu masalah utama dari pengetahuan manusia. Dalam pembelajaran sejarah, filosofi, sejarah ilmu pengetahuan, sejarah kesusastran atau sosiologi, masalahnya adalah sama yaitu menelusuri manusia. Sosiologi sastra adalah ilmu sosial sastra yang menelusuri manusia dari aspek sosial. Lebih jauh lagi, ada satu tingkatan, yang mempelajari dan memahami manusia lewat kenyataan empiris. Gagasan empirik sastra ini, yang melahirkan sosiologi sastra eksperimen. Maksudnya, sastra dikaji dari sisi keterlibatan penikmat secara sosiologis. Apakah setiap level pembaca memiliki golongan sosial yang berbeda-beda, perlu dikaji lewat eksperimentasi sastra. Saya menyadari bahwa sangat penting untuk mengingatkan para pelajar, bahwa ketika menghadapi berbagai macam metode yang akan disajikan selama siklus pengajaran tersebut, pertama-tama janganlah membuat pilihan kepada aspirasi personal saja. Yang utama ketika harus memilih satu yang terbaik perlu memperhatikan apakah mampu mencapai kenyataan atau fakta yang manusiawi. Menurut hemat saya, sosiologi sastra selain sebagai ilmu, juga sebuah metode 92

sosial yang bagus untuk mengungkap misteri hidup manusia. Sebagai metode, sosiologi sastra memiliki langkah-langkah strategis dalam memahami sastra. Metode selalu terkait dengan teknik dan strategi untuk memahami kenyataaan. Ketika berbicara tentang metode dalam pengetahuan sosial, saya percaya bahwa pertanyaan khusus yang perlu diajukan. Seperti contoh pertanyaan tentang nilai dan sosiologi positif, dimana ditujukan kepada berbagai sumber penyelidikan-penyelidikan dan karangan untuk menganalisis masyarakat untuk meramalkan krisis yang akan terjadi. Pada konteks ini, menurut Damono (1979:53) secara sosiologis, memang akan muncul bahan garap yaitu sastra yang berpihak (commited literature). Ada satra yang memperjuangkan nasib sosial, ada yang menyerang penguasa. Ada pula karya sastra yang menentang sejarah sosial. Itulah sebabnya penelitian sosiologi sastra akan masuk ke wilayah keberpihakkan sastra. Maka struktur genetik akan mendasari berbagai pilihan hubungan antara eksistentialisme, struktur nongenetik dan positivisme. Prinsip dasar dari strukturalisme genetik dalam kenyataan (bagaimanapun hasilnya revolusi) pasti berhubungan dengan kebiasaan subjek yang inggin dimengerti. Kita akan segera menyadari asal-muasal dari subjek tersebut. Tapi ternyata kenyataan duniawi adalah hasil dari kebiasaan manusia dan sungguhsungguh sangat bias, sebab manusia sering mengubah dunia sekitarnya dengan tujuan memperoleh keseimbangan yang lebih baik antara dirinya (sebagai subjek) dan dunia. Peneliti sosiologi sastra akan menemukan sejauhmana manusia mengubah dunia sosialnya, dipoles dengan retorika sosial. Sosiologi sastra kiranya menjadi tawaran yang membuat jalan, atau membangun dunia. Namun sekarang, tingkah laku manusia mulai tidak berarti dan masuk akal. Manusia sebagai subjek sedang mengalami suatu situasi atau hubungan dengan subjek yang lain, tindakan mereka adalah fungsional. Manusia sebagai subjek sastra, juga sedang gerah. Sastra sering membidik manusia dalam konteks yang gelisah. Kegelisahan sosial, sering muncul dalam karya sastra baik yang propagandis (momental) maupun sastra yang monumental. Seperti yang anda lihat kita memiliki dua kategori yang krusial tentang pengetahuan manusia, yaitu (1) struktur dan (2) fungsi. Struktur adalah suasana pembentuk fenomena, hingga terjadi interaksi antar unsur. Fungsi adalah bagaimana cara seseorang mendapatkan keseimbangan yang lebih baik dalam sebuah struktur. Jika struktur dan fungsi itu disatukan, membentuk kepaduan struktural fungsional, maka manusia akan sejahtera. Sastra akan membidik hubungan struktural fungsional manusia sebagai fakta imajinasi. Dengan maksud untuk menyingkirkan prasangka dasar dari pengetahuan tradisional tentang manusia, harus sesegera mungkin ditambahkan bahwa fungsionalitas dan makna tersebut adalah tidak disengaja atau didasari. Jika aksi kucing menangkap tikus tidak disadari ini bukan berarti bahwa terjadinya itu tidak bermakna. Ketaksadaran dalam fakta kemanusiaan, dalam kacamata sosiologi sastra tetap bermakna. Hal itu bisa diartikan ke dalam bahasa dari masalah (lapar) dan pemecahanya (ketika ada aksi kucing menangkap tikus). Selain itu, fenomena sosiologis itu, juga dapat dimaknai bahwa ada dominansi kekuasaan kucing terhadap tikus. Dengan kata lain, manusia selalu dihubungkan dengan kesengajaan tapi tidak dengan kemampuan. Ini berartai jika, misal, saya mempelajari karya sastra sebagai suatu susunan yang penting, selanjutnya yang saya dapat bukan sesuatu yang benar-benar penulis inginkan atau yang benar-benar dia ketahui. Sosiologi sastra dapat melebihi dari keinginan penulis.

93

Saya tertarik mempelajari fakta-fakta tentang manusia sebagai susunan yang penting. Perilaku manusia tercipta dari berbagai elemen berbeda yang menghilang melalui suatu kesadaran dalam hubunganya dengan kelompok sosial. Fungsi mereka adalah untuk mengembagkan hubungan dengan dunia. Fakta kemanusiaan dalam sastra sering menghubungkan kesadaran kelompok sosial terhadap kelompok lain. Sosiologi sastra akan menelusuri fakta hidup manusia melalui dua kutub: (a) ketaksadaran hidup dan (b) kesadaran hidup manusia, yang melahirkan interaksi sosial. Kunci pokok sosiologi sastra adalah mencoba hubungkan fakta-fakta itu sebagai sebuah interaksi sosial yang padu. Banyak para peneliti yang memanfaatkan sosiologi sastra kurang memahami bahwa interaksi sosial itu jauh lebih bermakna. Interaksi sosial dapat merubah makna sebuah karya sastra. Ketika pembaca berhadapan dengan interaksi sosial dalam sastra, tafsiran berada pada lintas komunikasi baik verbal maupun non verbal. Penelitian sosiologi sastra juga perlu mempertimbangkan aspek-aspek (a) keindahan, (b) historis, dan (c) sosiologis secara utuh. Berbagai aspek itu sering menjadi daya tarik khusus bagi pelajar. Mereka seringkali hanya menggunakan novel untuk menelusuri jejak tiga hal itu. Padahal, genre sastra lain juga tidak mungkin lepas dari aspek-aspek tersebut. Setiap karya sastra selalu dipoles dengan keindahan struktur. Karya sastra tidak akan mengingkari sejarah sosial dan lingkungannya. Oleh sebab itu penelitian sosiologi sastra akan membedah perabotperabot sastra tersebut secara proporsional. Seluruh perabot sastra, akan melukiskan interaksi sosial. Interaksi sosial dalam sastra dibangun oleh estetika. Imajinasi sastrawan sering memoles interaksi seolah-olah terjadi sungguh-sungguh. Oleh sebab itu, interaksi sosial menjadi kunci pemaknaan sastra. Interaksi membentuk konteks sosial yang memiliki makna simbolik. B. Memahami Konteks Sosial Wilayah (ruang lingkup) penelitian sosiologi sastra yang bersangkutan dengan teks dan non teks. Baik teks maupun non teks, akan memuat konteks sosial yang bermacam-macam. Yang dimaksud dengan teks, adalah karya sastra tertulis, seperti cerpen, novel, cerbung dan sebagainya. Karya non teks, berupa komentar, pendapat, gagasan hasil resepsi seseorang terhadap karya sastra. Pembahasan teks secara sosiologis, tidak ada upaya generalisasi, sebab akan terlalu luas, dan tidak mendalam. Sosiologi sastra cenderung memahami hubungan teks-teks tertentu dan masyarakat yang detail. Namun, ia telah menyarankan bahwa teks-teks tertentu belum tentu dalam diri mereka sendiri. Kemajuan pengetahuan sosiologis sangat jauh, hingga apresiasi sosiologis dari teks tunggal terlalu sering hanya menjelaskan konten mereka dalam hal sosial. Untuk kedua alasan ini diskusi tentang munculnya genre yang lebih luas dan gerakan yang lebih disukai karena memungkinkan untuk tingkat yang lebih besar Sebuah diskusi dari novel berfungsi sebagai contoh pendekatan semacam ini. Dan diskusi tentang sosiologi penulis adalah cukup membantu dalam menjelaskan perubahan dalam novel dari 'realisme' menjadi 'modernisme'. Pertimbangan ini sudah akrab dari diskusi sejauh ini, namun mereka tidak menangkap seluruh muatan penelitian sosiologi sastra. Kelemahan terbesar dari ketergantungan mempelajari produksi dan isi dari model klasik adalah bahwa hal itu dapat menyebabkan kritik budaya naif. Terlalu sering di kritik masa lalu umumnya para pemerhati sosiologi sastra merasa terdesak.

94

Orientasi penelitian sosiologis sastra yang paling utama adalah menemukan konteks sosial. Upaya menemukan konteks sosial yang saling berurutan dalam hal pemahaman total karya sastra menjadi pertimbangan penting. Namun, seperti dengan banyak subyek, sebuah divisi cenderung merusak kerja untuk memisahkan mereka sehingga penelitian berkonsentrasi pada konteks sosial atau pada teks sastra dan makna sosialnya. Mereka yang memiliki titik awal pada teks sastra, sering menganggap sosiologi itu penting. Lucien Goldmann berpendapat bahwa dalam kasus penulis yang besar (dan baginya ini adalah hanya layak studi penulis) murni kondisi sosiologis dari menulis dapat diatasi dan ditransendensikan sehingga makna di dalam teks tidak berhubungan dengan kondisi kepengarangan. Dia menyarankan bahwa penulis kelas dua (penerjemah), dapat didefinisikan secara tepat sebagai orang yang tidak berhasil membebaskan diri mereka dari perintahperintah konteks sosial ekonomi, sehingga kondisi sosiologis menembus pekerjaan mereka, mendominasi struktur dan konten dan memberikan makna temporal murni. Goldman adalah sosiolog kontroversial pada abad kedelapan belas dan abad kesembilan belas. Menurut dia penulis akan menulis untuk audiens, menciptakan karakter dan kejadian yang akan bercampur dengan nilai-nilainya, khususnya sikap terhadap seks. Dalam kedua esainya tentang Dickens dan Balzac tentang struktur novel tergantung pada persyaratan publikasi dan unsur-unsur khusus Balzac lebih dramatis (karakter kriminal, tiba-tiba dan melukiskan kekerasan). Goldmann mungkin lebih tepat dalam kasus sastra modern. Penulis besar tidak lagi mempublikasikan karya-karyanya secara serial, ini terutama menjadi hak prerogatif penulis lain. Lebih penting lagi, ia kini telah menjadi sangat sulit untuk menghubungkan penonton, penerbit, perhubungan kelompok sosial dengan sastra yang besar. Apakah mungkin, misalnya, untuk menghubungkan aliran sosiologis Virginia Woolfs kesadaran menulis dengan kondisi sosial kepengarangan yang berlaku umum di awal abad kedua puluh? Apakah tidak cukup melalui pertanyaan, sebagaimana dilontarkan Goldmann bahwa untuk melacak hubungan antara afiliasi sosial penulis perlu menghubungkan dengan struktur dan nilai-nilai dengan teksteks sastra? Hubungan penerbit-penulis-audiens dengan demikian, pada pandangan ini setidaknya, tidak lagi sosiologis tentu. Sementara penelitian sastra sebagai refleksi dari sosial serta studi dalam hal konteks sosial kepengarangan merupakan dua mode utama dari studi, mereka tidak berarti membuang pendekatan sosiologi. Dari gagasan demikian, tugas peneliti sosiologi sastra yaitu: (1) menemukan konteks sosial yang mengitari karya sastra, (2) menemukan hubungan status sosial penulis dengan nilai-nilai estetis struktur teks, (3) menemukan konteks ekonomi yang mempengaruhi kehadiran karya sastra, (4) menemukan relasi teks-teks sastra realism hingga modern. Dari wilayah penelitian demikian, yang penting diperhatikan adalah sastra sebagai refleksi konteks sosial. Sastrawan akan membangun konteks sosial baru lewat imajinasi. Konteks sosial itu sesungguhnya sebuah ruang penting. Peneliti akan memasuki ruang-ruang untuk memaknai konteks. Batas-batas konteks sosial memang kabur. Konteks sosial dapat berhubungan dengan: (a) etika, (b) hukum, (c) budaya, (d) ekonomi, (e) politik, (f) agama, dan sebagainya. Berbagai faktor sosial itu sering berjalan seiring lewat peta imajinasi. Tentu seluruh faktor itu akan terungkap jelas ketika peneliti menggunakan kacamata tafsir yang jitu. Perlu diketahui, teks sastra itu seperti

95

perahu yang membawa muatan di tengah laut. Berbagai muatan apa saja, mulai dari yang berat hingga yang ringan, perlu diapresiasi.

C. Sosiopsikologi Sastra Sosiopsikologis adalah ruang lingkup penelitian sosial sastra. Sosiopsikologi berusaha menggabungkan aspek psikologi dan sosiologi. Kolaborasi kedua ruang lingkup akan membantu pemahaman sastra sebagai ekspresi individu,sekaligus ungkapan aktivitas sosial. Perspektif psikologis terhadap sastra jarang dilakukan dibanding konsep-konsep sosiologis. Sosiologi sastra sebenarnya tidak selalu alergi dengan aspek-aspek psikologis. Oleh karena, sastra itu selain sebagai gambaran kehidupan sosial, jelas sebagai pancaran kejiwaan. Maka penelitian sosiologis pun tampak menjadi lebih peduli terhadap kreativitas psikologis tertentu. Swingewood (1971) juga mengisyaratkan hadirnya penelitian sosiopsikologi sastra, biarpun hal itu tersamar. Menurut hemat saya, sosiopsikologi akan lebih mewadahi muatan sastra secara komprehensif. Paling tidak, biarpun karya sastra itu membawa misi sosial, tetap merupakan cermin kejiwaan sastrawan. Hal ini sering direduksi bahwa dalam teks sastra dipandang sebagai refleksi dari sejarah psikologis penulis, yaitu sebagai fenomena individu yang aneh. Ini bukan untuk menyangkal peristiwa-peristiwa tertentu dalam sosialisasi penulis, seperti pengalaman Dicken, bahwa manusia akan mengekspresikan diri dalam karya seorang penulis, melalui pilihan karakternya, plot, penggunaan simbol-simbol, metafora, dll, tapi ini bukan untuk menggantikan rasa dan pemahaman sastra dalam hal struktur sosial,saran,kemudian,nilai-nilai. Unsur batin karya sastra jelas merupakan cetusan psikis sastrawan. Sungguh luar biasa sastrawan memoles karyanya dengan endapan pengalaman batin. Bahkan ada kalanya sastrawan itu tergolong “orang gila”, yang tanpa sadar menelorkan ide-ide cemerlang. Sosiologi sastra berkaitan dengan psikologi sastra sebab objeknya sama, yaitu manifestasi manusia yang teridentifikasi dalam karya. Perbedaannya, objek sosiologi sastra adalah manusia dalam masyarakat, sebagai transindividual, objek psikologi sastra adalah manusia secara individual, tingkah laku sebagai manifestasi psike. Sosiologi sastra memandang karya sastra sebagai hasil interaksi pengarang dengan masyarakat, sebagai kesadaran kolektif, sedangkan psikologi sastra memandang sastra sebagai rekaman keistimewaan individu, sebagai kesadaran personal. Karena itulah, aspek-aspek psikologi bermanfaat bagi sosiologi sastra apabila memiliki nilai-nilai historis yang berhubungan dengan aspek-aspek kemanusiaan secara keseluruhan. Aspek-aspek psikologis tersebut dapat dimanfaatkan baik terhadap aspek intrinsik, seperti dalam analisis perwatakan, maupun ekstrinsik, seperti dalam menganalisis pengarang, kecenderungan masyarakat pembaca. Teori-teori psikologi yang bermanfaat dalam memahami karya sastra, teori Freud, misalnya, dikaitkan dengan karya seni sebagai manifestasi introver dan neurosis, sebagai akibat manusia yang tidak bisa menerima kenyataan sehari-hari. Anggapan karya seni sebagai pelarian, tokoh-tokoh sebagai hero, raja, dewa, dan tokoh-tokoh supernatural pada umumnya, dianggap memiliki implikasi yang kuat dengan ketaksadaran psikologis. Aspek kejiwaan itu, tentu saja harus dikaitkan dengan kehidupan sosial. Dalam konteks realitas sosial, senantiasa berpegang pada aspek simbol-simbol. Simbol-simbol kejiwaan, juga merupakan gambaran luas realitas sosial. 96

Menurut proposisi Freud (Todorov, 1984: 30-31), psike manusia bertumpu atas dasar biologis, mendahului dan bersifat eksternal terhadap bahasa. Sebagai energi libido, yaitu: anal (melalui anus), oral (melalui mulut), dan genital (melalui alat kelamin), energi Freud sesungguhnya lebih dekat dengan material insting. Aspekaspek psikologis, khususnya sebagai motivator proses kreatif, pada umur,nya dikaitkan dengan struktur personalitas superego. Menurut Freud, kreasi seni merupakan alternatif, sebagai sublimasi dan kompensasi kehidupan sehari-hari yang tak terpenuhi. Karya seni adalah rekaman keistimewaan (idiosyncrasies) personal, bukan kesadaran kolektif. Teori-teori psikologi Jungian sesungguhnya memiliki relevansi yang lebih kuat terhadap proses kreatif seni. Apabila Freud memberikan intensitas terhadap peranan libido seksualis, Jung lebih memperhatikan ketaksadaran sebagai energi, ketaksadaran sebagai gudang memori, yang dengan sendirinya sangat diperlukan dalam proses kreatif. Prinsip-prinsip psikologi dimanfaatkan dalam analisis karya sastra melalui tiga cara, yaitu: (a) melalui pengarang, (b) melalui semestaan tokoh-tokoh, dan (c) melalui citra arketipe. Cara yang pertama disebut kritik ekspresif sebab melukiskan eksistensi subjek kreator sebagai subjek individual, khususnya kaitan antara sikap pengarang dengan karya yang dihasilkannya. Cara yang kedua disebut sebagai kritik objektif, dengan memusaikan perhatian pada psikologi tokohtokoh, khususnya manifestasi karakterisasi sebagai representasi karakterologi. Cara yang ketiga disebut kritik arketipe sebab analisis dipusatkan pada genesis psikologis, khususnya mengenai eksistensi ketaksadaran kolektif. Citra arketipe, sebagai proyeksi ketaksadaran kolektif Jungian, membantu menjelaskan ciri-ciri karya dalam kaitannya dengan masa lampau, seperti: jawanisasi novelnovel Umar Kayam dan Ahmad Tohari, prosa liris Linus Surjadi A.G., ciri-ciri arkhais kumpulan cerpen Danarto dan kumpulan puisi Sutardji Calzoum Bahri, aspek-aspek sejarah novel-novel Mangunwijaya. Karya besar dikomposisikan atas dasar pengalaman manusia secara keseluruhan, melalui ketaksadaran kolektif, bukan faktor personal. Sebagai mitos (Frye, 1973: 95-128), citra arketipe mengevokasi gudang memori masa lampau sekaligus mengantisipasi stagnasi proses kreatif, kemudian menampilkannya dalam struktur karya, bahkan sebagai pandangan dunia. Proyeksi ketaksadaran Jungian dengan demikian menduduki posisi yang sangat penting dalam proses kreativitas seni. Mitos primordial dan arketipal, baik sebagai representasi mimpi dan fantasi, kreasi dan imajinasi, maupun sebagai cerita rakyat dan fiksi modern, secara keseluruhan dieksploitasikan melalui dan dienergisasikan oleh ketaksadaran kolektif tersebut. Sebagai deposit ratusan, bahkan ribuan tahun, dengan akar pengalaman-pengalaman besar dalam kehidupan kolektivitas, arketipe bukan semata-mata memiliki energi dalam bentuk ekspresi, melainkan juga energi operasi. Dalam karya seni, khususnya dalam proses produksi karya sastra, gejala yang kedua dianggap sangat menentukan. Pembicaraan mengenai psikologi sastra dalam hubungan ini dilakukan dengan pertimbangan bahwa dalam analisis karya sastra, di satu pihak, baik sosiologi sastra maupun psikologi sastra merupakan disiplin yang relatif baru, yang dengan sendirinya sama-sama berada dalam taraf menemukan cara-cara yang tepat untuk menemukan mekanisme antarhubungannya. Di pihak yang lain, seperti telah disinggung di atas, keduanya memiliki kompetensi yang sejajar dalam mengeksploitasi aspek-aspek kemanusiaan dalam karya. Meskipun demikian, kenyataan menunjukkan bahwa perkembangan sosiologi sastra jauh lebih pesat, lebih beragam, dengan konsekuensi logis lebih banyak 97

mendapatkan perhatian di kalangan mahasiswa dan masyarakat pada umumnya. Perbedaan ini juga ditunjukkan melalui banyaknya buku-buku referensi sosiologi sastra apabila dibandingkan dengan psikologi sastra. Dalam mengevokasi sisten, simbol, psikologi sastra pada umumnya menampilkan kualitas psike secara individual, identifikasi fakta-fakta yang tidak mungkin dilakukan dalam paradigma sosiologi sastra. Fakta-fakta psikologi seolaholah tak terpisahkan dengan pribadi, sedangkan faktafakta sosial, sebagaimana dijelaskan melalui proposisi Durkheimian, berada di luar kesadaran individu, sebagai data yang nyata, sehingga lebih mudah untuk berkembang. Menurut pemahaman sosiologi sastra, individu mesti diidentifikasi dalam kerangka supraindividual. Dalam penelitian tradisional, baik sosiologi sastra maupun psikologi sastra termasuk aspek-aspek ekstrinsik (Wellek dan Warren, 1962: 73-135). Aspek-aspek ekstrinsik adalah keseluruhan aspek karya yang berada di luar aspek intrinsik, termasuk biografi pengarang. Di antara aspekaspek ekstrinsik yang lain, aspek sosiologis termasuk salah satu aspek yang terpenting. Latar belakang sosiobudaya, misalnya, dianggap sebagai indikator utama lahirnya karya, sekaligus mengkondisikan keseluruhan aspek yang terkandung di dalamnya. Menurut Wellek dan Warren (ibid.), baik psikologi sastra maupun sosiologi sastra memberikan tiga kemungkinan utama dalam analisis, yaitu: (a) analisis pengarang sebagai pencipta, (b) analisis karya sastra itu sendiri, dan (c) analisis pembaca. Analisis psikologis cenderung memandang subjek kreator sebagai individu yang berbeda, memiliki keistimewaan, keunikan, dan kejeniusan. Sebaliknya, menurut paradigma sosiologi sastra pengarang merupakan manusia biasa. Kemampuannya terletak dalam mengkompilasikan dan menyeleksi fakta sosial, proses kreatif memiliki kesejajaran dengan interaksi sosial yang lain. Karena itu, kreativitas seni dianggap sebagai proses yang wajar, bahkan alamiah. Pemahaman terhadap sosiologi dan psikologi sastra, sebagai polarisasi dua disiplin yang berbeda dalam menganalisis objek yang sama, yaitu karya sastra, diharapkan dapat memperjelas paradigma kedua disiplin, khususnya sosiologi sastra. Secara definitif intensitas sosiologi sastra adalah karya sebagai manifestasi interaksi sosial, sedangkan intensitas psikologi sastra adalah karya sebagai manifestasi struktur psikologis. Karena itu, Hauser (1985: 119), pada dasarnya menolak relevansi psikologi dalam studi sosiologi sastra, dengan mengatakan bahwa aspekaspek psikologi bermanfaat dalam sosiologi sastra apabila memiliki kualitas historis dan berhubungan dengan kemanusiaan secara keseluruhan. Dengan kalimat lain, aspek-aspek psikologi yang bermanfaat dalam analisis sosiologi sastra adalah aspek-aspek psikologi sosial. Penelitian sosiologi sastra tidak keliru memanfaatkan aspek psikologi sastrawan, teks, dan pembaca. Aspek sosial memang tidak pernah berdiri sendiri, melainkan terpengaruh jiwa seseorang. Hanya saja, dalam penelitian sosiopsikologis ini, tumpuan utama tetap sastra sebagai pantulan kehidupan sosial. Sastra tetap menjadi dokumen sosial, yang dibantu letupan-letupan jiwa. Mempelajari perubahan watak tokoh jelas membutuhkan ilmu jiwa watak. Namun perubahan watak juga dapat didorong oleh lingkungan sosial. Oleh sebab itu sosiopsikologis memang lebih tepat untuk menyelami keindahan karya sastra. D. Resepsi Sosial Sastra Resepsi sosial sastra merupakan penelitian tanggapan audien terhadap sastra. Resepsi masyarakat terhadap sastra sering berbeda-beda. Tiap golongan juga sering mananggapi karya sastra penuh variasi. Resepsi sosial sastra justru 98

memiliki nilai pragmatic sastra yang penting. Hal ini menuntut tingkat keterampilan tinggi, untuk melacak cara-cara di mana sebuah karya sastra adalah benar-benar diterima oleh masyarakat tertentu pada suatu saat historis tertentu. Segers (2000:35) menyatakan bahwa resepsi sastra banyak terkait dengan kebutuhan pembaca. Namun, dalam pandangan Junus (1885:84-86), yang dikemukakan Segers tidak terlalu jelas kaitannya dengan resepsi sosiologis. Bagi Junus, sastra memang banyak terkait dengan resepsi sosiologis, ketika ada sentuhan sastra pada pembaca. Dalam fenomena empiris, sastra memang dikemas untuk mempengaruhi pembaca. Itulah sebabnya, karya sastra perlu dipelajari dalam kaitannya dengan reaksi pembaca. Saya sepaham dengan konsep ini, ketika peneliti hendak melacak resepsi kolektif terhadap karya sastra. Berkat resepsi sosiologis, sastra menjadi milik pembaca secara sungguhsungguh. Di Indonesia, resepsi sastra memang belum begitu diminati. Apalagi resepsi sastra secara sosiologis, masih dipandang sulit dan rumit. Padahal hampir tidak pernah ada karya sastra yang tanpa resepsi sosiologis. Resepsi sosiologis akan menaikkan harga karya sastra. Jadi tidak mengherankan kalau resepsi sastra Guy de Maupassant di Inggris selama 1880s dan 1890s membantu efek transisi dari sastra Inggris ditembus oleh seorang seksualitas naif atau miring ke sudut pandang dunia modern. Resepsi sastra panglipur wuyung di Indonesia tahun 1970an, juga telah mengajak pembaca berpikir romantik terhadap dunia. Persoalan seks menjadi tumpuan mamsyarakat di jagad roman panglipur wuyung. Begitu pula novel-novel yang terkategorikan popular sering lebih panas dan berani mengungkap masalah seks. Dalam novel Thomas Hardy dan George Moore, misalnya, seks diperlakukan lebih langsung daripada di novel Dickens dan George Eliot, dan perubahan ini berfungsi untuk menggambarkan konflik nilai, Victoria di Inggris akhir, antara praktisi sastra tradisional dan para inovator. Sayam paham, begitu besar di Inggris resepsi sastra telah gilang-gemilang. Rakyat yang melek huruf biasanya amat menentukan resepsi sastra itu. Bahkan, Lowenthal telah menunjukkan bagaimana di Jerman antara 1880 dan 1920 kelas men engah dan kelas atas berhasil berasimilasi seperti yang diekspresikan Doestoevsky ke dalam ideologi mereka sendiri yang aneh. Tema dominan dalam kritik sastra Jerman, yang menjadi sumber utama Lowenthal, dalam periode ini adalah penekanan pada irrationalism Dostoevsky. Lowenthal terhubung dengan pertumbuhan kontemporer masyarakat bisnis besar dan masyarakat kapitalis sepenuhnya. Jika struktur ekonomi dan politik raksasa itu harus diterima oleh rakyat, cita-cita persaingan antara manusia melalui pengembangan nalar harus diganti dengan penghormatan pada ide non-rasional. Untuk para kritikus Jerman Dostoyevsky muncul sebagai anti-intelektual, mistis, dunia lain, dan tegas menentang gagasan sosialisme. Novelnya dapat digunakan sebagai senjata intelektual terhadap upaya untuk menata kembali masyarakat seperti yang diusulkan oleh sosialisme Jerman. Lowenthal menunjukkan, gambaran krisis kesadaran yang mendalam bangsa Jerman selama empat puluh tahun dan yang ke berujung pada irrationalism ekstrim, antiintelektualisme, dan anti-sosialisme dari Nazi. Lowenthal menjatuhkan pilihan tentang Dostoyevsky untuk menjelaskan masalah krisis sosial yang belum benar-benar menyentuh pada pilihan penulis untuk studi dan analisis. Sangat menarik untuk dicatat bahwa pada titik ini sebagian besar sosiolog sastra dan kritik sastra sepakati sebagai suatu studi penulis besar dan teks justru karena kebesaran mereka menyiratkan wawasan jauh ke dalam manusia dan kondisi sosial. Jadi, di satu pihak menurut Leo 99

Lowenthal, artis dianggap mampu menggambarkan apa yang lebih nyata seperti halnya realitas itu sendiri. Di lain pihak, Richard Huggart menyatakan bahwa sastra besar akan menembus lebih dalam pengalaman manusia karena memiliki kapasitas untuk bersatu, untuk mengungkapkan pola keluar dari massa yang berantakan. Dalam hal ini, sastrawan besar seperti memiliki magnet menarik besi, hingga mampu menggambarkan manusia seluruhnya secara mendalam. Kriteria spesifik nampak di sini bahwa resepsi sastra merupakan bentuk kegigihan terhadap sastra besar terus bertahan. Sastra juga sering membawa ke dalam keraguan sifat dari setiap sosiologi budaya massa, budaya populer, dan sebagainya, yang dalam pandangan ini, tidak memiliki pesan untuk anak cucu atau mengandung wawasan jauh ke dalam kondisi sosial manusia. Tetapi jika tujuan dasar sosiologi adalah memahami sifat dan cara kerja semua masyarakat dan posisi manusia di dalamnya, kemudian budaya populer pasti mengklaim status yang wajar. Jika argumen Lowenthal diterima, bahwa sastra mencakup nilai-nilai fundamental dan simbol-simbol yang menyediakan kohesi kepada kelompok yang berbeda dalam masyarakat, maka budaya populer dapat digunakan sebagai 'alat diagnostik' untuk menganalisa manusia modem, terutama karena telah menjadi begitu luas diproduksi dan berasimilasi. Kadang-kadang karya sastra ditolak oleh sekelompok masyarakat. Penolakan ini, tentu menjadi tanda adanya resepsi negative. Penolakan sastra pun sebenarnya sebuah resepsi kritis. Ketika simbol-simbol karya sastra merendahkan martabat masyarakat, sastra akan ditolak mentah-mentah. Karya sastra dianggap mencaci maki keadaan. Karya yang mengolok-olok, jelas kurang memiliki daya keberterimaan di lingkungan sosialnya. Berbeda dengan sastra yang memuat sanjungan, resepsi masyarakat sering berlebihan. Saini, K.M. (1986) pernah menulis buku kecil tentang protes sosial dalam sastra. Kata protes ini sebenarnya merupakan bentuk resepsi sosial. Karya sastra di era Lekra, biasanya yang memuat protes. Jaman Wiji Tukul, Suwarna Pragolapati, dan Caknun dicekal karya-karyanya, berarti resepsi semakin gigih. Pada suasana demikian sebenarnya sastra sudah menyentuh pembaca. Pembredelan karya sastra, larangan beredar, sebenarnya merupakan bentuk resepsi berlebihan. Jika resepsi karya sastra itu positif, maka karya sastra akan semakin subur dan tahan sepanjang jaman. Biasanya, sastra yang dipanggungkan jauh lebih reseptif. Sastra wayang, biasanya jauh lebih menarik penonton. Resepsi penonton secara kolektif kadangkadang menentang, protes, dan melawan. Bayangkan, ketika tokoh idola pewayangan oleh dalang disanggit kalah, satria kalah oleh raksasa, penonton sontak heboh. Begitu pula pemanggungan karya sastra, yang melukiskan tokohtokoh jungkir balik, sering menimbulkan resepsi yang berbeda-beda. Tokoh kontroversial, sering memunculkan polemik sosial.

100

BAB VIII KAJIAN TEORI PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA A. Teori Sosio-Fungsionalisme Struktural Teori fungsionalisme, semula memang berakar dari pemikiran antropologi. Dalam antropologi, dikenal teori fungsi budaya. Budaya itu merupakan karya yang hidup dan berfungsi bagi manusia. Teori sosiofungsionalisme pun demikian ruhnya. Asumsi dasar dari teori ini, didorong oleh suatu anggapan bahwa sastra lahir untuk memenuhi sebagian kebtuhan hidup manusia. Fungsionalisme tidak lepas dari kehidupan manusia. Munculnya fungsionalisme jelas ada kaitannya dengan kebutuhan hidup. Fungsionalisme yang terkait dengan aspek sosial, disebut sosio-fungsionalisme. Oleh karena karena, karya sastra memang mengemban misi sosial. Sastra dalam konteks fungsionalisme juga memuat pesan sosial. Bila pesan sosial itu termut dalam sastra, memberikan pemenuhan kebutuhan dasar manusia sebagai makhluk sosial, berarti fungsionalisme telah memenuhi kegunaannya. Kegunaan sastra, dari sisi fungsionalisme amat penting, sebab terkait dengan kebutuhan dasar, Paul Johnson (Faruk, 1999:107) menyebut istilah fungsionalisme sebagai pendekatan kajian. Saya kurang sependapat, sebab sejauh saya belajar epistemologi, pendekatan itu terdiri dari dua, yaitu (1) pendekatan etik dan (2) pendekatan emik. Pengkajian sosiologi sastra dapat menggunakan dua pendekatan tersebut, tergantung sasarannya. Adapun fungsionalisme, cenderung saya sebut sebagai teori kajian. Dasar teori fungsionalisme, menurut hemat saya, sastra itu akan bermakna apabila memenuhi fungsi untuk emmenuhi kebutuhan dasar manusia. Jika Johnson menyebut bahwa persoalan dasar yang dibahas dalam fungsional adalah persoalan apa yang membuat masyarakat itu bersatu, bagaimana dasar atau landasan keteraturan sosial itu dipertahankan, dan bagaimana tindakan-tindakan individu itu menyumbang pada masyarakat itu secara keseluruhan baik secara disadari ataupun tidak, saya kira itu termasuk fungsional struktural. Maksudnya, fungsi itu tampak bermakna apabila dikaitkan dengan struktur. Dengan persoalan dasar yang demikian, pendekatan fungsional berusaha mempelajari pelembagaan-pelembagaan sosial yang ada dalam masyarakat dan yang saling berhubungan satu sama lain sehingga membentuk suatu integrasi sosial. Saya memahami, konsep fungsional demikian dapat dimanfaatkan dalam kajian sosiaologi sastra. Fungsi sastra, terkait dengan keadaan sosial. Karya sastra dapat memenuhi fungsi, ketika mampu mengintegrasikan struktur sosial. 101

Teks sastra dapat menjadi sumber ajaran pemersatu lembaga sosial. Manakala di antara lembaga sosial saling sepaham, hingga penuh semangat integrasi, berarti memenuhi kriteria fungsionalisme struktural. Orientasi pada aspek integratif masyarakat di atas mempersulit pendekatan fungsional dalam memahami dan menempatkan sastra dalam sistem sosial. Menurut Parsons (Faruk, 1999) simbolisme ekspresif, termasuk di dalamnya kesusastraan, merupakan salah satu bagian yang paling tidak berkembang dalam kerangka teori fungsionalnya. Itulah sebabnya, la tidak dapat memberikan analisis mengenai tempatnya dalam hubungan dengan sistem sosial sebagaimana yang telah dapat diberikannya dalam hal sistem kepercayaan. Meskipun demikian, hal itu tidak berarti bahwa seni/sastra sebagai simbol ekspresif tidak memperlihatkan adanya pola. Menurut pendekatan fungsional Parsons, sastra merupakan tindak komunikasi katektik, suatu tindakan ekspresif, yang berorientasi pada pemuasan kebutuhan secara langsung, tidak instrumental ataupun evaluatif. Selain itu, dikatakan pula bahwa seni/sastra dapat juga bersifat instrumental, menjadi lembaga primer, dalam suatu lingkungan subkultur tertentu. Sastra memang sebuah alat penyemai ajaran apa saja. Setiap sastrawan, akan menularkan ide-ide sosial, gagasan penyatuan kehendak, agresivitas dan sebagainya lewat bahasa simbol. Dalam tulisannya yang berjudul "Art as Institution" Albrecht (Faruk. 1999) mengemukakan beberapa pandangan fungsional mengenai seni beserta problem yang menyertainya. Persoalan (1) yang dikemukakannya adalah persoalan klasifikasi seni sebagai lembaga sosial. Menurutnya, dalam hal ini pendekatan fungsional pun menghadapi kesulitan. Di satu fihak ada yang menganggapnya sebagai lembaga sekunder dilihat dari kepentingan relatifnya dalam mempertahankan masyarakat, tetapi di lain fihak adayang menganggapnya sebagai lembaga primer dengan dasar fungsinya sebagai pembawa nilai-nilai kultural. Albrecht sendiri cenderung menempatkan seni sebagai lembaga sosial yang relatif otonom dalam hubungannya dengan sistem sosial, dengan integrasi masyarakat. Persoalan (2) adalah struktur institusional seni. Dalam hal struktur ini ada kecenderungan untuk menyamakannya dengan lembaga-lembaga sosial yang lain, yaitu sebagai sistem interaksi sosial, misalnya interaksi antara pengarang, kritikus, dan audiens. Akan tetapi, menurut Albrecht, hal itu hanya merepresentasikan wilayah-wilayah yang terseleksi, bukan gambaran menyeluruh mengenai seni secara keseluruhan, misalnya mengabaikan bentuk-bentuk karya seni. Lebih jauh lagi, model interaksi tersebut cenderung mengacaukan tipe interaksi simbolik yang khusus dengan tipe interaksi sosial. Interaksi sosial dalam seni, menurut Albrecht, cenderung tidak langsung dan dapat bersifat searah, bukan timbal-balik, sehingga tidak dapat dianggap sebagai interaksi dalam pengertian yang ketat. Selain itu, lanjutnya, model tersebut juga tidak memadai karenatidak memperhitungkan aspek-aspek kultural karya seni. Artinya, karya seni sebagai objek atau proses pengalaman artistik dengan segala yang diimplikasikannya bagi seniman, kritikus, audiens, termasuk tradisi-tradisi artistik, situasi-situasi sosial, dan nilai-nilai kultural yang lebih luas. Menurut hemat saya, kedua persoalan itu sering terkait dengan kajian sosiologi sastra. Persoalan (1) saya kira cenderung ke arah kebutuhan sastra dalam konteks kebutuhan yang otonom. Sastra seakan tidak bersnetuhan dengan hal lain. Sastra untuk sastra. Sastra seperti mengasingkan dirinya sebagai lembaga sosial yang steril. Adapun persoalan (2), kiranya cenderung ke arah 102

kajian sosiologi sastra sebagai interaksi sosial. Sastra menyajikan sebuah interaksi sosial yang berharga. Sastra dengan sendirinya tidak mungkin berdiri sendiri, melainkan terintegrasi dengan kebutuhan yang lain. Dalam kajian sosiologi sastra terhadap novel cinta, pernah saya lakukan yang mendekati persoalan (2) tersebut. Yakni, novel cinta saya ungkap relevansinya dengan dunia sosial anak SPG (Sekolah pendidikan Guru) waktu itu (Endraswara, 1989). Yang menarik, dalam paparan saya itu, ternyata novel Jawa periode 1960-1970an, hampir seluruhnya berjudul tresna (cinta), yang memuat hiburan. Novelis seakan menjadi sumbu integrasi sosial antara dunia apa pun. Lewat novel cinta, novelis berusaha mengekspresikan masalah hiburan dengan cinta di era kolonial, cinta dan perdagangan, cinta dan perjuangan, dan sebagainya. B. Kajian Sosio-Fenomenologis Fenomena sosial dalam sastra selalu menyajikan hal-hal yang unik, Dari sisi sosiologi sastra, fenomena itu senantiasa menggoda. Banyak lipatan-lipatan ide, pemikiran sosial, dan sejumlah kasus yang dapat dikaji dari aspek-aspek sosio-fenomenologi. Teori kajian sosio-fenomenologi yaitu suatu wilayah yang memahami karya sastra dari kacamata fenomena sosial. Fenomena ini dideskripsikan apa adanya, menurut pandangan pemilik sastra. Sosio-fenomenologis adalah kajian sastra yang menitikberatkan pada aspek makna. Makna sastra dari sisi sosial, dikaitkan dengan tempat kelahiran karya itu secara mendalam. Hal ini seperti dinyatakan Janet Wolff (Faruk, 1999) dalam bukunya yang berjudul Hermeneutik Philosophy and The Sociology of Art ingin membangun sosiologi seni pada level makna. Sosiologi seni ini dapat diadaptasi dalam kajian sastra, sebab sastra itu sendiri sebenarnya wilayah seni. Sosiologi seni yang demikian, menurutnya, perlu dipersiapkan untuk berurusan dengan banyak problem dalam bidang tersebut, problem-problem yang cenderung diabaikan dan tidak terjelaskan oleh pendekatan-pendekatan lain. Sosiologi pada level makna itu dikatakan harus dapat berbicara tentang karyakarya seni itu sendiri dalam pembicaran mengenai tempatnya di dalam masyarakat. Untuk dapat melakukan hal itu pendekatan yang diambil adalah pendekatan verstehen meskipun di dalamnya tidak tertutup kemungkinan untuk menerima pendekatan yang bersifat behavioristik dan positivistik. Istilah pendekatan ini, memang kurang tepat, yang lebih tepat adalah perspektif. Pendekatan ini bekerja melalui pemahaman fenomenologis mengenai individu dalam situasi sosialnya, pemahaman mengenai pola-pola makna yang membangun realitasnya, dan pemahaman mengenai definisinya terhadap situasi yang di dalamnya individu itu bertindak dan berinteraksi satu sama lain. Dengan pendekatan yang demikian setidaknya ada dua masalah yang harus ditangani, yaitu (1) masalah yang berkaitan dengan validitas fundamental dari pemaharnan interpersonal, pemahaman sosiolog atas pokok masalahnya, dan (2) masalah yang berkaitan dengan objek pemahaman yang meliputi pertanyaan mengenai bagaimana seseorang dapat melampaui batas aktor sosial individual untuk sampai kepada kelompok-kelompok sosial dan produk-produk kultural. Sebagai sosiologi fenomenologis mengenai seni, sosiologi ini berangkat dari konsep "dunia kehidupan" (lebenswelt) Husserl. Menurut Wolff, lebenswelt adalah dunia pengalaman yang dihayati, konteks general yang di dalamnya setiap pengalaman dan persepsi yang khusus terjadi dan yang lewatnya 103

pengalaman dan persepsi itu mendapatkan maknanya. Premis penting dari filsafat lebenswelt adaiah keberstrukturan pengalaman, kesatuan dunia kehidupan, dan premis itulah yang terbukti esensial bagi sosiologi seni dan estetik yang berorientasi eksistensial-fenomenologis. Lebih jauh lagi, lebenswelt adalah sebuah dunia sosial dengan dua alasan. Pertama, makna-makna dunia bagi individu merupakan makna-makna sosial yang sudah ada sebelumnya, diperoleh dari interaksi sosial dan sosialisasi individu yang bersangkutan. Kedua, individu tidak sendiri dalam dunia kehidupan itu, melainkan berbagi dengan sesamanya sehingga membuatnya menjadi sebuah dunia sosial pula. Dengan pandangan yang terakhir di atas, dunia pengalaman individual sebagaimana yang dikemukakan oleh fenomenologi tidak dapat dipisahkan dari dunia sosial sebagaimana yang diutarakan oleh sosiologi, khususnya sosiologi pengetahuan Berger dan Luckmann. Pada gilirannya, kenyataan tersebut pentingbagi sosiologi seni karena pengetahuan artistik adalah bagian dari suatu pengetahuan total mengenai realitas, suatu lebenswelt yang koheren. Sebuah sosiologi seni fenomenologis akan harus menangani fakta-fakta tersebut. Sosiologi tersebut akan memahami makna-makna dalam kerangka si stem kultural general dan sekaligus akan menjelaskan aspek-aspek sosial dari kreasi individual. Ada dua jalan untuk beralih dari lebenswelt individual ke sosial di atas, yaitu jalan sosio-linguistik dan jalan teori ideologi-interes. Pendekatan sosiolinguistik penting karena sudah banyak studi yang berhasil membuktikan bahwa bahasa mempunyai peranan yang besar dalam penstrukturan pikiran dan pengalaman, misalnya teori relativitas Sapir-Whorf, teori kesemestaan bahasa Greenberg, dan hasil-hasil studi psikologi eksperimental. Kuatnya peranan bahasa itu dapat dijelaskan secara fenomenologis. Menurut pendekatan ini, realitas subjektif maupun objektif dibangun secara sosial. Jika demikian, suatu pandangan mengenai realitas tergantung pada bahasa karena realitas menjadi fakta yang dipelajari melalui proses sosialisasi yang terjadi melalui hal itu, realitas selalu hadir dalam bentuk simbol-simbol kebahasaan. Meskipun demikian, sosiologi seni yang fenomenologis tidak dapat direduksi atau menjadi tergantung pada linguistik. Sosiologi fenomenologis tetap menjadikan lebenswelt sebagai objeknya. Fenomenologi pikiran bekerja pada level yang lebih dalam daripada studi empirik bahasa. Adalah benar, bahwa suatu analisis fenomenologis mengenai konstitusi genetik kesadaran akan mengacu kepada peranan bahasa di dalamnya. Namun, analisis sinkronik mengenai realitas sehari-hari dari pikiran tidak lagi perlu mengacu kepada bahasa, melainkan pada biografi eksperential subjek yang bersangkutan. Dalam konteks biografi ini bahasa hanya menjadi salah satu elemen. Jalan berikutnya untuk beralih dari kesadaran individual ke sosial itu adalah sosiologi pengetahuan. Kalau sosiologi bahasa lebih banyak berurusan dengan kesadaran yang bersifat sosial, sosiologi pengetahuan dengan hubungan antara pikiran/pengetahuan dengan struktur sosial yang konkret. Tradisi sosilogis yang diturunkan dari Marx ini berurusan dengan pengaruh-pengaruh sosial atas pengetahuan dan pikiran, menyelidiki distorsi-distorsi dan definisi-definisi ideologis atas realitas yang dipaksakan oleh kelompok sosial yang dominan. Akan tetapi, pendekatan sosiologi pengetahuan ini cenderung bekerja pada level makro. Hanya Habermas yang kemudian menunjukkan kecenderungan ke arah analisis mikro terhadap pengalaman linguistikfenomenologis individu. la memperhalus pendekatan Marxis yang positivistik 104

dengan menganjurkan perlunya pertimbangan mengenai proses pembentukan dunia yang bersifat subjektif dan apriori dan dengan demikian perlunya metoda refleksi diri bagi ilmu pengetahuan sosial yang kritis. Kedua kecenderungan itu pada gilirannya melahirkan gagasan mengenai perlunya percobaan menggabungkan dua titik berdiri, yaitu antara strukturalisme yang berorientasi pada struktur dengan fenomenologi yang berorientasi pada individu sebagai unit analisisnya. Ricoeur mengusulkan suatu strukturalisme yang juga sensitif terhadap makna-makna individual. Untuk membangun sintesis semacam itu konsep kesadaran kolektif atau pandangan dunia menjadi penting. Hal itu disebabkan kenyataan bahwa seniman sebagai individu merupakan anggota masyarakat, alam dunia makna individualnya terkandung gagasan-gagasan, nilainilai, dan kepercayaankepercayaan yang bersifat sosial. Dalam hal ini pandangan dunia atau kesadaran kolektif berfungsi sebagai mediator antara individu dengan masyarakat. Dalam konsep pandangan dunia diandaikan bahwa masyarakat merupakan kesatuan yang padu dan yang hidup dalam satu pandangan dunia yang sama. Meskipun demikian, pandangan dunia itu diproduk oleh satu kelompok sosial tertentu. Dalam pengertianini strukturalisme menjadi penting karena sasarannya adalah keseluruhan, totalitas masyarakat. Akan tetapi, kecenderungan strukturalisme untukbergerak terlalu jauh menuju struktur pikiran manusia yang universal harus dihindari. Sosiologi seni, menurut Wolff, harus membatasi usahanya pada isi-isi pikiran tertentu, pikiran-pikiran kelompok dalam satu masyarakat tertentu. Dalam hal ini strukturalisme menyumbangkan suatu metode pemahaman atas hubungan antar berbagai sistem kultural tertentu dan antara sistem-sistem kultural itu dengan keseluruhan. Hubungan itu adalah hubungan homologi korespondensi antar struktur dan hubungan reproduksi antara struktur permukaan dengan struktur dasar yang tak-sadar. Akan tetapi, strukturalisme cenderung sangat formalistik dan anti humanistik. Oleh karena itu, faham tersebut juga cenderung menjadi nonhermeneutik dan anti-fenomenologis. Sebagaimana yang dikemukakan Rocoeur, hermeneutik berusaha memahami makna yang ada di balik struktur. Hanya dengan pemahaman hermeneutik inilah gagasan mengenai pandangan dunia dapat diangkat dalam hubungannya dengan karya seni. Kenyataan terakhir di atas tidak dengan sendirinya berarti bahwa pendekatan struktural menjadi tidak sah. Dari strukturalisme didapatkan pengenalan yang penting terhadap homologi struktur yang bermacam-macam dalam suatu masyarakattertentu dan hipotesis tentatif bahwa struktur-struktur itu mempunyai dasar bersama dan mungkin berasal dari struktur mental yang lebih besar dari kelompok sosial yang bersangkutan. Langkah berikutnya dan sosiologi seni fenomenologis bergerak ke arah penggambaran kesadaran kolektifdan menifestasinya dalam berbagai lingkungan kehidupan. Dalam hal ini sosiologi tersebut harus menolak sekaligus formalisme Levi Strauss dan reduksinya terhadap persoalan menyeluruh di atas menjadi hanya prinsip oposisi berpasangan (binary opposition) dengan transformasinya yang terlampau sederhana dan fundamental. Di dalam sosiologi seni fenomenologis diperlukan sesuatu yang lebih konkret dalam setiap kasus, suatu kansep pandangan dunia yang lebih kaya dan sugestif Lebih jauh lagi, diperlukan pula metode penelitian mengenai unit-unit analisis yang pada gilirannya mungkin berhubungan dengan elemen-elemen dari struktur yang mendasarinya.

105

Untuk mendapatkan keterkaitan antara struktur dengan makna di atas strukturalisme-genetik, menurut Wolff, menjadi penting. Menurut faham yang kemudian tersebut, seluruh aktivitas manusia menjadi bermakna karena tempatnya di dalam struktur, mengekspresikan usaha manusia untuk membangun keseimbangan dengan lingkungan sosia dan alamiahnya. Kebertempatan dalam struktur itu dapat dilihat melalui mediasi konsep pandangan dunia dan subjek kolektif yang di dalamnya pengarang menjadi bagiannya. Meskipun demikian, dari segi sosiologi seni fenomenologis, teori Goldmann itu memperlihatkan pula beberapa kelemahan. Berbeda dari Goldmann yang cenderung mereduksi keanggotaan sosial individu hanya pada satu pengelompokan sosial tertentu, sosiologi fenomenoiogis harus menempatkannya dalam konteks berbagai macam pengelompokan sosial yang ada, rasial, ekonomik, profesional, ideologis, dan sebagainya. Kesusastraan mungkin merupakan ekspresi dari konflik kelompok, hasil dari keanggotaan dalam lebih dari satu kelompok dengan berbagai macam interesnya. Hal itu berarti bahwa sosiologi fenomenologis dihadapkan dengan pilihan untuk bermula baik dari karya penulis individual, menghubungkannya dengan situasi sosialnyayang kompleks, posisinya dalam sejumlah kelompok; atau mengelaborasi teori makro mengenai masyarakat dan kesusastraan yang cukup canggih untuk menginkoporasikan keanekaragaman suatu masyarakat. Kemungkinan terakhir di atas ditopang pula oleh teori sosiologi. Durkheim memang cenderung melihat kesadaran kolektif suatu fakta sosial yang suigeneris, suatu bentuk psikis masyarakat yang terlepas dari bentuk psikis individu. Akan tetapi, Parsons sudah mencoba melakukan sintesis antara pendekatan positivistik dengan idealistik, mencoba mengatasi dilema antara organisme sosial dengan individualisme, nominalisme sosial dengan realisme. Parsons pertama-tama mengelaborasi konsep internalisasi nilai Durkheim yang membuat fakta sosial bukan lagi sesuatu yang eksternal, melainkan menjadi bangunan subjektif individu. Dalam hal ini yang penting diperhatikan dan teori Parsons adalah konsepsinya mengenai sistem sosial, khususnya elemen-elemen sistem tindakan yang membentuk pikiran atau kesadaran suatu masyarakat atau kelompok sosial. Sistem sosial itu sendiri didefinisikan sebagai terdiri dari pluralitas aktoraktor individual yang berinteraksi satu sama lain dalam satu situasi yang sekurangnya mempunyai suatu aspek fisik dan environmental, aktor-aktor yang dimotivasi dalam batas-batas suatu kecenderungan untuk "optimasi kepuasan" dan yang hubungannya dengan situasi-situasi mereka itu didefinisikan oleh dan dimediasi dalam rangka suaiu sistem simbol-simbol yang secara kultural berstruktur dan terbagi. Konstituen-konstituen sistem sosial itu antara lain adalah institusi-institusi dan unit-unit status perananyang dibedakan dalam batas-batas cara orientasi dan skema pola variabel. Parsons menganggap bahwa urusan utama sosiologi adalah fenomena institusi dan pola-pola orientasi nilai dalam sistem sosial. Dalam proses institusionalisasi itulah sistem sosial, personalitas, dan sistem budaya bertemu, karena institusionalisasi pola-pola budaya berarti internalisasi pola-pola itu dalam personalitas. Dalam teori Parsons konsep kesadaran kolektif, ideologi total, pandangan dunia, termasuk dalam sistem-sistem kultural. Sistem kultural dibangun dar-i organisasi nilai-nilai, norma-nonma, dan simbol-simbol, yang memandu pilihan yang dibuat oleh para aktor dan yang membatasi tipe-tipe interaksi yang terjadi di antara mereka. Untuk itu sebuah sistem kultural harus mempunyai konsistensi 106

dalam derajat tertentu. Meskipun demikian, Parsons mengakui pula kemungkinan adanya inkonsistensi di dalamnya. Kebudayaan suatu masyarakat tidak dapat sepenuhnya seragam, melainkan lebih merupakan suatu kombinasi heterogen varian-varian dari tema utama, terlokasikan dalam sub-kelompok-sub-kelompok masyarakat yang terpisah. Menurut Wolff, kelemahan teori Parsons di atas dalam rangka sosiologi seni fenomenologis adalah kurangnya perhatian terhadap makna. Yang digarap bukan makna eksistensial individu dalam masyarakat, melainkan abstraksiabstraksi formalyang digeneralisasikan, abstraksi-abstraksi yang hanya secara longgar berkaitan dengan analisis verstehen Weber. Makna dalam pengertian fenomenologis bukanlah kumpulan gagasan-gagasan, simbol-simbol, orientasiorientasi yang terpecah dan secara genetik berhubungan, melainkan lebih merupakan suatu totalitas. Akan tetapi, teori fenomenologis sendiri cenderung mengabaikan perspektif historis dari suatu tindakan dan konteks struktural dari tindakan yang bermakna. Oleh karena itu, teori hermeneutik menjadi penting karena salah satu pernyataannya adalah bahwa teori itu berusaha untuk mempertahankan intuisi fenomenologis dan pada saat yang sama memahami masyarakat dan sejarah dalam perspektif yang lebih luas. C. Teori Sosio-Hermeneutik Sosio-hermeneutik adalah ilmu tafsir sastra yang dikaitkan dengan aspek sosial. Aspek sosial tersebut menyangkut berbagai unsur di luar dan di dalam diri manusia (Endraswara, 1989:4). Segala unsur iitu merupakan fenomena penting dalam sastra. Oleh karena hidup hidup itu pentuh dengan tuntan sosial dan diri sendiri. Kedua tuntutan ini membentuk suatu upaya manusia menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Penyesuaian dan tuntutan itu yang perlu dipahami menggunakan paham teori sosio-hermeneutik. Hermeneutik menawarkan dua metode untuk memahami makna objek, yaitu metode dialektik antara masa lalu dengan masa kini dan antara bagian dengan keseluruhan. Kedua metode itu memaksa penafsir untuk bermula dengan rnemahami tempat kesadarannya sendiri dalam konteks historiko-kultural. Itulah sebabnya, hermeneutik dapat dikatakan mencakup apa yang digarap dalam strukturalisme dan fenomenologi. Kalau yang pertama mengabaikan isi bermakna dari tindakan, yang kedua mengabaikan perspektif fenomena suprapersonal. Adapun sumbangan yang dapat diberikan oleh hermeneutik terhadap sosiologi seni fenomenologis antara lain sebagai berikut. Pertama, hermeneutik menginkorporasikan suatu pengertian eksplisit mengenai "totalitas kultural", keseluruhan yang dasar dan terpadu dari suatu kebudayaan atau masyarakat pada level ideologi fundamental atau pandangan dunia, misalnya dengan melihat sifat historis dari kebenaran. Kedua, tempat seni dalam kehidupan sosial sudah terdefinisikan karena analisisnya dimulai dengan hubungan antara ilmu pengetahuan kultural dengan keseluruhan pengalaman kehidupan dalam suatu pengujian terhadap hubungan yang spesifik antara seni dan pengalaman estetik dengan eksistensi sosial manusia. Ketiga, kebanyakan problem tradisional dan metodologis dalam teori sosiologi ditantang oleh hermeneutik dengan cara memecahkan persoalan hubungan antara subjek dengan objek, problem relativitas, dan kemungkinan pemahaman trans-historis. Hermeneutik membuka kemungkinan pemahaman trans-historis dengan konsep fusi antara masa lalu dengan masa kininya seperti yang dikemukakan Gadamer. Akhirnya, setidaknya 107

ada implikasi-implikasi sugestif dari suatu teori tentang konstitusi kesadaran itu sendiri. Bahasa dianggap merepresentasikan dunia pengalaman, tetapi dunia pengalaman itu berdiri sendiri, bukan objek bahasa. Demikianlah sosiologi seni fenomenologis yang ingin dibangun Wolff. Sosiologi itu dibayangkan sebagai sosiologi yang meluas ke arah strukturalisme, sosiolinguistik, dan hermeneutik, tetapi tanpa menghilangkan pendekatan fenomenologis yang menjadi dasarnya. Sebagai contoh aplikasi dari pendekatan fenomenologis di atas Wolffmelakukan analisis terhadap tari modern Barat. DaIam hal itu ia membagi analisisnya menjadi empat bagian dasar: (1) pencapaian hermeneutik terhadap masyarakat genesis karyayang bersangkutan, (2) kodrat dari tari modern itu sendiri, (3) perspektif koreografer, penari, dan audiens, (4) pemahaman hermeneutik-fenomenologis terhadap dinamik bentukbentuk tari yang sedang berubah. Bagian pertama merupakan hasil langsung dari argumen sosiologi fenomenologisyang ditawarkan Wolff Hasilnyaadalah pemahaman sosiologis atas pengetahuan dan pandangan dunia masyarakat yang bersangkutan. Sejak awal peneliti, menurut Wolff, akan dihadapkan pada keharusan untuk menentukan pembatasan terhadap masyarakat itu sendiri, entah masyarakat nasional, ekonomik, religius, atau yang lainnya. Nasihat pembimbing dari hermeneutik adalah tidak menentukan kelompok-kelompok sosial itu, tetapi memahami periode yang bersangkutan dan menjadi "orang dalam" dalam menginterpretasikan "dunia kehidupan" anggota-anggotanya. Setelah itu barulah didapatkan pemahaman yang penting mengenai faktor-faktor yang signifikan dari kehidupan sosial dan ekspresinya dalambahasa, tindakan, kreativii as, pandangan yang tidak diperoleh dan filsafat pre-konsep mengenai sej arah yang mengatur secara membuta persoalan-persoalan yang kompleks dari kelompok yang signifikan. Keuntungan lain dan pendekatan fenomenologis-hermeneutik ini adalah kemampuannya untuk mempersepsi relevansi kelompok yang bertumpang-tindih dan konflik-konflik antarnya. Dengan cara itu totalitas kultural terproyeksikan dan jalan tetap terbukabagi bobot-bobot dan kepentingankepentingan relatif dan banyak ciri yang harus dikenali, entah kelas, agama, bahasa, seni, atau sistem kekerabatan. Totalitas yang diproyeksikan ini terbuka untuk dikoreksi dihadapan bukti-bukti yang diabduksikan atau observasiobservasi yang dibuat. Bagian yang kedua berhubungan dengan ciri-ciri intrinsik tan itu dan akhirnya tentang tempat tan' itudalamkehidupanmasyarakat, termasuk tempat dan metode penyajiannya, konposisi audiensnya, pilihan dan latihan pementasannya, peranan kritikus, dan hubungannya dengan fakta-fakta lain dan kehidupan sosial. Dalam bagian ketiga kreasi aktual dan tari secara langsung dipahami pada level analisis fenomenologis yang mikro. Tempat tan yang bersangkutan dalam lebenswelt dapat dilihat karena dalam kasus koreografer, penari, dan anggota audiens individual, makna tari dalam dunia kehidupan yang total tidak menimbulkan problem bagi generalisasi-generalisasi, asumsi-asumsi, atau konstruksi teoretis sosiologisnya. D. Teori Sosio-Ideologis Dibandingkan dengan dua teori sebelumnya, teori ideologis Bakhtin (Faruk, 1999:12-130) ini sesungguhnya dapat dimasukkan ke dalam tradisi marxis sebab memang berangkat darinya. Meskipun demikian, dari usahanya memecahkan persoalan-persoalan yang ditinggalkan oleh teori-teori sosiologi sastra yang 108

marxis, teori Bakhtin berangsur-angsur bergerak ke arah teori yang mendekati teori post-modernis. Teori ini menurut hemat saya memang belum banyak dilakukan oleh ahli sosiologi sastra di Indonesia. Beberapa percobaan teori ideologis Bakhtin, seringkali kurang memiliki kedalaman makna. Apalagi di dalamnya ada nuansa marxis, biasanya para peneliti yang dibawah bimbingan orang lain, sering ada kecurigaan. Teori marxis sepertinya hanya mampu mewadahi karya-karya tertentu di Indonesia, Karyakarya yang melukiskan krisis sosial dna politik biasanya yang menarik dibicarakan lewat teori ideologis-marxis. Dalam bukunya yang berjudul The Formal Method in Literary Scholarship: A Critical lntroduction to Sociological Poetics (1985) Bakhtin mengemukakan secara eksplisit keberangkatannya dari tradisi Marxis. Hanya saja, di dalam buku tersebut la menawarkan kepada tradisi yang bersangkutan untuk mulai memperhatikan persoalan poetika sastra yang lebih formalistik seperti yang dilakukan oleh kaum Formalis Rusia. Sebagaimana teori-teori dari tradisi marxis, Bakhtin mengangap studi sastra sebagai studi superstruktur, studi ideologis, yang dipertentangkan dengan studi struktur dasar, studi sistem produksi ekonomik yang bersifat material. Menurutnya (1985:3), marxisme sesungguhnya sudah memberikan dasar bagi studi ideologis itu. Akan tetapi, studi yang rinci mengenai ciri-ciri khusus dan individualitas kualitatif dan setiap cabang kreasi ideologis-seni, ilmu pengetahuan, agama, dan sebagainya - masih berada dalam tahap embryonik. Bagi Bakhtin, setiap wilayah ideologis mempunyai "bahasa"-nya sendiri, bentukbentuknya, dan peralatan-peralatanteknisnya sendiri, serta juga hukum-hukum spesifiknya sendiri, bagi refleksi dan refraksi ideologis terhadap realitas yang umum. Oleh karena itu, marxisme kemudian, menentukan struktur karya artistik. Berbagai ideologi yang mengitari manusia itu sendiri menjadi semacam lingkungan ideologis. Hanya lewat lingkungan itu dan dengan pertolongannya kesadaran manusia mencapai persepsi dan penguasaan terhadap eksistensi sosio-ekonomik dan alamiahnya. Fokus kajian semacam ini akan mengarahkan ahli sosiologi sastra mengungkap sastra sebagai sebuah gerakan sosial. Sastra menjadi wahana lahirnya ideologi materialis. Dunia ekonomi, materialis, dan ideologis sering mendorong lahirnya kapitalis-kapitalis sastra. Menurut Bakhtin, para ahli tradisi marxis cenderung mengabaikan kesatuan konkret, variasi, dan pentingnya lingkungan ideologis itu, dan bergerak terlalu cepat dan langsung dari fenomena ideologis ke kondisi-kondisi lingkungan sosio-ekonomik. Hal itu membuat mereka kehilangan pemahaman mengenai kenyataan bahwa fenomena ideologis yang terpisah itu hanya suatu bagian dari dan tergantung pada lingkungan ideologis yang konkret dan secara langsung ditentukan olehnya. Saya memahami hal ini, ketika karya sastra sering menjadi kendaraan bagi pemiliknya, untuk mengekskpresikan sejumlah keinginan sosial ekonomik. Di Indonesia, ideologi semacam ini sering ada, namun jumlahnya relatif sedikit. Ideologi materialis dalam bidang sastra, hampir terkalahkan oleh ideologi moral. Struktur sastra, seperti halnya struktur karya-karya ideologis yang lain, membiaskan realitas sosio-ekonomik yang menurunkannya dan melakukan hal itu dengan caranya sendiri. Akan tetapi, menurut, pada saat yang sama, dala misinya, kesusastraan merefleksikan dan membiaskan refleksi-refleksi dan biasbias dari lingkungan ideologis yang lain. Artinya, kesusastraan sesungguhnya mencerminkan pula keseluruhan horison ideologis yang di dalamnya ia menjadi 109

bagiannya. Kehidupan, kumpulan tindakan, peristiwaperistiwa, pengalamanpengalaman, hanya menjadi plot, menjadi cerita, tema, dan motif, apabila telah dibiaskan lewat prisma lingkungan ideologis, apabila telah menjadi "daging" ideologis yang konkret. Realitas yang tidak terbiaskan dan mentah tidak dapat menjadi isi kesusastraan. Secara panjang lebar, Faruk membahas teori Bakhtin semacam itu. Inti dari pembahasannya, adalah sastra pada kasus tertentu memang sebuah corong menyampaikan ideologi kritis. Ideologi yang paling dominan adalah realitas ekonomik. Sayangnya, hal ini tidak begitu mendapat sambutan di khasanah akademik. Akan tetapi, karya sastra sendiri tidaklah pasif. Karya sastra merupakan bagian dari lingkungan kesusastraan dan menyerap lingkungan ideologis general dengan caranya sendiri. Oleh karena itu, pemahaman mengenai karya sastra sebagai fenomena ideologis harus bermula dari struktur karya sastra, bergerak ke arah lingkungan kesusastraan, bergerak lebih luas lagi ke lingkungan ideologis, dan akhirnya baru masuk ke dalam lingkungan sosioekonomik. Menurut Bakhtin, studi historis yang konkret mengenai karya artistik hanya mungkin apabila seluruh kondisi di atas diteliti. Tidak satu pun dari mata rantainya dapat dihilangkan dan tidak ada tempat berhenti hanya pada salah satu mata rantai itu tanpa gerakan ke arah mata rantai berikutnya. Sepenuhnya tidak dapat diterima studi karya sastra yang memperlakukan karya itu secara langsung dan eksklusifhanya sebagai bagian dari lingkungan sosio-ekonomik atau ideologis. Lingkungan sosio-ekonomik menurunkan lingkungan ideologis yang menurunkan lingkungan kesusastraanyang menurunkan karya sastra. Sastra dalam pandangan teori sosio-ideologi, jelas terkait dengan masalah ekonomi. Ekonomi sastra akan subur manakala dibumbui oleh ideologi material. Perang antara ideologi material dan moral, amat menarik dikaji dalam sosiologi sastra. Di Indonesia, jagad lingkungan sosio-ekonomik kadang-kadang tidak selalu kondusif. Para sastrawan jarang yang mengandalkan hidupnya dari produksi sastra. Ideologi yang ditempuh sering berat sebelah, yaitu ke arah ideologi moral. Maksudnya, sastra mereka lahirkan sebagai konsumsi moral, untuk mencuci karakter bangsa. Sastra adalah dunia kata. Begitulah hakikat sastra. Di balik kata, sastrawan menyembunyikan ideologinya. Di balik kata, sastrawan juga meneguk keuntungan material. Jean Paul Sartre (Endraswara, 1989:6) menulis dirinya dengan kata-kata. Eksistensi hidupnya yang serba artistik, selalu bersembunyi di balik kata. Cukup menarik sebuah ideologi Sartre, yang menerangkan bahwa dia tidak pernah menembak burung, mengetapel buru, buku-buku adalah burungnya. Ideologi semacam ini, menurut hemat saya menandai bahwa dia memang kutu buku. Konsep kutu buku ini, jelas sebuah ideologi sastrawan. Ketika sastrawan sudah menjadikan buku sastra sebagai pijakan hidup, berarti sastra pun menjadi bagian hidupnya. Sastra akan memunculkan ideologi baru. Ideologi sastra sering bebribu-ribu makna, penuh tafsir. Ketika sastrawan sedang merasa menajdi pohon, ranting, dan daun-dauan, itulah ideologi natural. Pada saat sastrawan sedang mengagumi cinta, berarti romantisme yang menjadi ideologinya. Banyak hal yang dapat diungkap lewat sosio-ideologi. Masalah cinta, pasar, alam, dan sebagainya adalah pijakan sastra. Masalah tersebut tidak lain menjadi sebuah ideologi.

110

BAB IX PENELITIAN MODEL CERMIN A. Dasar Model Cermin Cermin itu benda yang tembus pandang. Cermin dapat memantulkan cahaya. Sastra itu juga sebuah cermin. Membaca sastra, sama halnya sedang bercermin diri. Sejak awal, kehadiran kritikus sastra, kritikus sosiologi sastra telah emmperhatikan sastra dan cermin. Sastra yang indah, karena mampu mencerminkan dunia sosial secara estetis. Model cermin adalah penelitian yang bersifat reflektif. Penelitian sosiologi sastra model ini, cenderung mengangkat hal ihwal sebagai pantulan hidup. Sastra memancarkan seluruh aset sosial. Gagasan tentang teori cermin mewarnai seluruh tulisan M.H. Abram (1953), hingga tertuang dalam judul bukunya The Mirror and the Lamp. Judul buku yang metaforik ini, memang tidak sekedar menggambarkan sastra sebagai cermin masyarakat, melainkan juga cermin psikologis (kepribadian). Setiap orang saya pikir tahu istilah cermin. Hampir tiap orang akan memanfaatkan cermin dalam hidupnya. Pandangan sastra sebagai cermin juga telah muncul sejak zaman Plato (Saraswati, 2003:24), ketika teori imitasi mulai diperdebatkan. Saat itu para pemerhati seni dan sastra mulai gatal kepalanya. Maksudnya, mulai menarih perhatian pada konsep pengaruh lingkungan sosial terhadap cipta sastra. Istilah cermin memang sering memunculkan perdebatan, seperti halnya imitasi. Cermin saya pandang lebih halus dibanding imitasi. Jika imitasi ada kesan plagiasi keadaan sosial, cermin tidak demikian halnya. Cermin lebih elegan. Cermin berarti bayangan. Sastra adalah bayangan dari realitas sosial. Kalau Damono (1978:3-4) berkilah (a) sastra tidak mungkin mencerminkan keadaan sosial pada waktu ditulis, (b) sifat “lain dari yang lain” seorang pengarang juga berpengaruh, (c) genre sastra sering mengubah sikap sosial masyarakat, (d) sastra yang hendak menampilkan keadaan secermat-cermatnya, mungkin saja tidak dipercaya sebagai cermin, memang patut direnungkan. Pernyataan itu bukan sebuah kesangsian yang tidak mendasar, sebab dunia kreativitas memang syarat dengan imajinasi. Oleh karena itu, cipta sastra sering berbeda atau menyimpang dari realitas. Sastra menjadi cermin khayal maysrakat saja. Saya tidak menolak kalau M.H. Abrams (1953) memuji Shakespeare, bahwa drama adalah cermin kehidupan. Istilah Ini juga sering lahir dari penonton yang menyatakan bahwa seni dan sastra benar-benar sebuah cermin. Cermin cenderung memantulkan. Yang dipantulkan adalah seluruh fenomena kehidupan. Kata-kata ini seperti tidak efektif dan metaforis, padahal sesungguhnya telah mengobar sekian banyak ahli sastra. Tidak sedikit para peneliti drama senantiasa mengaitkan dengan kehidupan sosial juga sebuah cermin kehidupan. Cara cukup mudah, atau lebih tepatnya, ada banyak cara yang mungkin dengan cepat dan mudah dilakukan, lebih cepat daripada mengubah putaran cermin. Anda akan segera membuat matahari 111

dan langit, dan bumi dan tidak ada diri sendiri, dan hewan dan tumbuhan lain, dan semua hal-hal lain lewat cermin. Cermin akan menceritakan apa saja. Dan dari sifat gambar cermin tersebut, Plato melanjutkan pendapatnya tentang sebuah evolusi sastra yang tidak menyenangkan bagi rentangan karakter dan nilai seni. Ilustrasi ini bukan satu kausal, karena dalam bukunya Plato tampak kembali ke analogi reflektor, baik cermin, atau air, atau yang lain yang kurang simulacra pada hal-hal yang kita sebut bayangan. Ini dia gunakan untuk memperjelas hubungan antar semua item dalam alam semesta. Hal natural atau buatan, untuk prototipe mereka, atau ide, dan imitasi hal, termasuk di bidang seni, untuk model mereka di dunia akal. Pendek kata orang akan mengatakan bahwa Plato memperkenalkan reflektor semata-mata untuk menggambarkan konsep terbentuk dari sifat seni dan kosmos, dan pertanyaan utama yang harus diajukan adalah, apakah ilustrasi itu sangat tepat. Yang unik, cermin itu tidak selamanya terang. Cermin bisa saja terkena debu, hingga tampak kabur. Maka, tidak aneh kalau Ratna (2003:6-7) menyatakan sastra sebagai cermin masyarakat merupakan upaya menampilkan kenyataan. Selain cermin (refleksi), sastra juga sering melakukan refraksi artinya jalan belok. Saya setuju dengan istilah refraksi sastra, sebab sastrawan memiliki kebebasan. Otonomi sastrawan sering memicu daya imajinasi melebihi kenyataan. Masyarakat yang sedang konflik, sedang gelisah karena munculnya aliran-aliran baru, seperti Ahmadiyah, NII, dapat direfraksi, hingga berkelok-kelok. Kalau demikian, tidak keliru kalau saya nyatakan bahwa sastra adalah seni kelokan hidup. Sastra adalah jalan berkelok dari potret hidup masyarakat. Kerinduan sastrawan pada dunia imajinasi, sering emlahirkan karya-karya kreatif. Karya-karya kreatif dipandang lebih tahan zaman. Karya yang memuat kelokan hidup, seolah-olah bukan refleksi masyarakat, sering dianggap lebih bermutu. Sebaliknya, ketika karya sastra itu transparan memotret masyarakat, akan hambar. Apresiator akan menganggap karya yang refleksinya terlalu transparan, dianggap sebagai karya yang minus. Kacamata teori cermin ini memang seharusnya tidak menampilkan karya-karya vulgar. Maksudnya, karya-karya yang begitu jelas memantulkan realitas, tanpa bumbu estetika yang padat, akan dinggap kurang berbobot. Patut direnungkan, ternyata teori cermin yang digagas Plato, Aristoteles, Horace sampai sekarang masih sering disebut dalam penelitian sosiologi sastra. Tokoh maestro dalam penelitian cermin itu, biarpun tidak secara langsung bersinggungan dengan sastra, tetap penting diperhatikan. Budiman (2010:xii) berpendapat bahwa biarpun Plato tidak secara langsung berkutat dengan dimensi sosial sastra, tak urung pula secara cukup mendalam mengulas dunia gagasan yang ada dalam benak manusia, serta aspek-aspek referensial sastra dalam hubungannya dengan obyek-obyek kasat mata di sekeliling manusia. Hal ini saya kira juga menandai sebuah kekrja sosiologi sastra, sebab referensi sastra itu, ternyata tidak mungkin tercerabut dari lingkungan hidup sastrawan. Aristoteles pu akhirnya juga menyoroti hubungan antara berbagai genre dengan modus yang dipakai untuk merekam peristiwa-peristiwa kehidupan. Konsep rekaman ini sekaligus menegaskan bahwa sastra memang sebuah dokumen sosial yang penting. Sengaja atau tidak, sastrawan telah memasang cerobong rekaman yang dapat menangkap seluruh riak gelombang kehidupan. Begitu pula Horasius, yang mencermati wajah sastra, senantiasa terkait dengan masalah keindahan dan kegunaan bagi masyarakat, merupakan pokok pemikiran sosiologi sastra. Dalam

112

konteks ini, sastra dipandang penting ketika mampu memantulkan kehidupan dan dipoles dengan keindahan. Menurut hemat saya, seburuk apa pun, sastra tetap sebuah cermin zaman. Cermin bening pun jelas memantulkan suasana kehidupan. Apalagi kaca rasa (cermin kaca), jelas merupakan pesona yang mampu melukiskan keadaan sebagaimana adanya. Seluruh hal yang mampu memantulkan keadaan, itulah cermin. Cat mobil yang mengkilat, air kolam yang jernih, dan sejenisnya adalah gambaran yang dapat merefleksikan keadaan. Sastra pun beraneka warna, ada yang secara jernih, buram, ragu-ragu, estetis mencerminkan dunia nyata. Ketika sastra berhadapan dengan dunia politik yang carut marut, akan tercermin potret buram suatu bangsa. Pada waktu sastrawan menggarap peta buram, itulah dokumentasi zaman yang amat berharga. B. Estetika dalam Model Cermin Estetika sastra tidak lain merupakan pembungkus (cermin) yang memantulkan realitas. Sastra tanpa estetika akan hambar rasanya. Estetika dalam model cermin, amat rapi, simbolik, dan seakan-akan menunjukkan sebuah kenyataan. Swingewood (1973:14) menyatakan sastra adalah cermin masyarakat atau cermin zaman. Setiap zaman memiliki keunikan. Sastra menjadi cermin tia-tiap zaman, dalam rentang historis. Model cermin telah mampu membuka wawasan historis sosial. Pijaran cermin itu ditegaskan lagi oleh Levin (1973:66) bahwa sastra merefleksikan kehidupan. Karena itu dalam teori cermin, cermin itu sejajar dengan sebuah reflektor. Sastra memiliki daya pantul yang luar biasa terhadap jalur kehidupan. Sastra memang kaya imajinasi. Melalui imajinasi, sastra leluasa memoles wajahnya. Sastra yang mampu membuat kehidupan menjadi biru langit atau sebaliknya seperti lumpur dalam kubangan kerbau. Dalam pandangan Junus (1984:63) sastra akan memuat peristiwa, yaitu realitas sejarah, tetapi bukan realitas sosial, karena sering ada penyimpangan dari ideologi. Karya sastra yang secara mentah melaporkan isi kehidupan, akan kehilangan estetikanya. Sastra tidak serta merta mencerminkan realitas semaunya sendiri. Saya pikir sastrawan sudah cukup cerdas dan selektif ketika hendak memantulkan kenyataan. Terlebih lagi, kalau sastrawan bersentuhan dengan agama, tampak ada kehati-hatian. Serat Darmagandhul dan Sukuk Gatholoco yang saya baca, tampak amat hati-hati, selektif dalam mengungkap realitas keagamaan. Dengan bungkus mistik kejawen, ditaburi dengan ajaran-ajaran supranatural, kedua karya itu juga menyembunyikan nama pengarangnya (anonim). Penelitian sosiologi sastra perlu menyelami dunia cermin. Banyak sastra yang secara diam-diam justru menjadi cermin kehidupan, dipoles dengan metafor dan personifikasi, hingga tampak aneh. Oleh sebab itu, pemerhati sosiologi sastra perlu menangkap estetika sastra secara proporsional. Menurut M.H. Abrams (1953) tugas menganalisis sifat dan fungsi dari metafora memiliki tradisi secara internasional, seperti halnya memahami ihwal retorika yang dilakukan oleh kritikus sastra. Metafora, bagaimanapun, apakah hidup atau hampir mati, merupakan unsur yang tidak terpisahkan dari wacana kehidupan, termasuk wacana yang tujuannya adalah tidak persuasif, namun lebih memuat deskriptif dan informatif. Lukisan hidup sering menampilkan berbagai hal yang menggunakan metafor, selain lebih indah, juga untuk menyembunyikan pesan. Hasil seleksi sastrawan, jelas dikomunikasikan secara berlekuk-lekuk. Permainan metafor, akan memunculkan aspek-aspek fisik dan metafisik kehidupan 113

sosial. Metafisika yang menanfaatkan ular, tikus, ulat, kucing, dan sebagainya adalah sistem intrinsik metafora yang menggoda para kritikus. Bahkan Stephen C. Pepper telah menciptakan pandangan utama dunia menjadi semacam synecdoche luar biasa, Dia mampu menunjukkan seluruh alam semesta, sebagai salah satu bagian kehidupannya? Bahkan bahasa tradisional ilmu-ilmu alam dapat mengklaim sebagai benar-benar harfiah melukiskan kehidupan. Titik poin yang dijadikan trik estetika adalah metafora. Metafor kehidupan merupakan cermin estetis yang diadopsi secara general. Maksudnya, metafor itu kadang-kadang sudah menjadi rahasia umum, misalkan tentang harimau, gambaran orang kuat, keras, sementara kancil melukiskan orang cerdik. Metafor yang sukses dan mencerminkan realitas secara halus adalah proses analogi imajinatif tingkat tinggi. Kritik puisi, metafora dan analogi, meskipun tidak mencolok, hampir tidak kurang fungsional dari dalam puisi itu sendiri. Tidak sedikit puisi yang memanfaatkan metafor sebagai cermin realitas sosial. Puisi KGPAA. Mangkunagara IV tentang sastra ajaran yang menggunakan metafor uler turi, kambing, dan kerbau, jelas gambaran kehidupan sosial yang mulai ada erosi. Peran sejarah kritik sastra, tampaknya penting untuk memahami artikulasi metafor dan analogi kriitis para sastrawan di tanah air. Konseptual model cermin yang menggunakan metafor, kiranya dapat membantu menangkap kibasan hidup. Tugas peneliti sosiologi sastra dengan teori cermin, dapat membantu untuk memilih, menafsirkan, sistematis, dan evaluasi fakta sastra yang lebih akurat. Konsep cermin dan metafor, sepertinya tidak bisa dilepaskan, sebab keduanya senantiasa mewarnai estetika sosial sastra. Analog sastra yang ekspositoris sebagai pendapat konvensional mengusulkan, yang santai dan ilustratif, beberapa tampak berulang dan tidak ilustratif, tetapi konstitutif. Mereka menghasilkan rencana esensial terhadap struktural unsur-unsur teori sastra, atau teori apapun. Dengan cara yang sama, mereka memilih dan memperhatikan cetakan fakta yang menggunakan teori cermin untuk memahaminya. Untuk fakta-fakta yang metafisik, hal-hal yang dibuat sebanyak kalau direnungkan secara seksama memang peneliti sosiologi sastra akan seperti melihat dunia sebagai melalui lensa. M.H. Abrams (1953) pernah bertanya pada Coleridge 'mengapa fakta-fakta yang pernah disebut itu keras kepala? Maksudnya, mengapa fakta-fakta itu kadang-kadang tercerabut dari akar-akar kehidupan sosial.Fakta sastra bukan kebenaran. Fakta seringkali tidak tidak jelas, kabur. Setiap area penyelidikan sosiologi sastra, selama ini saya kira tidak memiliki konsep sebelum memberikan struktur dan ekspresi dengan terminologi yang jelas. Prosedur ini analogi tampaknya karakteristik perusahaan intelektual banyak. Ada banyak kebijaksanaan dalam mengungkapan sastra populer. Pertanyaan yang mungkin muncul, apakah sifatnya, yaitu rasanya? Kita cenderung menggambarkan sifat sesuatu dalam similes dan metafora, dan kendaraan dari angka-angka yang berulang, jika dianalisis, sering berubah. Atribut dari analog implisit melalui objek yang dijelaskan. Jika pernyataan ini benar, sengaja menggunakan Plato tentang analog dan perumpamaan berbeda dari penelitian lain yang kurang taktik dan keterusterangan. Ini jalan menuju cermin untuk menerangi sifat dari satu atau seni lain yang terus menjadi favorit dengan teori estetika lama setelah Plato. Dalam spekulasi Renaissance referensi ke kaca yang tampak sering dan eksplisit. Apa yang harus terlukiskan dalam sastra, tanya Alberti, kecuali memegang cermin sampai dengan aslinya seperti dalam seni Leonardo yang berulang kali mampu mencerminkan realitas. De Bonal (2005:56) telah berkali-kali disitir oleh sosiolog sastra, seperti 114

Wellek dan Warren, Swingewood, Junus, dan Damono, memang tidak meyakini seratus prosen bahwa sastra sebagai cermin. Menurut dia literature is an expression of society, saya kira memang sulit dibantah. Oleh karena sastra memang lahir dari masyarakat. Dengan nada oratoris, Kleden (1981:46-49) mengingatkan kepada peneliti sosiologi sastra, haruskan sastr mencerminkan kenyataan? Pertanyaan ini, memuat keraguan, ketika sastra dipandang sebagai fakta kreatif. Memang, sejak Plato dan Aristoteles, sastra memang dekat realitas masyarakat. Namun, saya kira juga ada baiknya penafsiran perlu mempertimbangkan aspek kreatif, yang kadang lari dari kenyataan. Sastra dan masyarakat ada kalanya berseberangan, jauh dari bayangan kita. Untuk menggambarkan hubungan sastra dengan masyarakat, antara lukisan dan pikiran pelukis, memang membutuhkan tafsir. Pikiran pelukis dan sastrawan harus seperti cermin yang selalu mengambil warna hal yang mencerminkan dan yang diisi sebagai gambar banyak hal. Anda tidak bisa menjadi master yang baik kecuali memiliki kekuatan universal merupakan seni yang beragam, bentuk-bentuk yang menghasilkan alam. Seni lukis dan sastra yang meniru alam pun memang tidak sepenuhnya persis. Getaran intuisi, sering mempengaruhi sastrawan. Maka yang terpantul dalam sastra, ada kalanya menjadi cermin buruk, cermin terbelah, cermin bening, dan kadang cermin pecah. Intuisi sering bermain bersama estetika, hingga menciptakan suasana yang sulit dijangkau. Estetika adalah pembungkus, seperti halnya cermin akan mengelabuhi keaslian. Itulah sebabnya, menghayati sastra sebagai cermin masyarakat perlu memahami estetikanya. Estetika akan menghiasi wajah sastra, hingga tampak aneh, lebih indah dari warna aslinya. Estetika pula yang kadangkadang menggoda peneliti, karena menyuguhkan lapisan tafsir. C. Objek Model Cermin Objek cermin adalah masyarakat. Sastra menjadi bayangan maya dari masyarakat. Sastra juga dapat menjadi cermin gagasan. Dengan gaya bahasa, cermin semakin indah. Gaya itu sebuah estetika yang sarat dengan simbol. Seperti Coleridge berkata, simile itu seperti lembu yang berjalan tidak pada semua empat kaki. Analognya adalah dengan sifat mereka hanya sejajar parsial, dan ketajaman sangat fokus diberikan oleh suatu pola dasar yang dipilih membuat gembira marjinal dan sulit dipahami sifat-sifat suatu objek yang berada di luar primitif kategori. Jadi simile, itu sebuah perbandingan suasana yang membuat karya semakin jauh dari kemurnian objek cermin. Objek cermin itu diam, tetapi dinamis. Sastrawan akan menangkap objek cermin amat hati-hati dan mana-mana yang perlu saja. Sastrawan sering beda dengan seniman. Sastrawan menggunakan simbol bahasa untuk mengangkat objek cermin. Sementara karya seni, misalnya, sangat seperti cermin. Sejarah kritik sastra modern, seperti yang akan kita lihat, mungkin dalam beberapa bagian dikatakan sebagai pencari alternatif paralel yang mampu mewadahi alam. Seni sering dianggap lebih dekat dengan alam, masyarakat, sedangkan sastra lebih jauh dari realitas. Para teoritisi sastra yang mencerminkan alam berkomitmen untuk mencari di luar sana, daripada menjadi artis, untuk subyek karya. Dia sekaligus dihadapkan oleh kenyataan bahwa gambar mencolok jarang suatu faksimili dari setiap objek tunggal atau kejadian. Hal ini merupakan bentuk penyimpangan seni dari realitas selalu menjadi masalah utama bagi filsafat estetika. Dasar utama penulis yang acuh tak acuh atau memusuhi seni itu tindakan sepele. Pembela seni klasik dan neo-

115

klasik sama-sama memecahkan problem dengan mengklaim puisi yang meniru tidak yang sebenarnya. Salah satu ahli sosiologi sastra yang besar perhatiannya pada teori cermin dalam sastra Indonesia, Melayu, Pilipina, Malaysia, dan Jawa adalah Hutomo (1995). Dalam bukunya berjudul Teraju Ombak; Masalah Sosiologi Sastra Indonesia, dia telah memaparkan berbagai ragam penelitian sosiologi dengan model cermin. Dalam paparannya, Hutomo juga menggambarkan aspek sejarah sosial dalam sastra Indonesia. Sastra Indonesia, dinyatakan terkait dengan politik, sebagai pemersatu. Selain itu, sastra Indonesia di beberapa wilayah, sebagai cermin kehidupan lokal di Madiun, Kediri, Kalimantan Barat, dan Banjar juga dilukiskan. Yang menarik lagi, dia juga mengetengahkan cermin kegelisahan sosial dalam sastra lisan. Suastika (1984:18-20) juga telah membahas sosiologi sastra pada novel Atheis dan Belenggu. Dua novel itu melukiskan cobaan hidup tokoh wanita. Keterkaitan antara strata sosial dan kesuksesan hidup juga dilukiskan. Karya sastra juga merupakan media sosial untuk propaganda. Kepekatan sastra sebagai cermin propaganda, cukup kental penggambarannya. Secara sosiologis, sastra memang sebuah iklan dalam perdagangan. Sastra juga merupakan corong kehidupan alam semesta. Biarpun yang tergambar Kecenderungan di balik unsur-unsur sosial yang sebenarnya dalam konstitusi alam semesta yang berharga lebih tinggi daripada kenyataan kotor. Dalam refleksi tersebut sastra jelas mencerminkan alam dan sekaligus keadaan sosial. Sesuai dengan sastra pragmatik, teoretisi abad kedelapan belas menambahkan bahwa kebenaran prosedur ini terletak pada kebutuhan untuk menyenangkan (dan kadangkadang, untuk mencerahkan) pembaca. Pragmatik sastra lebih mengarah pada pengaruh sastra pada pembaca. Tidak ada yang bisa menyenangkan orang-orang lewat rasa, kata Hume. Iutlah sebabnya penelitian sastra perlu memanfaatkan objek cermin secara pragmatik. Pragmatik sastra sulit dibohongi. Johnson juga menyatakan bahwa atas dasar moral, cermin harus selektif. Secara pragmatik, sastra dapat menyenangkan pembaca. Namun kesenangan itu sering melalui seleksi yang tajam. Sastrawan adalah intelektual yang penuh evaluasi dalam mencerminkan keadaan. Perlu untuk membedakan bagian-bagian alam yang paling imitasi yang tepat. Untuk itu dengan mengubah mata di atas cermin yang menunjukkan realitas tanpa diskriminasi. Dalam kritik baru-baru ini (seperti, sampai batas tertentu, dalam teori Renaissance awal lukisan) konsep bahwa seni adalah imitasi, jelas merupakan bentuk analogi cermin. Biasanya signal untuk realisme artistik, dalam kritik neo-klasik konsep ini adalah standar komponen dalam teori bahwa seni adalah idea. Dalam arti umum sastra yang bena-benar mencerminkan perbaikan moral sering kita temukan. Sifat spesifik dari ideal dari unsur-unsur di alam semesta dianggap objek artistik imitasi digambarkan dalam mode bervariasi, tetapi penjelasan ini mudah jatuh menjadi dua kelas utama, yaitu: (1) teori empiris yang ideal artistik, yang dalam karyanya berjudul Poetics, Aristoteles mempertahankan bahwa model dan bentuk untuk imitasi artistik yang dipilih atau diabstraksikan dan (2) teori transendental, berasal dari Plato, atau lebih tepatnya, dari filsuf estetika yang dibuat di bagian dengan bangunan dipahat dari diameter Platonic. Teori ini menentukan kebenaran objek cermin, bahwa seni mungkin didekati dengan cara dunia akal, tetapi secara empiris, harus tetap menjaga eksistensi independen. Dalam ruang ideal mereka sendiri, seni dan sastra tersedia hanya untuk mata pikiran. Menurut Aristoteles, penyair biasanya tidak menggambarkan hal yang terjadi, tetapi semacam hal yang mungkin terjadi. Dunia mungkin itu tetap menjadi objek 116

cermin. Oleh karena itu puisi adalah kreasi yang memuat beberapa hal yang lebih filosofis dan seperti pengukir sejarah. Makna yang tepat dari doktrin ini harus ditafsirkan dengan bantuan dari bagian-bagian lain dalam Poetics. Dengan merujuk pada tulisan-tulisan lain dari Aristoteles, McKeon merekonstruksi niatnya dengan cara ini. Dalam imitasi artis dia mencoba memisahkan beberapa masalah dengan yang tergabung dalam alam. Bagaimanapun, bentuk substansial seharusnya dimengerti oleh sensasi dan bergabung ke masalah seni. Seni meniru alam adalah bentuk yang sama dalam sastra. Banyak kritikus abad kedelapan belas yang dikutip dari Aristoteles, tetapi hanya sedikit menafsirkannya sesuai dengan filosofi penyebab formal dan material. Sebaliknya, mereka memberi penjelasan beragam keberangkatan artistik dari yang sebenarnya, dan seorang kritikus tunggal sering diajukan beberapa penjelasan, yang disajikan baik sebagai formulasi alternatif, atau sebagai berlaku untuk beragam jenis subjek puitis atau genre puitis. Berikut adalah prinsip deskripsi empiris yang memuat ruh kewajibannya pada alam yang akan ditiru oleh seni. Sastra dan seni adalah karya yang menyenangkan dan dapat dianggap sebagai benda-benda indah. Seperti yang diungkapkan Rene Rapin dalam komentarnya tentang Aristoteles: untuk seorang penyair tidak cukup untuk menunjukkan alam, yang di tempat-tempat tertentu kasar dan tidak menyenangkan, ia harus memilih dalam dirinya apa yang indah, dari apa yang tidak. Gagasan realitas sosial, memang sudah dikemas manis lewat estetika. Hutomo (1997), banyak melukiskan pencerminan dalam sastra Jawa, yang dianggap sebagai pilihan estetis. Lewat pemahaman cermin realitas, sastra Jawa yang berupa drama, praktik bengkel sastra, organisasi pengarang, dan seluruh bentuk kritik sosial sastra, merupakan cermin kehidupan sastra lokal. Menurut dia, sastra Jawa secara sosiologis, selain menunjukkan gerakan sastra di era kolonial, unsur gender juga dominan. Sastrawan wanita, dia pandang lebih sensitif dalam mengemukakan imitasi sosial. Richard Hurd, setelah mengutip Aristoteles pada konsep imitasi, selanjutnya menjelaskan bahwa sastrawan jenius hanyalah untuk memilih bentuk paling adil. Objek cermin yang disintesis dari bagian yang ditemukan secara terpisah di alam. Pendukung doktrin ini agak lebih kompleks, dengan suara bulat yang membuat ketidakpedulian terhadap kebosanan. Sementara sejarah merupakan peristiwa yang benar-benar terjadi di alam. Kata penulis esai kadang-kadang dikaitkan dengan Oliver Goldsmith, pemahat atau pematung terdiri berbagai proporsi di alam dari sejumlah besar subyek yang berbeda, setiap individu yang ia temukan tidak sempurna atau rusak. Kata Joshua Reynolds, yang ekspositor paling menyeluruh dari konsep ini, seorang seniman akan memiliki ide yang membentuk pusat estetika jika bisa mengekspresikan dari mana setiap penyimpangan deformitas. Dengan mencerminkan aspek-aspek di mana semua manusia telah, sedang, dan selalu akan sama. Seorang seniman memiliki jaminan terbaik yang tersedia yang tulisantulisannya akan menarik penonton sepanjang masa. Oleh karena itu keunggulan besar Shakespeare yang tokoh-tokohnya bertindak dan berbicara melalui hasrat umum dan prinsip-prinsip dimana semua pikiran yang gelisah. Dalam tulisan-tulisan penyair lainnya karakter terlalu sering melukiskan dunia individual. Dalam pandangan Johnson dan Reynolds, pembaca tidak akan senang kecuali dia diingatkan tentang yang pernah dia lihat. Konsep ini menandai sebuah pengalaman sering lekat di hadapan pembaca. Pembaca akan menghubungkan objek cermin dengan apa yang pernah dialami. Maka tidak perlu heran, kalau sedang membaca sastra sering menganalogikan dengan pengalaman dirinya. 117

Selanjutnya, bila didefinisikan secara luas, konsep imitasi adalah ekspresi hal-hal dari dunia yang kelihatan, tetapi juga sentimen dan pikiran. Penyair, Yusuf Warton 1756, menyatakan bahwa meniru objek material atau bernyawa, asing atau internal adalah sebuah imitasi. Asumsinya bahwa, baik benda atau ide-ide, ini sama-sama terbuka untuk pemantauan terhadap semua fenomena kehidupan. Telah tampak beberapa komentator kemudian bahwa tekanan neo-klasik adalah khas, seragam, menonjol, dan akrab sebagai cita-cita imitasi puitis membuat orisinalitas, atau bahkan keanekaragaman. Mustahil bahwa dalam analisis terakhir ajaran menyiratkan bahwa semua puisi serius harus memiliki salah satu pahlawan tunggal. Setiap orang dalam sebuah puisi disajikan dalam lingkungan umum, serta seringkali mengucapkan ruang hampa. Tegasnya, saya memahami bahwa objek cermin dalam sastra selalu dikaitkan dengan seniman melukis alam. Sastrawan tentu tidak akan melukiskan alam secara vulgar. Cermin akan memantulkan realitas secara halus, penuh sensasi. Penelitian model cermin menawarkan berbagai realitas kehidupan sosial. D. Antara Model Cermin dan Refleksi Cermin amat dekat dengan istilah refleksi. Teori cermin pasti akan berkaitan dengan bagaimana karya sastra sebagai refleksi zaman. Cermin dan refleksi merupakan tiruan realitas. Karya sastra merupakan tiruan, refleksi, sekaligus pantulan (cermin) diri, pribadi, dan masyarakat. Sastra tidak muncul tiba-tiba dari bumi yang terbelah. Sastra jelas tidak turun dari langit. Damono (1977:68) dan Atmaja (1984:61) juga membuat istilah lain, sastra tidak jatuh dari langit. Ungkapan ini, hendak menyatakan sastra tidak lahir dalam keadaan invakuo. Sastra tidak keluar dari sebuah lubang yang kosong. Ada konteks dan kode sosial dalam sastra. Sastra hadir atas desakan ide yang penuh dengan muatan makna. Sastra juga muncul sering “dalam rangka”. Atas desakan “dalam rangka” itu, sastrawan ingin berekspresi. Sastrawan akan menuturkan sesuatu, yang diharapkan menjadi penyaring kehidupan. Melalui niat tulus, sastra mencoba meraba realitas yang tersembunyi. Sastrawan mencoba meniru dunia yang unik, yang aeng-aeng dengan dirinya. Kekuatan imajinasi sastrawan, akan meniru dunia secara intuitif. Karya-karya tiruan yang dihasilkan pun tidak polos, melainkan penuh daya estetis. Tiruan lingkungan sosial yang ganas, dapat diubah menjadi sejuk, begitu juga sebaliknya. Lewat kata, sastrawan dapat mengimitasi zaman secara reflektif. Imitasi terus menjadi item menonjol dalam kosakata kritis untuk waktu yang lama setelah Aristoteles dikenal pada abad kedelapan belas. Pentingnya cermin secara sistematis memberikan kepada istilah sangat kritis terhadap kritik. Bendabenda di alam semesta yang meniru seni, atau harus terkandung berbagai aspek imitasi baik aktual maupun dalam beberapa ideal akal. Aristoteles memandang bahwa sebagai objek dari imitasi dengan elemen seperti karakter manusia, atau bahkan hal-hal yang mati. Tapi terutama setelah pemulihan Poetics dan ledakan besar teori estetika di Italia abad XVI, setiap kali seorang kritikus dipindahkan untuk turun ke prinsip fundamental. Imitasi adalah salah satu istilah paralel dengan refleksi, representasi, pemalsuan, pura-pura, menyalin, dan gambaran. Melalui perjalanan abad kedelapan belas, ternyata prinsip bahwa seni adalah tiruan sepertinya sudah terlalu jelas untuk kebutuhan interelasi atau bukti. Seperti Richard Hurd mengatakan dalam karyanya tentang Discourse on puitis, yang diterbitkan di 1751, semua Puisi, untuk adalah imitasi.

118

Menurut Aristoteles, kritikus Yunani karya sastra adalah memuat kebenaran dan imitasi. Hal ini, memang, yang paling mulia dan paling luas seni mimesis. Sastra memiliki semua ciptaan untuk objek, dan mulai seluruh rangkaian universal. Bahkan konon pendukung radikal` jenius asli di paruh kedua abad ini sering menemukan bahwa sebuah karya jenius tidak kurang dari sebuah tiruan. Pendeta J. Moir, seorang ekstremis menyatakan bahwa orisinalitas puisi, jenius terletak pada kemampuan untuk menemukan seribu variasi baru, perbedaan, dan lebih akrab dengan fenomena alam. Dalam identifikasi tugas penyair sebagai kebaruan. Aturan seni, Battewe pikir, yang sekarang begitu banyak, tentu harus direduksi ke sutu prinsip. Mari kita menangis. Meniru fisikawan sejati, yang merakit kasih sayang terhadap alam. Battewe mengusulkan untuk prosedurnya mulai dengan idea jelas dan berbeda prinsip cukup sederhana untuk dipahami langsung, dan cukup luas untuk menyerap semua yang ada pada alam semesta. Menurut idenya jelas dan berbeda. Sumber bayangan selain prinsip imitasi filsuf Yunani yang didirikan untuk seni rupa, imitasi bagaimanapun, tidak realitas sehari-hari kasar dengan merakit sifat diambil dari hal-hal individu. Dari prinsip ini Batteux menunjukkan ketelitian, untuk mengambil satu per satu aturan rasa baik aturan umum untuk puisi dan lukisan dan aturan rinci untuk genre khusus. Untuk mayoritas aturan yang dikenal merujuk kembali ke imitasi, dan bentuk semacam rantai, dimana pikiran merebut konsekuensi instan dan prinsip yang sama, secara keseluruhan sempurna bergabung, di mana semua bagian saling berkelanjutan. Di samping ini contoh klasik dari estetika apriori dan deduktif ada sebuah dokumen penting sosiologi sastra di Jerman, yang dikemukakan Lessing dalam karyanya berjudul Laokoon, terbit pada 1766. Lessing memahami teori dan praktik antara puisi dan seni grafik dan plastik yang dia percaya, berasal dari penerimaan intuitif atau tidak wajar. Dia juga menerima pandangan Simonid bahwa ada pepatah “lukisan adalah puisi bisu dan puisi adalah lukisan yang berbicara." Prosedurnya adalah dengan cara terus-menerus menguji teori abstrak terhadap contoh individu. Berulang kali dia mengejek kritikus Jerman untuk ketergantungan mereka pada kesimpulan khusus (deduksi). Jerman tidak memiliki kekurangan buku sistematis. Kami adalah paling ahli dari setiap bangsa di dunia pada deduksi, dari beberapa penjelasan lisan yang diberikan, dan dalam urutan yang paling indah, sesuatu apapun yang kita inginkan. Berapa banyak hal akan terbukti disangkal dalam teori, tidak jenius berhasil membuktikan. Sebaliknya pada kenyataannya niat Lessing, untuk menetapkan prinsip-prinsip estetika oleh logika induktif sengaja bertentangan dengan prosedur Batteux. Namun demikian, seperti Batteux, Lessing menyimpulkan puisi itu, tidak kurang dari sebuah cat imitasi. Tapi walaupun puisi terdiri dari urutan mengartikulasikan suara, bentuk, dan warna tetap di ruang seperti lukisan. Puisi tetap memuat daya spesial yaitu sebuah reproduksi tindakan progresif. Lessing mengulangi rumusan standarnya bahwa masih banyak penyair yang taat pada esensi seninya. Ketika kritikus berbagai bahasa Inggris mulai meneliti konsep imitasi sangat erat, dan mereka berakhir dengan menemukan (bertentangan dengan Aristoteles) bahwa perbedaan dalam medium antara seni itu seperti untuk mendiskualifikasikan semua kecuali dalam jumlah terbatas dari yang digolongkan sebagai mimesis, dalam setiap. ketat akal. Kecenderungan ini dapat ditunjukkan dengan beberapa contoh. Pada 1744 James Harris tetap mempertahankan gagasannya, yang dimuat dalam artikel berjudul A Discourse on Music, Painting, and Poetry, bahwa imitasi yang umumnya mewarnai ketiga seni itu. Mereka setuju, dengan menjadi semua mimesis 119

atau tiruan. Mereka berbeda, karena tiruan itu jelas berbeda media. Pada tahun 1762, Kames menyatakan bahwa dari semua seni rupa, seni lukis dan seni patung meniru dari alam. Musik dan sastra, seperti halnya arsitektur, adalah produk salinan bukan dari alam semata, sedangkan bahasa salinan dari alam, dan sastra ada kalanya meniru suara atau gerak alam semesta. Tahun 1789, dalam dua disertasi erat beralasan diawali terjemahan tentang Poetics, Thomas Twining menegaskan bahwa ada perbedaan antara seni yang menggunakan media ikon. Seni itu menyerupai apa yang mereka menyatakan, dan mereka maknai sebagai konvensi. Karya sastra dan seni ternyata ada kemiripan antara copi dan objek, baik langsung dan tak langsung. Twining mengatakan, sastrawan dan seniman sesungguhnya dapat menggambarkan karya sebagai imitatif dalam arti yang ketat. Itulah sebabnya puisi dan drama, ada yang meniru pidato-pidato. Itulah sebabnya, amat wajar kalau H.B. Jassin (1970) pernah menulis buku berjudul Heboh Sastra, yang memuat gegap gempita sastra tahun 1968. Sastra, pada waktu itu memiliki daya sengat sosiologis dan politik yang luar biasa. Melalui buku itu, sastra telah mencerminkan aktivitas sosial, politik, dan budaya yang hebat. Dengan berapi-api pada judul simbolik, Jassin, menegaskan bahwa sastra telah bermafaat untuk menggerakkan pihak lain. Ada keterkaitan sastra dengan agama, ilmu, dan kitab-kita berbahaya. Ituah sebabnya, sebuah puisi atau drama, suatu saat memang mampu mengobar audien, hingga wabah sosial harus terjadi. Salah satu jenis puisi yang baik, yaitu ketika imitasi tersebut dicapai dengan seni tiruan. Seni tiruan akan memantulkan realitas sosial secara simbolik. Dalam model cermin, lukisan, patung, sastra, dan seni desain pada umumnya adalah satusatunya produk yang jelas dan dasarnya suka meniru. Jika demikian, konsep bahwa seni adalah imitasi, kemudian, memainkan peran penting dalam estetika neo klasik. Namun imitasi itu menunjukkan kecermatan yang tampak lebih dekat dengan aslinya hingga memainkan peranan dominan. Seni dan sastra, biasanya disebut sebuah imitasi zaman. Imitasi yang hanya instrumental sehingga menghasilkan efek pada penonton. Bahkan, imitasi di jagad pasca-Renaisans, sering terjadi kritikus seni dan kritikus sastra memuji Aristoteles dalam karyanya Poetics adalah menipu. Fokus bunga-bunga imitasi akhirnya telah bergeser. Kritik sastra kemudian berorientasi, bukan dari bekerja untuk alam semesta, tetapi dari bekerja untuk penonton. Sastra sering mengabdi pada penonton (audien). Sastra diciptakan bukan tanpa sasaran. Sastra yang lahir dari juga untuk masyarakat. Atas dasar hal tersebut, teori imitasi menjadi semakin seru dan mewarnai dunia akademik. Penelitian sastra sebagai tiruan masyarakat semakin cerah. Apalagi si peneliti juga hidup bermasyarakat. Seluk beluk masyarakat selalu menjadi kobaran api sosiologi sastra. Paling tidak, kalau menengok pemikiran Damono (2005:vii) ketika memberi pengantar buku sosiologi sastra Robert Escarpit, jelas menaruh harap bahwa hubungan sastra dan masyarakat selalu ada. Hubungan keduanya, terungkap melalui pertanyaan, apakah masyarakat masih memiliki sastra, biarpun telah susah payah menciptanya. Keraguan tersebut, sebenarnya tidak hanya menarik dijawab dengan dua hal, yaitu (1) apakah masyarakat masih mengapresiasi sastra dan (2) seberapa fungsi sastra bagi masyarakatnya, melainkan harus lebih dari itu. Hubungan sastra dan masyarakatnya, tidak sekedar masalah apresiasi dan fungsi, melainkan juga terkait dengan pertanyataan mendasar, yaitu mengapa sastra harus merefleksikan masyarakatnya. Sastrawan yang susah payah meniru lingkungan sosial, merefleksikan secara estetis, tentu memiliki bayangan dunia tersendiri. Mungkin 120

sebuah idealisme sastrawan tentang masyarakatnya. Mungkin pula sebuah kegelian, kebencian sastrawan terhadap dunianya.

BAB X PENELITIAN SOSIOBUDAYA DALAM SASTRA A. Sastra, Budaya, dan Cinta Tidak mudah untuk mengungkap aspek sosiobudaya dalam sastra. Penelitian sosiologi sastra yang membahas aspek sosiobudaya merupakan gabungan antara aspek sosial dan budaya dalam sastra. Kedua aspek hidup ini perlu dicermati, sebab dalam kehidupan memang sulit dipisahkan. Sosiobudaya dalam sastra jelas merupakan gambaran masyarakat. Berkaitan dengan hal ini, saya ingin memanfaatkan data-data novel cinta dalam sastra Jawa. Cinta merupakan dorongan hidup terbesar dalam masyarakat (Endraswara, 1988). Tanpa cinta, sosiobudaya masyarakat seakan hambar, tanpa semangat. Novel-novel Jawa yang pernah saya teliti berbulan-bulan merupakan sebuah dokumen sosiobudaya cinta yang unik. Dari kisah cinta novel berjudul Cahyaning Asmara karya Soejoto (1965) tampak bahwa sastra, budaya, dan masyarakat selalu berdampingan. Novel tersebut mengambil tempat pada sebuah toko Sriwijaya. Toko ini di samping tempat perdagangan, juga menjadi wahana proses sosial cinta. Di sini, konsep budaya witing tresna merga seka kulina muncul pada tokoh Minarni dan Sudama. Awalnya, pertemuan di toko itu biasa saja, lama-lama ada rasa jatuh cinta. Cinta tidak mungkin lepas dari hidup manusia. Budaya terkait dengan perilaku, nilai-nilai, dan gagasan sosial. Cinta dalam ranah budaya Jawa yang mengedepankan “kawin paksa”, ternyata menjadi senjata sosial seorang sastrawan. Novel demikian, memuat kisah yang terjadi dan sekaligus menegaskan sastra lahir dari masyarakat. Sastra juga lahir atas dukungan budaya. Pesan budaya menjadi sentral ekspresi sastra. Maka mempelajari karya sastra, tidak akan lepas dari budaya dan masyarakatnya. Begitu pula sosiologi sastra, aspek budaya selalu dijadikan isu penting. Budaya itu gambaran tentang hidup manusia di masyarakat. Mempelajari budaya lewat sastra dan masyarakat, akan menemukan hakikat hidup manusia. Beberapa ahli sastra, tidak dapat melupakan aspek budaya. Budaya merupakan getaran yang dapat menggerakkan imajinasi. Budaya memiliki ilmu yang jelas. Sebagai ilmu, budaya dapat dipelajari secara sistematis. Novel berjudul Tresna Toh Pati (1964) karya Any Asmara terkait dengan hubungan cinta dalam kisah perbedaan status sosial. Strata sosial dalam novel tersebut menjadi kendala hubungan cinta. Tokoh Uminarsih berstatus sosial lebih tinggi dibanding Ali Akhmad. Budaya Jawa, sering belum mau menerima ketika hubungan cinta terjadi seorang wanita yang berstatus sosial lebih tinggi. Aspek sosiobudaya keturunan (trah) dalam novel ini menjadi kendala hubungan cinta. Maka, karya ini cenderung mewujudkan budaya berkorban demi cinta. Salah satu pengorbanan cinta adalah budaya, yaitu trah yang memperhatikan konsep bobot bibit bobot. Korban tidak hanya dana, melainkan nyawa. 121

Cinta itu melahirkan budaya. Cinta itu manis (Endraswara, Kedaulatan Rakyat, 10 Juni 1989a). Cinta terkait pula dengan tradisi budaya bobot bibit bobot. Tradisi ini menjadi pertaruhan sosiobudaya cinta. Cinta menjadi ruh budaya orang Jawa. Ruh itu telah hidup dalam novel, hingga melahirkan ilmu budaya Jawa yang khas. Hal ini menandai bahwa sastra telah melahirkan ilmu budaya, yang menuntun manusia berperilaku baik. Taine (Escarpit, 2005:6), seorang pemerhati sosiologi sastra tidak membicarakan secara jelas istilah "ilmu budaya", sebagaimana yang disesalkan setengah abad kemudian oleh Georges Lanson:"Analisis nilai sastra (genie poetique) tidak ada hubungannya sama sekali dengan analisis gula kecuali pada nama." Biarpun demikian, saya menyadari bahwa di Jawa, lewat novel ada sebuah ilmu budaya yang ditawarkan. Strata sosial bobot bibit bobot selalu menjadi kerikil cinta. Nilai-nilai dasar kemanusiaan kadang-kadang ditindas oleh sosiobudaya itu. Humanisme kadang-kadang perang melawan nilai moral. Paling tidak, ilmu budaya cinta orang Jawa yang perlu dicatat, jelas kaya nilai moral. Pandangan semacam itu seakan berlalu begitu saja, sebab baik Taine maupun Lanson, tampaknya tidak menghayati budaya dalam konteks antropologi. Budaya tidak sekedar nilai, melainkan sebuah jaringan simbol. Sejauh saya belajar antropologi budaya, simbol itu tetap penting dalam mewadahi imajinasi sastra, Budaya cinta tetap menggetarkan dada. Novel adalah genre yang gemar mengungkapkan budaya cinta. Sejak itu pula budaya semakin hidup, sebab seluruh kesadaran manusia di masyarakat itu budaya. Budaya tidak hanya masalah benda, melainkan dunia gagasan. Sikap dan perilaku manusia dalam masyarakat, yang diimajinasikan sastrawan pun budaya. Budaya, pada awalnya banyak diperhatikan di dunia antropologi. Apalagi belakangan muncul antropologi budaya, seperti yang digagas Kessing. Dalam studi sosiologi sastra, aspek budaya sering dominan. Menurut hemat saya, Bakhtin, Gramsci, Tylor, Geertz, dan sebagainya banyak menawarkan pandangan tentang budaya. Novel cinta berjudul Anteping Katresnan (1965) karya Sudharmo KD, jelas melukiskan sendi-sendi budaya Jawa yang dominan. Novel ini melukiskan budaya cinta palsu, yang mensyaratkan penampilan fisik (rupa) saja. Padahal dalam tradisi Jawa sering terungkap bahwa syarat cinta itu dudu bandha dudu rupa. Hubungan tokoh Sulandari dengan Hartono, yang sampai melanggar norma kesopanan, hanya memburu rupa, merupakan potret sosiobudaya. Hal ini penting, sebab kalau saya cermati hampir seluruh novel akan mewakili budaya lokal tertentu. Bayangkan, ketika betusia 24 tahun Gramsci (Faruk, 1999:61) sudah menaruh perhatian yang besar terhadap kebudayaan sebagai satu kekuatan material yang mempunyai dampak praktis dan "berbahaya" bagi masyarakat. Buktinya, kalau cinta sudah ditekan oleh sosiobudaya rupa, akan menghancurkan proses sosial. Pada saat itu ia menolak konsep kebudayaan sebagai pengetahuan ensiklopedik dan melihat manusia semata-mata wadah yang yang diisi penuh dengan data empirik dan massa fakta-fakta mentah yang tidak saling berhubungan satu sama lain, yang harus didokumentasikan. Perlu diingat, rekam jejak sastra jelas merupakan wadah budaya. Di dalam otak sebagai sebuah kolom dalam sebuah kamus yang memampukan pemiliknya untuk memberikan respon terhadap berbagai rangsangan dari dunia luar. Rangsangan luar itu juga akan melahirkan nilai-nilai budaya. Menurut Gramsci konsep kebudayaan yang serupa itu sungguh-sungguh berbahaya, khususnya bagi proletariat. Kaum buruh di Jawa, akan dipotret melalui novel-novel sebagai wong cilik. Budaya wong cilik yang bekerja kasar, berfungsi sebagai alat untuk menciptakan masyarakat yang tidak dapat mampu 122

menyesuaikan diri, masyarakat yang percaya bahwa ada superior di hadapan manusia lainnya. Dalam konteks ini, berarti sastra memiliki peranan strategis untuk mengubah masyarakat. Saya tidak meragukan, bahwa novel-novel cinta di jagad sastra Jawa, telah mempengaruhi pola pikir orang Jawa masa lalu hingga kini. Novel berjudul Tumusing Tresna Sejati (1962) karya Arlis Surojo, merupakan potret sosiobudaya kawin paksa di dunia wong cilik. Dominasi struktur sosial, sering menciptakan cinta paksa, hingga menghambat proses sosial. Terbukti hubungan Ratri dengan Samsudin harus cerai gara-gara kawin paksa. Hegemoni orang tua, sering menjadi hantu dalam hubungan cinta suci. Seringkali masyarakat sudah mengingat fakta-fakta dan data-data yang dengan cepat menyebutkannya dalam setiap kesempatan. Apalagi budaya cinta, cinta sejati, tentu akan mudah termemori dalam rasa manusia. Budaya sering menjadi suatu perintang antara diri sendiri dengan orang lain. Budaya berfungsi menciptakan sejenis intelektualisme yang lemah dan tanpa warna, yang melahirkan suatu massa tukang celoteh yang pretensius yang mempunyai efek yang lebih berbahaya daripada penyakit TBC atau sipilis. Pemahaman peneliti terhadap budaya cinta amat perlu ketika menyoroti novel cinta. Budaya cinta akan melahirkan ambisi dalam novel. Melalui budaya cinta, orang akan dapat melihat diri sendiri, sampai di mana pernah bercinta secara proporsional. Pelajar muda yang mengetahui sedikit bahasa Latin dan sejarah, misalnya, akhirnya melihat diri mereka sebagai berbeda. Konsep serupa itu, menurut Gramsci, tidak tepat dianggap sebagai kebudayaan, melainkan hanya sebagai sikap orang yang suka menonjolkan diri, menonjolkan pengetahuan, sehingga perlu ditolak secara mutlak. Apapun alasan Gramsci, saya kira tidak selalu tepat, sebab sikap seseorang yang beda, aneh, itu pun sebenarnya kebudayaan. Gagasan Gramsci demikian sebenarnya menandai bahwa dia kurang begitu paham terhadap batasan kebudayaan. Tampaknya, yang dia anggap kebudayaan hanya tindakan masyarakat yang positif, yang tidak membahayakan orang lain. Tentu gagasan ini tidak begitu tepat, sebab ketidakmampuan masyarakat beradaptasi pun sebenarnya juga terkategorikan kebudayaan. Kebudayaan itu luas, menyangkut seluruh aspek humanistis. Dalam pandangan sosiologi sastra, menurut Williams J.R. (Faruk, 1986:35-36) kebudayaan adalah suatu struktur normatif, suatu sistem rancanganbagi kehidupan. Dalam konteks ini kebuduayaan adalah cetak biru dari perilaku, preskripsi yang reltif berstandar, seperti preskripsi mengenai apa yang harus dilakukan atau apa yang sebaiknya dilakukan. Sastra biasanya justru tertarik pada kebudayaan yang aneh-aneh, yang tidak harmonis. Keadaan sosial yang rusak, busuk, tidak stabil, dan penuh trik justru lebih menarik sastrawan. Sastra dan budaya adalah dua sisi mata uang, yang berbeda tetapi hakikatnya satu. Sastra dan budaya sulit dipisahkan dalam kajian sosiologi sastra. Bahkan, di beberapa belahan dunia, saya cermati ahli sosiologi sastra juga menjadi ahli budaya. Bahkan seringkali ahli sastra dan ahli budaya disebut budayawan. Memang di mata saya budaya itu istilah yang lentur, senantiasa mewarnai seluruh hidup manusia. Misalkan, di Indonesia, Umar Kayam, Goenawan Muhammad, Didik Nini Thowok, Kasidi, Suminto A Sayuti, Budi Darma, Taufik Ismail, dan lain-lain sering disebut ilmuwan, sastrawan, dan sekaligus budayawan. Budaya juga sering diidentikkan dengan seni. Maka seni, sastra, dan budaya selalu berjalan seiring. Kalau saya perhatikan, bagi Gramsci sendiri konsep kebudayaan yang lebih tepat, lebih adil, dan lebih demokratis, adalah kebudayaan sebagai organisasi, disiplin diri batiniah seseorang, yang 123

merupakan suatu pencapaian suatu kesadaran yang lebih tinggi, yang dengan sokongannya, seseorang berhasil dalam memahami nilai historis dirinya, fungsinya di dalam kehidupan, hak-hak dan kewajibannnya. Budaya dan sastra selalu kooperatif dengan kehidupan masyarakat. Batas antara budaya dan tindakan sosial hampir sulit dipastikan. Meskipun demikian, konsep serupa itu tidak dapat muncul secara spontan, melalui serangkaian aksi dan reaksi yang lepas dari kehendak seseorang, seperti yang terjadi pada binatang dan tumbuh-tumbuhan dalam proses alamiah. Yang utama adalah bahwa manusia adalah pruduk pikiran, yaitu produk sejarah, bukan alam. Jika tidak, orang tidak dapat menjelaskan fakta, bukti, bahwa selalu ada yang melakukan eksploitasi dan yang dieksploitasi, pencitraan kekayaan dan konsumen sadar-diri, bahwa sosialism belum juga terwujud. Kalau saya kaitkan dengan novel cinta, gagasan Gramsci memang cukup menarik. Cinta selalu mengacu pada budaya sebagai tindakan dan pemikiran sosial. Budaya cinta termasuk fenomena yang dipikirkan demi kemaslahatan manusia. Menurut Gramsci, kenyataan menunjukkan bahwa hanya pada tingkattingkat tertentu, satu tahap pada satu waktu, kemanusiaan memperoleh kesadaran akan nilainya dan memenangkan untuk dirinya sendiri hak untuk melemparkan pola-pola organisasi yang dipaksakan padanya oleh minoritas pada satu periode yang lebih awal dalam sejarah. Kesadaran itu dibentuk tidak di bawah tingkat brutal tuntutan fisiologis, melainkan sebagai hasil dari refleksi yang intelijen yang berproses dari gagasan beberapa orang kemudian berkembang menjadi gagasan satu kelas secara keseluruhan. Gagasan itu bersangkutan dengan kesadaran akan sebab-sebab kondisi-kondisi tertentu yang ada dan bagaimana membalikkan fakta-fakta kebudayaan menjadi signal-signal pemberontakan dan revolusi sosial. Hal itu, bagi Gramsci, sekaligus berarti bahwa setiap revolusi harus didahului oleh kerja kritik yang intens, oleh difusi kebudayaan, dan penyebaran gagasan di antara massa manusia yang pertama kali mungkin melakukan penolakan karena keterikatannya pada interes-interes ekonomi yang langsung. Pendek kata, revolusi sosial harus didahului oleh revolusi kebudayaan atau revolusi ideologis. Revolusi kebudayaan itu tidak berlangsung secara spontan, alamiah, melainkan melibatkan berbagai faktor kultural tertentu yang memungkinkan terjadinya revolusi tersebut. Ketika telah berusia 44 tahun, di penjara, Gramsci kembali menulis mengenai hal itu dengan cara yang lebih sistematik. Menurutnya, bentuk-bentuk organisasi kultural merupakan objek yang menarik untuk diteliti secara konkret, terutama dalam hubungan dengan kemungkinan operasinya dalam kehidupan praktis. Novel-novel cinta banyak menawarkan budaya revolusi sosial. Terlebih lagi cinta yang berakhir dengan berantakan (sad ending), sering melukiskan sebuah revolusi budaya. Novel berjudul Cahyaning Asmara (1965) karya Soenjoto merupakan gambaran bagaimana manusia merevolusi lingkungan sosial, demi tercapainya tujuan cinta. Novelis melukiskan sebuah revolusi budaya cinta melalui dunia seni wayang kulit. Wayang kulit oleh novelis dijadikan wahana hubungan cinta antara tokoh Sudama dan Martini. Keduanya terjalin hubungan cinta mesra gara-gara menonton wayang kulit dengan lakon Partakrama. Lakon ini melukiskan hubungan cinta kedua tokoh, hingga semakin erat hubungan cintanya. Hal ini menandai bahwa seni budaya besar pengaruhnya terhadap proses sosial. Studi mengenai organisasi kebudayaan serupa itu misalnya yang berupa sekolah-sekolah pada seluruh levelnya, gereja sebagai organisasi sosial terbesar 124

dalam hal jumlah orang-orang yang dipekerjakannya, surat-surat kabar, majalahmajalah, perdagangan buku, dan lembaga-lembaga pendidikan swasta, juga apa saja yang komplementer bagi sistem negara, atau lembaga-lembaga kultural seperti universitas popular, di samping berbagai aktivitas kultural lainnya seperti seni dan kesusastraan. Seluruh hal itu itu dapat terkait dengan maalah budaya cinta. Cinta sering menyentuh pada level lembaga sosial. Novel berjudul Katresnaning Wanita (1965) karya Nurany adalah potret kehidupan populer bangsa kita dalam hal cinta. Lembaga rumah sakit yang menjadi tumpuan cinta antara tokoh Minarni dan Jono. Keduanya mengalami kecelakaan lalu lintas, hingga harus dipertemukan di rumah sakit. Biarpun Jono sampai cacad tubuh ketika kecelakaan, ternyata tidak menyurutkan semangat cinta Minarni. Sentuhan lembaga sosial rumah sakit dalam hal cinta, tampaknya sebuah strategi novelis untuk menghubungkan antar peristiwa lewat proses sosiobudaya. Budaya cinta tidak selalu terhalang oleh dunia fisik. Cinta adalah bentuk ketulusan hati. Persoalan kebudayaan yang demikian menjadi menarik bagi Gramsci karena dari hal-hal itu orang dapat mendiskusikan pentingnya aspek kultural dalam aktivitas kolektif yang praktis. Cinta sering melahirkan budaya praktis. Lembaga rumah sakit, ternyata sering menjadi tumpuan ide novelis dalam mengatur proses sosial. Cinta yang sekedar memburu materi tentu melahirkan budaya materialisme historis. Cinta seorang wanita yang tulus, tidak memandang fisik semata. Segala aktivitas kultural itu akan bermuara pada satu sasaran yang tunggal, yaitu penciptaan satu iklim kultural yang tunggal melalui suatu proses yang unik. Penciptaan satu iklim yang tunggal tersebut menuntut pemersatuan sosial kultural yang melaluinya multiplisitas kehendak-kehendak dan tujuantujuan yang tersebar dan heterogen tersatukan. Kegiatan serupa itu merupakan aktivitas historis yang hanya mungkin dilakukan oleh manusia kolektif. Kalau demikian, sastra memang tidak mungkin lepas dari budaya. Sastra merupakan wahana manusia berbudaya. Sastra juga menjadi wahana manusia hidup bermasyarakat. Oleh karena bermasyarakat itu sendiri sebenarnya juga berbudaya. Maka, penelitian sosiologi sastra, akan mengangkat fakta budaya yang berkembang di masyarakat. Fakta budaya itu masih diyakini oleh kolektivitas. Setiap masyarakat memiliki budaya yang khas. Oleh karena itu ahli sosiologi sastra akan merunut keunikan budaya. Budaya setiap masyarakat juga akan mempengaruhi nuansa kesastraan. B. Sastra sebagai Dokumen Budaya Dokumen budaya cukup luas. Budaya juga merupakan milik manusia. Sastra lahir dari budaya tertentu. Sastra hadir atas desakan budaya manusia. Sastra mencoba mendeskripsikan budaya secara estetis. Budaya manusia hidup dalam masyarakat, diolah melalui fakta imajinatif. Budaya menyangkut perilaku, sikap, dan gagasan. Realitasnya, batas antara sastra, budaya, dan seni hampir sulit dipisahkan. Ketiganya memuat segala angan-angan, sikap hidup, dan perilaku manusia. Membaca buku Budaya Tanding (Nadjib, 1994), tampak di dalamnya pembahasan sastra jauh lebih dominan. Sastra, puisi, dan panggung dia masukkan sebagai pantulan perhelatan budaya. Biarpun awalnya buku itu berasal dari tulisan lepas-lepas, saya paham bahwa hentakan budaya semakin jelas dalam buku itu. Saya paham, sastra memang bagian dari proses budaya masyarakat. Manusia menggelindingkan budaya lewat sastra. Sebagai anggota masyarakat, manusia memanfaatkan sastra untuk berbudaya.

125

Di Indonesia, Damono, dosen sastra di FIB UI, termasuk kampiun dalam peta sosiologi sastra. Dia juga ahli sastra yang besar perhatiannnya pada masalah sosial sastra. Dalam berbagai kesempatan, terutama di Pusat Bahasa Jakarta, HISKI, dia selalu menawarkan pemikiran sosiologi sastra. Di dalamnya selalu ada tawaran budaya sebagai ruh sastra. Budaya Jawa biasanya yang lebih lekat di mata ahli sosiologi sastra tersebut. Kalau saya membaca prototipe novel, yang ditulis dalam bentuk macapat berjudul Galuga Salusur Sari, M. Ng. Mangunwijaya (1850), ternyata ada gambaran kehidupan sosial yang menjadi dokumen budaya. Karya ini banyak menawarkan nilai-nilai budaya (a) taat atau setia kawan, (b) berbakti pada orang tua, (c) budaya rukun dan hormat, dan sebagainya. Masalahnya cukup sederhana, yaitu mengisahkan seorang tokoh Galuga, yang sudah lewat umur belum mau nikah. Ibunya tentu saja merasa risau. Ibunya lalu mencari tiga wanita, agar dipilih, tetapi tak satupun ada yang menarik hati Galuga. Yang unik, Galuga justru tertarik pada isteri temannya (Salusur) bernama Ken Sari. Akhir dari kisah, Galuga bunuh diri karena merasa salah dengan temannya itu, diikuti Salusur, dan akhirnya Ken Sari. Kisah tragis dalam karya itu ternyata melukiskan bagaimana budaya kesetiaan dalam hidup orang Jawa. Budaya cinta, ternyata jika tidak dikelola dengan arif, akan fatal akibatnya. Hal-hal tragis tersebut sebagai bentuk revolusi sosial dan budaya, yang banyak menarik ahli sosiologi sastra. Pemerhati sosiologi sastra tidak mungkin lari dari aspek budaya. Budaya itu berdampingan dalam hidup sastrawan sebagai anggota masyarakat. Sastra lahir setelah melalui saringan ketat oleh sastrawan. Damono (2002:1-2) menyatakan sastra diciptakan oleh sastrawan untuk dinikmati, dihayati, dipahami, dan dimanfaatkan oleh masyarakaf. Oleh karena sastra menjadi konsumsi luar biasa bagi masyarakat, maka budaya yang muncul pun telah difilter. Novel Korbaning Katresnan (1962) karya Any Asmara, mengekspresikan budaya tari yang benarbenar selektif. Seni tari, oleh novelis dijadikan wahana persemaian cinta antara Sri Murtini dengan Sudewa. Konsepsi budaya witing tresna merga seka kulina, terjadi dalam novel ini. Sri Martini diajari menari oleh Sudewa, hingga keduanya jatuh cinta. Budaya dalam sastra telah disaring begitu ketat, yaitu sebuah kebiasaan berolah tari ternyata menjadi pemupuk cinta. Saya paham, sebab sastrawan itu sendiri adalah anggota masyarakat; ia terikat oleh status sosial tertentu. Sastra adalah lembaga sosial yang menggunakan bahasa sebagai medium; bahasa itu sendiri merupakan ciptaan sosial. Sastra menampilkan gambaran keh:dupan; dan kehidupan itu sendiri adalah suatu kenyataan sosial. Dalam pengertian ini, kehidupan mencakup hubungan antar masyarakat, antara masyarakat dengan orang-seorang, antarmanusia, uan antarperistiwa yang terjadi dalam batin seseorang. Bagaimanapun juga, peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam batin seseorang, yang sering menjadi bahan sastra, adalah pantulan hubungan seseorang dengan orang lain atau dengan masyarakat. Kalau membaca karya sastra, seakan ada “kontrak kerja” agar sastrawan menjadi corong budaya tertentu. Sebut saja, kalau meneliti novel Dokter Wulandari katya Yunani, tampak bahwa yang dilukiskan adalah budaya tentang bobot bibit bebet. Persoalan trah menjadi penting dalam hal cinta. Budaya menjadi persyaratan penting bagi keberlanjutan hidup bermasyarakat. Dari sini nampak bahwa sastrawan begitu pekat dalam melukiskan budayanya. Sederet pernyataan di atas menunjukkan bahwa sastra tidak jatuh begitu saja dari langit, bahwa nubungan yang ada antara sastrawan, sastra, dan ma-cyarakat bukanlah sesuatu yang dicari-cari. Adalah sah apabila kita memasalahkan pengaruh timbal-balik 126

antara ketiga unsur tersebut. Masalah itu lahir karena beberapa pertanyaan seperti "Apakah latar belakang snsial pengarang menentukan isi karangannya?" "Apakah dalam karya-karyanya si pengarang mewakili golongannya?" "Apakah karya sastra yang digemari masyarakat itu sudah dengan sendirinya tinggi mutunya?" "Sampai berapa jauhkah l:arya sastra mencerminkan keadaan zamannya?" "Apa pengaruh masyarakat yang semakin rumit organisasinya ini terhadap penulisan karya sastra?" "Apakah perkembangan bentuk dan isi karya sastra membuktikar. bahwa sastrawan mengabdi kepada selera pembacanya?" dan sedaftar panjang pertanyaan lagi. Boleh dikatakan sastra tentu dalam masyarakat primitif, misalnya, kita sulit memisahkan sastra dengan wacana ilmu gaib, pekerjaan sehari-hari, dan permainan; dalam zaman kita ini, pemisahan itu dapat dilakukan- meskipun tidak sepenuhnya. Dalam membaca sebuah novel atau sajak, kita masih bisa mendapatkan kenikmatan seperti yang didapatkan dari permainan. Kita pun mungkin bisa merasa lega sehabis membaca sebuah novel atau sajak yang bagus, seperti kalau sehabis mengikuti upacara keagamaan. Dan apabila kita mampu memahami pesan yang mungkin terselubung di dalam karya sastra, batin kita lebih tetap dalam menghadapi pekerjaan sehari-hari. Lebih jauh lagi, sastra bisa mengandung gagasan yang dapat dimanfaatkan untuk menumbuhkan tindakan sosial tertentuatau bahkan untuk kedewasaan sosial. Pesan dan tindakan sosial dalam sastra tidak lain merupakan wujud dokumen sosiologis. Sastra menjadi dokumen budaya yang tidak mesti lengkap. Sebagai dokumen budaya, sastra sering selektif. Tidak semua budaya harus muncul dalam sastra. Jadi, dokumen budaya dalam sastra memang sebuah pilihan, yang dianggap penting. Dokumen tersebut sebuah mutiara kehidupan. Dokumen itu menjadi penting dalam hidup setelah ditafsirkan, dimaknai sesuai dengan kebutuhan. Sastra sebagai dokumen budaya merupakan puncak nilai kehidupan manusia. Manusia sebagai makhluk sosial, akan melahirkan produk budaya sosial. Keinginan hidup bersama, saling membantu, dan kerjasama, merupakan bentuk budaya dan sosial. Budaya dan sosial termaksud tidak dapat dipisahkan. Kemungkinan budaya dan sosial manusia muncul lewat deskripsi, lewat dialog antar tokoh, dan ungkapan lain. Tugas peneliti sosiologi sastra adalah menafsirkan budaya sosial termaksud sebagai suatu upaya memanusiakan manusia agar semaki beradab. Dengan budaya manusia menjadi semakin arif. Dengan budaya di dunia sosial, manusia semakin paham dirinya sebagai makhluk yang saling tergantung dengan makhluk lain. C. Konsep Struktur Signifikan dalam Sejarah Budaya Yang dimaksud struktur signifikan, adalah struktur hidup manusia dan struktur alam yang bermakna. Kedua wilayah hidup ini memiliki struktur yang berbeda. Dalam sejarah budaya, struktur manusia dan alam memang ada kemiripan, tetapi tidak selalu sama. Dalam studi fakta manusia, dan khususnya lagi aspek sosial sastra, orang menemukan finalitas internal yang membedakan mereka dengan ilmu fisika-kimia dalam cara yang esensial. Dalam struktur signifikan, sastra dan ilmu alam jelas berbeda. Jika kita memeriksa fakta-fakta manusia, seseorang harus menentukan mana yang sesuai dengan konsep umum "struktur" dan tambahan istilah kualifikasi "signifikan". Satra sebagai dokumen budaya, selalu dibedakan secara struktur dengan ilmu alam.

127

Novel sering membangun struktur sosial tersendiri, yang tidak beraturan seperti ilmu alam. Novel berjudul Tresna Abeya Pati (1962) karya Widiwidajat melukiskan fakta-fakta sosial yang berbeda dengan ilmu alam. Fakta sosial dalam novel ini bersifat imajinatif, tidak teratur, meloncat-loncat. Kisah kematian tokoh Mbok Mas Wignya pun unik. Dia dibujurkan ke utara, diperiksa dokter, lalu dimandikan dengan bermacam-macam air. Kutipan deskriptif novel ini menandai fakta sosial kehidupan orang Jawa: “Layone mbok Mas Wigya wis dikeblatke, mujur ngalor, dilurubi jarik lan rapet (halaman 20). Istilah dikiblatkan, dibujurkan ke utara, tentu mewujudkan simbol struktur budaya Jawa. Kiblat orang Jawa, kalau ada orang meninggal memang dibujurkan ke utara. Bahkan ketika menguburkan pun juga dibujurkan ke utara. Jika ilmu alam dicirikan oleh koherensi internal suatu agregat dari hubungan yang diperlukan antara unsur-unsur yang relatif teratur, sastra justru sebaliknya. Fakta sosial sastra sering berseberangan dengan fakta alam, maka pada saat jenazah dibujurkan ke utara, itu jelas fakta sosial budaya. Bagi ilmu alam, tentu tidak mempersoalkan apakah jenazah akan dibujurkan ke mana saja. Memang alam dan sastra memuat sebuah struktur yaitu sebagai karyakarya yang memiliki isi dan bentuk. Akibatnya, orang tidak bisa belajar elemen tertentu dari karya-karya tersebut di luar agregat yang mereka adalah bagian dan sifat yang menentukan sendiri tujuan dan makna. Kemungkinan akuntansi pentingnya setiap elemen dalam hubungannya dengan struktur global yang signifikan juga merupakan buku paling pasti untuk peneliti. Hubungan dalam ilmu alam berjalan secara normal, pasti, sedangkan sastra memiliki hubungan imajinatif. Adapun fakta sosial sastra, berjalan abnormal, mengikuti irama imajinasi dan keinginan budaya. Penulis telah mengatakan di tempat lain: bahwa struktur internal filsafat yang besar, karya sastra dan seni adalah fakta. Sastra kadang memuat filsafat dan sekaligus dokumen seni. Namun, fakta termaksud sering berbeda dengan fakta di dalam ilmu alam. Sastra adalah ilmu yang kaya budaya. Jika ilmu alam sering ada rekayasa, sastra melebihi itu, yaitu imajinasi. Dalam novel Tresna Abeya Pati (1962), tampak muncul budaya wayuh. Wayuh, terjadi pada diri bu Wignya, karena tidak memiliki keturunan dia akan dimadu (wayuh). Tentu, kondisi ini dapat menyebabkan goncangan sosial. Wayuh, seakan menjadi sumber gejolak sosial budaya dalam rumah tangga. Novelis pun membaca suasana demikian sebagai senjata mengembangkan cerita, Sastrawan mengungkapkan gagasan, pada tingkat sangat mahir dalam koherensi, sikap global manusia dihadapkan pada persoalan mendasar yang ditimbulkan oleh hubungan antar manusia dan hubungan antara manusia dan alam. Sikap-sikap global (pandangan dunia) adalah jumlah yang terbatas, meskipun mungkin mustahil untuk daftar atau mengkategorikan mereka sebelum mencapai jumlah yang memadai dalam menyelesaikan studi monographical. Kalau saya cermati, kemampuan novelis Widiwidajat mengembangkan budaya wayuh, telah menyulut suasana sosial yang tidak nyaman dalam keluarga dan masyarakat. Kemahiran novelis membungkus wayuh, hingga berujung kematian bu Wignya dalam bentuk ngenes (mengenaskan), merupakan refleksi bentuk cinta yang dibayar dengan kematian. Inilah salah satu pandangan dunia Jawa, bahwa cinta butuh kesetiaan. Cinta butuh pengorbanan. Realisasi ini atau pandangan dunia dan zaman yang diungkapkan seorang novelis merupakan hasil dari situasi konkret di mana melalui program kelompok-kelompok manusia yang berbeda. Konteks sejarah menemukan 128

koherensi struktural yang bukan merupakan realitas statis, tetapi dinamis dalam kelompok, struktur yang signifikan terhadap pikiran, perasaan, dan perilaku individu yang individu-individu tertentu. Realitas dinamis itu jelas bertepatan dengan kecenderungan kelompok sosial orang Jawa, yang menganggap wayuh suatu bentuk yang kurang harmonis. Dengan demikian, saling ketergantungan dari unsur kerja terjadi di daerah sendiri, tetapi dalam satu dan pandangan dunia yang sama di mana masalah-masalah yang ditimbulkan oleh hubungan interhuman dan hubungan antara alam manusia menemukan jawaban yang mengatakan, kami ingin mempertimbangkan salah satu masalah utama yang ditimbulkan metodologis investigasi ke daerah ini. Dalam sejarah budaya, masalah struktur sebenarnya, berpose di beberapa tingkat, dua yang paling penting yang kita akan bahas di sini, yaitu (1) studi serius karya-karya besar terutama harus berusaha untuk membawa ke koherensi internal mereka, yaitu, struktur yang tepat dan (2) menemukan sesuatu yang baru, karena secara implisit maupun eksplisit, prinsip ini telah menuntun banyak sejarawan untuk mempelajari karya sastra. Sastra merupakan dokumen sejarah bangsa. Penelitian sosiologi sastra terhadap budaya wayuh, menurut hemat saya merupakan suatu langkah memahami sejarah hidup bangsa. Di Jawa, tampaknya wayuh belum begitu enak didengar. Dalam novel Tresna Abeya Pati, ternyata wayuh menjadi bukti sejarah budaya yang tidak etis. Etika sosial Jawa, belum mau menerima secara total terhadap kondisi wayuh. Maka, tokoh yang diwayuh dan mewayuh pun sama-sama akan menanggung akibat sosial dan psikologis luar biasa berat. Padahal dalam budaya Arab, hal itu sudah biasa. Pada abad ke-17 pascal pernah menyatakan bahwa seseorang dapat membangun fisiognomi yang baik hanya dengan pertemuan berlawanan. Hukum-hukum alam, seperti hukum Boyle, Archimides, dan sebagainya tidak selalu linear dengan struktur budaya manusia. Apalagi, ketika manusia telah ditranfer ke dalam sastra, akan melahirkan sebuah realitas yang unik. Untuk memahami makna penulis, kita harus sampai pada suatu makna di mana semua bagian-bagian sebaliknya adalah berdamai. Hal ini tidak cukup untuk memiliki satu makna yang sesuai dengan bagian yang harmonis, tapi perlu pula menyatukan budaya yang kontras. Setiap penulis memiliki karya yang bermakna sebagaimana ayat-ayat suci yang mengajak hidup harmoni, atau karya dia tidak memiliki makna sama sekali. Karya yang tidak ada maknanya, memang hampir tidak ada. Yang terjadi, jika makna itu kurang dalam biasanya dianggap karya yang tidak bermutu. Novel Tresna Abeya Pati, saya kira menjadi saksi dan menyajikan fakta yang mengajak hidup harmoni, ketika mau menyingkirkan budaya wayuh. Buktinya, pak Wignya yang ditinggal meninggal isterinya, biarpun telah menikah lagi dengan Sadiyem tidak merasa tenteram. Harmoni keluarganya terganggu oleh sikap Sadiyem yang merasa jatuh pada budaya kawin paksa. Sadiyem selalu ingat pada Giman, kekasihnya masa lalu yang pernah menolong ketika akan diperkosa Harjanto. Dari konteks ini, dapat saya maknai bahwa harmoni yang hendak diciptakan novelis adalah ketika (1) cinta sejati tidak dibarengi dengan budaya wayuh, (2) cinta sejati tidak dibumbui kawin paksa, dan (3) cinta sejati butuh pengorbanan. Dari kasus dalam novel di atas, kita tidak akan terlalu banyak menekankan pada metode kerja yang telah dikenal dan digunakan. Palingpaling, kita harus menyebutkan bahwa dalam sejarah filsafat, sastra dan seni konsep struktur yang signifikan dan koheren memiliki kedua fungsi teoretis dan 129

normatif. Hal ini agar alat utama untuk memahami sifat dan arti karya dengan baik sebagai kriteria yang memungkinkan kita untuk menilai filosofis mereka, nilai sastra atau estetika. Pemahaman kritis sosiologis yang tetap memerhatikan struktur signifikan, kiranya penting dilakukan. Novel bukan fakta ilmu alam, melainkan fakta sosial dan imajinatif yang penuh dengan ajakan hidup harmoni. Novel yang baik, tentu mengajak pembacanya agar mampu hidup hamroni. Karya sastra yang baik, tentu kaya makna sosial. Tawaran hidup harmoni secara sosial, tentu muncul dalam karya sastra berbobot, misalnya novel Jawa karya Widiwidajat dan Any Asmara sebenarnya juga setingkat dengan karyakarya KGPAA. Mangkunagara IV, berjudul Serat Tripama, Serat Yogatama, Serat Candrarini, dan sebagainya yang mengajak hidup semakin manusiawi. Karya-karya terakhir tersebut melukiskan endapan pengalaman dan pandangan dunia Jawa, terutama di kalangan priyayi. Adapun novel biasanya lebih menyusup ke sendi-sendi kehidupan priyayi dan wong cilik. Karya sastra hampir menaruh perhatian pada hal-hal yang bersifat filosofis, sosial, dan menangkap pandangan dunianya secara detail. Bahkan, sejauh yang bekerja mengekspresikan pandangan dunia yang koheren di tingkat konsep atau gambar verbal atau masuk akal, pekerjaan secara filosofis, karya sastra akan dijadikan fakta estetis yang valid. Sejauh peneliti berhasil mengungkapkan hal-hal sosial, seseorang bisa memahami dan menginterpretasikan secara objektif terhadap kejadian dalam novel. Namun, kenyataannya tetap bahwa kedua karakter teoritis dan normatif dari konsep struktur yang signifikan dalam sejarah budaya menimbulkan masalah. Bahkan, peran teoritis konsep struktur dalam ilmu manusia, sesuai dengan kekhususan yang tepat untuk setiap penelitian, tidak mewakili apa pun secara kualitatif berbeda dalam hubungannya dengan ilmu-ilmu alam. Itu fungsi normatif, di sisi lain, dapat dijelaskan hanya dengan cara adanya finalitas umum untuk objek dan subjek penelitian, yang keduanya sektor dari realitas manusia dan sosial. Dalam ilmu alam, satu ilmuwan pasti berusaha maksimal untuk mendapatkan kejelasan. Bagaimanapun, tidak akan terjadi baginya untuk membuat norma yang berlaku terhadap obyek penelitian sastra. Dia menganggap dari awal keberadaan sebagai ilmu pengetahuan. Selanjutnya, dalam penelitiannya ia berjudi pada kenyataan bahwa dunia alami jauh melampaui minimum dari pendekatan total. Namun, tugasnya terutama dalam beradaptasi teori-teorinya dengan kenyataan. Orang tidak menemukan astronom pada tingkat normatif, bahwa planet harus memiliki lintasan melingkar, atau bahwa mereka semua harus memiliki nomor yang sama dari satelit. Keadaan ilmu alam demikian, sering ditafsirkan secara imajinatif oleh sastrawan. Saya pernah menulis sebuah cerpen berjudul Bayi Saka Planet, dimuat di majalah Panjebar Semangat. Cerpen ini, sebenarnya akan mengisahkan sebuah penyatuan paham antara ilmu alam, astronomi, dan imajinasi. Ketiga hal itu memiliki struktur signifikansi budaya yang berlainan satu sama lain. Oleh karena itu, memahami cerpen yang bernuansa absurd, penuh fantasi perlu menengok lebih auh tentang ilmu alam dna yang lainnya. Ketika seseorang berhubungan dengan ilmu terutama manusia, sejarah konsep budaya, pokok yang perlu dimengeri adalah konsep struktur signifikan mewakili realitas dan norma. Setiap bangsa, lokal, memiliki norma yang berbeda. Dalam cerpen tersebut, norma seakan telah dipadu dengan imajinasi, hingga terjajdi ada perselingkuhan luar biasa di luar angkasa. Perkawinan di luar angkasa, yang melahirkan bayi, saya imajinansikan akan lain dengan 130

perkawinan di muka bumi. Hal ini saya pandang sangat tepat karena bersamaan mendefinisikan dinamis aktual dan mengakhiri ke arah mana totalitas ini (masyarakat manusia) cenderung melukiskan suatu totalitas yang mencakup baik bekerja untuk diperiksa dan peneliti yang mempelajarinya. Kita tidak bisa berasumsi bahwa alam berkembang secara progresif terhadap hukum, struktur geometrik atau kausal selalu seiring. Sedangkan hipotesis sejarah yang didominasi oleh kecenderungan ke arah struktur yang lebih dan lebih luas, koheren dan signifikan hingga masyarakat lebih transparan, terdiri dari struktur yang sama, yang merupakan salah satu hipotesis positif utama dalam studi tentang realitas manusia. Hal ini menjelaskan mengapa para sejarawan merupakan karya budaya atau lebih tepatnya budayawan, menggunakan konsep struktur yang signifikan pada tingkat jika interpretasi imanen. Hal ini karena interpretasi imanen serupa dalam hal apapun, memberikan hasil yang memuaskan hanya untuk filsafat, sastra atau seni yaitu bagi mereka yang berkreasi di daerah mereka sendiri, telah mencapai struktur yang koheren hampir ketat. Memang interpretasi sosiologi sastra tidak selalu terjadi imanen, biarpun masyarakat berkembang statis.Dalam novel berjudul Tanceping Katresnan (1965) karya Anggraheni, mengisahkan cinta yang terhalang oleh strata sosial. Strata Lelana sebagai orang miskin, merasa tidak tepat dikawinkan dengan Lestari, orang kaya. Pada tahun tersebut, dalam pandangan historis budaya Jawa, ternyata jarak kaya miskin masih membatasi proses sosial. Kalau hal tersebut ditafsirkan emanen, tidak dinamis, tentu kurang tepat. Kaya miskin, hingga sekarang masih terjadi, hingga konsep bobot bibit bebet selalu menjadi acuan dalam perkawinan Jawa. Namun, konsep ini perlu ditafsirkan secara dinamik, mengikuti keadaan yang berlaku di masyarakat. Membahas novel yang bernuansa cinta memang membutuhkan studi khusus. Saya meyakini bahwa sosiologi cinta pun perlu ada. Sastra cinta, juga selalu ada dan bahkan menjadi dorongan terbesar dalam hidup manusia. Secara teoritik, seseorang tidak dapat menyangkal kemungkinan mengisolasi struktur internal Pascal, misalnya teater dari Racine, melalui studi eksklusif teks. Studi ekslusif, akan melahirkan makna yang spesifik, lebih dekat dengan kemauan sastrawan. Studi yang akan berakhir dengan pemahaman makna yang lebih memadai bila mampu mengilustrasikan dengan contoh yang nyata. Novel dan teater, saya pandangan lebih mengilustrasikan kehidupan nyata. Di awal penelitian ini, para pakar sejarah yang sebelumnya belum menggunakan penelitian ini akan menemui dua kesulitan mendasar, yaitu: (a) Bagaimana cara membedakan apa yang penting dari masing-masing tulisan, apa bagian dari struktur yang saling berkaitan, apa yang ditemukan dalam pekerjaan untuk salah satu alasan daripada kepentingan internal; (b) Bahkan berasumsi tanpa membuktikannya merupakan pelajaran teks ini yang mungkin berhasil dalam memisahkan hal-hal esensial dari elemen tambahan dengan metode intuitif. Dari sudut pandang praktikal, kecerdasan dan intuisi manusia sangat diperlukan untuk menjaga selisih internal dari hubungan struktural yang benarbenar memperoleh makna dari pembelajaran tekstual. Namun, setelah seseorang tidak hanya belajar teks, masalah akan mejadi lebih mudah paling tidak tidak lebih sulit dari masalah yang dihadapi peneliti di lingkungan penelitian ilmiah. Ini menjadi mungkin untuk menerapkan prinsip penelitian yang sama dari struktur umum yang signifikan pada totalitas yang lebih besar dari 131

teks yang hanya memiliki satu elemen. Umumnya, tidak ada alasan untuk menciptakan sejarah yang sangat terperinci untuk penelitian ini. Katakan saja bahwa kita dengan cepat menutup diri dari salah satu tema utama paham Jansen, "penolakan dari masyarakat dan dunia". Kenyataan yang dinamis dari tema ini berakhir dengan srtuktur internal dari perpindahannya ke empat hal yang terbaru; moderat, pemusatan, dan dua hal yang terbentuk secara ekstrim. Ketika pengisolasian keterkaitan dan struktur internal dari pekerjaan kesastraan, artistik, dan filosifis diterapkan pada sejarah perubahan ideologi, sosial, politik, dan ekonomi, seseorang akan dapat melihat manfaat utama dari penyelidikan struktur yang signitikan pada tingkat dari perubahan-perubahan tersebut. Pada dasarnya, seseorang di sini sedang berhubungan dengan penerapan secara nyata dari dua prinsip dasar. Keduanya pasti akan membimbing pada studi yang serius dalam lingkup ilmu sejarah dan sosial, yaitu: (a) Setiap fakta kemanusiaan disertakan dalam jumlah tertentu dari signifikan global struktur. Penemuan ini untuk mengetahui sifat tujuan dan makna; (b) Untuk membatasi suatu agregat dari fakta yang membentuk suatu struktur yang signifikan dalam realitas, dan untuk memisahkan penting dari kecelakaan empirik, adalah penting untuk memasukkan hal-hal yang masih kurang diketahui. Kita tidak boleh melupakan, bahwa pengetahuan sementara memiliki fakta yang satu bagian merupakan elemen struktur yang lebih luas. Untuk menyimpulkan, mari kita berasumsi bahwa kita berhadapan dengan karya ke dalam suatu totalitas yang signifikan yang lebih luas, sebuah proses yang memungkinkan struktur ini dan makna yang akan terisolasi. Mengapa sumber daya ke totalitas agak jauh dari intelektual, gerakan sosial dan ekonomi? Mengapa tidak dilakukan sebagai sejarawan kebanyakan dilakukan secara eksplisit maupun implisit, yaitu, membatasi diri suatu totalitas yang signifikan jauh lebih erat dan tampaknya terikat pada biografi-pekerjaan dan psikologi dari penulis? Jawabannya, tampaknya paradoks tetapi sebenarnya ketat dibenarkan, sederhana: bukan untuk alasan prinsip tetapi bagi kepraktisan dan efektivitas penelitian lakukan. Tentu saja, teater dari Racine dan Pascal, Pensees Aos terikat pada gerakan Janseinest hanya memikirkan karakteristik individu penulis mereka. Hanya sebuah studi cita-cita bisa dalam kasus melompat lebih dari tingkat perantara penting tersebut. Sayangnya dalam prakteknya, kami tidak memiliki cara apapun yang solid dan positif membangun kembali psikologi individu. Sekarang dari pemikiran ilmiah dalam ilmu-ilmu manusia, kita dapat dirumuskan neraca sebagai berikut: (1) Konsep struktur yang signifikan merupakan instrumen utama penelitian dan pemahaman fakta. Kami menggunakan kata, Aumost, Auconsciously, mengingat bahwa sektor-sektor tertentu dari realitas sosial tampaknya harus terbatas pada konsep struktur yang signifikan. (2) Dalam setiap analisis struktur signifikan spesifik yang mengatur faktafakta yang berniat untuk belajar muncul terhadap masalah, yang keduanya sulit untuk diselesaikan. Penetapan batas dari objek, atau jika saW keinginan, sektor realitas sesuai dengan struktur yang signifikan, dan perbedaan di dalam sektor ini penting dan disengaja. (3) Prosedur ilmiah yang paling penting untuk menyelesaikan masalah ini adalah penyisipan struktur signifikan yang dipelajari, bahkan sebelum mereka sepenuhnya terisolasi, menjadi struktur yang lebih luas di mana mereka menjadi bagian, prosedur yang mengandaikan suatu tafsiran permanen dari bagian untuk keseluruhan, dan sebaliknya. 132

(4) Jika konsep struktur signifikan memiliki kepentingan utama dalam agregat dan ilmu-ilmu sejarah dan sosial, kepentingan ini diperkuat di bidang filsafat, karya sastra dan artistik. Ini ditandai tidak hanya oleh eksistensi sosial tetapi juga oleh struktur-struktur yang signifikan yang disebut pandangan dunia yang koheren. (5) Itu sebabnya kritik sastra, sebanyak sejarah filsafat, seni dan sastra, hanya bisa melampaui tingkat yang relatif cerdas dan pemikiran asli, sehingga memperoleh status yang benar-benar positif, sejauh bahwa mereka mengambil orientasi strukturalis, mencoba untuk menghubungkan karya-karya mereka belajar untuk struktur dasar realitas sejarah dan sosial. Dengan keterbatasan pengetahuan yang ada pada psikologis kita, sebuah studi yang sama harus ditempatkan pertama kali pada dua tingkat analisis, imanen kerja dan penyisipan ke dalam struktur historis dan sosiologis yang menjadi bagiannya. (6) Jumlah situasi sejarah dan sastra, karya filosofis dan artistik yang sesuai dengan mereka yang tak terbandingkan lebih besar dari jumlah pandangan dunia (yang menjelaskan, antara lain, kelahiran mereka kembali) penelitian tersebut secara alami harus diarahkan ke arah tipologi pandangan dunia, yang merupakan alat yang sangat berharga untuk penelitian. Dari bahasan di atas, dapat saya kemukakan bahwa penelitian sosiologi sastra perlu menelusuri struktur signifikan hidup manusia. Struktur signifikan itu berbeda dengan struktur alam semesta. Struktur signifikan dalam sejarha budaya manusia, yang perlu diungkap dalam penelitian yaitu pandangan dunia. Pandangan dunia manusia tentu berbeda-beda setiap bangsa atau lokal. Orang Jawa memiliki pandangan dunia dengan orang Bali, Lombok, Minang, dan Sunda. Biarpun memreka berbeda struktur signifikannya, tetapi sastra sering menggarap hal yang sama. Oleh sebab itu, penelitian sosiologi sastra perlu ke arah pandangan dunia setiap lokal, menerobos fakta-fakta kemanusiaan. Umumnya novel merupakan cerminan sejarah budaya yang secara total menggarap pandangan dunia. Lewat tokoh-tokohnya, novelis menyelipkan pandangan dunia. Setiap kejadian dalam novel selalu mengikuti pandangan dunia. Maka tugas peneliti sosiologi sastra, menemukan struktur signifikan sejarah budaya manusia, yang membedakan dengan ilmu alam. Sejarah budaya manusia selalu tidak beraturan, melainkan penuh dengan trik-trik. D. Dimensi di balik Realitas Sosial dan Budaya Saya banyak membaca pemikiran Goldmann (1980:117-120) cukup signifikan untuk melandasi penelitian sosiologi sastra. Dia banyak membahas teori sosial dari kacamata Barat. Inti dari teori dia adalah ingin menunjukkan bahwa ada dimensi di balik realitas sosial dan budaya manusia. Dimensi kehidupan itu begitu rumit dan tersembunyi. Maka peneliti akan menafsirkan segala perubahan masyarakat tradisi ke modern lewat sastra. Dari esai-esai yang dia paparkan, saya harus bersyukur sebab teori-teorinya memang tajam. Judul esai dia tampak hendak mengatakan entah bagaimana cocok atau tidak, telah memperkenalkan salah satu keasyikan penting mengenai masyarakat kontemporer lewat sastra. Dia membagi esai ke dalam dua bagian: (1) akan didedikasikan untuk analisis karya teater dari Genet dan Gombrowicz sebagai karya pembatalan budaya, yaitu pembatalan aspek tertentu dari kehidupan sosial; (2) menempatkan analisis dalam kritik sosiologis dan budaya yang tersirat dalam teater dan menghubungkannya dengan kemungkinan faktor di luar sastra.

133

Dia ingin memperkenalkan secara singkat beberapa masalah penting yang bersifat teoritis dan abstrak. Pandangan dia menyebutkan bahwa seluruh masalah realitas hidup terletak pada karya seni pada umumnya dan karya teater pada khususnya. Tampaknya unsur estetis dari sebuah teaterdia agungkan sebagai gambaran luas kehidupan. Apa hubungan karya sastra dengan kondisi manusia, realitas manusia dan sosial, selalu menjadi fokus penelitian. Saya percaya bahwa seluruh masalah masyarakat modern ini, problematika kontemporer kreasi budaya terletak pada hubungan fundamental antara yang tak mungkin dan yang mungkin. Kalau hal ini saya kaitkan dengan novel berjudul Korbaning Katresnan (1962) karya Any Asmara, ternyata perlu menyelami hal yang mungkin dan tidak mungkin. Novel ini mengisahkan seorang polisi, yang membritahukan kepada Sukaca bahwa adiknya bernama Sudewa telah bunuh diri di Parangtritis. Sudewa merasa sakit hati karena ditolak cintanya oleh Sri Martini. Bunuh diri dalam novel tersebut, tentu perlu dipahami sebagai realitas mungkin dan tak mungkin. Sudewa yang mudah bunuh diri, tentu sulit terjadi dalam realitas hidup, namun di jagad sastra hal itu mungkin saja. Orang yang merasa ditolak cintanya, secara sosial juga malu. Itulah sebabnya, dimensi di balik realitas kehidupan Sudewa juga dapat diterima dengan nalar. Orang yang ditolak cintanya, juga mempertaruhkan harga diri. Hanya saja, penyelesaikan dengan bunuh diri memang menjadi pilihan novelis. Masyarakat klasik memang selalu menampilkan realitas demikian. Berbeda dengan masyarakat modern, kemungkinan cinta ditolak tidak bunuh diri, tetapi membunuh yang menolak. Lebih jauh lagi, kalau saya kaitkan dengan paham Marxis selain melanjutkan tradisi filsafat klasik, teori sastra Marxis juga lebih berpikir masyarakat modern. Marxis saya pikir cenderung membingkai teori sosial dalam masyarakat “keras”, yang berubah-ubah. Paham ini, berasal dari pemikiran Pascal ke Lenin melewati Kant, Hegel, dan Marx. Tradisi ini tetap bertahan dalam mendefinisikan manusia, di atas semua hal. Menurut paham dia, manusia memiliki dimensi ganda sebagai makhluk yang hidup di dunia yang diberikan kekuasaan, tetapi pada saat yang sama, manusia juga mampu melampaui dunia ini. Manusia sering melakukan transformasi dari dalam dan mengambil tempat serta mampu mengarahkan di tempat lain ke sesuatu di luar dirinya. Karena itu, melalui paham tersebut, masyarakat modern dapat semakin keras. Masyarakat dalam sastra dapat saya nyatakan bahwa manusia itu selalu berpenampilan ganda. Dimensi realitas sering bertabrakan dengan non realitas. Akibatnya memang tidak mudah memahami fenomena bunuh diri, cinta, pengorbanan, dan proses sosial. Dimensi ganda manusia, dapat dicermati lewat novel Sri Anggraini Wedharing Asmara Sejati (1964) karya Atmadja, PM. Novel ini mengisahkan dimensi ganda tokoh seorang sinder tebu bernama Peter, ingin mempersunting wanita bawahannya bernama Sri Anggreheni. Peter, berusaha menggunakan dimensi kekuasaan untuk memaksa Sri, agar mau diperisteri. Atasan yang hendak mempersunting bawahan itu, ternyata ditolak. Tentu saja, Peter menjadi sakit hati dan marah maka wanita itu hendak dikeluarkan dari kantornya. Kekuasaan yang hendak dipakai menjalin cinta, menandai ada dimensi ganda seseorang, selain berwajah penguasa, yang secara struktur sosial seharusnya berhasil, di lain pihak ada sisi ganda yang lain. Yakni, cinta tidak selalu dapat dipaksakan. Hubungan cinta dan kekuasaan tidak selamanya sejalan, melainkan bersifat dialektis. Kasus demikian, menggambarkan bahwa hubungan antara yang nyata dan yang mungkin adalah dialektis karena mereka bergantung satu sama lain. Yang dimaksud dialektis, yaitu (1) saling terkait antara pemahaman (understanding) dan 134

penjelasan (explanation), (2) antara keseluruhan-bagian, (3) antara nyata dan tak nyata. Ketiganya saling isi-mengisi, membentuk makna realitas, Kemungkinan didasarkan pada yang nyata, tetapi hanya mungkin menjadi nyata sejauh itu adalah mengatasi dan modifikasi yang nyata sebagaimana yang ada. Di sisi lain, realitas yang ada tidak lain adalah realisasi dari realitas yang mungkin sebelumnya. Salah satu ide dasar Pascal, Hegel, Marx, Lukacs dan semua para filosof dan pemikir di bidang ini menerangkan bahwa seseorang tidak dapat menentukan orang lain sebagai objek. Sebuah objek ada, dipakai turun-temurun dan berubah, tetapi tidak mengubah dirinya. Di sisi lain, tidak hanya sebagai transformasi objek tetapi juga subjek mereka. Silih bergantinya sebuah dimensi ganda yang nyata dan yang mungkin secara historis perlu diverifikasi. Ketika kemungkinan manusia yang menekankan perubahan, cenderung untuk memimpin dengan teori manusia sebagai pencipta mutlak, teori ini akan menghadapi kendala, seperti ketika memahami yang nyata, yang positif, dan fakta yang dilupakan. Jika, sebaliknya, kemungkinan manusia berkurang, dia terlihat sebagai obyek, sebagai didefinisikan oleh adaptasi ke arah realitas yang ada (teoretikus telah menggambarkan ini sebagai reifikasi), sehingga mengurangi dan bahkan menghilangkan dunia mungkin. Dunia reifikasi menandai bahwa sesuatu yang tak mungkin menjadi dekat dengan dunia mungkin. Dunia yang aneh, menjadi tidak aneh, dekat dengan kehidupan manusia. Mengantisipasi kesimpulan dari eksposisi demikian dapat ditambahkan bahwa masalah utama masyarakat industri modern di Barat (sampai batas belum diketahui masyarakat kita) terletak pada bahaya pengurangan atau bahkan penghapusan kemungkinan dimensi manusia. Ketika dimensi hidup manusia terdistorsi, sering memunculkan masalah baru. Untuk menjadi yakin tentang hal itu perlu memikirkan karya-karya Adorno dan Marcuse. Mereka secara mentahmentah mencela teori sosial yang mungkin dan menekan risiko di dunia hanya dari sisi positivistik. Pandangan ini menyatakan bahwa manusia akan memiliki tempat tapi benar-benar kehilangan keinginan untuk berjuang dan melampaui batas. Tatacara menghormati demikian merupakan bahaya yang tersembunyi dalam masyarakat industri maju. Orang selalu harus ingat bahwa budaya pada umumnya dan karya seni khususnya yang terkait erat dengan dimensi mungkin. Hal ini sering dinyatakan bahwa karya seni bertujuan agar manusia menjadi sadar akan dirinya sendiri. Saya akan mendorong ini lebih jauh lagi dengan menyatakan bahwa sebuah fenomena yang memungkinkan manusia menjadi sadar tidak hanya dari apa dia, tapi juga dari apa yang bisa menjadi aspirasi. Ini seperti mengatakan bahwa jika dalam suatu masyarakat tertentu dimensi mungkin itu berkurang, atau bahkan mati lemas, maka akan terjadi kemungkinan artistik dan penciptaan filosofis dan budaya. Pemikiran Goldmann di atas, menurut hemat saya penting diperhatikan dalam penelitian sosiologi sastra. Sastra, harus selalu dikaitkan dengan hidup manusia, Yang lebih penting lagi, ada beberapa konsep penting dalam penelitian sosiologi sastra yaitu: (1) perlu menghubungkan antara realitas sosial dengan realitas fiktif (imajinatif), (2) hidup manusia selalu mengikuti dimensi ganda, baik sebai makhluk individu dan sosial, (3) fakta sosial selalu berubah, transformatif, dan berada pada tegangan dunia mungkin dan dunia tka mungkin. Dari ini peneliti sosiologi sastra akan tancap gas, menyelami kehidupan khayali dan realitas. Yang saya ketahui, pemikiran Goldmann (1980) memang lebih bersifat tentatif untuk memahami masyarakat. Pemikirannya lebih didasarkan pada 135

paham Lukacs, yang berupaya memahami manusia lewat sastra dari sisi pandang antropologi dan sosiologi. Kedua sisi pemahaman sastra ini, jika dipadu akan mampu melahirkan kategori budaya dalam sastra. Budaya mungkin dan tak mungkin, akan terangkum lewat pandangannya. Menurut hemat saya, pemahaman masyarakat di tataran realitas dan non realitas, memang tidak mungkin lepas dari masalah budaya. Budaya dan sosial merupakan pintalan benang yang melilit realitas hidup. Realitas hidup merupakan wacana sosial yang dialektis. Dialektika sosial membentuk sebuah relasitas antara dunia mungkin dan dunia tak mungkin. Karya sastra selalu bergerak dari dua dunia, serta hendak menciptakan duniadunia lain. Realitas hidup selalu bermuatan aspek sosial dan budaya. Keduanya membungkus eksistensi manusia yang memiliki dimensi ganda. Manusia hidup selalu bergerak, dialektis, dan tidak pernah diam. Sastrawan akan membaca suasana di balik realitas sosial dan budaya sebagai inti dari karyanya. Itulah sebabnya, dalam memahami realitas sosial perlu memahami halhal yang tidak nyata. Dunia lain, merupakan aspek di balik realitas sosial dan budaya. Aspek manka di balik realitas keduanya begitu tersembunyi. Oleh sebab itu peneliti perlu menyelami signifikansi. Fenomena di balik realitas sosialamat halus. Peneliti harus menafsirkan secara dialektis, penuh teka-teki dan spekulasipun tidak masalah.

136

BAB XI PENELITIAN SOSIOLOGI TEATER A. Teater Mengubah Kehidupan Sosial Teater adalah ekspresi dunia sekitar kita. Teater jelas sastra pertunjukan. Tidak akan mempeproleh kejelasan makna, apabila kajian sosiologis teaterhanya mencermati teks. Lewat teater, orang dapat memainkan kisah apa saja. Dunia teater pada masa lalu senantiasa jaya, karena memang telah memiliki andil dan merubah kehidupan. Kelompok teater Laskar, Gandrik, Sega Gurih, dan teater tradisional. Teater dapat berkembang, karena ada medianya. Banyak arena teater, yang secara sosial menggambarkan dunia sosial. Schucking (1966:1-5) berpendapat bahwa sastra di masa lalu harus dihormati, dan karya seniman itu tidak lagi diarahkan oleh sebuah kelompok sosial kecil dan eksklusif. Masa lampau, sastra digerakkan oleh kelompok sosial yang lebih besar untuk membangun suasana dan memberikan nafas hidupnya. Sastrawan pada masa itu juga sering tergantung pada manajer teater yang gerak-geriknya. Namun dalam karya teater yang memenangkan tepuk tangan di mata penonton adalah justru orang yang melalui kedekatan dengan kehidupan dan psikologi realistik. Ketika teater itu banyak melukiskan realitas sosial, semakin menarik dan mendapat sambutan istimewa. Jadi belenggu tradisi sastra bisa terjadi lepas dari kekayaan bakat yang bervariasi. Banyak perkembangan sastra yang tergantung pada komposisi publik, begitu pula dalam kehidupan teater, kelompok sosial penonton memiliki andil yang luar biasa. Kondisi teater di Inggris, yang selalu liberal jelas berbeda dengan Perancis, dan apalagi dengan Indonesia. Namun dari tiga wilayah yang berbeda itu, dapat saya duga kalau efek pandangan sosial selalu memainkan peranan berharga. Teater senantiasa dipicu oleh aktivitas sosial penonton. Karena itu dalam kajian sosiologi teater, menurut Schucking (1966:9-14) perlu memperhatikan pandangan sosial penonton, sutradara, dramawan, dan seluruh aktor yang terlibat. Bakat teater memang tidak boleh dilupakan, namun hal itu sering dipengaruhi pula oleh interaksi sosial. Interaksi sosial ini akan menggugah para dermawan yang mau mau mengayomi teater, seperti halnya ketika mementaskan karya-karya Shakespeare dan Albert Camus. Para dermawan jelas memungkinkan teater memperoleh hidup yang aman. Tidak semua orang kaya mau mendanai pentas-pentas teater. Kepedulian sosial konglomerat saya kira perlu diperhatikan dalam kajian sosiologi teater. Oleh sebab itu, seringkali konsepsi kekayaan intelektual kalah dengan sang penguasa, terutama para konglomerat. Penulis naskah teater yang menerima banyak finansial dibanding para aktor juga sering menjadi kecemburuan sosial. Hal ini nampak pada nasib 137

Thomas Kyd, penulis tragedi Spanyol, hampir pasti lebih mulia dibanding pada pemain. Berbeda di era sekarang, seringkali aktor (pemain) justru lebih terkenal, banyak finansial dibanding sang penulis naskah. Apalagi dengan banyaknya bajakan-bajakan naskah, seperti naskah ketoprak di era seni aristokrat, penulis sering terabaikan. Realitas semacam ini perlu diperhatikan oleh peneliti sosiolog teater. Pada tahap perkembangan teater populer di Indonesia, seperti hadirnya ketoprak plesetan, ketoprak humor, jelas memiliki pengaruh besar terhadap pertumbuhan sastra nanti. Banyak teater modern yang memenangkan tepuk tangan orang banyak oleh ketegangan ekstrim dramatis. Mereka tepuk tangan karena ada hal-hal lucu yang memukau dari sebuah pertunjukkan, tanpa disertai motivasi psikologis yang mendalam. Tapi ini bukan tujuan dari seni klasik yang menemukan pendukungnya di kalangan berduit dan aristokrat dan akademis.Bagaimanapun suasanya, teater modern tetap berkembang, dengan manajemen kacangan. Artinya, mermeka bekerja dengan manajer bantingan (tanpa bayaran), kecuali kepuasan batin dan kenikmatan sosial. Menurut Garnier, gerakan teater harus menempatkan dirinya untuk menerjemahkan tragedi klasik membosankan sekalipun. Kebosanan penonton biasanya dipicu ketidakmapanan penopang dana teater itu. Yang dipentingkan dalam teater adalah kemampuan pekerja seni memiliki perhatian selaras dengan rasa budaya pelanggannya. Kasus ini tidak lebih luar biasa, sebab pengalaman saya menggelar teater (drama) di kampus, kalau harus dari orang yang berbakat luar biasa, jelas kurang sukses. Dari para pelanggan, penonton, memang ada yang penuh idealisme, dan sering ditinggalkan kelompok sosialnya. Padahal dunia kita masih rendah menghargai kerja teater. Dunia aristokrat (priyayi) pun belum tersentuh untuk ikut mengayomi, dengan cara menyokong aktivitas teater. Pengaruh kekuatan sosial dan kelompok aristokrat terhadap sastra, jelas tidak boleh dilupakan dalam kajian sosiologi teater. Publik sering mengembangkan skala yang lebih luas dan memiliki tuntutan tertentu pada aktivitas teater. Umumnya, ada yang menonton teater karena terpaksa, bukan sebuah kebutuhan. Tampaknya, pengayom teater, terutama penerbit juga tergantung pada langganan. Istilah pelanggan ini di jagad teater Indonesia, masih terbatas pada koneksi sosial saja. Teater panggung, tentu berbeda dengan teater di layar kaca (televisi). Group ketoprak Siswo Budaya dari Tulungagung, ketika saya bertemu manajernya di hotel Utami Surabaya, katanya sekarang juga mulai kerepotan menghadapi pelanggan. Penerbit dan pengusaha teater jelas memiliki hubungan dengan penulis naskah dan pelanggan individu. Mereka itu tepat disebut semacam patronase kolektif, yang menghidupi teater secara keseluruhan. Hidup mati suatu kelompok teater, selain pelanggan juga pelindung yang seharusnya bertanggung jawab. Apalagi sekarang sudah ada gejala sosial yang mulai mendesak dunia teater. Teater seperti ketoprak, ludruk, wayang, dianggap hanya sebagai klangenan (entertainment) semata. Wajah teater juga sering dianggap sebagai dunia yang aneh-aneh. Akibatnya, suasana pertunjukkan menjadi kurang sukses secara finansial. Jagad teater, merupakan bentuk sastra yang dipentaskan. Tiap pentas akan menghadirkan berbagai elemen masyarakat. Setiap strata sosial, dapat digali dan dipentaskan. Saya setiap enam bulan sekali, selalu mementaskan teater Jawa, Yang pentas para mahasiswa, dengan berbagai lakon, mulai teater tradisional sampai modern. Teater tradisional, tanggal 6, 11, dan 12 Juni 2011 telah menampilkan berbagai lakon seperti (1) Kembang Pudhak Kencana, (2) Simbok, (3) Minak Jingga 138

Lena, dan sebagainya yang dapat memukau penonton. Teater tradisional memang sering mudah ditebak lika-likunya. Berbeda dengan teater modern, banyak permainan baru yang serba sulit diterka. Dunia teater jelas gambaran kehidupaan sosial. Teater mengangkat kehidupan sosial untuk menyedot perhatian penonton. Oleh sebab itu, kajian sosiologi teater perlu memperhatikan dunia sosial yang mengitari pertunjukan. Teater adalah wajah kehidupan yang diimajinansikan dengan berbagai perangkat seni. Teater adalah karya sastra yang telah dibumbui seni bermacam-macam. Tentu saja, bidang garap teater tradisional dan teater modern dapat berbedabeda. Insrumen pembangun seni teater pun ikut bermain dalam meningkatkan hiburan. Apalagi teater yang sengaja dijual, masuk dengan karcis, tentu memiliki aspek sosiologis yang unik. Kajian sosiologi teater tentu perlu merambah aspek penonton, naskah, pemain, dan daya dukung lain. Bahkan secara sosiologis, teater akan melibatkan unsur produksi yang patut dipertimbangkan. B. Teater dan Upacara Sosial Ada beberapa aspek masalah sosiologi teater. Dalam beberupa tahun terakhir, masalah tersebut telah diajukan dalam berbagai diskusi kajian sosiologi sastra. Potensi teater sebagai ranah studi sosiologis tidak perlu diragukan lagi. Moreno, misalnya, telah dipentaskan dalam bentuk drama psychoteaters dan sosioteaters. Bagi yang lain, kinerja teater telah digunakan untuk mendapatkan statistik pada publik. Untuk mempelajari berbagai jenis publik melalui survei terhadap respon penonton diperlukan kajian sosiologi sastra. Tujuan catatan singkat sosiologi sastra adalah untuk menunjukkan bahwa sosiologi teater menimbulkan masalah lebih dalam dan lebih penting. Jika hal ini tidak diperhitungkan, penggunaan teater sebagai sarana untuk memajukan penelitian sosiologis. Kedekatan yang mencolok antara masyarakat dan teater jelas tidak dapat dielakkan. Jika teater dapat mulai digunakan sebagai sarana penelitian sosiologis tanpa mengubah subyek penelitian sosiologis, itu terjadi karena proses afinitas yang mendalam wilayah masyarakat. Apakah seseorang yang bersangkutan dengan masyarakat dalam hal struktur sosial, atau dengan tertentu kelompok yang merupakan bagian integral dari struktur itu, atau sebagai bentuk interaksi sosial. Untuk mengungkap hubungan kekerabatan ini adalah dasar dari semua diskusi tentang bagaimana sosiologi berkaitan dengan teater. Ini kekerabatan yang terwujud dalam operasi teater diambil sebagai titik awal. Iklim awal dinyatakan dari sudut pandang realitas sosial, di tingkat apa pun, dan apa pun tingkat abstraksinya. Mari kita mulai dengan pendekatan terakhir, bahkan yang paling naif, tidak ada yang lebih menyolok daripada unsur-unsur upacara dalam kehidupan kolektif. Peranan-peranan sosial dari individu-individu dan kelompok yang menyusunnya berakting. Bukan upacara-upacara sosial, dan peranan-peranan individu dan kolektif yang kita mainkan di dalamnya (kadang-kadang tanpa mengetahuinya), adakah sebuah analogi yang menakjubkan dengan apa yang kita sebut dengan teater? Teater memang sering terkait dengan berbagai upacara (ritual) sosial. Ritual sosial sering memanfaatkan teater sebagai pertunjukan yang memuat hiburan. Dalam upacara-upacara sosiai sejauh yang saya lihat di beberapa unsur teatrikal adalah hal yang paling terkemuka. Hanya ketika mereka dalam kemunduran aspek teatrikalnya juga berkurang. Pada upacara-upacara, misalnya pertahanan suatu tesis doktoral, sidang parlemen, pendengaran keputusan pengadilan, kongres 139

persatuan perdagangan, dan bahkan suatu dewan kota, atau pertemuan fakultas, teatrikalitas masing-masing peristiwa tersebut jelas dirasakan. Observasi yang sama dapat juga diperoleh dari demonstrasi-demonstrasi, pertemuan-pertemuan umum, pernikahan-pernikahan, atau pemakaman, acara-acara gereja, tarian-tarian keramat/magis, dan seterusnya, bahkan sebuah resepsi yang sederhana atau pertemuan ramah-tamah yang memuat upacara-upacara eksplisit atau implisit, dan beberapa unsur teatrikal seterusnya. Jelasnya, realita sosial tidak dapat direduksi pada upacara-upacara itu sendiri, dan hanya bagian dari teater; itu juga memuat apa yang non-upacara, bahkan anti-upacara. Upacara dapat berbalik menjadi ejekan atau olok-olok. Untuk permasalahan tersebut suatu kelompok anti-upacara dapat dengan sendirinya menjadi suatu bagian pendek dari upacara. Meskipun demikian, sisa-sisa teatrikalitas dan aspek fundamental dari kehidupan sosialnya jauh lebih meresap daripada semua organisasi-organisasi, prosedur-prosedur, dan latihan-latihan, simbol-simbol, dan bahkan pola-pola normatif yang beroperasi dalam kerangka kerja sosial. Kegiatan-kegiatan yang secara spontan paling sering dilakukan dari kehidupan sosial pada umumnya, bukanlah tanpa beberapa karakteristik teatrikal, dan tidak ada sesuatu sebagaimana manifestasi dari `teater secara spontan' adalah apa yang terjadi pertama dan terdepan dalam kehidupan sosial sehari-hari. Tidak seorangpun, maka dari itu, dapat dikejutkan pada kepentingan yang utama yang kita bentuk pada aspek ke dua dari daya tarik antara masyarakat dan teater-bahwa cara dimana akting dari bagian konstitusikonstitusi peranan-peranan sosial dan bingkisan dari aturan-atLran sosial. Untuk memulainya, masing-masing individu memainkan beberapa peranan sosial yang sering mendatangkan konflik dan dapat begitu mendadak menjadi kontradiksi-kontradiksi murni yang kreatif. Setiap orang tahu contoh-contoh dari suatu paham politik atau pemimpin persatuan perdagangan yang memainkan suatu peran yang sangat berpengaruh kuat dalam keluarga. Dari karyawan yang lemah-lembut bisa menemukan kompensasi dalam memainkan peran suami yang otoriter. Sebagai sebuah keluarga, yang terjadi menurut pandangan Marx adalah peran yang dimainkan oleh kedua kelas sosial yang berbeda, dengan kelompok dan strata sosial yang mengatur diri dalam urutan hirarkis untuk kelas sosial besar. Hal ini tak terbantahkan bahwa pada waktu yang berbeda atau fase keberadaannya dan bahkan dalam hubungan yang berbeda, masing-masing kelas dapat melakukan fungsi yang jauh dari identik. Dengan kelas yang sama, partai yang sama, serikat yang sama, kelompok kerjasama, dan lain-lain, hal tersebut dapat bergeser dari kiri ke kanan. Pada satu waktu dapat memainkan peran revolusioner dan dapat berubah peran yang lain menjadi konservatif, atau memainkan peran progresif dalam politik internal dan reaksioner dalam politik eksternal. Pentingnya tindakan peran sosial pada suatu sistem sebagai keseluruhan mata air yang kenyataannya terjadi di masyarakat, Saint-Simon mengatakan "est en ecte", terdiri dalam tindakan. Dalam setiap tatanan sosial, setiap struktur sosial, kelompok sosial atau interaksi, menyiratkan orientasi atau arah tertentu dengan berbagai tingkat intensitas. Terutama dalam hal peran, balk individu, kelompok maupun masyarakat dapat terlibat dalam tindakan tersebut. Namun, teater yang dimainkan caranya persis dengan memainkan peran apa pun. Bagaimana peran yang dimainkan oleh para aktor dalam memainkan peran sosial yang ditetapkan apakah memenuhi, atau mengganggu dan aspek apa dari sistem sosial peran yang

140

dimainkan oleh para aktor? Saya akan mencoba untuk menjawab pertanyaan yang sangat penting ini: apa garis pemisah yang nyata antara teater dan realitas sosial? Pada awalnya, perlu untuk menunjukkan kedekatan antara kelompok dengan teater, yang merupakan titik awalnya. Bukankah teater itu sendiri adalah sebuah fenomena sosial? Tak bisa dipungkiri bahwa itu adalah situasi sosial, sebuah pertemuan sosial, yang merupakan kerangka kerja sosial tertentu yang di dalamnya memiliki hak, dimana aktor adalah bagian integral. Kami pergi ke teater untuk mengalami kembali situasi-situasi sosial tertentu yang kadang-kadang telah tertindas, dan membebaskan diri dari penindasan, atau mungkin kita pergi karena antusias kami pada tempat pertama, teater adalah tidak mungkin tanpa sebuah group dari aktor.; group yang kecil atau sempit tetapi sangat aktif, hidup dan padu atau bersatu, akan sama dengan teka teki dengan masalah, persaingan, tipu daya, permusuhan. Semua itu dijumpai pad amatir akan sma dengan profesional group, walaupun mereka lebih tegas atau nyata diantara profesional. Pada saat yang sama sebuah sandiwara ditampilkan oleh para aktor adalah sebuah rangkaian dari tindakan oleh karakter yang mempunyai untuk menjadi hidup; yang mana tidak mungkin tanpa adanya beberapa kerangka sosial untuk group, atau mungkin lebih dari satu: itu harus menjadi beberapa group yang bertemu bersama, yang bersatu, yang bergabung yang pemutusan tersendiri maslah satu sama lain tidak untuk berbicara dari ketidakcocokan cara dan interaksi dan lingkungan pergaulan yang dibawa besama. Paduan suara dari tragedi klasik melambangkan sebuah faktor ketiga yang sekarang ini pada setiap penampilan teater; ini meberikan ekspresi pengucapan kata-kata dengan jelas untuk masyarakat luas dalam kelas-kelas, group, lingkungan pergaulan, atau bentuk-bentuk dari perwakilan interaksi pada sandiwara yang disituasikan. Teater modern sudah jauh melakukan paduan suara tetapi yang mengacaukan struktur dari tnasyarakat seperti sebuah keseluruhan dan fariasi kombinasi yang tergolong itu bisa diartikan pada setiap sandiwara dan setiap penampilan. Akhirnya pada setiap penampilan teater ada banyak penonton yang berbentuk umum, atau cukup umum, dan yang memenuhi persyaratan. Asal-usul sosial yang sungguh berbeda ini mungkin atau tidak mungkin merupakan group pada kebenaran milik sendiri, keanggotaan mereka mungkin dibentuk pada dasarnya pada banyak sekali orang, daria lingkungan atau masyarakat. Hubungan khas apa saja dari bentuk-bentuk sosial ini mungkin meliputi keduanya aktor dan penonton. Pada lain waktu mereka mungkin mendapatkan aktor; kadang-kadang mereka bisa membujuk partisipasi public. Penampilan dirinya dari sebuah masyarakat yang mampu memebersihkan prasangka etnis (kesukuannya). Ketika msyarakat ditrukturkan apada pertalian group, ini bisa menjadi perkara yang menghentikan teater untuk syarat publisitas, apresiasi kritik datang untuk penonton. Untuk contoh pada Brig Teater pada zaman Rusian teater . C. Antara Realitas Sosial dalam Teater Dalam mengambil masyarakat sebagai titik tolak masuk ke dalam teater, saya telah memberikan ulasan begitu banyak. Sekarang saya berusaha untuk menentukan batas antara kenyataan kehidupan sosial dan teater. Contoh yang dapat saya ilustrasikan yaitu upacara sosial yang tampaknya sangat dekat dengan sebuah pertunjukan teater. Peran sosial yang dimainkan dalam realitas sosial oleh berbagai kelompok, kelas atau individu sering dimainkan oleh aktor dalam teater. Dalam kaitan ini Mead dan Moreno (Gurvith, 1973) mengusulkan agar teater digarap benar-benar menampilkan realitas sosial. Mead, memikirkan 141

perkembangan pikiran secara umum, bahwa anggota masyarakat bisa mengubah posisi sosial. Adapun perhatian Moreno adalah tetap pada psikoterapi. Ia mengambil titik tolak baik dalam bentuk kepribadian ganda dari individu beradaptasi maupun popularitas individu dalam kelompok. Seseorang mengambil kehidupan sosial secara serius, diliputi oleh sistem sosial yang berbeda yang menyusun seluruh masyarakat. Teater merupakan bentuk estetika campuran dari situasi-situasi sosial tertentu. Teater secara serempak juga sering ingin keluar dari konflik sosial dan konflik-konflik paradoks atau dialek teater yang sebagian besar dialeknya ambigu. Teater adalah gambaran masyarakat atau kelompok yang melihat dirinya sendiri dari berbagai jenis kaca. Gambar tersebut terefleksikan sehingga membuat orangorang tertarik, penonton-penonton tertawa atau membuat keputusan dengan perubahan (resolusi) yang ditinggikan. Teater tersebut menawarkan sesuatu yang sangat penting sebagai bagian masyarakat berkesatuan, ekspresi, dan biasanya bisa menuturnya. Brecht (1973:368-369) adalah seorang ahli sosiologi drama, yang mencoba memaparkan teorinya lewat dialog antara ahli filsafat, dramawan, dan penonton. Dia sesungguhnya hendak menyatakan bahwa teater memang layak sebagai studi sosiologis. Dalam pandangan seorang ahli tilsafat, teater sebagai sebuah visi pengasingan dunia. Menurut dia, jika teater lebih empati pada sesuatu yang peristiwa khusus, pengasingan membuat sesuatu (yang) khusus dari suatu biasa. Pengasingan dunia akan menciptakan peristiwa unik,di atas peristiwa kebiasaan. Peristiwa sehari-hari yang sudah basi dilepaskan dari sifat membosankan, sehingga penonton teater akan semakin betah menyaksikan pertunjukan. Pendengar tidak lagi mengambil tempat perlindungan dari zaman sekarang di (dalam) sejarah; sebaliknya justru zaman sekaranglah yang menjadi sejarah. Konteks ini mengisyaratkan bahwa teater merupakan fenomena penting, yang dapat menjadi dokumen sejarah sosial. Aktor harus dengan jelas melepaskan diri dari karakter dirinya, ketika memerankan seorang tokoh. Aktor akan menyelami perannya, sehingga karakter yang dibawakan benar-benar sejalan dengan tuntutan teks. Aktor boleh mengadopsi ekspresi aktor yang lain, dengan mengorbankan penghapusan karakternya. Apa yang perlu ia lakukan adalah untuk menunjukkan wajah yang benar-benar mirip dengan tuntutan panggung.Jika seorang laki-laki tengah bermain bahwa orang lakilaki mempunyai kesulitan dalam menunjukkan sifat maskulinnya, maka dengan setengah memaksa seorang perempuan harus memainkan perannya sebagai seorang laki-laki tersebut, begitu pula sebaliknya. Hal tersebut sering terjadi ketika kasting pemain, ternyata ada tuntutan naskah tidak sebanding dengan penyediaan tokoh. Tuntutn naskah sering membutuhkan aktor laki-laki, tetapi yang ada adalah aktor perempuan. Yang harus terjadi, sutradara akan memoles jenis kelamin tertentu berperan menjadi jenis kelamin yang lain. Dalam teater hal ini sudah biasa, asalkan mampu membawakan diri, justru semakin unik. Seorang perempuan dapat menjadi pemeran yang menunjukkan karakteristik manusia umum secara jantan. Selain itu, dalam teater juga sering terjadi peran tokoh dewasa dimainkan oleh anak-anak. Begitu banyak pula orang dewasa yang harus memerankan tokoh anak-anak. Kondisi semacam ini membutuhkan sebuah pengasingan diri dan konsentrasi penuh. D. Cabang-cabang dari Sosiologi Teater Cabang sosiologi teater amat banyak, tergantung tinjauan yang dilakukan peneliti. Setiap penelitian teater, akan masuk ke dalam berbagai cabang. Cabang142

cabang sosiologi teater itu berkaitan dengan apa saja yang hendak diungkap lewat jalur sosiologis. Sejak sosiologi itu masih baru, saya akan melegimitasi diri saya sendiri tentang jumlah faktor yang bisa dieksplorasi. Hingga sekarang sebagian besar yang telah dipelajari adalah teater publik dan penting untuk mengetahui bahwa itu bukan hanya objek dari proses menginvestigasi dengan sama. Untuk penelitian di area ini, seseorang tidak boleh menggunakan metode-metode yang mencegah konsiderasi dari keragaman penonton, perbedaan derajat dari homogenitas dan kohesi, dan pentingnya transformasi yang betpotensi ke kelompok sosial yang benar, yaitu ke kelompok properti yang struktural dan mungkin untuk memakmurkan unik struktural yang bisa memperluas organisasi penonton. (1) Cabang yang mempelajari analisis pertunjukan teater dalam lingkup sosial tertentu. Lingkup sosial dari produksi teater bervariasi meliputi pertunjukan, cara mengintrepretasinya, perbedaan model teatrikal, sekolah dan tradisi. Variasi ini dapat dipelajari dan dibandingkan dengan lingkup sosial dan transformasi keinginan. saya percaya ada beberapa koresponden dan sekalipun mengintrepretsasi (dan sebagian tidak sesuai) antara dua lingkup yang sama sekali berbeda. Tapi konflik antara lingkup teater dengan lingkup sosial yang sebenarnya adalah proses sosial yang kuat. (2) Cabang ketiga dari sosiologi teater mempelajari aktor sebagai anggota sosial, teman lebih luas lagi sebagai proses akting. Ada pertanyaan dalam teori ini. persamaan dari perbedaan akting anggota, organisasi mereka dan hubungan mereka balk di dalam proses bermain peran, kesatuan dari anggota memperngaruhi struktur perkumpulan, hubungan aktor dengan anggota lain (penulis, penata kostum, sutradara) hubungan n.ereka berbeda satu sama lain, dan trakhir perbedaan kelas sosial dengan status sosial dalam masing-masing kelas. (3) mempelajari hubungan antara isi (terutama jenis) teater dengan sistem sosial terutama bentuk dan kelas sosial. disini sosiologi teater memasuki lingkup yang luas disebut ilmu sosial, ini diaplikasikan ke dalam sebuah pertunjukan teater. Lebih jelasnya ada ketertarikan hubungan satu tipe sosial dan lingkup pertunjukan teater. bagaimanapun jalan ini memiliki keterbatasan seperti yang diungkapkan marx bahwa tragedi dari shakespeares mempunyai kelanjutan efek dahsyat kepada masyarakat kita, stukturnya, sangat berbeda sekali dibandingkan dengan ketika baru muncul, meskipun begitu pennainan ini menghasilkan nilai yang tidak bisa dibantah waktu itu. Permainan teater yang memiliki isi yang sama dapat ditafsirkan seperti keadaannya, dengan cara yang beragam, dan variasi-variasi dari penafsiran tersebut dapat membangkitkan penelitian-penelitian dari segi sosiologi dalam hubungannya dengan perbedaan struktur sosial dan latar. Sebagai contoh, seseorang dapat menganggap Gogol Bennain dengan cara realistik atau dalam sebuah nuansa mistik. Ada banyak cara yang berbeda dari penampilan versi abad 19 yang ada kalanya saat ini hidup kembali di panggung. Sebagai konsekuensinya kita memiliki sebuah dari kelima sektor dari penelitian dalam bidang sosiologi teater. Fungsi teater memang berbeda-beda pada tiap perkembangan masyarakat. Tiap jenis teater juga memiliki variasi fungsi. Memang harus diakui, bahwa salah satu yang paling penting dan paling banyak memiliki cabang dari ilmu sosiologi teater lebih terkait dengan fungsi teater dalam jenis-jenis masyarakat yang berbeda. Di sini saya hanya dapat memberikan sedikit contoh ringkas dalam perubahan fungsi sosial teater dalam berbagai periode. Dalam masyarakat yang kuno, fungsi sosial teater adalah untuk ritual, berdoa, sihir dan yang lain. Fungsi paling terkenal permainan teater dalam usia pertengahan adalah untuk memperkuat keyakinan dan 143

mendukung dalam semua hal. Pelawak kerajaan, badut, penyanyi-penyanyi, dan penari-penari dalam peraturan yang sangat ketat dalam kerajaan, yang menjadi pendiri, seringkali kecantikan yang kejam, pemerintah terdahulu, memiliki tujuan untuk mebawa kenyamanan. Dalam rezim kuno, kerajaan yang jaya, yang dalam ikatan dengan kaum borjuis di kota lebih-lebih denga raja, dan memuliakan tingkatan keluarga kaum borjuis, fungsi teater sebagai hukum yang rasional. Fungsi teater di bawah rezim kapitalis liberal untuk (1) menyediakan ketenangan dan (2) pengalihan perhatian dari kesenjangan sosial. Hal tersebut menjadi sebuah perusahaan komersial yang harus menarik sebuah tekad masyarakat akan penghiburan dan publikasi itu sendiri. Dalam masyarakat kapitalis, fungsi sosial teater bervariasi. Untuk itulah teater terorganisir, demi kepentingan yang memiliki kekuasaan yang besar. Oleh karena itu kebergandaan tugas teater sekarang ini, dan tiga wajah teater saat ini yaitu: (1) petunjuk mudah penerimaan dengan mendirikan order; (2) suatu bantahan untuk melawan rejim yang sudah ada (paling tidak simbolis); dan (3) hiburan. Setidaktidaknya teater menjadi semakin banyak bermunculan secara sosial bahkan hal itu tidak disadari. Secara terbuka rejim otoriter seperti Tsarism atau macam-macam berbagai aliran Fasisme, sejak teater menunjuk publik yang besar dan tidak mempunyai misi khusus sebagai bentuk propaganda resmi terkecuali pada kasus untuk mengekspresikan oposisi atau ketidakpuasan. Bahkan mungkin karakter dari satu penjelmaan kepura-puraan relousioner. Salah satu lantaran, kalau bukan merupakan suatu hal yang terpenting, dari kesuksesan teater yang luar biasa di Rusia, hal ini menggugah gairah pemuda. Karenanya, tidak hanya pembangunan yang luar biasa dari teater Rusia, tapi juga pada sisi kantor karcis yang antri semalam suntuk yang menjadi bagian dari adat-istiadat Rusia bagi kebanyakan generasi sebelum kedatangan dari rejim Soviet. Fungsi sosial teater sebelum suatu rejim bersama, berpotensi berbeda dan akan memerlukan perlakuan khusus. Semua dapat berkata, dari apa seseorang mengetahui suatu fakta, upaya USSR mengarahkan ke arah perkembangan fungsi bidang pendidikan dan kenegaraan hanyalah teater yang memiliki miscarried; tapi pada waktu yang sama Soviet telah memperoleh hasil teater yang hebat dengan terbebas dari unsur komersial dan dari keuntungan pribadi, dan dengan bekal sumber daya tidak tersaingi. Biar bagaimanapun juga, ini tentu tampak terutama hasil kaya dan berkembang dapat diharapkan dari keenam cabang sosiologi teater; pembahasan variasi fungsi sosial ini pada masyarakat yang berbeda. E. Teater dan Eksperimen Sosiologis Penggunaan teater sebagai sarana penyelidikan sosiologis dan percobaan telah menimbulkan banyak diskusi pada saat ini, tetapi menggunakan ini tidak mungkin, dan tidak dapat berbuah, kecuali salah satu memperhitungkan semua cabang dari sosiologi teater yang telah saya jelaskan. Pada hakikatnya, penggunaan kinerja teater sebagai sarana eksperimen sosiologis sesuai dengan kebutuhan yang mendalam dari sosiologi, yang sekarang berada pada fase kritis. Hubungan tersebut belum ditetapkan berhasil antara sosiologi teoritis dan sosiologi pengamatan pasif fakta akumulasi mekanis, tanpa kesadaran akan kebutuhan vital untuk mengintegrasikan mereka dengan totalitas fenomena sosial. Jurang yang memisahkan penelitian empiris dan teori dalam sosiologi telah melebar dengan menyempurnakan teknik untuk mengumpulkan fakta-fakta yang berbeda, salah satunya disertai dengan pengabaian total terhadap aparat konseptual sosiologi 144

sebagai ilmu tertentu, atau dengan gagasan naif memaku beberapa teori atau teori lainnya setelah mereka berkumpul. Dalam karya bergahung teori dan penelitian empiris, dapatkah teater menjadi teknik yang sangat efektif pada percobaan sosiologis? Ini adalah pertanyaan terakhir yang saya ingin jawab dan setidaknya jawaban setuju tampaknya mungkin. Untuk menghindari kesalahpahaman, pertama buat sungguh jelas bahwa saya tidak khawatir dengan Gallup atau Moreno dengan penelitian survei atau terapi karena keduanya berorientasi dan tampaknya saya mencabut efektivitas teater sendiri khusus sebagai sarana eksperimen sosiologis. Bahkan, dengan membela kumpulan kehadiran statistik, reaksi publik untuk sebuah pertunjukan teater, dan opini tentang bermain, lebih jauh dari pengamatan pasif lainnya, menempatkan pengamat di luar hal yang diamati. Psikoteater Moreno dan sosioteater beroperasi pada pesawat unggul, karena mengkonversi pengamat menjadi peserta dan mencoba untuk menggabungkan penelitian dengan tindakan. Tapi mereka mengalami empat kesalahan utama, mereka melepaskan teater dari kehidupan nyata dari kelompok, mereka mengasumsikan bahwa seseorang dapat, tanpa kesulitan yang nyata, membuat anggota peran kolektif sosial (seorang pria kulit putih memainkan peran hitam dan pekerja itu bos, dan sebaliknya, dll), mereka berkonsentrasi pada 'pemanasan proses', lupa bahwa taneity menjadi tak terbatas dan bahwa tidak ada teater lebih spontan daripada teater yang terungkap dalam kehidupan social. Tujuan utama mereka adalah psikoterapi yang 'menyembuhkan' dari 'individu' dan 'kelompok' dengan 'adaptasi' untuk situasi tertentu dan penentuan posisi, bahkan jika bekerja (yang sangat dipertanyakan), akan menyebabkan semacam psikoteknik dari dukungan dan tidak menarik percobaan sosiologis, dan masih kurang partisipasi, kreativitas atau transformasi masyarakat. Mereka yang ingin menggunakan teater sebagai salah satu teknik yang mungkin dari percobaan sosiologis harus meninggalkan seperti fatamorgana. F. Teater dalam Masyarakat dan Masyarakat dalam Teater Teater itu produk akumulasi masyarakat. Berbagai kejadian sosial selalu diangkat dalam teater. Itulah eksistensi sosialdalam teater. Sebaliknya, teater juga berada pada lintasan sosial. Jika lintasan sosialini mendukung teater, maka aka nada perkembangan yang signifikan. Duvignaud (1973:82) menyatakan pertunjukan teater siap mulai setelah seluruh perangkat siap. Masyarakat sebagai penonton harus ada di tengah-tengah teater. Teater berada di tengah masyarakat, dan masyarakat ternyata juga hadir di jagad teater. Itulah hubungan timbal balik antara teater sebagai karya seni dan sastra dan karya sosial.Teater itu menjadi saksi imajinasi masyarakat. Ketika lampu menyala, para aktor muncul, penampilan dimulai, ini adalah berbagai ciptaan hasil yang menyangkut tujuan pengarang sandiwara, gaya produser, penampilan aktor, dan partisipasi penonton. Teater pada awalnya terkait dengan ritual. Ketoprak misalnya, sengaja ditampilkan sebagai teater Jawa tradisi untuk menghibur sebuah ritual. Segala penataan artistic akan membantu adat/upacara. Teater yang menyangkut kekhidmatan tempat, separasi antara suatu gerakan, tetap mampu menerangi dunia. Seragam aktor, isyarat yang tepat mereka dan ketegasan suatu yang bahasa puitis memproklamirkan suatu pembedaan dasar antara bahasa teater dan percakapan sehari-hari jauh lebih penting dalam kajian sosiologis.

145

Kehidupan sosial, bagaimanapun, memajang berbagai aspek yang serupa dengan upacara. Lebih dari itu, tampaknya mereka mengasumsikan tentang arti penting pentas drama dipertimbangkan di dalam hidup kolektif. Mereka menyatakan diri dengan suatu kejelasan lebih besar dari organisasi, aktivitas yang praktis dan lambang di tempat kerja di dalam masyarakat. Dengan begitu mungkin ada suatu teater yang secara spontan pada semua tingkat pengalaman selalu melukiskan kehidupan sosial. Tonggak teater adalah kehidupan kolektif. Kehidupan sosial tentu saja bukanlah menurunkan begitu saja ke dalam teater. Hal itu meliputi seluruh aturan adat dan bahkan aspek anti peraturan adat/upacara. Hanyalah keberadaan kolektif yang akan membawa masyarakat dekat dengan teater dan menyarankan kesinambungan antara sosial dan upacara dramatis. Fakta bahwa masing-masing orang di dalam masyarakat amat kompleks dapat memainkan banyak peranan sosial berbeda. Selama upacara terwujud, aktivitas sosial pada tingkatan yang paling jelas nyata, dan individu menerima karakter yang ditetapkan oleh tradisi. Upacara ini, bagaimanapun dapat dibagi menjadi dua macam, (1) tergantung pada apakah mereka sedang mewakili suatu tindakan, (2) tindakan beberapa hal yang mengantisipasi di mana kelompok atau keseluruhan masyarakat dilibatkan. Sebagai contoh, suatu festival religius seperti Shalako tentang Zuni orang Indian. Drama Melanisians adalah semua penyajian atau tiruan tindakan. Dengan perwakilan simbolis atau dialegorikan siapa yang orang terkemuka, menghadirkan kelompok, lalu dikembalikan kepada waktu yang statis. Dongeng yang berhubungan dengan asal usul dunia suatu dunia dimengerti dengan sepenuhnya bersifat stabil, yang menggantikan sejarah (Gurvitch, 1962, p. 138). Dengan penyegaran kembali ini orang memasukkan dirinya dalam deretan pengulangan. pengalaman yang kreatif, menginovasi, dan menemukan situasi baru yang tak diindahkan, hanyalah bagian berlainan kelompok yang mengumpulkan. Suatu pertemuan menyangkut anggota suatu komunitas atau suatu dewan. berpegang kepada suatu rahasia kelompok militan untuk menghakimi seorang pengkhianat. Dalam kedua kasus, Emie Durkheim menyebut sebuah penyimpangan lingkungan menyadari eksistensi kolektif melalui drama kohesi mitos atau bermain di luar skenario kerjanya. Kadang-kadang, dinamika kelompok dan masyarakat dalam aksi dinyatakan dalam sebuah pertunjukan teater drama yang membawa peran sosial. Dalam teater, upacara diinvestasikan dengan aspek yang sama, lebih berkaitan dengan sebagian dari pengalaman nyata. Peserta mengenakan kostum sesuai dengan bagian mereka dan bertindak, kadang-kadang sesuai dengan ide simbolik seperti peran, kadang-kadang sesuai dengan teks yang memerintah mereka. Bahkan kehidupan nyata dapat menimbulkan peran tak terduga. Hal ini dapat menghasilkan pemimpin politik di tengah-tengah aksi politik, menciptakan daulat atau meditor suatu hal yang sebelumnya tidak disadari semua orang, dan membangkitkan sikap baru di kalangan aktif kelompok bersaing dan kolektivitas. Marx dalam bukunya yang berjudul The Dass Struggle in France telah menunjukkan sejauh mana kelas-kelas dalam kompetisi dengan satu sama lain bisa mengubah peran mereka selama krisis, menolak orang-orang yang tampaknya sesuai dengan sifat dan menyamarkan diri atau berimprovisasi peran baru. Tidak ada yang seperti teater di mana penulis telah menempatkan karakter dan estetika juga mengontrol manifestasi sosiologis. Ada apa-apa yang sebanding, sini, untuk peran-peran yang setengah terwujud karena hambatan dapat diatasi.

146

Akhirnya, memainkan karakter sering tunduk pada penonton. Karakter sering membangun kembali dan re-integrasi ke dalam dunia sosial. Sebagai aktor mengambil kepentingan khusus seperti yang terjadi di dalam melodrama tua. Ini berarti bahwa orang dapat berbicara sering tidak serius dalam teater. Ketidakserusan itu tidak menyiratkan permainan atau pengalihan, atau bahkan beberapa detasemen dari situasi yang sebenarnya, yang tidak pernah ada dalam teater. Kita langsung terlibat dengan situasi dalam teater Hamlet atau Phedre. Penonton tidak menyadari fiksi ketika ia melihat aktor, membuka kedok, mengambil busurnya pada akhir bermain atau ketika ia melihat mayat berdiri dan tersenyum sebagai korban. Dia sadar lebih dari perasaan bahwa pria dan wanita, di atas panggung telah menyelesaikan dan membuat tindakan aktual yang terpisah dari mereka. Dengan demikian, perbedaan yang nyata tidak terletak pada kontras sederhana antara pengalaman nyata dan imajiner. Pada kenyataannya aksi teater sengaja dibuat untuk melihat kembali dunia sosial dalam tontonan. Sejak upacara teater tidak memiliki efek nyata dan semua hubungan antara impuls spontan, dunia sosial semakin kabur. Lambang sosial tidak bisa mengangkat apa yang ditandakan. Tanda tidak menghadirkan apa yang mereka umumnya bayangkan. Kita harus menerima gambaran dusun kecil itu mati tanpa sekarat ibaratnya. Kematian, di sini, apakah pasti bukan phisik. Sergapan alami yang kosmis itu merupakan keberadaan kolektif. Di dalam teater, kematian adalah sesuatu yang terintegrasi dan diperdaya, sesuatu yang yang hanya sedikit menyiratkan kengerian yang rohani yang riil dari pembasmian nyata, karena dimasyarakatkan dan menjelma. Sejak upacara mengenai teater bukanlah suatu upacara benar, sebab penyajian mengenai teater tidak mendorong ke arah tindakan kolektif. Tindakan dramatis manusia sering berhadapkan dengan penghalang hingga tak dapat menanggulanginya. Drama puitis diciptakan sebagai jembatan ke seberang teluk yang memisahkan tindakan tiruan dan tindakan riil. Upacara sebagai konsekwensi dramatis dapat tetap hidup dimana hidup riil tidak bisa menunggu. Suspence di dalam teater mungkin dihormati tidak begitu banyak sebagai tanda yang menjadi tidak pada tempatnya. Gejala itu bahaya untuk dihindarkan, sebab partisipasi di dalam bahaya ini pada pernyataannya. Kematian bukanlah pembinasaan phisik orang, hanyalah antisipasi pembinasaan ini, untuk selamanya menunda. Itu seolah-olah puisi, menyatakan dengan karakter yang dramatis, dirinya sendiri melawan ke tindakan riil, dan mengecek pemenuhan tugas suatu kelompok atau masyarakat seperti halnya benar-benar harus memenuhi. Dalam hal ini situasi yang dramatis berbeda dengan situasi sosial sepanjang orang mewujudkan peranan sosial dalam rangka menyatakan teori pengaruh energinya dan memodifikasi strukturnya. Situasi sosial mendorong ke arah penemuan situasi baru selagi situasi yang dramatis mengabadikan suatu pola teladan perilaku yang tidak bisa menaklukkan rintangan sebab rintangan, menyublim sebagaimana adanya, membuat konflik tidak dapat larut. Peranan sosial dilibatkan didalam aktivitas hidup riil menyampaikan kekuatan hukum tak dapat diubah memutar hidup ke dalam suatu keperluan. Sublimasi adalah konflik riil yang membuat batas antara teater dan hidup sosial. Upacara dramatis menurut definisi secara estetis adalah suatu upacara yang mana ditunda, dipenjarakan, dan menangkap kehidupan sosial. Drama mengetahui bahwa ia adalah marginal ke kenyataan sosial. Meskipun demikian peraturan adat 147

membentuk dan format mengenai teater. Teater dapat dibedakan sampai tingkat yang berbeda dalam penekanan pada hidup praktis dan format estetis. Gaya mengenai teater adalah yang paling dilibatkan di dalam hidup sosial sesuai dengan drama riil. Yang akhirnya, mengikuti pada kemunculan para penulis individu, siapa yang menciptakan bahasa khusus mereka sendiri, apa yang kita dapat disebut teater yang ekspresif, menciptakan peraturan adat sosial sampai menyublim itu. Kematian para raja, penaklukan dengan kekerasan, konfrontasi saingan, suatu adultery-these berbagai hal Ratu adalah tindakan hanya dalam kaitan dengan pertunjukan memperkenalkan mereka. Hal-Hal yang penting adalah bagaimana puisi yang mana melepaskan dari hidup riil, membedakannya menurut definisi dari tujuan praktis. Tanpa menjelaskan semuanya kemungkinan setting telah berkembang, satu kemungkinan menganggap bahwa jarak tersebut tercipta dari pemisahan yang keras yang keramat dari kebiasaan sebagai salah satu bagian yang terpenting dalam kehidupan bermasyarkat karena masyarakat dan kelompok sosial menampilkan keutamaannya. Pada seri keseluruhan fakta-fakta tersebut menunjukkan bahwa di masyarakat yang bercerai atau hanya berubah, pada garis batas yang biasa dan terklasifikasi mereka menyatakan secara tidak langsung mengizinkan untuk merusak (mengubah). Unuk perayaan inisiasi bagi para pemuda, pendirian sebagian orang mengambil penguasaan, tanpa kebiasan untuk nilai kebijaksanaan, pada waktu yang tidak berharga. Di negara kita, teater ini merupakan tempat pelaksanaan even-even publik yang memberikan ekspresi yang gambling. Tujuan esensial dari upacara-upacara sosial adalah untuk menghalangi (campur tangan) dalam kehidupan sosial. Dalam upacara dramatik seperti itu mengintervasi (campur tangan) selalu diperiksa, dan diekpresikan melalui imbol dan gambar. Seni tidak pernah mengubah dunia. Seni menampilkan dirinya sendiri dalam bentuk yang tipis dan penuh dengan makna.

148

BAB XII RAGAM PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA A. Sastra Ideologi dan Tendensius Sastra ideologi adalah bagian dari kajian sosiologi sastra yang melacak sebuah paham, yang terpantul dalam sastra. Ideologi adalah bagian dari gagasan (mental) seseorang yang dapat mendorong sebuah cipta sastra. Ideologi yang akan melahirkan karya-karya transcendental, material, sosial, dan sebagainya. Bahkan kalau direnungkan, sastra ideologi jelas besar pengaruhnya terhadap pembaca. Ideologi dapat menggiring perhatian pembaca, agar mengikuti gerak sastra. Sastra ideologis biasanya bersifat tendensius. Sastra semacam ini memliki kecenderungan untuk propaganda sesuatu. Tugas peneliti adalah menangkap tendensi-tendensi di balik realitas itu. Kajian sosiologi sastra seharusnya mampu menangkap ide-ide besar dalam sastra. Ide-ide sosial pun tidak kalah menarik, sehingga perlu diungkap secara jernih. Ide-ide cemerlang yang sengaja atau tak sengaja dilesapkan dalam sastra, perlu ditemukan. Hal inisekaligus menandai bahwa kajian sosiologi sastra memang cukup luas. Ketika sosiologi sastra bersentuhan dengan masalah ide, filosofi, dan sejumlah keinginan sosial, akan memunculkan ideologi tertentu. Ideologi kolektif sering mempengaruhi hadirnya karya sastra khas. Dalam kaitan ini, Faruk (1999:6165) menyatakan teori sosiologi sastra mengakui kompleksitas hubungan antara sastra sebagai superstruktur dengan struktur kelas ekonomi sebagai infrastrukturnya. Di dalam teori itu hubungan antara sastra dengan masyarakat dipahami tidak secara langsung, melainkan melalui berbagai mediasi. Di antara mediasi yang paling abstrak tidak lain masalah ideologi. Karya sastra memiliki tendesi ideologi, yang mampu menggiring pembaca untuk melakukan sesuatu. Meskipun demikian, pengakuan atas kompleksitas hubungan tersebut tidak dengan sendirinya meniadakan sastra sebagai variabel tergantung, gejala kedua yang eksistensinya ditentukan oleh masyarakat. Sastra tetap diperlakukan sebagai lembaga sosial yang tidak mempunyai otonomi dan mempunyai kemungkinan untuk mengandung sifat formatif terhadap masyarakat. Di tingkat lembaga sosial itu, sastra juga meluncurkan ideologi kritis. Misalnya, sastra yang diboncengi ideologi marxis, ideologi priyayi, ideologi buruh, dan seterusnya akan menciptakan karya sastra yang tendensius. Sastra seakan hendak menenamkan ideologi yang dibangun bertahun-tahun 149

oleh sastrawan. Lewat estetika, ideologi dibangun untuk meluruskan hal-hal bengkok di masyarakat. Teori sosiologi sastra yang memuat lembaga sosial, tidak akan lepas dari sebuah ideologi dan budaya. Sastra adalah dunia ide yang memiliki ideologi khusus. Ideologi akan tergambar lewat budaya sebuah masyarakat. Teori-teori sosiologi barat, yang merujuk ke arah demikian, biasanya dipelopori oleh gerakan marxis. Teori sosiologi marxis, tidak akan lepas dari pembagian kelas, sosial, ekonomi, dan dunia kapitalis. Sebagaimana halnya Marx sendiri, tetapi berbeda dari kaum marxis ortodoks, Gramsci (Faruk, 1999) menganggap dunia gagasan, kebudayaan, superstruktur, bukan hanya sebagal refleksi atau ekspresi dari struktur kelas ekonomik atau infrastruktur yang bersifat material, melainkan sebagai salah satu kekuatan material itu sendiri. Sebagai kekuatan material itu, dunia gagasan atau ideologi berfungsi mengorganisasi massa manusia, menciptakan suatu tanah lapang yang di atasnya manusia bergerak. Bagi Gramsci (Faruk, 1999), hubungan antara yang ideal dengan yang material tidak berlangsung searah, melainkan bersifat saling tergantung dan interaktif. Kekuatan material merupakan isi, sedangkan ideologi-ideologi merupakan bentuknya. Kekuatan material tidak akan dapat dipahami secara historis tanpa bentuk dan ideologi-ideologi. Sebagai contoh dari kenyataan di atas, Gramsci (Faruk, 1999) menunjuk kepada kasus revolusi Perancis. Menurutnya, revolusi fisik dalam kasus tersebut tidak akan terjadi kalau sebelumnya tidak terjadi revolusi ideologis yang merupakan kebangkitan dan penyebaran filsafat Pencerahan. Pencerahan, bagi Gramsci, merupakan revolusi yang luar biasa dalam dirinya sendiri. Filsafat tersebut memberikan pada seluruh Eropa suatu semangat borjuis internasional dalam bentuk satu kesadaran yang terpadu, suatu kesadaran yang sensitif terhadap seluruh nasib masyarakat umum. Karena itu, "bayonet tentara-tentara Napoleon menemukan jalannya telah dilicinkan oleh tentara buku-buku dan pamflet-pamflet yang tidak terlihat dan sudah memenuhi Paris dari pertengahan abad XVIII". Saya memandang gagasan Gramsci itu juga terjadi di Indonesia. Di Jawa misalnya, di era revolusi dan feudal, banyak ide-ide perubahan fisik terjadi karena pengaruh sastra. Kaum feudal yang begitu gencar membangun revolusi fisik Jawa, telah dipengaruhi oleh ideologi sastra-sastra priyayi. Kultur priyayi semakin merajalela, hingga kekuasaan kaum laki-laki mendominasi perempuan. Hadirnya Serat Wulang Putri, Serat Candrarini, Serat Wulang Putra dan sebagainya jelas lahir dari ideologi priyayi, yang menyebabkan segala perubahan kultur dan fisik di hamparan Jawa. Oleh karena itu, persoalan kultural dan formasi ideologis menjadi penting bagi Gramsci karena di dalamnya pun berlangsung proses yang rumit. Gagasan-gagasan dan opini-opini tidak lahir begitu saja dari otak individual, melainkan mempunyai pusat formasi, irradiasi, penyebaran, dan persuasi. Kemampuan gagasan/opini menguasai seluruh lapisan masyarakat merupakan puncaknya. Puncak tersebutlah yang oleh Gramsci disebut sebagai hegemoni. Sastra ideologi dan tendensius memang dekat dengan hegemoni. Karya tersebut akan mempengaruhi hegemoni suatu kelompok sosial. Setiap kelompok sering menghegemoni kelompok lain. Apalagi kalau kelompok itu memiliki tendensi tertentu, karya yang dilahirkan jelas untuk mempengaruhi orang lain. Karya sastra hegemonik dengan sendirinya menyebarkan ideologi tendensius. Karya-karya babad, biasanya memuat ideologi penguasa, agar rakyat tunduk dan 150

patuh. Sastra berbentuk babad juga termasuk karya yang banyak memegang teguh aspek mitos. Mitos tidak lain sebuah ideologi dan tendensius untuk mempengaruhi pihak lain. Banyak sastra ideologi dan tendensius yang digunakan untuk mempengaruhi pembaca. Sastra anak pun, tidak sedikit yang memiliki ideologi dan tendensi khusus. Lelagon anak Sluku-sluku Bathok misalnya, juga memuat ideologi dan tendensi Islam Kejawen. Sastra anak berjudul Kancil Nyolong Timun, tentu dapat dilacak ideologi kritis dan tendensi kecerdasannya. Jika demikian, sastra memang memiliki ideologi tertentu yang tidak lepas dari dunia di sekitarnya. Dunia sosial budaya jelas pemasok penting dalam kibaran sastra. Tendensi-tendensi apa saja, sering diselipkan dalam sastra, hingga tampak indah dan bermakna. Tendensi sastra selalu dibungkus rapat dengan selubung estetika dan artistika. B. Sastra Hegemoni Sastra hegemoni adalah karya sastra yang dijadikan wahana kekuasaan. Kekuasaan sering memiliki kekuatan tertentu, untuk mempengaruhi orang lain. Sastra senantiasa dipoles untuk memimpin pihak lain, agar mengikuti sarannya. Sastra hegemoni biasanya memuat sugesti dan saran yang sedikit keras. Serat Wicara Keras misalnya, jelas memiliki hegemoni agar kawula (bawahan) mengikuti kemauan atasan. Karya sastra demikian, sering membuat karya sastra kurang bebas berekspresi. Pembacapun sering mudah tergilas oleh pesan-pesan yang termuat di dalamnya. Pilar hegemoni telah mengorganisir sastra ke depan menjadi semakin akrab dengan msyarakat. Hanya saja hegemoni sering menciptakan keberpihakan sosial. Dominasi sosial, juga mempengaruhi dunia sastra kita. Para pimpinan yang kurang paham pada sastra, sering mencibiri, hingga kurang berkenan terhadap perkembangan sastra. Sastra hegemoni biasanya lebih memimpin sastra-sastra yang lain. Dominasi sastra priyayi, sastra kota, sering memimpin sastra yang lain. Secara literal hegemoni berarti "kepemimpinan". Kalau begitu memang benar, sastra yang lahir dari golongan sastrawan senior, sering memimpin karyakarya yunior. Sastra yang top di manapun, sering menghegemoni sastra-sastra lain di dunia. Cukup jelas memang hegemoni itu adakalanya keras, mengikat, dan mendorong sastra lain untuk mengikutinya. Jagad epigonistik sastra banyak dipengaruhi oleh sastra hegemoni. Maka lebih sering kata hegemoni digunakan oleh para komentator politik untuk menunjuk kepada pengertian dominasi. Akan tetapi, bagi Gramsci, konsep hegemoni berarti sesuatu yang lebih kompleks. Gramsci menggunakan konsep itu untuk meneliti bentuk-bentuk politis, kultural, dan ideologis tertentu, yang lewatnya, dalam suatu masyarakat yang ada, suatu kelas fundamental dapat membangun kepemimpinannya sebagai sesuatu yang berbeda dari bentuk-bentuk dominasi yang bersifat memaksa. Walaupun pada instansi pertama tergantung pada inti yang menentukan dari aktivitas ekonomi", Hegemoni memperkenalkan dimensi kepemimpinan moral dan intelektual yang tidak terdapat dalam bentukbentuk analisis marxis yang lebih ortodoks dan mengindikasikan berbagai macam cara yang di dalamnya kepemimpinan itu sudah dibangun secara historis Menurut Gramsci (Faruk, 1999), kriteria metodologis yang menjadi dasar studinya didasarkan pada asumsi, bahwa supremasi suatu kelompok sosial menyatakan dirinya dalam dua cara, yaitu (a) sebagai "dominasi" dan (b) sebagai 151

"kepemimpinan moral dan intelektual". Suatu kelompok sosial mendominasi kelompok-kelompok antagonistic yang cenderung ia "hancurkan", atau bahkan ia taklukkan dengan kekuatan tentara. Atau, kelompok tersebut memimpin kelompok yang sama dan beraliansi dengannya. Suatu kelompok sosial dapat, dan sungguh harus, sudah melaksanakan kepemimpinan sebelum memenangkan kekuasaan Pemerintahan. la menjadi dominan apabila menjalankan kekuasaan, tetapi bahkan jika ia sudah memegang dominasi itu, ia harus meneruskannya untuk memimpinnya juga. Supremasi itu sendiri jelas suatu hegemoni. Sastra besar, agung, dengan sendirinya menjadi sumber hegemoni. Dalam bekerja lewat konsep hegemoni itu dalam berbagai konteksnya Gramsci membuat tiga tantangan yang berbeda, yaitu (1) tantangan terhadap tradisi idealis liberal yang memahami persoalanpersoalan kebudayaan sebagai sesuatu yang hakikatnya apolitis atau sebagai persoalan "roh" yang tidak bersangkut paut dengan politik; (2) tantangan terhadap rekan-rekan Marxisnya yang membalikkan prosedur tersebut dan mereduksi kebudayaan semata-mata sebagai refleksi dari dasar ekonomik masyarakat. Gramsci menyebut kecenderungan itu sebagai "ekonomisme" atau kadang-kadang "materialisme vulgar"; (3) tantangan terhadap zamannya sendiri untuk mentransformasikan hegemoni negara menjadi suatu "kepemimpinan moral dan intelektual" yang baru, yang akan meluas dan demokratik. Kepemimpinan itulah, seperti yang telah dikemukakan, yang disebut Gramsci sebagai hegemoni. Hegemoni itu, oleh Gramsci, didefinisikan sebagai sesuatu yang kompleks, yang sekaligus bersifat ekonomik dan etis-politis. Dalam hal hegemoni itu harus diperhatikan interes-interes kelompok dan kecenderungan-kecenderungannya, yangterhadapnya hegemoni itu dijalankan. Di dalam hegemoni suatu keseimbangan kompromis antar interes-interes tersebut harus dibentuk atau, dengan kata lain, bahwa kelompok pemimpin harus membuat pengorbanan-pengorbanan tertentu. Akan tetapi, pengorbanan tersebut tidak dapat menyentuh yang esensial, ysitu interes ekonomi, sebab, walaupun hegemoni bersifat etis-politis, iajuga harus bersifat ekonomik, harusdidasarkan padafungsi yangmenentukan, yaitu inti aktivitas ekonomi. Inti aktivitas ekonomik tersebut merupakan prinsip pertama yang harus diperhitungkan, tetapi bukan merupakan satu-satunya determinan. Pada momen pertama mungkin terbentuk kesadaran kolektif yang bersifat ekonomis dalam lingkup satuan sosial tertentu, misalnya hubungan antar pedagang. Akan tetapi, pada momen itu, solidaritas satuan ekonomi dalam lingkup yang lebih besar belum terbentuk, misalnya antara pedagang dengan pabrik-pabrik. Momen kedua adalah momen yang di dalamnya kesadaran solidaritas dicapai di antara seluruh anggota dari suatu kelas, tetapi masih dalam lapangan yang murni ekonomik. Momen ketiga adalah momen yang di dalamnya seseorang menjadi sadar bahwa interes korporasinya, dalam perkembanganyang sekarang dan akan datang, mengatasi batas-batas korporasi dari kelas yang secara murni ekonomik, melainkan menjangkau ke dalam kelompok-kelompoklain yang subordinat. Momen ini men.lpakan fase yang paling politisdan menandai suatu perpindahanyang menentukan dari struktur ke lingkungan superstruktur yang kompleks, ideologiideologiyang sebelumnyaberkembangberubahmenjadipartai, masuk ke dalam konfrontasi dan konflik sampai hanya salah satunya saja, atau sekurangnyakombinasi tunggal darinya, yang cenderung menjadi pemenang, menyebarkandirinya ke seluruh masyarakat menghasilkan tidak hanya persesuaian tujuan-tujuan politis dan ekonomik, melainkan juga kesatuan moral 152

dan intelektual. Pada momen inilah apa yang disebut hegemoni itu terjadi, kepemimpinan suatu kelompok fundamental atas kelompok-kelompok subordinat. Bagi Gramsci, sejarah adalah suatu proses konflik-konflik dan kompromikompromi yang di dalamnya suatu kelas fundamental akan muncul sekaligus sebagai dominan dan direktif, tidak hanya dalam batas-batas ekonomik saja tetapi juga dalam batas-batas moral dan intelektual. Di sini negara muncul sebagai pemersatu dan arbitrator interes-interes dan konflik yang bermacammacam. Dalam suatu bentuk yang ekstensif dan efektif dari hegemoni itu akan ada satu keseimbangan dan harmoni yang relatif. Relatif karena ada periodeperiode ketika hegemoni itu, dengan berbagai alasan, akan terpecah, dan ketika kelas dominan akan mengambil tindak kekerasan. Gramsci mendefinisikan hal itu sebagai suatu "krisis otoritas". Di sini hegemoni mendefinisikan sifat kompleks dari hubungan antara massa rakyat dengan kelompok-kelompok pemimpin masyarakat: suatu hubungan yang tidak hanya poiitis dalam pengertian yang sempit, tetapi juga persoalan mengenai gagasan-gagasan atau kesadaran. Tekaran inilah yang menandakan orisinalitas konsep hegemoni. Apabila marxisme ortodoks memberikan tekanan secara berlebihan pada pentingnya dasar ekonomik masyarakat dan filsafat liberal pada peranan gagasan-gagasan, Gramsci berpegang teguh pada penyatuan kedua aspek itu secara bersama-sama. Salah satu cara yang di dalamnya "pemimpin" dan "yang dipimpin" disatukan adalah lewat "kepercayaan-kepercayaan popular". Kalau saya pelajari lebih jauh, konsep Gramsci tentang hegemoni memang penting ditelusur dalam kajian sosiologi sastra. Sastra hegemoni, berarti memiliki caliber besar, hingga mampu memperdaya yang lain. Konteks sosiokultural jelas menjadi pijakan penting bagi hegemoni. Sastra semakin hebat ketika memiliki hegemoni sosial politik. Ketika karya sastra telah memimpin sastra lain, masyarakat akan mengikutinya. Bayangkan, misalnya di Jawa, ada sastra berjudul Serat Kalatidha, karya R. Ng. Ranggawarsita. Karya itu memuat konteks sosial budaya zaman edan, yang sampai detik ini masih terasa hegemoninya. Banyak karya sastra berikutnya yang mengekor dan mengakar pada zaman edan. Bahkan zaman edan juga telah diresepsi bermacam-macam oleh masyarakat. Tidak hanya orang yang gemar berolah sastra, politikus, negarawan, ahli hukum dan sebagainya senantiasa tersedot pada hegemoni zaman edan. C. Sastra Common Sense Common sense merupakan muatan filosofi sastra yang membangun pemikiran apa saja. Sastra common sense adalah karya yang bermuatan akal sehat. Sastra semacam ini, merupakan ekspresi yang berdasarkan nalar jernih sastrawan. Dunia sosial pun perlu konteks common sense. Sastra yang tergolong ke dalam kategori common sense akan mudah dipahami oleh audien, sebab logika memainkan peranan penting. Sastra yang logis, penuh dengan kelaziman. Berbeda dengan karya yang jauh dari common sense biasanya jauh lebih membingungkan. Sastra memang dunia fantasi sosial. Namun demikian, karya sastra yang jauh dari sebuah realitas, yang tidak nalar, akan mudah ditinggalkan oleh pengikutnya. Common sense semula dikemukakan oleh Gramsci. Ada berbagai macam cara yang ditempuh Gramsci dalam melakukan kajian sosiologi sastra. Jika ia 153

tetap dalam kerangka menyeluruh marxisme, ia melakukan hal itu dengan memperkenalkan wilayah-wilayah dan bentuk-bentuk analisis yang sebelumnya tidak ada padanya atau hanya secara kasar dan skematik dirumuskan. Dia meneliti, misalnya, jajaran fungsi-fungsi dan efek-efek dari strata yang la istilahkan sebagai "fungsionaris" hegemoni kaum intelektual dan berbagai macam situs hegemoni-pendidikan, berbagai macam bentuk kebudayaan tinggi dan popular, kepercayaan-kepercayaan popular, dan common sense. Jika marxisme ortodoks sudah menekankan pentingnya peranan represif dari negara dan masyarakat-masyarakat kelas, Gramsci memperkenalkan dimensi "masyarakat sipil" untuk melokasikan cara-cara yang kompleks yang di dalamnya "kesetujuan" pada bentuk-bentuk dominasi diproduksi. Common sense, bagi Gramsci, merupakan konsepsi tentang dunia yang paling pervasif tetapi tidak sistematik. Common sense itu mempunyai dasar dalam pengalaman popular tetapi tidak merepresentasikan suatu konsepsi yang terpadu mengenai dunia seperti halnya filsafat. Filsafat merupakan tatanan intelektual yang tidak dapat dicapai oleh agama dan common sense. Lebih jauh lagi, common sense, seperti halnya agama, bersifat kolektif. Gramsci mengatakan bahwa setiap stratum sosial mempunyai common sense-nya sendiri yang secara mendasar merupakan konsepsi yang paling tersebar mengenai kehidupan manusia. Setiap koteks filosofis manusia meninggalkan endapan pada common sense. Hal itu merupakan dokumen dari efektivitas historisnya, Common sense sendiri bukan merupakan sesuatu yang kaku dan immobil, melainkan selalu mentransformasikan dirinya, memperkaya dirinya. Dengan demikian, bagi Gramsci, ada suatu pertalian yang penting antara kebudayaan dengan politik, tetapi pertalian itu jauh daripada pertalian yang sederhana dan mekanik. Kebudayaan harus dipecah-pecah menjadi berbagai macam bentuknya, entah kebudayaan "tinggi" atau "rendah", kebudayaan elit atau popular. Flsafat atau common sense, dan dianalisis dalam batas-batas efektivitasnya dalam "penyemenan" bentuk-bentuk kepemimpinan yang kompleks. Filosofi sastra adalah bagian dari sastra common sense yang kaya makna. Gramsci menolak konsepsi marxis yang lebih kasar dan lebih ortodoks mengenai "dominasi kelas" dan menyukai satu pasangan konsep yang lebih canggih dan bernuansa, yaitu "kekerasan dan kesetujuan". la terutama berurusan dengan cara-cara yang dengannya serangkaian yang kompleks dan menyeluruh dari praktek-praktek kultural, politis, dan ideologis. Saya pahami sastra common sense lebih menitikberatkan aspek filosofi. Filosofi yang mengajak pembaca semakin mempertimbangkan hal-hal logika. Dalam konteks sastra common sense sastrawan lebih bekerja untuk "menyemen" masyarakat menjadi satu kesatuan yang relative walaupun tidak pernah lengkap. Upaya menampilkan masyarakat dengan nalar-nalar jitu, merupakan keharusan dalam pandangan ini. Gramsci membuat hubunganhubungan yang mungkin tidak pernah kita perhatikan sebelumnya. Ia mempersoalkan wilayah-wilayah seperti common sense yang mungkin dianggap lugu dan spontan, menginterogasi jajaran luas bentukbentuk budaya dari yang tampaknya "tertinggi" sampai yang "terendah" dan menerakan situs-situs historis dan politis dari interaksi dan formasinya. Karyanya memungkinkan dipertanyakannnya perihal sebabsebab suatu bentuk kultural dianggap "rendah" atau "tinggi" secara historis, efek-efek dari pembagian itu, dan bagaimana pembagian itu direproduksi sekarang. Dalam kerangka teori Gramsci setidaknya 154

terdapat enam konsep kunci, yaitu kebudayaan, hegemoni, ideologi, kepercayaan populer, kaum intelektual, dan negara. Dimensi ekstra hegemoni inilah yang memampukan Gramsci merumuskan kembali pertanyaan menyeluruh mengenai hubungan antara kelas dengan kebudayaan, mengisyaratkan cara-cara yang dengannya tanah lapang kebudayaan menjadi suatu medan strategis bagi pembangunan bentuk-bentuk kesepakatan dan menerakan cara-cara yang dengannya bentuk-bentuk ideologis dan kultural secara historis dinegosiasikan antara kelompok-kelompok dominan dengan subordinat. Mengeritik pengingkaran dimensi kesadaran oleh beberapa rekan sesama marxisnya, Gramsci mengatakan bahwa kepercayaan popular dan gagasangagasan yang serupa adalah juga kekuatan material. Dalam hal ini yang terpenting adalah bahwa gagasan-gagasan atau kepercayaan itu tersebar sedemikian rupa sehingga mempengaruhi cara pandang seseorang tentang dunia. Ada tiga cara penyebaran gagasan-gagasan atau filsafat tertentu itu, yaitu melalui bahasa, common sense, dan folklor. Folklor meliputi sistem-sistem kepercayaan menyeluruh, tahyul-tahyul, opini-opini, cara-cara melihat tindakan dan segala sesuatu. Filsafat atau konsepsi seseorang mengenai dunia merupakan produk atau bertalian erat dengan keanggotaan seseorang dalam pengelompokan sosial tertentu yang berbagi cara pandang dan tindakan yang sama. Konsepsi seseorang mengenai dunia merupakan suatu respon terhadap problem-problem spesifik tertentu yang dihadapkan oleh realitas. Oleh karena itu, suatu konsepsi mengenai dunia cenderung koheren dan terpadu. Meskipun demikian, secara historis dapat terjadi bahwa konsepsi seseorang mengenai dunia itu tidak koheren dan terpadu. Ada endapan dari filsafat-filsafat masa lalu yang mempengaruhinya. Dalam hal ini dibutuhkan sikap kritis seseorang terhadap dirinya sendiri, kesadaran akan historisitas dirinya. Banyak sastarawan yang menawarkan karya-karya common sense, Krishna Miharja, Danarto, Jayus Pete, Sunaryono Basuki KS, Suwardi Endraswara, Sugeng Adipitoyo adalah sastrawan yang mencoba mengekspresikan hal-hal irrasional menjadi common sense. Menurut Gramsci, jika benar bahwa setiap bahasa mengandung elemenelemen suatu konsepsi mengenai dunia dan kebudayaan, akan benar pula apabila dikatakan bahwa dari bahasa seseorang dapat ditafsirkan kompleksitas yang lebih besar atau lebih kurang dart konsepsinya mengenai dunia. Seseorang yang berbicara hanya dengan dialek atau memahami bahasa standard hanya secara tidak lengkap, tentunya mempunyai intensi mengenai dunia yang kurang lebih terbatas dan provinsial, yang terfosilkan dan anakronistik, dalam hubungannya dengan arus pikiran utama yang mendominasi sejarah dunia. Interes-interesnya terbatas, tidak universal. Apabila tidak mungkin mempelajari sejumlah baha.sa-bahasa asing untuk menempatkan diri seseorang dalam hubungan dengan kehidupan-kehidupan kultural yang lain, setidaknya perlu untuk mempelajari bahasa nasional. Dalam hal inilah bahasa berpengaruh bagi penyebaran konsepsi tentang dunia tertentu. D. Sastra Feminis Simone De Beauvoir adalah tokoh feminis Eropa yang sangat penting dalam teori sosial sastra feminis. Beauvoir secara spesifik membicarakan persoalan pengalaman perempuan dalam sastra dengan persoalan realitas sosial perempuan 155

sehari-hari. Dalam karyanya Second Sex (2003), Beauvoir, menegaskan bahwa mitos perempuan mempunyai peran yang menentukan dalam kesusasteraan. Mitos dalam sastra tersebut mempengaruhi kebiasaan dan tingkah laku masyarakat tentang perempuan. Beauvoir meneliti mitos perempuan pada lima pengarang laki-laki, yaitu Montherlant, D.H. Lawrence, Daudel, Breton, dan Stendhal. Henry de Montherlant (1895-1972) adalah sastrawan Prancis terkemuka yang menulis The Bachelors atau Les Celibataires (1934) dan tetralogi The Young Girls atau Les Jeunes Filles (dalam periode 1936-1939). Montherlant juga menulis naskah drama, seperti La reine morte (1934) Pasiphae (1936), Le Maitre de Santiago (1947), Port-Royal (1954) dan Le Cardinal d'Espagne (1960). D.H. Lawrence (1885-1930) adalah sastrawan Inggris yang sangat terkenal dengan novelnya Lady Chatterley's Lover (1928), Sons and Lover (1913), The Rainbow (1915), dan Women in Love (1920). Paul Daudel (1868-1955) adalah penyair dan penulis drama Prancis terkemuka. Karya drama Daudel yang terkenal adalah Le Portage de Midi atau The Break of Noon (1906), Lannonce Faite a Marie atau The Tidings Brought to Mary (1910). Andre Breton (18961966) adalah penyair dan kritisi sastra Prancis yang memelopori gerakan anti-rasionalisme dalam sastra dan seni. Breton menulis novel berjudul Nadja pada 1928. Stendhal (1783-1842) adalah penulis Prancis terkemuka abad ke-19 yang menulis novel Scarlet and Black (1830) dan The Chaterhouse of Parma (1839). Beauvoir (2003) menggambarkan karya-karya Montherlant sebagai karakter heroism yang merendahkan perempuan dan perempuan adalah hiburan bagi para hero. Motherlant membangun mitos perempuan dalam karya-karyanya secara metaforik. Perempuan adalah kegelapan, kekacauan, dan imanensi. Dalam Les Celibataires dan Les Jeunes Filles, Montherlant membangun mitos perempuan tentang ibu yang menjadi musuh yang penuh kejahatan dan kekejaman. Motherlant membangun mitos perempuan seperti makhluk melata yang menyerupai ular yang besar dan sedang bersembunyi. Perempuan adalah makhluk yang tidak lengkap dan dihibahkan menjadi budak dengan karakter yang lembek, tidak berotot, dan tidak punya kekuatan bertumpu. Mitos tersebut kemudian menjadi kenyataan sosial sehari-hari perempuan. Sementara D.H. Lawrence menghubungkan perempuan dengan mitos tentang "phallus" sebagai ekspresi kesenangan dan kenikmatan. Bagi Lawrence, baik perempuan maupun laki-laki adalah makhluk yang lengkap dan terpolarisasi secara sempurna. Lawrence membangun mitos biner bahwa jika salah satunya menjadi jantan dengan sifat kejantanannya, maka pihak yang lain akan eksis dalam kelembutan atau dalam femininitasnya. Menurut Beauvoir (2003), Lawrence, sangat yakin dengan supremasi laki-laki dan membangun mitos keseimbangan antara seksualitas dan kejantanan. Laki-laki adalah jembatan dari pemujaan phallus. Karya-karya Lawrence menunjukkan kelebihan sosial laki-laki secara kosmik. Laki-laki memiliki phallus yang dianggap sebagai sifat seksual kosmos. Dalam sifat seksualitas kosmos itulah, perempuan ditampilkan terkungkung dan tergoda untuk masuk ke dalam daya tarik lakilaki. Perempuan terpolarisasi ke bawah menuju pusat bumi, sementara laki-laki terpolarisasi ke atas menuju matahari. Situasi tersebut kemudian menjadi realitas sosial kaum perempuan. Beauvoir (2003), memandang karya-karya Daudel mengkonstruksi Katolisisme. Perempuan dimitoskan sangat jahat seperti Hawa, yang membuat Adam celaka. Perempuan diposisikan sebagai elemen malapetaka yang secara sengaja dikonstruksi oleh Tuhan sebagai bagian dari godaan dosa. Perempuan adalah pembawa tipu daya ilusi. Suara perempuan adalah suara iblis. Sementara, Tuhan selalu bicara melalui suara laki-laki (pendeta). Itulah yang membuat realitas sosial perempuan dalam gereja 156

adalah menjadi pelayan yang tersublimasi dalam kepasrahan total. Realitas sosial menunjukkan bahwa perempuan menjadi mengabdikan dirinya pada anak-anak, suami, rumah, negara, dan gereja. Dalam karya-karya Breton, Beauvoir (2003) memandang sebuah mitos yang menempatkan perempuan sebagai sebuah misteri. Lakilaki memandang perempuan adalah sosok yang mengganggu dan membangunkan laki-laki dari tidur imanensinya. Perempuan adalah sebuah teka-teki yang mempunyai kesamaan dengan sebuah rahasia. Perempuan sama dengan puisi, mempunyai sisi yang unik, bersifat badaniah dan artifisial, mempunyai pesona dan merupakan sebuah objek yang tidak jelas. Perempuan adalah sebuah kecantikan yang erotis, tertutup, meledak, dan magis. Perempuan menginkarnasikan alam dalam dirinya. Sementara, alam adalah sesuatu yang dianggap memberikan pelayanan dan terbuka untuk dieksploitasi. Realitas sosial dari mitos tersebut membuat perempuan menjadi segalanya yang dibayangkan laki-laki, tetapi pada sisi lain justru tidak pernah dapat menjadi dirinya sendiri. Beauvoir (2003) memandang karya-karya Stendhal mengandung romantika realitas tentang perempuan. dengan cara memproyeksikan sisi sensualitas perempuan yang berasal dari pikiran-pikiran remajanya sebagai seorang laki-laki. Steandhal masuk ke dalam diri tokoh perempuan dalam karya-karyanya. Perempuan termitoskan secara aneh dalam karya-karya Stendhal. Perempuan adalah makhluk yang idiot, pemalu, dan takut pada serangga. Sementara, perempuan yang tidak seperti itu justru digambarkan menyerupai monster. Perempuan diposisikan secara sosial sebagai makhluk yang setengah budak dalam masyarakat yang kolot. Secara romantis, perempuan diposisikan seperti pemandengan alam atau lukisan. Laki-laki membutuhkan perempuan untuk melengkapi dunia bayangannya untuk merasakan kenikmatan. Berbeda dengan pengarang laki-laki lainnya, Stendhal, jauh lebih memahami situasi perempuan dengan memberikan tokohtokoh wanitanya takdirnya sendiri secara bebas. Dalam takdir itulah, perempuan diposisikan sejajar dengan laki-laki. Meskipun demikian, Beauvoir, tetap berasumsi bahwa dalam sastra, refleksi tentang perempuan terproyeksikan dalam mitos-mitos yang relatif serupa. Umumnya perempuan yang dianggap ideal adalah perempuan yang menjadi inkarnasi sosok Liyan (sosok yang lain) yang dapat menunjukkan eksistensi diri laki-laki. Montherlant menunjukkan sifat kebinatangan murni pada diri perempuan; Lawrence menunjukkan posisi phallus dalam kelamin feminin; Daudel mendefinisikan perempuan sebagai saudara sejiwa; Breton menunjuk perempuan secara kosmos; sementara Stendhal membebaskan perempuan dalam jiwanya. Apapun mitos yang dibangun oleh para pengarang laki-laki, menurut Beauvoir (2003), kesimpulan akhir tentang realitas perempuan adalah sosok yang selalu dapat membuat laki-laki menemukan jatidirinya jika perempuan rela berkorban. Perempuan diposisikan sebagai pribadi sosial sekaligus mangsa lahiriah. Berdasarkan mitos dan fakta perempuan tersebut. Beauvoir memandang sastra perempuan berada dalam dua bentuk transisi eksistensial-sosial. Pertama adalah fase transisi kebudayaan ketika artikulasi sastrawan yang menuliskan karya sastra berada di antara hirarki kebudayaan simbolik patriarki dengan kebudayaan modern. Kedua adalah dalam transisi masyarakat yang terstruktur dalam sistem ekonomi, dalam bentuk modus-modus produksi, dalam bentuk feodalisme, kapitalisme, dan komunisme dengan pengalamanpengalaman dinamik yang berkembang secara eksistensial. Beberapa metode pendekatan kritik feminis dalam memahami teks sastra karya pengarang perempuan mulai berkembang pada dekade awal 157

1980-an. Di antaranya dikembangkan oleh Annette Kolodny, Maria Je Filen, dan Elaine Showalter. Dalam "Feminist Literary Criticism" pada Journal Critical Inquiry (Moi,1985:70), Kolodny mengembangkan tradisi metode feminis yang menempatkan pengarang perempuan sebagai kategori yang terpisah. Kolodny melandaskan metode kritik feminis pada asumsi bahwa terdapat sesuatu yang unik pada tulisan-tulisan perempuan, yaitu komitmen feminis. Komitmen tersebut membedakan tulisan karya perempuan dengan tulisan karya pria. Metode analisis kritik feminis, menurut Kolodny (1985:71), harus menemukan "suasana feminisme" (mood of feminism) yang terdapat dalam tulisan-tulisan karya pengarang perempuan. Metode kritik feminis yang dikemukakan Kolodny adalah kritik feminis komparatifyang bersifat induktif dengan langkah metodik, pertama, menempatkan pengarang perempuan secara individual, kemudian melakukan pembacaan teks untuk menemukan aspek-aspek yang berulang sebagai suasana feminis yang spesifik. Dalam pembacaan teks, kritik feminis harus membuang semua hal yang bersifat dugaan dan tidak harus dimulai dengan asumsi-asumsi, tetapi dengan petanyaan-pertanyaan untuk mencegah keterpengaruhan cara pembacaan yang dapat menimbulkan prasangka yang tidak disadari terhadap berbagai keunikan individual pengarang perempuan. Untuk itu, menurut Kolodny, harus dilakukan proses tahapan isolasi dan komparasi daripada sekadar seleksi atas teks-teks karya pengarang perempuan. Kolodny menempatkan beberapa gaya penulisan spesifik yang berpola dalam fiksi karya pengarang perempuan. Dua yang paling utama, menurut Kolodny, adalah "persepsi reflektif" (reflexive perception) dan "inversi" (inversion). Persepsi reflektif terjadi ketika wanita menemukan karakter dirinya atau menemukan beberapa bagian identitas dirinya dalam aktifitas-aktifitas yang tidak direncanakan atau dalam situasisituasi ketika perempuan tidak secara penuh dapat memahami apa yang dilakukannya. Inversi terjadi ketika stereotipe ataupun gambarangambaran tentang perempuan dalam tradisi patriarki kembali berbalik masuk ke dalam fiksi-fiksi karya pengarang perempuan untuk mengungkapkan kenyataan wanita yang selama ini tersembunyi. Kolodny (1985:72) menegaskan bahwa tugas utama kritik feminis adalah mencari perbedaan-perbedaan pengalaman yang mendasari pengunaanpenggunaan imaji dalam merepresentasikan perempuan. Metode kritik feminis harus mencari kenyataan yang ada di balik fiksi. Untuk itu, kritik feminis harus berpijak secara hati-hati sebelum menyatakan bahwa pengarang perempuan yang mempersepsi kenyataan justru membuat sastra harus dipahami secara tertutup, abstrak, dan semua makna telah tersedia didalam teks secara formal. Meskipun demikian, bagi Bakhtin, sisi formalisme yang menempatkan sastra secara otonom adalah aspek yang paling menarik. Bakhtin mencoba melakukan dialektika antara perspektif marxis dan formalisme. Bakhtin mulai dengan pandengan bahwa ideologi membutuhkan bahasa sebagai instrumen untuk menyampaikan doktrinnya, dan setiap kelas sosial mempunyai "bahasa" masing-masing. Maka, setiap wilayah ideologis mempunyai otonomi "bahasa"nya masing-masing. Setiap kelas sosial mempunyai perangkatperangkat makna "bahasa", aturan-aturan, dan cara merefleksikan realitas dunia. Bagi Bakhtin, tidak mungkin memisahkan ideologi dari bahasa yang menjadi medium ideologi tersebut.

158

Bakhtin justru melihat ideologi bukanlah fenomena mental yang bersifat murni, seperti yang dibayangkan tokoh-tokoh aliran marxis. Fenomena ideologi adalah bagian dari realitas material manusia. Berdasarkan keyakinan tersebut, Bakhtin berasumsi bahwa ideologi, seperti juga bahasa, bersifat formal. Bakhtin cenderung menempatkan ideologi, yang oleh aliran marxis dianggap sebagai sesuatu yang mempengaruhi dinamika sastra, justru sejajar dengan bahasa. Pada sisi lain, Bakhtin bukannya mendukung formalisme. Bakhtin juga menolak perspektif formalisme yang menempatkan bahasa sebagai sesuatu yang abstrak dan otonom. Bakhtin memandang bahasa adalah sebuah sistem tanda yang diproduksi secara sosial, sehingga bahasa menjadi bagian dari realitas material dalam masyarakat. Bakhtin ingin menunjukkan posisi bahasa sebagai fenomena sosial, dan karya sastra tidak dipengaruhi oleh ideologi, melainkan sebagai fenomena ideologis itu sendiri. Bahasa maupun ideologi merupakan dua aspek yang dipandang oleh Bakhtin sebagai aspek "antropologis". Bakhtin memandang manusia sebagai pengguna bahasa dan ideologi. Bahasa dan ideologi adalah aspek yang menunjukkan bahwa manusia tidak dapat dipisahkan dari manusia lainnya. Secara bersama, manusia dengan manusia lainnya akan mencoba untuk saling menyampaikan pandengannya, gagasannya, merepresentasikan diri, memahami orang lain, maupun menginternaliasi kesadaran orang lain dan kesadaran diri atas realitas. Bakhtin kemudian sampai pada asumsi dasar teoretik tentang "bahasa", yang diagungkan oleh formalisme, dan "Ideologi", yang diagungkan oleh marxis, sebagai sebuah fenomena "dialog". Bakhtin bahkan meyakini bahwa segala sesuatu di dalam hidup manusia berlangsung secara "dialogis".

159

BAB XIII PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA AVANT-GARDE A. Apa dan Bagaimana Sastra Avant-garde Sastra avant-garde adalah karya masa depan. Yakni karya sastra yang kadang-kadang jauh dari realitas sosial. Kepiawaian sastrawan membuat trik, kredo, dan model-model estetika, hingga sering memoles karya semakin sulit dipahami. Sastra avant-garde memang kadang-kadang inkonvensional. Karya tersebut lebih terbuka, berani, dan penuh eksperimen. Oleh karena penuh dengan tendensi yang aneh-aneh, tentu bukan mustahil kalau karyanya semakin jauh dari moralitas. Bahkan bukan tidak mungkin kalau karya tersebut sengaja meninggalkan moralitas. Ketika orang-orang saling menuduh terhadap seni dan sastra avant-garde sering jatuh ke suasana amoralitas atau kecurangan, mereka berada dalam kenyataannya mengekspresikan nostalgia masyarakat borjuis kecil. Mereka mengungkapkan keterbelakangan mereka (dalam istilah kapitalisme klasik) dalam beradaptasi dengan kehidupan komersial usia imperialis. Semua ini, tentu saja, disertai dengan idealisasi dan generalisasi moral. Dorongan, heroik menyedihkan (untuk menarik diri dari hukum (pasar kebohongan). Sungguh pahit memang, dunia kebohongan dalam sastra. Suasana amoral akan menciptakan dunia yang hitam, jauh dari nilai-nilai kemanusiaan. Dalam sastra avant-garde biasanya menampilkan ke arah hal-hal yang sama sekali berlawanan dengan akal, disertai dengan jaminan yang artistik. Kurangnya nilai seni berharga dalam pekerjaan seharusnya menjadi tanda pasti yang disengaja, melukiskan secara eksplisit dari semua (hukum bohong dan aturan pasar). Hal ini seolah-olah (bohong) ditafsirkan sebagai jaminan kemurnian kerja dan kejujuran. Campuran antara bohong dan jujur semakin lentur dalam sastra avant-garde. Sastra sering menggambarkan suasana bohong dan tidak jujur, dengan bungkus artistik. Produk artistik sastra dimulai tepat efektif keberadaannya sebagai barang dagangan. Seniman bertindak dengan menempatkan penggunaan ide sosial yang baik harus terbuat dari modal yang (tentu harus berharap) adalah menunggunya tikungan hidup. Ide dia, hanya dalam artistik sendiri yang mampu membayangkan sebagai masalah kebersihan artistik. Bahkan, artis yang sempurna, bersedia mengambil risiko bahwa karyanya tidak bisa hidup. Bila masuk ke dalam lagi, komunikasi estetika dan sosial dan noda komersialisasi sastra, akhirnya sering mendevaluasi makna secara keseluruhan. Pedagang mungkin akan mengenali nilai pasar kerja yang bersifat bisnis, bahkan di sebagian besar sebenarnya bisnis sepenuhnya urusan pedagang. Tindakan hanya untuk membuang pekerjaan untuk mencari nasib sendiri. Stendhal, termasuk penulis 160

yang telah mengambil penjualan buku sebagai keuntungan. Dia juga masih bisa menulis, tanpa malu biarpun karyanya sering menuai kritik. Dia berpendapat, jika berhasil, mungkin akan memiliki keberuntungan karena karyanya dibaca sampai pada tahun 1900. Singkatnya, sejarah keberhasilan di zaman Stendhal, merupakan bentuk estetika borjuis romantis. Tapi ini penting untuk diketahui bahwa jika sastra avant-garde, benar-benar memiliki homologi dengan sastra hiburan sedikit yang tersisa untuk moralis, karena kemudian ditemukan cukup jelas. Karakter yang sama ditemukan di setiap artistik masa romantis dan borjuis, meskipun mungkin agak sarat dengan kepahlawanan dan sinisme. Di sini saya miliki pikiran seniman yang bekerja seperti borjuasi diam-diam terjadi tentang urusan kecil, memikirkan seni sebagai sesuatu yang selalu dikenal Gerakan futurisme sastra juga muncul cukup jelas di Italia. Ini sebenarnya merupakan bentuk penolakan terhadap sejarah. Sebuah keinginan untuk menghancurkan sejarah yang mengungkapkan keinginan untuk mengatasi semua seni yang didedikasikan untuk museum dan reruntuhan, pada saat yang sama untuk sensibilitas. Namun pada akhirnya perusahaan ini berubah dari futurisme ke fasisme. Ada kecenderungan lain mendorong futurisme menyerang fasisme yang syarat dengan industri, yaitu kapitalisme berskala besar. Di sini kita memiliki nostalgia sublim menempatkan dirinya pada pelayanan uang besa. Masalah lain, marjinal untuk yang terakhir, adalah bahwa kontemplasi merebut sebagai dasar teori estetika. Masalahnya baru-baru ini dibahas di Italia, ketika masalah pekerjaan telah dibangkitkan. Karya seni membutuh partisipasi aktif dari penonton. Saya berpikir bahwa sikap ini mencerminkan krisis penting untuk kontemplasi memihak, objek estetika bukan lagi hal yang telah selesai, yang ditempatkan di depan penonton. Jika memikirkan keberhasilan peradaban Barat, akan menyadari bahwa peran artis dan penonton dalam posisi sejajar. Teori yang benar dari karya terbuka seni dapat ditemukan lebih awal di Brecht. Dia, anehnya, mengubah istilah terbalik ke bawah; apa yang disebutnya sebuah karya terbuka adalah apa yang kita telah menyerukan kerja tertutup, dan apa yang dia sebut karya tertutup adalah apa yang kita sebut sebagai sebuah karya terbuka. Baginya, karyakarya masa lalu sebagai peradaban kita sendiri. Pada dasarnya ini penjelasan yang sangat menarik yang jelas urutan psikoanalisis, dan kenyataan bahwa seseorang dapat menjadi ide katarsis dalam Aristoteles. Bukan suatu kebetulan bahwa, sebagaimana kita lihat pada kegemilangan tragedi di mata Aristoteles dan totelians adalah Sophodes's Oedipus Rex. Di sisi lain, adalah jenis partisipasi ideologis, yang menetap Brecht yang, seperti menentang sikap masa lalu, terdiri dari karya seni, sehingga membuat proyeksi dan identifikasi mungkin. Jadi seseorang masih bisa bicara karya sedang terbuka, tapi dalam arti keterbukaan ideologi. Jadi, untuk jumlah, dapat dikatakan bahwa ada cara menemukan kenikmatan karakteristik artistik sementara tetap mempertahankan akses dalam prakteknya. Ada kecenderungan benar-benar borjuis dan reaksioner, untuk pekerjaan melestarikan dan bahkan meninggikan identifikasi keterbukaan tradisional, dengan mendorong untuk batas-batasnya penonton dan partisipasi langsung dalam bekerja. Penciptaan jarak terjembatani antara kerja dan penonton dan karenanya semacam itu membuka praktis dari kerja dalam hal ideologi yang hanya bisa mengatasi kontemplasi. Tapi kita harus kembali ke argumen utama bahwa dalam bentuk dadaism harus diartikan sebagai penolakan di mana seni tidak lagi dibayangkan kecuali bentuk sepotong museum. Masuknya dadaisme, sebagai seni avant-garde lainnya di dalam tembok aseptik yang sejajar dan saling melengkapi 161

Kata samar-samar, menyatakan baik kerja estetika seni dan memiliki efek yang sama pada praktis aktif atau secara teoritis pasif bagi enomena seni. Jika museum adalah gambar benar otonomi seni, juga merupakan kompensasi untuk tunduk pada perdagangan seni turun. Sastra avant-garde, saya pikir memang penuh dengan upaya kontroversial. Kontroversi selalu diciptakan untuk melukiskan hal-hal yang mungkin tidak sejalan dengan ideologi bangsa. Dunia pasar dan penonton sering menjadi piajakan sastrawan avant garde. Terlebih lagi dengan hadirnya sastra maya (dunia maya, kaca maya), menandai hadirnya sastra avant-garde. Karya-karya mereka biasanya banyak yang menggambarkan dunia keras. Di Jawa, sastra avant-garde pada awalnya merupakan pembaharuan. Inovasi sastra yang menuju dunia futuristik. Karya-karya avant-garde seperti cerpen-cerpen yang bersifat eksperimentasi, absurd, dan penuh spekulasi, akan menjembatani dunia ide dan realitas sosial. Realitas sosial dilukiskan sebagai bentuk yang supranatural. Dunia aneh dibidik, agar mampu menyemaikan gagasan yang banarbenar istimewa. Dunia sosial sering digarap lain, hingga mampu melukiskan hal-hal di balik realitas. B. Residu dan Fenomena Sosial Residu adalah sisa atau potongan zaman. Residu sastra merupakan jalur avant-garde, yang memiliki peninggalan berharga ketika memandang fenomena sosial. Residu sastra tetap penting diperhatikan, sebagai asset yang unik. Sastra sebagai residu, juga meninggalkan jejak zaman dan fenomena sosial yang berharga. Sastra avant-garde jelas memberikan sisa-sisa zaman, meninggalkan jejak sosial yang perlu ditafsirkan. Sastra avant-garde sungguh luar biasa ketika memandang dunia sosial. Fenomena sosial dipandang sebagai fakta, yang digarap dengan analog-analog kritis dan estetis. Karya tersebut sering tampak jauh dari fenomena sosial, padahal sebenarnya amat terkait dengan peristiwa kemasyarakatan. Kepandaian sastrawan membungkus estetika dengan analog, pengkaji sosiologi sastra dapat terjebak, jika kurang cermat. Sastra avant-garde memang tidak akan lepas dari fenomena sekitarnya, biarpun digarap penuh fantasi. Poggioli (1973:375-376) menyatakan bahwa sastra avant-garde adalah genre yang tepat bagi para pemikir, sejarawan, atau kritikus yang berkenan dengan budaya modern. Konsep yang tersirat dalam istilah sastra avant-garde jarang terjadi di jagad estetika dan sejarah seni di Indonensia. Padahal, karya tersebut di negara lain sudah berkembang luas, sebagai perlawanan sastra tradisi dan modern yang kurang spektakuler. Memang jarang dalam kamus filosofis, ensiklopedi budaya, dan ide-ide besar yang mengungkap sastra avant-garde. Menurut pemahaman saya, sastra avant-garde adalah sastra yang menjadi garda depan. Sastra yang berada pada teras depan, tetap komit pada aspek sosiologis. Namun demikian cara menggarap dunia sosial lebih unik, dan mungkin menyeberang dari kebiasaan. Sejalan dengan kecenderungan umum jurnalisme sastra, istilah sastra avant-garde semakin berkembang luas. Tentu saja ada beberapa karya yang mengungkapkan pemahaman yang mendalam tentang fenomena tersebut, salah sabunya, termuat dalam esai terkenal oleh Jose Ortega Gasset. Dia memaparkan masalah dehumanisasi seni, yang berpengaruh pada penyelidikan sosial. Doktrin estetika sastra avant-garde menganggap semua karya sastra memuat segi isi psikologis. Kita sering kembali ke esai Ortega di halaman 162

berikut, karena banyak ide yang menyarankan awalnya tentang fungsi sastra sebagai refleksi pengalaman hidup. Lukacs (Poggioli, 1973:375) pernah menawarkan kesaksian dari seorang pengamat yang sangat khusus. Ideologi Marxis tidak lepas dari konsep sejarah dan budaya. Sastra avant-garde dianggap baik sebagai fenomena manifold maupun sebagai fenomena umum. Dalam kasus fenomena milik sejarah seni, ini berarti memperlakukan fakta estetika sebagai suatu dokumen sosiologis. Dengan kata lain, kita di sini akan memeriksa seni avant-garde bukan sebagai spesies seni tetapi melalui apa yang ditunjukkan di dalam dan di luar seni. Dengan psikologis saya memandang bahwa sastra avant-garde tetap menjadi bagian dari fakta alam. Kekuatan naluriah dan arus utama karya tersebut, tidak jauh berbeda dengan yang disebut residu. Ideologi yang saya maksud adalah rasionalisasi bentuk-bentuk, arus, atau residu ke dalam rumus logika mereka ke dalam teori. Residu sastra sering menciptakan hal-hal aneh, lepas dari jalur realitas. Massimo Bontempelli (Poggioli, 1973:376), tidak ragu lagi mendefinisikan seni atau sastra avant-garde sebagai penemuan eksklusif modern, yang lahir hanya ketika seni mulai memikirkan diri dari sebuah perjalanan sejarah baru. Sastra avant-garde berkaitan dengan sejarah budaya, di mana realitas objektif bertepatan dengan kesadaran realitas yang objektif. Dalam kasus ini berarti seni avant-garde secara historis tidak mungkin lahir sebelum ada penjabaran ide yang spektakuler. Biasanyanya satsra avant-garde merefleksikan keadaan sosial dengan model analog. Posisi teoritis ini, antara lain, yang paling berguna untuk menghilangkan paham romantisme dari klasik atau klasisisme dari romantik. Formula yang demikian menunjukkan bahwa sastra-avant-garde seringkali melukiskan dunia sosial secara anakronisme. Ungkapan terakhir ini, hanya terjadi dalam pemikiran sebuah dialektika sejarah di mana karya merupakan sebuah tesis yang hadir sebagai antitesis. Kemungkinan lain sastra avant-garde merujuk sebuah sintesis yang menuju ke posteriori. Namun, dalam kasus sastra avant-garde, hipotesis yang ada sebelumnya untuk era yang diciptakan namanya adalah anakronisme dua kali, yaitu (1) masa lalu berada pada bayang-bayang masa kini dan (2) masa lalu membayangkan masa depan. Sebuah avant garde otentik dapat muncul hanya ketika konsep seperti yang kita tahu telah muncul. Hal ini terbukti bahwa seperti konsep (atau setara) hadir dalam kesadaran sejarah Barat hanya di zaman kita, dengan batas-batas temporal yang paling terpencil setelah ada pengalaman romantis. Keadaan psikis langsung dikontrol dan dinyatakan oleh sebuah ideologi tidak begitu banyak individu atau kolektif seperti keadaan psikis grup: jika tidak, kita harus harus menyebutnya sebagai filsafat atau agama. Ideologi, oleh karena itu, selalu merupakan fenomena sosial. Dalam kasus avant-garde, itu adalah argumen dari diri-pernyataan atau pembelaan diri yang digunakan oleh masyarakat dalam arti yang ketat terhadap masyarakat dalam arti lebih besar. Kita bahkan mungkin mengatakan bahwa avant-garde ideologi adalah sebuah fenomena sosial justru karena karakter sosial atau antisosial dari manifestasi seni dan budaya yang mendukung dan mengekspresikan. Begitu rumit hubungan antara avant-garde dan masyarakat dalam pandangan sastra avant-garde. Sastra avant-garde akan mencoba untuk menyelesaikan masalah masyarakat ketika kita berurusan dengan hubungan antara seni avant-garde dan fashion. Konteks ini juga merupakan wacana studi yang khusus dan kompleks yang disebut fenomena keterasingan. Sastra avant-garde tak kenal lelah 163

memperjuangan keperkasaan residu kaum kapitalis, hingga masuk ruang fenomena keterasingan. Residu zaman, selalu menjadi fokus yang sulit diurai. Dunia keterasingan tampaknya wilayah anggun, yang sering menjadi objek garap sastra avant-garde. C. Aspek Sosiopsikologis Avant-garde Seperti halnya karya sastra lain, sastra avant-garde juga sebagai refleksi jiwa dan kelompok sosial. Sastra tersebut lahir atas dorongan psikis dan gejala sosial. Maka wawasan psikologi avant-garde tetap terkait dengan psikologi kelompok. Dalam konteks ini, kajian sastra diarahkan pada aspek aspek sosiopsikologis. Aspek sosiopsikologis berkaitan dengan ihwal budaya, sastra, atau studi artistik. Oleh karena itu, doktrin teknis dan plastik sastra avant-garde akan mempelajari terutama dari segi psikologi dan ideologi. Aspek kejiwaan berkaitan dengan psikologi kelompok, dikaitkan dengan penciptaan dan penerimaan (resepsi) sastra. Adapun ideologi merupakan pancaran aspek sosial budaya, yang dibumbui estetika tingkat transendental. Sebuah bab yang tepat, salah satu yang terpanjang di buku ini, didedikasikan untuk pertanyaan estetika avant-garde dalam puisi, namun juga tidak tertutup kemungkinan genre sastra yang lain. Subjek dari kritik sastra avant-garde. tetap tunduk kepada ide umum. Upaya untuk mengatakan apa yang disebut avant-garde seharusnya cenderung menunjukkan secara tidak langsung tentang refleksi sosial di benak individu-individu tertentu atau kelompok. Masalah estetika avant-garde dan puisi kita sungguh terbalik dengan tradisi klasik dan lebih kuat dalam gerakan romantik. Ideologi dan karakteristik psikologis yang membuat unsur permanen dalam puisi dan estetika akan membentuk relasi yang kompleks. Puisi dalam berbagai gerakan avant-garde tidak meminjamkan diri untuk belajar di bawah konsep estetika tunggal.Puisi sering memperkenalkan sebuah perspektif sejarah yang adil. Mereka harus diperiksa, kasus per kasus untuk menemukan ideologi avant-gardism. Seperti puisi yang selalu dalam hubungan langsung dengan bahwa psikologi dan ideologi, sering identik dengan mereka. Terminologi sastra avant-garde adalah istilah kritis yang menjadi milik hampir secara eksklusif untuk bahasa dan budaya Neo-Latin. Sebagai contoh, istilah ini digunakan dengan beberapa frekuensi dalam budaya Spanyol dan Amerika. Guillermo de Torre menggunakannya sebagai moto sebuah buku pelajar, dengan ketajaman otak, sebagai gerakan sastra avant-garde. Tetapi Ortega Gasset, mungkin salah satu penulis sampai saat ini yang telah menghadapi masal, seni baru, atau muda mungkin dia dimaksudkan untuk menggarisbawahi di satu sisi radikalisme intelektualnya, dan, di sisi lain, kebetulan dengan munculnya generasi baru. Istilah avant-garde melanda akar lebih dalam sampai di Prancis dan Italia. Istilah tersebut menyiratkan suasana kehidupan dalam tradisi kurtural yang selalu waspada terhadap masalah-masalah teoretis. Dalam estetika seperti di Prancis, sangat cenderung untuk melihat seni dan budaya dari sudut pandang disposisi sosial atau keramahannya. Para tokoh Latin memiliki konsep yang mungkin sama dengan pemikir sastra Jerman. Di sana, terjadi krisis budaya, akibat munculnya modernisme atau gaya modern. Di Rusia, ketakutan bahasa tidak barbarisme atau neologisme dan, dari awal zaman di mana seni avant-garde menjadi fenomena primer, Di budaya Rusia telah banyak yang simpati dan menyambut dengan gaya eksotisme. Ada bentuk asli dan 164

konsep yang ditembus dengan mudah dan cepat. Tetapi kecenderungan diucapkan dari semangat kritis Rusia untuk menerjemahkan fakta seni dan budaya menjadi mitos agama atau politik telah menghalangi apapun yang valid perumusan konsep. Hal ini benar bahkan dalam gerakan modern dan estetika yang dikembangkan pada akhir abad kesembilan belas sebagai produk terakhir rezim kuno. Tepatnya pada sederet kasus ini, yang saat ini berkembang di Rusia ada kewajiban untuk menggunakan istilah avant-garde dalam kritik sastra. Tapi kami akan kembali ke subjek di tempat lain, ketika kita mempelajari relasi diantara masyarakat avant-garde dan inteligensia, permasalahan tersebut, tidak terbatas pada budaya Marxis. Lebih signifikan dan penting, karena sifatnya budaya dan non-politik, adalah keberuntungan yang sedikit dalam budaya Amerika atau Inggris. Ada rumus yang baik diabaikan atau digunakan dalam varian tidak stabil, kadang-kadang di Prancis 'avant-garde’, terjadi ketidakpastian. Misalnya sebagai sastra penjaga teras artistik. Sedangkan dalam tradisi bahasa Inggris-Amerika rumus lengkap digunakan selalu dalam bahasa Perancis, 'avant-garde d'I art' (Entertainer pelopor), artinya ekspresi semua lainnya sering kelihatan dalam tanda kutip atau dicetak miring seolah-olah untuk menunjukkan asal asing mereka. Mungkin untuk menggaris bawahi diduga suasana luar biasa budaya Anglo-Saxon. Kalau begitu sastra avant-garde adalah karya yang memuat budaya cerdas,budaya masa depan, dan penjaga garda depan. Aliran kritik Anglo-Amerika sering menggunakan istilah dengan referensi utama dari sastra Perancis. Dalam kaitannya dengan pengaruh dan refleksi dari luar wilayah Perancis, seolah-olah avant-garde yang merupakan manifestasi internasional. Sesungguhnya kasus Gallicsm juga dapat disebut seni avant-garde. Hal itu berarti bahwa tradisi klasik telah membuat rasa kebaruan dan kejutan. Sebaliknya, alam dalam budaya ini mengatakan, telah dibuat sewenang-wenang. Hal ini tidak berarti bahwa avant-gardisme adalah kurang menonjol di Inggris dan Amerika. Terutama dalam kecenderungan sastra tertentu, ekstremisme adalah salah satu ekspresi paling khas dan signifikan dari sepirit avant-garde kontemporer. Tapi avant-gardism Anglo-Amerika menjadi kurang teoritis dan lebih naluriah serta empiris. Dari penulis di Inggris atau Amerika pada kenyataannya, tidak begitu banyak logika samar-samar. Masalah avant-garde juga menjadi masalah dari semua seni modern. Kalau demikian sastra avant-garde memang penuh dengan kejutan-kejutan sosiopsikologis. Avant-garde menjadi gerakan seni modern yang penuh eksperimen. Tiap bangsa memiliki sastra avant-garde dalam semangat zaman kontemporer. Ekspresi kejiwaan yang diramu dengan rasa social akan membentuk estetika avantgarde yang lembut. Dari realitas ini tampak bahwa pengaruh sastra Perancis, Rusia, Italia, dan Anglo-Amerika banyak mewarnai dunia avant-garde. Biarpun dasar mereka cenderung ke arah naluriah empiris, tetap menjadi pijakan penting. Sastra avant-garde di berbagai belahan negara, jelas berhubungan dengan konteks perubahan budaya. D. Citra Ideal dan Inovatif Berbicara sastra dan bahasa dari jalur avant-garde adalah gambaran idealnya. Budaya Anglo-Amerika pasti tidak salah dalam menyebut seni avantgarde. Karya ini merupakan istilah Gallicism, yang menjelaskan bahwa rumus dan konsep berasal dari langkah mengidentifikasi sebuah fenomena. Kami tidak akan berpura-pura untuk menyajikan dokumen Frist, di mana istilah ini digunakan dengan cara analog, jika tidak identik, dengan penggunaan konsep budaya moderen. Itu akan sangat mungkin pula, justru karena tidak mungkin untuk melacak sebuah 165

gambaran kembali ke sumber aslinya. Di sini kita akan mengutip sepotong yang menunjukkan bukti bahwa sebelum diterapkan secara kiasan, metafora sudah sering diadopsi di jagad avant-garde. Bahkan ketika mereka memperpanjang ungkapan dalam ukuran beberapa bidang seni, menganggap bahwa ada ide kabur yang inklusif dalam aliran avant-gardisme. Menurut Fourieriste, Gabriel-Desitire Laverdant, pada tahun sebelum Revolusi 1848, menegaskan sambungan dalam sebuah karya berjudul De la misi de Part et du des (Misi dalam seni dan peran seniman), ada yang menarik dari sudut pandang lain sejak itu tidak hanya menekankan ide saling ketergantungan seni dan masyarakat. Waktu itu doktrin seni seperti pada instrumen aksi sosial dan reformasi, alat propaganda dan revolusioner. Tapi di sini adalah bagian seni, ekspresi dari masyarakat, manifestasi, dalam posisi tertinggi, dan ada kecenderungan sosial yang paling maju menjadi pelopor gerakan tersebut. Oleh karena itu, untuk mengetahui apakah seni layak memenuhi misi yang tepat sebagai imitator, apakah seniman benar-benar dari avant-garde, seseorang harus tahu di mana kemanusiaan sedang berjuang mengubah takdir umat manusia. Sastra avant-garde sering menyuarakan kebahagiaan lewat nyanyian pujian, yang sedih dan penuh keputusasaan, Untuk mengungkap hal-hal telanjang dengan semua kebrutalan, semua keburukan, yang berada di dasar masyarakat kita, sastra avant-garde cukup estetis. Untuk menunjukkan bagaimana citra avant-grade awalnya tetap berada pada ruang lingkup seni. Sastra avant-garde juga sering dengan cita-cita sebuah radikalisme yang tidak mencerminkan budaya melainkan politik. Gambaran rasa saying, pemberontakan, anarkis, dan libertarian dibuktikan tetap digarap manis. Selain itu, agak jarang untuk menemukan konsep atau sastra politik pada 1870an, dan hampir tidak mungkin dalam dekade sebelumnya. Sebagai soal faktual, ternyata kita menemukan ungkapan, 'literateurs les d' avant-garde '. Istilah Perancis ini, merupakan catatan pribadi yang disimpan oleh Baudelaire 1862-1864, Mon coeur mis a nu ( Hatiku telanjang). la datang pada akhir dari rangkaian panjang untuk membuktikan kegemaran Perancis bermain metafora. Kenyataan bahwa Baudelaire mengolok-olok, menunjukkan tanganggapan kata sebelumnya. Adalah wajar menganggap bahwa penghargaan jurnalisme di zamannya, dan dua akar analog dalam daftar yang sama, tampaknya menjadi sugesti yang bagus. Mereka adalah 'La Presse Militante'. Keberadaan mereka dalam persediaan yang sama mungkin digunakan. Catatan harian Baudelaire, untuk orang-orang dari wilayah oposisi, avant-grade hanya sebuah gerakan penulis radikal, yakni penulis ideologis yang bernuansa kiri. Seperti seorang penyair dan seniman, Baudelaire menampilkan metafora mengejek bangsa -angsanya. Pada kenyataannya, hanya setelah tahun 1870, ketika semangat Prancis tampak untuk mengatasi masalah nasional dan krisis social, konsep avant-garde menjadi radikal, sosiologis atau Marxis. Bagaimanapun, avant-garde tetap membatasi studi ke sudut pandang historis dan sosial (yang seharusnya sah), tetapi melampaui, untuk menghadapi sudut pandang sosiologi pragmatis, partisan dan politik, dengan gaya mania untuk terapi dan reformasi. Ini hampir selalu berakhir dengan mengutuk avant-garde, dengan daya tarik dan tanpa reservasi. Permusuhan program ini lebih terlihat dalam kenyataan. Daya tarik sastra avant-garde yang dimiliki untuk retorika radikal, cenderung menghindari istilah mempekerjakan pada borjuis seni, borjuis sastra, atau bohemianism borjuis. Dalam hal ideologis avantgarde tidak termasuk budaya ortodoks. Citra avant-avante muncul dengan arti pokok dan berbeda secara sekunder. Kemudian melakukannya secara terpisah dengan budaya-seni. Avant-garde masuk 166

dalam konteks yang lebih luas yaitu ke arah sosio-politik avant-garde. Hal ini dimungkinkan karena untuk usaha yang instan, avant-garde tampaknya berbaris serumpun, memperbaharui preseden romantis dan tradisi yang didirikan dalam rangka generasi revolusi tahun 1830 dan 1848. Generasi ini tidak hanya sastra, melainkan politik. Di tempat konservatisme generasi sebelumnya atau liberalisme, avant-garde menjadi kredo yang telah menjadi ideal demokratis, bahkan ideal ekstrim kiri. Hal ini tidak akan lupa bahwa sementara gerakan sastra-seni ditakdirkan untuk mengambil sikap politik atau reaksioner (khususnya di era dekadensi). Akibatnya, hubungan antara politik kiri dan sastra kiri cukup jelas dan penting untuk generasi mendatang yang mengalami trauma. Dalam kasus naturalisme, politik dan sastra kiri tampak identik. Di sini pembaca tidak perlu heran jika kita kebetulan karakter avant-garde naturalisme, kita harus meletakkan penilaian seperti ini dan lainnya untuk menguji pada suatu titik yang lebih tepat. Untuk saat ini, sudah cukup untuk menunjukkan bahwa terlalu sering kita melihat masa lalu sastra-seni melalui kaca pandang avant-garde, Pandangan tersebut cenderung menuduh tradisi lama kurang bebas. Itulah sebabnya mengapa banyak penulis naturalistik avant-garde politik. Mereka bangga dengan estetika avant-garde. Avant-garde adalah wilayah penyair simbolis yang terkenal. Tidak ada yang meragukan bahwa Rimbaud dan Verlaine memiliki pengalaman avante-garde, tetapi tidak boleh lupa bahwa dalam perjalanan dari kelompok, ada yang menjadi pemberontak dan adapula yang menjadi terdakwa. Jadi apa penelitian sosiologi sastra terhadap sastra avant-garde memang unik, Peneliti akan mengungkap karya sastra sebagai refleksi dari perdebatan makna. Tingkat figuratif makna kadang banyak digarap dalam kredo ini. Analogi dan figurative merupakan sumber ide inovatif bagi avant-garde. Nuansa polirik, budaya, dan gerakan rekasioner justru menarik bagi peneliti. Saat itu peneliti akan memahami bagaimana revolusi sastraharus terjadi. Dalam hal ini, peneliti prlu menemukan hubungan antara artistik dan avant garde-politik. Citra ideal sastra avant-garde adalah perubahan sosio-politik dan budaya masyarakat. Sampai tingkat mana, peneliti akan merangkum seluruh perubahan itu menjadi citra diri masyarakat. Yang paling penting, inovasi sastra avant-garde jelas anti stabilitas sosial. Kunci pokok memahami sastra avant-garde adalah sebuah idealisme, perubahan, dan inovasi. Bahkan, para penulis avant-garde sering melakukan eksperimentasi yang di luar batas kewajaran. Konteks perubahan adalah makna.

167

BAB XIV KRITIK PENELITIAN SOSIOLOGI SASTRA A. Dilema Sastra sebagai Cermin Sosial Setiap pengkaji sosiologi sastra, selalu merujuk sastra sebagai cermin masyarakat. Namun, hingga kini banyak kritikus sosiologi sastra selalu meragukan sastra sebagai cermin. Konsep cermin ini, ternyata memang membutuhkan pemahaman tajam. Maksudnya, tentu tidak seluruh karya sastra harus dibedah lewat kacamata tersebut. Watt (1964:299-312) menyatakan bahwa ada beberapa karya sastra yang boleh dianalisis dengan paradigm sosiologi sastra. Kata boleh, ini menandai bahwa ada karya yang tidak tepat dikaji menggunakan teori cermin. Saya sadar, fakta sastra memang berbeda dengan fakta masyarakat. Sastra yang memuat sejarah pun, selalu tidak mudah dikatakan cermin sejarah. Hal ini amat tergantung, siapa yang menulis sejarah. Memang, kesadaran historis akan dapat menangkap hubungan sastra dan masyarakat. Namun tidak berarti sastra itu sekedar mencerminkan sejarah. Sastra dapat menghilangkan, memodifikasi, dan mengubah warna sejarah atas jasa imajinasi, Maka kalau ahli sosiologi sastra akan mengungkap sastra sebagai pencerminan (mirroring) hidup bermasyarakat, konteks cermin perlu dirunut secara profesinal. Sastra sebagai cermin, kadang-kadang memang menyesatkan. Paling tidak, ada dua alasan, yaitu (1) sastra kadang-kadang memoles situasi, hingga masyarakat tidak direkam sebagai adanya, (2) sastrawan juga bisa pura-pura, melukiskan masyarakat, padahal itu cermin dirinya. Memang, harus diakui bahwa penelitian-penelitian sosiologi sastra senantiasa berupaya menarik benang-benang merah hubungan sastra dengan masyarakat. Hubungan trsebut tidak selalu simetris, sejajar, dan ada kalanya berkebalikan. Pelacakan hubungan keduanya, sebagian besar masih dilakukan secara konstan, dan belum dilakukan secara mendalam. Konstan, artinya hanya berdasarkan data-data yang tidak diinterelasikan dengan teks yang lain. Dalam setiap kasus dasar-dasar profesi sastra tampaknya telah dikembangkan jauh sebelum abad ke delapan belas, dalam berbagai kota kecil, pastoral dan suku. Di Yunani para penyair Anglo-Saxon semua mengungkapkan makhluk-makhluk dengan mengucapkan atau menyanyikan perbuatan heroik dan mengesankan eksploitasi lainnya dari para pemimpin suku, di aula dan halaman dari pemimpin local. Pada tataran itu, sastra sering melakukan eksplorasi luar biasa terhadap dunia. Improvisasi narasi puisi epik akhirnya disusun dan tertulis, diramu dengan pendapat modern, membuang antusiasme demokratis, memanfaatkan kedermawanan teori sebelumnya tentang kesadaran kolektif atau rakyat. Penulis profesional biasanya juga mengungkapkan tradisi rakyat dengan penuh daya pikat. Karena itu analisis sosial dalam sastra perlu memperhatikan masalah nilai sastra dan pola-pola penerimaan karya sastra dalam masyarakat. Sastra adalah fenomena sosial dan sekaligus fenomena pribadi. Rumitnya lagi, kalau konsep cermin itu 168

berkaitan dengan sastra lisan dan atau sastra anonim. Banyak masalah ketika meneliti sebuah cermin diri pengarang, karena tidak tahu siapa yang menulis atau yang melisankan karya sastra. Harus diakui, bahwa kesadaran untuk menghubungkan antara sastra dan masyarakat akhir-akhir ini cukup meningkat. Sastra kadang-kadang memainkan keajaiban yang merupakan bagian penting dari kehidupan masyarakat. Di zaman modern penyair termasuk sebagai pewaris sejarah. Penyair sebagai penulis profesional, setidaknya di Barat, adalah penerima patronase dari keuasaan tertentu. Penyair yang baik, dilindungi oleh negara. Tentu berbeda dengan di nusantara, kadang-kadang penyair yang hebat, hidupnya masih terlantar. Itulah cermin diri kekuasaan nusantara, yang belum melek sastra. Tugas utama ahli sosiologi sastra, seyogyanya menangkap kemungkinan sastra sebagai refleksi kehidupan bermasyarakat. Hubungan tersebut akan Nampak pada masalah fungsi sastra dan bagaimana nilai sastra berkaitan dengan kehidupan sosial. Watt (1964:302) masih meyakini penelitian dan pemikiran Taine, tentang keterkaitan ras, momen, dan lingkungan dalam karya sastra. Ketiganya merupakan faktor sosial yang penting dalam kehidupan sastra. Yang menjadi masalah, ketika karya sastra melukiskan tiga hal itu secara cermat, masih ada dua pendapat yang berseberangan. Di satu pihak, karya yang mencerminkan kehidupan secara detail, dianggap rendah kualitasnya. Di lain pihak, karya yang cerdas menyembunyikan cermin kehidupan, dianggap karya yang berkualitas. Kalau demikian, membaca dan menilai karya sastra memang tidak mudah. Paling tidak, kacamata menilai sastra sebagai refleksi sosial, perlu mempertimbangkan berbagai faktor. Istilah refleksi, merupakan unsur yang diturunkan dari masyarakat, bahwa sastra memuat berbagai aktivitas sosial. Refleksi dan cermin sering disamakan. Keduanya memberikan sumbangan dalam mengantarkan realitas sosial ke dalam sastra. Yang perlu diperhatikan, karya sastra ada kalanya hanya menangkap kehidupan masyarakat dalam konteks permukaan saja. Kedalaman karya sastra, tentu akan menangkap hal-hal yang ada di balik unsur permukaan itu. Maka penelitian sosiologi sastra perlu menangkap hal ihwal di balik yang tampak itu. Yang tidak tampak juga tercermin bening ke dalam karya, Mungkin sekali, yang tidak tampak itu justru realitas sosial yang sesungguhnya. Dunia cermin, perlu memperhatikan bahwa sastra adalah fakta imajinasi, karena itu tidak selalu reliable kalau sastra dijadikan sandaran relfkesi sosial. Sastra sering memoles kehidupan sosial. Banyak hal-hal yang menyangkut kekerasan masyarakat, namun ditampilkan secara halus oleh sastrawan, begitu pula sebaliknya. Biasanya, setiap genre karya sastra juga merupakan refleksi kelompok sosial tertentu. Puisi-puisi keagamaan, sering berat sebelah menampilkan ideologi tertentu. Sastra romantik, biasanya yang dengan tekun mencerminkan masyarakatnya. Bahkan ada kalanya cermin vulgar mewarnai sastra romantik. Setiap perubahan dalam masyarakat, tentu menjadi wajah cermin. Sastra akan mencemrinkan dunia apa pun di sekeliling, didekat, dan juga yang jauh sekalipun. Masyarakat yang semakin radikal, sering menjadi peta cermin akurat bagi sastrawan. Sastrawan akan melakukan petualangan imajinatif untuk menggugah daya fantasinya. Banyak hal yang sebenarnya biasa, digarap menjadi luar biasa dalam karya sastra. Rata-rata penulis akan melukiskan keadaan masyarakat secara sosiologis. Sastrawan menggunakan konsep cermin imajinatif dalam menangkap karakter individu dan kelompok. Yang harus direnungkan, peneliti sosiologi sastra dalam konteks cermin perlu memperhatikan: (1) sastra selalu selektif dalam merefleksikan masyarakat, (2) sastra senantiasa memanfaatkan pola atau 169

kesadaran tak langsung dalam melukiskan masyarakat. Karya sastra sering memunculkan fakta-fakta yang tidak masuk akal. Oleh karena sastra sebagai cermin, banyak mengundang perdebatan. Sastra yang bermaksud mengungkapkan realitas sosial apa adanya, kadang-kang tidak menarik. Sebaliknya, sastra yang terlalu banyak bermain imajinasi, hingga sastra itu kabur mengolah realitas. Kalau begitu, cermin dalam sastra memang tidak selamanya bening. Ada cermin buram. Sastra sering melukiskan dunia hitam dan gelap. Sastra justru tertarik pada dunia sosial yang remang-remang. Itulah sebabnya, konsep cermin perlu dipertimbangkan masak-masak. Cermin bukan berarti harus menampilkan apa adanya. Cermin justru emnampilkan yang sering berkebalikan dengan realitas sosial. Maka peneliti sosiologi sastra yang kurang cerdas, akan terjebak dalam menafsirkan fakta sosial. B. Peranan Ilmu Sosial dalam Kritik Sastra Peranan ilmu sosial dalam kritik sastra cukup besar. Sastra amat membutuhkan kehidupan sosial, begitu pula sebaliknya. Kramer (1970:437-439) menyatakan bahwa peranan sosial dalam kritik sastra merupakan jembatan emas antara sastrawan dengan audien. Pada dasarnya interes sastra amat penting dalam perubahan sosial. Sastra seolah-olah menjadi agen perubahan sosial budaya. Maka tugas kritikus akan menemukan agen-agen prubahan itu. Grafik perjalanan penelitian sosiologi sastra amat kritis. Sebenarnya ide ini, juga dirancang untuk menghasilkan penelitian sosial sastra yang objektif. Yang dimaksud objektif, karena didukung oleh data-data sosial, data-data estetis, dan data kemanusiaan yang dapat dipahami oleh peneliti. Hipotesis dalam penelitian sosiologi sastra memang penting. Namun, hipotesis tidak harus secara eksplisit. Hipotesis dapat disisipkan pada latar belakang penelitian. Tentu saja pemeriksaan data secara berulang-ulang lebih mungkin akurat dibandingkan dengan teknik bebas. Ketika hipotesis belum teruji, diilustrasikan dengan contoh-contoh dipilih dengan cermat, atau perasaan empati ke dalam suatu periode karya sastra. Dengan menguasai observasi cermat secara heuristik, yaitu pembacaan teliti, dapat memetakan penelitian sosial sastra. Pada saat yang sama penelitian sosiologi sastra menuntut elaborasi yang paling menyeluruh. Dalam kaitan ini, Mannheim berpendapat bahwa tidak hanya konten sosial yang perlu diperhatikan, tetapi juga simbol-simbol lain yang membangun sastra. Kata memiliki arti yang berbeda untuk kelompok sosial yang berbeda. Permainan imajinasi sastrawan kadang-kadang sulit dicerna oleh peneliti. Banyak kata yang bersifat simbolik, ternyata juga merupakan potret kehidupan sosial. Konsep-konsep tertentu dalam karya sastra sering dapat menunjukkan tidak adanya muatan sosial. Paling tidak wilayah penelitian sosiologi sastra, akan memperhatikan beberapa hal: (1) pola kehidupan historis-sosial yang berorientasi pada pragmatisme, (2) kemampuan intelektual yang dominan menjadi penting dalam menyelami situasi sosial, (3) masalah moral yang membangun kehidupan sosial lebih rapi, perlu mendapat tekanan khusus. Sastra juga sering mengungkap berbagai prasangka sosial dari berbagai dengan bungkus estetika dan moral. Tujuan berkarya dari penulis yang menarik, sadar atau tidak, tentu memiliki tampilan sosial yang berbeda. Sistem honorarium akan membuang cahaya kehidupan sosial, apalagi kalau ada pesanan dalam karya sastra. Sastra pesanan sering mengingkari jati diri sosial. Beberapa asumsi, sastra pesanan sering terhegemoni oleh daya tarik ekonomi. Oleh sebab itu, tugas peneliti soiologi sastra perlu menjelajahi estetika sastra. Perkembangan tubuh pemikiran 170

melalui situasi struktural yang terkait dengan negara secara keseluruhan dan dengan perubahan waktu, sering menjadi catatan penting bagi sastrawan. Mannheim mungkin ada keraguan terhadap ilmu sosial, apakah itu berlaku untuk sastra, atau mempunyai keuntungan apapun bagi sastra. Setelah terlihat bahwa disiplin studi sosiologi sastra menjadi jelas dan banyak keuntungan. Dalam dunia objektivitas, memungkinkan sarjana sosiologi sastra menyoroti kekuatan sejarah pemikiran sosial dalam sastra. Dalam dunia sastra kelengkapan sosial jelas lebih unggul. Pendekatan sosial lainnya telah diterapkan secara parsial dan sporadis, tetapi sosiologi sastra sering menghadapi aneka benturan. Seperti halnya sosiologi pengetahuan, sosiologi sastra juga memurnikan konsep lama dan baru. Tanpa mengurangi pentingnya faktor ekonomi, aspek pragmatis juga menjadi faktor intelektual dalam memproduksi perubahan sosial. Sastra jelas menawarkan sejumlah getaran perubahan sosial. Selain itu, penelitian sosiologi sastra berguna dalam berbagai bidang penelitian sosial. Hal ini mungkin paling mudah diterapkan dalam studi biografis dari individu untuk menjelaskan mengapa orang-orang berpikir seperti yang mereka lakukan. Studi sosiologi sastra tidak dapat diragukan lagi, misalnya, yang sekarang puisi yang dapat dipahami dalam konteks sosial. Puisi menemukan bagaimana pendekatan segar untuk menangkap aspek sosial yang terpantul dalam karya transendentalisme, realisme, naturalisme, magisme, dan kebangkitan kembali puisi metafisik. Sejarah intelektual dengan menunjukkan apa yang dapat mempengaruhi getaran sosial sastra. Seperti telah ditunjukkan, sistem ini tidak menyatakan bahwa semua pikiran sosial ditentukan. Pola pikiran sosial adalah bagian dari keseimbangan masyarakat, dan perubahan pemikiran dapat mengubah keseimbangan seluruh kesetimbangan. Mannheim mengatakan bahwa alam khusus studi ini adalah interkoneksi antara sastra, pikiran, dan masyarakat. Tentu ada hubungan di pesawat intelektual antara satu orang dengan yang lain dan saling mempengaruhi. Bahkan mungkin ada bahaya dari teknik terkemuka sarjana bidang sosiologi, tapi konsekuensi ini tidak bisa dihindari, karena tujuannya adalah bukan untuk menghasilkan sosiologi sastra, tetapi untuk menggunakan tafsiran sastra. Untuk menentukan imitasi sastra, sosiologi pengetahuan juga menandai wilayahnya kekuatan tersendiri. Salah satu nilai kekuatan utama adalah bahwa ia menawarkan panduan dari sudut pandang sosial tertentu. Selain membuka wawasan baru, mereka telah menggunakan teknik yang mirip sebelumnya. Penerapan metodologi yang lengkap akan menuntut pemeriksaan luar biasa menyeluruh dari semua aspek masalah. Karena menekankan hubungan antara pikiran dan masyarakat, pertimbangan sosial dengan memasukkan mereka berdua perlu diperhatikan. Tetapi karena kebesaran sastra itu tidak mengesampingkan kritik, maka penelitian sosiologi sastra perlu hati-hati. Seperti Harry H Dark mengatakan, tugas utama kritik untuk menjelaskan, menafsirkan dan evaluasi, tugas sosiolog sastra pun tidak jauh berbeda. Kerangka sosial akan membingkai kritik sastra. Kritik sastra yang memperhatikan aspek sosial disebut kritik sosiologi sastra. Kritik sosial akan mendudukkan sastra pada skala proporsional. Kritik sosiologi sastra sudah menjadi sebuah kebutuhan. Untuk pengembangan sastra ke depan, perlu ada kritik yang tajam. Kritik sosiologi sastra akan mendudukkan sastra sebagaimana adanya. Peran ilmu sosial dalam sosiologi sastra dan sebaliknya ditantang, untuk mengejawantahkan diri.

171

C. Kritik, Konvensi, Gerakan Sastra Membela Kritik tajam selalu menyentuh konvensi sosiologi sastra. Konvensi itu sebenarnya kelanjutan dari invensi. Invensi itu temuan apa saja yang terkait dengan data-data sastra. Temuan sosiologis dalam sastra akan melahirkan sebuah konvensi. Invensi awal sosiologi sastra, saya kira berasal dari anggapan sastra sebagai refleksi realitas sosial. Invensi ini didahului oleh dugaan konsep cermin, yang berasal dari seni lukis. Lukisan natural, dianggap meniru alam. Invensi dasar itu, selanjutnya berkembang luas dalam sastra. Sosiologi sastra pun akhirnya mengikuti paham itu, yang menganggap sastra natural juga mengangkat dari realitas sosial. Posisi inilah yang melahirkan sebuah konvensi, sastra dan masyarakat tidak dapat dipisahkan. Maka, pemahaman konvensional yang disebut struktural sering terganggu dan terpatahkan. Sastra sebagai konvensi struktur, sering menemui jalan buntu. Karenanya, sosiologi sastra menjadi jalan alternatif sebagai gerakan pemahaman sastra. Sosiologi sastra juga dapat membantu konvensi historis sastra. Menyusun sejarah sastra memerlukan kondisi sosial dan politik. Selain itu sosiologi sastra juga membantu pemahaman teks-teks dalam sastra bandingan. Astra bandingan intertekstual, jelas tidak akan lepas dari sosiologi sastra. Intertekstualitas ini dikenal sosiolog karena juga merupakan bagian teori sosiologis. Intertekstualitas biasanya menarik para pemerhati sastra bandingan. Namun, hal ini dapat diawali dengan penelitian sosiologi sastra pada dua karya atau lebih, lalu dibandingan. Kristeva mengeklaim bahwa sastra sebaiknya dilihat sebagai reaksi terhadap sejarah sendiri. Sastra merupakan jawaban atas sejarah sosial. Hal ini paralel dengan argumen yang digunakan oleh Popper, dan, baru-baru ini, juga oleh Giddens (1976), bahwa manusia dalam masyarakat selalu bereaksi terhadap sejarah mereka sendiri. Melalui studi sosiologi sastra, kita dapat menyusun sejarah sosial dan sejarah sastra. Hal ini sekaligus menegaskan betapa pentingnya penelitian sosiologi sastra. Aspek historis tetap penting dilakukan guna menemukan benang-benang merah yang terungkap dalam sastra. Fungsi sastra demikian, menandai pentingnya konvensi sosiologi sastra sebagai gerakan sosial sastra. Sastra menjadi jalur ilmu sosial yang mengisahkan sejarah sosial. Dalam kaitan itu, Hall (1979) berpendapat bahwa konvensi, hukum, dan sosiologis tidak mungkin memiliki kesadaran, hingga dapat membaca secara tepat yang terungkap dalam sastra. Konvensi sastra sering kehilangan arah, ketika berhadapan dengan carut marut kehidupan sosial. Kesadaran sastrawan pun sering ada yang melupakan sejarah sosial. Namun ahli sosiologi sastra, jelas dapat menelusur kemungkinan historis masyarakat yang terlukis dalam sastra. Sastra merupakan dokumen historis. Pada tataran ini, konvensi sastra sedikit demi sedikit menuntun dan merangkum gerakan sastra dari waktu ke waktu. Hanya saja, gerakan sastra itu meloncat-loncat, tidak tertata sebagai sejarah sosial. Maka tugas peneliti sosiologi sastra adalah merekayasa ulang gerakan itu menjadi sebuah konvensi kritis yang dapat dipertanggungjawabkan. Argumen tersebut sama sekali tidak membahagiakan semua pihak, terutama para sosiolog. Mereka cenderung terlalu idealis dalam menganggap bahwa kesadaran itu sendiri adalah kekuatan bergerak dalam urusan sosial. Manusia sering mengambil sejumlah pendekatan struktural fungsional lebih realistis dalam memahami sastra secara sosiologis. Hal ini terutama berlaku untuk mempelajari pengaruh sastra dari fakta sastra. Pemanfaatan sumber sastra berdasarkan pengalamannya sendiri. Situasi ini memang kompleks; keadaan sosial baru pada gilirannya akan mengarah pada dialog intertekstual. Kadang-kadang terjadi bahwa 172

dialog intertekstual dapat mendahului pengalaman sosial, tetapi kita cenderung hanya untuk menyadari keadaan masyarakat. Sebagian besar perhatian dialog intertekstual yang tertarik pada sosiologi sastra, terutama pada paham genesis sastra. Sebenarnya kalau mampu merunut genentika sastra secara intertekstual, besar sumbangannya terhadap sejarah sosial. Sayangnya, seluruh bagian spesifikasi sosial seringkali tidak mengevaluasi atau mengurangi bahan sastra, tetapi hanya memberitahu pada kita tentang bagaimana impuls sastra dipandu oleh masyarakat tertentu. Impuls sastra itu setiap masyarakat sering berbeda, tergantung daya tarik masing-masing. Sebuah konsekuensi dari hal ini adalah sastra harus terus dinilai dalam hal estetika. Pemahaman dari kejadian sosial sastra adalah pemahaman tentang kekuatan sosial yang memungkinkan sastra berkembang. Impuls sastra juga dipengaruhi oleh kehebatan sastrawan. Banyak masyarakat yang sudah tergila-gila pada karya William Shakesspeare, John Keat, R. Ng. Sindusastra, A.A. Cummings, Gothic, Empu Sedah dan Panuluh, dan sebagainya. Nama besar sastrawan sering menjadi bagian impuls sastra. Dalam kapasitas ini, kadang-kadang peneliti enggan melakukan interteks, sudah mengevaluasi bahwa karya yang dihadapi itu hebat. Padahal, di masa lalu justru banyak karya sastra yang memiliki sejarah sosial dan genetika sama. Dalam penelitian sosiologi sastra, yang pertama dapat dilakukan adalah memeriksa aspek masyarakat yang memungkinkan sebuah budaya sastra dilahirkan. Yang kedua, baru mencermati hal-hal lain, seperti pengaruh sosial ke dalam sastra atau sebaliknya. Aktivitas ini mau tidak mau, akan bersentuhan dengan genetika sastra, produksi sastra, dan fungsi sastra. Sastra dan seni yang hebat mungkin untuk mencatat kekuatan yang memungkinkan sebuah budaya sastra untuk dilahirkan tetapi tidak dapat memprediksi secara tepat apa yang akan dihasilkan. Banyak hal yang dapat membonceng kelahiran sastra. Banyak pula kejajdian sosial yang tidak terduga, akan mempengaruhi kehadiran sastra. Kekuatan sosial ternyatai beragam dan belum sistematis dipertimbangkan dalam karya sastra. Aspek sosial dalam sastra kadang-kadang tidak tertata, melainkan berada pada hal apa saja. Sastra tidak pernah mensistematiskan data yang diekspresikan. Yang jelas, mobilitas sosial akan menyedot perhatian sastrawan untuk berspekulasi estetis. Peter Burke (1974), misalnya, telah berpendapat bahwa mobilitas sosial adalah syarat perlu dari Renaisans Italia. Kasusnya diperkuat ketika jumlah seniman dan sastrawan membantu menjelaskan keunggulan Florence pada masa Renaisans. Sastrawan, boleh saya nyatakan sebagai pembaharu dalam berbagai hal. Jika di Italia, sastra menjadi renaisans zaman, di Indonesia pun seringkali demikian. Jika pemerintahan bengkok, sastra yang meluruskan. Selanjutnya, dalam review dari teori memungkinkan, dia menyarankan bahwa periode budaya besar timbul pada saat-saat vakum budaya. Istilah vakum budaya sebenarnya tidak terlalu tepat, sebab budaya itu selalu muncul ketika ada aktivvitas manusia. Apalagi di periode renaisans, budaya akan selalu mengitari dari waktu ke waktu. Budaya itu luas, seluas tindakan manusia. Max Weber menyatakan bahwa pedagang kota Eropa tertarik pada budaya puritanisme karena penekanannya pada disiplin sebagaimana diatur dalam buku sesuai gaya mereka sendiri. Disiplin itu sebuah budaya, yang menarik perhatian sastrawan. Manusia sering tidak disiplin ketika memburu materi atau duniawi. Sejak klaim Weber itu bahwa disiplin itu merupakan prasyarat yang diperlukan untuk industrialisme, dapat dikatakan bahwa disiplin yang diperlukan untuk tempat kerja itu sebagai konsekuensinya penciptaan pemikiran yang ketat. Sastra di era industri sering menyoroti persoalan disiplin 173

sebagai jalur budaya. Disiplin memiliki konvensi yang lentur di jagad masyarakat industri. Terlebih lagi di era masyarakat non industri, disiplin semakin kurang diperhatikan. Bayangkan, di Indonesia yang tengah gerah memasuki era reformasi saja disiplin diabaikan. Banyak anggota DPR RI yang mangkir, tidak ahdir sidang, dan kalau sidang ada yang tidur. Hal-hal semacam ini sering menarik perhatian para sastrawan. Ketika kekuasaan mulai tidak disiplin, sastrawan pasti akan melirik dan mengingatkannya secara ekspresif. Budaya tidak disiplin, menandai lahirnya konvensi dan genre sastra yang bermacam-macam. Puisi biasanya menjadi genre pilihan untuk melakukan gerakan sastra dalam bentuk kontrol sosial. Masyarakat melalui konvensi, genre dan gerakan sastra jelas saling mempengaruhi satu sama lain. Konvensi yang paling mendalam, terutama di tingkat mimesis yang oleh Auerbach dimunculkan dalam bentuk realisme. Genre artistik realis seperti drama tragis, epik dan novel tampaknya berhubungan dengan perubahan sosial. Perlu dicatat bahwa area sosiologi sastra ini telah menghasilkan (sering oleh penulis yang tidak akan menganggap dirinya sosiolog) pengobatan khususnya hubungan sastra dan masyarakat. Ketika kekuasaan sedang rabun, rapuh, dan buta humanisme, sastrawan akan memberi peringatan estetis. Penulis yang karyanya cocok dalam kategori ini termasuk WP Ker, CS Lewis, Lionel Trilling, Poggioli, dan Leslie Fiedler. Di Indonesia, hampir seluruh sastrawan seperti Turiyo Ragilputro, Suwardi Endraswara, Hamid Jabar, Jamal D Rahman, Asep Semboja, Evi Idawati, Abidah El Khalidy, dan sebagainya senantiasa menjadi pengawas lajunya roda sosial. Maka analisis novel dalam gerakan realis dan modernis adalah subyek penting dalam penelitian sosiologi sastra. Jika ahli sosiologi sastra kendor, tidak melakukan penelitian ke arah sastra dan kekuasaan, pemerintah seringkali tuli. Pemerintah tidak mau melek terhadap kritik sosial sastra. Hal ini tentu tergantung kepiawaian sosiolog sastra, untuk membawakan karyanya agar tetap memiliki nyali. Jika perspektif sosiologi sastra tersebut lengah, tidak berarti bahwa sastra sedang kurang perhatiannya pada masyarakat. Sosiologi sastra justru ingin menunjukkan keterkaitan erat di antara keduanya. Sebagai contoh, adalah konsep adil yang dinyatakan Proust. Untuk menulis novel di sebagian masyarakat borjuis; adil dapat menjadi pendorong untuk menulis sebuah novel modernis. Namun, ini adalah faktor yang hanya mempengaruhi impuls sastra dasar. Mereka boleh menampilkan masyarakat dalam sastra dalam bentuk gambar terbalik. Artinya, kondisi masyarakat dapat dilukiskan apa saja, sesuai keinginan novelis. Novel modernis mungkin telah tersedia, namun itu semua menurut Proust mungkin tidak muncul dalam konteks sosial yang sangat luar biasa. Keadilan memang selalu tidak pernah mencapai optimal. Sastrawan sering bertubi-tubi memotret keadilan di negara ini. Sastrawan di ibu kota, seperti Putu Wijaya, Ayu Utami, dan lain-lain tentu berbeda dengan sastrawan di desa-desa dalam memotret keadilan. Namun, bagi ahli sosiologi sastra, siapapun yang mengekspresikan keadilan, tidak menjadi masalah. Keadilan itu persoalan sosial yang terus menggerus bangsa. Sosiologi sastra, mengenal dua perbedaan penelitian penting, ketika berhadapan dengan keadilan, kesenjangan sosial, dan ketidakberesan budaya penguasa. Dua perbedaan penelitian itu meliputi: Pertama, perbedaan antara masyarakat menentukan dan masyarakat yang memungkinkan dan mendorong bentuk-bentuk ekspresif tertentu. Yang pertama ini alami mengarah untuk mengobati sastra sebagai suatu gejala dari proses sosial. Prinsip-prinsip Marxis yang percaya bahwa mereka memiliki konsekuensi tak 174

terelakkan dalam teks sastra. Teori Marxis biasanya tidak akan lepas dari perkembangan sejarah. Sebaliknya, pendekatan sosiologi memperlakukan sastra dalam kata seperti kenyataan sosial. Kekuatan sosial yang mendorong impuls sastra di satu arah atau lainnya yang layak dipertimbangkan, tapi tidak ada teori penentuan tentang impuls sastra itu sendiri. Kedua, konsep masyarakat memungkinkan menjelaskan bahwa preferensi keberaksaraan kaum bourjuis sering melandasi paham Marxis. Yang terakhir ini menunjukkan hubungan mekanistik antara kepentingan ekonomi kelas dan sastra. Hal ini nampaknya tidak masuk akal dalam pandangan kesenjangan yang cukup besar antara iklim kehidupan sastra dan situasi ekonomi dari seluruh kelas. Keberaksaraan bourjuis merupakan konsep yang lebih bermakna. Bourjuasi adalah pembawa sifat tertentu yang dapat diterjemahkan ke dalam budaya sastra yang kuat. Perbedaan mungkin juga diakui secara terbuka. Ada batasan yang sangat ketat untuk kegunaan filsafat Marxis dalam konteks sejarah. Dimana Marxis melihat dunia modern hanya dalam hal konflik kelas, sedangkan sosiolog ingin menegaskan bahwa kenaikan kompleksitas sebagai akibat dari industrialisasi telah berubah dengan cara yang signifikan bahkan yang konflik kelas harus ditinggalkan. Perbedaan ini akan membuktikan penting dalam mengembangkan pandangan dari novel yang melukiskan oposisi dengan kaum Marxis. Kalau saya perhatikan, teori Marxis memang berguna dalam penelitian sosiologi sastra. Hanya saja, teori ini sering hanya berkutat pada perjuangan kelas. Padahal tidak setiap bangsa memiliki kelas sosial. Selain itu, gagasan Marxis yang ke arah ekonomi kapitalis, kadang-kadang bertentangan dengan kondisi sastra idealis. Menurut Semi (1993:74) semula dalam penelitian sosiologis, memang bertumpu dari analisis instrinsik yang menitikberatkan perwatakan tokoh. Tokoh yang bernilai tinggi itu dibentuk oleh masyarakat dan lahir atas gejolak kemasyarakatan. Tokoh tersebut harus gagah berani tampil ke depan untuk memperjuangkan kepentingan masyarakat kelas bawah menghadapi penguasa dan kaum bourjuis. Karya semacam ini telah melahirkan karya sastra realisme sosialis. Perjuangan tokoh kaum buruh (proletar) melawan aristokrat (bangsawan, feodalistik). Suasana demikian memunculkan konvensi-konvensi sastra yang berjalan seiring dengan gerakan sastra modern, sudah sering melampaui batasbatas ekonomi dan kungkungan kapitalis. Gerakan sastra propagandis, tentu memiliki kecenderungan menyerang. Penguasa yang terlalu otoriter, korup, dan nepotis akan diusik terus oleh sastrawan. Pada saat itu gerakan sastra selalu mengoreksi pemerintah. Hegemoni kekuasaan dianggap menjadi musuh sastrawan. Itulah sebabnya, memahami karya sastra yang tendensius, membutuhkan tafsir khusus. Konvensi sastra yang memperjuangkan masyarakat minor, merginal, wong cilik, yang murni dan jernih idealismenya saya sebut sastra membela. Konvensi sastra membela sering tidak begitu dihiraukan oleh gerakan sastra keras. Gerakan sastra keras jelas dapat disebut sastra membela. Pembelaan sastra yang bebas dari kepentingan individu, memang banyak tidak disukai oleh penguasa. Maka sering terjadi pencekalan sastrawan. Sastrawan yang secara sosial bersuara keras, ada yang terpaksa ditangkap atau dicap beraliran kiri. Gerakan sastra kiri, yang mengkritisi ideologi kekuasaan, sebenarnya juga termasuk sastra membela. D. Kritik terhadap Data Sosiologi Sastra Data sosiologis memang tidak mudah didapatkan. Ada di antara peneliti yang hendak meneliti secara sosiologis terhadap novel periode novel sebelum 175

perang. Padahal, novel-novel tersebut jumlah puluhan dan bahkan ratusan. Maka peneliti terpaksa ada yang membuat sampel atau sebaliknya meneliti seluruh populasi novel itu. Akibatnya, data yang diperoleh juga sering mentah. Maksudnya, kalau yang diteliti hanya sampel, berarti data sering kurang representatif. Kalau harus meneliti seluruh populasi, waktunya terbatas. Atas dasar alasan itu, banyak peneliti sosiologi sastra hanya mengambil satu novel saja dalam periode tertentu. Celakanya, lewat satu novel itu, ada peneliti yang mencoba menggeneralisasi. Misalnya, hanya meneliti novel berjudul Donyane Wong Culika (2006) karya Suparta Brata, peneliti sudah berani mengasumsikan bahwa pada tahun tersebut banyak orang hidup yang culika, artinya ingkar janji. Mungkin ada benarnya, jika sampai sekarang banyak orang ingkar janji, namun hal itu tidak semata-mata didukung oleh data sastra. Data sosiologi sastra hanya sebagian saja dari kehidupan seseorang. Oleh sebab itu, penelitian sosiologi sastra, seharusnya bukan memburu generalisasi data. Data yang digunakan, bukan untuk merepresentasikan seluruh jaman. Kritikus sastra perlu memahami berbagai distorsi zaman, yang sering bertentangan satu sama lain. Campur tangan sosiologi dalam kritik sastra memang kadang-kadang berlebihan. Sosiologi adalah ilmu yang biasa memanfaatkan tradisi penelitian kuantitatif, hingga gemar melakukan generalisasi. Campur tangan generalisasi ini sering berimbas pada sosiologi sastra. Kritikus yang melancarkan serangan terhadap campur tangan sosiologi dalam kritik sastra adalah Daiches (dalam Damono, 1978:10). Menurutnya ada dua hal yang perlu diperhatikan, yaitu: pertama masalah hubungan data sosiologis dan kritikus sastra dan kedua hubungan antara nilai sosiologis dan nilai sastra. Pertama, hubungan data sosiologis dan kritikus sastra. Seorang kritikus sastra yang memberikan penjelasan dengan menyebutkan sejumlah data sosiologis yang banyak belum tentu dapat dikatakan sebagai kritikus yang handal. Ia mengambil contoh masyarakat Inggris pada abad ke delapan belas. Dia mengandaikan tentang para ahli sosiologi yang menyediakan data tentang struktur masyarakat Inggris abad kedelapan belas. Bagaimana cara seorang kritikus memanfaatkan data tersebut apabila ia ingin menulis kritik tentang esaiesai yang dimuat di majalah Spectator yang sangat terkenal pada abad itu? Dengan mudah data sosiologis tersebut dapat dihubungkan dengan tujuan sosial esei tersebut atau dengan pemilihan pokok pembicaraan dalam karangan-karangan itu. Data itu juga dapat dipergunakan untuk menjelaskan mengapa anggota kelas menengah yang membeli majalah Spectator itu suka membaca; dan selanjutnya hal itu mungkin menunjukkan hubungan antara apa yang mereka baca dan mengapa mereka membaca. Namun, dapatkah ditarik kesimpulan bahwa esei-esei tinggi nilainya karena telah mampu menjalankan fungsi sosialnya dengan efektif? Dari contoh di atas jelas bahwa jalan memintas dari sosiologi ke sastra tak dapat dibenarkan. Kalau seandainya kita menerima "jalan memintas" itu, menurut Daiches kita harus mengakui juga bahwa buku Unde Tom's Cabin karya Harriet Beecher Stowe itu jauh lebih bernilai dibanding dengan sandiwara Hamlet karya Shakespeare. Buku Stowe itu dianggap sebagai penyulut semangat segolongan orang Amerika dalam abad kesembilan belas yang ing- in membebaskan negeri itu dari sistem perbudakan; sedangkan Hamlet kapan pun tidak pernah mampu menyebabkan peristiwa sosial yang berarti.

176

Untuk lebih meyakinkan selanjutnya Daiches mempertanyakan tentang data latar belakang sosial penciptaan puisi modern yang remang-remang. Menurutnya sama sekali tidak dapat dihubungkan dengan nilai keremangremangan puisi itu sendiri. Bakat luar biasa penyair Inggris John Keats berkembang sewaktu ia menderita tuberkulosa - sajak-sajak Keats buruk (seperti penyakitnya) atau tuberkulosisnya yang baik (seperti sajaknya). Mungkin dalam hal ini dapat kita analogikan dengan sajak-sajak Chairil Anwar yang juga menderita tuberkulosis. Kedua adalah hubungan antara nilai sosiologis dan nilai sastra. Daiches beranggapan bahwa pendekatan sosiologis itu pada hakikatnya merupakan pendekatan genetik; pertimbangan karya sastra dari segi pandangan asalusulnya, baik yang bersifat sosial maupun individual - atau kedua-duanya. Dalam hal ini ia berpendapat bahwa nilai sosiologis (yang menjadi penyebab, asal-usul) tidak dapat dipindahkan ke sastra (yang menjadi akibat, hasil) tanpa perubahan apa-apa. Sebuah novel belum tentu bernilai buruk apabila ia diciptakan dalam suatu masyarakat yang buruk. Para penganut pendekatan sosiologis terhadap sastra mungkin dapat menghasilkan prestasi tinggi dalam menunjukkan sebab-sebab terciptanya karya sastra, namun mereka itu sebagai kritikus sastra gagal sebab tidak menilai karya sastra berdasarkan sastra. Mereka memindahkan pandangan tentang sebab-sebab sosial ke penilaian akibatnya. Daiches percaya bahwa ada kriteria penilaian karya sastra yang bersumber pada hakikat sastra itu sendiri. Dia mencontohkan hubungan antara nilai meja dengan kondisi pembuatannya.Kita tidak bisa mengatakan bahwa kejelekan meja itu disebabkan oleh cara pembuatannya. Kita hanya bisa mengatakan bahwa kejelekan meja itu disebabkan oleh misalnya warna dan bahan dan bentuknya yang memang buruk. Apabila seorang kritikus meja menganggap sebuah meja buruk setelah ia diberitahu bahwa meja itu dibuat di bawah kondisi yang tak disukainya, maka jelas bahwa la tidak menilai meja itu sebagai meja, tetapi sebagai produk sosial. Jadi untuk menilai suatu karya seni kita perlu mengetahui sejarah yang melatarbelakanginya. Inilah hubungan antara sejarah (dan sosiologi) dan sastra. Hubungan antara pendekatan genetik dan pendekatan evaluatif. Terlepas dari kritikan yang dilontarkan, Daiches mengakui bahwa data sosiologis berguna untuk: (1) membantu kritikus agar terhindar dari kekeliruan tentang hakikat karya sastra yang ditalaah. Bantuan itu berupa keterangan tentang fungsi karya sastra itu, atau tentang beberapa aspek sosial lain yang harus diketahui sebelum penelaahan dilakukan; (2) mendeskripsikan, karena deskripsi semacam itu penting untuk mendahului penilaian, maka kritik sosiologis dapat disebut sebagai pembantu kritik sastra. Patut dicatat bahwa bantuan serupa sering sangat menentukan; (3) mengembangkan pengetahuan kita dengan memberikan keterangan tentang misalnya mengapa beberapa kelemahan menjadi ciri khas periode tertentu - dengan catatan bahwa kelemahan sastra itu sepenuhnya ditentukan atas dasar ukuran sastra. Kalau seorang kritikus sastra menganggap suatu karya sastra tertentu bersifat sentimental, seorang sejarahwan sosial dapat menjelaskan sebab-sebab sosial sentimentalitas tersebut. Dan kita pun dapat memahami persoalannya dengan lebih dalam, (4) diterapkan pada prosa - dan kurang berhasil kalau diterapkan pada puisi lirik. Dalam kesusastraan Inggris, misalnya novel banyak tergantung kepada apa yang dianggap penting oleh masyarakat. Yang dianggap penting itu adalah hal-hal 177

yang dapat mengubah hubungan-hubungan sosial: cinta, perkawinan, pertengkaran dan prujukan, pencapaian atau pengguguran status sosial, dan sebagainya. Sedangkan puisi lirik cenderung untuk mengkomunikasikan pandangan perseorangan terhadap kenyataan. Selanjutnya Swingewood (dalam Damono, 1978:12) mengetengahkan pandangan yang lebih positif. la tidak berpihak pada pandangan yang menganggap sastra sebagai sekedar bahan sampingan saja. Diingatkannya bahwa dalam melakukan analisis sosiologis terhadap karya sastra, kritikus harus berhati-hati mengartikan slogan "sastra adalah cermin masyarakat". Selanjutnya diingatkannya bahwa slogan itu melupakan pengarang, kesadaran dan tujuannya. Swingewood menyadari bahwa sastra diciptakan pengarang dengan menggunakan seperangkat peralatan tertentu dan seandainya sastra memang merupakan cermin masyarakatnya, apakah pencerminan itu tidak rusak oleh penggunaan alat-alat sastra itu secara murni? Karya pengarang besar melukiskan kecemasan, harapan, dan aspirasi manusia. Oleh karena itu barangkali dapat dijadikan barometer sosiologis yang paling efektif untuk mengukur tanggapan manusia terhadap kekuatan-kekuatan sosial. Swingewood menekankan bahwa nantinya semakin sulit untuk mengadakan analisis terhadap sastra sebagai cermin masyarakatnya sebab masyarakat semakin rumit. Untuk memecahkan permasalahan di atas Swingewood beranggapan bahwa pendekatan sosiologis terhadap sastra dapat dilaksanakan sebaik-baiknya asal si kritikus tidak melupakan dua hal: (a) peralatan sastra murni yang dipergunakan pengarang besar untuk menampilkan masalah sosial dalam dunia rekaannya, dan (b) pengarang itu sendiri lengkap dengan kesadaran dan tujuannya. Dua hal ini, menurut hemat saya yang menjadi dasar pengolahan data sosiologi sastra. Analisis sosiologis betapapun masih perlu memperhatikan aspek-aspek instrinsik sastra. Aspek estetis, seperti perwatakan, penokohan, setting, dan sebagainya tidak mungkin dilepaskan dari pengaruh sosial. Perlu diingat pula, bahwa setiap karya sastra tentu memiliki arah dan tujuan yang jelas. Sasaran pengarang, kakdang-kadang pada orang tertentu, pada kelompok tertentu, tetapi dibungkus rapi lewat estetika. Dunia rekaan, simbolik, sering mengintimidasi seorang peneliti, sehingga sulit menerka data sosiologis. Permainan imajinasi dan fantasi sering menggelindingkan ide yang begitu hebat, hingga seolah-olah karya itu bukan sebuah data realitas. Berhadapan dengan kondisi demikian, data sosiologis tidak mudah diperoleh. Oleh sebab itu, kritikus sosiologi sastra perlu memperhatikan berbagai aspek demi keutuhan makna. Daftar Pustaka Abrams, M.H. 1976. The Mirror and the Lamp. London: Oxford University Press. Albrecht, Milton C. (Ed.) dkk. 1970. The Sosiology of Art and Literature. New York: Praeger Publisher. Anwar, Ahyar. 2010. Teori Sosial Sastra. Yogyakarta: Ombak. Atmaja, Jiwa. 1984. “Sastra Bukan Jatuh dari Langit”. Yogyakarta: Basis, Februari.

178

Brecth, Bertolt. 1973. “Binocular Vision in the Theatre: The Alienation Effect” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. Burke, Kenneth. 1973. “Literature as Equipment for Living” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. Damono, Sapardi Djoko. 1977. Petunjuk Penelitian Sosiologi Sastra. Jakarta: Pusat Bahasa. 1978. Sosiologi Sastra; Sebuah Pengantar. Jakarta: Pusat Pembinaan dan Pengembangnan Bahasa. ____________________. 2002. Pedoman Penelitian Sosiologi Sastra. Jakarta Depdiknas. Duvignaud, Jean. 1973. The Teatre in Society: Society in the Theatre” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. Elizabeth dan Tom Burns. 1973. Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. Endraswara, Suwardi. 1988. Analisis Percintaan dalam Novel Jawa dan Pengajarannya di SPG; Suatu Tinjauan Sosiologi Sastra. Yogyakarta: Skripsi S1, IKIP Yogyakarta, belum diterbitkan. _________________. 1989a. “Gema Cinta dalam Sastra”. Yogyakarta: Kedaulatan Rakyat, 10 Juni. _________________. 1989b. “Sastra, Tidak Akan Yogyakarta: Kedaulatan Rakyat, 5 Agustus.

Lari

dari

Masyarakat”.

Escarpit, Robert. 2005. Sosiologi Sastra. Yogyakarta: Yayasan Obor Indonesia. Faruk. 1986. “Sosiologi Sastra” dalam Bahastra, Edisi 2 Th. I, Juni. Yogyakarta: FPBS IKIP Muhammadiyah. _____. 1988. Strukturalisme Genetik dan Epistemologi Sastra. Yogyakarta: Lokman Offset. _____. 1999. Pengantar Sosiologi Sastra; Dari Strukturalisme Genetik sampai PostModernisme. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Fokkema, D.W. and Elrud Kunne-Ibsch. 1977. Theories of Literature in the Twentieth Century. London: C. Hurst & Company. Frye, Northop. 1973. “The Sosial Context of Literary Criticism” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc.

179

Glikberg, Charles I. 1967. Literature and Society. Nederlenad: Martinus Nijhoff The Hague. Goldmann, Lucian. 1970. “The Sociology of Literature: Status and Problems of Method” dalam Milton C. Albrecht (Ed.) The Sosiology of Art and Literature. New York: Praeger Publisher. ______________. 1973. “The Moral Universe of Playwright” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. ______________. 1977. Towards A Sociology of the Novel. London: Tavistock Publications Limited. ______________. 1981. Method in the Sociologi of Literature. London: Basil Blackwell-Oxford. Gurvith, Georges. 1973. “The Sociology of the Theatre” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. Hall, John. 1979. The Sociology of Literature. London dan New York: Longman. Hauser, Arnold. 1951. The Social History of Art. New York: Vintage Books. Huaco, George, A. 1970. “The Sociological Model” dalam Milton C. Albrench dkk. (Ed) The Sociology of Art and Literatur. London: Praegers Publisher. Hutomo, Suripan Sadi. 1995. Teraju Ombak; Masalah Sastra Indonesia. Surabaya: Gaya Masa. _________________. 1997. Sosiologi Sastra Jawa. Jakarta: Balai Pustaka. Jassin, H.B. 1970. Heboh Sastra; Sebuah Pertanggungan Jawab 1968. Jakarta: Gunung Agung. Junus, Umar. 1984. Kaba dan Sistem Sosial Minangkabau; Suatu Problema Sosiologi Sastra. Jakarta: Balai Pustaka. __________. 1985. Resepsi Sastra; Sebuah Pengantar. Jakarta: Gramedia. __________. 1986. Sosiologi Sastra; Persoalan Teori dan Metode. Kuala Lumpur: Dewan Bahasa dan Pustaka Kementerian pelajaran Malaysia. Karmode, Frank. 1973. “Literary Fiction and Reality” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. Kleden, Ignas. 1981. “Kesusasteraan tidak harus Menjadi Cermin Keadaan Masyarakat” dalam Kasijanto dan Sapardi Djoko Damono (Ed.) Tifa Budaya; Sebuah Bunga Rampai. Jakarta: Lappenas.

180

Kramer, Judith, R. 1970. “The Sosial Role of The Literary Critic” dalam Albrecht, Milton C. (Ed.) dkk. 1970. The Sosiology of Art and Literature. New York: Praeger Publisher. Lancer, Susanne, K. 1966. “The Budaya Importance of Art” dalam Ricard Beal dan Jakob Cory Art and Society. Boston University: Prentice Hall, Inc Englewood, Diffs, N.J. Laurenson, Diana dan Alan Swingewood. 1872. The Sociology of Literature. London: Granada Publishing Limited. Levin, Harry. 1973. “Literature as an Instituion” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. Nadeak, Wilson. 1984. “Bingkai-Bingkai Retak, Sosiologisnya Sastra” dalam Tentang Sastra. Bandung: Sinar Baru. Nadjib, Emha Ainun. 1995. Terus Mencoba Budaya Tanding. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Peursen, van, CA. 1980. “Bahasa Penyair dan Kenyataan” dalam G. Mudjanto, dkk (Ed.) Tantangan Kemanusiaan Universal. Yogyakarta: Kanisius. Poggioli, Renato. 1973. “The Concept of the Avant-garde” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. Ratna, Nyoman Kutha. 2003. Paradigma Sosiologi Sastra. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. Saini, K.M. 1986. Protes Sosial dalam Sastra. Bandung: Angkasa. Sangidu. 2007. Penelitian Sastra; Pendekatan, Teori, Metode, Teknik, dan Kiat. Yogyakarta: FIB UGM. Sanguineti, Eduardo. 1973. “The Sociologyof the Avant-garde” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. Saraswati, Ekarini. 2003. Sosiologi Sastra; Sebuah Pemahaman Awal. Malang: UMM Pres. Schucking, Levin, L. 1966. The Sociology of Literary Taste. London: The University of Chicago Press. Segers, Rien, T. 2000. Evaluasi Teks Sastra. Terjemahan Suminto A Sayuti. Yogyakarta: Adicita. Semi, Atar. 1985. “Sosiologi Sastra dalam Kerangka Kritik Sastra” dalam Kritik Sastra. Bandung: Angkasa. ________. 1993. Metode Penelitian Sastra. Bandung: Angkasa.

181

Soeratno, Siti Chamamah. 2011. Sastra Teori dan Metode. Yogyakarta: Elmatera. Sudyarto, Sides, DS. 1976. “Mencari Jasa Sosiologi untuk Menutup Jurang Antara Sastra dengan Masyarakat”. Jakarta: Sinar Harapan, Selasa, 20 Januari. Sumardjo, Jakob. 1986. “Analisa Sosiologis Novel sebagai Bacaan Sastra”. Jakarta: Sinar Harapan, 2 Januari. Sutardja, I. 1995. Memahami Cakrawala Sastra dan Kehidupan. Surakarta: Ariadne. Suwondo, Tirto. 2003. “Dari Krisis Politik sampai Legitimasi Kekuasaan; Studi Sosiologi stentang Sastra, Masyarakat, dan Raja di Awal Abad XVIII dan XIX” dalam Studi Sastra Beberapa Alternatif. Yogyakarta: Hanindita. Teeuw, A. 1983. Membaca dan Menilai Sastra. Jakarta: Gramedia. ________. 1983. “Teori Sastra dan Penelitian Sastra”. Yogyakarta: Makalah Proyek Peningkatan Pengembangan Perguruan Tinggi UGM. ________. 1988. Sastra dan Ilmu Sastra. Jakarta: Pustaka Jaya. ________. 1994. Indonesia Antara Kelisanan dan Keberaksaraan. Jakarta: Pustaka Jaya. Todorov, Tzvetan. 1984. Tata Sastra. Jakarta: Djambatan. Watt, Ian. 1964. “Literature and Society” dalam Robert Wilson (Ed.) The Arts in Society. New Jersey, Prentice-Hall. Wellek, Rene dan Austin Warren. 1989. Teori Kesusasteraan. Terjemahan Melani Budianto. Jakarta: Gramemdia. William, Raymond. 1973. “Dickens and Sosial Idea” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc. Wiyono, Harun. 1974. Hubungan Antara Sastra dan Masyarakat. Yogyakarta: Pidato Pengukuhan Lektor Kepala, tanggal 20 Juli. Zeraffa, Michel. 1973. “The Novel as Literary Form and as Sosial Institution” dalam Elizabeth dan Tom Burns Sociology of Literature & Drama. Australia: Penguin Books Inc.

182

INDEKS A absurditas afirmasi ahli sosiologi sastra akar sosial aktivitas kultural aktor sosial aliran sosiologis anakronistik analisis fenomenologis analisis sinkronik analisis sosiologis analisis struktur analogi biologis anti stabilitas sosial anti-fenomenologis antropologi budaya antropologi sastra arkeologi sastra asal-usul sosial aspek empirik aspek humanistis asumsi avant-garde B bentuk-bentuk sosial best seller binary opposition bobot bibit bobot budaya masyarakat C catharsis central of literature cermin cermin bening 183

cermin gagasan cermin kegelisahan sosial cermin kehidupan cermin khayal cermin langsung cermin masyarakat cermin pecah cermin psikologis cermin realitas cermin realitas sosial cermin zaman cermin zamannya cinta orang Jawa ciptaan sosial ciri-ciri intrinsik commited literature common sense D dadaisme dalam rangka das sein das sollen data-data sosial deduksi definisi-definisi ideologis deformitas delectare deskripsi empiris deskriptif-interpretatif deterministik sastra dialektis diksi sosial dinamik distansi sosial doktrin karya sastra dokumen budaya dokumen jaman dokumen sosiobudaya dokumenter sastra drama kohesi mitos dunia antropologi dunia mungkin dunia sosial. dunia tak mungkin dunia-dunia lain E efikasi ekonomi sastra 184

eksistensi sastra eksperimentasi sastra ekspositor ekstrinsik entertainment epistemologi sastra epistemologi transferabilitas epistemologi universalitas epistemology transferabilitas estetika borjuis romantis estetika empiris estetika sastra estetika sosial estetika sosial sastra F fakta budaya fakta eksata fakta estetis fakta historis fakta imajinatif fakta imajinatif kemanusiaan fakta kemanusiaan. fakta sosial budaya fakta sosial sastra fakta-fakta kemanusiaan feminisme fenomena fenomena ideologis fenomena kehidupan fenomena sosial fenomenologis fenomenologis fenomenologis-hermeneutik filosofi sastra filsafat estetika formalism fragmen kehidupan fungsi sastra fungsi sosial fungsi sosial sastra fungsi sosial teater fungsi teater fungsionalisme fungsionalisme structural futurisme G gejolak sosial generalisasi 185

generalisasi sosiologis generalisasi-generalisasi genetika genetika teks genetika sosial genre gerak sastra gerakan romantic gerakan sosial goncangan sosial grand theory H habitus hakikat sastra hegemoni hermeneutik hermeneutik teks high literature hipotesis positif historiko-kultural homologi hukum alam I idealisme kolektif ideologi buruh ideologi kolektif ideologi material ideologi materialis ideologi moral ideologi pengarang ideologi priyayi ideologi sosial iklim iklim kultural ilmu tafsir sastra imajinasi masyarakat imajinatif. imajiner imanen imitasi puitis imitasi sosial imitasi zaman imitatif inherent inovasi instructing instrumen utama interaksi sosial 186

interaksionisme interdisiplin interdisipliner interpretatif subjektif intuisi bebas invakuo inversion J jaringan sosial jembatan emas

K kapitalis sastra kapitalisme karakter kolektif karakter sosial keadaan sosial kebenaran universal keberadaan kolektif kedewasaan sosial kejadian sosial kekosongan sosial kelahiran sastra kelas sosial kenyataan objektif kenyataan sosial kesadaran kolektif kesadaran sosial kesombongan klasifikasi data koheren kolektif kolektif kebudayaan komersialisasi sastra komposisi publik komunikasi sastra konflik sosial konsep anonimitas konsep dekonstruksi konsep dialogis konsep hegemoni konsep imitasi konsep mimesis konsep patronase konsep refraksi konsep resepsi konsep retorika konsep sosial sastra 187

konsep sosiogeografis konsep struktur konsep trilogi konseptik sosial konsumen sastra konteks antropologi konteks sastra konteks sosial konvensi kritik sastra kritik sosiologis kritikus sosiologi sastra kultur historis lain dari yang lain lapisan tafsir latar belakang sosial lebenswelt Lembaga Sosial lembaga sosial lingkungan hidup sastrawan lingkungan sosial lingkup sosial lireralure and society literary sociology literature engage literature of knowledge literature of power M makna kemanusiaan makna realitas manajemen kacangan marginale literature marxis marxisme masyarakat keras masyarakat intelektual masyarakat luar materi sastra media sosial melek sastra memantulkan realitas memotret dunia modern memotret masyarakat mengayomi teater mengimitasi zaman metode artistik metodologis metodologis investigasi mimesis 188

mitos model cermin model teatrikal modernisme mood of feminism moralitas moralitas sosial multitafsir N negasi ngenes nonempirik non-hermeneutik O objek objek cermin objek menusiawi orisinalitas orisinalitas puisi otonomi P pandangan dunia panglipur wuyung pascastrukturalis patron patron sastra pemahaman fakta pembelajaran tekstual pembelot pencerminan pendekatan emik pendekatan etik pendekatan sosiologis penelitian sastra penelitian sosiologi sastra penelitian teater penonton teater penyelidikan sosial peran sosial percobaan sosiologis permainan teater perspektif religius perspektif sosiologis pertumbuhan sastra pertunjukan teater phallus pijaran cermin 189

pleasing poeta laureatus poetika sastra posisi sosial positivistic positivistic posmodernisme potongan-potongan sosial potret buram potret sosiobudaya pragmatik sastra prodesse produksi sastra propaganda proses pembudayaan proses sosial proses sosial cinta protes sosial psikologi eksperimental psikologi sastra psychoteaters publik pembaca putaran cermin R ras rasa sosial realism realistik realitas ekonomik realitas hidup realitas imajinatif realitas kehidupan sosial realitas sehari-hari realitas sosial realitas statis redefinisi sosiologi sastra referensial sastra refleks ideologis refleksi masyarakat refleksi pengalaman hidup refleksi sosial refleksi zaman reflektor reflexive perception refraksi refraksi sastra reifikasi rejim otoriter relasional sastra 190

representasi reproduksi sastra resepsi sastra resepsi sosiologis residu responden besar restorasi retorika kosong revolusi ideologis revolusi kebudayaan revolusi sosial ruang sosial S sad ending sadar sosial sastra adalah cermin masyarakat sastra ideologi sastra lisan sastra untuk masyarakat sastrawan besar sejarah sosial selera publik seni meniru signifikan signifikansi signifikansi budaya sistem budaya sistem sosial situasi sejarah situasi-situasi sosial skandal realitas sociology of literature sosiobudaya sosiobudaya cinta sosio-ekonomik sosio-fenomenologi sosio-fungsionalisme sosio-hermeneutik sosio-ideologi sosiolog sosiolog kontroversial sosiologi agama sosiologi dan sastra sosiologi drama sosiologi fenomenologis sosiologi folklore sosiologi ideologi sosiologi novel sosiologi pendidikan 191

sosiologi pengetahuan sosiologi politik sosiologi puisi sosiologi resepsi sastra sosiologi sastra sosiologi seni sosiologi seni fenomenologis sosiologi teater sosiologi teks sosiopsikologi sosiopsikologi sosiopsikologis sosiosastra sosioteaters status pengarang strata sosial struktur dalam struktur signifikan struktur signifikan struktur sosial struktural fungsional strukturalisme strukturalisme genetik studi ideologis studi superstruktur subjek subjek kajian sosiologi sastra subjek penelitian subjek sosial suigeneris supporting theory supraindividual syarat cinta T tafsir tafsir sastra tafsir sosiologis teater modern teater modern teater tradisional tendesi ideologi teori cermin teori empiris teori ideologis teori ideologis teori kesemestaan teori makro teori post-modernis teori relativitas 192

teori sosiologi teori transendental teori-teori sosiologi sastra tindakan dramatis tindakan sosial tipe sosia tipologi pandangan dunia to refract totalitas kultural tradisi marxis tradisi sosilogis tragedi klasik trah U ungkapan historis uniformitarianisme upacara dramatis upacara-upacara social utile V valid validitas verstehen W wabah sosial wayuh world visions Z zaman Aeschylus zaman Goethe zaman Plato

193