STRUKTUR DAN DESAIN ORGANISASI

STRUKTUR ORGANISASI Terry (1986) menyatakan: Pengorganisasian adalah proses mengusahakan hubungan-hubungan yang efektif antara orang-orang, …...

0 downloads 15 Views 6MB Size
STRUKTUR DAN DESAIN ORGANISASI

IKA RUHANA

STRUKTUR ORGANISASI Terry (1986) menyatakan: Pengorganisasian adalah proses mengusahakan hubungan-hubungan yang efektif antara orang-orang, sehingga mereka dapat bekerja sama secara efisien dan dengan demikian memperoleh kepuasan pribadi dalam melaksanakan tugas tertentu, dalam kondisi lingkungan tertentu guna mencapai tujuan tertentu. Hasil pengorganisasian adalah struktur organisasi.

Batasan/Definisi 



Menurut Robbins (1994:6), menyatakan struktur organisasi menetapkan bagaimana tugas akan dibagi, siapa melapor kepada siapa, serta mekanisme koordinasi yang formal dan pola interaksi yang akan diikuti. S.Reksohadiprodjo, dan T.H.Handoko (1992:74); Struktur organisasi merupakan suatu kerangka yang menunjukkan seluruh kegiatan untuk pencapaian tujuan organisasi, hubungan antar fungsi, serta wewenang dan tanggung jawabnya

Pola dan kelompok pekerjaan dalam suatu organisasi. Suatu sebab penting perilaku individu dan kelompok ( Gibson), yang dapat diidentifikasikan menjadi:  Struktur sebagai pengaruh dari perilaku  Struktur sebagai aktivitas berulang  Struktur sebagai perilaku yang berorientasi pada maksud dan tujuan

STRUKTUR ORGANISASI KOMPONEN DASAR 

4 komponen dasar struktur organisasi:    

 

Pembagian tugas (tanggung jawab) pada individu (bagian)SPESIALISASI Hubungan pelaporan resmi, hirarki, rentang kendali Pengelompokan individu menjadi bagian organisasiDEPARTEMENTALISASI Sistem hubungan, komunikasi, koordinasi, integrasi, vertikal maupun horisontal

Komponen 1, 2 & 3: statis, tampak pada struktur organisasi Komponen 4: dinamis, tidak tampak

DIREKTUR

MANAJER PEMASARAN

KEPALA BAGIAN KEUANGAN

MANAJER PRODUKSI

KEPALA BAGIAN KEUANGAN

KEPALA BAGIAN KEUANGAN

MANAJER KEUANGAN

KEPALA BAGIAN KEUANGAN

1. Garis vertikal menggambarkan hubungan otoritas, hubungan pelaporan, tingkatan hirarkhi, dan rentang kendali 2. Nama jabatan dan garis otoritas menunjukkan lingkup tugas serta tanggung jawab setiap pejabat 3. Sebutan satuan menunjukkan pengelompokan fungsi

DESAIN ORGANISASI  Keputusan manajemen dan tindakan yang dihasilkan pada suatu struktur organisasi.

Desain organisasi Keputusan manajerial: •Pembagian pekerja •Dasar departementalisasi •Ukuran departemen •Delegasi wewenang

PEMBAGIAN KERJA / spesialisasi :Proses membagi pekerjaan ke dalam pekerjaan yang relatif khusus guna mencapai keunggulan spesialisasi  Pembagian kerja dapat berdasarkan: 1. Keahlian personal 2. Spesialisasi horisontal 3. Spesialisasi vertikal

DASAR DEPARTEMENTALISASI • DEPARTEMENTALISASI: proses dimana suatu organisasi secara struktural dibagi dg mengkombinasikan pekerjaan dalam departemen berdasarkan beberapa andil karakteristik atau dasar tertentu.

Dasar departementalisasi • • • •

Departementalisasi fungsi Departementalisasi teritorial Departementalisasi produk Departementalisasi pelanggan, ex: struktur organisasi pendidikan,departemen pinjaman dari bank • Matrik

STRUKTUR ORGANISASI FUNGSIONAL

STRUKTUR ORGANISASI PRODUK

Bagan organisasi produk pasar:pembagian menurut Produk

DIREKTUR UTAMA

DIREKTUR PRODUKSI

DIREKTUR PEMASARAN

DIREKTUR PRODUK A

DIREKTUR PRODUKSI

DIREKTUR PRODUK B

DIREKTUR PEMASARAN

DIREKTUR PRODUK C

Setiap direktur produk bertangungjawab atas kategori produk utama dan direktur bidang-bidang fungsional menyediakan dukungan pelayanan dan bantuan koordinasi Sesuai dengan bidang tanggung jawab masing-masing

Desain Organisasi • Tipe Organisasi – Berdasarkan Fungsi • Kelebihan: kerja lebih efisien, pengawasan menjadi lebih mudah. • Kekurangan: sulit mengintegrasikan dan mengkoordinasikan kegiatan yang berbeda, pertanggung jawaban menjadi kurang jelas.

– Berdasarkan Produk atau Pasar • Kelebihan: pengambilan keputusan menjadi semakin cepat, koordinasi menjadi lebih mudah, dan pertanggungjawaban jelas. • Kekurangan: biaya operasional meningkat, duplikasi kegiatan/fungsi, pandangan sempit yang mengutamakan divisi/bagiannya.

STRUKTUR CAMPURAN

STRUKTUR ORGANISASI CAMPURAN • Struktur Campuran (Hibrid): – Gabungan Fungsional-produk: struktur produk memiliki secara lengkap fungsi-fungsi yang dibutuhkan, tetapi beberapa fungsi lainnya tetap dikuasai pusat perusahaan – Fungsi yang tidak didesentralisasi : memerlukan efisiensi dan keahlian fungsional

STRUKTUR MATRIKS (1)

Desain Organisasi - MATRIK – Struktur Matriks • Keuntungan: fleksibel, pengambilan keputusan kelompok dapat dilakukan, karyawan memperoleh mempelajari ilmu baru, sumberdaya bisa digunakan dengan efisien, karyawan dengan sistem dua komando, dapat menjembatani proyek dengan fungsional dan meningkatkan koordinasi, mendorong desentralisasi. • Kekurangan: karyawan tidak merasa pasti karena ada atasan ganda, manajer merasa wewenang mereka dikebiri, kelemahan dalam pengambilan keputusan kelompok dapat muncul karena matriks menggunakan kelompok dalam pengambilan keputusan.

STRUKTUR MATRIKS • Kondisi yang Sesuai untuk Struktur Matriks: – Tekanan ganda dari dua/lebih sektor kritis secara simultan – Lingkungan kompleks, sering berubah, memerlukan hubungan vertikal & horizontal yang efektif – Perlu penggunaan sumber secara efisien, sehingga sesuai untuk organisasi ukuran sedang

• Contoh: Struktur Organisasi Matriks pada Perguruan Tinggi

RENTANG KENDALI  MERUPAKAN jumlah individual yang bertanggung jawab pada manajer tertentu. ( luas / sempit )  DELEGASI WEWENANG MERUPAKAN : proses distribusi wewenang ke bawah di suatu organisasi

UKURAN ORGANISASI  Ukuran Organisasi menunjukkan jumlah total anggota (personel) organisasi  Ukuran organisasi berkaitan dengan dengan beberapa karakteristik struktural organisasi;  kompleksitas struktur, Kompleksitas struktur menunjuk pada derajat diferensiasi yang terdapat di dalam sebuah organisasi (Robbins, 1990: 83).  formalisasi, menunjukkan tingkat penggunaan dokumen dan aturan tertulis dalam melaksanakan kegiatan organisasi  sentralisasi. menunjukkan pembagian kekuasaan dalam pengambilan keputusan menurut tingkatan hirarkhi dalam organisasi.

Kompleksitas Struktur Terdapat 3 jenis diferensiasi: 1.

2. 3.

Diferensiasi horizontal, yakni derajat pemisahan antar unit-unit dalam organisasi (diukur dari banyaknya jumlah unit dalam organisasi, misalnya divisi atau departemen); Diferensiasi vertikal, yakni kedalaman hirarki organisasi (diukur dari jumlah level organisasi); dan Diferensiasi spasial, yakni derajat persebaran lokasi geografis dari fasilitas dan personil suatu organisasi.

Macam Organisasi dilihat dari Kompleksitas Struktur 1. Organisasi yang kompleks yaitu organisasi yang mempunyai diferensiasi horizontal, vertikal, dan spasial tinggi. 

Contoh :Perusahaan-perusahaan multinasional, konglomerat, badanbadan pemerintah

2. Organisasi yang sederhana yaitu organisasi yang mempunyai diferensiasi horizontal, vertikal, dan spasial rendah. 

Contoh: sebagian besar UKM (Usaha Kecil dan Menengah).

3. Organisasi yang berada di antara kedua ekstrim di atas. 



Universitas biasanya memiliki diferensiasi vertikal yang rendah, diferensiasi spasial yang kecil atau tidak ada sama sekali, namun memiliki diferensiasi horizontal yang tinggi. Tentara adalah sebaliknya, memiliki diferensiasi vertikal yang tinggi namun diferensiasi horizontal sangat rendah.

Formalisasi Robbins (1990: 95-97) tujuan formalisasi ada tiga hal:  Menjaga konsistensi dan keseragaman. yakni untuk mencapai output yang tidak berubah-ubah kualitasnya,  Meningkatkan koordinasi.  Penghematan biaya secara ekonomis. Melalui formalisasi dalam wujud buku-buku manual pekerjaan yang berisi prosedur kerja dan penjelasan yang terperinci, maka dapat dihemat biaya diklat, biaya pengawasan dan biaya lainnya.

Sentralisasi 

Sentralisasi adalah berkaitan dengan wewenang pengambilan keputusan. 



Jika wewenang pengambilan keputusan terpusat di pucuk pimpinan atau lapisan atas organisasi, maka organisasi itu disebut sentralistik. Jika sebaliknya, dimana wewenang pengambilan keputusan tersebar di lapisan bawah, maka organisasi itu disebut desentralistik.

UKURAN ORGANISASI DAN BIROKRASI  Kompleksitas, formalisasi, dan sentralisasi cukup untuk membedakan tiga tipe pokok organisasi, yakni organisasi organik, mekanistik, dan birokratik (Hatch, 1997: 170). 1. Organisasi organik dicirikan oleh kompleksitas, formalisasi, dan sentralisasi yang semuanya rendah (low). 2. Organisasi mekanistik dicirikan oleh kompleksitas, formalisasi, dan sentralisasi yang semuanya tinggi (high). 3. Organisasi birokratik dicirikan oleh kompleksitas dan formalisasi tinggi namun sentralisasi rendah.

Desain Organisasi  Pendekatan Situasional  Pengaruh Lingkungan  Mekanistis: sesuai dengan pendekatan klasik, sesuai dengan lingkungan stabil.  Organis: didasarkan pada kelompok dengan komunikasi dan partisipasi lebih tinggi, sesuai untuk lingkungan yang berubah-ubah.