STUDI IDENTIFIKASI KETAHANAN PANGAN

Isu Pergeseran Musim dan Fluktuasi Curah Hujan terhadap Kapabilitas Strategis Produksi Beras ..... 55 5.1.2. Produktifitas Tanaman Padi Sebagai Variab...

0 downloads 89 Views 6MB Size
STUDI IDENTIFIKASI KETAHANAN PANGAN DAN PREFERENSI KONSUMEN TERHADAP KONSUMSI BAHAN PANGAN POKOK BERAS (PADI) Dalam Upaya Mengembangkan Naskah Kebijakan Sebagai Masukan pada RPJMN 2015 - 2019 KEMENTERIAN PPN/BAPPENAS DIREKTORAT PANGAN DAN PERTANIAN

1

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ................................................................................................................................ 2 DAFTAR TABEL ......................................................................................................................... 4 DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................................... 7 BAB 1. 1.1. 1.2. 1.3. 1.4.

PENDAHULUAN .......................................................................................................... 9 Latar Belakang ........................................................................................................... 9 Tujuan ...................................................................................................................... 10 Manfaat ................................................................................................................... 11 Ruang Lingkup Materi .............................................................................................. 11

BAB 2. 2.1. 2.1.1. 2.2. 2.2.1. 2.2.2.

KERANGKA PENELITIAN ........................................................................................... 13 Alur Kerangka Berfikir .............................................................................................. 13 Identifikasi Permasalahan ........................................................................................ 14 Hipotesis Penelitian ................................................................................................. 14 Loop Kesetimbangan ............................................................................................... 16 Loop Penguatan (Reinforcing loop) ......................................................................... 16

BAB 3. 3.1. 3.2. 3.3. 3.4. 3.5. 3.6. 3.6.1. 3.6.2. 3.7. 3.7.1. 3.7.2.

METODOLOGI PENELITIAN ...................................................................................... 18 Pendekatan dan Jenis Penelitian ............................................................................. 18 Prosedur Penelitian ................................................................................................. 18 Populasi dan Sampel ................................................................................................ 19 Teknik Pengumpulan Data ....................................................................................... 20 Teknik Pengolahan dan Analisa Data....................................................................... 20 Lokasi Penelitian ...................................................................................................... 21 Tingkat Propinsi ....................................................................................................... 21 Tingkat Kabupaten ................................................................................................... 24 Operasionalisasi Konsep .......................................................................................... 40 Supply Side ............................................................................................................... 40 Demand Side ............................................................................................................ 40

BAB 4. 4.1. 4.2. 4.2.1. 4.2.2. 4.2.3. 4.2.4.

PENGERTIAN, KARAKTERISTIK DAN KONDISI UMUM KETAHANAN PANGAN ......... 42 Pengertian Ketahanan Pangan ................................................................................ 42 Kondisi Umum Bahan Pangan Pokok ....................................................................... 46 Kondisi Umum Tata Niaga Padi dan Beras............................................................... 48 Kondisi Umum Pelaku Usaha ................................................................................... 50 Kondisi Umum Pembentukan Harga ....................................................................... 52 Kondisi Umum Preferensi dan Pola Konsumsi......................................................... 53

2

BAB 5. HASIL PENELITIAN .................................................................................................... 55 5.1. Kapabilitas Strategis Produksi Beras ........................................................................ 55 5.1.1. Isu Pergeseran Musim dan Fluktuasi Curah Hujan terhadap Kapabilitas Strategis Produksi Beras ......................................................................................................... 55 5.1.2. Produktifitas Tanaman Padi Sebagai Variabel Supply Beras ................................... 58 5.1.3. Pondasi Dasar Sistem Produk[si] Beras ................................................................... 63 5.2. Perkiraan Permintaan Beras Nasional Rumah Tangga dan Preferensi Konsumsi Terhadap Kualitas Pangan Beras ............................................................................. 68 5.2.1. Perkiraan Demand Konsumsi Beras Rumah Tangga ................................................ 68 5.2.2. Preferensi Konsumsi terhadap Kualitas Pangan Beras dan Prediksi Kebutuhan Kualitas Pangan Rumah Tangga Ekonomi Menengah Atas dalam 5 Tahun Mendatang............................................................................................................... 72 5.3. Perkiraan Permintaan Beras untuk Industri Berdasarkan Kategori Beras (Asal Padi) ................................................................................................................................. 81 5.4. Rantai Pasokan Sebagai Alur Respon Persediaan dan Respon Produksi ................. 83 5.4.1. Mekanisme Pembentukan Harga Jual Beli Beras .................................................... 87 5.4.2. Persepsi terhadap Kemandirian dan Stabilitas Pasokan Beras ............................... 89 5.4.3. Arahan Penerapan Rantai Tata Niaga Bahan Pangan Pokok/ Supply Chain Management Normatif berdasar Faktual ................................................................ 93 BAB 6. 6.1. 6.2. 6.2.1. 6.2.2. 6.2.3.

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI .......................................................................... 97 Kesimpulan .............................................................................................................. 97 Rekomendasi untuk RPJMN 2015 – 2019 .............................................................. 102 Arah Kebijakan ....................................................................................................... 102 Strategi dan Fokus Prioritas ................................................................................... 104 Sasaran dan Indikator ............................................................................................ 106

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................ 107

3

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1. Kategori Responden Penelitian ............................................................................. 19 Tabel 3.2. Produksi Padi Nasional .......................................................................................... 21 Tabel 3.3. Produksi Kedelai Nasional ..................................................................................... 22 Tabel 3.4. Produksi Jagung Nasional ...................................................................................... 22 Tabel 3.5. Produksi Bawang Merah Nasional ........................................................................ 22 Tabel 3.6. Produksi Cabai Nasional ........................................................................................ 23 Tabel 3.7. Produksi Cabai Rawit Nasional .............................................................................. 23 Tabel 3.8. Produksi Tebu Nasional ......................................................................................... 23 Tabel 3.9. Produksi Kelapa Sawit/CPO Nasional .................................................................... 24 Tabel 3.10. Produksi Sapi Nasional ........................................................................................ 24 Tabel 3.11. Produksi Padi Jawa Barat .................................................................................... 25 Tabel 3.12. Produksi Padi Jawa Timur ................................................................................... 25 Tabel 3.13. Produksi Padi Jawa Tengah ................................................................................. 25 Tabel 3.14. Produksi Padi Sulawesi Selatan ........................................................................... 26 Tabel 3.15. Produksi Padi Sumetera Utara ............................................................................ 26 Tabel 3.16. Produksi Kedelai Jawa Timur............................................................................... 26 Tabel 3.17. Produksi Kedelai Jawa Tengah ............................................................................ 27 Tabel 3.18. Produksi Kedelai NTB .......................................................................................... 27 Tabel 3.19. Produksi Kedelai Jawa Barat ............................................................................... 27 Tabel 3.20. Produksi Jagung Jawa Timur ............................................................................... 28 Tabel 3.21. Produksi Jagung Jawa Tengah ............................................................................. 28 Tabel 3.22. Produksi Jagung Lampung ................................................................................... 28 Tabel 3.23. Produksi Jagung Sulawesi Selatan ....................................................................... 29 Tabel 3.24. Produksi Jagung Sumatera Utara ........................................................................ 29 Tabel 3.25. Produksi Bawang Merah Jawa Tengah ............................................................... 29 Tabel 3.26. Produksi Bawang Merah Jawa Timur .................................................................. 30 Tabel 3.27. Produksi Bawang Merah Jawa Barat ................................................................... 30 Tabel 3.28. Produksi Bawang Merah NTB.............................................................................. 30 Tabel 3.29. Produksi Cabai Jawa Barat .................................................................................. 31 Tabel 3.30. Produksi Cabai Sumatera Utara .......................................................................... 31 Tabel 3.31. Produksi Cabai Jawa Tengah ............................................................................... 31 Tabel 3.32. Produksi Cabai Jawa Timur ................................................................................. 32 Tabel 3.33. Produksi Tebu Jawa Timur .................................................................................. 32 Tabel 3.34. Produksi Tebu Lampung ...................................................................................... 32 Tabel 3.35. Produksi Tebu Jawa Tengah ................................................................................ 33 Tabel 3.36. Produksi Tebu Jawa Barat ................................................................................... 33 Tabel 3.37. Produksi Kelapa Sawit Riau ................................................................................. 33

4

Tabel 3.38. Produksi Kelapa Sawit Sumatera Utara .............................................................. 34 Tabel 3.39. Produksi Kelapa Sawit Sumatera Selatan............................................................ 34 Tabel 3.40. Produksi Kelapa Sawit Kalimantan Tengah ......................................................... 34 Tabel 3.41. Produksi Kelapa Sawit Jambi ............................................................................... 35 Tabel 3.42. Produksi Sapi Potong Lampung........................................................................... 35 Tabel 3.43. Produksi Sapi Potong Jawa Timur ....................................................................... 35 Tabel 3.44. Produksi Sapi Potong Bali .................................................................................... 36 Tabel 3.45. Produksi Sapi Potong NTB ................................................................................... 36 Tabel 3.46. Lokasi Survei Supply by Kategori Komoditas ...................................................... 37 Tabel 3.47. Komposisi Jumlah Penduduk 8 Area Lokasi SurveiDemand Side ........................ 39 Tabel 3.48. Operasionalisasi Konsep Supply Side .................................................................. 40 Tabel 3.49. Operasionalisasi Konsep Demand Side ............................................................... 40 Tabel 4.1. Produksi dan Konsumsi Beras Indonesia .............................................................. 48 Tabel 5.1. Tabel 5.2.a. Tabel 5.2.b. Tabel 5.2.c. Tabel 5.3. Tabel 5.4.a. Tabel 5.5.a. Tabel 5.5.b. Tabel 5.6.a Tabel 5.6.b Tabel 5.6.c. Tabel 5.7.a. Tabel 5.7.b. Tabel 5.7.c. Tabel 5.7.d. Tabel 5.8.a. Tabel 5.8.b.

Varietas Padi yang Ditanam oleh Petani Responden ..................................... 61 Jenis pupuk yang Mayoritas Responden Gunakan ........................................ 62 Prosentase Penggunaan Zat Kimia dalam Pengendalian Hama dan Penyakit Tumbuhan ...................................................................................................... 62 Lama Waktu yang Dibutuhkan Setiap Aktivitas dalam Produksi Padi ........... 63 Konsumsi Rata-rata Konsumen Rumah Tangga (Kg) ...................................... 68 Presentase Penduduk Menurut Pengeluaran Per Kapita Sebulan ................. 69 Proyeksi Konsumsi Beras Berdasarkan Kebutuhan Rumah Tangga Golongan Menengah Atas .............................................................................................. 70 Proyeksi Konsumsi Beras Berdasarkan Kebutuhan Rumah Tangga Golongan Menengah Bawah........................................................................................... 70 Tabel Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat harga normal) Berdasarkan Jumlah Pendapatan ................................................................... 76 Tabel Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat harga mahal) Berdasarkan Jumlah Pendapatan ................................................................... 78 Tabel Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat pasokan langka) Berdasarkan Jumlah Pendapatan ................................................................... 80 Komposisi Permintaan Rumah Tangga terhadap Produk Berbahan Dasar Beras Lokal ............................................................................................................... 81 Komposisi Permintaan Rumah Tangga terhadap Produk Berbahan Dasar Beras Impor .............................................................................................................. 82 Permintaan Beras untuk Industri ................................................................... 82 Ringkasan Permintaan Konsumen Industri .................................................... 83 Persentase Tempat Konsumen Rumah Tangga Membeli Beras .................... 84 Jumlah Pembelian Beras Konsumen Rumah Tangga Rata-Rata Per-Tahun untuk Tiap Saluran Distribusi (dalam Kg/tahun) ............................................ 84

5

Tabel 5.9. Harga Jual-Beli Gabah - Beras ........................................................................ 87 Tabel 5.10.a. Biaya Pengiriman dan Distribusi Lokal (per-satu kali pengiriman) ................ 95 Tabel 5.10.b. Biaya Pengiriman dan Distribusi Antar Kota (per-satu kali pengiriman) ....... 95

6

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. ......................................................................................... Diagram Alur Penelitian ................................................................................................................................. 13 Gambar 2.2. ...... Pergerakan perubahan harga beberapa komoditi pokok di Indonesia tahun 2013 ......................................................................................................................... 14 Gambar 2.3. ......................................................................................... Model Umum Hipotesis ................................................................................................................................. 15 Gambar 4.1. .............................................................................. Sub Sistem Ketahanan Pangan ................................................................................................................................. 44 Gambar 4.2. .......................................................................... Sub Sistem Ketersediaan Pangan ................................................................................................................................. 44 Gambar 4.3. .......................................................................................Sub Sistem Akses Pangan ................................................................................................................................. 45 Gambar 4.4. ............................................................................ Sub Sistem Penyerapan Pangan ................................................................................................................................. 46 Gambar 4.5. ........................................................................................ Trend Produktifitas Padi ................................................................................................................................. 49 Gambar 5.1.a. Tiga Daerah Iklim Indonesia, Daerah A (kurva tebal) – Daerah Monsun, Daerah B (kurva putus-putus) – Daerah Semi-Monsun dan Daerah C (kurva putusputus pisah) – Daerah Antimonsun ......................................................................... 55 Gambar 5.1.b. Siklus Curah Hujan Tahunan Masing-Masing Daerah .................................... 56 Gambar 5.1.c. Rata-rata Suhu (oC) dan Curah Hujan (mm/bulan) di Indonesia 1901-2009 . 57 Gambar 5.1.d. Sistem Produksi Produk Turunan Padi ........................................................... 59 Gambar 5.1.e. Ekspektasi Potensi Panen per Hektar oleh Petani ......................................... 64 Gambar 5.1.f. .............................................................. Hasil simulasi panen petani per hektar ................................................................................................................................. 65 Gambar 5.1.g. Rasio Keuntungan Petani ............................................................................... 66 Gambar 5.1.h. Tingkat Curah Hujan....................................................................................... 66 Gambar 5.1. i. Periode Awal Musim Tanam .......................................................................... 67 Gambar 5.2. ......................................... Tren Konsumsi dan produksi beras nasional (juta ton) ................................................................................................................................. 71 Gambar 5.3.a........... Persepsi Konsumen Rumah Tangga (Berdasarkan Pendapatan Bulanan) Terhadap Kualitas Beras Lokal ................................................................................. 72 Gambar 5.3.b. Persepsi Konsumen Rumah Tangga (Berdasarkan Pendapatan Bulanan) Terhadap Kualitas Beras Impor................................................................................ 73

7

Gambar 5.3.c. .......... Persepsi Konsumen Rumah Tangga (Berdasarkan Pendapatan Bulanan) Terhadap Keterjangkauan Harga Beras Lokal .......................................................... 74 Gambar 5.3.d. ......... Persepsi Konsumen Rumah Tangga (Berdasarkan Pendapatan Bulanan) Terhadap Keterjangkauan Harga Beras Impor ........................................................ 74 Gambar 5.4.a. Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat harga normal) ......... 75 Gambar 5.4.b. Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat harga mahal)........... 77 Gambar 5.4.c. Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat pasokan langka) ...... 79 Gambar 5.5. ............................................ Prioritas Substitusi Beras Konsumen Rumah Tangga ................................................................................................................................. 80 Gambar 5.6. ............................................................................. Rantai Pasokan Beras (existing) ................................................................................................................................. 85 Gambar 5.7. ........................................................................... Daerah Penyumbang Stok Beras ................................................................................................................................. 86 Gambar 5.8.a. Pembentukan Harga Gabah dan Beras Sampai ke Pasar Induk ..................... 88 Gambar 5.8.b. Pembentukan Harga Beras Sampai ke Tangan Konsumen ............................ 89 Gambar 5.9. ...........................................................................Tantangan Rantai Pasokan Beras ................................................................................................................................. 90 Gambar 5.10. ....................................................................... Dimensi Ketahanan Pangan Beras ................................................................................................................................. 91 Gambar 5.11.a.Perceptual Map Ketahanan Pangan Menurut Konsumen ............................ 91 Gambar 5.11.b.Perceptual Map Ketahanan Pangan Menurut Pengusaha ........................... 92 Gambar 5.11.c.Perceptual Map Ketahanan Pangan Menurut Konsumen ............................ 92 Gambar 5.11.d.Perceptual Map Ketahanan Pangan Menurut Pengusaha ........................... 93 Gambar 5.12. ....................... Sumber Pasokan Bahan Pangan Pokok di Indonesia Tahun 2010 ................................................................................................................................. 93 Gambar 6.1.a. Tren Konsumsi dan produksi beras nasional (juta ton) bila ada perbaikan kualitas bibit sebesar 25% ....................................................................................... 98 Gambar 6.1.b. ........................................ Perbandingan BC ratio dan Keuntungan opportunity ................................................................................................................................. 99

8

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang

Sebagai negara agraris, Indonesia merupakan negara produsen produk pertanian ke-10 terbesar di dunia. Sektor pertaniannya memberikan kontribusi sebesar 15persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dan 38persen terhadap lapangan kerja (OECD, 2012). Mengingat sektor pangan sangat strategis bagi Indonesia, kebijakan pangan yang dibuat harus memiliki dasar yang kuat dan pertimbangan yang logis karena berkaitan erat dengan stabilisasi ekonomi, politik dan keamanan negara. Krisis pangan yang muncul dalam beberapa dekade terakhir menjadi alasan utama untuk menciptakan kebijakan sektor pangan yang berlaku secara komprehensif pada jangka menengah dan jangka panjang di Indonesia. Indonesia masih banyak memiliki potensi dalam sektor pertaniannya. Pertama, masih banyaknya lahan subur yang belum digunakan secara optimal, yaitu baru 47 juta Ha lahan subur yang sudah dimanfaatkan dari 110 juta Ha lahan budidaya yang berpotensi untuk menjadi areal pertanian. Kedua, rata-rata pertumbuhan penduduk yang mencapai lebih dari 1persen pada setiap tahunnya (BPS, 2013) menunjukkan besarnya jumlah potensi konsumen yang ada di Indonesia. Tren positif pertumbuhan ekonomi yang terus meningkat dapat menunjukkan bahwa daya beli konsumen untuk memenuhi kebutuhan bahan pangan mereka juga telah meningkat. Sayangnya, dengan kondisi saat ini peluang tersebut bisa menjadi ancaman bagi Indonesia. Mulai pada tahun 2010, angka produksi komoditas pangan mulai menurun (BPS, 2012). Pada tahun 2011, tingkat produksi Gabah Kering Giling (GKG) yang akan diproses menjadi beras hanya mampu mencapai jumlah 65.76 juta ton atau lebih rendah 1.07persen dibandingkan dengan tahun 2010. Pada sisi lainnya, Jagung mengalami penurunan yang lebih buruk, yaitu 5,99 persen lebih rendah dibandingkan dengan tahun 2010 atau sekitar 17,64 juta ton pipilan kering (Jagung Pipilan Kering – JPK). Dan tidak jauh berbeda dengan jagung, produksi kedelai turun 4,08 persen dibandingkan 2010 atau hanya sebesar 851,29 ribu ton biji kering. Hal tersebut menunjukkan ketidak selarasan antara pertumbuhan populasi penduduk Indonesia dengan pemenuhan kebutuhan pangan. Kemampuan produksi bahan pangan sebagai pemasok persediaan pangan tidak mampu memenuhi percepatan permintaan bahan pangan. Pada akhirnya, berdasarkan dengan hukum sederhana supply-demand, kurangnya pasokan mengakibatkan meningkatnya harga kebutuhan pokok. Fakta-fakta yang telah disampaikan sebelumnya bisa saja disebabkan oleh beberapa faktor. Faktor alam merupakan salah satu faktor luar yang tidak dapat dikendalikan oleh manusia. Pergeseran musim dan fluktuasi curah hujan menyebabkan ketidakpastian panen tanaman pangan (Kementrian Pertanian, 2011). Faktor lain yang

9

sering kali terjadi adalah penurunan jumlah rumah tangga yang bekerja di sektor pertanian. Pada tahun 2013, jumlah rumah tangga pertanian turun menjadi 26.13 juta atau kurang dari 11persen dari jumlah populasi Indonesia. Penurunannya sebesar 5.04 juta rumah tangga dalam satu dekade atau kurang lebih sekitar 1.75 persen pada setiap tahunnya. Hal ini diperkirakan karena bekerja di sektor pertanian tidak lagi mampu memenuhi kebutuhan hidup layak bagi para petani. Walaupun harga pasar untuk produk-produk hasil pertanian tinggi, adanya jalur rantai pasokan yang panjang menyebabkan keuntungan hanya dimiliki oleh distributor dan para pedagang besar, dan bukan oleh petani. Sebagai hasilnya, banyak lahan pertanian yang dimiliki oleh petani dialihfungsikan menjadi berbagai lahan komersial yang dapat mendukung kebutuhan pokok tempat tinggal keluarga petani atau dijual kepada pihak lain yang kemudian mengubah lahan pertanian tersebut menjadi lahan untuk industri lainnya. Ancaman lainnya bisa juga disebabkan oleh berubahnya preferensi konsumen terhadap bahan pangan. Produk impor cenderung menawarkan harga yang lebih kompetitif dengan kualitas yang lebih baik, sehingga produk lokal tidak dapat bersaing dalam harga dan terlebih dalam sisi kualitas. Masalah menjadi semakin rumit ketika permintaan produk impor meningkat. Tingginya jumlah impor membuat negara kehilangan kekuatannya untuk menjaga kualitas produk lokal serta kekuatan dimata persaingan internasional. Menghadapi banyaknya masalah dalam hal ketahanan pangan, serta untuk mempersiapkan rencana pembangunan di bidang pangan dan pertanian Indonesia untuk 5 tahun kedepan,maka perlu dirumuskan dokumen kebijakan yang menganalisis pola penawaran dan permintaan (konsumsi rumah tangga dan industri ) di sektor pertanian. Untuk menyusun dokumen kebijakan tersebut, , Direktorat Pangan dan Pertanian Bappenas bekerjasama dengan Japan International Cooperation Agency (JICA) melakukan penelitian terhadap "Studi Identifikasi Ketahanan Pangan dan Preferensi Konsumsi terhadap Bahan Pangan Pokok " melalui analisis terhadap beberapa faktor diantaranya faktor alam (pergeseran musim dan fluktuasi curah hujan), produktivitas, dan supply chain management dalam merespon demand bahan pangan yang terpengaruh oleh preferensi konsumsi yang bervariatif. Adapun bahan pangan pokok yang masuk ke dalam studi ini diantaranya adalah beras, kedelai, daging sapi, kelapa sawit, gula, cabai, bawang merah, dan jagung. Studi tersebut merupakan penggalian data primer dengan tujuan dan manfaat sebagai berikut. 1.2.

Tujuan

Penelitian ini memiliki beberapa tujuan diantaranya: 1. Menganalisis kapabilitas strategis produksi untuk mengembangkan rekomendasi kebijakan dalam upaya meningkatkan kapasitas produksi bahan pangan nasional.

10

2. Memberikan gambaran serta memperkirakan permintaan bahan pangan nasional baik oleh individu rumah tangga (direct consumption)ataupun oleh industri pengolahan makanan (indirect consumption). 3. Menyusun analisis preferensi konsumsi terhadap kualitas pangan, khususnya untuk masyarakat dengan kelas ekonomi menengah keatas yang dapat digunakan untuk memprediksi kualitas makanan yang dibutuhkan dalam 5 tahun mendatang. 4. Menganalisa rantai pasokan, respons persediaan, dan respons produksi untuk mengembangkan rekomendasi yang menjembatani sisi persediaan dan sisi permintaan. 1.3.

Manfaat

Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat berupa laporan/makalah/kajian sebagai masukan terhadap perumusan arah kebijakan, strategi dan fokus prioritas, sasaran dan indikator dalam rangka penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015–2019 terkait ketahanan pangan nasional dalam menjawab preferensi konsumsi bahan pangan pokok. 1.4.

Ruang Lingkup Materi

Ruang lingkup materi yang akan menjadi fokus pembahasan pada kajian studi identifikasi ketahanan pangan dan preferensi konsumen terhadap konsumsimeliputi bahan pangan terkait beras, daging sapi, kedelai, kelapa sawit, jagung, tebu, cabai, dan bawang merah.Masing-masing dari bahan pangan pokok tersebut akan dianalisis terkait kapabilitas strategis produksi terhadap tujuan penelitian. Hasil analisis tersebut kedepannya akan menjadi landasan dan masukan terhadap arah Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2015 – 2019. Analisis studi akan dibagi menjadi delapan buku sesuai dengan kategori jenis bahan pangan pokok yang dianalisis. Masing-masing buku akan mengulas hal-hal terkait tujuan dan manfaat penelitian. Berdasarkan analisis tersebut, diharapkan dapat terumus sebuahkerangka pengembangan ketahanan pangan dan solusi pergeseran preferensi konsumsi rumah tangga kelas menengah atas dan industri. Hal demikian yang kedepannya dapat menjadi rekomendasi sebagai bahan masukan untuk penyusunan RPJMN 2015-2019 terkait ketahanan pangan nasional. 1.5.

Sistematika Pembahasan

Sistematika pembahasan terbagi sebagai berikut: BAB 1. PENDAHULUAN Bab ini akan menjelaskan tentang latar belakang penelitian, tujuan, manfaat, ruan lingkup materi dan sistematika pembahasan secara general. 11

BAB 2. KERANGKA PENELITIAN Bab ini akan menjelaskan secara general mengenai kerangka penelitian, landasan variabel yang menghubungkan antara identifikasi ketahanan pangan dan preferensi konsumsi terhadap bahan pangan pokok melalui analisis terhadap beberapa faktor diantaranya faktor alam (pergeseran musim dan fluktuasi curah hujan), produktivitas, dan supply chain management dalam merespon demand bahan pangan yang terpengaruh oleh preferensi konsumsi yang bervariatif. BAB 3. METODOLOGI PENELITIAN Bagian ini secara general membahas metodologi penelitian yang meliputi pendekatan dan jenis penelitian, prosedur penelitian, populasi dan sampel, teknik pengumpulan data, teknik pengolahan dan analisa data, operasionalisasi konsep dan lokasi penelitian. BAB 4. PENGERTIAN, KARAKTERISTIK DAN KONDISI UMUM KETAHANAN PANGAN Pengertian, karakteristik dan kondisi umum ketahanan pangan nasional per kategori komoditas yang menjadi objek penelitian, yaitu beras, kedelai, daging sapi, kelapa sawit, gula, cabai, bawang merah, dan jagung akan dibahas secara mendalam pada bagian ini. BAB 5. HASIL PENELITIAN Bagian ini akan membahas mengenai analisis laporan dalam menjawab tujuan penelitian. Perihal kapasitas strategis produksi; perkiraan permintaan bahan pangan nasional baik direct consumption maupun indirect consumption; preferensi konsumsi terhadap kualitas pangan, khususnya untuk masyarakat dengan kelas ekonomi menengah keatas; serta analisis rantai pasokan, respons persediaan, dan respons produksi. BAB 6. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI UNTUK RPJMN 2015-2019 Berdasarkan hasil penelitian dirumuskan sebuah kesimpulan yang mengarah kepada rekomendasi yang menjembatani sisi persediaan dan sisi permintaan. Kesimpulan tersebut akan dilanjutkan dengan pembahasan mengenai kerangka pengembangan ketahanan pangan dalam rangka perumusan arah kebijakan, strategi dan fokus prioritas, sasaran dan indikator dalam rangka penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015 – 2019 terkait ketahanan pangan nasional

12

BAB 2. KERANGKA PENELITIAN

2.1.

Alur Kerangka Berfikir Mulai Identifikasi Permasalahan: Perumusan Masalah: efisiensi rantai pasokan komoditi yang belum diketahui degan pasti ?

Perumusan Tujuan dan Manfaat

Studi Literatur

Pengumpulan data: Sekunder dan Primer

Reference Data: Behavior over Time of Historical Data

Pembuatan Mental Model: Penentuan Variabel, Perumusan Hipothesis Dinamis dengan Causal Loop Diagram

Expert Knowledge Elicitation: Depth Interview, Focused Group Discussion (Struktural Test) Pembentukan Formal Model: Stock and Flow Diagram (Consistency Test)

Simulasi: Menghasilkan Data (Extreme Test)

Tidak Sesuai? (Behavioral Test)

Ya Pengembangan Kebijakan

Selesai

Gambar 2.1. Diagram Alur Penelitian

13

2.1.1. Identifikasi Permasalahan Perkembangan komoditi pangan dan holtikultura di Indonesia menunjukkan data yang kurang menggembirakan. Dalam hal ini adalah faktor harga, dimana dalam setiap kesempatan selalu menjadi topic pembahasan dan sorotan oleh berbagai pihak termasuk media massa. Kecenderungan harga yang dirasakan konsumen saat ini secara cepat bisa naik dan turun. Kondisi tersebut tentunya dapat menimbulkan persepsi ketidakstabilan kondisi pasar komoditi. Beberapa pergerakan perubahan harga dari komoditi pokok di Indonesia selama tahun 2013 tampak pada grafik berikut:

Gambar 2.2. Pergerakan perubahan harga beberapa komoditi pokok di Indonesia tahun 2013 Sumber: Kemendag 2013

Tampak pada grafik di atas bahwa seluruh komoditi yang ditampilkan mengalami perubahan harga yang bervariasi. Variasi yang sangat tinggi selama tahun 2013 dialami oleh komoditi cabai merah, kemudian oleh komoditi kedelai dan daging sapi, dimana kedua komoditi ini lebih bergejolak pada periode akhir Bulan pengamatan yakni dari Juni hingga Oktober. Menjadi sebuah tantangan besar untuk mewujudkan harga komoditi yang stabil dari waktu-kewaktu secara berkesinambungan. Tantangan besar ini tentu harus dijawab dengan pemahaman yang komprehensif dari aspek permintaan dan penawaran untuk menyasar akar masalahnya sehingga dinamika harga komoditi tidak mengalami gejolak. 2.2.

Hipotesis Penelitian

Hypothesis dikembangkan dengan membentuk struktur umum yang didasarkan pada prinsip hubungan kausal timbal balik. Dasar pembentukan struktur ini dari literature review dan teori yang sudah baku. Struktur model awal ini merupakan cerminan 14

mental model dari pemodel dalam usaha mencari akar permasalahan dari permasalahan penelitian yang diajukan.

Iklim Ekstrim+ R2 Impor + + + Sub Sistem Produksi + R3

Ekspektasi Konsumsi +

+ Ratio Produksi dan Konsumsi

B2

GAP Harga B3 + Harga referensi

Konversi Lahan +

Harga Pasar -

R1

GAP Nutrisi (malnutrisi) +

B1

Pendapatan RT

Sub Sistem + Konsumsi Kebutuhan minimum

Gambar 2.3. Model Umum Hipotesis

Mental model ini selanjutnya akan terus dikembangkan dan diperbaiki sehingga menjadi formal model dengan Expert Knowledge Elicitation atau EKE (Ford and Sterman, 1998). Proses adopsi pendapat ahli ataupun pelaku sesungguhnya, ini bisa dilakukan dengan wawancara medalam atau dengan focused group discussion (FGD). Dalam proses tersebut bisa dilakukan quantifikasi beberapa variabel yang mungkin masih bersifat kualitatif. Selain itu dengan masukan pendapat para ahli maka model awal bisa diperbaiki. Perbaikan ini penting karena adanya pengalaman yang unik dari para ahli yang mungkin belum tertangkap dalam mental model. Simulasi merupakan langkah selanjutnya guna membuktikan bahwaa data yang dihasilkan dari simulasi tidak bergerak sesuai teori, atau logika, atau bergerak sesuai dengan data referensi yang merupakan data riil masa lalu. Analisis sensitivitas dari satu variabel dan beberapap ilihan scenario kebijakan ataupun menentukan kebijakan baru dengan menambah variabel baru yang bersifat exogenous akan membuat design kebijakan akan menjadi lebih kokoh.Secara umum, model di atas memiliki dua jenis putaran kausal tertutup (closedloop) pertama adalah balancing closed loop dan reinforcing closed loop.

15

2.2.1. Loop Kesetimbangan Model umum di atas dibentuk pada awalnya dengan menelaah harga pasar untuk komoditi. Pergerakan harga dipengaruhi oleh kesetimbangan antara persediaan dan konsumsi dimana semakin besar persediaan tentu akan membuat harga komoditi tersebut menjadi lebih murah dengan konsumsi tidak mengalami perubahan. Bila mana kesetimbangan terjadi maka harga tidak berubah dibandingkan waktu sebelumnya. Kesetimbangan initentu juga dipengaruhi oleh variabel lain, dalam hal ini adalah kondisi sub system konsumsi dan produksi. Seberapa besar kemampuan sub system produksi menghasilkan komoditi yang diminta oleh pelanggan yang dicerminkan oleh besarnya permintaa dari sub system konsumsi. Dari sisi konsumsi, besaran pendapatan rumah tangga akan menentukan besarnya konsumsi, dimana dengan asumsi komoditi adalah barang normal maka semakin besar pendapatan tentu akan semakin besar jumlah komoditi yang akan dikonsumsi. Sedangkan harga pasar yang turun dan naik tentu akan menentukan besaran pendapat riil dari pendapatan rumah tangga. Rangkain hubungan sebab akibat ini akan membentuk closed loop B1. Di sisi lain, harga pasar komoditi tentu akan memeberiakn insentif (disinsentif) bagi kalangan produsen. Dimana semakin tingga harga, secara normal, maka akan memberikan insentif bagi produsen untuk memperbesar produksi sehingga dalam jangka panjang harga akan segera kembali pada kesetimbangan awal. Rangkain hubungan sebab akibat ini akan membentuk closed loop B2. Atau sebaliknya, bila harga turun maka produsen akan melakukan langkah-langkah pengurangan produksi sehingga dalam jangka panjang akan menurunkan rasio perbandingan jumlah produksi dan konsumsi sehingga terjadi kelangkaan komoditi yang lebih lanjut akan menggerakkan harga naik. Balancing loop yang lain adalah closed loop B3, pada loop ini kenaikan harga pasar komoditi akan membuat selisih (gap) dengan harga referensi semakin lebar, dengan semakin melebarnya gap ini maka akan semakin menekan pemerintah untuk melakukan impor (ekspor) komoditi. Impor secara langsung ini akan mempercepat pertambahan ketersediaan komoditi di pasar sehingga akan membuat rasio produksi dan konsumsi akan naik. Seperti pada loop lain sebelumnya, kenaikan rasio ini akan membuat harga pasar akan turun. 2.2.2. Loop Penguatan (Reinforcing loop) Selain loop kesetimbangan, dalam model umum juga terdapat loop penguatan, yakni closed loop R1, R2, dan R3. Pada closed loop R1, Naiknya harga pasar komoditi akan menurunkan nominal pendapatan rumah tangga. Dengan adanya penurunan pendapatan ini maka rumah tangga dituntut untuk menyesuaikan besaran konsumsi atas komoditi tertentu, dalam hal ini mengurangi besarannya.

16

Perubahan besaran konsumsi ini kemudian akan digunakan oleh kalangan produsen dalam merencanakan produksi atas komoditas tersebut dengan membangun ekspektasi konsumsi. Dimana, semakin besar konsumsi maka semakin besar pula ekspektasi konsumsi untuk periode berikutnya dan sebaliknya bila semakin kecil konsumsi maka akan semakin kecil pula ekspektasinya. Semakin besar (kecil) ekspektasi maka akan membuat produsen memperbesar (memperkecil) rencana produksi. Dalam hal faktor produksi tetap maka semakin besar (kecil) rencana produksi maka akan semakin besar (kecil) pula realisasi produksi. Dalam hal ini tentu saja, realisasi produksi akan terbatasi dengan kondisi faktor produksi dalam perusahaan, sehingga dengan realisasi produksi yang semakin besar maka rasio produksi dan konsumsi juga akan naik dan pada akhirnya akan menurunkan harga pasar komoditi tersebut. Pada closed loop lain, dimana harga pasar komoditi yang naik akan memberikan insentif pula kepada pihak-pihak yang selama ini tidak tertarik untuk masuk ke pasar komoditi. Dengan tingkat harga tertentu maka konversi lahan yang selama ini dianggap tidak ekonomis akan menjadi ekonomis, sehingga naiknya harga komoditi akan memancing pemilik atau pemegang hak atas lahan untuk mengubah peruntukan lahannya menjadi lahan untuk budidaya komoditi, misalnya kelapa sawit dalam hal ini. Konversi lahan bisa terjadi dari lahan non pertanian misal; hutan, lahan gambut dengan ekosistem dan system sosialnya, menjadi lahan pertanian. Kemudian konversi dari lahan pertanian menjadi peruntukan lahan non-pertanian missal; perumahan, pabrik, dan lain-lain. Namun secara umum konversi lahan yang terjadi diakibatkan lebih pada pertimbangan ekonomis. Pada akhirnya konversi lahan yang semakin besar tentu akan memiliki dampak kepada cuaca yang ekstrim dan sulit diperkirakan. Variabilitas cuaca yang tinggi tentu akan menyulitkan produsen komoditi dalam memulai masa produksi (tanam), mengganggu proses produksi, dan menurunkan hasil panen. Dengan begitu cuaca yang ekstrim tentu juga akan berdampak pada instabilitas ketersediaan komoditi (produksi), dimana hal ini bisa dimaknai dengan rasio produksi dan konsumsi yang tidak terkendali, sehingga harga juga akan sulit terkendali. Rangkaian hubungan kasualitas dalm loop ini akan membentuk closed loop R2. Closed loop R3, menjelaskan hubungan kausal variabel yang terkait dengan kecukupan nutrisi masyarakat secara umum. Pada kasus yang sedikit ekstrim, pengurangan konsumsi komoditi tertentu hingga dibawah level yang dibutuhkan oleh tubuh, maka akan berdampak pada tingginya kasus malnutrisi. Semakin tinggi malnutrisi pada akhirnya akan mempengaruhi kesehatan dan produktivitas masyarakat. Dalam hal ini, masyarakat merupakan salah satu faktor produksi yang Utama, sehingga bilamana produktivitas menurun maka sudah barang tentu jumlah produksi atas komoditi akan menurun juga. Sehingga pada akhirnya menjadikan rasio produksi dan konsumsi turun dan menjadikan harga melambung naik.

17

BAB 3. METODOLOGI PENELITIAN

3.1.

Pendekatan dan Jenis Penelitian

Pendekatan utama yang akan dijalankan dalam penelitian ini adalah paradigma kuantitatif atau paradigma positivistik (Denzin, 2003). Dalam pendekatan kuantitatif peneliti melakukan suatu rangkaian penelitian yang berawal dari sejumlah teori, yang kemudian dideduksikan menjadi suatu hipotesa dan asumsi-asumsi suatu kerangka pemikiran yang terjabarkan dalam sebuah model analisa, yang terdiri dari variabelvariabel yang akan mengarah kepada operasionalisasi konsep (Brannen, 2002). Oleh sebab itu reliabilitas atau konsistensi merupakan kunci dari penelitian kuantitatif, selain harus bebas nilai (value free) atau obyektif dan bebas dari konteks situasional (Neuman, 2006). Pendekatan kuantitatif pada penelitian ini menggunakan cross sectional design yaitu disain penelitian yang berupa pengumpulan data dari sampel tertentu yang hanya dilakukan satu kali dalam suatu periode waktu tertentu (Malhotra, 2007). Jika dilihat dari jenis penelitiannya, maka penelitian yang digunakan adalah penelitian dikategorikan ke dalam dalam penelitian deskriptif (descriptive research). Penelitian deskriptif pada prinsipnya memiliki 7 (tujuh) tujuan yaitu: menyediakan profil atau gambaran yang tepat tentang suatu kelompok; menggambarkan suatu proses, mekanisme serta hubungan; memberikan gambaran verbal dan numerik misalnya persentase dari responden; menemukan informasi untuk merangsang penjelasanpenjelasan baru (new explanations); menampilkan latar belakang yang bersifat dasar dari sebuah informasi atau kejadian; membuat serangkaian kategori atau jenis-jenis pengklasifikasian dan menjelaskan bagian serta langkah-langkah dalam penelitian (Neuman, 2006). 3.2.

Prosedur Penelitian

Kerangka atau prosedur penelitian sangat penting dalam melakukan tahapan penelitian, karena hal tersebut yang akan menjadi landasan atau blueprint dalam mengurai permasalahan serta memberikan solusi pemecahan yang efektif dan efisien dengan menggunakan metodologi yang tepat guna (Malhotra, 2007). Prosedur dalam penelitian ini terdiri dari tahapan: 1) Mengumpulkan berbagai macam literatur yang mendukung penelitian ini dan membuat model/ kerangka penelitian. 2) Membuat kuesioner dan melakukan pretest instrumentasi kepada 50 (lima puluh) responden. Hasil pretest dianalisis menggunakan SPSS 17.0. Setelah hasil dianggap memenuhi syarat maka untuk selanjutnya kuisioner dapat diterapkan pada proses selanjutnya. 18

3) Melakukan penyebaran kuisioner terhadap responden yang terpilih di 13 lokasi penelitian. 3.3.

Populasi dan Sampel

Populasi sasaran adalah sekumpulan data atau elemen yang memiliki informasi yang dibutuhkan untuk dapat dianalisa dan ditarik kesimpulannya (Malhotra, 2007). Populasi juga didefinisikan sebagai himpunan yang lengkap atau sempurna dari semua elemen atau unit observasi yang mungkin diteliti. Adapun populasi penelitian ini adalahkelompok atau elemen yang selama ini tercakup dalam rantai tata niaga bahan pokok penelitian (beras, kedelai, daging sapi, kelapa sawit, gula, cabai, bawang merah, dan jagung) di wilayah yang menjadi fokus kajian. Adanya keterbatasan seperti hal waktu, biaya, tenaga peneliti dan keberaksian yang dapat mengubah hasil penelitian mengakibatkan perlunya ditarik sampel dalam suatu penelitian. Sampel adalah bagian atau satuan dari keseluruhan objek penelitian (populasi). Pada penelitian ini jumlah total sampel adalah 2620 responden, dengan klasifikasi sebagai berikut: Tabel 3.1. Kategori Responden Penelitian No.

Komoditas/ Commodities

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Beras/ Rice Kedelai/ Soybean Gula/ Sugar Kelapa Sawit/ CPO Cabai/ Chili Bawang Merah/ Red Onion Jagung/ Corn Daging Sapi/ Meat

1) 2) 3) 4) 5) 6)

Supply Side Respondent Jumlah Farmer/ 7 x 30 (minimal Plantation kecukupan Collector sample untuk Wholesaler industri, Malhotra Grocery/Agent 2007) x 6 = Retailer 1260 respondent Distributor

Demand Side Respondent Jumlah 1) Rumah 1) 800 Rumah tangga/ tangga/ Household Household 2) Industri 1) 200 industri pengolahan makanan

1) Breeders 30 x 6 = 2) Cattle Broker 180 respondent (Belantik) 3) Cattle Wholesaler 4) Feedlot 5) Meat Retailer 6) Distributor Total Respondent 1620* * ditambahkan 180 responden untuk mencukupi sampel responden disisi supply

1000

Mengingat adanya kendala di lapangan, maka pemilihan responden untuk kategori supplydan demand kategori industri akan menggunakan teknik Convenience Sampling (Aaker, 2001). Teknik ini berupaya untuk mendapatkan sebuah sampel yang tepat dari elemen populasi. Pemilihan unit sampel diserahkan sepenuhnya kepada peneliti, Umumnya respoden dipilih karena mereka berada pada tempat dan waktu yang tepat (at the right place and the right time) atau on the spot.

19

Sedangkan pemilihan responden untuk kategori demand rumah tangga akan menggunakan teknik Stratified Sampling dengan menggunakan metode systemic random sampling berdasarkan proporsi jumlah penduduk usia 20 – 65 tahun di masing-masing wilayah kajian yang mengacu pada data sensus penduduk 2010, Daerah Dalam Angka (DDA) 2011-2012, dan seleksi kriteriamiddle-up class SSE A, B+, dan B berdasarkan AC Nielsen dan Milward Brown. 3.4.

Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data pada penelitian ini terdiri dari: 1) Survei Dalam penelitian ini digunakan metode survei yaitu penelitian yang mengambil sampel dari satu populasi dan menggunakan kuesioner sebagai alat pengumpulan data yang pokok. Pada umumnya yang merupakan unit analisa dalam penelitian survei adalah individu. Hal ini sesuai dengan pernyatan bahwa penting bagi peneliti untuk menggunakan within methods yaitu metode yang digunakan berasal dari satu pendekatan, misalnya dalam satu penelitian kuantitatif digunakan metode survei dan penggunaan kuesioner, serta analisis statistik (Neuman, 2006). Pada penelitian ini digunakan kuesioner yang urutan pertanyaannya bersifat baku, terdiri dari pertanyaan tertutup (close-ended question) dan pertanyaan terbuka (open-ended question) dan disamakan untuk setiap responden (Bailey, 1994). 2) Wawancara mendalam Dalam rangka memperkuat dan mengkonfirmasi hasil-hasil temuan yang diperoleh dari survei dan analisa kebijakan, maka akan dilakukan wawancara mendalam kepada pemangku kepentingan yang selama ini terlibat dalam proses tata niaga bahan pokok, baik di tingkat nasional maupun di masing-masing lokasi kajian. Penentuan informan lain yang akan diwawancara bergantung kepada perkembangan kebutuhan data di lapangan. Ditargetkan akan diwawancara sebanyak 30 (tiga puluh) informan yang mewakili beragam kelompok kepentingan tersebut. 3.5.

Teknik Pengolahan dan Analisa Data

Adapun teknik yang akan digunakan untuk menerangkan dan menganalisis data yang diperoleh melalui pengumpulan data adalah sebagai berikut: 1) Uji validitas dan reliabilitas pada tahap pre-test kuesioner. Analisis reliabilitas dan validitas yang merupakan analisis presisi dan akurasi suatu indikator. Standar nilai alpha yang digunakan dalam penelitian ini adalah 0.60, yang artinya pada nilai tersebut suatu alat ukur dikatakan reliabel dan dapat diterima.

20

2) Analisis frekuensi dan cross tabulation untuk melihat susunan data dalam suatu tabel yang telah diklasifikasikan menurut kategori-kategori tertentu (Neuman, 2006). Hal ini dilakukan untuk menyimpulkan informasi tentang suatu indikator melalui penghitungan data mentah atau persentase dari frekuensi. Pada penelitian yang menggunakan skala interval dan likert juga dapat dilakukan pengukuran tendensi sentral yaitu nilai rata-rata (mean) dan modus atau nilai yang sering muncul (frequently occuring number) maupun median atau nilai tengah. 3) Analisis historical data analysis untuk menemukan pola kondisi kekinian bahan pangan pokok dan preferensi konsumsinya. 4) Analisis mapping dan forecasting untuk memetakan simpul-simpul permasalahan secara lebih detil, dan memprediksi efektivitas calon kebijakan yang akan diambil. 5) Untuk analisis terhadap hasil wawancara mendalam dilakukan analisis terhadap catatan lapangan, catatan atau transkrip wawancara. Data ini dikumpulkan sebagai data sekunder untuk mendukung penelitian ini. 3.6.

Lokasi Penelitian

3.6.1. Tingkat Propinsi Survei dilakukan di beberapa propinsi yang menjadi irisan penghasil komoditas terbanyak, rincian besarnya hasil produksi setiap komoditas menurut data dari Kementerian Pertanian sebagai berikut: 1) Komoditas Padi (Beras) Tabel 3.2. Produksi Padi Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per propinsi di Indonesia, Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah, Sulawesi Selatan, dan Sumatera Utara merupakan 5 propinsi penghasil padi terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

21

2) Komoditas Kedelai Tabel 3.3. Produksi Kedelai Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kedelai per propinsi di Indonesia, Jawa Timur, Jawa Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB), Jawa Barat dan Aceh merupakan 5 propinsi penghasil kedelai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. 3) Komoditas Jagung Tabel 3.4. Produksi Jagung Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per propinsi di Indonesia, Jawa Timur, Jawa Tengah, Lampung, Sulawesi Selatan dan Sumatera Utara merupakan 5 propinsi penghasil jagung terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. 4) Komoditas Bawang Merah Tabel 3.5. Produksi Bawang Merah Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi bawang merah per propinsi di Indonesia, Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat, Nusa Tenggara Barat, dan Sulawesi Selatan merupakan 5 propinsi penghasil bawang merah terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

22

5) Komoditas Cabai Besar Tabel 3.6. Produksi Cabai Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai besar per propinsi di Indonesia, Jawa Barat, Sumatera Utara, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sumatera Barat merupakan 5 propinsi penghasil cabai besar terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Komoditas Cabai Rawit Tabel 3.7. Produksi Cabai Rawit Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai rawit per propinsi di Indonesia, Jawa Timur, Jawa Barat, Jawa Tengah, Sumatera Utara, dan Aceh merupakan 5 propinsi penghasil cabai rawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. 6) Komoditas Tebu (Gula) Tabel 3.8. Produksi Tebu Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi tebu per propinsi di Indonesia, Jawa Timur, Lampung, Jawa Tengah, Jawa Barat, dan Sumatera Selatan merupakan 5 propinsi penghasil tebu terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

23

7) Komoditas Kelapa Sawit (Minyak Kelapa Sawit/CPO) Tabel 3.9. Produksi Kelapa Sawit/CPO Nasional Produksi Kelapa Sawit (Ton)

Propinsi 2010 Nasional Riau Sumatera Utara Sumatera Selatan Kalimantan Tengah Jambi

2011

21.958.120 6.358.703 3.113.006 2.227.963 2.251.077 1.509.560

Rata-rata

23.081.429 5.736.722 4.071.143 2.203.275 2.146.160 1.684.174

22.519.775 6.047.713 3.592.075 2.215.619 2.198.619 1.596.867

% Terhadap Produksi Nasional 100% 27% 16% 10% 10% 7%

Peringkat

1 2 3 4 5

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per propinsi di Indonesia, Riau, Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Kalimantan Tengah, dan Jambi merupakan 5 propinsi penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. 8) Sapi Potong (Daging sapi) Tabel 3.10. Produksi Sapi Nasional

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah sapi potong per propinsi di Indonesia, Jawa Timur, Jawa tengah, Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur, Lampung, dan Bali merupakan propinsi-propinsi dengan jumlah sapi potong terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Berdasarkan persebaran wilayah penghasil komoditas pertanian tersebut diatas, beberapa propinsi yang menjadi tujuan survei adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Jawa Timur Jawa Tengah Jawa Barat Nusa Tenggara Barat Sumatera Utara Lampung

7. 8. 9. 10. 11. 12.

Sulawesi Selatan Sumatera Selatan Riau Jambi Bali Kalimantan Tengah

3.6.2. Tingkat Kabupaten Pada masing-masing propinsi, survei akan lebih difokuskan pada tingkat kota/kabupaten. Penentuan kota/kabupaten sebagai lokasi tujuan survei didasarkan pada kota/kabupaten dengan jumlah produksi komoditas paling banyak. Berikut disajikan tabel jumlah produksi komoditas-komoditas yang diteliti berdasarkan kabupaten penghasil terbesar pada masing-masing propinsi:

24

1) Padi (Beras) Tabel 3.11. Produksi Padi Jawa Barat

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten Indramayu, Karawang, Subang, Garut, dan Tasikmalaya menjadi 5 besar kabupaten penghasil padi terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.12. Produksi Padi Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten Bojonegoro, Jember, Banyuwangi, Lamongan dan Ngawi menjadi 5 besar kabupaten penghasil padi terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.13. Produksi Padi Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten Cilacap, Grobogan, Demak, Brebes, dan Pati menjadi 5 besar kabupaten penghasil padi terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

25

Tabel 3.14. Produksi Padi Sulawesi Selatan

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per kabupaten di Sulawesi Selatan, Kabupaten Bone, Wajo, Pinrang, dan Gowa menjadi 4 besar kabupaten penghasil padi terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.15. Produksi Padi Sumetera Utara

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi padi per kabupaten di Sumatera Utara, Kabupaten Simalungun, Deli Serdang, Serdang Berdagai, dan Langkat menjadi 4 besar kabupaten penghasil padi terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. 2) Kedelai Tabel 3.16. Produksi Kedelai Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kedelai per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten Banyuwangi, Lamongan, Sampang, Ponorogo, dan Pasuruan menjadi 5 besar kabupaten penghasil kedelai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

26

Tabel 3.17. Produksi Kedelai Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kedelai per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten Grobogan, Wonogiri, Brebes, Blora, dan Klaten menjadi 5 besar kabupaten penghasil kedelai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.18. Produksi Kedelai NTB

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kedelai per kabupaten di Nusa Tenggara Barat, Kabupaten Bima, Lombok Tengah, Dompu, dan Sumbawa menjadi 4 besar kabupaten penghasil kedelai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.19. Produksi Kedelai Jawa Barat

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kedelai per kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten Garut, Cianjur, Sumedang, dan Indramayu menjadi 4 besar kabupaten penghasil kedelai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

27

3) Jagung Tabel 3.20. Produksi Jagung Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten Tuban, Sumenep, Jember, Malang, dan Probolinggo menjadi 5 besar kabupaten penghasil jagung terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.21. Produksi Jagung Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten Grobogan, Wonogiri, Blora, Kendal, dan Boyolali menjadi 5 besar kabupaten penghasil jagung terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.22. Produksi Jagung Lampung

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per kabupaten di Lampung, Kabupaten Lampung Selatan, Lampung Timur, Lampung Tengah, dan Lampung Utara menjadi 4 besar kabupaten penghasil jagung terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

28

Tabel 3.23. Produksi Jagung Sulawesi Selatan

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per kabupaten di Sulawesi Selatan, Kabupaten Jeneponto, Gowa, Bone, dan Bulukumba menjadi 4 besar kabupaten penghasil jagung terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.24. Produksi Jagung Sumatera Utara

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi jagung per kabupaten di Sumatera Utara, Kabupaten Karo, Simalungun, Dairi, dan Langkat menjadi 4 besar kabupaten penghasil jagung terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. 4) Bawang Merah Tabel 3.25. Produksi Bawang Merah Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi bawang merah per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten Brebes, Demak, Kendal, Tegal, dan Pati menjadi 5 besar kabupaten penghasil bawang merah terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

29

Tabel 3.26. Produksi Bawang Merah Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi bawang merah per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten Probolinggo, Nganjuk, Sampang, dan Mojokerto menjadi 5 besar kabupaten penghasil bawang merah terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.27. Produksi Bawang Merah Jawa Barat

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi bawang merah per kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten Cirebon, Bandung, Majalengka, dan Garut menjadi 5 besar kabupaten penghasil bawang merah terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.28. Produksi Bawang Merah NTB

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi bawang merah per kabupaten di Nusa tenggara Barat, Kabupaten Bima, Lombok Timur, dan Sumbawa menjadi 3 besar kabupaten penghasil bawang merah terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

30

5) Cabai Tabel 3.29. Produksi Cabai Jawa Barat

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai per kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten Garut, Cianjur, dan Bandung menjadi 3 besar kabupaten penghasil cabai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.30. Produksi Cabai Sumatera Utara

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai per kabupaten di Sumatera Utara, Kabupaten Karo, Simalungun, dan Deli Serdang menjadi 3 besar kabupaten penghasil cabai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.31. Produksi Cabai Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten Brebes, Magelang, dan Boyolali menjadi 3 besar kabupaten penghasil cabai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

31

Tabel 3.32. Produksi Cabai Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi cabai per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten Gresik, Tuban, Banyuwangi, Sampang, dan Malang menjadi 3 besar kabupaten penghasil cabai terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. 6) Tebu (Gula) Tabel 3.33. Produksi Tebu Jawa Timur

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi tebu per kabupaten di Jawa Timur, Kabupaten Malang, Jombang, Lumajang, Kediri, dan Situbondo menjadi 5 besar kabupaten penghasil tebu terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.34. Produksi Tebu Lampung

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi tebu per kabupaten di Lampung, Kabupaten Way Kanan, Lampung Tengah, Lampung Utara, dan Tulang Bawang menjadi 4 besar kabupaten penghasil tebu terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

32

Tabel 3.35. Produksi Tebu Jawa Tengah

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi tebu per kabupaten di Jawa Tengah, Kabupaten Pati, Sragen, Tegal, Remang, dan Pemalang menjadi 5 besar kabupaten penghasil tebu terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.36. Produksi Tebu Jawa Barat

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi tebu per kabupaten di Jawa Barat, Kabupaten Cirebon, Majalengka, Kuningan, Garut, dan Indramayu menjadi 5 besar kabupaten penghasil tebu terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. 7) Kelapa Sawit (Minyak Kelapa Sawit) Tabel 3.37. Produksi Kelapa Sawit Riau Kota/Kabupaten Riau Kab. Kampar Kab. Rokan Hilir Kab. Rokan Hulu Kab. Siak

Produksi Kelapa Sawit (2010,Ton) 6.358.703 498.849 460.718 441.298 393.287

% Terhadap Produksi Propinsi 100% 8% 7% 7% 6%

Peringkat

1 2 3 4

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per kabupaten di Riau, Kabupaten Kampar, Rokan Hilir, Rokan Hulu, dan Siak menjadi 4 besar kabupaten penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

33

Tabel 3.38. Produksi Kelapa Sawit Sumatera Utara Kota/Kabupaten Sumatera Utara Kab. Asahan Kab. Labuhan Batu Utara Kab. Langkat Kab. Labuhan Batu Selatan Kab. Simalungun

Produksi Kelapa Sawit (2010,Ton) 3.113.006 223.102 181.297 125.472 112.027 111.755

% Terhadap Produksi Propinsi

Peringkat

100% 7% 6% 4% 4% 4%

1 2 3 4 5

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per kabupaten di Sumatera Utara, Kabupaten Asahan, Labuhan Batu Utara, Langkat, Labuhan Batu Selatan, dan Simalungun menjadi 5 besar kabupaten penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.39. Produksi Kelapa Sawit Sumatera Selatan Kota/Kabupaten Sumatera Selatan Kab. Ogan Komering Ilir Kab. Musi Rawas Kab. Musi Banyu Asin Kab. Muara Enim

Produksi Kelapa Sawit (2010,Ton) 2.227.963 253.205 186.503 175.403 129.722

% Terhadap Produksi Propinsi

Peringkat

100% 11% 8% 8% 6%

1 2 3 4

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per kabupaten di Sumatera Selatan, Kabupaten Ogan Komering Ilir, Musi Rawas, Musi Banyu Asin, dan Muara Enim menjadi 4 besar kabupaten penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. Tabel 3.40. Produksi Kelapa Sawit Kalimantan Tengah Kota/Kabupaten Kalimantan Tengah Kab. Lamandau Kab. Kota Waringin Barat Kab. Kota Waringin Timur

Produksi Kelapa Sawit (2010,Ton) 2.251.077 55.062 52.640 37.144

% Terhadap Produksi Propinsi 100% 2% 2% 2%

Peringkat

1 2 3

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per kabupaten di Kalimantan Tengah, Kabupaten Lamandau, Kota Waringin Barat, dan Kota Waringin Timur menjadi 3 besar kabupaten penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei.

34

Tabel 3.41. Produksi Kelapa Sawit Jambi Produksi Kelapa Sawit (2010,Ton)

Kota/Kabupaten Jambi Kab. Muaro Jambi Kab. Tanjung Jabung Barat Kab. Batang Hari Kab. Merangin Kab. Bungo

% Terhadap Produksi Propinsi

1.509.560 300.163 253.258 177.348 157.269 145.288

Peringkat

100% 20% 17% 12% 10% 10%

1 2 3 4 5

Sumber: Kementrian Pertanian

Berdasarkan jumlah produksi kelapa sawit per kabupaten di Jambi, Kabupaten Muaro Jambi, Tanjung Jabung Barat, Batang Hari, Merangin, dan Bungo menjadi 5 besar kabupaten penghasil kelapa sawit terbanyak yang menjadi pilihan lokasi tujuan survei. 8) Sapi Potong (Daging Sapi) Tabel 3.42. Produksi Sapi Potong Lampung Kabupaten Lampung Tengah Lampung Timur Lampung Selatan Tulang Bawang Barat Way Kanan Total

Lampung Populasi Sapi potong (ekor) 163.019 95.823 50.966 33.048 27.383 496.066

Peringkat 1 2 3 4 5

Sumber: Daerah Dalam Angka 2012

Berdasarkan jumlah populasi sapi potong di propinsi Lampung, kelima daerah diatas yaitu Lampung Tengah, Lampung Timur, Lampung Selatan, Tulang Bawang Barat dan Way Kanan menjadi pilihan lokasi survei. Tabel 3.43. Produksi Sapi Potong Jawa Timur Jawa Timur Kabupaten Kab Sumenep Kab Jember Kab Tuban Kab Kediri Kab Malang Total

Populasi Sapi potong (ekor) 357.038 324.230 312.013 268.139 225.895 4.727.298

Peringkat 1 2 3 4 5

Kabupaten Kab Sidoarjo Kota Surabaya Kota Malang Kab Lumajang Kab Lamongan Total

Sapi Yang dipotong (ekor) 20.708.898 20.576.337 4.946.239 4.444.501 4.152.773 112.446.815

Peringkat 1 2 3 4 5

Sumber: Daerah Dalam Angka 2012

Berdasarkan jumlah populasi sapi potong dan jumlah sapi yang dipotong di propinsi Jawa Timur, kesepuluh daerah diatas yaitu Kab. Sumenep, Kab. Jember, Kab. Tuban, Kab.

35

Kediri, Kab. Malang, Kab. Sidoarjo, Kab. Surabaya, Kota Malang, Kab. Lumajang dan Kab. Lamongan menjadi pilihan lokasi survei. Tabel 3.44. Produksi Sapi Potong Bali Bali Kabupaten Buleleng Karangasem Bangli Tabanan Jembrana Total

Populasi Sapi potong (ekor) 136.191 135.507 94.063 66.812 54.777 637.461

Peringkat 1 2 3 4 5

Kabupaten Denpasar Buleleng Badung Gianyar Karangasem Total

Sapi Yang dipotong (ekor) 13.347 9.951 9.148 4.707 3.193 47.648

Peringkat 1 2 3 4 5

Sumber: Daerah Dalam Angka 2012

Berdasarkan jumlah populasi sapi potong dan jumlah sapi yang dipotong di propinsi Bali, kedelapan daerah diatas yaitu Buleleng, Karang Asem, Bangli, Tabanan, Jembrana, Denpasar, Badung dan Gianyar menjadi pilihan lokasi survei. Tabel 3.45. Produksi Sapi Potong NTB NTB Kabupaten Sumbawa Lombok Tengah Bima Lombok Timur Dompu Total

Populasi Sapi potong (ekor) 162.924 119.029 117.842 99.092 85.612 784.019

Peringkat 1 2 3 4 5

Kabupaten Kota Mataram Lombok Timur Lombok Barat Lombok Tengah Sumbawa Total

Sapi Yang dipotong (ekor) 12.240 8.394 7.560 5.760 4.320 50.521

Peringkat 1 2 3 4 5

Sumber: Daerah Dalam Angka 2012

Berdasarkan jumlah populasi sapi potong dan jumlah sapi yang dipotong di propinsi Nusa Tenggara Barat, kedelapan daerah diatas yaitu Sumbawa, Lombok Tengah, Bima, Lombok Timur, Dompu, Kota Mataram dan Lombok Barat menjadi pilihan lokasi penelitian Dari tabel-tabel tersebut diatas dapat dirangkum kota/kabupaten tujuan lokasi survei serta komoditas yang disurvei adalah sebagai berikut:

36

Tabel 3.46. Lokasi Survei Supply by Kategori Komoditas Jawa Timur

Jawa Tengah

Jawa Barat

Padi Kab. Bojonegoro Kab. Jember Kab. Banyuwangi Kab. Lamongan Kab. Ngawi Kab. Cilacap Kab. Grobogan Kab. Demak Kab. Brebes Kab. Pati Kab. Indramayu Kab. Karawang Kab. Subang Kab. Garut Kab. Tasikmalaya

Jagung Kab. Tuban Kab. Sumenep Kab. Jember Kab. Malang Kab. Probolinggo Kab. Grobogan Kab. Wonogiri Kab. Blora Kab. Kendal Kab. Boyolali

Nusa Tenggara Barat

Sumatera Utara

CPO

Sumbawa Lombok Tengah Bima Lombok Timur Dompu Kab. Simalungun Kab. Deli Serdang Kab. Serdang Bedagai Kab. Langkat

Lampung

Sulawesi Selatan

Sapi Kab. Sumenep Kab. Jember Kab. Tuban Kab. Kediri Kab. Malang

Kab. Karo Kab. Simalungun Kab. Dairi Kab. Langkat Kab. Lampung Selatan Kab. Lampung Timur Kab. Lampung Tengah Kab. Lampung Utara

Kab. Bone Kab. Wajo Kab. Pinrang Kab. Gowa

Kab. Asahan Kab. Labuhan Batu Utara Kab. Langkat Kab. Labuhan Batu Selatan Kab. Simalungun Lampung Tengah Lampung timur Lampung Selatan Tulang Bawang barat Way kanan

Kab. Jeneponto Kab. Gowa Kab. Bone Kab. Bulukumba

Sumatera Selatan

Kab. Ogan Komering Ilir Kab. Musi Rawas Kab. Musi Banyu Asin Kab. Muara Enim Kab. Kampar Kab. Rokan Hilir Kab. Rokan Hulu Kab. Siak Kab. Muaro Jambi Kab. Tanjung Jabung Barat Kab. Batang Hari Kab. Merangin Kab. Bungo

Riau

Jambi

Bali

Buleleng Karangasem Bangli Tabanan Jembrana

Kalimantan Tengah

Kab. Lamandau Kab. Kota Waringin Barat Kab. Kota Waringin Timur

37

Jawa Timur

Jawa Tengah

Jawa Barat

Nusa Tenggara Barat

Kedelai Kab. Banyuwangi Kab. Lamongan Kab. Sampang Kab. Ponorogo Kab. Pasuruan Kab. Grobogan Kab. Wonogiri Kab. Brebes Kab. Blora Kab. Klaten Kab. Garut Kab. Cianjur Kab. Sumedang Kab. Indramayu

Bawang Merah Kab. Probolinggo Kab. Nganjuk Kab. Sampang Kab. Mojokerto

Kab. Bima Kab. Lombok Tengah Kab. Dompu Kab. Sumbawa

Kab. Bima Kab. Lombok Timur Kab. Sumbawa

Kab. Brebes Kab. Demak Kab. Kendal Kab. Tegal Kab. Pati Kab. Cirebon Kab. Bandung Kab. Majalengka Kab. Garut

Tebu Kab. Malang Kab. Jombang Kab. Lumajang Kab. Kediri Kab. Situbondo Kab. Pati Kab. Sragen Kab. Tegal Kab. Rembang Kab. Pemalang Kab. Cirebon Kab. Majalengka Kab. Kuningan

Sumatera Utara

Cabe Kab. Gresik Kab. Tuban Kab. Banyuwangi Kab. Sampang Kab. Malang Kab. Brebes Kab. Magelang Kab. Boyolali

Kab. Cianjur Kab. Bandung Kab. Garut

Kab. Karo Kab. Deli Serdang Kab. Simalungun

Lampung

Kab. Way Kanan Kab. Lampung Tengah Kab. Lampung Utara Kab. Tulang Bawang

Sulawesi Selatan

Sumatera Selatan

Riau

Jambi

Bali

Kalimantan Tengah

38

9) Lokasi Penelitian untuk Daerah dengan Konsumen Kelompok Ekonomi Menengah Keatas (Demand Side) Surveikonsumen dilakukan di 27 kota kabupaten dengan asumsi jumlah populasi masyarakat menengah keatas terbanyak di Indonesia. Populasi ini diasumsikan tersebar di 8 wilayah Indonesia, yaitu: Jakarta dan Sekitarnya, Surabaya dan Malang, Bandung dan Sekitarnya, DI Yogyakarta, Semarang dan Sekitarnya, Makassar, Medan, dan Denpasar. Komposisi jumlah penduduk dan kota kabupaten yang dipilih adalah sebagai berikut: Tabel 3.47. Komposisi Jumlah Penduduk 8 Area Lokasi SurveiDemand Side

39

3.7.

Operasionalisasi Konsep

3.7.1. Supply Side Tabel 3.48. Operasionalisasi Konsep Supply Side Variabel

Konsep pertanyaan

Proporsi Penggunaan Lahan Pertanian

Iklim (Pengaruh Iklim Terhadap Pola Tanam)

Produktivitas

Supply Chain Management

Kepemilikan lahan Status pengelolaaan Lahan Status kepemilikan lahan Profil penggunaan lahan Rencana penggunaan lahan Profil curah hujan Profil temperature Profil kelembaban Profil sistem irigasi Profil bencana alam pengganggu komoditas Profil hama pengganggu Profil serangan penyakit dan virus Jenis varietas bibit dan asal pasokan Profil pembelian pasokan bibit Profil penggunaan varietas bibit Jenis pupuk dan asal pasokan Profil pembelian pasokan pupuk Profil penggunaan varietas pupuk Jenis pestisida dan asal pasokan Profil pembelian pasokan pestisida Profil penggunaan varietas pestisida Profil panen dan sistem panen Profil ongkos usaha tani Alur tata niaga pasokan per kategori pelaku usaha Profil pembentukan harga komoditas Profil moda transportasi penjualan komoditas

3.7.2. Demand Side Tabel 3.49. Operasionalisasi Konsep Demand Side Variabel

Konsep pertanyaan Profil keterkenalan produk per kategori komoditas

Product Knowledge and Used

Profil penggunaan produk per kategori komoditas Preferensi pertimbangan konsumsi produk per kategori komoditas Profil pola konsumsi bahan pangan

Product Preference

Profil preferensi subtitusi bahan pangan Profil karakteristik kelengkapan kualitas produk per kategori komoditas (lokal dan impor)

40

Variabel

Konsep pertanyaan Profil persepsi (4P) produk per kategori komoditas

Stimuli for Consumer Preference

Profil faktor yang mempengaruhi konsumsi produk per kategori komoditas Profil persepsi berdasarkan faktor ekonomi (peningkatan daya beli) Profil persepsi berdasarkan faktor kebijakan (impor komoditas, dan lainnya) Profil persepsi berdasarkan faktor lainnya (budaya, kesehatan, dan lainnya)

41

BAB 4. PENGERTIAN, KARAKTERISTIK DAN KONDISI UMUM KETAHANAN PANGAN

4.1.

Pengertian Ketahanan Pangan

Definisi dan paradigma ketahanan pangan terus mengalami perkembangan sejak adanya Conference of Food and Agriculture tahum 1943 yang mencanangkan konsep “secure, adequate and suitable supply of food for everyone”. Definisi ketahanan pangan sangat bervariasi, namun umumnya mengacu definisi dari Bank Dunia (1986) dan Maxwell dan Frankenberger (1992) yakni akses semua orang setiap saat pada pangan yang cukup untuk hidup sehat (secure access at all times to sufficient food for a healthy life). Studi pustaka yang dilakukan oleh IFPRI (1999) diperkirakan terdapat 200 definisi dan 450 indikator tentang ketahanan pangan (Weingartner, 2000). Berikut disajikan beberapa definisi ketahanan yang sering diacu : 1) Undang-Undang Pangan No.7 Tahun 1996: kondisi terpenuhinya kebutuhan pangan bagi rumah tangga yang tercermin dari tersedianya pangan secara cukup, baik dari jumlah maupun mutunya, aman, merata dan terjangkau 2) USAID (1992): kondisi ketika semua orang pada setiap saat mempunyai akses secara fisik dan ekonomi untuk memperoleh kebutuhan konsumsinya untuk hidup sehat dan produktif. 3) FAO (1997) : situasi dimana semua rumah tangga mempunyai akses baik fisik maupun ekonomi untuk memperoleh pangan bagi seluruh anggota keluarganya, dimana rumah tangga tidak beresiko mengalami kehilangan kedua akses tersebut. 4) FIVIMS (2005): kondisi ketika semua orang pada segala waktu secara fisik, social dan ekonomi memiliki akses pada pangan yang cukup, aman dan bergizi untuk pemenuhan kebutuhan konsumsi dan sesuai dengan seleranya (food preferences) demi kehidupan yang aktif dan sehat. 5) Mercy Corps (2007) : keadaan ketika semua orang pada setiap saat mempunyai akses fisik, sosial, dan ekonomi terhadap terhadap kecukupan pangan, aman dan bergizi untuk kebutuhan gizi sesuai dengan seleranya untuk hidup produktif dan sehat. Berdasarkan definisi tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa ketahanan pangan memiliki 5 unsur yang harus dipenuhi :

42

1. 2. 3. 4. 5.

Berorientasi pada rumah tangga dan individu Dimensi watu setiap saat pangan tersedia dan dapat diakses Menekankan pada akses pangan rumah tangga dan individu, baik fisik, ekonomi dan sosial Berorientasi pada pemenuhan gizi Ditujukan untuk hidup sehat dan produktif

Di Indonesia sesuai dengan Undang-undang No. 7 Tahun 1996, pengertian ketahanan pangan adalah kondisi terpenuhinya pangan bagi rumah tangga yang tercermin dari: (1) tersedianya pangan secara cukup, baik dalam jumlah maupun mutunya; (2) aman; (3) merata; dan (4) terjangkau. Dengan pengertian tersebut, mewujudkan ketahanan pangan dapat lebih dipahami sebagai berikut: a.

Terpenuhinya pangan dengan kondisi ketersediaan yang cukup, diartikan ketersediaan pangan dalam arti luas, mencakup pangan yang berasal dari tanaman, ternak, dan ikan untuk memenuhi kebutuhan atas karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral serta turunannya, yang bermanfaat bagi pertumbuhan kesehatan manusia.

b.

Terpenuhinya pangan dengan kondisi yang aman, diartikan bebas dari cemaran biologis, kimia, dan benda lain yang dapat mengganggu, merugikan, dan membahayakan kesehatan manusia, serta aman dari kaidah agama.

c.

Terpenuhinya pangan dengan kondisi yang merata, diartikan pangan yang harus tersedia setiap saat dan merata di seluruh tanah air.

d.

Terpenuhinya pangan dengan kondisi terjangkau, diartikan pangan mudah diperoleh rumah tangga dengan harga yang terjangkau.

Ketahanan pangan memiliki tiga sub sistem utama yaitu ketersediaan, akses, dan penyerapan pangan, sedangkan status gizi merupakan outcome dari ketahanan pangan. Ketersediaan, akses, dan penyerapan pangan merupakan sub sistem yang harus dipenuhi secara utuh. Salah satu subsistem tersebut tidak dipenuhi maka suatu negara belum dapat dikatakan mempunyai ketahanan pangan yang baik. Walaupun pangan tersedia cukup di tingkat nasional dan regional, tetapi jika akses individu untuk memenuhi kebutuhan pangannya tidak merata, maka ketahanan pangan masih dikatakan rapuh.

43

Gambar 4.1. Sub Sistem Ketahanan Pangan Sumber: USAID (1999), dan Weingartner (2004)

Sub sistem ketersediaan pangan (food availability) adalah ketersediaan pangan dalam jumlah yang cukup aman dan bergizi untuk semua orang dalam suatu negara baik yang berasal dari produksi sendiri, impor, cadangan pangan maupun bantuan pangan. Ketersediaan pangan ini harus mampu mencukupi pangan yang didefinisikan sebagai jumlah kalori yang dibutuhkan untuk kehidupan yang aktif dan sehat.

Gambar 4.2. Sub Sistem Ketersediaan Pangan Sumber: Patrick Webb and Beatrice Rogers (2003)

44

Sedangkan akses pangan (food access)adalah kemampuan semua rumah tangga dan individu dengan sumberdaya yang dimilikinya untuk memperoleh pangan yang cukup untuk kebutuhan gizinya yang dapat diperoleh dari produksi pangannya sendiri, pembelian ataupun melalui bantuan pangan. Akses rumah tangga dan individu terdiri dari akses ekonomi, fisik dan sosial. Akses ekonomi tergantung pada pendapatan, kesempatan kerja dan harga. Akses fisik menyangkut tingkat isolasi daerah (sarana dan prasarana distribusi), sedangkan akses sosial menyangkut tentang preferensi pangan.

Gambar 4.3. Sub Sistem Akses Pangan Sumber: Patrick Webb and Beatrice Rogers (2003)

Penyerapan pangan (food utilization)adalah penggunaan pangan untuk kebutuhan hidup sehat yang meliputi kebutuhan energi dan gizi, air dan kesehatan lingkungan. Efektifitas dari penyerapan pangan tergantung pada pengetahuan rumahtangga/individu, sanitasi dan ketersediaan air, fasilitas dan layanan kesehatan, serta penyuluhan gisi dan pemeliharaan balita. (Riely et.al , 1999). Stabiltas (stability) merupakan dimensi waktu dari ketahanan pangan yang terbagi dalam kerawanan pangan kronis (chronic food insecurity) dan kerawanan pangan sementara (transitory food insecurity). Kerawanan pangan kronis adalah ketidak mampuan untuk memperoleh kebutuhan pangan setpa saat, sedangkan kerawanan pangan sementara adalah kerawanan pangan yang terjadi secara sementara yang diakibatkan karena masalah kekeringan banjir, bencana, maupun konflik sosial. (Maxwell and Frankenberger 1992). Status gizi (Nutritional status) adalah outcome ketahanan pangan yang merupakan cerminan dari kualitas hidup seseorang. Umumnya satus gizi ini diukur dengan angka harapan hidup, tingkat gizi balita dan kematian bayi. 45

Dengan demikian, sistem ketahanan pangan secara komprehensif dapat dirangkum menjadi empat sub-sistem, yaitu: (i) ketersediaan pangan dalam jumlah dan jenis yang cukup untuk seluruh penduduk, (ii) distribusi pangan yang lancar dan merata, (iii) konsumsi pangan setiap individu yang memenuhi kecukupan gizi seimbang, yang berdampak pada (iv) status gizi masyarakat .

Gambar 4.4. Sub Sistem Penyerapan Pangan Sumber: Patrick Webb and Beatrice Rogers (2003)

4.2.

Kondisi Umum Bahan Pangan Pokok

Negara Indonesia merupakan negara yang mempunyai kekayaan sumber daya alam yang melimpah. Hal ini terbukti dengan keadaan tanah Indonesia yang sangat subur. Oleh karena hal tersebut, Indonesia memiliki peran penting sebagai produsen bahan pangan di mata dunia. Indonesia merupakan produsen beras terbesar ketiga dunia setelah China dan India. Kontribusi Indonesia terhadap produksi beras dunia sebesar 8,5persen atau 51 juta ton. China dan India sebagai produsen utama beras berkontribusi 54persen. Vietnam dan Thailand yang secara tradisional merupakan negara eksportir beras hanya berkontribusi 5,4 persen dan 3,9 persen.

46

Dalam konteks pertanian umum, Indonesia memiliki potensi yang luar biasa. Kelapa sawit, karet, dan coklat produksi Indonesia mulai bergerak menguasai pasar dunia. Namun, dalam konteks produksi pangan memang ada suatu keunikan. Meski menduduki posisi ketiga sebagai negara penghasil pangan di dunia, hampir setiap tahun Indonesia selalu menghadapi persoalan berulang dengan produksi pangan terutama beras. Produksi beras Indonesia yang begitu tinggi belum bisa mencukupi kebutuhan penduduknya, akibatnya Indonesia masih harus mengimpor beras dari Negara penghasil pangan lain seperti Thailand. Salah satu penyebab utamanya adalah jumlah penduduk yang sangat besar. Data statistik menunjukkan jumlahnya pada kisaran 230-237 juta jiwa, selain itu makanan pokok hampir semua penduduk adalah beras sehingga sudah jelas kebutuhan beras menjadi sangat besar. Penduduk Indonesia merupakan konsumen beras terbesar di dunia dengan jumlah konsumsi mencapai 154 kg per orang per tahun, apabila dibandingkan dengan rerata konsumsi di China yang hanya 90 kg, India 74 kg, Thailand 100 kg, dan Philppine 100 kg. Hal tersebut mengakibatkan kebutuhan beras Indonesia menjadi tidak terpenuhi jika hanya mengandalkan produksi dalam negeri, dan oleh karena hal tersebut Indonesia harus mengimpornya dari negara lain. Selain beras, Indonesia juga masih mengimpor komoditas pangan lainnya seperti 45 persen kebutuhan kedelai dalam negeri, 50 persen kebutuhan garam dalam negeri, bahkan 70 persen kebutuhan susu dalam negeri dipenuhi melalui impor. Faktor lain yang mendorong adanya impor bahan pangan adalah iklim, khususnya cuaca yang tidak mendukung keberhasilan sektor pertanian pangan, seperti yang terjadi saat ini. Pergeseran musim hujan dan musim kemarau menyebabkan petani kesulitan dalam menetapkan waktu yang tepat untuk mengawali masa tanam, menentukan penggunaan benih beserta pupuk, dan sistem pertanaman yang akan digunakan. Tidak menentunya jadwal tanam juga menyebabkan tidak menentunya penyediaan benih dan pupuk yang semula terjadwal. Hal tersebut akhirnya menyebabkan kelangkaan karena keterlambatan pasokan benih dan pupuk. Akhirnya hasil produksi pangan menurun.Bahkan terjadinya anomali iklim yang ekstrem dapat secara langsung menyebabkan penurunan produksi tanaman pangan tertentu, karena tidak mendukung lingkungan yang baik sebagai syarat tumbuh suatu tanaman. Contohnya saat terjadi anomali iklim El Nino menyebabkan penurunan hasil produksi tanaman tebu, negara melalukan impor gula. Penyebab impor bahan pangan selanjutnya adalah luas lahan pertanian yang semakin sempit. Terdapat kecenderungan bahwa konversi lahan pertanian menjadi lahan non pertanian mengalami percepatan. Dari tahun 1981 sampai tahun 1999 terjadi konversi lahan sawah di Jawa seluas 1 Juta Ha di Jawa dan 0,62 juta Ha di luar Jawa. Walaupun dalam periode waktu yang sama dilakukan percetakan sawah seluas 0,52 juta ha diJawa

47

dan sekitar 2,7 juta Ha di luar pulau Jawa, namun kenyataannya percetakan lahan sawah tanpa diikuti dengan pengontrolan konversi tidak mampu membendung peningkatan ketergantungan Indonesia terhadap beras impor. Ketergantungan impor bahan baku pangan juga disebabkan oleh biaya transportasi di Indonesia yang mencapai 34 sen dolar AS per kilometer. Apabila diandingkan dengan negara lain seperti Thailand, China, dan Vietnam yang rata-rata sebesar 22 sen dolar AS per kilometer, biaya di Indonesia relatif lebih mahal. Sepanjang kepastian pasokan tidak kontinyu dan biaya transportasi tetap tinggi, maka industri produk pangan akan selalu memiliki ketergantungan impor bahan baku. laporan ini untuk seterusnya akan membahas mengenai kondisi umum bahan pangan pokok yaitu beras. Berdasarkan data United Stated Department of Agriculture (USDA), Data Beras Indonesia dari tahun 2008 sampai dengan 2012 adalah sebagai berikut: Tabel 4.1. Produksi dan Konsumsi Beras Indonesia Market Domestic Unit of Production Imports Year Consumption Measure 2008 38.310 37.100 250 (1000 MT) 2009 36.370 38.000 1.150 (1000 MT) 2010 35.500 39.000 3.098 (1000 MT) 2011 36.500 39.550 1.960 (1000 MT) 2012 37.500 40.000 1.000 (1000 MT)

Sumber: United Stated Department of Agliculture

Menurut data pada tabel diatas, produksi beras indonesia mengalami penurunan secara konsisten dari tahun ke tahun walaupun konsumsi nasionalnya selalu meningkat. Untuk memenuhi kekurangan pasokan serta menjaga kestabilan harga beras, indonesia melakukan impor dari beberapa negara di dunia, diantaranya adalah myanmar, india, pakistan, thailand, dan vietnam. 4.2.1. Kondisi Umum Tata Niaga Padi dan Beras Indonesia di kenal sebagai negara Agraris dimana sebagaian besar penduduknya berprofesi sebagai petani. Hal ini di dukung dengan kenyataan bahwa di Indonesia tersedia lahan pertanian yang cukup luas yang dapat di manfaatkan oleh masyarakat untuk bercocok tanam. Indonesia memiliki lebih dari 31 juta Ha luas tanah yang sudah siap tanam, sebagian besar dari lahan tersebut terdapat di pulau jawa. Pembangunan di bidang pertanian merupakan salah satu prioritas utama yang di kembangkan negara Indonesia guna membangun ketahanan pangan sebagai komponen strategis dalam rangka pembangunan nasional. Pertanian Indonesia menghasilkan beberapa tumbuhan komoditi ekspor, antara lain padi, jagung, kedelai, sayur-sayuran, cabai, ubi, dan singkong. Produktivitas padi dari tahun ke tahun terus berfluktuasi dan

48

memiliki tren yang terus meningkat meskipun peningkatannya relatif stabil, berkisar antara angka 4-5 ton per hektar.

Gambar 4.5. Trend Produktifitas Padi Sumber: BPS (2013)

Selain produktivitas, penyerapan tenaga kerja juga merupakan faktor pendorong pertumbuhan ekonomi. Penyerapan tenaga kerja pada usaha tani padi merupakan sektor usaha yang banyak menyerap tenaga kerja. Berdasarkan data BPS tahun 2009, jumlah rumah tangga petani padi sebesar 65 persen dari total rumah tangga usaha tani. Pada tahun 2011 produksi padi Indonesia mengalami sedikit peningkatan di bandingkan dengan tahun 2010. Pada tahun 2010 hasil produksi padi Indonesia mencapai 66,41 juta ton gabah kering giling (GKG), meningkat sebanyak 2,01 juta ton (3,13 persen) dibandingkan tahun 2009. Dan pada Tahun 2011 Indonesia berhasil memproduksi sebesar 67,31 juta ton GKG, meningkat sebanyak 895,86 ribu ton (1,35 persen) dibandingkan tahun 2010. Kenaikan produksi diperkirakan terjadi karena peningkatan luas panen seluas 14,51 ribu hektar (0,11 persen) dan produktivitas sebesar 0,62 kuintal/hektar (1,24 persen). Sementara itu daerah sebagai penghasil padi terbesar nasional adalah Jawa Barat. Produksi padi di Jawa Barat dari awal Januari hingga pertengahan September 2011 mencapai 9,128 juta ton gabah kering giling (GKG) atau 73,03 persen dari target yang mencapai 12,5 juta ton GKG. Sentra produksi padi Jawa Barat terutama di daerah pantura, seperti Kabupaten Indramayu, Karawang, Subang, dan Cirebon. Dengan keadaan peningkatan produksi yang di capai Indonesia, bukan tidak mungkin Indonesia menjadi eksportir beras, namun dengan tingkat konsumsi beras yang sangat tinggi di Indonesia, hal ini masih belum bisa di wujudkan. Banyaknya permintaan yang lebih besar dibanding pasokan yang tersedia menyebabkan penekanan harga beras

49

semakin tinggi. Tingginya konsumsi beras di Indonesia mencapai 140 kilogram per orang per tahun. Berbeda dengan konsumsi beras di negara-negara Asia seperti Thailand dan Malaysia yang hanya 70 kg per orang per tahun. Hal itu mengakibatkan Indonesia tidak dapat memenuhi kebutuhan beras secara swasembada. Meskipun demikian penting untuk diingat bahwa sistem tanam padi masih tergantung terhadap musim dan para petani belum memiliki kemampuan dalam teknik penyimpanan pasca panen. Hal tersebut dapat berdampak pada ketidakstabilan harga beras juga dapat dilihat dari dua sisi yang berbeda. Pertama, ketidakstabilan antar musim, yaitu musim panen dan musim paceklik. Kedua, ketidakstabilan antar tahun, karena pengaruh iklim seperti kekeringan atau kebanjiran dan fluktuasi harga beras di pasar internasional yang keduanya relatif sulit diramalkan. Ketidakstabilan harga tersebut dapat merugikan produsen pada musim panen dan sebaliknya memberatkan konsumen pada musim paceklik. Disamping itu juga akan berakibat luas pada kondisi ekonomi makro khususnya peningkatan inflasi. Globalisasi juga menyebabkan harga komoditas pertanian di pasar domestik semakin terbuka terhadap gejolak pasar (Simatupang, 2000). Dengan pendekatan lain, dinamika harga produk domestik dipengaruhi oleh keadaan pada tiga jenis pasar secara simultan, yaitu (1) pasar komoditas internasional, (2) pasar komoditas domestik, dan (3) pasar valuta asing. Pada titik ini intervensi pemerintah untuk kebijakan stabilisasi harga di pasar domestik semakin mengecil. 4.2.2. Kondisi Umum Pelaku Usaha Supratna (2005), menyebutkan bahwa terdapat 2 jalur distribusi beras dari petani ke konsumen beras, yang pertama petani menjual gabah ke Pedagang Pengumpul sebagai perpanjangan Pedagang Kongsi/Pedagang Besar. Dari Pedagang Pengumpul, gabah ditampung, dikelompokan menurut jenis varietasnya, kemudian disalurkan oleh Pedagang Kongsi kepada Pedagang Kilang. Dari Pedagang Kilang, gabah mulai mengalami perlakuan meliputi proses pengeringan, penggilingan dan grading. Beras yang telah dikemas dan diberi label selanjutnya disalurkan ke Pedagang Grosir. Dari Pedagang Grosir, beras disalurkan ke Pedagang Pengecer untuk dijual ke Konsumen. Jalur distribusi kedua menyebutkan bahwa petani menjual gabah ke Pedagang Pengumpul yang merupakan perpanjangan Pemilik Penggilingan Desa. Di penggilingan desa, gabah mengalami proses pengeringan, penggilingan dan grading beras. Selanjutnya beras dikemas dengan tampa diberi label dan disalurkan ke Pedagang Pengecer Desa untuk dijual ke Konsumen. 4.2.2.1.

Petani sebagai Produsen

Hasil panen usaha produksi padi oleh petani dijual dalam bentuk segar berupa gabah, kemudian diproses dan disimpan serta didistribusikan dalam bentuk beras oleh pelaku usaha pemasaran atau pedagang beras. Pelaku produksi (petani padi), hampir tidak 50

mungkin untuk mengatur pasokan produk panen segar ke “pasar”, karena pembeli gabah bukan konsumen akhir, dan jumlah petani produsen padi sangat banyak serta tersebar di seluruh wilayah Indonesia (Sumarno, 2000). Harga yang diterima petani dari hasil penjualan gabah bervariasi dari satu daerah dengan daerah lainnya. Data harga beras di berbagai kabupaten dan kota di wilayah Bandung, Cirebon, dan Tasikmalaya selama tahun 2007 menunjukkan pergerakan harga yang tidak sama dan bervariasi pada level petani, pengumpul, pedagang besar, dan pedagang eceran. Variasi dan fluktasi harga gabah paling besar berada pada level petani, sehingga kekuatan petani dalam penentuan harga beras dianggap tidak kuat. (Bank Indonesia, 2007). 4.2.2.2.

Pedagang Pengumpul, Penggilingan, Pedagang Besar, Pedagang Eceran sebagai Distributor

Pedagang Pengumpul dan Pedagang Besar berperan penting dalam pembentukan harga beras. Adapun Pedagang Eceran yang berada pada urutan akhir dalam distribusi beras sebelum sampai ke tangan konsumen, tidak memiliki kekuatan untuk mempengaruhi harga beras. Pergerakan harga beras di tingkat eceran mengikuti pergerakan harga yang ditetapkan oleh pedagang besar. Berdasarkan kajian Bank Indonesia di Jawa Barat, terdapat beberapa hal sebagai berikut: a) Harga rata-rata pembelian gabah oleh pedagang pengumpul secara umum lebih tinggi dibandingkan HPP yang menjadi patokan Bulog dalam membeli gabah petani. b) Pedagang pengumpul, khususnya di sentra-sentra produksi yang besar, memiliki kekuatan dalam mengatur stok beras ke pasar karena memiliki kemampuan untuk membeli gabah langsung dari petani, menyimpan gabah, mengolah gabah menjadi beras (karena memiliki mesin pengolah gabah), serta membuat keputusan menahan atau melepas stok. c) Pedagang pengumpul juga memiliki strategi khusus untuk menjamin ketersediaan pasokan gabah/beras. Pada beberapa kasus, para pedagang pengumpul memberikan modal kerja kepada para petani, sehingga pada saat panen petani tersebut berkewajiban menjual padinya kepada para pedagang dan tidak mempunyai kekuatan tawar-menawar harga. Pedagang besar umumnya memiliki kekuatan modal yang cukup besar dalam melakukan pembelian dari pedagang pengumpul dan menentukan harga jual kepada pedagang eceran.

51

4.2.3. Kondisi Umum Pembentukan Harga

Pemerintah selalu berusaha untuk menjaga kestabilan harga beras domestik untuk menjaga daya beli masyarakat. Harga beras yang cenderung meningkat dengan kenaikan yang sangat tajam terjadi pada tahun 1997 saat dimulainya krisis ekonomi. Pada tahun 1997/1998 Indonesia mengalami puncak krisis ekonomi dan politik yang membuat harga beras meningkat hingga 160 persen. Kenaikan yang cukup signifikan juga terjadi pada tahun 2006-2007 yang dipicu oleh kenaikan harga beras dunia. Pada periode ini harga beras naik sebesar 70 persen. Kebijakan impor beras selama ini dipercaya sebagai salah satu cara untuk menjaga stabilitas harga beras. Kenaikan harga beras dalam negeri menjadi sinyal adanya excess demand sehingga perlu dilakukan impor untuk menambah supply dan mencegah kenaikan harga. Pada tahun 1999 dan 2002 kenaikan volume impor beras diikuti oleh penurunan harga beras eceran di pasar domestik pada tahun berikutnya. Pada tahun 2007 terjadi peningkatan impor beras sebesar 343 persen yang dimaksudkan untuk mengatasi kenaikan harga di pasar domestik. Akan tetapi kenaikan harga pangan dunia pada tahun yang sama membuat kebijakan menambah supply beras melalui impor tidak efektif untuk menurunkan harga. Harga beras di pasar domestik cenderung mengikuti harga beras di pasar internasional, namun pergerakan harga beras domestik tampak lebih fluktuatif. Setelah kenaikan harga pangan dunia pada tahun 2007-2008 harga beras dunia kembali menurun pada tahun 2009 namun harga beras di pasar domestik justru terus meningkat. Kesenjangan antara harga beras di pasar domestik dan pasar internasional dapat menjadi pendorong terus meningkatnya impor beras. Relatif sedikit informasi yang komprehensif dan tepat perihal dampak gelombang atau kenaikan impor terhadap pendapatan dan kehidupan petani padi kecil. Dalam berbagai studi dan saran kebijakan yang diberikan oleh sebagian besar organisasi antar pemerintah, cenderung memfokuskan perhatian pada kepentingan konsumen. Jika dilihat lebih jauh, keberpihakan yang tidak seimbang ini justru menghancurkan kehidupan jutaan petani kecil yang sebelumnya sudah rentan terhadap kelaparan dan kemiskinan, apalagi hal ini dilakukan tanpa menawarkan alternatif lain bagi mereka. Keberpihakan ini memfokuskan perhatian hanya pada konsumen perkotaan dan mengabaikan kenyataan bahwa sebagian besar konsumen beras tinggal di pedesaan dan kehidupan mereka tergantung pada sektor pertanian. Pada saat sumber penghasilan sebagai produsen dihancurkan, keuntungan mereka sebagai konsumen juga berkurang. Walaupun belum bisa dilihat dalam bentuk yang lebih kongkrit, FAO menyarankan agar pemerintah harus menyelaraskan kebijakan beras untuk menjaga harga beras tetap terjangkau bagi konsumen dan menguntungkan bagi produsen.

52

Memberi dukungan bagi produksi beras domestik adalah salah satu alternatif yang mengakomodasi kepentingan konsumen dan produsen. Proses pembentukan harga beras pada setiap lembaga berbeda-beda, hal ini terjadi karena adanya perbedaan biaya yang dikeluarkan dengan keuntungan yang diterima oleh masing-masing lembaga. Berdasarkan hasil kajian dari Bank Indonesia , data harga beras pada berbagai kabupaten/kota menunjukkan pergerakan harga yang bervariasi pada level petani, pedagang pengumpul, pedagang besar, dan pedagang eceran. Variasi dan fluktasi harga gabah lebih lebar pada level petani, sehingga kekuatan petani dalam penentuan harga beras dianggap tidak kuat. Pedagang pengumpul dan pedagang besar (pihak yang membeli gabah/beras dari para petani) berperan penting dalam pembentukan harga beras. Pedagang eceran yang berada pada urutan akhir dalam distribusi beras sebelum sampai ke tangan konsumen, praktis tidak memiliki kekuatan untuk mempengaruhi harga beras. Pergerakan harga beras di tingkat eceran mengkuti pergerakan harga yang ditetapkan oleh pedagang besar. Fluktuasi harga gabah dan beras antar waktu tanam (paceklik) dan panen masih terjadi. Keresahan di kalangan petani masih terus berlangsung karena pada waktu harga tinggi mereka tidak memiliki beras, dan ketika panen justru harga gabah dan beras anjlok (Suryana, 2001). Sebaliknya para pedagang beras swasta tetap menikmati keuntungan yang cukup besar pada hampir semua situasi. Menurut Ikhwan (2006), dalam rantai pemasaran beras sebagian petani menjual gabah, bukan beras. Berdasarkan hasil penelitian di Sumatera Utara, ditemukan delapan rantai tengkulak yang mengambil rente hingga terdapat perbedaan yang besar antara harga gabah dengan harga beras. Harga beras yang tinggi selain menyusahkan konsumen perkotaan, juga petani yang merupakan 60 persen rakyat Indonesia, karena petani hanya produsen gabah, namun juga sebagai konsumen beras. 4.2.4. Kondisi Umum Preferensi dan Pola Konsumsi Pangan merupakan hal yang sangat penting bagi manusia untuk menjamin keberlanjutan kehidupan. Namun demikian, saat ini banyak produk pangan yang tidak sehat karena mengandung zat-zat yang dapat mengganggu kesehatan baik dalam jangka pendek maupun panjang. Salah satu produk pertanian yang saat ini menjadi tidak sehat adalah beras, padahal beras merupakan salah satu makanan pokok. Salah satu penyebab beras menjadi tidak sehat karena diduga terdapat kandungan sisa bahan kimia. Sisa bahan kimia tersebut dapat berasal dari cara produksi yang menggunakan pestisida dan pupuk kimia dalam dosis tinggi maupun karena pencemaran lingkungan. Masyarakat mulai menyadari bahwa penggunaan bahan-bahan kimia terutama pestisida kimia dalam produksi pertanian (dalam hal ini beras) ternyata menimbulkan

53

efek negatif terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Adanya kesadaran masyarakat akan kesehatan dan keamanan pangan ini maka preferensi masyarakat dalam mengkonsumsi beras mengalami pergeseran dari beras non-organik ke beras organik. Beras organik adalah jenis beras yang memiliki proses budidaya bersifat ramah terhadap lingkungan dan hasil produksinya aman untuk dikonsumsi manusia. Permintaan akan beras organik diperkirakan cenderung meningkat sejalan dengan meningkatnya kesadaran konsumen akan dampak negatif dari bahan-bahan kimia terhadap kesehatan lingkungan, khususnya kesehatan dirinya, dan meningkatnya pendapatan konsumen. Secara nasional, dewasa ini konsumsi beras organik di Indonesia cenderung terbatas karena beras ini masih merupakan produk baru dan harganya relatif mahal. Kesadaran masyarakat dalam mengonsumsi beras organik semakin meningkat. Beras organik saat ini banyak dikonsumsi karena tidak hanya kualitas rasanya yang enak, tetapi juga menyehatkan. Pedagang beras organik menyebutkan bahwa pesanan beras organik pada tahun 2013 bertambah terus, jika normalnya pesanan hanya 2-3 ton per bulan pada 2012, kini sudah mencapai 4 ton per bulan. Beras organik tersedia dalam tiga jenis, yaitu beras menthik susu, beras hitam, dan beras merah. Beras organik kalau dimasak tidak cepat basi dan rasa nasinya pulen. Harga beras organik juga bervariasi, antara Rp 9.000 sampai dengan Rp 10.500 per-kg. Selain meningkatkan kualitas kesehatan, kuantitas konsumsi beras juga menjadi lebih hemat. Konsumsi beras an-organik untuk 1 keluarga dengan jumlah anggotanya 4 orang mencapai jumlah 25 kilogram per bulan, sedangkan dengan mengganti konsumsi ke beras organik hanya mencapai 15 kilogram per bulan. Walaupun kuantitasnya lebih sedikit, akan tetapi karena harganya lebih mahal belum banyak masyarakat beralih ke beras organik.

54

BAB 5. HASIL PENELITIAN

5.1.

Kapabilitas Strategis Produksi Beras

5.1.1. Isu Pergeseran Musim dan Fluktuasi Curah Hujan terhadap Kapabilitas Strategis Produksi Beras Menurut McSweeney (2010) dalam laporanUNDP CountryProfile, perubahan iklim, secara umum, iklim di Indonesia dapat dikategorikan dalam iklim ekuator yang bersifat lembab dan panas sepanjang tahun. Perubahan musim dipengaruhi oleh Inter-Tropical Convergence Zone (ITCZ). Secara normal, musim hujan yang dimulai November hingga Maret memiliki puncaknya pada saat Januari dan Februari. Curah hujan pada daerah dataran rendah rata-rata 1800 hingga 3200 mm per tahunnya angka ini akan meningkat untuk daerah pegunungan hingga rata-rata 6000 mm. Kelembaban rata-rata di Indonesia berada diantara 70 hingga 90 persen. Indonesia juga dipengaruhi oleh perubahan iklim dari tahun-ketahuun terkait dengan baik El Nino Sothern Oscillation (ENSO) atau Indian Ocean Dipole (IOD). Enino akan membuat kondisi iklim yang lebih panas dan kering, sedangkan La Nina akan membawa kondisi iklim menjadi lebih basah dan lembab sehingga curah hujan akan lebih tinggi dan ekstrim dari rata-ratanya dan menyebabkan banjir. Pada tanaman padi, menurut Jasis dan Karama (1998) banjir dapat menyebabkan potensi kehilangan hasil tanaman padi sebesar 214 ton GKG per tahun.

Gambar 5.1.a. Tiga Daerah Iklim Indonesia, Daerah A (kurva tebal) – Daerah Monsun, Daerah B (kurva putus-putus) – Daerah Semi-Monsun dan Daerah C (kurva putus-putus pisah) – Daerah Antimonsun Sumber: Aldrian, 2003

55

Menurut pembagian daerah iklim yang dilakukan oleh Aldrian dan Susanto (2003), Indonesia dapat dibagi dalam tiga daerah iklim (Gambar 5.1.a ). Daerah A disebut juga sebagai daerah monsun, daerah B kita kenal sebagai daerah semi-monsun dan daerah C merupakan daerah anti monsun. Karakter yang hampir sama dari tiga daerah ini ditemukan oleh Wyrtki (1956) dan Hamada et al. (2002), walaupun mereka tidak menggambarkan daerahnya secara jelas. Daerah A seperti yang terlihat pada Gambar 5.1.b merupakan wilayah dengan curah hujan maksimum pada bulan Desember/Januari/Februari (DJF) dan minimum pada bulan Juli/Agustus/September (JAS). Hal ini mengilutrasikan dua rezim monsun : monsun basah timur laut dari November hingga Maret (NDJFM) dan monsun kering tenggara dari Mei hingga September (MJJAS). Dengan suatu siklus monsunal yang kuat dan lokasinya berada di arah selatan,maka deerah ini bisa kita sebut sebagai daerah monsun arah selatan (southern monsoon region).

Gambar 5.1.b. Siklus Curah Hujan Tahunan Masing-Masing Daerah Sumber: Aldrian, 2003

Siklus tahunan daerah B mempunyai dua puncak pada bulan Oktober/November/Desember (OND) dan juga pada bulan Maret/April/Mei (MAM). Puncak-puncak pada OND dan MAM ini masing-masing mewakili pergerakan ke arah utara dan selatan dari dari ITCZ. Daerah ini kemudian bisa kita sebut sebagai daerah semi monsun (northwest semi-monsoonal). Dari Gambar 5.1.b Aldrian juga menjelaskan perbedaan yang cukup mencolok daerah C dimana daerah ini mempunyai satu puncak pada bulan May/Juni/Juli dan Aldrian menyatakan daerah ini sebagai daerah antimonsun maluku (Molucca anti-monsoonal region).Namun menurut World Bank, rata-rata curah hujan dan suhu di Indonesia secaa berturut-turut lebih rendah pada Bulan Mei hingga Oktober dan Juni hingga September untuk rata-rata suhu udara. Hal tersebut tampak seperti pada Gambar 5.1.c.

56

Gambar 5.1.c. Rata-rata Suhu (oC) dan Curah Hujan (mm/bulan) di Indonesia 1901-2009 Sumber: World Bank, 2013

Secara umum pengaruh perubahan iklim dapat dilihat dari tanaman yang mengalami tekanan/stress. Karena perubahan iklim lebih rentan terhadap serangan OPT. Dampak lainnya adalah serangga hama dan mikroba termofilik lebih diuntungkan dengan makin panjangnya musim panas/kemarau dan meningkatnya temperatur. Di sisi lain, organisme yang saat ini bukan sebagai OPT, suatu saat dapat menjadi OPT yang bisa berekspansi ke wilayah lain. Perubahan iklim juga mengganggu keseimbangan antara populasi serangga hama, musuh alaminya, dan tanaman inangnya. Dampak paling penting dari perubahan iklim terhadap populasi serangga hama adalah adanya gangguan sinkronisasi antara tanaman inang dan perkembangan serangga hama, terutama pada musim penghujan/dingin. Meningkatnya kadar CO2 di udara dapat menurunkan kualitas pakan serangga pemakan tumbuhan, sebagai akibat dari meningkatnya kadar nitrogen pada daun. Sedangkan musim panas/kemarau yang lebih panas (meningkat temperaturnya) akan menguntungkan patogen termofilik. Adanya peningkatan temperatur juga akan lebih mendukung perkembangan serangga hama dan daya hidup serangga hama pada musim dingin/penghujan. Sedangkan temperatur yang meningkat dapat mengakibatkan serangga hama yang semula hidup di belahan selatan bumi dapat melakukan invasi ke belahan utara bumi. Dampak peningkatan suhu terhadap tanaman pangan menurut Las (2007) adalah terjadinya peningkatan transpirasi yang menurunkan produktivitas, peningkatan konsumsi air, percepatan pematangan buah/biji yang menurunkan mutu hasil, dan perkembangan beberapa organisme pengganggu tanaman. Bahkan dirjen IRRI (International Rice Researh Institute) menyatakan bahwa dengan peningkatan suhu udara rata-rata 1C dapat menurunkan produktivitas beras dunia sekitar 5-10 %. Menurut Tang et al., (2006) dan Weerakoon et al., (2008), Pada tanaman padi, fase pembentukan malai sangat sensitif terhadap temperatur tinggi. Selama tahap ini, stress akibat panas sangat memungkinkan untuk terjadinya sterilitas floret, menurunnya 57

kesuburan dan kehilangan hasil. Hal ini terutama disebabkan oleh menurunnya aktifitas serta perkecambahan polen, terbatasnya pertumbuhan tabung polen, rendahnya daya dehiscence polen dan penyerbukan yang tidak sempurna. Di samping itu temperatur juga secara langsung berperan terhadap perkembangan biji seperti pengisian biji dan laju produksi bahan kering pada biji (Kobata dan Uemuki, 2004) Temperatur tinggi dapat menghambat perkembangan biji pada padi (Zakaria et al., 2002) gandum (Hawker dan Jenner, 1993). Peningkatan temperatur selama kemasakan juga dapat menyebabkan penurunan kualitas biji terutama yang diakibatkan oleh terhambatnya akumulasi cadangan makanan pada biji (Zakaria, 2005). Munculnya bagian putih buram yang biasanya di dapatkan pada bagian gabah yang kurang sempurna pada musim panas diperkirakan mempunyai hubungan yang erat dengan sistem transfer dan transportasi cadangan makanan selama pembentukan biji. Bagian putih buram ini adalah bagian dari kerusakan yang disebabkan oleh temperatur tinggi selama kemasakan. 5.1.2. Produktifitas Tanaman Padi Sebagai Variabel Supply Beras Produktifitas dari tanaman padi sangat dipengaruhi oleh aktivitas-aktivitas yang terkait dengan ekspektasi dari petani padi untuk mendapatkan hasil panen yang baik, pemeliharaan dan pengelolaan tanamanan, pemanenan, pengolahan hasil panen. Gambar 5.1.d. di bawah ini mencerminkan hubungan timbal balik antara komponen-komponen yang membentuk system produksi turunan dari padi seperti Gabah Kering Panen (GKP), Gabah Kering Giling (GKG), Beras, dan hasil lainnya seperti Dedak dan bekatul. Pada gambar tersebut, tampak bahwa system produksi padi diawali oleh adanya ekspektasi dari petani terkait dengan ketersediaan sumber daya dasar dalam bercocok tanam yakni bibit dan luas lahan, begitu juga dengan waktu penanaman. Dalam kondisi normal, maka nilai ekspektasi dari ketersediaan bibit dan lahan akan memmungkinkan petani mengarapkan panen yang akan dia dapatkan dalam satu tahun. Harapan pada awalnya tersebut akan berubah seiring dengan dimulainya proses bercocok tanam, seperti misalnya dalam hal pemeliharaan dan penaggulangan hama, gulma, dan penyakit tumbuhan yakni: 1) Penjarangan dan Penyulaman Padi Sawah, penyulaman tanaman yang mati dilakukan paling lama 14 hari setelah tanam. Bibit sulaman harus dari jenis yang sama yang merupakan bibit cadangan pada persemaian bibit. 2) Penyiangan Padi Sawah, penyiangan dilakukan dengan mencabut rumput-rumput yang dikerjakan sekaligus dengan menggemburkan tanah. Penyiangan dilakukan dua kali yaitu pada saat berumur 3 dan 6 minggu dengan menggunakan landak (alat penyiang mekanis yang berfungsi dengan cara didorong) atau cangkul kecil.

58

Waktu Penyemprotan Pestisida, penyemprotan pestisida dilakukan 1-2 minggu sekali tergantung dari intensitas serangan. Konversi Lahan

Biaya Tetap Keuntungan

Biaya

Bibit

Perubahan Ekspektasi Awal Panen

Curah Hujan

Harga Jual Gabah

Luas Lahan

Pendapatan

Harga Jual GKG Ekspektasi Panen Awal

Perubahan Ekspektasi Potensi Panen

Masa Panen

Musim Tanam

Potensi Panen

Penuian



Harga Jual Beras

Gabah Kering Panen

Penjualan GKP Penyusutan Kering

Pengeringan

Rarta-rata panen

Penanggulangan Hama dan Gulma



Panen Gap

Gabah Kering Giling

Pemupukan

Penjualan GKG % penyusutan

Konversi Selain Beras

Konversi Beras

Dedak Sekam

Beras

Penjualan Beras

Penjualan Sekam Dedak

Gambar 5.1.d. Sistem Produksi Produk Turunan Padi

Selain itu, aktifitas lain yang terkait dengan pemupukan dan pengairan, seperti: 1.

Pengairan Padi Sawah, syarat penggunaan air di sawah: a) Air berasal dari sumber air yang telah ditentukan Dinas Pengairan/ Dinas Pertanian dengan aliran air tidak deras. b) Air harus bisa menggenangi sawah dengan merata. c) Lubang pemasukkan dan pembuangan air letaknya bersebrangan agar air merata di seluruh lahan. d) Air mengalir membawa lumpur dan kotoran yang diendapkan pada petak sawah. Kotoran berfungsi sebagai pupuk. e) Genangan air harus pada ketinggian yang telah ditentukan. Setelah tanam, sawah dikeringkan 2-3 hari kemudian diairi kembali sedikit demi sedikit. Sejak 59

padi berumur 8 hari genangan air mencapai 5 cm. Pada waktu padi berumur 845 hari kedalaman air ditingkatkan menjadi 10 sampai dengan 20 cm. Pada waktu padi mulai berbulir, penggenangan sudah mencapai 20-25 cm, pada waktu padi menguning ketinggian air dikurangi sedikit-demi sedikit. 2.

Pemupukan Padi Sawah, pupuk kandang 5 ton/ha diberikan ke dalam tanah dua minggu sebelum tanam pada waktu pembajakan tanah sawah. Pupuk anorganik yang dianjurkanUrea=300 kg/ha, TSP=75-175 kg/ha dan KCl=50 kg/ha. Pupuk Urea diberikan 2 kali, yaitu pada 3-4 minggu, 6-8 minggu setelah tanam. Urea disebarkan dan diinjak agar terbenam. Pupuk TSP diberikan satu hari sebelum tanam dengan cara disebarkan dan dibenamkan. Pupuk KCl diberikan 2 kali yaitu pada saat tanam dan saat menjelang keluar malai.

Kemudian, masih dari yang tampak pada grafik di atas, proses selanjutnya adalah realisasi dari ekspektasi dari potensi panen. Relaisai ini akan terjadi bila umur panen sudah tercapai, dimana, menurut Nugraha (2008), umur panen padi dapat diamatai dengan: 1.

Pengamatan visual. Umur panen dapat ditentukan berdasarkan pengamatan visual dengan melihat kenampakan padi pada hamparan sawah. Umur panen optimal padi dicapai setelah 90-95% butir gabah pada malai padi sudah berwarna kuning atau kuning keemasan. Padi yang dipanen pada kondisi tersebut menghasilkan gabah yang berkualitas sangat baik, dengan kandungan butir hijau dan butir mengapur rendah. Padi yang panen pada kondisi optimum juga menghasilkan rendemen giling tinggi.

2.

Pengamatan teoritis (deskripsi varietas dan pengukuran kadar air gabah). Penentuan umur panen padi berdasarkan pengamatan teoritis dapat dilakukan dengan cara: a) Menghitung umur tanaman berdasarkan hari setelah berbunga rata (hsb), yaitu antara 30-35 hsb atau umur tanaman berdasarkan hari saat tanam (hst), yaitu antara 135–140 hst. b) Menghitung kadar air gabah. Umur panen optimum dicapai setelah kadar air gabah mencapai 22-23% pada musim kemarau dan antara 24-26% pada musim hujan

Pada saat proses penuaian selesai maka petani akan mengetahui berapa hasil panen yang dia dapatkan untuk setiap hektar lahan yang dia punya, yang disebut sebagai Gabah Kering Panen (GKP) dengan tingkat kandungan air sekitar 23%. Selanjutnya bilamana GKP dikeringkan lagi dengan tingkat kadar air sebesar 14% akan diperoleh Gabah Kering Giling (GKG) yang siap dikonversi menjadi beras. Penyusutan bobot dari GKP menjadi GKG adalah sekitar 14% mejadi 86%. Ketika dikonversi menjadi beras bobotnya menyusut sebesar 40% menjadi 60%, sisanya merupakan produk lainnya seperti dedak 60

dan bekatul. Dari masing-masing produk petani bisa menjual dengan harga yang berbeda-beda. Selanjutnya model system produksi padi pada gambar 5.1d disimulasikan untuk melihat model terebut mampu menghasilakn data yang sesuai dengan kondisi yang semestinya untuk mendukung analisis pada pondasi dasar system produksi beras. Simulasi itu menggunakan beberapa asumsi seperti: 1) Lama simulasi adalah 72 bulan atau 6 tahun (2014 – 2019) dengan time step simulasi selama 15 hari 2) Bibit: 25Kg spesifikasi kualitas 160 Kg/Ha per Kg bibit 3) Umur panen padi (pesimis) : 4 bulan 4) Biaya tetap (misal: pajak tanah) dan lain sebagainya adalah total Rp 200,000,5) Biaya pemeliharaan, penaggulangan hama dan gulma: Rp 2500000 per Ha 6) Biaya Pemupukan: Rp 1500000,- per Ha 7) Harga GKP: Rp 4000 per Kg 8) Harga GKG: Rp 5000 per Kg 9) Harga Beras Rp 7000 per Kg 10) Harga Sekam dan dedak: Rp 1000 per Kg Asumsi lain yang penting terkait dengan produk yang dijual oleh petani dalam hal ini adalah beras dan sekam dedak, bukan GKP ataupun GKG dan dengan segera terjual sesuai dengan harga di atas. Selain itu, sejumlah responden yang berhasil diwawancarai adalah sejumlah 234 orang yang pada musim tanam pertama, kedua dan ketiga masing-masing yang menjawab adalah 111, 63, dan 154. Dari jawaban tersebut diketahui beberapa varietas padi yang banyak ditanam oleh responden adalah seperti yang tampak pada tabel berikut ini: No.

Tabel 5.1. Varietas Padi yang Ditanam oleh Petani Responden Varietas Musim Tanam I Musim Tanam II Musim Tanam III

1

Ciherang

33,33%

2

IR 64

9,9%

17,46%

33,76%

23,81%

11,68%

Sumber: Olahan Data Primer

Kemudian dari sejumlah 234 responden itu juga, sejumlah responden (dalam persentase) menjawab pertanyaan mengenai penggunaan pupuk yang kebanyakan

61

dibeli dari toko pupuk, dibandingkan dari penyedia lainnya seperti koperasi, perhutani, tengkulak dan lainnya seperti yang tertera dalam tabel berikut: No 1 2 3 4 5 6 7

Tabel 5.2.a. Jenis pupuk yang Mayoritas Responden Gunakan Jenis Pupuk Jumlah yang digunakan Persentase rata-rata (kg) Responden Urea 356,8 62.39% TSP 140 42.31% ZA 190,8 25.64% KCL 160,56 10.68% NPK 87,25 8.55% Organik 318,4 13.68% Organik Cair 183,3 (liter) 1.28% Sumber: Olahan Data Primer

Tampak dalam tabel tersebut di atas, selama budidaya tanamannya petani padi menggunakan berbagai jenis pupuk dari an-organik sampai pupuk organik. Untuk pupuk an-organik, petani banyak menggunakan pupuk jenis Urea yakni sebesar 62,39%. Selain penggunaan pupuk, petani juga menggunakan beberapa bahan kimia guna menjaga tanamannya dari gangguan hama dan penyakit tumbuhan. Beberapa bahan kimia yang sering digunakan petani padi adalah sebagi berikut: Tabel 5.2.b. Prosentase Penggunaan Zat Kimia dalam Pengendalian Hama dan Penyakit Tumbuhan Persentase Responden Zat Kimia Insektisida 1 Furadan 3G 2 Dharmafur 3G 3 Curater 3G 4 Applaud 10 WP 5 MIPCIN 50 WP 6 Insektisida Lainnya Rodentisida 1 Round Up 75 WSG 2 Gramaxone S 3 Goal 2E 4 Herbisida Lainnya Herbisida 1 Round Up 75 WSG 2 Gramaxone S 3 Goal 2E 4 Herbisida Lainnya Fungisida 1 Antracol 70 WP 2 Fungisida Lainnya

35.04% 0.43% 0.85% 1.28% 1.71% 5.98% 4.70% 5.98% 0.43% 4.70% 4.70% 5.98% 0.43% 4.70% 10.26% 2.14%

Sumber: Olahan Data Primer

62

Pada tabel tersebut di atas, petani menggunakan bahan kimia seperti Insektisida, Rodentisida, Herbisida, dan Fungisida. Walaupun dalam wawancara juga ditanyakan mengenai penggunaan pestisida, namun menurut jawaban responden, petani tidak menggunakan bahan kimia pestisida. Gangguan tanaman yang mayoritas dikeluhkan oleh petani adalah serangga. Hal tersebut terbukti dengan terdapat 45% responden yang menyakan bahwa mereka menggunakan insektisida. Secara khusus insektisida yang disebut paling banyak adalah Furadan 3G untuk mengendalikan hama Penggerek Batang, Jontrot, Cacing, Uret pada akar tanaman padi. Tabel 5.2.c. menyajikan aktivitas produksi Beras, mulai dari tahapan menanam padi, beserta waktu dan biaya yang dibutuhkan. Tabel 5.2.c. Lama Waktu yang Dibutuhkan Setiap Aktivitas dalam Produksi Padi Rata-rata biaya Aktivitas Budidaya Padi Waktu (hari) (Rp) Pengolahan lahan/ Teknologi Pencangkulan 5 765,714 Pembajakan Traktor 2 412,239 Penggaruan (Perataan Tanah) 3 332,727 Pembibitan 4 1,505,385 Penanaman dan penyulaman 2 737,013 Sanitasi dan pengairan 4 240,000 Pemupukan 3 342,769 Pengendalian hama dan penyakit 3 2,794,815 Panen 3 914,223 Perontokan bulir padi Manual/ bantingan 4 428,333 Mesin perontok 2 1,020,286 Lainnya, .......................................... 2 200,000 Pengikatan 3 303,077 Penggilingan 2 1,236,923 Sumber: Olahan Data Primer

Tampak pada tabel diatas secara kasar total biaya yang dikeluarkan oleh petani padi dalam budi daya padi adalah kurang lebih 11 juta per musim tanam dengan waktu budidaya (diluar waktu tunggu/jeda) kurang lebih adalah 42 hari dari lama budidaya padi total yang kurang lebih 120 hari. Selain itu tampak pula biaya yang paling banyak dikeluarkan adalah untuk aktivitas pengendalian hama dan penyakit. 5.1.3. Pondasi Dasar Sistem Produk[si] Beras Sistem produksi padi dan beras ini memiliki beberapa variabel yang sangat penting dalam menentukan apakah sistem tersebut mampu bekerja dan menghasilkan output yang diinginkan. Variabel tersebut secara umum dapat digolongkan mejadi variabel yang terkontrol seperti terkait dengan penentuan waktu tanam, pemilihan kualitas bibit, pemupukan, pemeliharaan dan penanggulangan hama dan gulma. Sedangkan

63

variabel yang kedua adalah yang tidak terkontrol seperti yang terkait dengan masalahcuaca dan iklim atau curah hujan dan faktor alam yang lain. Namun demikian, ada beberapa hal yang sering terlupakan mengenai bagaimana sebenarnya pondasi dasar sistem produksi-building block production system ini dilihat dari sisi petani itu sendiri. Blok-blok tersebut dapat diutarakan sebagai berikut: Ekspektasi Panen dan Hasil Panen Jumlah tonase panen yang akan didapat oleh petani dengan menanam padi pada awalnya didasarkan pada kondisi kualitas bibit dan jumlah lahaan yang dimiliki oleh petani. Misalnya, bila petani menggunakan bibit dengan spesifikasi mampu menghasilkan 160 Kg GKP dari berat bibit 25kg untuk satu hektar sawahnya, sesuai dengan spesifikasi produk bibit, maka bila tanpa hambatan berarti kondisi maksimum panen akan tercapai sebanyak +/- 4 ton GKP. Namun demikian, observasi terhadap kondisi sawah oleh petani terkait dengan perubahan-perubahan yang terjadi pada kondisi cuaca, angin, curah hujan, dan perkembangan hama atau gulma pengganggu tanaman padi, akan membuat ekspektasi hasil panen padi selalu berubah-ubah dari waktu kewaktu, seperti yang tampak pada Gambar 5.1.e di bawah ini: to n/ha

Ekspektasi Potensi Panen

1.

6

3

0 0

20

40

60

Non-commercial use only!

Gambar 5.1.e. Ekspektasi Potensi Panen per Hektar oleh Petani Sumber: Simulasi Data Primer dan Sekunder

Tampak pada gambar di atas bahwa ekspektasi panen untuk setiap musim tanam dari petani berubah-ubah disesuaikan dengan observasinya terhadap segala sesuatu yang mungkin akan mempengaruhi hasil panennya. Pada awal periode tampak bahwa ekspektasi panen petani lebih berfluktuasi karena terdapat obsevasi akan adanya curah hujan yang sangat tinggi pada awal periode tanam bula Januari atau Februari akibat adanya anomali cuaca yang membuat kondisi curah hujan lebih ekstrim sehingga membuat petani memiliki kemungkinan gagal panen akibat banjir dan bencana lainnya. Sedangkan simulasi hasil panen yang diperoleh oleh petani dari setiap musim tanam tampak pada Gambar berikut;

64

ton/ha 5

4

3

2

1

0 0

12

24

36

48

60

72

bulan Ga ba h Ke ring Giling

Be ra s

Ga ba h Ke ring Pa ne n

Non-commercial use only!

Gambar 5.1.f. Hasil simulasi panen petani per hektar Sumber: Simulasi Data Primer dan Sekunder

Kemudian, hasil panen yang berhasil dikumpulkan pada setiap periode umur panen yakni +/- 3 hingga 4 bulan terlihat selalu melebihi ekspektasi awal sesuai dengan spesifikasi bibit dan jumlah lahan yakni 4 ton. Fenomena ini terjadi karena tergantung dengan faktor pemeliharaan dan pengelolaan tanaman padi yang baik dan faktor alam yaitu kondisi curah hujan yang lebih banyak pada musim hujan dan lebih rendah pada musim kemarau. Sedangkan pada gambar itu juga terlihat penyusutan bobot hasil produksi dari GKP menjadi GKG dimana berkurang 14% beratnya. Sedangkan dari GKP menjadi beras turun menjadi hanya 60% saja. 2.

Curah Hujan dan Perubahan Iklim Curah hujan dalam simulasi sistem produksi padi ini diasumsikan dipengaruhi oleh adanya konversi lahan dari lahan pertanian menjadi lahan non pertanian seperti yang terjadi pada sentra-sentra produksi padi di Jawa. Sedangkan keputusan konversi lahan itu sendiri dipengaruhi oleh adanya motivasi ekonomi dari pemilik lahan. Dimana, pemilih lahan selalu membandingkan nilai imbal hasil modal yang dia tanamkan untuk bercocok tanam padi yang dilihat dari Benefit and Cost Ratio dengan opportunity yang dia bisa dapatkan bilamana menginvestasikan modalnya tersebut dalam instrumen investasi yang lain, misalnya deposito dengan suku bunga 7% per tahun. Perbandingan dari kedua rasio tersebut tampak pada Gambar 5.1.g. berikut:

65

1.0

0.5

0.0

-0.5

-1.0 0

20

40

R ata-rata BC R atio

60

R asio Ke untungan O pportunity

Non-commercial use only!

Gambar 5.1.g. Rasio Keuntungan Petani Sumber: Simulasi Data Primer dan Sekunder

Semakin kecil nilai rasio dari BC Ratio dan biaya kesempatan itu semakin besar intensi petani dan pemilik lahan untuk mengkonversikan lahannya menjadi lahan non pertanian dengan menjualnya pada pihak-pihak yang menawar. Tampak pada Gambar di atas bahwa rasio keuntungan petani hanya baik pada awal periode masa tanam yang pertama saja, setalahnya terus mengalami fluktuasi dan stabil pada tingkat lebih sedikit dari 1 (satu). Hal ini berarti keuntungan yang di dapat oleh petani hanya sedikit berbeda dengan biaya yang dia keluarkan. Sedangkan bilamana dibandingkan dengan biaya opportunity nya, yang tampak disekitar angka 0.5, hal ini berarti biaya modal petani untuk menanam padi lebih menguntungkan bilamana diinvestasikan pada intrumen investasi lain seperti deposito. Tampak dari kedua rasio ini prospek untuk bertani padi semakin tidak menjanjikan. Dengan konsisi seperti itu, maka perlu diambil langkah strategis yang terus mendukung kegiatan pertanian khusunya padi ini untuk tetap menarik, sehingga tidak mengganggu ketabilan persediaan beras khusunya dan pangan pada umumnya. m m /b ula n 500

400

300

200

100 Ja nua ri

Ma re t

Me i

Juli

Se p te m b e r No p e m b e r

Bulan C ura h Huja n R a ta -R a ta

C ura h Huja n Sim ula s i

Non-com m ercial us e only! Gambar 5.1.h. Tingkat Curah Hujan

Sumber: Simulasi Data Primer dan Sekunder

66

Pengaruh El Nino dan La Nina juga ditekankan dalam simulasi curah hujan dalam model sistem produksi padi. Hasil simulasi curah hujan tampak pada Gambar 5.1.h. Tampak pada gambar di atas terdapat situasi yang ekstrim dari curah hujan yang dihasilkan dari simulasi. Dimana, pada saat musim penghujan curah hujan menjadi lebih tinggi dibandingkan dengan rata-ratanya sedangkan pada saat musim kemarau curah hujan mejadi lebih rendah. Hal inilah yang dikatakan ekstrim, sehingga peluang terjadinya bencana banjir yang merusak tanaman padi dan terjadinya bencana kekeringan yang membuat sawah menjadi puso semakin meningkat. Variabilitas seperti inilah yang pada akhirnya akan menyulitkan petani dalam bercocok tanam padi dan komoditi yang lain. Awal Musim Tanam Hal penting lain yang relevan dalam menentukan keberhasilan bercocok tanam padi adalah pemilihan waktu tanam. Pemilihan waktu tanam akan sangat tergantung pada pengamatan petani pada peralihan setiap musim. Pengamatan ini akan menjadi lebih sulit bilamana variabilitas curah hujan semakin tinggi. Simulalsi model sistem produksi padi pada Gambar 5.1d menggunakan asumsi waktu mulai tanam padi adalah pada bulan Februari untuk musim tanam pertama dan pada bulan Oktober untuk musom tanam kedua, seperti yang tampak pada Gambar 5.1.i. 1.0

Mulai Musim Tanam

3.

0.8 0.6 0.4 0.2 0.0 Januari

Mare t

Me i

Juli

Se pte m be r Nope m be r

Bulan Non-commercial use only!

Gambar 5.1. i. Periode Awal Musim Tanam Sumber: Simulasi Data Primer dan Sekunder

Pemilihan bulan ini didasarkan pada pengamatan rata-rata curah hujan pada akhir periode musim tanam pertama pada sekitar bulan Mei/Juni memiliki curah hujan yang tidak ideal untuk menanam padi yakni 200 mm/bulan.

67

5.2.

Perkiraan Permintaan Beras Nasional Rumah Tangga dan Preferensi Konsumsi Terhadap Kualitas Pangan Beras

Penelitian ini berupaya memperkirakan permintaan beras nasional sebagai konsumsi langsung (rumah tangga) dan konsumsi tidak langsung. Untuk mengetahui rata-rata permintaan beras rumah tangga, survei dilakukan terhadap 800 responden rumah tangga yang tersebar di 27 kota besar di 13 provinsi. Begitupun untuk permintaan industri, mengacu kepada survei kepada 26 responden industri yang tersebar di di 27 kota besar di 13 provinsi. 5.2.1. Perkiraan Demand Konsumsi Beras Rumah Tangga Kategori responden rumah tangga dipilih dengan menggunakan teknik stratified random sampling berdasarkan kriteria pemilihan rumah tangga yang memiliki kondisi rumah layak huni, memiliki fasilitas MCK yang layak, berpenerangan listrik dengan sumber daya minimal 900 watt, tidak masuk kedalam kategori keluarga miskin, dengan rata-rata pengeluaran kotor rumah tangga sebulan minimal Rp.2.000.000,-. Berdasarkan Tabel 5.3., setiap bulannya rata-rata rumah tangga mengkonsumsi sekitar 11.7 Kg beras. Sementara dalam setahun, rata-rata konsumsi beras rumah tangga adalah 159,8 kg. Jika dalam satu rumah tangga golongan menengah atas rata-rata memiliki + 5 anggota keluarga, maka dalam satu bulan konsumsi beras per anggota keluarga 2,4 – 2,9 kg, dan dalam setahun sebesar 28,5 – 34,8 kg. Tabel 5.3. Konsumsi Rata-rata Konsumen Rumah Tangga (Kg) Konsumsi rata-rata Per-bulan Per kapita/bulan Per-tahun Per kapita/tahun

Penghasilan

Ratarata

Rp2.000.001 – 3.000.000

Rp3.000.001 – 4.000.000

Rp4.000.001 – 5.000.000

Rp5.000.001 – 7.000.000

Rp7.000.001 – 8.000.000

diatas Rp. 8.000.000

13.1 2.6 156.7

13.9 2.8 167.4

14 2.8 167.9

11.9 2.4 142.8

14.5 2.9 174

12.5 2.5 150

11.7 2.7 159.8

33.48 33.58 28.56 Sumber: Olahan Data Primer.

34.8

30

31.96

31.34

Untuk mengetahui proyeksi permintaan konsumen rumah tangga beberapa tahun ke depan, dilakukan simulasi perhitungan. Dasar asumsi yang digunakan untuk melakukan proyeksi adalah Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS, Maret 2013) yang dapat dilihat pada Tabel 5.4.a Menurut data SUSENAS, konsumsi beras dan tepung beras mengalami penyusutan dari tahun ke tahun hingga tahun 2013, dengan rata-rata penurunan sebesar 1,62%. Dari tabel itu pula dapat diketahui bahwa selama lima tahun tersebut rata-rata total konsumsi per kapita adalah sebesar 88,737 Kg/tahun. Sementara asumsi jumlah penduduk dan pertumbuhan penduduk diambil dari data Biro Pusat Statistik (BPS). Dari segi jumlah penduduk, pertumbuhan penduduk Indonesia dari tahun 2006 hingga tahun 2013 adalah 1,23%. Sehingga pada tahun 2014

68

penduduk Indonesia akan mencapai sekitar 241 juta jiwa dan hingga pada tahun 2020 penduduk Indonesia diproyeksikan lebih dari 261 juta jiwa. Untuk melakukan perbandingan permintaan antara konsumen dengan pendapatan tinggi dan konsumen dengan pendapatan rendah, dilakukan kategorisasi berdasarkan jumlah konsumsi rata-rata per kategori pengeluaran. Berdasarkan data SUSENAS 2013, rata-rata konsumsi beras per kapita pada tahun 2013 sejumlah 85.5kg per tahun. Namun data tersebut tidak merinci berdasarkan kategori pendapatan konsumen. Oleh karena itu dilakukan perhitungan dengan menggunakan data primer (konsumsi beras golongan menengah atas) untuk memperoleh proporsi konsumsi beras untuk golongan konsumen menengah bawah. Adapun perhitungannya sebagai berikut: A

=B+C 2

Keterangan: A = Rata-rata Konsumsi Beras per Kapita (SUSENAS,2013) B = Rata-rata Konsumsi Beras per Kapita Golongan Menengah Atas (Olahan Data Primer) C = Rata-rata Konsumsi Beras per Kapita Golongan Menengan Bawah (Olahan Data Primer dan Sekunder)

Berdasarkan perhitungan tersebut, maka rata-rata konsumsi beras per kapita per tahun untuk golongan menengah atas adalah 31,96 Kg, dan golongan menengah bawah adalah 139,04 Kg. Berdasarkan data Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS, Maret 2013), persentase penduduk berdasarkan golongan pengeluaran per kapita per bulan adalah sebagai berikut; Tabel 5.4.a. Presentase Penduduk Menurut Pengeluaran Per Kapita Sebulan

Sumber: SUSENAS, Maret 2013.

Untuk membuat proyeksi permintaan daging sapi nasional berdasarkan kategori penduduk golongan menengah, menengah atas, dan atas. Maka diambil kelompok penduduk dengan pengeluaran per kapita Rp.750.000,- s.d. lebih dari Rp.1.500.000,. Dengan tingkat pertumbuhan konsumsi beras rata-rata minus 1,62% dan tingkat pertumbuhan penduduk 1,23%, maka proyeksi permintaan beras yang dihasilkan dapat dilihat pada yang hasilnya dapat dilihat pada Tabel 5.5.a dan 5.5.b.

69

Tabel 5.5.a. Proyeksi Konsumsi Beras Berdasarkan Kebutuhan Rumah Tangga Golongan Menengah Atas Tahun

Konsumsi Beras perKapita (kg/th)

Proyeksi Penduduk Nasional (Pertumbuhan 1,23%)

Proyeksi Konsumsi Beras Berdasarkan Kategori Rumah Tangga Golongan Menengah Atas 750.000 - 999.999 Proyeksi Jumlah Penduduk

1.000.000 - 1.499.999

Proyeksi Permintaan

Proyeksi Jumlah Penduduk

> 1.499.000

Proyeksi Permintaan

Proyeksi Jumlah Penduduk

Total

Proyeksi Permintaan

*2013

32.0

241,985,142

19,697,591

629,534,994

11,445,897

365,810,875

4,549,321

145,396,289

1,140,742,158

2014

31.4

244,975,316

19,940,991

627,117,039

11,587,332

364,405,847

4,605,536

144,837,842

1,136,360,727

2015

30.9

248,002,439

20,187,399

624,708,370

11,730,515

363,006,215

4,662,446

144,281,540

1,131,996,125

2016

30.5

251,066,968

20,436,851

622,308,953

11,875,468

361,611,959

4,720,059

143,727,375

1,127,648,287

2017

30.0

254,169,365

20,689,386

619,918,752

12,022,211

360,223,058

4,778,384

143,175,338

1,123,317,148

2018

29.5

257,310,098

20,945,042

617,537,731

12,170,768

358,839,492

4,837,430

142,625,422

1,119,002,645

2019

29.0

260,489,640

21,203,857

615,165,855

12,321,160

357,461,240

4,897,205

142,077,618

1,114,704,713

2020

28.5

263,708,472

21,465,870

612,803,089

12,473,411

356,088,282

4,957,719

141,531,917

1,110,423,289

Tabel 5.5.b. Proyeksi Konsumsi Beras Berdasarkan Kebutuhan Rumah Tangga Golongan Menengah Bawah Tahun

Konsumsi Beras perKapita (kg/th)

Proyeksi Penduduk Nasional (Pertumbuhan 1,23%)

Proyeksi Konsumsi Beras Berdasarkan Kategori Rumah Tangga Golongan Menengah Bawah < 150.000 Proyeksi Proyeksi Jumlah Permintaan Penduduk

150.000 - 199.999 Proyeksi Proyeksi Jumlah Permintaan Penduduk

200.000 - 499.999 Proyeksi Proyeksi Jumlah Permintaan Penduduk

500.000 - 749.999 Proyeksi Proyeksi Jumlah Permintaan Penduduk

Total

*2013

139.0

241,985,142

1,960,080

272,529,475

10,139,177

1,409,751,233

144,077,954

20,032,598,661

50,115,123

6,968,006,689

28,682,886,057

2014

136.8

244,975,316

1,984,300

271,482,727

10,264,466

1,404,336,576

145,858,303

19,955,656,262

50,734,388

6,941,243,554

28,572,719,119

2015

134.6

248,002,439

2,008,820

270,440,000

10,391,302

1,398,942,716

147,660,652

19,879,009,388

51,361,305

6,914,583,212

28,462,975,317

2016

132.5

251,066,968

2,033,642

269,401,278

10,519,706

1,393,569,574

149,485,273

19,802,656,904

51,995,969

6,888,025,269

28,353,653,025

2017

130.4

254,169,365

2,058,772

268,366,546

10,649,696

1,388,217,069

151,332,440

19,726,597,679

52,638,476

6,861,569,331

28,244,750,624

2018

128.3

257,310,098

2,084,212

267,335,787

10,781,293

1,382,885,122

153,202,432

19,650,830,587

53,288,921

6,835,215,006

28,136,266,503

2019

126.2

260,489,640

2,109,966

266,308,988

10,914,516

1,377,573,654

155,095,532

19,575,354,506

53,947,404

6,808,961,905

28,028,199,053

2020

124.2

263,708,472

2,136,039

265,286,133

11,049,385

1,372,282,587

157,012,024

19,500,168,318

54,614,024

6,782,809,638

27,920,546,676

* Survey dilakukan pada akhir tahun 2013. Sumber: Olahan Data Primer

70

Lebih lanjut, proyeksi permintaan beras dibandingkan dengan produktivitas petani. Dengan asumsi yang sama yang dipakai pada proyeksi permintaan dan proyeksi produktivitas, maka pola total konsumsi dan produksi beras di Indonesia dari tahun 2014 hingga 2019 akan tergambar pada Gambar 5.2. Tampak pada gambar tersebut bahwa proyeksi produksi sedikit demi sedikit terus mengalami penurunan relatif terhadap proyeksi konsumsi. Pada tahun setelahnya malah mengalami penurunan yang drastis hingga diprediksi Indonesia akan mengalami defisit beras. Proyeksi konsumsi versus proyeksi produksi menunjukkan adanya potensi kenaikan harga beras yang tinggi saat defisit antara permintaan dan penawaran semakin tinggi. Secara umum, tren penurunan produksi beras nasional berdasarkan hasil survei ini diindikasikan terjadi karena faktor perubahan iklim dan penurunan luas panen. Perubahan iklim menyebabkan seringnya terjadi cuaca ekstrem yang menggagalkan panen, serta membuat makin sering terjadinya bencana alam yang disebabkan cuaca ekstrem seperti misalnya banjir dan kekeringan. Sedangkan penurunan luas panen terindikasi terjadi karena adanya konversi lahan maupun berkurangnya ketertarikan generasi muda untuk berprofesi sebagai petani.

Gambar 5.2: Tren Konsumsi dan produksi beras nasional (juta ton) Sumber: Simulasi Data Primer dan Sekunder

Hal lain adalah terjadinya perubahan pola tanam karena adanya perubahan lingkungan sosial yang menyebabkan petani memiliki pekerjaan sampingan, seperti menjadi buruh musiman. Ditemukan juga petani yang mengubah melakukan perbandingan nilai opprtunity yang dia dapatkan dari investasi pada instrumen lain, yang pada akhirnya meningkatkan persepsi bahwa bertani khususnya padi, tidak lagi menguntungkan.

71

5.2.2. Preferensi Konsumsi terhadap Kualitas Pangan Beras dan Prediksi Kebutuhan Kualitas Pangan Rumah Tangga Ekonomi Menengah Atas dalam 5 Tahun Mendatang Selama ini diantara determinan utama dari preferensi konsumen rumah tangga adalah ketersediaan produk, kebiasaan, kesegaran produk, promosi, dan penampilan produk. Hal ini menunjukkan bahwa konsumen rumah tangga memiliki kekhawatiran terhadap stabilitas pasokan beras, meskipun pada kenyataannya pasokan beras di sebagian besar daerah yang menjadi obyek penelitian cukup lancar. Ada kemungkinan ketidakstabilan komoditi lain, seperti kedelai atau daging sapi, ikut mempengaruhi persepsi kestabilan pasokan beras. Selain ketersediaan produk, determinan utama lainnya adalah ‘kebiasaan’, yaitu pola pembelian yang paling sering dilakukan (termasuk lokasi). Hal ini mengindikasikan bahwa cakupan distribusi dan strategi pemasaran komoditi beras yang dilakukan selama ini perlu dioptimalkan untuk menciptakan pola pembeliaan yang berkelanjutan. Sementara persepsi konsumen rumah tangga terhadap kualitas beras lokal Jika dilihat lebih rinci per-kategori pendapatan konsumen menunjukkan bahwa secara umum kualitas beras lokal dianggap baik atau baik sekali (lihat Gambar 5.3.a). Semua kategori pendapatan memiliki persepsi yang sama mengenai kualitas beras lokal tersebut. 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 2.000.001 – 3.000.001 – 4.000.001 – 5.000.001 – 7.000.001 – Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 3.000.000 4.000.000 5.000.000 7.000.000 8.000.000

diatas Rp. 8.000.000

Sangat Berkualitas

30.5%

24.9%

33.7%

28.6%

40.0%

33.3%

Berkualitas

57.0%

60.6%

52.8%

57.1%

40.0%

58.3%

Agak Berkualitas

11.6%

13.1%

13.5%

7.1%

20.0%

8.3%

.9%

1.4%

0%

7.1%

0%

0%

Kurang Berkualitas

Gambar 5.3.a.Persepsi Konsumen Rumah Tangga (Berdasarkan Pendapatan Bulanan) Terhadap Kualitas Beras Lokal Sumber: Olahan Data Primer

72

Meski demikian, 7,1% dari kelompok pendapatan Rp.5.000.000 – Rp7.000.000 memiliki persepsi bahwa beras lokal berkualitas sangat rendah. Lebih lanjut, jika kita fokus kepada segmen konsumen dengan pendapatan diatas Rp.5.000.000, terdapat kecenderungan mereka mempersepsikan kualitas beras dengan lebih rendah dibandingkan konsumen dengan pendapatan dibawah Rp.5.000.000. Hal ini terjadi tidak hanya terhadap beras lokal, namun juga terhadap beras impor (lihat Gambar 5.3.a dan 5.3.b). Untuk beras lokal misalnya, sebanyak 7,1% menganggap beras lokal tidak berkualitas (dibandingkan kelompok konsumen berpendapatan rendah yang hanya 2,3%). Lebih banyak konsumen dengan pendapatan tinggi yang mempersepsikan beras impor berkualitas rendah, dibandingkan dengan konsumen dengan pendapatan menengah atau rendah. 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 2.000.001 – 3.000.001 – 4.000.001 – 5.000.001 – 7.000.001 – Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 3.000.000 4.000.000 5.000.000 7.000.000 8.000.000

diatas Rp. 8.000.000

Sangat Berkualitas

11.3%

12.9%

26.1%

18.5%

40.0%

33.3%

Berkualitas

49.5%

38.8%

35.2%

33.3%

0

8.3%

Agak Berkualitas

31.9%

39.2%

33.0%

48.1%

40.0%

58.3%

Kurang Berkualitas

5.4%

7.2%

5.7%

0

20.0%

0

Tidak Berkualitas

1.4%

1.9%

0

0

0

0

Gambar 5.3.b. Persepsi Konsumen Rumah Tangga (Berdasarkan Pendapatan Bulanan) Terhadap Kualitas Beras Impor Sumber: Olahan Data Primer

Jika dilihat lebih detail pada Gambar 5.3.c mengenai persepsi konsumen rumah tangga terhadap keterjangkauan harga beras lokal, dapat disimpulkan bahwa secara umum konsumen menganggap harga beras lokal terjangkau atau sangat terjangkau. Semua kategori pendapatan memiliki persepsi yang sama mengenai keterjangakuan harga ini. Meski demikian, ada sejumlah konsumen dari kategori pendapatan rendah yang merasa harga beras tidak terjangkau. Untuk kelompok pendapatan Rp.2.000.000,- s.d. Rp.3.000.000, Rp.3.000.000,- s.d. Rp4.000.000, dan Rp.4.000.000,- s.d. Rp.5.000.000 berturut-turut 14,7%, 11,3%, 13,3% dari responden memiliki persepsi bahwa harga beras lokal tidak terjangkau. 73

100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%

Rp. 2.000.001 – Rp. 3.000.000

Rp. 3.000.001 – Rp. 4.000.000

Rp. 4.000.001 – Rp. 5.000.000

Rp. 5.000.001 – Rp. 7.000.000

Rp. 7.000.001 – Rp. 8.000.000

diatas Rp. 8.000.000

Sangat Terjangkau

15.6%

13.6%

21.1%

10.7%

40.0%

33.3%

Terjangkau

50.8%

54.5%

48.9%

57.1%

20.0%

58.3%

Agak Terjangkau

17.8%

17.8%

14.4%

21.4%

40.0%

0

Kurang Terjangkau

14.7%

11.3%

13.3%

7.1%

0

8.3%

Tidak Terjangkau

1.1%

2.8%

1.1%

0

0

0

0

0

1.1%

3.6%

0

0

Sangat Tidak Terjangkau

Gambar 5.3.c.Persepsi Konsumen Rumah Tangga (Berdasarkan Pendapatan Bulanan) Terhadap Keterjangkauan Harga Beras Lokal Sumber: Olahan Data Primer 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%

Rp. 2.000.001 – Rp. 3.000.000

Rp. 3.000.001 – Rp. 4.000.000

Rp. 4.000.001 – Rp. 5.000.000

Rp. 5.000.001 – Rp. 7.000.000

Rp. 7.000.001 – Rp. 8.000.000

diatas Rp. 8.000.000

Sangat Terjangkau

7.5%

6.7%

10.2%

7.7%

20.0%

0

Terjangkau

32.7%

32.7%

47.7%

50.0%

20.0%

36.4%

Agak Terjangkau

33.2%

34.1%

26.1%

19.2%

40.0%

18.2%

Kurang Terjangkau

13.4%

21.2%

11.4%

23.1%

20.0%

45.5%

Tidak Terjangkau

12.0%

4.8%

3.4%

0

0

0

Sangat Tidak Terjangkau

1.1%

.5%

1.1%

0

0

0

Gambar 5.3.d.Persepsi Konsumen Rumah Tangga (Berdasarkan Pendapatan Bulanan) Terhadap Keterjangkauan Harga Beras Impor Sumber: Olahan Data Primer

74

Sedangkan Gambar 5.3.d menunjukkan bahwa harga beras impor dipersepsikan kurang terjangkau oleh sebagian besar responden dari semua kategori pendapatan. Hal ini sangat menarik jika dikaitkan dengan persepsi umum dari responden bahwa kualitas beras impor dianggap lebih rendah disbanding beras lokal. Untuk menindaklanjuti intervensi terhadap pola konsumsi beras nasional pada tingkatan konsumen rumah tangga, penting untuk mempertimbangkan; pertama, proporsinya dalam ‘piring’ konsumen (in plate nutrition composition). Saat ini beras masih mendominasi proposi bahan makanan dalam menu masakan masyarakat Indonesia. Proporsi ini perlu sedikit demi sedikit dikurangi, digantikan dengan bahan makanan yang melimpah di daerah setempat.

Beras

Bersedia subsitusi beras dengan komoditi lain saat harga beras normal?

YA 6,3%

TIDAK 93,7%

Sebagai pilihan pertama substitusi dari beras:

Ubi Kayu 17%

Sagu 1,9%

Gandum (Roti) 43,4%

Kedelai 1,9%

Ubi Jalar 3,8%

Ketan 7,5%

Jagung 13,2%

Kentang 9,6%

Kacang tanah 1,9%

Gambar 5.4.a. Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat harga normal) Sumber: Olahan Data Primer

Kedua, perlu diketahui elastistas preferensi konsumen untuk melakukan substitusi beras dengan produk lainnya. Pada Gambar 5.4.a. ditunjukkan preferensi substitusi oleh konsumen saat harga beras pada kondisi normal (tidak mengalami kenaikan ataupun penurunan yang drastis). Pada gambar tersebut terlihat bahwa hanya 6,3% dari

75

responden yang bersedia mengganti beras dengan komoditi lain pada situasi normal. Sementara 97,7% sisanya menolak untuk mensubstitusi beras dengam yang lain. Komoditi yang paling diminati sebagai substitusi beras berturut-turut adalah gandum (43,4%), ubi kayu (17%), jagung (13,2%), kentang (9,6%), ketan (7,5%), ubi jalar (3,8%), kedelai (1,9%), kacang tanah (1,9%) dan sagu (1,9%). Sementara jika dianalisis lebih lanjut, pada Tabel 5.6.a dapat kita lihat preferensi substitusi beras ini berdasarkan besaran pendapatan konsumen rumah tangga. Konsumen berpendapatan dibawah Rp 5 juta per-bulan cenderung menempatkan gandum sebagai substitusi utama beras. Gandum ini sendiri dapat berwujud beberapa produk yang popular, yaitu mie, roti dan terigu. Selain gandum, kelompok konsumen ini juga menjadikan ubi kayu, jagung dan beras ketan sebagai prioritas substitusi beras. Yang cukup menjadi kekhawatiran adalah rendahnya persentase untuk komoditi yang mudah diperoleh di beberapa daerah, seperti ubi jalar dan sagu. Data diatas juga cukup mewakili dugaan bahwa taste maupun perilaku konsumsi konsumen rumah tangga dari dua kelompok pendapatan ini cenderung berbeda. Pola makan menggunakan kentang sebagai menu utama sepertinya mudah diadopsi oleh konsumen berpenghasilan tinggi, meskipun harganya relative mahal. Sementara konsumen berpenghasilan rendah memilih substitusi yang lebih efisien, yaitu gandum yang terdapat pada mie (terutama mie instan). Kesadaran akan kesehatan kemungkinan juga berperan dalam perbedaan perilaku ini. Perlu digarisbawahi, temuan ini terjadi sat kondisi pasar diasumsikan normal, baik dari segi harga maupun stabilitas pasokan. Tabel 5.6.a Tabel Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat harga normal) Berdasarkan Jumlah Pendapatan Preferensi Substitusi Beras Saat Harga Normal Jagung Gandum Kacang Tanah Ubi Kayu Kedelai Ubi Jalar Sagu Ketan Kentang Total

Persentase Responden yang Memilih Substitusi Beras (dikelompokkkan berdasarkan penghasilan konsumen rumah tangga per-bulan) Rp2.000.001 –3.000.000

Total

Rp3.000.001 –4.000.000

Rp4.000.001 – 5.000.000

Rp5.000.001 – 7.000.000

Rp7.000.001 – 8.000.000

diatas Rp8.000.000

15.2%

10.0%

16.7%

-

-

-

13.2%

48.5% 3.0% 12.1% 3.0% 3.0% 12.1% 3.1% 100.0%

30.0% 40.0% 10.0% 10.0% 100.0%

66.7% 16.7% 100.0%

100.0% 100.0%

100.0% 100.0%

50.0% 50.0% 100.0%

43.4% 1.9% 17.0% 1.9% 3.8% 1.9% 7.5% 9.6% 100.0%

Sumber: Olahan Data Primer

76

Ketika kondisi pasar berubah, terutama saat harga naik secara signifikan, perilaku konsumen rumah tangga turut mengalami perubahan. Sebagaimana ditampilkan pada Gambar 5.4.b, pada saat kondisi harga tinggi (mahal), jumlah responden yang bersedia melakukan substitusi terhadap beras meningkat tajam, yaitu 75,6% menyatakan mau subsitusi sementara 24,4% tidak mau. Kemudian jika dilihat komoditi apa saja yang menjadi pilihan pertama untuk subsitusi beras, maka berturut-turut adalah gandum (37,4%), ubi kayu (26,7%), jagung (21%), ketan (6,1%), kentang (5,1%), kacang tanah (2,1%), ubi jalar (1,5%), kedelai (1%), dan sagu (1%). Sementara jika dianalisis lebih lanjut berdasarkan kategori penghasilan, pada Tabel 5.6.b dapat dilihat bahwa konsumen dengan penghasilan di atas Rp 5 juta yang tadinya memilih kentang sebagai substitusi utama beras saat harga normal, beralih memilih gandum sebagai substitusi beras saat harga mahal.

Beras

Bersedia subsitusi beras dengan komoditi lain saat harga beras mahal?

YA 75,6%

TIDAK 24,4%

Sebagai pilihan pertama substitusi dari beras:

Ubi Kayu 26,7%

Sagu 1%

Gandum 37,4%

Kedelai 1%

Ubi Jalar 1,5%

Ketan 6,1%

Jagung 21%

Kentang 5,1%

Kacang tanah 2.1%

Gambar 5.4.b. Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat harga mahal) Sumber: Olahan Data Primer

Hal ini bisa sesuai dengan dugaan karena harga gandum lebih murah dibandingkan kentang. Produk turunan gandum, misalnya mie instan, juga relative mudah ditemui dalam berbagai kondisi pasar. Sementara kentang seringkali mengalami pasang surut

77

pasokan, serta jangkauan distribusi yang terbatas. Yang menarik, persentase ubi kayu mengalami peningkatan ketika kondisi pasar berubah dari harga normal menjadi harga mahal. Bahkan kelompok pendapatan Rp.5-7 juta memilih ubi kayu sebagai bahan substitusi utama untuk beras. Tabel 5.6.b Tabel Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat harga mahal) Berdasarkan Jumlah Pendapatan Preferensi Substitusi Beras Saat Harga Mahal Jagung Gandum Kacang Tanah Ubi Kayu Kedelai Ubi Jalar Sagu Ketan Kentang Total

Persentase Responden yang Memilih Substitusi Beras (dikelompokkkan berdasarkan penghasilan konsumen rumah tangga per-bulan) Total

Rp2.000.001 –3.000.000

Rp3.000.001 –4.000.000

Rp4.000.001 – 5.000.000

Rp5.000.001 – 7.000.000

Rp7.000.001 – 8.000.000

diatas Rp8.000.000

19.7%

27.3%

20.0%

14.3%

-

-

21.0%

29.5% 36.0% 42.9% 31.8% 16.0% 42.9% 4.0% 2.3% 2.2% 2.2% 20.0% 4.3% 4.0% 100.0% 100.0% 100.0% Sumber: Olahan Data Primer

100.0% 100.0%

100.0% 100.0%

37.4% 2.1% 26.7% 1.0% 1.5% 1.0% 6.1% 5.1% 100.0%

39.3% 3.4% 26.5% .9% 1.7% .9% 5.2% 6.0% 100.0%

Hal yang menarik dari temuan di Gambar 5.4.a dan 5.4.b adalah bahwa gandum merupakan preferensi konsumen kedua setelah beras. Padahal, kita mengimpor gandum dalam proporsi yang besar terhadap produksi nasional. Hal ini tentu saja mengurangi ketahanan pangan nasional. Komoditi terpopuler kedua setelah gandum adalah ubi kayu. Ini adalah temuan yang menggembirakan karena produksi ubi kayu Indonesia cukup besar, sehingga bisa dipakai sebagai cadangan bagi beras untuk menghadapi masa krisis pangan. Lebih lanjut, data ini menunjukkan urutan komoditi substitusi beras yang perlu dikembangkan sebagai alternatif pendamping maupun pengganti beras untuk memperkuat struktur dan fondasi ketahanan pangan nasional. Terakhir, pada saat kondisi langka (Gambar 5.4.c.), konsumen diminta untuk membayangkan bahwa pasokan beras sulit didapat. Hal tersebut bisa disebabkan oleh kondisi ekstrem seperti perang atau bencana alam dalam skala besar. Berdasarkan data yang terkumpul, dalam kondisi pasokan yang langka responden menetapkan prioritas substitusi beras berturut-turut sebagai berikut; gandum (39%), jagung (21%), ubi kayu (19,85%), kentang (6,5%), ubi jalar (3,9%), kedelai (3,4%), ketan (2,9%), kcang tanah (1,1%), dan sagu (0,4%).

78

BERAS Jagung 21%

Gandum 39%

Kentang 6,5%

Ubi Kayu 19,8

%$Kedelai 3,4%

Ubi Jalar 3,9%

Ketan 2,9%

Kacang Tanah 1,1% Sagu 0,4%

Gambar 5.4.c. Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat pasokan langka) Sumber: Olahan Data Primer

Temuan ini menunjukkan bahwa gandum masih tetap menjadi alternative utama beras, termasuk saat pasokan beras langka. Ironisnya, pada saat kondisi pasokan beras langka, bisa terjadi kemungkinan pasokan gandum juga akan langka, mengingat gandum adalah komoditi yang harus diimpor. Prioritas kedua, yaitu jagung, juga merupakan komoditi yang sebagian diimpor untuk memenuhi kebutuhan nasional. Barulah pada pilihan ketiga, ubi kayu, produksinya secara domestic bisa mencukupi permintaan. Lebih lanjut pada pada Tabel 5.6.c., terlihat bahwa setting yang diberikan (pasokan langka) memiliki dampak yang berbeda pada responden berpenghasilan tinggi dan yang berpenghasilan rendah. Pada responden yang berpenghasilan di atas Rp5 juta, komoditi yang dipilih yang dipilih menjadi alternative beras mejadi lebih beragam. Saat setting yang diberikan adalah kondisi normal, mereka cenderung hanya memilih kentang sebagai alternative beras. Demikian pun juga ketika diberikan setting harga mahal, mereka cenderung hanya focus memilih gandum sebagai alternative beras. Sementara saat setting yang diberikan adalah pasokan langka (karena perang atau bencana), prioritas substitusi beras menurut mereka menjadi lebih ebragam, yaitu gandum, jagung, ubi kayu dan kentang. Sementara pada responden berpenghasilan kurang dari Rp.5 juta, pilihan substitusi beras relative beragam pada tiga setting yang berbeda tersebut. Khusus untuk setting

79

pasokan langka (karena perang atau bencana), gandum, jagung dan ubi kayu menjadi prioritas utama pengganti beras. Tabel 5.6.c. Tabel Preferensi Konsumen Terhadap Substitusi Beras (saat pasokan langka) Berdasarkan Jumlah Pendapatan Preferensi Substitusi Beras Saat Harga Mahal Jagung Gandum Kacang Tanah Ubi Kayu Kedelai Ubi Jalar Sagu Ketan Kentang Total

Persentase Responden yang Memilih Substitusi Beras (dikelompokkkan berdasarkan penghasilan konsumen rumah tangga per-bulan) Rp2.000.001 –3.000.000

Rp3.000.001 –4.000.000

23.3%

19.8%

36.1% .9% 20.5% 5.0% 3.4% .2% 1.8% 7.0% 100.0%

39.3% 1.9% 22.0% 2.3% 4.2% .5% 1.9% 6.1% 100.0%

Total

Rp4.000.001 – 5.000.000

Rp5.000.001 – 7.000.000

Rp7.000.001 – 8.000.000

diatas Rp8.000.000

9.1%

17.9%

40.0%

41.7%

21.0%

53.9% 51.9% 1.1% 10.1% 21.4% 6.7% 1.1% 11.2% 3.7% 2.2% 7.4% 100.0% 100.0% Sumber: Olahan Data Primer

20.0% 40.0% 100.0%

8.3% 16.7% 8.3% 25.0% 100.0%

39.0% 1.1% 19.8% 3.4% 3.9% .4% 2.9% 6.5% 100.0%

Berdasarkan temuan pada tiga setting tersebut, pemerintah perlu mengamankan pasokan komoditi yang dipilih oleh konsumen rumah tangga sebagai substitusi utama beras. Sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 5.5, ada tiga komoditi yang mendapat perlu mendapatkan perhatian ekstra, gandum, jagung, dan ubi kayu. Dari ke-empat komoditi tersebut, hanya ubi kayu yang bisa tercukupi dari produksi domestik (swasembada). Prioritas Substitusi Daging Sapi Konsumen Rumah Tangga

Kondisi Normal

Prioritas 1: Gandum (43,4%)

Prioritas 2: Ubi Kayu (17%)

Prioritas 3: Jagung (13,2%)

Harga Mahal

Prioritas 1: Gandum (37,4%)

Prioritas 2: Ubi Kayu (26.7%)

Prioritas 3: Jagung (21%)

Pasokan Langka

Prioritas 1: Gandum (39%)

Prioritas 2: Jagung (21%)

Prioritas 3: Ubi Kayu (19,8%)

Tantangan ubi kayu: Preferensi konsumen rendah, industri pengolahan kurang

Tantangan Gandum: Bergantung impor

Tantangan Jagung: Belum swasembada

Gambar 5.5. Prioritas Substitusi Beras Konsumen Rumah Tangga Sumber: Olahan Data Primer

80

Sementara tiga lainnya harus mengandalkan pasokan impor, yaitu gandum, jagung dan kentang. Gandum merupakan komoditi yang paling besar ketergantungannya terhadap impor, disusul kentang, kemudian jagung. Mengingat kondisi ini, secara garis besar ketahanan pangan untuk makanan pokok kita masih sangat rentan. Belum ada substitusi yang siap untuk menggantikan peran beras, di kala terdapat permasalahan dengan pasokannya. Dua susbtitusi utama beras yang diinginkan oleh masyarakat justru adalah produk yang sebagian besar diperoleh melalui impor. Pilihannya adalah mengurangi ketergantungan impor terhadap kedua komoditi pengganti beras tersebut. Opsi lainnya adalah meningkatkan preferensi konsumen terhadap komoditas yang telah melimpah, yaitu ubi kayu. 5.3.

Perkiraan Permintaan Beras untuk Industri Berdasarkan Kategori Beras (Asal Padi)

Terdapat tujuh jenis produk industri yang relevan dengan beras yaitu, beras merah, beras ketan, beras organik, tepung beras, sereal beras, snack beras, brondong. Berdasarkan hasil survei pada Tabel 5.7.a dan Tabel 5.7.b, mayoritas produk yang dipilih adalah tepung beras dan beras ketan. Sementara yang cukup signifikan lainnya adalah permintaan untuk beras merah dan snack berbahan baku beras. Hal ini berlaku baik untuk produk olahan berbahan baku beras lokal maupun yang berbahan baku beras impor. Tabel 5.7.a. Komposisi Permintaan Rumah Tangga terhadap Produk Berbahan Dasar Beras Lokal Beras Lokal

Penghasilan Rp2.000.001 – 3.000.000

Beras Merah Beras Ketan Beras Organik Tepung Beras Sereal Beras Snack Beras Brondong Beras Lainnya Total

Rp3.000.001 – 4.000.000

Rp4.000.001 – 5.000.000

Total

Rp5.000.001 – 7.000.000

Rp7.000.001 – 8.000.000

diatas Rp. 8.000.000

5.1%

13.2%

18.9%

15.2%

15.4%

16.0%

9.8%

19.1%

32.9%

24.3%

21.2%

7.7%

20.0%

23.1%

1.1%

0.0%

5.4%

9.1%

7.7%

12.0%

2.3%

56.6%

47.3%

33.8%

36.4%

23.1%

32.0%

49.1%

2.9%

1.2%

4.1%

6.1%

7.7%

8.0%

3.0%

12.0%

5.4%

0.0%

6.1%

7.7%

8.0%

8.5%

2.6%

0.0%

10.8%

3.0%

15.4%

4.0%

3.2%

0.6%

0.0%

2.7%

3.0%

15.4%

0.0%

1.1%

100.0%

100.0%

100.0%

100.0%

100.0%

100.0%

100.0%

Sumber: Olahan Data Primer

Menelaah kedua tabel tersebut, maka selain produk beras, permintaan produk indutri berbahan dasar beras adalah brondong beras, sereal beras, dan snack beras. Secara keseluruhan, hasil ini menggambarkan pola preferensi konsumen terhadap beras dan produk turunannya. Industri pengolahan dapat melihat bahwa tren permintaan konsumen ada pada produk setengah jadi seperti tepung beras, yang akan digunakan lebih lanjut oleh konsumen akhir untuk membuat bahan makanan. Selain itu terdapat 81

juga permintaan yang tinggi pada produk seperti brondong dan sereal, terutama bagi konsumen dengan pendapatan diatas Rp.5.000.000. Hasil ini bisa dijadikan landasan untuk memproyeksi permintaan beberapa tahun ke depan. Tabel 5.7.b. Komposisi Permintaan Rumah Tangga terhadap Produk Berbahan Dasar Beras Impor Beras Impor

Penghasilan Rp2.000.001 – 3.000.000

Beras Merah Beras Ketan Beras Organik Tepung Beras Sereal Beras Snack Beras Brondong Beras Lainnya Total

Rp3.000.001 – 4.000.000

Rp4.000.001 – 5.000.000

Total

Rp5.000.001 – 7.000.000

Rp7.000.001 – 8.000.000

diatas Rp. 8.000.000

4.6%

12.2%

17.1%

13.3%

18.2%

16.0%

9.1%

19.4%

32.7%

25.7%

20.0%

9.1%

20.0%

23.2%

1.2%

0.0%

5.7%

6.7%

9.1%

12.0%

2.3%

56.8%

47.6%

35.7%

40.0%

27.3%

32.0%

49.8%

3.1%

1.4%

4.3%

6.7%

9.1%

8.0%

3.3%

11.4%

6.1%

0.0%

6.7%

9.1%

8.0%

8.4%

2.8%

0.0%

11.4%

3.3%

18.2%

4.0%

3.5%

0.6%

0.0%

0.0%

3.3%

0.0%

0.0%

0.5%

100.0%

100.0%

100.0%

100.0%

100.0%

100.0%

100.0%

Sumber: Olahan Data Primer

Menggali lebih lanjut perihal preferensi konsumen industri, determinan utama yang mempengaruhi mereka mengkonsumsi beras atau produk turunannya adalah kepercayaan, kemudian diikuti berturut-turut oleh rekomendasi rekanan, kebiasaan, kesegaran produk, promosi, dan penampilan produk. Urutan ini menunjukkan bahwa konsumen industri menggunakan kepercayaan atau hubungan baik dengan pemasok sebagai faktor utama pembelian komoditi beras. Tabel 5.7.c Permintaan Beras untuk Industri Jenis Beras Persentase Thailand 90,60% Ciherang 4,12% Beras Merah Organik 3,29% IR 64 1,24% Beras Rojolele 0,24% Berih Stedri 0,22% Beras Pandanwangi 0,12% Beras Patin 0,08% Setra Ramos 0,08% Sumber: Olahan Data Primer (n=26).

Hal ini semakin diperkuat dengan temuan bahwa faktor terpenting berikutnya adalah ‘rekomendasi rekanan’. Dua faktor utama tersebut menunjukkan bahwa perilaku konsumen industri berbeda dengan konsumen rumah tangga. Konsumen industri membangun jaringan dan hubungan dengan pemasok mereka, dan mengevaluasi kinerja pemasok tersebut berdasarkan kemampuannya menyediakan beras sesuai yang dibutuhkan oleh konsumen industri. Selama pasokan yang diberikan sesuai dengan 82

permintaan, maka faktor lain tidak terlalu penting dalam pengambilan keputusan pembelian oleh konsumen industri. Untuk memperkuat hasil temuan terhadap kebutuhan bahan pokok industri, dilakukan survey terhadap 26 industri beras dan makanan berbahan dasar beras. Hasil riset menyatakan bahwa permintaan beras untuk kebutuhan industri didominasi oleh beras Thailand. Hal tersebut menunjukkan indikasi yang kurang baik, meskipun sampel industri yang ditarik belum dapat dikatakan cukup untuk mewakili kategori industri secara nasional, tetap saja beras lokal belum mampu untuk menjawab kebutuhan industri beras dan makanan berbahan dasar beras di Indonesia. Secara garis besar ratarata kebutuhan beras per kategori jenis beras dapat disimpulkan sebagai berikut: Tabel 5.7.d. Ringkasan Permintaan Konsumen Industri Jenis Beras Thailand Ciherang Beras Merah Organik IR 64 Beras Rojolele Berih Stedri Beras Pandanwangi Beras Patin Setra Ramos

Kuantitas (Kg/Bln) 550.000,0 25.000,0 20.000,0 7.535,7 1.467,0 1.000,0 750,0 500,0 500,0

Sumber: Olahan Data Primer (n = 26)

5.4.

Rantai Pasokan Sebagai Alur Respon Persediaan dan Respon Produksi

Beras merupakan salah satu komoditas utama di Indonesia. Sebagai komoditi yang memiliki nilai strategis, beras mendapat perhatian khusus dari pemerintah Indonesia. Perhatian ini terutama semakin terlihat sejak tahun 1970-an sampai dengan 1990-an, dimana segala upaya dikerahkan untuk memastikan Indonesia bisa swasembada beras dan memiliki mekanisme pengendalian harga. Pengendalian harga sangat penting bagi komoditi ini, karena harga yang terjadi perlu mengakomodir dua kepentingan, kepentingan petani dan kepentingan konsumen. Artinya, harga beras harus terjangkau oleh masyarakat semua golongan, namun disaat yang sama juga tetap bisa memberi insentif kepada petani sehingga antusias menanam padi masih tetap tinggi. Secara keseluruhan, tempat yang paling sering didatangi untuk membeli beras di pengecer atau toko kelontong (60%), disusul dengan pasar tradisional (29%), mini market (5%), supermarket (5%) dan tukang sayur (1%). Berdasarkan hasil ini, bisa disimpulkan bahwa pengecer/toko kelontong memiliki peran yang strategis dalam rantai distribusi beras nasional. Terutama karena semakin rendah pendapatan konsumen, semakin tinggi persentase mereka membeli beras di pengecer/toko

83

kelontong. Temuan-temuan tersebut sesuai dengan dugaan, dan menunjukkan bahwa rantai pasokan beras nasional perlu memikirkan pola perilaku konsumen dalam berbelanja kebutuhan pokok. Tabel 5.8.a. Persentase Tempat Konsumen Rumah Tangga Membeli Beras Tempat Membeli Beras Tukang Sayur Pasar Tradisional Pengecer/Toko Kelontong Minimarket Supermarket/Hypermarket Total

Rp2.000.001 – 3.000.000 2% 27% 66% 3% 2% 100%

Penghasilan Rp3.000.001 Rp4.000.001 Rp5.000.001 – 4.000.000 – 5.000.000 – 7.000.000 1% 1% 0% 29% 40% 32% 57% 43% 48% 7% 9% 8% 6% 7% 12% 100% 100% 100% Sumber: Olahan Data Primer

Rp7.000.001 – 8.000.000 0% 40% 40% 0% 20% 100%

diatas Rp. 8.000.000 0% 9% 36% 0% 55% 100%

Total 1% 29% 60% 5% 5% 100%

Tabel 5.8.b. Jumlah Pembelian Beras Konsumen Rumah Tangga Rata-Rata Per-Tahun untuk Tiap Saluran Distribusi (dalam Kg/tahun) Tempat Membeli Beras

Tukang Sayur Pasar Tradisional Pengecer/Toko Kelontong Minimarket Supermarket/Hypermarket Total

Rp2.000.001 – 3.000.000 2.5 42.8 103.4 4.9 3.2 156.7

Penghasilan Rp3.000.001 Rp4.000.001 Rp5.000.001 – 4.000.000 – 5.000.000 – 7.000.000 2.3 1.9 48.5 67.6 45.7 94.6 71.4 68.5 11.7 15.4 11.4 10.2 11.6 17.1 167.4 167.9 142.8 Sumber: Olahan Data Primer

Total Rp7.000.001 – 8.000.000 69.6 69.6 34.8 174.0

diatas Rp. 8.000.000 13.6 54.5 81.8 150.0

Meskipun demikian rantai pasokan yang terjadi di hilir tidak terlepas dari apa yang terjadi di hulu. Mekanisme pengendalian harga beras yang dilakukan selama ini adalah dengan intervensi keseimbangan supply-demand melalui peran BULOG dan kebijakan impor/ekspor. Dalam survey yang telah dilakukan, kami berhasil memetakan rantai pasokan beras di daerah-daerah yang menjadi fokus penelitian. Secara garis besar, ilustrasi dari rantai pasokan tersebut dapat dilihat pada Gambar 5.6. Pada gambar tersebut diidentifikasi empat titik kritikal dalam rantai pasokan beras nasional, yaitu titik A, B, C dan D. Masing-masing titik berpengaruh signifikan dalam skema ketahanan pasokan beras nasional. Titik A adalah pedagang kecil atau pengumpul yang biasanya membeli beras secara langsung dari petani atau dari penggilingan padi. Terkadang, pedagang kecil ini juga sekaligus sebagai pemilik penggilingan padi. Pada titik rantai pasokan ini, peran pedagang kecil sangat dominan dalam menentukan harga. baik harga beli dari petani, maupun harga jual kepada pedagang pasar, konsumen, maupun pedagang yang lebih besar. Titik kedua yang kritikal adalah Titik B, Badan Urusan Logistik (BULOG).

84

13.4 279.5 572.4 47.4 46.2 958.8

Negara pengekspor beras

Petani

Penggilingan padi

A KUD atau kelompok tani

Pedagang kecil

B Pasar daerah (kecamatan/kota/ provinsi)

BULOG

Importir beras

C Pasar Induk

D Grosir/pedagan besar

Hotel, Restoran, Katering

Industri pengolahan

Ritel Tradisional

Ritel Modern

Pasar

KONSUMEN

Titik Kritis

Gambar 5.6. Rantai Pasokan Beras (existing) Sumber: Olahan Data Primer

BULOG secara periodik membeli sekitar 5% dari total produksi beras nasional, untuk kemudian dijadikan cadangan pasokan dan alat penyeimbang harga. Kapasitas dan kapabilitas BULOG dalam menjadi market maker dan price maker, menjadikannya sebagai simpul paling strategis dalam rantai pasokan beras nasional. Titik ketiga adalah Titik C, yaitu pasar induk. Di pasar induk ini, produksi beras dari seluruh daerah di suatu provinsi (atau beberapa provinsi) akan diakumulasikan. Besarnya volume pasokan di pasar induk membuat perannya menjadi krusial dalam

85

menjaga stabilitas pasokan beras. Para distributor (grosir/wholesaler), yang juga merupakan titik krusial (Titik D), datang ke pasar induk untuk membeli beras dalam jumlah yang besar. Mereka kemudian mendistribusikan beras tersebut ke industri pengolahan, konsumen bisnis, peritel dan pasar-pasar yang lebih kecil. Pedagang besar menentukan kuantitas dan kualitas beras, serta rasio penyebaran berdasarkan karakteristik permintaan. Berdasarkan Gambar 5.6. juga dapat dilihat bahwa petani, pedagang kecil, penggilingan padi dan BULOG, juga bisa langsung mendistribusikan beras ke pasar tradisional. Hal ini merupakan salah satu aspek positif dari rantai pasokan beras nasional, dimana jumlah perantara dapat diminimalkan. Dampaknya, petani mendapatkan marjin yang cukup besar dan harga di level konsumen cenderung stabil. Peran BULOG juga sangat penting dalam stabilitas pasokan dan stabilitas harga ini. Dalam menjalankan perannya, BULOG ditargetkan untuk membeli 5% dari total produksi nasional setiap tahunnya, baik sebagai stok cadangan beras nasional maupun sebagai alat intervensi pasar untuk menstabilkan harga.

PENYUMBANG STOK BERAS NASIONAL

31% Jawa Timur

5% NTB 10% Sulsel 24%

15%

Jawa Tengah

15%

Lain-lain

Jawa Barat

Gambar 5.7.Daerah Penyumbang Stok Beras Sumber: Data BULOG (2013)

Berdasarkan data BULOG, cadangan stok beras nasional sampai dengan tahun 2013 diperoleh dari ima provinsi sentra penghasil beras utama, yaitu Jawa Timur, Jawa Tengah, Jawa Barat, Sulawesi Selatan dan Nusa Tenggara Barat. Stok beras terbesar disumbang oleh Jawa Timur, yaitu sebesar 31% dari total stok beras nasional, disusul Jawa Tengah (24%), Jawa Barat (15%), Sulawesi Selatan (10%)dan NTB (5%). Sementara 15% sisanya terbagi pada provinsi-provinsi lainnya (lihat Gambar 5.7.). Peta ini menunjukkan bahwa 75% stok beras berasal dari pulau Jawa, hal ini selaras dengan jumlah permintaan beras yang 60% berasal dari pulau Jawa. Dengan kata lain, 86

keamanan dan stabilitas pasokan masih terjamin untuk pulau Jawa jika terjadi hal-hal seperti bencana alam, perubahan cuaca dan kekeringan. Yang menjadi tantangan adalah keamanan dan stabilitas stok beras di pulau lain. Seiring dengan makin banyaknya masyarakat luar Jawa yang menjadikan beras sebagai makanan pokok, permintaan terhadap beras turut meningkat. Cadangan atau stok pasokan beras di luar Jawa saat ini masih diambil dari stok beras di pulau Jawa. Permasalahannya, infrastruktur di luar Jawa masih banyak yang kurang memadai, sehingga distribusi stok beras ini ke daerahdaerah tertentu (jika sedang diperlukan) menjadi tantangan tersendiri. Jika masalah infrastruktur ini tidak segera diatasi, maka berpotensi mengurangi ketahanan pangan nasional. 5.4.1. Mekanisme Pembentukan Harga Jual Beli Beras Untuk melihat kemampuan rantai pasokan beras dalam merespon fluktuasi, pasokan, fluktuasi harga dan perubahan permintaan konsumen, maka perlu dilakukan review terhadap mekanisme pembentukan harga gabah dan beras yang terjadi di masingmasing pelaku usaha. Berdasarkan temuan penelitian pada saat wawancara terhadap sejumlah pelaku usaha padi/beras di Indramayu, Jawa Barat, secara deskriptif, alur pembentukan harga pada proses tata niaga beras yang terjadi dengan tahapan sebagai berikut: 1. 2.

3. 4.

Petani bertanya harga pada tiap-tiap pengumpul di wilayahnya untuk mendapatkan harga jual gabah yang paling menguntungkan. Setelahnya ada kesepakatan harga antara petani dengan pengumpul lokal, maka pengumpul membeli gabah tersebut. Perolehan gabah tersebut ditampung dan dikategorikan menurut jenis varietasnya. Pengumpul menyalurkan/menjual kembali gabah tersebut ke pedagang besar setempat. Oleh pedagang besar/pabrik, gabah-gabah tersebut diangkut dengan rata-rata biaya angkut Rp.240.000,- per 6 ton gabah. Kemudian di proses dengan menggunakan mesin pengeringan dan penggilingan sampai menjadi beras, untuk kemudian dikemas tanpa label dan disalurkan ke pedagang pengecer (pasar induk/ toko eceran). Adapun 1 ton gabah setelah diolah dapat menghasilkan 63Kw/ 630Kg beras.

Berdasarkan mekanisme pembentukan harga tersebut, maka harga jual-beli yang terbentuk di pasar antar pelaku usaha adalah sebagai berikut: Tabel 5.9. Harga Jual-Beli Gabah - Beras

Sumber: Olahan Data Primer

87

Gabah Basah : Rp.4.116 Gabah Kering : Rp.4.264

Gabah Basah : Rp.4.194

Gabah Kering : Rp.4. 967

Beras: Rp.7.017

Gambar 5.8.a. Pembentukan Harga Gabah dan Beras Sampai ke Pasar Induk Keterangan: Beras impor tidak termasuk kedalam area survey pembentukan harga komoditas Sumber: Olahan Data Primer

Selanjutnya dipetakan sebuah pembentukan harga gabah dan beras berdasarkan hasil survei sebagaimana pada Gambar 5.8.a. dan Gambar 5.8.b. Masing-masing gambar menunjukkan pembentukan alur pembentukan harga gabah dan harga beras.

88

Importir beras

Pasar Induk

Beras: Rp.7.300

Grosir/pedagang besar

Industri pengolahan

Beras: Rp.7.577

Pedagang Eceran Beras: Rp.8.200 s.d. Rp.8.300

KONSUMEN

Gambar 5.8.b. Pembentukan Harga Beras Sampai ke Tangan Konsumen Sumber: Olahan Data Primer

5.4.2. Persepsi terhadap Kemandirian dan Stabilitas Pasokan Beras Dalam penelitian ini, kami mengidentifikasi tantangan yang dihadapi oleh rantai pasokan beras (existing) sebagai proxy dari ketahanan pangan, adalah perubahan iklim dan infrastruktur (lihat Gambar 5.9.). Hubungan antara perubahan iklim dan ketahanan pangan tersebut memiliki beberapa aspek, sebagai berikut: a.

Perubahan iklim memperbesar kemungkinan terjadinya kegagalan panen dan serangan hama pada tanaman padi. Hal ini mengancam ketahanan pangan, tidak hanya dari sisi produktivitas dan supply, namun juga dari sisi volatilitas harga.

b.

Perubahan iklim mengakibatkan semakin langkanya sumberdaya alam, terutama air bersih dan keanekaragaman hayati (musuh alami hama tanaman). Hal ini menjadi salah satu faktor yang menyebabkan meningkatnya biaya yang harus dikeluarkan petani padi.

c.

Perubahan iklim juga memberi tekanan kepada pemerintah untuk memperbaiki infrastruktur dan teknologi, sebagai bagian strategis dari sistem ketahanan pangan nasional, terutama padi.

89

Pembibitan

Sumberdaya: Air, tanah, pupuk, energi, Tantangan: Perubahan cuaca, hama, bencana alam

Penanaman

Sumberdaya: Air, tanah, pupuk, energi, Tantangan: Perubahan cuaca, hama, bencana alam

Petani Sumberdaya: Air, tanah, energi Tantangan: Perubahan cuaca, hama, bencana alam

Pemanenan dan penggilingan Petani

Distribusi beras Petani, penggilingan padi

Sumberdaya: Energi, infrastruktur Tantangan: Cuaca ekstrem, infrastruktur, bencana alam

Pemrosesan

Sumberdaya: Energi (BBM) Tantangan: Teknologi, limbah

Pedagang, BULOG, pasar induk

Konsumsi Industri pengolahan

Rumah tangga, hotel, restoran

Gambar 5.9.Tantangan Rantai Pasokan Beras Sumber: Olahan Data Primer

Selain itu, kami juga menggali persepsi para stakeholder yang terlibat dalam rantai pasokan beras (termasuk pengusaha dan konsumen) terhadap ketahanan pasokan komoditi beras nasional. Ada 4 (empat) dimensi yang digunakan (lihat Gambar 5.10.), yaitu: (1) kemandirian pasokan (self-sufficiency); (2) stabilitas pasokan (stability of supply); (3) keterjangkauan harga (affordability); dan (4) kualitas (quality). Persepsi diukur menggunakan skala 1 sampai 5, dimana semakin tinggi angka menunjukkan tingkat yang lebih baik.

90

Stabilitas Pasokan

Kemandirian Pasokan

(stability of supply)

(self-sufficiency)

Apakah pasokan beras stabil dan stok cadangan nasional mencukupi?

Apakah produksi beras mampu memenuhi kebutuhan domestik?

Ketahanan Pangan: Komoditi Beras Keterjangkauan Harga (affordability)

Kualitas (quality)

Apakah harga beras relatif terjangkau dan tidak fluktuatif?

Apakah rasa, nutrisi dan kalori yang terkandung memenuhi kualitas yang diharapkan?

Gambar 5.10.Dimensi Ketahanan Pangan Beras Sumber: Olahan Data Primer

Berdasarkan Gambar 5.11.a., persepsi konsumen terhadap kemandirian pasokan dan stabilitas pasokan untuk komoditi padi dapat dikatakan sangat positif. Persepsi yang serupa juga dimiliki oleh pengusaha yang bisnisnya terkait dengan pasokan beras (lihat Gambar 5.11.b.). 5 Kelapa Sawit

Self-Sufficiency

4

Padi

3

2

Sapi

1

Kedelai

0 0

1

2

3

4

5

Stability of Supply Gambar 5.11.a.Perceptual Map Ketahanan Pangan Menurut Konsumen Sumber: Olahan Data Primer

Hasil ini selaras dengan kemampuan Indonesia melakukan swasembada beras, serta pengelolaan pasokan yang baik melalui intervensi BULOG. Selain itu, data aktual menunjukkan bahwa sumber pasokan beras hampir seluruhnya merupakan produksi dalam negeri, sementara hanya sebagian kecil stok yang merupakan beras impor, sebagai bagian dari upaya untuk memperkuat cadangan stok beras nasional (lihat Gambar 5.12.). Persepsi yang positif ini memang diperlukan untuk komoditi paling strategis seperti beras.

91

5 Kelapa Sawit 4

Padi

Self-Sufficiency

3 2 Sapi 1 Kedelai 0 0

1

2

3

4

Stability of Supply

5

Gambar 5.11.b.Perceptual Map Ketahanan Pangan Menurut Pengusaha Sumber: Olahan Data Primer

Ukuran persepsi terhadap ketahanan pangan juga perlu mempertimbangkan keterjangkauan (affordability) komoditi dan kualitas (quality) komoditi tersebut. Pada Gambar 5.11.c,terlihat bahwa keterjangakauan harga untuk komoditi beras dipersepsikan cukup baik oleh konsumen. 5 Padi

4 3

Affordability

Kelapa Sawit 2

Kedelai

1

Sapi

0 0

1

2

3

4

5

Quality Gambar 5.11.c.Perceptual Map Ketahanan Pangan Menurut Konsumen Sumber: Olahan Data Primer

Namun, persepsi konsumen terhadap kualitas beras yang mereka konsumsi adalah netral. Hal ini jika diinvestigasi lebih lanjut terkait dengan makin maraknya penjualan beras oplosan, yang menimbulkan perbedaan ekspektasi. Sementara pada Gambar 5.11.d, ditunjukkan bahwa persepsi pengusaha terhadap keterjangkauan harga beras adalah baik, begitu juga dengan persepsi mereka terhadap kualitas beras. Artinya, pengusaha memiliki akses terhadap beras yang terjangkau dan berkualitas.

92

5 Padi

4

Kelapa Sawit

Affordability

3 2

Kedelai

1

Sapi

0 0

1

2

3

4

Quality

5

Gambar 5.11.d.Perceptual Map Ketahanan Pangan Menurut Pengusaha Sumber: Olahan Data Primer

Sawit 0

100

Kedelai

70

30 Impor Domestik

Sapi

Padi

15

85

5

0%

95

20%

40%

60%

80%

100%

Gambar 5.12.Sumber Pasokan Bahan Pangan Pokok di Indonesia Tahun 2010 Sumber: Olahan Data Primer

5.4.3. Arahan Penerapan Rantai Tata Niaga Bahan Pangan Pokok/ Supply Chain Management Normatif berdasar Faktual Berdasarkan analisis terhadap rantai pasokan dan tata niaga yang saat ini telah berlaku untuk komoditi beras, telah terindentifikasi 3 (tiga) permasalahan utama, sebagai berikut: a.

Lemahnya posisi petani dalam rantai pasokan 93

Sebagian besar petani tidak memiliki kemampuan untuk memasarkan dan mendistribusikan sendiri hasil panen beras mereka. Ketika panen, mereka bergantung pada pedagang untuk membeli hasil panen mereka. Keadaan ini membuat posisi tawar petani lemah, sehingga penentuan harga tidak favourable kepada mereka. b.

Perantara yang terlalu banyak sehingga marjin menjadi besar: Pada daerah-daerah yang defisit produksi berasnya tinggi (misal Jabodetabek), perantara yang terlibat dalam rantai pasokan sampai dengan konsumen akhir menjadi lebih banyak dibanding daerah yang surplus beras (misal Jatim). Semakin panjangnya rantai pasokan ini membuat harga semakin tinggi karena masingmasing perantara mengambil marjin keuntungan.

c.

Distribusi yang tidak efisien karena buruknya infrastruktur: Tantangan lain yang harus dihadapi adalah buruknya infrastruktur, baik secara kualitas maupun kuantitas. Beberapa infrastruktur yang penting dalam distribusi beras adalah jalan raya, pelabuhan penyeberangan dan rel kereta api. Buruknya infrastruktur berpengaruh kepada waktu tempuh dan jumlah bahan bakar yang menjadi lebih tinggi. Akibatnya, biaya distribusi seringkali lebih mahal dibandingkan harga komoditas beras itu sendiri dari petani. Untuk setiap kali pengiriman beras yang dilakukan, komponen biaya terbesar umumnya dikeluarkan untuk sewa kendaraan (alat transportasi). Disusul selanjutnya oleh biaya angkut lokal, termasuk diantaranya tenaga angkut (kuli), ojek/becak. Komponen lainnya yang juga cukup signifikan adalah biaya retribusi dan pungli. Tabel 5.10.a. dan 5.10.b menunjukkan besaran biaya pengiriman dan distribusi beras. Data ini berasal dari hasil survei terhadap pemain yang ada dalam rantai pasokan beras, untuk setiap kali pengiriman beras yang mereka lakukan. Jenis produk yang diangkut dibagi menjadi tiga macam: gabah basah, gabah kering dan beras. Jarak pengiriman juga dibedakan menjadi dua, yaitu pengiriman lokal di dalam satu wilayah kabupaten atau kota (Tabel 5.10.a), dan pengiriman antarkota, baik dalam satu provinsi maupun yang antar provinsi (Tabel 5.10.b). Komponen pertama biaya pengiriman adalah penyewaan kendaraan pengangkut. Ini adalah komponen biaya paling besar bagi setiap pemain. Komponen terbesar yang lain adalah biaya supir, biaya kuli dan BBM. adalah biaya angkut lokal, termasuk biaya tenaga angkut. Komponen lainnya yang menabmbah biaya pengangkutan adalah retribusi dan pungli. Secara keseluruhan, biaya angkutan lokal untuk gabah basah adalah yang paling kecil dibandingkan gabah kering dan beras. Namun sebaliknya, untuk biaya angkutan antar kota, gabah basah memiliki

94

biaya yang lebih besar dibandingkan gabah kering dan beras. Biaya yang berbeda secara signifikan untuk angkutan antar kota adalah biaya supir, BBM dan biaya kuli. Tabel 5.10.a. Biaya Pengiriman dan Distribusi Lokal (per-satu kali pengiriman) Komponen Biaya Biaya Supir (lokal) Biaya Kuli (lokal) Sewa Kendaraan (lokal) BBM (lokal) Biaya Tol (lokal) Parkir (lokal) Pungli (lokal) Retribusi (lokal) Biaya Lainnya (lokal) Total Biaya Persepsi Total Biaya Gap Gap (%)

Gabah Basah (Rp) Gabah Kering (Rp) 82,000 48,077 116,724 325,000 201,071 126,176 114,000 59,541 50,000 1,600 1,000 20,000 2,000 100,000 537,396 709,794 433,667 178,172 103,729 531,622 19% 75% Sumber: Olahan Data Primer

Beras (Rp) 113,500 253,600 508,125 113,500 7,000 18,750 2,000 20,000 1,036,475 435,160 601,315 58%

Hal ini kemungkinan disebabkan frekuensi pengiriman gabah basah yang lebih tinggi keluar kota untuk diproses lebih lanjut. Industri pengolahan lebih memilih untuk membeli dalam bentuk gabah basah yang lebih murah. Mereka memiliki alat tersendiri untuk mempercepat pemrosesan dan pengeringan gabah sehingga bisa lebih cepat mejadi beras untuk dijadikan bahan baku industri pengolahan mereka. Tabel 5.10.b. Biaya Pengiriman dan Distribusi Antar Kota (per-satu kali pengiriman) Komponen Biaya Biaya Supir (antarkota) Biaya Kuli (antarkota) Sewa Kendaraan (antarkota) BBM (antarkota) Biaya Tol (antarkota) Parkir (antarkota) Pungli (antar pulau) Retribusi (antarkota) Biaya Lainnya (antarkota) Total Biaya Persepsi Total Biaya Gap Gap (%)

Gabah Basah Gabah Kering 300,000 116,667 200,000 63,333 227,778 375,000 152,222 100,000 5,000 5,000 8,333 17,500 4,889 50,000 897,500 728,222 310,273 897,500 417,949 57% Sumber: Olahan Data Primer

Beras 183,333 99,167 358,333 183,333 35,000 6,800 7,000 3,333 876,300 345,238 531,062 61%

Kami kemudian membandingkan total biaya aktual berdasarkan survei tersebut dengan persepsi biaya yang ditanyakan kepada responden pada bagian terpisah. Tujuannya adalah untuk melihat gap antara persepsi biaya dengan biaya aktual yang dibayarkan oleh para pemain dalam rantai pasokan beras. Gap terbesar adalah untuk pengiriman gabah kering di wilayah lokal. Sementara untuk antarkota, beras memiliki gap paling besar antara kenyataan biaya yang dikeluarkan.

95

Ketiga tantangan tersebut dapat dijawab dengan dua strategi berikut: 1

Optimalisasi bahan makanan lokal (Local foods): Strategi ini bertumpu pada optimalisasi komoditas yang banyak diproduksi di daerah setempat sebagai bahan makanan utama. Hal ini mengurangi ketergantungan daerah tersebut terhadap pasokan komoditas dari daerah lain. Penyeragaman bahan makanan pokok (dalam hal ini beras) pada masa lalu telah menghilangkan kemandirian pangan masyarakat di daerah yang dulunya tidak menjadikan beras sebagai bahan makanan utama. Kearifan lokal ini perlu dikembalikan lewat intervensi social oleh pemerintah. Diantaranya adalah dengan mempromosikan makanan lokal yang menggunakan bahan lokal. Ini harus menjadi unggulan strategi untuk meningkatkan ketahanan pangan nasional. Selain itu, hal ini akan meningkatkan efisiensi rantai pasokan komoditas bahan pokok, karena saluran distribusi menjadi lebih pendek. Jumlah perantara menjadi lebih sedikit, dan waktu maupun jarak tempuh menjadi lebih rendah.

2

Pemberdayaan kemampuan distribusi dan pemasaran petani (direct-to-consumer marketing): Strategi kedua adalah meningkatkan kemampuan petani dalam mendistribusikan dan memasarkan sendiri hasil pertaniannya. Jika petani bisa langsung berhubungan dengan konsumen akhir, maka marjin yang diperoleh akan lebih tinggi dibanding jika mereka menjual kepada pedagang. Untuk meningkatkan kemampuan distribusi mereka, maka pemerintah perlu memberikan akses kepada alat angkut dan alat transportasi yang bisa digunakan bersama oleh para petani di suatu daerah untuk mendistribusikan hasil panen mereka. Hal ini bisa diwujudkan dalam bentuk pembangunan ‘Jaringan Logistik Publik’, dimana pemerintah mengembangkan jaringan logistik yang menyediakan jasa pengangkutan dengan biaya bersubsidi khusus untuk masyarakat yang membutuhkan, termasuk para petani. Sementara untuk meningkatkan kemampuan pemasaran petani, pemerintah perlu memberikan akses pada platform komunikasi dan internet yang bisa membantu mempertemukan petani dengan calon pembeli. Negosiasi dan transaksi dilakukan secara online. Aspek-aspek pemasaran seperti packaging dan branding juga perlu diberikan, termasuk alat dan mesin untuk menjalankan kegiatan pemasaran tersebut.

96

BAB 6. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

6.1.

Kesimpulan

1.

Menganalisis kapabilitas strategis produksi untuk mengembangkan rekomendasi kebijakan dalam upaya meningkatkan kapasitas produksi bahan pangan nasional. Secara umum sistem produksi beras nasional Indonesia masih dikatakan cukup memadai untuk memenuhi kebutuhan konsumsi beras dan turunannya, dalam hal ini tepung beras secara nasional. Dengan perkiraan laju pertumbuhan penduduk adalah 1,23% per tahun dan dengan tingkat konsumsi beras nasional secara ratarata adalah 88,737 kg/tahun per kapita yang memiliki tren menurun sebesar 1,62%, maka tren konsumsi beras nasional akan terus mengalami kenaikan sebesar 1,2%. a) Pergeseran Musim dan Fluktuasi Curah Hujan Secara umum, variabilitas musim dan iklim mampu mengacaukan perencanaan dan ekspektasi hasil panen petani. Sedangkan variabilitas musim ini sejatinya sangat terkait dengan adanya konversi lahan yang terjadi dimana akan mengakibatkan cuaca yang ekstrim dan sulit diprediksi. Iklim di Indonesia dapat dikategorikan dalam iklim ekuator yang bersifat lembab dan panas sepanjang tahun. Secara normal, musim hujan yang dimulai November hingga Maret memiliki puncaknya pada saat Januari dan Februari. Curah hujan pada daerah dataran rendah rata-rata 1800 hingga 3200 mm per tahunnya angka ini akan meningkat untuk daerah pegunungan hingga rata-rata 6000 mm. Kelembaban rata-rata di Indonesia berada diantara 70 hingga 90 persen. Perubahan iklim dapat menyebabkan tekanan/stress pada tanaman. Karena perubahan iklim menyebabkan tanaman lebih rentan terhadap serangan OPT. Perubahan iklim juga mengganggu keseimbangan antara populasi serangga hama, musuh alaminya, dan tanaman inangnya. Dampak paling penting dari perubahan iklim terhadap populasi serangga hama adalah adanya gangguan sinkronisasi antara tanaman inang dan perkembangan serangga hama, terutama pada musim penghujan/dingin. Adanya peningkatan temperatur juga akan lebih mendukung perkembangan serangga hama dan daya hidup serangga hama pada musim dingin/penghujan. Peningkatan temperatur selama kemasakan juga dapat 97

menyebabkan penurunan kualitas biji terutama yang diakibatkan oleh terhambatnya akumulasi cadangan makanan pada biji (Zakaria, 2005). b) Produktifitas Beras Upaya untuk terus meningkatkan upaya pemuliaan tanaman sehingga meningkatkan kualitas dan produktifitas bibit padi. Saat ini rata-rata kualitas dan produktifitas bibit padi adalah sekitar satu kilogram (1kg) bibit bisa menghasilkan 160 kg gabah kering panen. Rekayasa untuk meningkatkan kualitas bibit diperlukan selain diharapkan mampu menghasilkan panen yang lebih banyak per hektarnya juga diharapkan mampu menjadi penopang atau kompensator dari terus menyusutnya lahan petanian. Apabila rekayasa ini mampu meningkat 25% saja, maka sesuai dengan hasil simulasi, hasil panen pertanian padi akan mampu mencukupi permintaan selama 6 tahun ke depan. Hasil simulasi tersebut tampak pada Gambar 6.1 di bawah ini:

Gambar 6.1.a. Tren Konsumsi dan produksi beras nasional (juta ton) bila ada perbaikan kualitas bibit sebesar 25% Sumber: Olahan Data Primer

Tampak pada gambar di atas bahwa selisih antara proyeksi konsumsi dan produksi masih surplus hingga tahun 2018. Hanya pada awal 2019 saja mengalami sedikit defisit, namun setelahnya kondisi akan membaik. Adanya surplus produksi akan membuat kenaikan harga beras pada saat itu tentu akan lebih stabil dan terkendali. c) Pondasi Dasar Sistem Produksi Beras Rekayasa bibit ini menurut hasil simulasi akan juga mampu meningkatkan pendapatan petani sekaligus membuat prospek bertani padi menjadi lebih

98

baik. Hal ini tampak bila mana kita lihat grafik BC Ratio dan perbandingan opportunity costnya sepetri pada gambar berikut: 2.0 1.5 1.0 0.5 0.0 -0.5 -1.0 0

20

40

60

R ata-rata BC R atio

R asio Ke untungan O pportunity

*R ata-rata BC R atio

*R asio Ke untungan O pportunity

Keterangan: * simulasi dengan kualitas bibit 1/160Kg

Non-commercial use only!

Gambar 6.1.b. Perbandingan BC ratio dan Keuntungan opportunity Sumber: Olahan Data Primer

Tampak pada gambar di atas bahwa baik BC Ratio dan Rasio keuntungan opportunity dari pertanian padi menjadi lebih baik. Dimana BC ratio yang sebelumnya dengan menggunakan bibit dengan kulaitas 1/160 Kg petani hanya memiliki keuntungan sedikit dibandingkan dengan biaya yang dikeluarkan bahakn bisa dikatakan hampir impas menjadi lebih baik hampir dua kalinya, ketikan menggunakan kualitas bibit 1/200 Kg. Sedangkan dari segi perbandingan dengan biaya opportunity nya, kegiatan pertanian padi juga menjadi lebih menarik dan hampir setara dengan imbal hasil investasi pada instrument lain. Tentu bila mana kualitas bibit dapat ditingkatkan pada kualitas yang lebih tinggi misalnya 1/250 Kg, akan mampu membuat keuntungan petani lebih besar dan kegiatan pertanian padi akan lebih menarik sehingga konversi lahan pertanian padi tidak terjadi banyak. 2.

Gambaran serta memperkirakan permintaan bahan pangan nasional baik oleh individu rumah tangga (direct consumption)ataupun oleh industri pengolahan makanan (indirect consumption). Berdasarkan Tabel 5.3., setiap bulannya rata-rata rumah tangga mengkonsumsi sekitar 11.7 Kg beras. Sementara dalam setahun, rata-rata konsumsi beras rumah tangga adalah 159,8 kg. Jika dalam satu rumah tangga golongan menengah atas rata-rata memiliki + 5 anggota keluarga, maka dalam satu bulan konsumsi beras per anggota keluarga 2,4 – 2,9 kg, dan dalam setahun sebesar 28,5 – 34,8 kg.

99

Dengan tingkat pertumbuhan konsumsi beras rata-rata minus 1,62% dan tingkat pertumbuhan penduduk 1,23%, maka proyeksi permintaan beras maka secara keseluruhan total permintaan beras rumah tangga Indonesia bisa mencapai angka + 29.823.628 ton. 3.

Analisis preferensi konsumsi terhadap kualitas pangan, khususnya untuk masyarakat dengan kelas ekonomi menengah keatas yang dapat digunakan untuk memprediksi kualitas makanan yang dibutuhkan dalam 5 tahun mendatang. a.

Preferensi Konsumsi Beras Masyarakat Kelas Ekonomi Menengah Atas.

Selama ini diantara determinan utama dari preferensi konsumen rumah tangga adalah ketersediaan produk, kebiasaan, kesegaran produk, promosi, dan penampilan produk. Hal ini menunjukkan bahwa konsumen rumah tangga memiliki kekhawatiran terhadap stabilitas pasokan beras, meskipun pada kenyataannya pasokan beras di sebagian besar daerah yang menjadi obyek penelitian cukup lancar. Secara umum kualitas beras lokal dianggap baik atau baik sekali. Meski demikian, 7,1% dari kelompok pendapatan Rp.5.000.000 – Rp7.000.000 memiliki persepsi bahwa beras lokal berkualitas sangat rendah. Mengenai persepsi konsumen rumah tangga terhadap keterjangkauan harga beras lokal, dapat disimpulkan bahwa secara umum konsumen menganggap harga beras lokal terjangkau atau sangat terjangkau. Hanya 6,3% dari responden yang bersedia mengganti beras dengan komoditi lain pada situasi normal. Sementara 97,7% sisanya menolak untuk mensubstitusi beras dengam yang lain. Komoditi yang paling diminati sebagai substitusi beras berturut-turut adalah gandum (43,4%), ubi kayu (17%), jagung (13,2%), kentang (9,6%), ketan (7,5%), ubi jalar (3,8%), kedelai (1,9%), kacang tanah (1,9%) dan sagu (1,9%). Hal yang menarik adalah bahwa gandum merupakan preferensi konsumen kedua setelah beras. Padahal, kita mengimpor gandum dalam proporsi yang besar terhadap produksi nasional. Hal ini tentu saja mengurangi ketahanan pangan nasional. Komoditi terpopuler kedua setelah gandum adalah ubi kayu. Ini adalah temuan yang menggembirakan karena produksi ubi kayu Indonesia cukup besar, sehingga bisa dipakai sebagai cadangan bagi beras untuk menghadapi masa krisis pangan. Lebih lanjut, data ini menunjukkan urutan komoditi substitusi beras yang perlu dikembangkan sebagai alternatif pendamping maupun pengganti beras untuk memperkuat struktur dan fondasi ketahanan pangan nasional.

100

b.

Preferensi Konsumsi Beras Industri.

Terdapat tujuh jenis produk industri yang relevan dengan beras yaitu, beras merah, beras ketan, beras organik, tepung beras, sereal beras, snack beras, brondong. Berdasarkan hasil survei mayoritas produk yang dipilih adalah tepung beras dan beras ketan. Sementara yang cukup signifikan lainnya adalah permintaan untuk beras merah dan snack berbahan baku beras. Hal ini berlaku baik untuk produk olahan berbahan baku beras lokal maupun beras impor. Menggali lebih lanjut perihal preferensi konsumen industri, determinan utama yang mempengaruhi mereka mengkonsumsi beras atau produk turunannya adalah kepercayaan, kemudian diikuti berturut-turut oleh rekomendasi rekanan, kebiasaan, kesegaran produk, promosi, dan penampilan produk. Urutan ini menunjukkan bahwa konsumen industri menggunakan kepercayaan atau hubungan baik dengan pemasok sebagai faktor utama pembelian komoditi beras. Hal ini semakin diperkuat dengan temuan bahwa faktor terpenting berikutnya adalah ‘rekomendasi rekanan’. Dua faktor utama tersebut menunjukkan bahwa perilaku konsumen industri berbeda dengan konsumen rumah tangga. Konsumen industri membangun jaringan dan hubungan dengan pemasok mereka, dan mengevaluasi kinerja pemasok tersebut berdasarkan kemampuannya menyediakan beras sesuai yang dibutuhkan oleh konsumen industri. Selama pasokan yang diberikan sesuai dengan permintaan, maka faktor lain tidak terlalu penting dalam pengambilan keputusan pembelian oleh konsumen industri. Untuk memperkuat hasil temuan terhadap kebutuhan bahan pokok industri, dilakukan survey terhadap 26 industri beras dan makanan berbahan dasar beras. Hasil riset menyatakan bahwa permintaan beras untuk kebutuhan industri didominasi oleh beras Thailand. Hal tersebut menunjukkan indikasi yang kurang baik, meskipun sampel industri yang ditarik belum dapat dikatakan cukup untuk mewakili kategori industri secara nasional, tetap saja beras lokal belum mampu untuk menjawab kebutuhan industri beras dan makanan berbahan dasar beras di Indonesia. 4.

Menganalisa rantai pasokan, respons persediaan, dan respons produksi untuk mengembangkan rekomendasi yang menjembatani sisi persediaan dan sisi permintaan. Berdasarkan analisis terhadap rantai pasokan dan tata niaga yang saat ini telah berlaku untuk komoditi beras, telah terindentifikasi 3 (tiga) permasalahan utama yang dihadapi oleh rantai pasokan beras (existing) diantaranya; 1) lemahnya posisi petani dalam rantai pasokan; 2) perantara yang terlalu banyak

101

sehingga marjin menjadi besar; 3) distribusi yang tidak efisien karena buruknya infrastruktur. Ketiga tantangan tersebut dapat dijawab dengan tiga strategi, yakni melalui kebijakan optimalisasi bahan makanan lokal. Strategi ini bertumpu pada optimalisasi komoditas yang banyak diproduksi di daerah setempat sebagai bahan makanan utama. Kearifan lokal ini perlu dikembalikan lewat intervensi sosial oleh pemerintah. Diantaranya adalah dengan mempromosikan makanan lokal yang menggunakan bahan lokal. Strategi selanjutnya adalah pemberdayaan kemampuan distribusi dan pemasaran petani. Strategi kedua adalah meningkatkan kemampuan petani dalam mendistribusikan dan memasarkan sendiri hasil pertaniannya. Jika petani bisa langsung berhubungan dengan konsumen akhir, maka marjin yang diperoleh akan lebih tinggi dibanding jika mereka menjual kepada pedagang. Untuk meningkatkan kemampuan distribusi mereka, maka pemerintah perlu memberikan akses kepada alat angkut dan alat transportasi yang bisa digunakan bersama oleh para petani di suatu daerah untuk mendistribusikan hasil panen mereka. Hal ini bisa diwujudkan dalam bentuk pembangunan ‘Jaringan Logistik Publik’, dimana pemerintah mengembangkan jaringan logistik yang menyediakan jasa pengangkutan dengan biaya bersubsidi khusus untuk masyarakat yang membutuhkan, termasuk para petani. 6.2.

Rekomendasi untuk RPJMN 2015 – 2019

6.2.1. Arah Kebijakan Pembangunan di bidang pertanian merupakan salah satu prioritas utama yang di kembangkan guna membangun ketahanan pangan sebagai komponen strategis dalam rangka pembangunan nasional. Produktivitas padi dari tahun ke tahun terus berfluktuasi dan memiliki tren yang terus meningkat meskipun peningkatannya relatif stabil, berkisar antara angka 4-5 ton per hektar. Selain produktivitas pertanian, penyerapan tenaga kerja juga merupakan faktor pendorong pertumbuhan ekonomi. Penyerapan tenaga kerja pada usaha tani padi merupakan sektor usaha yang banyak menyerap tenaga kerja. Berdasarkan data BPS tahun 2009, jumlah rumah tangga petani padi sebesar 65 persen dari total rumah tangga usaha tani. Meskipun demikian penting untuk diingat bahwa sistem produksi padi masih tergantung terhadap musim dan belum semua petani memiliki kemampuan dalam teknik penyimpanan pasca panen. Hal tersebut berdampak pada ketidakstabilan harga beras yang dapat dilihat dari dua sisi yang berbeda. Pertama, ketidakstabilan antar musim, yaitu musim panen dan musim paceklik. Kedua, ketidakstabilan antar tahun, 102

karena pengaruh iklim seperti kekeringan atau kebanjiran dan fluktuasi harga beras di pasar internasional. Ketidakstabilan harga tersebut merugikan produsen pada musim panen sekaligus memberatkan konsumen pada musim paceklik. Kondsi ini sudah pasti akan mempengaruhi kondisi ekonomi makro khususnya peningkatan inflasi. Dinamika harga produk domestik juga dipengaruhi oleh keadaan pada tiga jenis pasar secara simultan, yaitu (1) pasar komoditas internasional, (2) pasar komoditas domestik, dan (3) pasar valuta asing. Pada titik ini intervensi pemerintah untuk kebijakan stabilisasi harga di pasar domestik semakin mengecil. Harga beras di pasar domestik cenderung mengikuti harga beras di pasar internasional, namun pergerakan harga beras domestik tampak lebih fluktuatif. Kesenjangan antara harga beras di pasar domestik dan pasar internasional dapat menjadi pendorong terus meningkatnya impor beras. Relatif sedikit informasi yang komprehensif dan tepat perihal dampak gelombang atau kenaikan impor terhadap pendapatan dan kehidupan petani padi kecil. Berbagai studi dan saran kebijakan cenderung memfokuskan perhatian pada kepentingan konsumen. Jika dilihat lebih jauh, keberpihakan yang tidak seimbang ini justru menghancurkan kehidupan jutaan petani kecil yang sebelumnya sudah rentan terhadap kelaparan dan kemiskinan, apalagi hal ini dilakukan tanpa menawarkan alternatif lain bagi mereka. Keberpihakan hanya pada konsumen perkotaan berarti mengabaikan kenyataan bahwa sebagian besar konsumen beras adalah mereka yang tinggal di pedesaan dan hidupnya tergantung pada sektor pertanian. Pada saat sumber penghasilan sebagai produsen dihancurkan, keuntungan mereka sebagai konsumen juga berkurang. Memberi dukungan bagi produksi beras domestik adalah salah satu alternatif yang mengakomodasi kepentingan konsumen dan produsen. Proses pembentukan harga beras pada setiap lembaga berbeda-beda, hal ini terjadi karena adanya perbedaan antara biaya yang dikeluarkan dengan keuntungan yang diterima oleh masing-masing aktor. Berdasarkan hasil kajian dari Bank Indonesia, data harga beras pada berbagai kabupaten/kota menunjukkan pergerakan harga yang bervariasi pada level petani, pedagang pengumpul, pedagang besar, dan pedagang eceran. Fluktuasi harga gabah dan beras antar waktu tanam (paceklik) dan panen masih terjadi. Keresahan di kalangan petani masih terus berlangsung karena pada waktu harga tinggi mereka tidak memiliki beras, dan ketika panen justru harga gabah dan beras anjlok. Sebaliknya para pedagang beras swasta tetap menikmati keuntungan yang cukup besar pada hampir semua situasi. Terkait dengan pemenuhan kebutuhan pokok, RPJPN mengamanatkan adanya efisiensi, modernisasi, dan nilai tambah sektor primer terutama sektor pertanian dalam arti luas, kelautan, dan pertambangan agar mampu bersaing di pasar lokal dan internasional serta untuk memperkuat basis produksi secara nasional. Hal ini dianggap penting dan

103

merupakan faktor strategis karena berkenaan dengan pembangunan perdesaan, pengentasan kemiskinan dan keterbelakangan, dan penguatan ketahanan pangan. Selanjutnya RPJPN mengamanatkan agar semua langkah tadi harus dilaksanakan secara terencana dan cermat untuk menjamin terwujudnya transformasi seluruh elemen perekonomian nasional ke arah lebih maju dan lebih kokoh pada era globalisasi. Peningkatan efisiensi, modernisasi, dan nilai tambah pertanian dalam arti luas dilakukan untuk meningkatkan kesejahteraan petani dengan mengembangkan agribisnis yang dinamis dan efisien, yang melibatkan partisipasi aktif petani. Peningkatan itu diselenggarakan melalui revitalisasi kelembagaan pada tingkat operasional, optimalisasi sumber daya, dan pengembangan sumber daya manusia pelaku usaha agar mampu meningkatkan daya saing melalui peningkatan produktivitas serta merespon permintaan pasar dan memanfaatkan peluang usaha. Selain bermanfaat bagi peningkatan pendapatan masyarakat pedesaan, upaya tersebut dapat menciptakan diversifikasi perekonomian perdesaan yang pada gilirannya meningkatkan sumbangan di dalam pertumbuhan perekonomian nasional. Perhatian perlu diberikan pada upayaupaya pengembangan kemampuan masyarakat, pengentasan kemiskinan secara terarah, serta perlindungan terhadap sistem perdagangan dan persaingan yang tidak adil. 6.2.2. Strategi dan Fokus Prioritas Dalam rangka memperkuat kapsitas sektor pertanian, diperlukan adanya cetak biru dalam upaya menangani ketersediaan infrastruktur pertanian untuk mensinergikan peta sawah dan layanan irigasi, agar pembangunan jaringan irigasi tambak primer, sekunder, dan tersier dapat lebih terencana. Pemerintah juga perlu memastikan ketersediaan anggaran untuk membangun jalan desa-kecamatan, dan kabupaten khususnya sentra produksi pertanian. Pemerintah pusat perlu mendorong peningkatan peran daerah dalam mengelola dan melengkapi fasilitas pengembangan sektor pertanian. Peningkatan produksi t a n a m a n padi ini didukung oleh pencapaian dari beberapa program pemerintah antara lain Perluasan areal sawah, optimasi, konservasi, dan rehabilitasi lahan, pembangunan jalan usaha tani dan jalan produksi, o p timasi pemanfaatan air irigasi, pembangunan/peningkatan jaringan irigasi dan rawa. Permasalahan ketahanan pangan juga terkait dengan kegiatan Penelitian dan Pengembangan. Rendahnya produktivitas dari komoditi pangan utama disebabkan juga oleh rendahnya penerapan benih unggul bersertifikat oleh petani. Selain itu produk-produk pertanian Indonesia, baik komoditi tanaman pangan (hortikultura), perikanan, perkebunan dan peternakan, tidak dapat bersaing dengan produk-produk negara lain di pasar dunia. Peningkatan kemampuan petani dalam mendistribusikan dan memasarkan sendiri hasil pertaniannya memungkinkan petani untuk dapat langsung berhubungan dengan

104

konsumen akhir, maka marjin yang diperoleh akan lebih tinggi dibanding jika mereka menjual kepada pedagang. Untuk meningkatkan kemampuan distribusi mereka, maka pemerintah perlu memberikan akses kepada alat angkut dan alat transportasi yang bisa digunakan bersama oleh para petani di suatu daerah untuk mendistribusikan hasil panen mereka. Hal ini bisa diwujudkan dalam bentuk pembangunan ‘Jaringan Logistik Publik’, dimana pemerintah mengembangkan jaringan logistik yang menyediakan jasa pengangkutan dengan biaya bersubsidi khusus untuk masyarakat yang membutuhkan, termasuk para petani. Sementara untuk meningkatkan kemampuan pemasaran petani, pemerintah perlu memberikan akses pada platform komunikasi dan internet yang bisa membantu mempertemukan petani dengan calon pembeli. Negosiasi dan transaksi dilakukan secara online. Aspek-aspek pemasaran seperti packaging dan branding juga perlu diberikan, termasuk alat dan mesin untuk menjalankan kegiatan pemasaran tersebut. Panjangnya rantai tata niaga pertanian menyebabkan petani tidak dapat menikmati harga yang lebih baik, karena pedagang telah mengambil untung terlalu besar dari hasil penjualan. Penurunan harga output dapat pula diakibatkan oleh adanya peningkatan persaingan dari impor. Perlu ada tindak lanjut untuk mengatasi masalah penurunan NTP, antara lain berupa kebijakan pengendalian kelancaran dan stabilisasi harga input produksi, pengendalian harga output terutama saat panen, dan peningkatan produktivitas agar biaya produksi per unit keluaran relatif akan semakin menurun. Kajian ini menunjukkan bahwa petani, pedagang kecil, penggilingan padi dan BULOG, juga bisa langsung mendistribusikan beras ke pasar tradisional. Hal ini merupakan salah satu aspek positif dari rantai pasokan beras nasional, dimana jumlah perantara dapat diminimalkan. Dampaknya, petani mendapatkan marjin yang cukup besar dan harga di level konsumen cenderung stabil. Kemampuan petani untuk membiayai usaha taninya sangat terbatas sehingga produktivitas yang dicapai masih di bawah produktivitas potensial. Mengingat keterbatasan petani dalam permodalan tersebut dan rendahnya aksesibilitas terhadap sumber permodalan formal, maka dilakukan pengembangkan dan mempertahankan beberapa penyerapan input produksi biaya rendah yang sudah berjalan ditingkat petani. Selain itu, penanganan pasca panen dan pemberian kredit lunak serta bantuan langsung kepada para petani sebagai pembiayaan usaha tani cakupannya diperluas. Besarnya kredit macet untuk kredit usaha tani (KUT) mengindikasikan perlunya perubahan dalam sistem bantuan kredit yang diberikan. Pemerintah perlu untuk menyusun skema baru subsidi bunga kredit dan penjaminan. Terkait dengan pola konsumsi, strategi intervensi yang dapat dilakukan pemerintah harus mempertimbangkan proporsinya dalam ‘piring’ konsumen (in plate nutrition composition). Saat ini beras masih mendominasi proposi bahan makanan dalam menu masakan masyarakat Indonesia. Proporsi ini perlu sedikit demi sedikit dikurangi, digantikan dengan bahan makanan yang melimpah di daerah setempat. Strategi lainnya 105

adalah dengan memeprhatikan elastistas substitusi beras dengan produk lainnya.

preferensi konsumen untuk melakukan

Selama ini diantara determinan utama dari preferensi konsumen rumah tangga adalah ketersediaan produk, kebiasaan, kesegaran produk, promosi, dan penampilan produk. Hal ini menunjukkan bahwa konsumen rumah tangga memiliki kekhawatiran terhadap stabilitas pasokan beras, meskipun pada kenyataannya pasokan beras di sebagian besar daerah yang menjadi obyek penelitian cukup lancar. Ada kemungkinan ketidakstabilan komoditi lain, seperti kedelai atau daging sapi, ikut mempengaruhi persepsi kestabilan pasokan beras. Selain ketersediaan produk, determinan utama lainnya adalah ‘kebiasaan’, yaitu pola pembeliaan yang paling sering dilakukan (termasuk lokasi). Hal ini mengindikasikan bahwa cakupan distribusi dan strategi pemasaran komoditi beras yang dilakukan selama ini perlu dioptimalkan untuk menciptakan pola pembeliaan yang berkelanjutan. 6.2.3. Sasaran dan Indikator Salah satu indikator penting yang perlu diperhatikan dalam peningkatan ketahan pangan adalah perluasan areal pertanian, salah satu bentuk perubahan penggunaan sumberdaya lahan dari bukan lahan pertanian menjadi lahan pertanian. Terkait dengan lahan pertanian, hal lain yang bisa menjadi tolok ukur keseriusan pemerintah adalah perbaikan jaringan irigasi dan infrastruktur pendukung pertanian, seperti meningkatkan kuantitas dan kualitas pasokan air melalui pembangunan waduk yang sampai saat ini belum berjalan sesuai dengan yang diharapkan. Cita-cita untuk mencapai ketahanan pangan juga membutuhkan berbagai kegiatan Penelitian dan Pengembangan. Harus terjadi peningkatan sosialisasi oleh pemerintah yang ditindaklanjuti dalam bentuk penerapan benih unggul bersertifikat oleh petani. Kegiatan-kegiatan ini yang mencerminkan diterapkannya bentuk pertanian modern yang tingkatkeberhasilannya dapat dikur melalui pengamatan atas produktivitas, efisiensi, mutu dan kontinyuitas pasokan yang terus menerus, meningkat serta terpelihara. Intervensi pemerintah sangat strategis dalam wujud inovasi alat dan mesin pertanian yang memenuhi kebutuhan petani maupun dalam pemberdayaan masyarakat. Pengembangan produksi pertanian juga akan terlihat melalui ketersediaan anggaran pembangunan dan penyediaan sistem insentif yang dialokasikan untuk mendorong peningkatan produksi dan pendapatan petani. Memperbanyak akses terhadap sumber permodalan formal beserta skema bantuan yang ditawarkan dilengkapi dengan memperluas cakupan masing-masing skema bantuan tersebut.

106

DAFTAR PUSTAKA

Adiyoga, W., M. Ameriana dan A. Hidayat. 1998. Efisiensi tataniaga dan informasi harga bawang merah. Laporan Hasil Penelitian, Balai Penelitian Tanaman Sayuran, Lembang-Bandung : 26 h. Aldrian E, Susanto RD (2003) Identification of three dominant rainfall regions within Indonesia and their relationship to sea surface temperature. Int J Climatol 23: 1435–1452 Amerina, M., W.G. Koster dan A. Asgar. 1991. Pemasaran Bawang Merah : Analisa Praktek Grading Sebagai Dasar Untuk Standarisasi Kualitas. Bul.Penel.Hort. XX. EK (1) : 39-48. Amerina, M., W.G. Koster dan A. Asgar. 1991. Pemasaran bawang merah : analisa praktek grading sebagai dasar untuk standarisasi kualitas. Bul.Penel.Hort. XX. EK (1) : 39-48. Arifin, Bustanul (2004), Analisis Ekonomi Pertanian Indonesia, Jakarta: Kompas. Arifin, Bustanul, A. Munir, E. Sri Hartatai dan Didik J. Rachbini (2001), “Food Security and Markets in Indonesia: State and Market Interaction in Rice Trade”, Quezon City: MODE Inc. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. (2013), “Keunggulan Varietas Kedelai di Kabupaten Grobogan” Kementrian Pertanian Republik Indonesia. Badan Pusat Statistik (2013), “Sensus Pertanian 2013”, Jakarta. Badan Pusat Statistik. (2010), “Sensus Penduduk”, Jakarta Badan Pusat Statistik. (2013), “Produksi Padi, Jagung, dan Kedelai”, Jakarta. Bank Indonesia. (2007), “BOKS 1. Pola Pembentukan Harga Beras di Jawa Barat”. Basuki, R.S. 1987. Efisiensi Sistem Pemasaran Cabe (Capsicum annum L.) : Studi Kasus Di Pasar Tanjung Brebes. Bul.Penel.Hort. XV (4) : 81-85. Direktorat Jenderal Pengelolaan Lahan dan Air, Kementerian Pertanian (2006), “Potensi Pertanian Indonesia”, Jakarta. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. (2013), “Potensi Pertanian Padi di Kalimantan Barat”, Kementrian Pertanian Republik Indonesia.

107

Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. (2013), “Potensi Pertanian Padi di Kalimantan Selatan”, Kementrian Pertanian Republik Indonesia. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. (2013), “Potensi Pertanian Padi di Provinsi Bali”, Kementrian Pertanian Republik Indonesia. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. (2013), “Potensi Pertanian Padi di Nusa Tenggara Timur”, Kementrian Pertanian Republik Indonesia. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. (2013), “Potensi Pertanian Padi di Nusa Tenggara Barat”, Kementrian Pertanian Republik Indonesia. Djulin, Adimesra (2004), “Analisis Sistem Distribusi Gabah/Beras di Sumatera Barat”, dalam Handewi P. Saliem, Saptana and Edi Basuno (ed.), Prospek Usaha Dan Pemasaran Beberapa Komoditas Pertanian, Monographs Series No.24, Bogor: Pusat Penelitian dan Pengembangan Sosial Ekonomi Pertanian. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Esmay, M. L. 1982. Principle of Animal environmental. Connecticut: AVI Publishing Company, Inc. Food And Agriculture Organization (FAO). (2013), “Food And Agricultural Price Statistics”. HamadaJI,YamanakaMD,MatsumotoJ,FukaoS,WinarsoPA,Sribimawati T (2002) Spatial and temporal variations of the rainy season over Indonesia and their link to ENSO. J Meteor Soc Japan 80: 285–310 Hendayana, Rachmat. Hidayat, Deri. (1999), “Pemasaran dan Distribusi Hasil Pertanian di Lahan Rawa Pasang Surut Sumatera Selatan”, Lembaga Penelitian Tanaman Pangan Puntikayu, Palembang. Ingram, D.L. & M.J. Dauncey. 1985. Thermoregulatory Behavior. In: Stress Physiology of Livestock. Vol. 1. Yousef (Ed),. Florida: CRC Press, Inc. Jasis dan Karama, A. S. 1998. Kebijakan Departemen Pertanian Dalam Mengantisipasi Penyimpangan Iklim. Prosiding Stategi Antisipatif Menghadapi Gejala Alam La Nina dan El-Nino. Kerjasama PERHIMPI dengan Jurusan GEOMET-IPB Puslittanak dan ICSEA. Jones, G.M. & C.C. Stallings. 1999. Reducing heat stress for dairy cattle. Virginia Cooperative Extension. Publication Number 404-200. http://www.ext.vt.edu/index.html. [21 Oktober 2005]. Koster, W.G. 1990. Exploratory survei on : shallots in rice-based cropping systems in Brebes. Bul.Penel.Hort. XVIII. EK (1) : 19-30.

108

Koster, W.G. and R.S. Basuki. 1991. The structure, performance & efficiency of the shallot marketing system in Java. Internal Communication LEHRI/ATA-395 No. 35 : 132 h. McDowell, R.E. 1972. Improvement of Livestock Production in Warm Climate. San Frascisco: W.H. Freeman and Co. McDowell, R.E. 1974. The Environment Versus Man and His Animals. In: H.H. Cole & M. Ronning (Eds.). San Fransisco: Animal Agriculture. W.H. Freeman and Co. McSweeney, C., New, M. & Lizcano, G. 2010. UNDP Climate Change Country Profiles: Indonesia.Available:http://www.geog.ox.ac.uk/research/climate/projects/undpcp/UNDP_reports/Indonesia/Indonesia.hires.report.pdf (diakss 31 Desember 2013) Natawidjaya, Ronnie S. (2000), "Pengembangan Sistem Intelijen Pasar sebagai Usaha Monitoring Kelancaran Arus Distribusi Bahan Makanan Pokok Dalam Menunjang Penyediaan Kebutuhan Pangan Masyarakat yang Efektif dan Efisien", Laporan Tahunan Riset Unggulan Terpadu (RUT), Menristek, DRN dan LIPPI, Jakarta. Natawidjaya, Ronnie S. (2001), "Dinamika Pasar Beras Domestik", dalam Suryana, Achmad dan Sudi Mardianto (penyunting), Bunga Rampai Ekonomi Beras, Penerbit LPEM-UI, Jakarta. Organisation for Economic Co-operation and Development. (2012), “Country Statistical Profile: Indonesia”, Country statistical profiles: Key tables from OECD. Putra, Sindhu Hanggara. (2007), “Analisis Aspergillus flavus Pada Berbagai Tingkat Distribusi Jagung Sebagai Bahan Baku Pangan (Studi Kasus di Bogor dan Boyolali)”, Institut Pertanian Bogor. Saliem, Handewi P. (2004), “Analisis Marjin Pemasaran: Salah Satu Pendekatan Dalam Sistem Distribusi Pangan”, dalam Handewi P. Saliem, Saptana and Edi Basuno (ed.), Prospek Usaha Dan Pemasaran Beberapa Komoditas Pertanian, Monographs Series No.24, Bogor: Pusat Penelitian dan Pengembangan Sosial Ekonomi Pertanian. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Samadi, B. 1996. Pembudidayaan tomat hibrida : teknik pengembangan untuk usaha komersial. CV. Aneka, Solo : 96-103. Siaran Pers. (2013), “Gambaran Harga Kedelai Di Setiap Titik Rantai Pasok”, Kementrian Perdagangan Republik Indonesia. Smith et al. 2001, Drinking water requirements for lactating dairy cows. http://krex.kstate.edu/dspace/handle/2097/6880 (diakses 27 Des 2013)

109

Soetiarso, T.A. 1995. Deskripsi kualitas, pengkelasan dan pemasaran cabai merah di tingkat pasar grosir. Dalam Duriat, A.S., R.S. Basuki, R.M. Sinaga, Y. Hilman dan Z. Abidin (Eds.). Prosiding Seminar Ilmiah Nasional Sayuran. Balai Penelitian Tanaman Sayuran, bekerjasama dengan Perhimpunan Fitopatologi Indonesia Komda Bandung dan Ciba Plant Protection, Lembang : 568-674. Soetiarso, T.A. 1996. Usahatani dan pemasaran cabai merah. Dalam Duriat, A.S., A. W. W. Hadisoeganda, T.A. Soetiarso dan L. Prabaningrum (Eds.). Teknologi produksib cabai merah. Balai Penelitian Tanaman Sayuran, Pusat Penelitian dan Pengembangan Hortikultura, Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Bandung : 85-101. Soetiarso, T.A. 1997. Analisis Usahatani Dan Pemasaran Tomat. Dalam Duriat, A.S., W.W. Hadisoeganda, A.H. Permadi, R.M. Sinaga, Y. Hilman, R.S. Basuki dan S. Sastrosiswojo (Eds.). Teknologi Produksi Tomat. Balai Penelitian Tanaman Sayuran. Pusat Penelitian dan Pengembangan Hortikultura. Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Bandung : 130-145. Soetiarso. (1998), “Pemasaran Bawang Merah dan Cabai Merah”, Badan Penelitian Dan Pengembangan Pertanian. Sumarno. (2000), “Periodisasi Musim Tanam Padi Sebagai Landasan Manajemen Produksi Beras Nasional”, Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan, Bogor. Supratna, Ade. (2005), “Analisis Sistem Pemasaran dan Gabah/Beras (Studi Kasus Petani Padi di Sumatera Utara)”, Pusat Penelitian dan Pengembangan Sosial Ekonomi Pertanian, Jawa Barat. Supriyanto, Bambang. (2013), “Membangkitkan Kenangan Manis Negeri Agraris”, Bisnis Indonesia (bisnis.com), 11 September 2013. Swastika, DKS. Agustian, Adang. Sudaryanto, Tahlim. (2011), “Analisis Senjang Penawaran Dan Permintaan Jagung Pakan Dengan Pendekatan Sinkronisasi Sentra Produksi, Pabrik Pakan, Dan Populasi Ternak Di Indonesia” Departemen Pertanian. Tambunan, Tulus. (2008), “Tata Niaga dan Pengendalian Harga Beras di Indonesia”, Kadin Indonesia United Stated Department of Agriculture (USDA). (2012), “Indonesia Milled Rice Production, Domestic Consumption, Exports, and Imports”.

110

United Stated Department of Agriculture (USDA). (2012), “Indonesia Maize Corn Production, Domestic Consumption, FSI Consumption, Feed Domestic Consumption, Exports, and Imports”. Warsana. (2007), “Analisis Efisiensi Dan Keuntungan Usaha Tani Jagung (Studi Di Kecamatan Randublatung Kabupaten Blora)”, Universitas Diponegoro, Semarang. World Bank, http://data.worldbank.org/country/indonesia#cp_cc (diakses tanggal 31 Desember 2013) Wyrtki K. 1956. The rainfall over the Indonesian waters. Verhandelingen, 49. Kementrian Perhubungan Lembaga Meteorologi dan Geofisika, Jakarta Yousef, M.K. 1985. Thermoneutral Zone. In: M.K. Yousef (Ed.). Stress Physiology of Livestock.Vol.II. Florida: CRC Press, Inc.

111