TEKNOLOGI SERAT OPTIK

Keywords: fiber optic, light diode, laser, coupler, optic detector 1. ... Transducer mengubah informasi asli yang berupa suara, video, dan data menjad...

0 downloads 104 Views 181KB Size
Teknologi Serat Optik Ali Hanafiah R.

TEKNOLOGI SERAT OPTIK Ali Hanafiah R. Staf Pengajar Departemen Teknik Elektro, Fakultas Teknik USU

Abstrak: Serat optik merupakan salah satu alternatif media transmisi komunikasi yang cukup handal, karena memiliki keunggulan dibanding media lainnya. Sistem komunikasi serat optik memanfaatkan cahaya sebagai gelombang informasi yang akan dikirimkan. Pada bagian pengirim terdapat sebuah sumber optik yang berfungsi mengubah sinyal elektrik menjadi sinyal optik yaitu berupa berkas cahaya. Kemudian diteruskan ke kanal informasi yang terbuat dari serat optik. Kanal ini berfungsi sebagai pemandu gelombang yang mentransmisikan berkas cahaya hingga ke penerima. Dan pada bagian penerima, berkas cahaya diterima oleh detektor optik yang berfungsi mengubah sinyal optik menjadi sinyal elektrik kembali. Kata kunci: serat optik, dioda cahaya, laser, kopler, detektor optik Abstract: The fiber optic is one of the best alternative transmission medium, cause it has some advantages than another mediums. The fiber optic communication system used the light as sending information wave. The transmitter have an optic source, it convert the electric signal into optic signal as the ray. Then it forward to the information canal which is the fiber optic. The fiber optic is a waveguide that transmit the ray to receiver. And at the receiver, the ray received by an optic detector which convert optic signal into electric signal again. Keywords: fiber optic, light diode, laser, coupler, optic detector

1. PENDAHULUAN Teknologi serat optik sangat berkembang penggunaannya baik di bidang telekomunikasi, aplikasi komputer, industri, peralatan kedokteran (medical instrument), maupun di bidang aplikasi militer dan masyarakat umum. Teknologi ini merupakan sistem jaringan komunikasi yang dalam pengiriman dan penerimaan sinyal informasinya yang berupa berkas cahaya, menggunakan sumber optik dan detektor optik, dengan serat optik sebagai media transmisinya. Serat optik merupakan media transmisi yang terbuat dari bahan kaca (glass) yang berkualitas, sehingga memiliki kehandalan dan kelebihan dibandingkan media transmisi yang terbuat dari bahan logam seperti kabel tembaga, kabel coaxial dan stripline. Sejak tahun 1970-an perkembangan jaringan dengan media serat optik semakin meningkat. Hal ini disebabkan oleh kebutuhan akan jaringan yang handal dengan bidang yang lebar dan rugi-rugi saluran yang kecil untuk menyediakan layanan-layanan video berkualitas tinggi dan pertukaran informasi dengan laju data tinggi di samping komunikasi suara (Zanger, 1991, Thomas, 1995). Dasar Sistem Komunikasi Optik Sistem komunikasi serat optik secara umum dapat digambarkan dalam diagram blok sebagai berikut:

Gambar 1. Diagram Blok Sistem Komunikasi Serat Optik Secara Umum Sumber: Thomas, 1995

Transducer mengubah informasi asli yang berupa suara, video, dan data menjadi sinyal informasi elektrik. Pada data processing, sinyal disesuaikan agar dapat dimodulasikan pada sumber optik. Sumber optik mengubah sinyal informasi elektrik menjadi sinyal informasi optik. Sejumlah daya diberikan oleh pengkopel kanal (masukan) ke media transmisi serat optik agar sinyal informasi optik dapat diterima pada sisi penerima setelah melalui saluran serat optik. Sinyal informasi optik diubah kembali menjadi sinyal informasi elektrik. Dan setelah disesuaikan, sinyal informasi elektrik diubah 87

Jurnal Sistem Teknik Industri Volume 7, No. 1 Januari 2006

menjadi informasi aslinya oleh suatu transducer. Sumber Optik Sumber optik berfungsi sebagai pemancar cahaya yang membawa informasi. Sumber tersebut harus memenuhi persyaratan di antaranya adalah (Zanger, 1991, Thomas, 1995): • Cahaya yang dihasilkan harus mendekati monokhromatis. • Mempunyai keluaran cahaya yang berintensitas tinggi sehingga mampu mengatasi redaman di sepanjang saluran serat. • Mudah dimodulasi oleh sinyal informasi. • Memiliki dimensi yang kecil dan mudah dihubungkan dengan serat. Sumber optik yang umum digunakan pada sistem komunikasi serat optik adalah LED (Light Emitting Diode) dan LD (Laser Diode). Keduanya merupakan susunan semi-konduktor sambungan P-N yang apabila diberi bias maju akan memancarkan energi optik dalam bentuk foton. Besar energi foton yang dipancarkan adalah (Zanger, 1991): Ep = h ⋅ f (1) h adalah konstanta Planck (6,626 x 10-34 J-s) dan f adalah frekuensi gelombang cahaya yang dipancarkan. Dengan demikian panjang gelombang yang dipancarkan (Zanger, 1991):

λ=

h⋅c Eg

(2)

Eg merupakan energi band gap (celah bidang) dan c adalah kecepatan cahaya (3 x 108 m/s). Intensitas cahaya yang dihasilkan LED lebih rendah dibandingkan dengan LD, sehingga LED umumnya hanya digunakan untuk sistem serat optik jarak pendek seperti pada gedunggedung dan pesawat terbang. Sedangkan LD dengan intensitas yang tinggi dan koheren sangat sesuai digunakan pada sistem komunikasi jarak jauh (Thomas, 1995). LED Burrus adalah salah satu jenis LED heterojunction dengan pancar permukaan. Susunan lapisan LED ini dapat dilihat pada Gambar 2.

Gambar 2. Struktur LED Burrus Sumber: Zanger, 1991

LED Burrus memiliki efisiensi penyambungan lapisan yang sangat baik. Dengan bahan AlGaAs, LED ini memancarkan cahaya pada λ = 0,82 µm (Zanger, 1991, Thomas, 1995). Laser Diode (LD) merupakan sumber gelombang elektromagnetik koheren yang memancarkan gelombang pada frekuensi infra merah (infra red) dan cahaya tampak (visible). Jenis LD yang digunakan pada sistem serat optik adalah jenis semi-konduktor dengan ukuran yang kecil, arus, dan tegangan catuan rendah, serta harga yang lebih murah, seperti ILD (Injection Laser Diode), LD DFB (distributed feedback), dan LD DBR (distributed bragg reflector) (Zanger, 1991, Thomas, 1995). Pengkopel Kanal Pengkopel kanal merupakan alat penghubung antara sumber optik dan serat optik serta antara serat optik dan detektor optik. Rugi daya yang terjadi pada pengkopel kanal umumnya disebabkan oleh 2 bagian utama. Pertama adalah adanya perbedaan antara luas permukaan aktif sumber optik (As) dengan luas permukaan core serat optik (Acore). Di mana Acore lebih kecil dari As. Rugi ini dinyatakan dengan (Zanger, 1991):

⎛A ⎞ Lossarea = 10 × log ⎜ core ⎟ ⎝ As ⎠ Untuk lingkaran:

permukaan

⎛D ⎞ Lossarea = 20 × log ⎜ core ⎟ ⎝ Ds ⎠

(3) yang

berbentuk (4)

Di mana Dcore adalah diameter core serat optik dan Ds merupakan diameter aktif sumber optik. Jika Acore lebih besar dari As, maka rugi 88

Teknologi Serat Optik Ali Hanafiah R.

ini tidak akan terjadi. Penyebab kedua adalah perbedaan Numerical Aperture (NA) antara sumber dan serat optik, yaitu sudut penerimaan serat yang lebih kecil dari pada sudut yang diradiasikan sumber. Untuk sumber optik Lambertian dengan pola radiasi I = Io x cos θ (di mana I = intensitas pada sudut θ dan Io = intensitas maksimum pada θ = 0), rugi NA ini dinyatakan dengan (Zanger, 1991): LossNA = 20 × log NA (5) Demikian halnya dengan pengkopel pada penerima. Untuk mengurangi rugi-rugi ini, penerima (detektor optik) harus memiliki luas permukaan aktif dan sudut penerimaan yang lebar. Serat Optik Serat optik terdiri dari tiga bagian utama yaitu core, cladding, dan coating. Core merupakan bagian utama dari serat optik karena pada core ini informasi yang berupa pulsa cahaya ditransmisikan (Zanger, 1991, Thomas, 1995).

Gambar 3. Struktur serat optik Sumber: Samuel, 1988

Core dan cladding terbuat dari bahan silica, kaca, atau plastik yang berkualitas tinggi dan bebas air. Core memiliki indeks bias yang lebih besar daripada cladding (n1 > n2) hingga pada batas kritis, sehingga memungkinkan terjadinya pembiasan dalam total (total internal reflection). Dengan demikian cahaya akan selalu merambat dalam core hingga ke ujung serat. Coating (jacket) berfungsi sebagai pelindung core dan cladding dari tekanan fisik luar, terbuat dari bahan plastik yang sangat berkualitas (Zanger, 1991, Thomas, 1995, Samuel, 1988). Serat optik umumnya diklasifikasikan menjadi (Samuel, 1988): 1. Multimode Step Index, dengan jari-jari core 25 – 60 µm, cladding 50 – 150 µm. 2. Multimode Graded Index, dengan jari-jari core 10 – 35 µm, cladding 50 – 80 µm. 3. Monomode Step index, jari-jari core 1 – 16 µm, cladding 10 – 100 µm.

(a) Serat Optik Multimode Step Index

(b) Serat Optik Multimode Graded Index

(c) Serat optik Monomode Step Index Gambar 4: Klasifikasi Serat Optik Sumber: Thomas, 1995

Hingga kini saluran serat optik yang terbuat dari bahan-bahan gelas terbaik telah mampu menyediakan redaman (rugi-rugi) hanya 0,2 dB/km, dan mampu bekerja pada frekuensi di atas 1 GHz (Zanger, 1991). Pada sistem komunikasi serat optik, setiap ujung serat terdapat sebuah konektor optik yang berfungsi untuk menyambung dan memutuskan ujung-ujung serat. Konektor ini biasanya digunakan pada titik-titik berakhirnya serat seperti pada pemancar, penerima, sambungan antar serat, dan pada repeater. Konektorkonektor ini harus memberikan hubungan dengan redaman (rugi-rugi) yang minimum serta dapat dipasang dan dilepas dengan mudah. Keunggulan Serat Optik Serat optik memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan media transmisi yang lainnya, di antaranya adalah sebagai berikut (Zanger, 1991, Thomas, 1995): • Mempunyai lebar bidang (bandwidth) yang sangat lebar. • Ukuran serat yang sangat kecil dan murah. • Sinyal cahayanya tidak terpengaruh oleh medan elektrik dan medan magnetik. • Sinyal dalam serat tersebut terjamin keamanannya. • Tidak akan terjadi percikan api karena di dalam serat tidak terdapat tenaga listrik. Di samping itu, serat juga tahan terhadap gas 89

Jurnal Sistem Teknik Industri Volume 7, No. 1 Januari 2006

beracun, bahan kimia, dan air sehingga mampu ditanam dalam tanah. • Redaman yang sangat rendah sehingga mampu digunakan untuk komunikasi jarak jauh tanpa penguat dan pengulang (repeater). Di samping keunggulan yang dimiliki, serat optik mempunyai beberapa kelemahan di antaranya adalah bentuk fisik serat optik yang sangat lemah, sehingga bila terjadi tekanan dari luar yang berlebihan dapat mengubah karakteristiknya. Untuk menghindari redaman yang besar maka penyambungan serat harus menggunakan teknik dan ketelitian yang tinggi. (Thomas, 1995). Redaman Pada Serat Optik Redaman atau rugi-rugi yang terjadi pada serat optik disebabkan oleh (Zanger, 1991, Thomas, 1995): • Rugi serapan (absorption loss), disebabkan oleh sifat alamiah bahan optik yang tidak transparan sempurna. Rugi serapan ini dapat dirumuskan sebagai (Samuel, 1988): (6) Lossserapan = e −α l di mana α = koefisien redaman per satuan panjang, 2 l = ncore (ncore − sin 2 θ m )

− 12

(7)

l = panjang lintasan cahaya, θm = sudut penerimaan maksimum. • Rugi hamburan (scattering loss), disebabkan bervariasinya kepadatan serat ketika proses pembuatannya. Variasi ini menimbulkan indeks bias yang dimodelkan sebagai obyek penghamburan yang kecil. • Rugi lengkungan (bending loss), terdiri atas 2 jenis yaitu macrobending dan microbending. Macrobending terjadi akibat posisi serat yang terlalu melengkung sehingga terjadi pembiasan cahaya keluar dari core. Sedangkan microbending terjadi akibat tekanan mekanik atau ketika proses penarikan kabel. Detektor Optik Detektor optik berfungsi untuk mengubah sinyal informasi optik menjadi sinyal informasi elektrik. Detektor tersebut harus memenuhi persyaratan sebagai berikut (Zanger, 1991, Thomas, 1995): • memiliki sensitivitas yang tinggi, • memiliki waktu respons yang cepat, • memiliki noise internal yang kecil. 90

Karakteristik penting lainnya yang harus dipenuhi adalah kestabilan, keakuratan, tidak peka terhadap perubahan suhu, dan harga yang sesuai. Ada dua jenis detektor optik yang digunakan dalam sistem komunikasi serat optik yaitu positive intrinsic negative diode (dioda PIN) dan avalanche photodiode (APD). Dioda PIN memiliki lapisan semikonduktor intrinsic diantara bagian P dan N yang berfungsi untuk menyerap foton lebih banyak. Dioda PIN membutuhkan tegangan yang relatif rendah yaitu 8 – 10 Volt. Dioda PIN lebih efisien digunakan pada komukasi jarak pendek dan memiliki sensitivitas yang baik untuk LED.

Gambar 4: PIN diode Sumber: Zanger, 1991

APD merupakan detektor optik yang memiliki penguatan dalam (internal gain) yang berfungsi untuk melipatgandakan jumlah elektron. APD memiliki sensitivitas yang lebih baik dibanding PIN diode. APD dapat digunakan pada komunikasi jarak jauh dengan LD (Laser Diode) sebagai sumber optiknya. APD membutuhkan tegangan sebesar 40 – 400 Volt. APD juga memiliki noise internal yang lebih tinggi dan sangat sensitif terhadap perubahan suhu (Zanger, 1991, Thomas, 1995). Aplikasi Teknologi serat optik telah diaplikasikan pada berbagai bidang, baik di bidang telekomunikasi, kedokteran, industri maupun masyarakat umum. Di bidang telekomunikasi, serat optik digunakan sebagai saluran trunk, backbone, rute junction, kabel laut, dan loop pelanggan, juga sebagai saluran antar-komputer (LAN), dan sebagai saluran TV cable. Serat optik juga dapat digunakan sebagai sensor untuk pengukuran tekanan, ada atau tidak ada suatu obyek, dan temperatur. Di bidang kedokteran, sistem serat optik telah digunakan untuk mendeteksi dan menyembuhkan penyakit kanker, juga telah digunakan pada alat

Teknologi Serat Optik Ali Hanafiah R.

endoscope atau borescope yang berfungsi untuk memeriksa organ tubuh bagian dalam. Borescope tersebut dilengkapi dengan kamera video, monitor, dan display video. Pada bidang industri, borescope serat optik juga digunakan untuk memeriksa bagian-bagian yang tidak mungkin dapat dilihat dengan langsung (Zanger, 1991). Masyarakat umum juga telah menggunakan sistem serat optik ini pada berbagai keperluan seperti sistem alarm pencuri, pendeteksi kebakaran, dan peralatan video conferencing. Hingga kini teknologi serat optik telah mengalami perkembangan yang sangat pesat. Untuk 20 tahun ke depan, kita akan melihat berbagai penggunaan teknologi serat optik dan perkembangan teknologi yang baru lainnya.

KESIMPULAN Teknologi serat optik merupakan implementasi dari konsep sifat rambat cahaya pada medium optik. Teknologi serat optik ini banyak diaplikasikan pada berbagai bidang, karena selain rugi-rugi saluran yang kecil juga memiliki kecepatan tinggi dan bandwidth yang lebar. Hal ini sangat dibutuhkan untuk aplikasiaplikasi pengiriman suara, data, gambar, serta video dengan kualitas tinggi. DAFTAR PUSTAKA Henry Zanger, Cynthia Zanger, 1991, Fiber Optics Communication and Other Applications, Macmillan P.C., New York. Thomas Sri Widodo, 1995, Optoelektronika, Komunikasi Serat Optik, Andi Offset, Yogyakarta. Samuel Y. Liao, 1988, Engineering Applications of Electromagnetic Theory, West P.C., St. Paul.

91