UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2006

2.1.4 Anatomi dan Fisiologi Pernafasan Manusia ... Gambar Sistem Pernafasan Manusia ... gangguan penglihatan, gangguan fungsi faal paru,...

0 downloads 13 Views 390KB Size
HUBUNGAN ANTARA MASA KERJA, PEMAKAIAN ALAT PELINDUNG PERNAFASAN (MASKER) PADA TENAGA KERJA BAGIAN PENGAMPLASAN DENGAN KAPASITAS FUNGSI PARU PT. ACCENT HOUSE PECANGAAN JEPARA

SKRIPSI Diajukan dalam rangka penyelesaian studi strata I Untuk mencapai gelar Sarjana Kesehatan Masyarakat

Oleh: Nama

: Siti Muslikatul Mila

NIM

: 6450401061

Jurusan

: Ilmu Kesehatan Masyarakat

Fakultas

: Ilmu Keolaragaan

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2006

i

SARI Siti Muslikatul Mila “Hubungan Masa Kerja, Pemakaian Alat Pelindung Pernafasan (Masker) Dengan Kapasitas Funsi Paru pada Tenaga Kerja Bagian Pengamplasan PT. Accent House Pecangaan Jepara” Skripsi Ilmu Kesehatan Masyarakat, Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang. Di antara gangguan akibat lingkungan kerja debu merupakan salah satu sumber gangguan yang tak dapat di abaikan. Dalam kondisi tertentu, debu dapat menyebabkan pengurangan kenyamanan kerja, gangguan penglihatan, gangguan fungsi faal paru, bahkan dapat meninbulkan keracunana umum. Bila debu terinhalasi selama bekerja dan terus menerus dapat menyebabakan kerusakan dan fibrosis paru. Fibrosis paru mengakibatkan berkurangnya elastisitas dalam menampung udara dan kemampuan mengikat O2 sehingga kapasitas fungsi paru mengalami penurunan. Permasalan dalam penelitian ini ada 2 yaitu (1) Apakah ada hubungan antara masa kerja dengan Kapasitas fungsi paru (2) Apakah ada hubungan antara pemakaian alat pelindung diri (masker) dengan Kapasitas fungsi paru. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara masa kerja dengan Kapasitas fungsi paru dan mengetahui hubungan antara pemakaian alat pelindung diri (masker) dengan Kapasitas fungsi paru. Jenis penelitian ini adalah explanatory research dengan metode survai dan pendekatan crossectinal. Populasi dalam penelitian berjumlah 70 tenaga kerja. Teknik pengambilan sample menggunakan purposive sample. Sample dalam penelitian berjumlah 27 orang. Instrumen dalam penelitian ini adalah menngunakan kuesioner, timbangan berat badan, microtaise, dan spirometri. Data primer di peroleh dengan cara wawancara dengan mengunakan kuesioner dan observasi tentang pemakaian masker. Data sekunder di peroleh gambaran umum perusahaan, jumlah tenaga kerja dan proses produksi. Data yang di peroleh di olah dengan menggunakan statistik uji Chi- Square dengan derajat kemaknaan (α) 0.05 Dari hasil penelitian di tunjukan adanya variasi masa kerja, pemakain alat pelindung diri (masker) dan kapasitas vital paru pada tenaga kerja bagian pengamplasan PT Accent House Pecangaan Jepara. Dari uji statistik di peroleh p value untuk hubungan masa kerja dengan gangguan kapasitas vital paru sebesar 0.001 dengan koefisien kontingensi 0,523 dan p value untuk hubungan antara pemakaian alat pelindung diri (masker) dengan gagguan fungsi paru sebesar 0.000 dengan koefisien kontingensi0,679. Berdasakan hasil dari penelitian ini di sarankan Bagi tenaga kerja yang belum memakai alat pelindung pernafasan (masker) sebaiknya memakai sebagai tahap pencegahan timbulnya penyakit akibat kerja. Perusahaan sebaiknya menyediakan lagi alat pelindung diri khususnya masker dan harus melakukan pengawasan mengenai kepatuhan tenaga kerja dalam pemakaian masker. Perlu adanya penelitian lebih lanjut, dengan variabel yang berbeda sehinga dapat mengetahui faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi kapasitas fungsi paru.

ii

PENGESAHAN

Telah dipertahankan dihadapan Sidang Panitia Ujian Skripsi Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang Pada hari : Senin Tanggal

: 27 Februari 2006

Panitia Ujian

Ketua Panitia

Sekretaris,

Drs. Sutardji, MS NIP.130523506

Drs. Herry Koesyanto, M.S NIP. 131571549

Dewan Penguji

1. Eram Tunggul Pawenang, SKM, M.Kes (Ketua) NIP. 132303558

2. dr. Oktia Woro KH, M.Kes (Anggota) NIP.1311695159

3. Drs. Bambang Wahyono (Anggota) NIP. 13167436

iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO ™ Tidak ada jalan pintas menuju kesuksesan, kesuksesan akan datang pada mereka yang berusaha mendapatkanya bukan pada mereka yang hanya mengharapkanya. ™ Tak ada yang tak mungkin bagi hati yang punya kemauan

PERSEMBAHAN Skripsi ini kupersembahkan untuk : ™ Bapak Ibunda, hanya inilah yang bisa saya berikan atas doa dan kasih sayangnya. ™ Bapak, Ibu, Kakaku (alm) semoga karya ini menjadi doa yang yang takkan perna putus amalanya. ™ Kakak- kakak dan adiku yang selalu memberiku semangat dan nasehat ™ Sahabat saya : Group Banaran, Meylani, Dewi, Unik, Anton, Marzuki, Tyo, Sahabat Kost “ Al-khasanah” Titin dan adiku Desi. ™ Rekan-rekan Mahasiswa Ilmu Kesehatan Masyarakat 2001 ™ Almamater tercinta

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat dan hidayah-nya, sehingga skripsi ini dapat terselesaikan. Skripsi ini berjudul “Hubungan Antara Msa Kerja, Pemakaian Alat Pelindung Pernafasan (Masker) dengan Kapasitas Vital Paru Pada Tenaga Kerja Bagian Pengamplasan PT. Accent House Pecangaan Jepara”. Penyusunan skripsi ini di maksudkan untuk melengkapi persyaratan

memperoleh

gelar

Sarjana

Kesehatan

Masyarakat

Fakultas

Keolaragaan Universitas Negeri Semarang. Dalam penyelesaian penelitian sampai dengan tersusunnya skripsi ini, dengan rasa rendah hati di sampaikan rasa terima kasih yang setulus-tulusnya kepada: 1.

Dekan Fakultas Ilmu Keolaragaan Universitas Negeri Semarang, Bapak Drs. Sutardji, M.S, atas ijin penelitian.

2.

Ketua jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Negeri Semarang, sekaligus pembimbing utama, ibu dr. Oktia Woro K H, M.Kes, atas persetujuan dan arahan dalam penyusunan skripsi ini.

3.

Sekertaris jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat Universitas Negeri Semarang, Bapak Drs. Herry Koesyanto, M.S, atas bantuannya.

4.

Pembimbing pendamping Bapak Drs. Bambang Wahyono, atas petunjuk dan bimbinganya dalam penyelesaian skripsi ini.

5.

Bapak dan Ibu Dosen Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang atas bantuannya berupa saran yang berarti.

v

6.

Pimpinan PT. Accent House Bapak H. Agus Dermawan, atas ijin penelitian di perusahan.

7.

Saudara-saudara mahasiswa Universitas Negeri Semarang, atas bantuanya dalam penelitian ini.

8.

Semua pihak yang tidak dapat di sebutkan satu persatu, atas bantuan dan kerjasama dalam penelitian ini. Semoga sgala amal baik dari semua pihak, mendapat imbalan yang berlipat

ganda dari Allah SWT, di harapkan adanya saran dan kritik disemua pihak dan bermanfaat bagi pembaca.

Semarang, 27 Februari 2006

Peneliti

vi

DAFTAR ISI

JUDUL ............................................................................................................

i

SARI ................................................................................................................

ii

PENGESAHAN..............................................................................................

iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN ................................................................

iv

KATA PENGANTAR....................................................................................

v

DAFTAR ISI...................................................................................................

vii

DAFTAR TABEL ..........................................................................................

x

DAFTAR GAMBAR......................................................................................

xi

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................

xii

BAB I PENDAHULUAN 1.1

Alasan Pemilihan judul......................................................................

1

1.2

Permasalahan .....................................................................................

5

1.3

Tujuan Penelitian ...............................................................................

5

1.4

Penegasan Istilah................................................................................

6

1.5

Manfaat penelitian .............................................................................

6

BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS 2.1

LANDASAN TEORI.........................................................................

8

2.1.1

Masa Kerja ..........................................................................................

8

2.1.2

Alat Pelindung Diri .............................................................................

9

2.1.3

Debu ....................................................................................................

11

vii

2.1.4

Anatomi dan Fisiologi Pernafasan Manusia ......................................

18

2.1.5

Pemeriksaan Kapasitas Paru ..............................................................

24

2.1.6

Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kapasitas Vital Paru .................

27

2.1.7

Penyakit Parenkin Paru .....................................................................

31

2.1.8

Kerangka Teori ..................................................................................

32

2.1.9

Kerangka konsep................................................................................

33

2.2

HIPOTESIS .......................................................................................

33

BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1

Populasi Penelitian ...............................................................................

34

3.2

Sampel Penelitian.................................................................................

35

3.3

Variabel Penelitian ...............................................................................

35

3.4

Rancangan Penelitian ...........................................................................

37

3.5

Teknik Pengambilan Data ....................................................................

37

3.6

Teknik Pengolahan Data ......................................................................

38

3.7

Prosedur Penelitian...............................................................................

39

3.8

Instrumen Penelitian.............................................................................

40

3.9

Validitas dan Realibilitas Instrumen ....................................................

43

3.10

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penelitian .....................................

45

3.11

Teknik Analisa Data ............................................................................

46

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1

Hasil Penelitian ....................................................................................

viii

48

4.1.1 Gambaran Umum Perusahaan..............................................................

48

4.1.2 Analisa Data .........................................................................................

50

4.1.2.1.Analisa Univariat......................................................................

50

4.1.2.2.Analisa Bivariat........................................................................

57

Pembahasan..........................................................................................

59

4.1

BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1

Simpulan ..............................................................................................

65

5.2

Saran.....................................................................................................

65

DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................

67

LAMPIRAN....................................................................................................

69

ix

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1.

Distribusi Frekuensi Umur Responden ....................................................

47

2.

Distribusi Frekuensi Masa Kerja .............................................................

49

3.

Distribusi Frekuensi Pemakaian Alat Pelindung Diri ..............................

50

4.

Distribusi Frekuensi Pengukuran Kapasitas Fungsi Paru ........................

51

5.

Distribusi Frekuensi Keluhan yang Dirasakan Selama Bekerja ..............

52

6.

Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan ................................................

53

7.

Hubungan Masa Kerja Dengan Kapasitas Fungsi Paru pada Tenaga Kerja Bagian Pengamplasan ....................................................................

8.

54

Hubungan Pemakaian Alat Pelindung Diri dengan Kapasitas Fungsi Paru pada Tenaga Kerja Bagian Pengamplasan .......................................

x

55

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

1.

Gambar Sistem Pernafasan Manusia .......................................................

22

2.

Gambar Kerangka Teori ..........................................................................

32

3.

Gambar Kerangka Konsep .......................................................................

33

4.

Gambar Grafik Distribusi Frekuensi Umur Responden ..........................

48

5.

Gambar Grafik Distribusi Frekuensi Masa Kerja ....................................

49

6.

Gambar Grafik Distribusi Frekuensi Pemakaian Alat Pelindung Diri .....

50

7.

Gambar Grafik Distribusi Frekuensi Pengukuran Kapasitas Fungsi Paru ..................................................................................................................

8.

9.

51

Gambar Grafik Distribusi Frekuensi Keluhan yang Dirasakan Selama Bekerja .....................................................................................................

52

Gambar Grafik Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan .......................

53

xi

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran

Halaman

1.

Kuesioner Penelitian .................................................................................

69

2.

Analisa Uji Instrumen ...............................................................................

72

3.

Hasil Perhitungan Validitas Reabilitas .....................................................

73

4.

Frecuency Masa Kerja ..............................................................................

74

5.

Crosstabs Masa Kerja dengan Kapasitas Vital ........................................

75

6.

Frecuency Alat Pelindung Pernafasan (masker) ......................................

78

7.

Crosstabs Alat Pelindung Pernafasan dengan Kapasitas Fungsi Paru ......

80

8.

Keterangan Kalibrasi Alat Ukur Spirometer ............................................

82

9.

Keterangan Kalibrasi Timbangan Berat badan .........................................

84

10. Krterangan Kalibrasi Microtoa .................................................................

86

11. Sk Pembimbing ........................................................................................

87

12. Surat Ijin Penelitian Dari Dekan FIK UNNES ........................................

88

13. Surat Keterangan Penelitian .....................................................................

89

14. Data Masa Kerja , Pemakaian Masker dan Kapasitas Vital......................

90

15. Tabel Haraga Kritik Chi-Kuadrat ............................................................

91

16. Tabel Harga Kritik dari r Product Momen................................................

92

17. Alat Pelindung Pernafasan yang Digunakan Tenaga Kerja......................

93

xii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Alasan Pemilihan Judul Tenaga kerja sebagai sumber daya manusia memegang peranan utama dalam proses pembangunan industri. Oleh karena itu peranan sumber daya manusia perlu mendapat perhatian khusus baik kemampuan, keselamatan, maupun kesehatan kerjanya. Resiko bahaya yang dihadapi oleh tenaga kerja adalah bahaya kecelakaan dan penyakit akibat kerja, akibat kombinasi dari berbagai faktor yaitu tenaga kerja dan lingkungan kerja (Suma’mur, 1996:89). Setiap tenaga kerja harus memperoleh perlindungan diri dari berbagai persoalan di sekitar tempat kerjanya dan hal-hal yang dapat menimpa dirinya atau mengganggu dalam pelaksanaan tugasnya sehari-hari. Perlindungan tenaga kerja ini bertujuan agar para pekerja dapat melakukan tugas sehari-hari dengan rasa aman sehingga beban tugas yang diterimanya dapat diselesaikan dengan baik. Upaya perlindungan tenaga kerja perlu ditingkatkan melalui beberapa langkah yaitu perbaikan kondisi kerja termasuk kesehatan, keselamatan kerja, dan lingkungan kerja. Tujuan kesehatan kerja adalah sarana untuk meningkatkan produktivitas kerja melalui peningkatan derajat kesehatan tenaga kerja. Langkah yanga di ambil mencakup pencegahan kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Pembinaan lingkungan kerja yang memenuhi syarat kesehatan, penyelenggaraan upaya

1

2

kesehatan tenaga kerja dan pengaturan syarat-syarat kesehatan bagi tenaga kerja (Suma’mur, 1996:59) Salah satu upaya untuk meningkatkan kesehatan dan keselamatan tenaga kerja yaitu dengan pegendalian bahaya-bahaya lingkungan kerja baik secara fisik maupun kimia, sehingga dapat tercipta lingkungan kerja yang sehat, aman, dan nyaman. (Siswanto, 1983:20) Diantara gangguan kesehatan akibat lingkungan kerja, debu merupakan salah satu sumber gangguan yang tak dapat di abaikan. Dalam kondisi tertentu, debu merupakanh bahaya yang dapat menyebabkan pengurangan kenyamanan kerja, gangguan penglihatan, gangguan fungsi faal paru, bahkan dapat menimbulkan keracunan umum. (Depkes RI, 2003:44). Debu debu juga dapat menyebabkan kerusakan paru dan fibrosis bila terinhalasi selama bekerja dan terus menerus. Bila alveoli mengeras akibatnya mengurangi elastisitas dalam menampung volume udara sehingga kemampuan mengikat oksigen menurun (Depkes RI, 2003:45) Masa kerja dapat mempengaruhi tenaga kerja baik positif maupun negatif. Akan memberikan pengaruh positif kepada tenaga kerja bila dengan lamanya seseorang bekerja maka dia akan semakin berpengalaman dalam melakukan tugasnya. Sebaliknya akan memberikan pengaruh negatif apabila semakin lamanya seseorang bekerja maka akan menimbulkan kebosanan (Tulus MA, 1992:67). Menurut Suma’mur (1994:70) semakin lama seseorang dalam bekerja maka semakin banyak dia telah terpapar bahaya yang ditimbulkan oleh lingkungan kerja tersebut.

3

Pekerja industri meubel kayu mempunyai resiko yang sangat besar untuk penimbunan debu pada saluran pernafasan. Proses produksi meubel kayu meliputi beberapa tahap yaitu proses penggergajian kayu, penyiapan bahan baku, penyiapan

komponen,

perakitan

dan

pembentukan,

dan

proses

akhir

pengamplasan dan pengepakan. Dalam tahapan produksi yang paling banyak menghasilkan debu adalah pada tahapan pengamplasan. Absobsi dari partikel-partikel debu kayu terjadi hanya lewat paru-paru melalui mekanisme pernafasan, sebagian partikel debu yang tidak larut akan tertahan di jaringan paru-paru, sedangkan bagian yang larut terbawa oleh darah kebagian lain dan sebagian terbuang lewat kencing. (Depnaker RI, 1997:47) Gangguan fungsi paru akibat paparan pencemaran partikel debu dapat berupa restriksik dan obstruksi atau keduanya. Gejala-gejala antara lain batuk kering, sesak nafas, kelelahan umum, banyak dahak dan lain-lain. Pemaparan debu mineral di ketahui dapat menimbulkan perubahan khas dalam mekanik pernafasan dan volume paru dengan pola restriksik. Sedangkan pemaparan debu organik dapat menimbulkan asma dengan pola kerja obstruksi dan kemungkinan reversible. (Sukarman, 1979:59) Dalam penelitian Simonson dan Dasilva (1997) menunjukkan bahwa kapasitas vital paksa tidak mengalami perubahan yang berarti karena merokok, namun demikian pemaparan debu organik bersifat sinergis dengan kebiasaan merokok. Hal ini dibuktikan dari penelitian di Amerika menunjukkan bahwa dari 50% pekerja yang menghasilkan debu organik yang merokok menunjukkan gejala

4

obstruksi, dan 25% dari buruh yang tidak merokok akan meningkatkan kerentahan terhadap efek debu organik. (Sukarman, 1979:63). Berkaitan dengan upaya penerapan kesehatan dan keselamatan kerja, penggunaan alat pelindung diri merupakan salah satu upaya dalam pengendalian bahaya di tempat kerja sebagai pelengkap pengendalian teknis maupun pengendalian administrativ. Undang-undang No. 1 tahun 1970 tentang keselamatan kerja, yang mengatur tentang penyediaan dan penggunaan alat pelindung diri di tempat kerja khususnya pasal 9, 12 dan 14, yang mengatur penyediaan dan penggunaan ala pelindung diri di tempat kerja baik bagi pengusaha maupun bagi tenaga kerja (Sugeng Budiono, 2003:329). Secara sederhana Alat Pelindung Diri adala seperangkat alat yang di gunakn tenaga kerja untuk melindungi sebagian atau seluruh tubuhnya dari adanya potensi bahanya atau kecelakaan kerja (Sugeng Budiono, 2003:329). Salah satu bentuk alat pelindung diri untuk lingkungan yang berdebu adalah alat pelindung pernafasan yang terdiri Dari berbagai macam dan bentuk. Perasaan maupun keluhan yang di rasakan menimbulkan keluhan yang berbeda-beda. Perasaan tidak nyaman yang timbul pada saat menggunakan alat pelindung pernafasan akan mengakibatkan keengganan tenaga kerja menggunakanya. PT. Accent House merupakan salah satu perusahaan swasta yang tergolong perusahaan sedang bergerak di bidang mebel. Pada pengamatan di lapangan ada pekerja yang tidak menggunakan pelindung diri khususnya masker untuk melindungi dari paparan debu kayu. Dengan kondisi lingkungan kerja yang seperti itu, dapat mempengaruhi kesehatan terutama gangguan pernafasan.

5

Pada survey pendahuluan di PT. Accent house di temui potensi paparan debu terhadap pekerja yang mempunyai masa kerja yang bervariasai. Dari observasi karyawan di lingkungan kerja rata-rata pekerja mengalami sesak nafas, batuk saat bekerja atau selesai bekerja. Bertolak dari uraian tersebut penulis mengambil judul “ Hubungan antara masa kerja, pemakaian alat pelindung pernafasan (masker) dengan kapaasitas fungsi paru pada tenaga kerja bagian pengamplasan PT. Accent House Pecanggaan Jepara”

1.2 Permasalahan Permasalan yang timbul berdasarkan latar belakang tersebut adalah: 1) Apakah ada hubungan masa kerja dengan kapasitas fungsi paru pada tenaga bagian pengamplasan PT. Accent House Pecanggaan Jepara. 2) Apakah ada hubungan pemakaian alat pelindung pernafasan (masker) dengan kapasitas fungsi paru pada tenaga bagian pengamplasan PT. Accent House Pecanggaan Jepara.

1.3 Tujuan Penelitian Tujuan yang ingin di capai dalam penelitian ini adalah: 1.3.1 Tujuan Umum Mengetahui hubungan masa kerja, pemakaian alat pelindung pernafasan (masker) dengan kapasitas fungsi paru paru pada tenaga bagian pengamplasan PT. Accent House Pecanggaan Jepara.

6

1.3.2 Tujuan Khusus 1.

Mengetahui gambaran masa kerja dengan kapasitas fungsi paru

2.

Mengetahui gambaran pemakaian alat pelindung pernafasan (masker) dengan kapasitas fungsi paru

3.

Untuk menilai keadaan fungsi paru

1.4 Penegasan Istilah Untuk menghindari perbedaan pengertian dalam penelitian ini, maka perlu di beri penegasan tentang beberapa istilah yang terdapat dalam judul penelitian ini, istilah yang perlu di tegaskan adalah sebagai berikut: 1) Masa kerja Masa kerja adalah suatu kurun waktu atau lamanya tenga kerja itu bekerja di suastu tempat (Tulus, M. A, 1992:211). Masa kerja yang di maksud dalam penelitian ini adalah jangka waktu atau lamanya orang itu bekerja, sehingga dapat di ketahui berapa lama dia terpapar debu saat bekerja. 2) Alat Pelindung Pernafasan Alat pelindung pernafasan adalah bagian dari alat pelindung diri yang digunakan untuk melindungi pernafasan terhadap gas, uap, debu, atau udara yang terkontaminasi di tempat kerja yang dapat bersifat racun ataupun korasi. Alat pelindung diri yang di maksud dalam penelitian ini adalah alat pelindung pernafasan yaitu masker. Menurut (Sugeng Budiono, 2003:332) masker adalah suatu alat yang berguna untuk melindungi debu atau partikel-partikel yang lebih besar yang masuk dalam pernafasan, dapat terbuat dari kain dengan ukuran pori-pori tertentu.

7

3) Kapasitas Fungsi Paru Kapasitas paru adalah kesanggupan atau kemampuan paru untuk menempung udara di dalamnya (Syaifudin, 1997: 103). Dalam penelitian ini di titik beratkan pada kapasitas vital paru. Kapasitas vital sama dengan volume cadangan inspirasi dan volume cadangan ekspirasi, yaitu jumlah udara maksimum yang dapat di keluarkan seseorang dari paru, setelah terlebih dahulu mengisi paru secara maksimum dan kemudian mengeluarkan sebanyak-banyaknya.

1.5 Manfaat Penelitian 1) Bagi peneliti menerapkan teori yang di peroleh di bangku perkuliahan dan menambah wawasan tentang gizi kerja di sector industri. 2) Bagi perusahaan dapat di peroleh gambaran mengenai kapasitas fungsi paru para pekerja dan di harapkan bisa mendorong bagi perusahaan untuk meningkatkan keselamatan dan kesehatan kerja bagi tenga kerja melelui penyediaan alat pelindung diri. 3) Bagi instansi sebagai bahan dalam pembinaan keselamatam kerja kepada pengelolo perusahaan. 4) Bagi tenaga kerja sebagai informasi mengenai pengaruh debu terhadap kesehatan terutama gangguan pernafasan.

BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

2.1 LANDASAN TEORI 2.1.1 Masa Kerja Masa kerja merupakan kurun waktu atau lamanya tenaga kerja bekerja di suatu tempat (Tulus MA, 1992:211). Masa kerja adalah jangka waktu orang sudah bekerja (pada suatu kantor, badan dsb) (Depdikbud, 2001) Masa kerja dapat mempengaruhi tenaga kerja baik positif maupun negatif. Akan memberikan pengaruh positif kepada tenaga kerja bila dengan lamanya seseorang bekerja maka dia akan semakin berpengalaman dalam melakukan tugasnya. Sebaliknya akan memberikan pengaruh negatif apabila semakin lamanya seseorang bekerja maka akan menimbulkan kebosanan (Tulus MA, 1992:67). Menurut Suma’mur (1994:70) semakin lama seseorang dalam bekerja maka semakin banyak dia telah terpapar bahaya yang ditimbulkan oleh lingkungan kerja tersebut. Pada tenaga kerja di perusahaan Meubel semakin lama terpapar debu dan terus menerus dapat mempengaruhi kesehatan terutama saluran pernafasan. Secara garis besar masa kerja dapat di kategorikan di kategorikan menjadi 3 yaitu: 1. Masa kerja baru

: < 6 tahun

2. Masa kerja sedang

: 6-10 tahun

8

9

3. Masa kerja

: >10 tahun (Tulus MA,1992)

2.1.2 Alat Pelindung Pernafasan Alat pelindung diri adalah seperangkat alat yang di gunakan tenaga kerja untuk melindungi sebagian atau seluruh tubuhnya dari adanya potensi bahanya atau kecelakaan. Alat ini digunakan seseorang dalam melakukan pekerjaannya, yang dimaksud untuk melindungi dirinya dari sumber bahaya tertentu baik yang berasal dari pekerjaan maupun dari lingkungan kerja. Alat pelindung diri ini tidaklah secara sempurna dapat melindungi tubuhnya tetapi akan dapat mengurangi tingkat keparahan yang mungkin terjadi (Sugeng Budiono, 2003:329) Alat Pelindung diri merupakan suatu alat yang mempunyai kemampuan untuk melindungi seseorang dalam pekerjaan yang berfungsi mengisolasi tenaga kerja dari bahaya di tempat kerja (Milos, Nedved, 1991:123) Perlindungan tenaga kerja melalui usaha-usaha teknis pengamanan tempat, peralatan dan lingkungan kerja adalah sangat perlu di utamakan. Namun kadangkadang keadaan bahaya masih belum dapat di kendalikan sepenuhnya, sehingga di gunakan alat-alat pelindung diri. Alat Pelindung haruslah enak di pakai, tidak mengggangu kerja dan memberikan perlindungan yang efektif (Suma’mur, 1994:217) Alat pelindung pernafasan adalah bagian dari alat pelindung diri yang digunakan untuk melindungi pernafasan terhadap gas, uap, debu, atau udara yang terkontaminasi di tempat kerja yang dapat bersifat racun ataupun korasi.

10

Pelindung pernafasan adalah alat yang penting, mengingat 90% kasus keracunan sebagai akibat masuknya bahan-bahan kimia beracun atau korosi lewat saluran pernafasan. Alat pelindung pernafasan memberikan perlindungan terhadap sumber bahaya di udara tempat kerja seperti: pencemaran udara oleh gas, pencemaran oleh partikel (debu, asap), kekurangan O2. 2.1.2.1 Jenis Alat Pelindung Pernafasan 1) Masker Masker berguna untuk melindungi debu atau partikel-partikel yang lebih besar yang masuk dalam pernafasan, dapat terbuat dari kain dengan ukuran poripori tertentu. Macam-macam masker di bedakan atas: 1. Masker penyaring debu Masker ini berguna untuk melindungi pernafasan dari sebuk logam penggerindaan, penggergajian atau serbuk kasar lainya. 2. Masker berhidung Masker ini dapat menyaring debu atau benda sampai ukuran 0,5 mikron. 3. Masker bertabung Masker bertabung mempunyai filter yang lebih baik dari pada masker berhidung. Masker ini sangat tepat di gunakan untuk melindungi pernafasan dari gas tertentu.

11

2) Respirator Respirator berguna untuk melindungi pernafasan dari debu, kabut, uap, logam, asap dan gas. Alat ini dapat di bedakan atas: 1. Respirator pemurni udara Membersikan udara dengan cara menyaring atau menyerap kontaminan dengan toksinitas rendah sebelum memasuki sistem pernafasan. 2. Respirator penyalur udara Membersikan aliran udara yang tidak terkontaminasi secara terus menerus. Udara dapat di pompakan dari sumber yang jauh (di hubungkan dengan selang tahan tekanan) atau dari persediaan yang portable (seperti tabung yang berisi udara bersih atau oksigen). Jenis ini biasa di kenal dengan SCBA (self contained breathing apparatus) atau alat pernafasan mandiri. Di gunakan tempat kerja yang terdapat gas beracun atau kekurangan oksigen. (Majalah HIPERKES)

2.1.3 Debu Debu adalah partikel-partikel yang disebabkan oleh kekuatan-kekuatan alami atau mekanis seperti pengolahan, penghancuran, pelembutan, pengepakan yang cepat, peledakan dan lain-lain dari bahan-bahan baik organik maupun anorganik misalnya batu, kayu, bijih logam, arang batu, butir-butir zat-zat dan sebagainya (Suma’mur, 1996:104).

12

Menurut Siswanto (1990:44) debu adalah partikel zat padat yang mempunyai ukuran diameter 0,1- 50 um atau lebih. Partikel-partikel debu yang dapat dilihat oleh mata adalah yang berukuran lebih besar dari 10 um, sedangkan yang berukuran kurang dari 5 um, hanya dapat dideteksi oleh mata bila terdapat pantulan cahaya yang kuat dari partikel debu tersebut. Untuk dapat melihat partikel debu yang berukuran kurang dari 10 um (respirable dust), maka harus menggunakan mikroskop. Menurut Departemen Kesehatan RI (2003:44) debu ialah partikel-partikel kecil yang dihasilkan oleh proses mekanis. Jadi pada dasarnya pengertian debu adalah partikel yang berukuran kecil sebagai hasil dari proses alami maupun mekanis. 2.1.3.1 Sifat-sifat Debu Sifat-sifat debu terdiri dari: 1). Sifat pengendapan Adalah sifat debu yang cenderung selalu mengendap karena gaya gravitasi bumi. Namun karena kecilnya ukuran debu, kadang-kadang debu ini relatif tetap berada di udara. 2). Sifat permukaan basah Sifat permukaan debu akan cenderung selalu basah, dilapisi oleh lapisan air yang sangat tipis. Sifat ini penting dalam pengendalian debu dalam tempat kerja.

13

3). Sifat penggumpalan Oleh karena permukaan debu selalu basah, sehingga dapat menempel satu sama lain dan dapat menggumpal. Turbulensi udara meningkatkan pembentukan penggumpalan debu. Kelembaban di bawah saturasi, kecil pengaruhnya terhadap penggumpalan debu. Kelembaban yang melebihi tingkat huminitas di atas titik saturasi mempermudah penggumpalan debu. Oleh karena itu partikel debu bisa merupakan inti daripada air yang berkonsentrasi sehingga partikel menjadi besar. 4). Sifat listrik statis Debu mempunyai sifat listrik statis yang dapat menarik partikel lain yang berlawanan. Dengan demikian, partikel dalam larutan debu mempercepat terjadinya proses penggumpalan. 5) Sifat optis Debu atau partikel basah atau lembab lainnya dapat memancarkan sinar yang dapat terlihat dalam kamar gelap. Pembagian debu dibedakan atas dasar sifatnya dan ada juga yang didasarkan pada efeknya. Secara garis besar, ada tiga macam debu, yaitu: 1. Debu organik seperti debu kapas, debu daun-daunan tembakau dan sebagainya 2. Debu mineral yang merupakan senyawa kompleks seperti: silikon dioksida, silokon trioksida dan sebagainya 3. Debu metal, seperti timah hitam, mercury, Cd, aseton dan lain-lain (Depkes RI, 2003:45)

14

2.1.3.2 Dampak Debu Terhadap Kesehatan Pernafasan Debu, aerosol dan gas iritan kuat menyebabkan refleks batuk atau spasme laring (penghentian pernapasan). Kalau zat-zat ini menembus ke dalam paru-paru dapat terjadi bronchitis toksik, edema paru atau pneumonitis (WHO, 1993:213). Mekanisme penimbunan debu dalam paru-paru dapat terjadi pada saat kita bernapas dengan menarik napas, udara yang mengandung debu masuk ke dalam paru-paru. Jalur yang ditempuh adalah hidung, faring, trakea, bronkus, bronchioli, dan alveoli. Partikel debu yang dapat terhirup saat bernapas berukuran antara 0,1 mikron-10 mikron. Pada hidung dan tenggorokan bagian bawah ada silia yang berfungsi menahan benda-benda asing, yang kemudian dikeluarkan bersama secret atau waktu bernapas. Debu yang masuk ke saluran pernapasan tergantung pada ukuran partikel debu tersebut. Ukuran-ukuran partikel debu yang dapat masuk ke dalam saluran pernapasan adalah sebagai berikut: 1. Debu yang berukuran 5-10 mikron akan ditahan oleh silia pada jalan pernapasan sebelah atas 2. Debu berukuran 3-5 mikron ditahan oleh bagian tengah jalan pernapasan 3. Debu berukuran 1-3 mikron dapat masuk sampai alveoli paru-paru 4. Debu yang berukuran 0,1-1 mikron tidak mudah hinggap di permukaan alveoli, oleh karena itu debu ukuran demikian ini tidak mudah mengendap. Partikel-partikel kecil ini oleh karena gerakan brown, ada kemungkinan membentur permukaan alveoli dan tertimbun disana. Bila debu masuk di alveoli,

15

maka jaringan alveoli akan mengeras (fibrosis). Bila 10 % alveoli mengeras akibatnya mengurangi elastisitasnya dalam menampung volume udara sehingga kemampuan mengikat oksigen menurun. Fungsi utama paru-paru adalah untuk pertukaran udara dari atmosfir ke dalam tubuh manusia dan sebaliknya, untuk pertukaran udara dalam paru-paru ini harus melalui alveoli. Dalam alveoli ini terjadi pertukaran gas oksigen dari atmosfer dengan CO 2 dibawa ke seluruh tubuh. Karena terjadinya fibrosis dapat menurunkan kapasitas vital paru, akibatnya oksigen yang ditangkap akan berkurang sehingga bagian yang memerlukan oksigen akan terganggu hal ini berakibat tidak sehatnya sel-sel tubuh. Akibatnya, terjadi penurunan daya kerja yang pada akhirnya mempengaruhi kinerja (Depkes RI, 2003:45). Debu yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan tergantung dari: 1) Solubility Kalau bahan-bahan kimia penyusun debu mudah larut dalam air, maka bahan-bahan itu akan larut dan langsung masuk pembuluh darah kapiler alveoli. Apabila bahan-bahan tersebut tidak mudah larut, tetapi ukurannya kecil, maka partikel-partikel itu dapat memasuki dinding alveoli, lalu ke saluran limpa atau ke ruang perobronchial, atau ditelan oleh sel phagocyt, kemudian masuk ke dalam kapiler darah atau saluran kelenjar limpa, atau melalui dinding alveoli ke ruang peribronchial, keluar ke bronchioli oleh rambut-ranbut getar dikembalikan ke atas.

16

2) Komposisi kimia debu 1. Inert dust Golongan debu ini tidak menyebabkan kerusakan atau reaksi fibrosis pada paru. Efeknya sangat sedikit atau tidak ada sama sekali pada penghirupan normal. Reaksi jaringan pada paru terhadap jenis debu ini adalah: a. Susunan saluran napas tetap utuh b. Tidak terbentuk jaringan parut (fibrosis) di paru jadi tidak menyebabkan reaksi fibrosis c. Reaksi jaringan potensial dapat pulih kembali, tidak menimbulkan gangguan paru d. Tidak merupakan predisposing factor penyakit TBC. 2. Poliferatif dust Golongan debu ini di dalam paru akan membentuk jaringan parut atau fibrosis. Fibrosis ini akan membuat pengerasan pada jaringan alveoli sehingga mengganggu fungsi paru. Debu dari golongan ini menyebabkan fibrocytic pneumoconiosis. Contohnya: debu silica, asbestosis, kapas, berilium, dan sebagainya. 3. Tidak termasuk inert dust dan poliferatif dust Kelompok debu ini merupakan kelompok debu yang tidak tahan di dalam paru, namun dapat menimbulkan efek iritasi yaitu debu yang bersifat asam atau asam kuat.

17

3) Konsentrasi debu Semakin tinggi konsentrasi debu di ruangan kerja, maka semakin besar kemungkinan keracunannya. 4) Ukuran partikel debu Ukuran partikel besar akan ditangkap oleh saluran napas bagian atas(Depkes RI, 2003:46) 2.1.3.3 Nilai Ambang Batas (NAB) Dalam penelitian pencemaran di kenal sutu parameter yang di sebut Nilai Ambang Batas. Parameter ini lebih banyak di gunakan untuk keadaan dan udara di dalam lingkungan kerja. Nilai Ambang Batas menurut milos (1991) adalah kosentrasi dari zat, uap dan gas dalam udara yang dapat di hirup dalam 8 jam sehari atau 40 jam seminggu yang hampir semua tenaga kerja dapat terpajan berulang kali sehari-hari dalam melakukan pekerjaan tanpa gangguan kesehatan yang berarti. Nilai Ambang Batas hanya merupakan alat atau pedoman yang mengikat untuk di perhatikan dari segi kesehatan dan keselamatan kerja. Namun bila NAB sudah di terapkan, bukan berarati para pekerja tersebut terbebas dari semua resiko yang mungkin timbul di lingkungan kerja. Nilai Ambang Batas merupakan suatu konsep perlindungan dan kesehatan kerja. Bila suatu pengukuran di tentukan keadaan yang melebihi NAB yang telah di tetapkan, maka nilai NAB dapat di gunakan sebagai petunjuk untuk penggunaan alat kesehatan kerja di tempat kerja untuk melindungi diri.

18

Kualitas udara di lingkungan kerja berdasarkan Surat keputusan MENNAKER No SE. 01/MEN/1997 tentang nilai ambang batas tentang faktor kimia di tempat kerja adalah 3mg/m3. Apabila kadar debu sudah melebihi NAB akan berpengaruh terhadap kesehatan.

2.1.4

Anatomi dan Fisiologi Pernafasan Manusia

2.1.4.1 Anatomi Pernafasan Manusia Pernafasan (respirasi) adalah peristiwa menghirup udara dari luar yang mengandung oksigen kedalam tubuh serta menghembuskan udara yang banyak mengandung CO2 sebagai sisa dari oksidasi keluar dari tubuh. Dalam paru-paru terjadi pertukaran zat oksigen ditarik dari udara masuk kedalam darah dan CO2 akan dikeluarkan melalui traktus respiratorius dan masuk kedalam tubuh melalui kapiler vena pulmonalis kemudian masuk ke serambi kiri jantung (atrium sinitra) dilanjutkan ke aorta kemudian ke seliruh tubuh (jaringan dan sel) disini terjadi oksidasi (pembakaran) sebagai ampas dari pembakaran adalah CO2 dan zat ini dikeluarkan melalui peredaran darah vena masuk ke jantung diteruskan kebilik kanan dan dari sini keluar melalui arteri pulponaris kejaringan paru-paru akhirnya akan dikeluarkan menembus lapisan epitel dari alveoli. Menurut Syaifudin (1997:87-90) anatomi pernapasan terdiri dari: 1) Rongga hidung Hidung merupakan saluran pernapasan udara yang pertama, mempunyai 2 (dua) lubang (kavum nasi), dipisahkan oleh sekat hidung (septum nasi). Rongga

19

hidung ini dilapisi oleh selaput lendir yang sangat kaya akan pembuluh darah dan bersambung dengan lapisan faring dan dengan semua selaput lendir semua sinus yang mempunyai lubang masuk ke dalam rongga hidung. Fungsi hidung terdiri dari: 1. Bekerja sebagai saluran udara pernapasan 2. Sebagai penyaring udara pernapasan yang dilakukan oleh bulu-bulu hidung 3. Dapat menghangatkan udara pernapasan oleh mukosa 4. Membunuh kuman-kuman yang masuk bersama-sama udara pernapasan oleh leukosit yang terdapat dalam selaput lendir (mukosa) atau hidung. 2) Faring atau tekak Faring atau tekak merupakan tempat persimpangan antara jalan pernapasan dan jalan makanan (Syaifuddin, 1997:102). Faring atau tekak terdapat di bawah dasar tengkorak, di belakang rongga hidung dan mulut sebelah depan ruas tulang leher. Hubungan faring dengan organ-organ lain: faring ke atas berhubungan dengan rongga hidung, dengan perantara lubang yang bernama koana. Faring ke depan berhubungan dengan uellgan rongga mulut, tempat hubungan ini bernama istimus fausium. Faring ke bawah terdapat 2 lubang, ke depan lubang laring, ke belakang lubang esophagus. Di bawah selaput lendir terdapat jaringan ikat, juga terdapat folikel getah bening. Perkumpulan getah bening ini dinamakan adenoid. Di sebelahnya terdapat

20

epiglottis (empang tenggorok) yang berfungsi menutup laring pada waktu menelan makanan. 3) Laring Laring merupakan saluran udara dan bertindak sebagai pembentukan suara yang terletak di depan bagian faring sampai ketinggian vertebra servikalis dan masuk ke dalam trakea dibawahnya. Pangkal tenggorokan itu dapat ditutup oleh sebuah empang tenggorok yang disebut epiglottis, yang terdiri dari tulang-tulang rawan yang berfungsi pada waktu kita menelan makanan menutupi laring. 4) Batang tenggorok (trakea) Batang tenggorok atau trakea merupakan lanjutan dari laring yang dibentuk oleh 16 sampai dengan 20 cincin terdiri dari tulang rawan yang berbentuk seperti kaki kuda (huruf C). Sebelah dalam trakea diliputi oleh selaput lendir yang berbulu getar yang disebut sel bersilia, hanya bergerak ke arah luar. Panjang trakea 9-11 cm dan di belakang terdiri dari jaringan ikat yang dilapisi oleh otot polos. Sel-sel bersilia gunanya untuk mengeluarkan benda-benda asing yang masuk bersama-sama dengan udara pernapasan (Syaifuddin, 1997: 102). 5) Cabang tenggorok ( bronkus ) Cabang tenggorok merupakan lanjutan dari trakea, ada 2 (dua) buah yang terdapat pada ketinggian vertebra torakalis ke-4 dan ke-5. Bronkus mempunyai struktur serupa dengan trakea dan dilapisi oleh jenis sel yang sama. Bronkus kanan lebih pendek dan lebih besar dari pada bronkus kiri, terdiri dari 6-8 cincin, mempunyai 3 cabang. Bronkus kiri lebih panjang dan lebih ramping dari yang kanan, terdiri dari 9-12 cincin mempunyai 2 cabang. Bronkus

21

bercabang-cabang yang lebih kecil disebut bronchiolus (bronchioli). Pada bronchioli tidak terdapat cincin lagi, dan pada ujung bronchioli terdapat gelembung paru atau gelembung hawa (alveoli) (Syaifuddin, 1997: 103). 6) Paru Paru merupakan sebuah alat tubuh yang sebagian besar terdiri dari gelembung (gelembung hawa atau alveoli). Gelembung-gelembung ini terdiri dari sel-sel epitel dan endotel. Paru jika dibentangkan luas permukaan lebih kurang 90 meter persegi. Pada lapisan inilah terjadi pertukaran udara, oksigen masuk ke dalam darah dan karbondioksida di keluarkan dari darah. Pembagian paru ada dua yaitu: paru kanan terdiri dari 3 lobus (belah paru), lobus pulmo dekstrasuperior, lobus media dan lobus inferior. Tiap lobus tersusun oleh lobulus. Sedangkan paru kiri terdiri dari pulmo sinesterlobus superior dan lobus inferior. Tiap lobus terdiri dari belahan-belahan yang lebih kecil bernama segmen. Paru terletak pada rongga dada datarannya menghadap ke tengah rongga dada atau kavum mediastinum. Pada bagian tengah itu terdapat tampuk paru atau hilus. Pada mediastinum depan terletak jantung. Paru dibungkus oleh selaput yang bernama pleura. Pleura dibagi menjadi dua yaitu: 1. Pleura viseral (selaput dada pembungkus) yaitu selaput paru yang langsung membungkus paru-paru 2. Pleura parietal yaitu selaput yang melapisi rongga dada sebelah luar. Antara kedua pleura ini terdapat rongga (kavum pleura). (Syaifuddin, 1997:90)

22

2.1.4.2 Fisiologi Pernafasan Pernapasan paru merupakan pertukaran oksigen dan karbondioksida yang terjadi pada paru. Fungsi paru adalah tempat pertukaran gas oksigen dan karbondioksida pada pernapasan melalui paru atau pernapasan eksterna, oksigen dipungut melalui hidung dan mulut, pada waktu bernapas, oksigen masuk melalui trakea dan pipa bronchial ke alveoli, dan dapat erat berhubungan dengan darah di dalam kapiler pulmonalis. Proses pernapasan dibagi empat peristiwa yaitu: 1. Ventilasi pulmonal yaitu masuk keluarnya udara dari atmosfer ke bagian alveoli dari paru-paru 2. Difusi oksigen dan karbondioksida di udara masuk ke pembuluh darah yang disekitar alveoli 3. Transpor oksigen dan karbondioksida di darah ke sel 4. Pengaturan ventilasi. (Guyton,1996:342) 2.1.4.3 Patofisiologi Penyakit paru yang terjadi pada perusahaan meubel kayu adalah terjadinya efek patofisiologis dan bersifat fibrosis pada paru-paru sehingga alveoli mengalami kekuatan yang berakibat terjadinya penurunan elastisitas dan pengembangan paru-paru sehingga alveoli mengalami beban kerja pernafasan yang sangat berat. Sehingga untuk mengatasi daya elastisitas alat pernafasan di perlukan nafas cepat dan dangkal. Pernafasan ini mengakibatkan hipoventuilasi alveolar dan ketidakmampuan mempertahaan gas dalam normal. Setiap penurunan pengembangan paru akan menyebabakan pengurangan kapasitas vital paru.

23

Kelainan pada saluran pernafasan dapat berupa obstruksi aliran darah pulmonal dan insuffisiensi pernafasan. Kelainan saluran pernafasan secara garis besar terdiri dari 3 bagian yaitu: 1. Ventilasi yang tidak memadahi di alveoli 2. Pengurangan divusi gas melalui membran pernafasan 3. Berkurangya transport oksigen ke jaringan

24

2.1.5

Pemeriksaan Kapasitas Fungsi Paru

2.1.5.1 Pengertian Kapasitas Fungsi Paru Kapasitas fungsi paru merupakan kesanggupan atau kemampuan paru untuk atau dalam menampung udara di dalamnya (Syaifuddin, 1997:103). Kapasitas paru adalah suatu kombinasi peristiwa-peristiwa sirkulasi paru atau menyatakan dua atau lebih volume paru yaitu volume alun nafas, volume cadangan ekspirasi dan volume residu (Guyton, 1997:604) Dalam penguraian peristiwa-peristiwa dalam sirkulasi paru, kadangkadang di perlukan untuk menyatukan dua volume atau lebih. Kombinasi seperti itu di sebut sebagai kapasitas paru. Kapasitas paru dapat di bedakan sebagai berikut: 1. Kapasitas total yaitu jumlah udara yang dapat mengisi paru-paru pada inspirasi sedalam-dalamnya. Dalam hal ini angka yang di dapat tergantung dari beberapa hal yaitu kondisi paru, umur, sikap, dan bentuk seseorang. 2. Kapasitas vital yaitu jumlah udara yang dapat di keluarkan setelah ekspirasi maksimal (Syaifudin, 1997:104). Menurut Guyton (1997:604) Kapasitas paru dapat di bedakan empat yaitu: 1. Kapasitas inspirasi Kapasitas inspirasi sama dengan tidal volume di tambah dengan volume cadangan inspirasi yaitu jumlah udara (kurang lebih 3500 mll) yang dapat di hirup oleh seseorang di mulai pada tiap ekspirasi normal dan pengembangan paru sampai jumlah maksimal.

25

2. Kapasitas residu fungsional Kapasitas residu fungsional yaitu jumlah udara yang tersisa dalam paru pada akhir ekspirasi normal (kurang lebih 2300 mll) 3. Kapasitas vital Kapasitas vital sama dengan volume cadangan inspirasi dan volume cadangan ekspirasi, yaitu jumlah udar maksimum yang dapat di keluarkan seseorang dari paru, setelah terlebih dahulu mengisi paru secaramaksimum dan kemudian mengeluarkan sebanyak-banyaknya (kurang lebih 4600 mll) 4. Kapasitas paru total Kapasitas paru total merupakan volume makasimum pengemgangan paruparu dengan usaha inspirasi yang sebesar mungkin dengan inspirasi paksa (kurang lebih 5800 ml) Dari klasifikasi atau penggolongan kapasitas paru di atas, maka yang dapat digunakan untuk pengukuran kapasitas vital paru merupakan pengukuran kemampuan menghirup udara sekuat-kuatnya hingga menghembuskannya dengan maksimal. Semua volume dan kapasitas paru wanita kira-kira 20 sampai 25 persen di bawah pria. Dimana kapasitas vital rata-rata pria dewasa kira-kira 4,8 liter dan wanita dewasa 3,1 liter (Guyton, 1997:347). Pengukuran kapasitas vital paru yaitu jumlah terbesar yang dapat dikeluarkan dari paru setelah inspirasi maksimum. Seringkali digunakan di klinik sebagai indeks fungsi paru. Nilai tersebut bermanfaat dalam memberikan

26

informasi mengenai kekuatan otot-otot pernafasan serta beberapa aspek fungsi pernapasan lain. 2.1.5.2 Kegunaan Pemeriksaan Fungsi Paru Pemeriksaan fungsi paru pada pekerja berguna untuk: 1. Megidentifikasi penyakit paru, gangguan pernafasan sebelum bekerja untuk menentukan penyakit secara dini dan memperbaiki perjalanan penyakit. 2. Tujuan epidemiologis yaitu menilai bahya dengan spirometer yang ada di tempat kerja dan mendapat standar bahaya tersebut. Pemerisaan ini juga dapat di gunakan untuk: 1. Untuk mengidentifikasi atau penyingkiran penyakit respiratorius sesak nafas 2. Untuk mengidentifikasi jenis gangguan fungsi pernafasan sebagai alat 3. Diagnosis dan untuk menentukan derajat kelainan paru 2.1.5.3 Alat Pemeriksaan Fungsi Paru Dalam pemeriksaan fungsi paru dapat di lakukan dengan berbagai macam cara antara lain: 1. Pemeriksaan Roentologis Ro doorlichting (penerawangan) : pergerakan-pergerakan dada dan diafragma, keadaan jantung. 2. Pemeriksaan faal paru Pemeriksaan uji faal paru dengan spirometer di gunakan untuk mengevaluasi gangguan fungsi respirasi.

27

3. Analisa gas darah (PH, PaO2, PaCO2, Saturasi Oksigen, Base excess) Adanya gangguan gas darah menunjukan hebatnya obstruksi dan adanya kegagalan pernafasan. 4. Evaluasi alergi dengan uji kulit, uji provokasi bronchial dan pemeriksaan serologi kadar IgE antibody 5. Adanya esinofil pada darah dan sputum, kadar Eo periffer 250/mm3 (Alsagaff, 1989:63)

2.1.6

Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kapasitas Fungsi Paru Penurunan fungsi paru dapat terjadi secara bertahap dan bersifat kronis

sebagai frekuensi lama seseorang bekerja pada lingkungan yang berdebu dan faktor-faktor internal yang terdapat pada diri pekerja yang antara lain adalah: 1. Umur Kekuatan otot maksimal pada usia 20-40 tahun dan akan berkurang sebanyak 20 % setelah usia 40 tahun (Adriana Pusparini, 2003:147). Kebutuhan zat tenaga terus meningkat sampai akhirnya menurun setelah usia 40 tahun. Berkurangnya kebutuhan tenaga tersebut dikarenakan telah menurunnya kekuatan fisik. 2. Jenis kelamin Jenis kelamin mempunyai kapasitas paru yang berbeda. Volume dan kapasitas paru pada wanita kira-kira 20 sampai 25 % lebih kecil dari pada pria (Guyton, 1997:605).

28

3. Kondisi kesehatan Dalam keadaan sakit bronchiolus yang lebih kecil sering kali memainkan peran yang lebih besar dalam menentukan pertahanan aliran udara karena dua hal berikut: (1) karena ukurannya kecil maka lebih mudah tersumbat, (2) karena dindingnya memiliki otot polos dengan persentase yang cukup besar maka mudah berkonstriksi. Gangguan kesehatan yang terjadi pada seseorang yang di akibatkan karena infeksi pada saluran pernafasan dapat mengakibatkan penurunan fungsi paru. (Evelyn C, 1991:69) 4. Riwayat penyakit Terdapat riwayat pekerjaan yang menghadapi debu akan mengakibatkan pneumonokiosis dan salah satu pencegahanya dapat di lakukan dengan menghindari diri dari debu dengan cara memakai masker saat bekerja. (Suma’mur,1996) Riwayat penyakit seperti enfisema paru kronik, pneumonia, antelektasi, asma dan tuberckulosis (Guyton, 1997:672) 5. Riwayat pekerjaan Riwayat pekerjaan dapat digunakan untuk mendiagnosis penyakit akibat kerja. Riwayat pekerjaan yang menghadapi debu berbahaya dapat menyebabkan gangguan paru. (Suma’mur, 1994:128) 6. Kebiasaan merokok Merokok dapat menyebabkan perubahan struktur dan fungsi saluran pernapasan dan jaringan paru-paru. Pada saluran napas besar, sel mukosa

29

membesar (hipertrofi) dan kelenjar mucus bertambah banyak. Pada saluran pernapasan kecil, terjadi radang ringan hingga penyempitan akibat bertambahnya sel dan penumpukan lendir. Pada jaringan paru terjadi peningkatan jumlah sel radang dan kerusakan alveoli. Akibat perubahan anatomi saluran napas, pada perokok akan timbul perubahan fungsi paru-paru dan segala macam perubahan klinisnya. Hal ini menjadi dasar utama terjadinya penyakit obstruksi paru menahun (Depkes RI, 2003:52). Kebiasaan merokok dan akan mempercepat penurunan faal paru. Penurunan volume ekspirasi paksa pertahun adalah 28,7 ml untuk non perokok, 38,4 ml untuk bekas perokok, dan 41,7 ml perokok aktif. Pengaruh asap rokok dapat lebih besar dari pada pengaruh debu hanya sekitar sepertiga dari pengaruh buruk rokok. 7. Kebiasaan olah raga Olah raga atau latihan fisik yang dilakukan secara teratur akan terjadi peningkatan kesegaran dan ketahanan fisik yang optimal, pada saat latihan terjadi kerja sama berbagai lelah otot, kelenturan otot, kecepatan reaksi, ketangkasan, koordinasi gerakan dan daya tahan sistem kardiorespirasi. Kapasitas vital paru dan olah raga mempunyai hubungan yang timbal balik, gangguan kapasitas vital paru dapat mempengaruhi kemampuan olah raga. Sebaliknya latihan fisik yang teratur atau olaraga dapat meningkatkan kapsitas vital paru (hadi E, 2003) Menurut Guyton (1997), kebiasaan olahraga akan meningkatkan kapasitas paru dan opada akan meningkat 30-40%.

30

8. Status Gizi Tanpa makan dan minum yang cukup kebutuhan energi untuk bekerja akan di ambil dari cadangan yang terdapat dalam cadangan sel tubuh. Kekurangan makanan yang terus menerus akan menyebabakan susunan fisiologis terganggu (Depkes RI, 1990) Orang yang berada di bawah ukuran berat badan normal mempunyai resiko terhadap penyakit infeksi, sehingga yang berada di atas normal mempunyai resiko terhadap penyakit degenerasi. Untuk menentukan indek masa tubuh di gunakan rumus: IMT =

Berat badan (kg) Tinggi badan (m) x Tinggi badan (m)

Untuk menentukan kategori seseorang mempunyai berat badan normal atau kurang dapt di lihat pada table. Tabel 1 Kategori Ambang batas IMT untuk Indonesia Kategori

Kurus

Kekurangan berat badan tingkat berat

< 17,0

Kekurangan berat badan tingkat ringan

17,0 – 18,5

Normal

Gemuk

IMT

.18,5 – 25,0 Kelebihan berat badan tingkat ringan

>25,0 – 27,0

Kelebihan berat badan tingkat berat

>27,0

( Nyoman Supariasa, 61)

31

2.1.7

Penyakit Parenkin Paru Menurut Guyton (1997:627-674) menyatakan bahwa penyakit yang dapat

mempengaruhi kapasitas paru meliputi: 1. Emfisema paru kronik Merupakan kelaianan paru dengan patofisiologi berupa infeksi kronik, kelebihan mucus, dan edema pada epitel bronchiolus yang mengakibatkan terjadinya obstriktif dan dekstruktif paru yang kompleks sebagai akibat mengkonsumsi rokok. 2. Pneumonia Pneumonia ini mengakibatkan dua kelainan utama paru yaitu: 1) penurunan luas permukaan membran pernapasan, 2) menurunnya rasio ventilasiperfusi. Kedua efek ini mengakibatkan menurunnya kapasitas paru. 3. Atelektasi Atelektasi berarti alveoli paru mengempis atau kolaps. Akibatnya terjadi penyumbatan pada alveoli sehingga tahanan aliran darah meningkat dan terjadi penekanan dan pelipatan pembuluh darah sehingga volume paru berkurang. 4. Asma Pada penderita asma akan terjadi penurunan kecepatan ekspirasi dan volume inspirasi. 5. Tuberkulosis Pada penderita tuberkolusis stadium lanjut banyak timbul daerah fibrosis di seluruh paru, dan mengurangi jumlah paru fungsional, sehingga mengurangi kapasitas paru.

32

2.1.8

Kerangka Teori

Paparan polutan (Debu) Faktor pekerja Umur

Masa kerja

Jenis kelamin

APD

Riwayat penyakit Riwayat pekerjaan Kondisi kesehatan Olahraga

Kelainan restriktif (Fibrosis paru)

Elasitas dan pengembangan paru berkurang

kapasitas fungsi paru

Gambar 1 Kerangka teori

33

2.1.9

Kerangka Konsep

Variable bebas

Variable terikat

Masa kerja

Kapasitas fungsi Paru

Alat pelindung pernafasan

Variable penggangu * Umur

*Merokok

* Jenis kelamin

*Olahraga

* Riwayat penyakit

* Gizi

*Riwayat pekerjaan *Kondisi kesehatan

Keterangan : * di kendalikan Gambar 2 Kerangka Konsep 2.2

HIPOTESIS Hipotesis adalah dugaan sementara hasil penelitian. Berdasarkan masalah

yang diajukan dan teori-teori yang diuraikan, dapat di rumuskan hipatesis bahwa: 1) Ada hubungan antara masa kerja dengan kapasitas fungsi paru pada tenaga kerja bagian pengamplasan PT. Accent House Pecangaan Jepara. 2) Ada hubungan antara pemakaian alat pelindung pernafasan (masker) dengan kapasitas fungsi paru pada tenaga kerja bagian pengamplasan PT. Accentb House Pecangaan Jepara

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Populasi Penelitian Menurut Soekidjo Notoatmojo (2002) populasi adalah keseluruhan objek penelitian atau obyek yang di teliti. Sedangkan menurut Eko Budiarto(2001:170) menyatakan bahwa populasi adalah kumpulan semua individu dalam satu kelas tertentu. Populasi dalam penelitian ini adalah tenaga kerja yang bekerja di bagian pengamplasan PT. Accent House Pecanggaan Jepara yang berjumlah 70 orang. 3.3 Sampel Penelitian Sebagian yang diambil dari keseluruhan objek yang diteliti dan dianggap mewakili seluruh populasi disebut sampel penelitian (Soekidjo Notoatmodjo, 2002:79). Sedangkan menurut Suharsimi Arikunto (1998:112) sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti.Apabila subjeknya kurang dari 100, lebih baik diambil semua sehingga penelitiannya merupakan penelitian populasi.Selanjutnya jika jumlah subjeknya besar dapat diambil antara 1015%,atau 20-25% atau lebih. Teknik sampling atau teknik pengambilan sampling yang di gunakan dalam penelitian ini adalah restriksi sampling. Di mana pengambilan sampel di lakukan dengan cara membatasi subyek bukan di dasarkan atas strata, random, atau daerah tetapi berdasarkan atas tujuan tertentu. Teknik ini di lakukan karena pertimbangan keterbatasan waktu, tenaga dan dana sehingga tidak dapat

34

35 mengambil sampel yang besar dan jauh. Pengambilan sampel dengan teknik ini di dasarkan pada kriteria: 1. Umur kurang dari 40 tahun 2. Jenis kelamin perempuan 3. Mempunyai berat badan normal 4. Tidak sakit saat penelitian berlangsung 5. Tidak mempunyai riwayat penyakit sistem saluran pernafasan 6. Tidak melakukan olahraga rutin atau atlet 7. Tidak merokok Dalam penelitian ini jumlah sample yang di dapatkan yaitu 27 orang.

3.4 Variabel Penelitian Variabel mengandung pengertian ukuran atau ciri yang dimiliki oleh anggota suatu kelompok yang berbeda dengan yang dimiliki oleh kelompok yang lain (Soekidjo Notoatmodjo, 2002:70). Dalam penelitian ini ada tiga jenis variable yaitu : 1) Variabel bebas(x) atau variabel independen yaitu masa kerja dan pemakaian alat pelindung pernafasan (masker) 2) Variabel terikat (y) atau variabel dependen yaitu kapasitas fungsi paru

36 3) Variabel penganggu yaitu umur, jenis kelamin, riwayat penyakit, kondisi kesehatan, merokok, olahraga, gizi. Variable penggangu dalm penelitian ini harus di kendalikan dengan maksud agar hasil pengukuran kapasitas fungsi paru tenaga kerja semata-mata di pengaruhi oleh kadar debu di lingkungan kerja. Hal ini di sebabkan karena banyak faktor yang mempengaruhi kapasitas fungsi paru seseorang. Adapun pengendalian dengan cara: 1. Umur Dikendalikan dengan membatasi umur responden yaitu antara umur 20-40 tahun. Hal ini di sebabakan karena kekuatan otot dan organ tubuh akan menurun setelah umur 40. 2. Jenis kelamin Dikendalikan memilih responden berjenis kelamin perempuan. Hal

ini

antara perempuan dan laki-laki mempunyai kapasitas vital paru yang berbeda. 3. Kondisi kesehatan Dikendalikan dengan memilih responden yang berbadan sehat, tidak sedang atau baru sembuh dari sakit. 4. Riwayat penyakit Dikendalikan dengan memilih responden yang tidak pernah mengalami kelainan atau penyakit saluran pernafasan yang dapat mempengaruhi kapasitas paru. 5. Kebiasaan olah raga Dipilih responden yang tidak melakukan olah raga rutin karena dapat meningkatkan kapasitas paru.

37 6. Merokok Dipilih responden yang tidak mempunyai kebiasaan merokok, rokok dapat menyebabkan perubahan struktur danfungsi saluran pernafasan dan jaringan paru-paru. 7. Gizi Mempunyai IMT normal, IMT kurang dapat mempengaruhi organ paruparu.

3.5 Rancangan Penelitian Penelitian ini menggunakan penelitian penjelasan (explanatory research) yaitu penelitian yang menjelaskan antara variabel-variabel melalui pengujian hipotesa. Metode yang digunakan adalah survai dengan pendekatan crossectional yaitu subjek hanya diobservasi sekali dan pengukuran dilakukan terhadap variabel pada saat penelitian. Survai adalah suatu usaha sadar untuk menyajikan data yang dilakukan secara sistematis dengan prosedur yang standar.Tujuan dari survei adalah mengadakan pengukuran terhadap variabel (Suharsimi Arikunto, 1998:223) 3.6 Teknik Pengambilan Data Pada penelitian ini pengambilan data disesuaikan dengan jenis data sebagai berikut: 3.6.1 Data primer Data primer yaitu bila pengumpulan data di lakukan secara lanagsung oleh peneliti (Eko Budiarto, 2001:5). Data primer dalam penelitian ini di peroleh dengan cara sebagai berikut:

38 1. Observasi adalah pengamatan terhadap obyek baik secara langsung maupun tidak langsung. Dalam penelitian ini yang diamati adalah penggunaan masker. 2. Wawancara adalah suatu teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara mengadakan tanya jawab secara langsung maupun tidak langsung. Wawancara untuk mendapatkan data penunjang dengan menggunakan kuesioner 3. Pengukuran kapasitas paru (kapasitas vital) dan pengukuran tinggi badan, berat badan. 3.6.2 Data sekunder Data sekunder yaitu bila pengumpulan data yang diinginkan di peroleh dari orang lain dan tidak dilakukan oleh peneliti sendiri (Eko Budiono,2001:5). Data sekunder yang meliputi gambaran umum perusahaan, jumlah pekerja, jenis pekerjaan, proses produksi.

3.7 Teknik Pengolahan Data 1. Editing Dilakukan untuk memeriksa kelengkapan data bila terjadi kesalahan atau kekurangan data. 2. Koding Memberi kode pada masing-masing jawaban untuk mempermudah pengolahan data. 3. Penetapan Skor Penilaian data dengan memberi skor 4. Entry data Memasukkan data yang telah diperoleh kedalam komputer.

39 5. Tabulasi Menyajikan data dalam bentuk distribusi frekuensi (Singgarimbun, 1989:57)

3.8 Prosedur Penelitian Pengumpulan data dalam penelitian ini dilakukan melalui tahap-tahap sebagai berikut : 3.8.1 Tahap Persiapan Pengumpulan data dimulai dengan mempersiapkan atau menyusun kuesioner, kemudian dilakukan uji coba kuesioner tersebut. Setelah diuji coba, butir-butir pertanyaan yang tidak valid dibuang.Tahap selanjutnya kuesioner tersebut diperbanyak untuk digunakan pengumpulan data dengan teknik wawancara. Pengumpulan data ini dimulai setelah ada izin dari Dekan FIK UNNES serta izin dari pemilik perusahaan. 3.8.2 Tahap Pelaksanaan Pengumpulan data dilakukan selama dua minggu. Tahap pelaksanaan pengumpulan data dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Setelah mendapat izin dari pemilik perusahaan, peneliti menjelaskan tentang tujuan dari penelitian serta mengkonfirmasikan mengenai instrumen yang dipakai dalam penelitian ini 2. Mewawancarai satu persatu tenaga kerja yang ada pada bagian pengamplasan mengenai identitas diri serta faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kapasitas funfsi paru. Melakukan pengukuran tinggi badan, barat badan dan pengukuran kapasitas paru.

40 3. Mengamati tindakan pemakaian alat pelindung pernafasan (masker) dalam satu minggu. 4. Merekap data perolehan hasil penelitian.

3.9 Instrumen Penelitian Instrumen penelitian adalah alat-alat yang di gunakan untuk pengumpulan data (Soekidjo Notoadmojo, 2002;48). Adapun instumen penelitian ini adalah: 3.9.1 Kuesioner Keluhan Subyektif Kuesioner yaitu sejumlah pertayaan tertulis yang di gunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalm arti laporan tentang pribadi atau hal ia ketahui (suharsimi, 1998:2) Menurut Soekidjo Notoadmojo (2002) kuesioner merupakan daftar pertanyaan yang tersusun dengan baik, sudah matang, di mana responden (dalam hal angket), dan interviever (dalam hal wawancara) tinggal memberikan jawaban dengan memberikan tanda-tanda tertentu. Dalam penelitian ini angket yang di gunakan adalah angket langsung tertutup (multiple choise) yang berupa pertanyaan di mana responden harus memilih jawaban yang tersedia. Agar mempermudah responden maka di gunakan angket pilihan dengan dua jawaban.dalam angket ini di sediakan dua alternatif jawaban dalam tiap itemnya, dengan maksud untuk menghindari kecenderungan responden memilih jawaban netral. Untuk pertanyaan positif di beri nilai 1 sedangkan pertanyaan negatif di beri nilai 0.

41 3.9.2 Spirometer Alat Ukur Spirometer biasanya dapat digunakan untuk (1) mengetahui adanya gangguan faal pernafasan (2) Evaluasi pengaruh penyakit terhadap faal pernafasan (3) Menilai kemajuan prognotis faal paru penderita yang dirawat. Spirometer yang di gunakan dalam penelitian ini adalah spirometer jenis Hutchinson (Rotari Spirometer) merek Arai/Sumida Koshigaya. Spirometer air yang terbuat dari logam dengan skala 500-7000 ml. Cara mengukur fungsi paru dengan spirometer jenis ini adalah sebagai berikut: 1. Terlebih dulu masaukan air dalam spirometer sebatas garis. 2. Pasang skala ukur pada tempatnya dan di sesuaikan dengan suhu ruangan pada saat itu. 3. Bersihkan corong dengan alcohol, hal ini juga di lakukan setiap kali bergantian 4. Responden diberi penjelasan sebelum pengukuran dilakukan mengenai tujuan dan maksud pengukuran. 5. Lepaskann jentik pengunci yang menahan putaran tabung, sehingga apabila ke dalam tabung di hembuskan udara maka tabung akan berputar. 6. Menupkan palung udara dan responden siap menghirup udara sebanyakbanyaknya melalui hidung. 7. Mengatupkan kuat-kuat corong hembusan pada mulut dan hidung dio tutup rapat-rapat agar tidak ada rembesan atau bocoran udara, kemudian hembuskan udara lewat mulut ke dalam corong sehinggga yang bersangkutan tidak lagi mampu menghembuskan udara dari paru-paru, dengan hembusan

42 itu maka talang putarnya akan berputar dan akan berhenti kalo tidak ada kekuatan hembusan yang dating. 8. Catat hasil yang di dapat, pengukuran di lakukan sampai 3 kali kemudian diambil hasil yang terbaik 3.9.3 Microtoa (Microtoise) Microtoa adalah alat untuk mengukur tinggi badan. Dan cara pengukuran berat badan adalah sebagai berikut: 1. Tempelkan microtoa dengan paku pada dinding yang lurus datar setinggi tempat 2 meter. Angka nol pada lantai yang datar rata. 2. Lepaska sepatu dan sandal. 3. Responden harus berdiri tegak seperti sikap siap sempurna, kaki lurus, tumi, pantat, punggung, dan kepala bagian belakang harus menempel pada dinding dan muka menghadap lurus dengan pandangan ke depan. 4. Turunkan microtoa sampai rapat pada kepala bagian atas, siku-siku harus lurus mmenempel pada dinding. 5. Baca angka skala yang nampak pada lubang dalam gulungan microtoa . 3.9.4

Timbangan Berat Badan Timbangan yang di gunakan dalah timbangan detecto. Timbangan injak

dalam penelitiann ini adalah timbangan injak yang mempunyai kapasitas 125 kg. Timbangan ini di maksudkan untuk mengukur berat badan tenaga kerja.

43 3.10 Validitas dan Reabilitas Instrumen 3.10.1 Validitas Instrumen Suatu intrumen di anggap valid atau sahih apabila instrumen tersebut mampu mengukur apa yang diinginkan (Suharsimi Arikunto: 1998:160) Terdapat dua macam validitas sesuai dengan cara pengujian yaitu validitas eksternal dan validitas internal. Validitas eksternal akan di capai apabila data yang di hasilkan instrumen sesuai dengan data informasi lain mengenai variable penelitian yang di maksud. Sedangkan validitas internal akan di capai apabila terdapat kesesuaian antara bagian-bagian intrumen secara keseluruhan (Suharsimi Arikunto,1998:145) 3.10.1.1 Uji Validitas Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat-tingkat kevalidan dan kesahihan sesuatu instrumen (Suharsimi Arikunto, 1998:98). Suatu instrumen yang valid atau sahih mempunyai validitas tinggi. Sebaliknya instrumen yang kurang valid berarti memiliki validitas rendah . Demikian halnya bila kita menggunakan kuesioner. Kuesioner tersebut harus dapat mengukur apa yang ingin diukurnya. Uji validitas dapat dilakukan dengan menggunakan uji product moment dari pearson. Rumus : korelasi product moment rxy =

N ∑ XY − (∑ X )(∑ Y )

{N ∑ X − (∑ X )}{N ∑ Y − (∑ Y ) } 2

2

2

Keterangan : rxy = Koefisien korelasi antara X dan Y

2

44 X = Skor item Y = Skor total ΣX = Jumlah skor butir ΣY = Jumlah skor total ΣX2 = Jumlah kuadrat butir ΣY2 = Jumlah kuadrat total ( Suharsimi Arikunto,1998) Dinyatakan valid jika korelasi tiap butir memiliki nilai positif dan nilai

rxy > r tabel (Sugiyono, 2002:112). Berdasarkan hasil uji validitas kuesioner dari 1 butir yang diujicobakan terdapat 17 butir yang valid karena memiliki rxy > r table = 0,572 pada α = 5% dengan N = 20 dan terdapat 1 butir yang tidak valid karena memilki rxy < r table = 0,028. Selanjutnya butir yang tidak valid tersebut diurutkan kembali dan dapat digunakan untuk pengumpulan data penelitan. 3.10.2 Reliabilitas Instrumen Reliabilitas adalah indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan (Suharsimi arikunto:1998:170). Hal ini berarti menunjukkkan sejauh mana hasil pengukuran itu tetap konsisten atau tetap asas bila dilakukan pengukuran dua kali atau lebih terhadap gejala yang sama, dengan menggunakan alat ukur yang sama (Soekidjo Notoatmodjo, 2002). Untuk memperoleh indeks reliabilitas soal digunakan rumus K-R 20 yaitu :

45 2 ⎡ k ⎤ ⎡ S − ∑ pq ⎤ r11 = ⎢ ⎥ ⎥⎢ S2 ⎥⎦ ⎣ (k − 1) ⎦ ⎢⎣

Keterangan : r11

= Reliabilitas instrumen

k

= Banyaknya butir pertanyaan

vt

=

Varian total

p

= Proporsi subyek menjawab dengan benar

q

= Proporsi subyek menjawab dengan salah atau 1-p

Σpq

= jumlah hasil perkalian antara p dan q

Untuk mengetahui reliabel atau tidaknya instrumen, hasil uji coba ditabulasi dalam table analisis data dicari varian tiap item, kemudian dijumlahkan menjadi varian total. Dinyatakan reliable jka r11 > r tabel (Sinngih Santoso, 200:280) Berdasarkan hasil uji reliablitas kuesioner didapatkan r11 > r table = 0.91072 pada α = 5% dengan N = 20, dengan demkian kuesioner tersebut reliabel dan dapat digunakan untuk pengumpulan data.

3.11 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Penelitian Dalam pengambilan data sering terjadi beberapa kesalahan yang tidak di sengaja baik sampel penelitian atau instrumen yang di gunakan, hal tersebut dapat terjadi dalam penelitian ini. Faktor yang di mungkinkan terjadi kesalahan tersebut adalah sebagai berikut

46 1. Faktor kesunguhan responden saat di lakukan pengukuran. Faktor kesungguhan responden saat di lakukan pengukuran dapat di tumbuhkan dengan di beri penjelasan dan pengertian tentang manfaat dari pengukuran itu. 2. Faktor waktu Responden yang di teliti sangat sibuk dengan pekerjaanya, sehingga peneliti dalam melakukan wawancara dan pengukuran harus bisa menyesuaikan dengan kesibukan respondenyaitu mengmbil waktu istirahat sehingga tidak menganggu aktivitas responden.

3.12 Teknik Analisa data Analisa data dalam penelitian ini menggunakan dua cara, yaitu: 1. Analisa univariat Yaitu analisa yang di lakukan terhadap tiap variable dari hasil penelitian. Pada umumnya dalam analisis ini hanya menghasilkan distribusi dan persentase dari tiap variable. 2. Analisa bivariat Analisa bivariat untuk mencari hubungan variable bebas dan variable terikat dengan uji statistik yang sesuai dengan skala data yang ada. Uji statistik yang di gunakan adalah Chi-square atau chi-kuadrat. Taraf signifikansi yang di gunakan adalah 95% dengan nilai kemaknaan 5%. criteria hubungan berdasarakan nilai pvalue (probabilitas) yang di hasilkan di bandingkan dengan nilai kemaknaan yang di pilih, dengan criteria sebagai berikut:

47 2. Jika p value > 0,05 maka Ho di terima 3. Jika p value < 0,05 maka Ho ditolak (Singgih santoso, 2000;236) Untuk mengetahui tingklat keeratan hubungan anatara variable bebas dengan variable terikat maka di gunakan koeffisien kontigensi (Singgi9h santoso, 2000:2390. Kriteria keeratan dengan menggunakan koefisien korelasi yaitu sebagai berikut: 1. 0,00-0,199 : hubungan sangat rendah 2. 0,20-0,399 : hubungan rendah 3. 0,40-0,599 : hubungan cukup kuat 4. 0,60-0,799 : hubungan kuat 5. 0,80-1,00 : hubungan sangat kuat (sugiyono,2001:216)

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Penelitian 4.1.1 Gambaran Umum Perusahaan PT Accent House merupakan salah satu perusahaan swata yang bergerak di bidang meubel kayu. Pt Accent House mulai merintis usahanya sejak 1990 yang beralamatkan di Desa Troso Kecamatan Pecangaan Kabupaten Jepara. Dalam proses produksinya mengunakan peralatan manual dan mekanis. Perusahaan ini memproduksi jenis kursi, meja dan almari. 4.1.1.1 Ketenagakerjaan Jumlah tenaga kerja di Pt Accent House berjumlah 192 orang. 91 wanita dan 101 laki-laki. 4.1.1.2 Bahan Baku dan Pemasaran Bahan baku yang di gunakan dalam pembuatan meubel kayu adalah jenis kayu balok dan papan serta kayu lapis. Kayu balok biasanya terdiri dari kayu keras semata dan di gunakan sebagai rangka utama suatu meubel. Sedangkan kayu papan merupakan kayu gubal atau keras dan di pakai sebagai dinding dan alas. Dalam hal pemasaran PT Accent House ini menjual hasilproduksinya di dalam dan luar negeri. 4.1.1.3 Proses Produksi Meubel Kayu Pada dasarnya, pembuatan meubel kayu melalui lima proses utama yaitu proses penggergajian kayu, penyiapan bahan baku, proses penyiapan komponen, proses perakitan dan pembentukan (bending), dan proses akhir (finishing). 48

49 1)

Penggergajian kayu Bahan baku yang tersedia dalam bentuk kayu gelondongan sehingga

masih perlu penggergajian agar ukuranya menjadi lebih kecil seperti balok atau papan. 2)

Penyiapan bahan baku Kayu yang sudah di gergaji berupa balok atu papan kemudian di bentuk

pola sesuaia dengan model dan ukuran yang diingginkan. 3)

Penyiapan komponen Kayu yang sudah di pola kemudian di potong menjadi ukuran dasar

bagian meubel, kemudian di bentuk menjadi komponen-komponen sesuai dengan model dan ukuran dengan cara memotong, meraut, melobang dan mengukir. 4)

Perakitan dan pembentukan Komponen yang sudah jadi, di pasang dan di hubungkan satu sama lain

sehingga membentuk meubel yang indah dan menarik. Pemasangan ini di lakukan dengan menggunakan baut, sekrup, lem, paku ataupun pasak kayu yang kecil dan lain-lain untuk merekatkan hubungan antar komponen. 5)

Penyelesaian akhir Penyelesaian akhir dari pembutan meubel kayu meliputi: 1. Pengamplasan atau penghalusan permukaan meubel 2. Pendempulan lubang atau sambungan 3. Pemutihan meubel dengan H 2 O2 4. Pemplituran atau “sanding sealer” 5. Pengecatan dengan “wood stain” atau bahan pewarna yang lain

50 6. Pengkilapan dengan menggunakan melamic clear 6)

Pengepakan Proses pengepakan sebenarnya bukan lagi bagian dari pembuatan meubel

karena sebelum masuk proses ini meubel telah selesai. Tahap ini merupakan tahap penyiapan meubel untuk di pasarkan ke daerah-daerah lain atau pengiriman ke luar negeri. 4.1.2 Analisa Data 4.1.2.1 Analisa Univariat Analisa variat di lakukan terhadap tiap variable dari hasil penelitian. Pada umumnya dalam analisis ini hanya menghasilkan distribusi dan persentase dari tiap variable. 4.1.2.1.1 Umur Responden Dari hasil wawancara dengan 27 tenaga kerja yang terjaring di ketahui bahwa tenaga kerja bagian pengamplasan mempunyai rata-rata umur 27,27 tahun, umur terendah 20 tahun dan umur tertinngi 39 tahun. Tabel 2 Distribusi frekuensi umur responden berdasar umur Golongan Umur

Jumlah

Persentase (%)

20 – 23

7

25.9 %

24 – 27

9

33.3 %

28 – 31

5

18.5 %

32 – 35

4

14.8 %

36 –39

2

7.4 %

51 Berdasarkan table di atas menunjukkan paling banyak responden terdapat pada kelompok umur 24–27 tahun atau sebesar 33,3 %, serta menempati umur terendah 25,95 dan tertinggi 7.4 %. Grafik 1 Grafik Distribusi frekuensi umur responden

Jumlah

Distribusi Frekuensi umur Responden 10 9 8 7 6 5 4 3 2 1 0 20 – 23

24 – 27

28 – 31

32 – 35

36 –39

Golongan Umur

4.1.2.2 Masa Kerja Dari hasil wawancara dengan menggunakan kuesioner didapat masa kerja responden berkisar antara 1-10 tahun dengan rata-rata 5,5 tahun dengan masa kerja minimal 1 tahun dan maksimal 10 tahun.

52 Tabel 3 Distribusi Frekuensi masa kerja Masa Kerja

Frekuensi

Persentase

Baru

17

62.9 %

10

37.1 %

(< 6 thn) Sedang (6-10 thn)

Berdasar table di atas menunjukan masa kerja responden paling banyak mempunyai masa kerja baru (< 6 tahun) sebesar 62,9 % dan yang memiliki masa kerja sedang (6-10 tahun) sebanyak 37,1 %. Grafik 2 Grafik Distribusi Masa Kerja Distribusi Frekuensi Masa Kerja 18 16

Frekuensi

14 12 10 8 6 4 2 0 Baru (< 6 thn)

Sedang (6-10 thn)

Masa Kerja

53 4.1.2.3 Pemakaian Alat Pelindung Pernafasan (Masker) Dari hasil pengamatan yang di lakukan responden tentang pemakaian alat pelindung pernafasan (masker) di peroleh hasil responden yang memakai alat pelindung pernafasan (masker) sebesar 62,9 %, sedang yang tidak memakai alat pelindung pernafasan (masker) sebanyak 37,1 %. Table 4 Distribusi Frekuensi Pemakaian Alat Pelindung Pernafasan (masker) Frekuensi

Persentase

Memakai APD

17

62,9 %

Tidak memakai APD

10

37,1 %

Grafik 3 Grafik Distribusi Frekuensi Alat Pelindung Pernafasan

Distribusi Frekuensi Alat Pelingdung Pernafasan

20 15 10 5 0 M emakai M asker

Tidak M emakai M asker

54 4.1.2.4 Pengukuran Kapasitas Fungsi Paru Data hasil pengukuran kapasitas fungsi paru menunjukan bahwa dari 27 tenaga kerja yang mempunyai FVC normal lebih besar di banding yang FVC tidak normal. Tabel 5 Distribusi frekuensi Pengukuran kapasitas Fungsi Vital FVC

Frekuensi

Persentase

Normal (≥ 3.2 L)

16

59,3 %

Tidak normal (<3,2L)

11

40,7 %

Berdasarkan table di atas menunjukan bahwa kekuatan nafas dari responden yang mempunyai FVC normal lebih besar (59.3%) banding yang tidak normal (40,7 %) Garfik 4 Grafik Distribusi Pengukuran Kapasitas Fungsi Paru

Frekuensi

Distribusi Frekuensi Pengukuran Kapasitas Paru

20 15 10 5 0 Normal (≥ 3.2 L)

Tidak normal (<3,2L) FVC

55 4.1.2.5 Keluhan-keluhan yang di Rasakan Responden Selama Bekerja Hasil kuesioner mengenai keluhan-keluhan yang di rasakan selama bekerja menunjukan keluhan paling banyak sesak nafas sebesar (62,9 %), batuk berdahak (55,5 %, influenza (25,9 %). Tabel 6 Distribusi Frekuensi Keluhan yang Dirasakan Selama Bekerja Keluhan-keluhan

Frekuensi

Persentase

Sesak nafas

17

62,9 %

Sakit dada

-

-

batuk berdahak

-

-

batuk tidak berdahak

15

55,5 %

influenza

7

25,9 %

Grafik 5 Grafik Dintribusi keluhan yang dirasakan selama bekerja

20

Distribusi Frekuensi Keluhan Yang Dirasakan Selama Bekerja

Frekuensi

16 12 8 4 0 Sesak nafas

Sakit dada

batuk berdahak

batuk tidak berdahak

Keluhan-Keluhan

influenza

56 4.1.2.6 Tingkat Pendidikan Dari hasil wawancara dengan 27 responden di dapat hasil tingkat pendidikan responden sebagai berikut: Tabel 7 Distibusi Frekuensi Tingakat Pendidikan Pendidikan Akhir

Frekuensi

Persentase

Tidak sekolah

-

-

SD

7

25,9 %

SMP

16

59,2 %

SMA

4

14,9 %

Lain-lain

-

-

Dari table di atas menunjukan sebagian besar responden tingkat pendidikan terdapat pada kelompok SMP sebanyak 16 orang (59,2 %). Grafik 6 Grafik Disttribusi frekuensi tingkat pendidikan

Frekuensi

Distribusi Frekuensi Tingkat Pendidikan 18 16 14 12 10 8 6 4 2 0 Tidak sekolah

SD

SMP

SMA

Pendidikan Akhir

Lain-lain

57 4.1.2.2 Analisa Bivariat 4.1.2.2.1 Hubungan Masa Kerja Dengan Kapasitas Fungsi Paru Tabel 8 Hubungan Masa Kerja dengan Kapasitas Fungsi Paru Pada Tenaga Kerja Bagian Pengamplasan Kapasitas Fungsi Paru Masa kerja

Normal (≥ 3.2 L)

Baru

Tidak Normal (<3,2 L)

Total Baris

n

%

n

%

n

%

14

82.4 %

3

17.6 %

17

100 %

2

20 %

8

80 %

10

100 %

16

59, 3 %

11

40,7 %

27

100 %

(< 6 tahun) Sedang (6-10 thun) Total

X2 hitung : 10,139

p value : 0.001

α:5%

Koefisien kotingensi : 0,523

Dari hasil tabulasi silang bahwa persentase kapasitas fungsi paru yang normal lebih banyak pada masa kerja baru (82,4 %) di banding masa kerja sedang (17,6 %),

sedangkan kapasitas fungsi paru tidak normal dengan masa kerja

sedang (80 %) lebih besar di banding masa kerja baru (20 %). Berdasarkan perhitungan Chi-square pada tingkat signifikansi α : 0,05 dan df: 1 diperoleh x2 sebesar 10,139 sedangkan x2 dalam tabel 3,481 (x2 hitung > x2 tabel, dan p value sebesar 0,001 ( p < 0,05) yang artinya ada hubungan antara masa kerja dengan kapasitas fungsi paru, di peroleh keeratan hubungan sebesar

58 0,523 yang artinya ada hubungan yang cukup kuat antara masa kerja dengan kapasitas fungsi paru. 4.1.2.2.2 Hubungan Pemakaian Alat Pelindung Pernafasan (Masker) Dengan Kapasitas Fungsi Paru Tabel 9 Hubungan Pemakaian Alat Pelindung Pernafasan (Masker) Dengan Kapasitas Fungsi Paru Pada Tenaga Kerja Bagian Pengampalasan Kapasitas Fungsi Paru APD

Normal (≥ 3.2 L)

Tidak Normal (<3,2 L)

Total Baris

n

%

n

%

n

%

Pakai

16

94.1 %

1

5.9 %

17

100 %

Tidak Pakai

0

0%

10

100 %

10

100 %

Total

16

59,3 %

11

40,7 %

27

100 %

X2 hitung : 23.102

p value : 0.000

α:5%

Koefisien kotingensi : 0,679

Dari hasil tabulasi silang terlihat bahwa persentase kapasitas vita normal lebih banyak pada responden yang memakai (94.1 %) di banding yang tidak memakai masker (5,9 %), sedangkan kapasitas fungsi paru tidak normal di dominasi responden yang tidak pakai masker (100%). Berdasarkan perhitungan Chi-square pada tingkat signifikansi α : 0,05 dan df: 2 diperoleh x2 sebesar 23,102 sedangkan x2 dalam tabel 5,591 (x2 hitung > x2 tabel, dan p value sebesar 0,000 ( p < 0,05) yang artinya ada hubungan antara pemakaian Alat Pelindung Pernafasan (masker) dengan kapasitas fungsi paru, di

59 peroleh keeratan hubungan sebesar 0,679 yang artinya ada hubungan yang cukup kuat antara pemakaian alat pelindung pernafasan (masker) dengan kapasitas fungsi paru.

4.2 Pembahasan 4.2.1 Masa Kerja Masa kerja merupakan kurun waktu atau lamanya tenaga kerja bekerja di suatu tempat. Masa kerja dapat mempengaruhi tenaga kerja baik positif maupun negatif. Akan memberikan pengaruh positif kepada tenaga kerja bila dengan lamanya seseorang bekerja maka dia akan semakin berpengalaman dalam melakukan tugasnya. Sebaliknya akan memberikan pengaruh negatif apabila semakin lamanya seseorang bekerja maka akan menimbulkan kebosanan (Tulus MA,1992). Menurut Suma’mur (1994) semakin lama seseorang dalam bekerja maka semakin banyak dia telah terpapar bahaya yang ditimbulkan oleh lingkungan kerja tersebut. Dari hasil wawancara dengan menggunakan kuesioner didapat masa kerja responden berkisar antara 1-10 tahun dengan rata-rata 5,5 tahun dengan masa kerja minimal 1 tahun dan maksimal 10 tahun. Dari hasil penelitian menunjukan masa kerja responden paling banyak mempunyai masa kerja baru (< 6 tahun) sebesar 62,9 % dan yang memiliki masa kerja sedang (6-10 tahun) sebanyak 37,1 %. Masa kerja dapat berpengaruh positif dan negatif. Adapun yang berpengaruh positif adalah seseorang pekerja semakin trampil dalam melakukan

60 pekerjaannya, sedangkan yang berpengaruh negatif bagi seseorang pekerja adalah semakin lama terpapar debu yang dapat mempengaruhi kesehatan terutama saluran pernafasan. 4.2.2. Pemakaian Alat Pelindung Pernafasan (masker) Alat pelindung diri merupakan suatu alat yang digunakan seseorang dalam melakukan pekerjaannya, yang dimaksud untuk melindungi dirinya dari sumber bahaya tertentu baik yang berasal dari pekerjaan maupun dari lingkungan kerja. Karena alat ini berguna dalam usaha mencegah atau mengurangi kemungkinan sakit atau cidera. Dari hasil pengamatan yang di lakukan responden tentang pemakaian alat pelindung Pernafasan (masker) di peroleh hasil responden yang memakai alat pelindung pernafasan (masker) sebesar 62,9 %, sedang yang tidak memakai alat pelindung pernafasan (masker)sebanyak 37,1 %. 4.2.3 Kapasitas Vital Kapasitas fungsi paru merupakan kesanggupan atau kemampuan paru untuk atau dalam menampung udara di dalamnya (Syaifuddin, 1997). Kapasitas paru adalah suatu kombinasi peristiwa-peristiwa sirkulasi paru atau menyatakan dua atau lebih volume paru yaitu volume alun nafas, volume cadangan ekspirasi dan volume residu (Guyton, 1997) Kapasitas vital sama dengan volume cadangan inspirasi dan volume cadangan ekspirasi, yaitu jumlah udar maksimum yang dapat di keluarkan seseorang dari paru, setelah terlebih dahulu mengisi paru secaramaksimum dan kemudian mengeluarkan sebanyak-banyaknya (kurang lebih 4600 mll)

61 Semua volume dan kapasitas paru wanita kira-kira 20 sampai 25 persen di bawah pria. Dimana kapasitas vital rata-rata pria dewasa kira-kira 4,8 liter dan wanita dewasa 3,1 liter (Guyton, 1997). Data hasil pengukuran kapasitas paru menunjukan bahwa dari 27 tenaga kerja yang mempunyai FVC normal sebesar (59.3%) dan yang tidak normal (40,7 %). 4.2.4 Hubungan Masa Kerja Dengan Kapasitas Vital Paru Dari hasil penelitian menunjukan bahwa persentase kapasitas vital yang normal lebih banyak pada masa kerja baru (82,4 %) di banding masa kerja sedang (17,6 %), sedangkan kapasitas vital tidak normal dengan masa kerja sedang (80 %) lebih besar di banding masa kerja baru (20 %). Berdasarkan perhitungan Chi-square didapat ada hubungan antara masa kerja dengan kapaisitas vital dengan keeratan hubungan sebesar 0,523 yang artinya ada hubungan yang cukup kuat antara masa kerja dengan kapasitas vital. Fungsi utama paru adalah menyediakan oksigen agar di ambil melalui kapiler paru dan menyediakan sarana pembangunan karbondioksida melalui proses difusi dengan arah sebaliknya. Keberhasilan pertukaran gas ini memerlukan tiga system fungsi yaitu ventilasi, transport gas, dan transport gas darah. Dalam pengukuran fungsi ventilasi dapat di adakan pengukuran kapasitas vital paru. Fungsi paru dapat berubah akibat sejumlah faktor non pekerjaan misalnya usia, jenis kelamin, tinggi badan, berat badan, dan kebiasaan merokok dll (Horrington dkk, 2003).

62 Menurut Suma’mur (1994) semakin lama seseorang dalam bekerja maka semakin banyak dia telah terpapar bahaya yang ditimbulkan oleh lingkungan kerja tersebut. Debu merupakanh bahaya yang dapat menyebabkan pengurangan kenyamanan kerja, gangguan penglihatan, gangguan fungsi faal paru, bahkan dapat menimbulkan keracunan umum. (Depkes RI, 2003:44). Debu juga dapat menyebabkan kerusakan paru dan fibrosis bila terinhalasi selama bekerja dan terus menerus. Bila alveoli mengeras akibatnya mengurangi elastisitas dalam menampung volume udara sehingga kemampuan mengikat oksigen menurun (Depkes RI, 2003:45) Pada penyakit gangguan saluran nafas, biasanya penderita lebih banyak mengalami kesukaran pada waktu ekspirasi dari pada inspirasi, sebab kecenderungan menutupnya saluran nafas sangat meningkat dengan tekanan positif dalam dada selama ekspirasi dan sebaliknya. Selama satu periode selama bbeberapa bulan atau tahun, efek ini akan meningkat. Akibat obstruksi saluran nafas lebih muda mengempis dari pada saluran normal. Maka aliran ekspirasi maksimal sangat berkurang (Guyton, Hall, 1997) 4.2.5 Hubungan Pemakaian Alat Pelindung Pernafasan (Masker) Dari hasil tabulasi silang terlihat bahwa persentase kapasitas vita. normal lebih banyak pada responden yang memakai masker (94.1 %) di banding yang tidak memakai masker (5,9 %), sedangkan kapasitas paru tidak normal di dominasi responden yang tidak pakai masker (100%).

63 Berdasarkan perhitungan Chi-square di dapat hubungan antara pemakaian Alat Pelindung pernafasan (masker) dengan kapasitas vital, di peroleh keeratan hubungan sebesar 0,679 yang artinya ada hubungan yang cukup kuat antara masa kerja dengan kapasitas vital. Alat pelindung diri merupakan suatu alat yang mempunyai kemampuan untuk melindungi seseorang dalam pekerjaan yang berfungsi mengisolasi tenaga kerja dari bahaya di tempat kerja (Milos, Nedved, 1991) Perlindungan tenaga kerja melalui usaha-usaha teknis pengamanan tempat, peralatan dan lingkungan kerja adalah sangat perlu di utamakan. Namun kadangkadang keadaan bahaya masih belum dapat di kendalikan sepenuhnya, sehingga di gunakan alat-alat pelindung diri. (Suma’mur, 1994). Perasaan maupun keluhan yang di rasakan menimbulkan keluhan yang berbeda-beda. Perasaan tidak nyaman yang timbul pada saat menggunakan alat pelindung pernafasan akan mengakibatkan keengganan tenaga kerja menggunakanya. Alat Pelindung pernafasan adalah alat yang penting, mengingat 90% kasus keracunan sebagai akibat masuknya bahan-bahan kimia beracun atau korosi lewat saluran pernafasan. Alat pelindung pernafasan memberikan perlindungan terhadap sumber bahaya di udara tempat kerja seperti: pencemaran udara oleh gas, pencemaran oleh partikel (debu, asap), kekurangan O2.

64 4.3 Keterbatasan Penelitian Dalam penelitian ini keterbatasan yang di miliki peneliti adalah peneliti menggap sample benar-benar dalam keadaan sehat paru dan tidak mempunyai riwayat penyakit saluran pernafasan karena sebelumnya tidak ada pemeriksaan awal sebelum bekerja.

BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan Berdasarkan hasil perhitungan dan pembahasan dapat di simpulkan sebagai berikut: 1.

Berdasarkan hasil perhitungan Chi-square didapat ada hubungan antara masa kerja dengan kapaisitas vital dengan keeratan hubungan sebesar 0,523 yang artinya ada hubungan yang cukup kuat antara masa kerja dengan kapasitas vital.

2.

Berdasarkan hasil perhitungan Chi-square di dapat hubungan antara pemakaian Alat Pelindung pernafasan (masker) dengan kapasitas vital, di peroleh keeratan hubungan sebesar 0,679 yang artinya ada hubungan yang cukup kuat antara masa kerja dengan kapasitas vital.

5.2 Saran 1.

Bagi tenaga kerja yang belum memakai alat pelindung diri(masker) sebaiknya memakai sebagai tahap pencegahan timbulnya penyakit akibat kerja.

2.

Perusahaan sebaiknya menyediakan lagi alat pelindung diri khususnya masker dan harus melakukan pengawasan mengenai kepatuhan tenaga kerja dalam pemakaian masker. Membuat peraturan tentang pemakaian alat pelindung diri dan memberikan sangsi bagi yang melangar aturan tersebut.

65

66

3. Perlu adanya penelitian lebih lanjut, dengan variabel-variabel yang berbeda sehinga dapat mengetahui faktor-faktor lain yang mempengaruhi kapasitas fungsi paru.

67

DAFTAR PUSTAKA Alsagaff, Hood; Mangkunegoro, Hardianto. 1993. Nilai Normal Faal Paru Orang Indpnesia Pada Usia Sekolah dan Pekerja Dewasa Berdasarkan Recomendasi ATS 1997. Surabaya : UNAIR Alsagaff, Hood; Amin, Muhammad. 1989. Pengantar Ilmu Penyakit Paru. Surabaya: UNAIR Arthur C. Guyton, John E. Hall. 1997. fisiologi kedokteran. Terjemahan Irawati Setiawan. Jakarta: EGC Depdiknas. 2002. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka Depkes RI. 2003. Modul Pelatihan Bagi Fasilitator Kesehatan Kerja. Jakarta Depnaker RI. 1996. Modul Kursus Bagi Dokter Hiperkes Pusat Pelayanan Ergonomi Kesehatan Kerja. Jakarta Depnaker RI. 1997. Surat Edaran Menteri tenaga Kerja N0 SE 01/MEN/1997 NAB Faktor Kimia di Udara Lingkungan Kerja. Jakarta Eko Budiarto. 2001. Biostatistik untuk Kedokteran dan kesehatan masyarakat. Jakarta: EGC Horrington , Gill. 2003. Buku SaKu Kesehatan Kerja. Jakarta:EGC Joko Suyono. 1996. Deteksi Dini Penyakit Akibat Kerja. Jakarta : EGC Menkes. 1984. system kesehatan nasional. Jakarta : Depkes RI Nedved, Milos. 1991. Dasar-dasar Keselamatan Kerja Biokimia dan Pengendalian Bahaya Besar. Editor Soemanto Imam Hanafi. Jakarta: ILO Peace, Evelyn C. 1991. Anatomi Fisiologi untuk Paramedis. Jakarta : PT. Gramedia Pusat Utama. Sanusi Candra. 1996. kelainan Sistem Pernafasan. Jakarta: EGC Singgih Sntoso. 2000. Buku Penelitian SPSS Statistik Parametris. Jakarta: Elexmedia Komputindo Soekijo Notoatmojo. 2002. Reneka Cipta

metodologi Penelitian Kesehatan. Bandung: PT.

67

68

.

. 2001. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta:PT Bumi Aksara

Suharsimi Arikunto. 2002. prosedur Mtodologo Penelitian. Jakarta: PT. Asdimahasatya. Sugeng Budiono. 2003. Bunga Rampai Hiperkes Dan Keselamatan Kerja. Jakarta: Tri Tunggal fajar Sugiyono. 2001. Statistik Parametris Untuk Penelitian. Bandung: Alfa Beta Suma’mur. 1996. Higiene Perusahaan dan Keselamatan Kerja. Jakarta : CV. Haji Mas Agung Suparman Warpaji. 1994. Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta :FK UI Syaifudin B.A.C. 1997. Anatomi fisiologi untuk Siswa Perawat. Jakarta: EGC Tjandra Toga Aditama. 2002. Kesehatan dan Keselamatan Kerja. Jakarta : UI Tulus M.A. 1992. Manajemen Sumber Daya Manusia.Jakarta: Gramedia Pustaka Utama