UPAYA MENINGKATKAN MINAT BACA DI SEKOLAH

memungkinkan para siswa dan guru dapat menggunakan perpustakaan sepanjang hari, bukan hanya pada jam tertentu saja. Selain itu, perlu dibuat suatu pro...

0 downloads 92 Views 329KB Size
UPAYA MENINGKATKAN MINAT BACA DI SEKOLAH A. Ridwan Siregar Universitas Sumatera Utara

I. PENDAHULUAN Minat baca adalah keinginan atau kecenderungan hati yang tinggi (gairah) untuk membaca. Minat baca dengan didukung oleh sarana dan prasarana untuk membaca akan menumbuhkan kebiasaan membaca (reading habit), dan selanjutnya akan berkembang menjadi budaya baca di dalam masyarakat. Minat baca dapat dipupuk, dibina dan dikembangkan karena minat baca adalah suatu keterampilan yang diperoleh setelah seseorang dilahirkan, bukan keterampilan bawaan. Upaya meningkatkan minat baca adalah upaya memfasilitasi dan mempromosikan kegiatan membaca. Kadang-kadang kita ragu mengapa harus ada upaya khusus dan program untuk promosi membaca? Apa yang terjadi dengan sistem sekolah? Bukankah sekolah diharapkan untuk mengajarkan bagaimana membaca dan menanamkan kebiasaan membaca? Kita masih bisa mengajukan banyak lagi pertanyaan tentang hal tersebut. Tetapi suatu hal yang pasti, kita semua merasakan bahwa apa yang dilakukan oleh sekolah belum cukup. Bahkan kita bertanya tentang kemungkinan sekolah telah melakukan kesalahan yang berkaitan dengan membaca. Hal ini menjadi tantangan bagi kita semua yang peduli pendidikan, termasuk media cetak yang sangat diharapkan dapat mendorong terjadinya perubahan dalam sistem sekolah. Peran apa yang bisa kita lakukan untuk memperbaiki keadaan tersebut? Hal inilah yang ingin didiskusikan selanjutnya. II. MANFAAT MEMBACA Sebelum kita mendiskusikan lebih lanjut tentang minat baca, terlebih dahulu kita melihat manfaat membaca. Apakah manfaat membaca (reading)? Pertanyaan tersebut tidak mudah untuk dijawab karena menyangkut banyak faktor. Untuk mengetahui apa manfaat membaca, pertama kita harus mengetahui lebih dahulu apakah membaca tersebut sebagai suatu aktivitas atau hanya sekedar mengisi waktu terluang. Kemudian kita harus mengetahui jenis bahan bacaan apa yang dibaca, selanjutnya mengevaluasi bahan bacaan tersebut. Bahkan seorang pembaca membaca dengan tujuannya yang khas, yang mungkin tidak memperhatikan apa yang ingin disampaikan atau dipikirkan oleh penulis. Walaupun manfaat atau nilai dari membaca sulit untuk didefinisikan, tetapi untuk memudahkan kita melihat tujuan atau alasan setiap orang untuk membaca kita dapat membedakan empat jenis membaca seperti dikemukakan oleh Landheer yang dikutip oleh Benge dalam Libraries and Cultural Change seperti berikut. A. Ridwan Siregar: Upaya Meningkatkan Minat Baca di Sekolah - 1

A. Ridwan Siregar : Upaya Meningkatkan Minat Baca Di Sekolah, 2008. USU e-Repository©2008

(1) Achievement Reading, yaitu membaca untuk memperoleh keterampilan atau kualifikasi tertentu. Melalui membaca, pembaca mengharapkan suatu hasil langsung yang bersifat praktis seperti untuk lulus dalam suatu ujian atau mempelajari suatu keahlian. (2) Devotional Reading yaitu membaca sebagai suatu kegiatan yang berhubungan dengan ibadah seperti membaca kitab suci dan sebagainya. (3) Cultural Reading yaitu membaca sesuatu yang berkaitan dengan kebudayaan (dalam arti sempit), dimana manfaat membaca tidak diperoleh secara langsung tetapi sangat penting dalam masyarakat. (4) Compensatory Reading yaitu membaca untuk kepuasaan pribadi atau lebih dikenal dengan membaca yang bersifat rekreasi. Pembedaan di atas sebenarnya tidaklah mutlak karena seorang pembaca bisa mempunyai beberapa tujuan atau motivasi sekaligus. Di negara berkembang seperti Indonesia, membaca pada umumnya adalah untuk memperoleh manfaat langsung. Untuk tujuan akademik, membaca adalah untuk memenuhi tuntutan kurikulum sekolah atau pendidikan. Di luar instansi formal, masyarakat membaca untuk tujuan praktis langsung yang biasanya berhubungan dengan perolehan keterampilan. Dari uraian diatas, kiranya jelas bahwa membaca memberi manfaat dan penting bagi masyarakat dalam upaya untuk meningkatkan mutu sumberdaya manusia. Dengan membaca kita akan memperoleh motivasi yang berguna bagi pengembangan diri (self improvement), keluarga dan masyarakat. Dengan kata lain, membaca dapat memenuhi berbagai tuntutan seperti tuntutan intelektual, spritual, kultural dan rekreasional. III. PENINGKATAN MINAT BACA Apakah kita memahami dengan baik masalah membaca yang dihadapi oleh masyarakat kita? Bagaimana membudayakan (kulturalisasi) membaca? Pembudayaan merupakan suatu hal yang kompleks karena menyangkut banyak faktor yang mempengaruhinya antara lain norma, nilai dan pola komunikasi yang berlaku di dalam masyarakat. Nilai membentuk apa yang dianggap berharga dan baik, norma memberikan panduan apa yang harus dilakukan, dan pola komunikasi menyediakan sarana bagi penerapan dan penguatan suatu budaya. Ketiganya saling terkait mendasari timbulnya budaya, termasuk budaya membaca. Secara umum, peningkatan minat baca ditentukan oleh dua faktor. Pertama, ditentukan oleh keinginan dan sikap masyarakat terhadap bahan bacaan. Jika keinginan dan sikap positif terhadap bahan bacaan terdapat dalam masyarakat, maka akan timbul minat baca. Dengan kata lain, minat baca berarti adanya perhatian atau kesukaan untuk membaca. Kedua, ditentukan oleh ketersediaan dan kemudahan akses terhadap bahan bacaan. Ini berarti, tersedia bahan bacaan yang diminati oleh masyarakat dan mudah untuk memperolehnya. Faktor kedua ini erat kaitannya dengan dunia penerbitan dan pelayanan perpustakaan. Selain itu, adanya berbagai penerbit dan lembaga media massa yang ikut mendorong tumbuhnya minat baca melalui berbagai terbitan juga sangat membantu.

A. Ridwan Siregar: Upaya Meningkatkan Minat Baca di Sekolah - 2

A. Ridwan Siregar : Upaya Meningkatkan Minat Baca Di Sekolah, 2008. USU e-Repository©2008

Selama ini, inisiatif promosi membaca lebih banyak dilakukan oleh pedagang buku, penulis, dan penerbit bukan oleh perpustakaan. Buku seharusnya bisa langsung dijangkau oleh pembaca melalui toko buku. Tetapi kenyataannya tidak demikian, dalam banyak situasi bahan bacaan tidak mudah dijangkau oleh pembaca potensial. Banyak faktor yang menjadi penyebabnya, diantaranya adalah distribusi yang tidak merata karena kendala geografis dan infrastruktur transportasi; dan kemiskinan atau keadaan ekonomi masyarakat yang kurang menguntungkan karena buku bukan suatu komoditas yang murah. Dalam situasi seperti inilah perpustakaan dapat memainkan suatu peran yang lebih besar sehingga para pembaca tidak dijauhkan dari berbagai bahan bacaan yang ingin mereka baca. IV. PERAN SEKOLAH DAN GURU Membaca merupakan keterampilan dasar untuk belajar dan untuk memperoleh kesenangan. Menumbuh-kembangkan perhatian dan kesukaan membaca adalah bahagian dari proses pendidikan. Pendidikan harus mempersiapkan siswa menjadi pelajar sepanjang hayat. Oleh karenanya, sekolah harus memberikan keterampilan kepada siswa cara untuk mendapatkan informasi dan pengetahuan. Pengalaman atau pengetahuan bagaimana cara menemukan informasi jauh lebih penting dari pada informasi itu sendiri. Untuk mengubah masyarakat hingga aktif dan apresiatif terhadap budaya baca dapat dilakukan melalui jalur pendidikan baik pendidikan formal maupun informal. Melalui pendidikan formal peranan para guru atau tenaga pengajar sangat penting. Para guru harus mendorong para peserta didik untuk memperoleh keterangan atau informasi dengan membaca secara perorangan. Untuk itu, para guru harus memberikan tugas yang mengarah pada usaha untuk mendapatkan informasi atau pengetahuan melalui kegiatan membaca. Di kebanyakan sekolah, peserta didik berharap para guru mereka menyediakan semua bahan pelajaran, dan buku tidak digunakan untuk memperoleh keterangan atau informasi secara individu. Para guru jarang memberikan tugas kepada peserta didik, yang mengarah pada usaha untuk mendapatkan informasi melalui kegiatan membaca secara individu. Hal ini tidak sepenuhnya menjadi kesalahan guru, tetapi kemungkinan karena tidak tersedianya atau terbatasnya infrastruktur yang dimiliki oleh sekolah. Jika keadaan seperti itu terus berlangsung tanpa adanya usaha perbaikan dikhawatirkan budaya baca pada masyarakat kita akan sulit berkembang. Sikap peserta didik terhadap bacaan akan berkembang ke luar sekolah, dan keadaan ini tentu tidak mendukung atau mengarah pada pertumbuhan kebiasaan membaca secara luas di dalam masyarakat. Untuk mengatasi hal seperti itu, perlu dilakukan perbaikan antara lain: dengan memperbaiki sistem pendidikan yang mengarah pada membaca di sekolah; dan memperbaiki fasilitas dan karakteristik pelayanan perpustakaan sekolah. Setiap institusi yang membawahi penyelenggaraan sekolah harus membuat kebijakan yang berkaitan dengan kedua hal tersebut. Salah satu kebijakan yang terpenting dan mungkin yang pertama harus dilakukan adalah mengupayakan dan menetapkan persentase anggaran

A. Ridwan Siregar: Upaya Meningkatkan Minat Baca di Sekolah - 3

A. Ridwan Siregar : Upaya Meningkatkan Minat Baca Di Sekolah, 2008. USU e-Repository©2008

belanja untuk perpustakaan sekolah dari anggaran belanja sekolah misalnya sebesar dua atau tiga persen setiap tahun. V. INFRASTRUKTUR MEMBACA Seperti dikemukakan sebelumnya bahwa salah satu faktor penting dalam peningkatan minat baca adalah ketersediaan dan kemudahan akses terhadap bahan bacaan. Ketersediaan bahan bacaan berarti tersedianya bahan bacaan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat, apakah tersedia untuk dibeli di toko buku atau tersedia untuk dipinjam melalui perpustakaan. Kemudahan akses berarti masyarakat dapat dengan mudah memperolehnya di toko buku atau perpustakaan terdekat. Di sinilah letak pentingnya peran perpustakaan disamping peran dunia penerbitan dalam pembudayaan membaca. Sebagaimana kita ketahui bahwa membaca merupakan suatu proses komunikasi antara penulis dan pembaca. Dalam proses ini terdapat tiga elemen yang harus dipenuhi yaitu penulis, karya tulis (piece of literature) dan pembaca. Apa peran yang bisa dilakukan oleh perpustakaan? Perpustakaan di sini bertindak sebagai perantara (agency) dalam proses komunikasi antara penulis dan pembaca. Perpustakaan berdiri karena adanya kebutuhan akan suatu lembaga yang berfungsi untuk mengumpulkan dan mengorganisasikan karya para penulis untuk didiseminasikan kepada pembaca. Jadi jelas terlihat bahwa walaupun minat baca ada tetapi jika untuk memperoleh bahan bacaan yang diminati sulit maka proses peningkatan minat baca akan terhambat. Peran yang bisa dilakukan oleh perpustakaan sekolah untuk membudayakan membaca pada dasarnya sama seperti peran yang dapat dilakukan oleh perpustakaan jenis lain, yaitu dengan mengorganisasikan, mengelola dan mengembangkan perpustakaan sekolah secara profesional. Perpustakaan yang baik dengan sendirinya akan menjadi media iklan yang besar untuk memikat hati masyarakat agar tertarik membaca. Mengelola sebuah perpustakaan dapat dianalogkan seperti mengelola sebuah rumah makan. Apabila menu yang disediakan sesuai dengan selera masyarakat dan lingkungannya teratur, bersih dan menarik maka masyarakat akan datang untuk menikmatinya. Dalam manifesto IFLA juga dinyatakan bahwa perpustakaan sekolah harus membekali siswa dengan keterampilan belajar sepanjang hayat dan mengembangkan imajinasi yang memungkinkan mereka hidup sebagai warganegara yang bertanggung-jawab. Siswa yang sukses adalah siswa yang mampu berpikir kreatif, memiliki keterampilan yang memungkinkannya bergerak secara kompeten menuju suatu masyarakat kaya informasi, dan mampu mengambil keuntungan dari pangkalan berkas yang tersedia melalui jalan raya informasi. Tanpa perpustakaan sekolah yang efektif dan pustakawan-guru yang terlatih dan berpengalaman, hal itu tidak akan menjadi kenyataan. VI. PROGRAM PENGUATAN PERPUSTAKAAN SEKOLAH Sejalan dengan era otonomi daerah dewasa ini, sudah saatnya kita mengembangkan kembali perpustakaan di sekolah. Pemerintah daerah yang memiliki visi untuk

A. Ridwan Siregar: Upaya Meningkatkan Minat Baca di Sekolah - 4

A. Ridwan Siregar : Upaya Meningkatkan Minat Baca Di Sekolah, 2008. USU e-Repository©2008

meningkatkan kualitas rakyatnya dalam jangka panjang dan memilih sektor pendidikan sebagai salah satu prioritas utama, sudah saatnya berusaha keras mencari berbagai terobosan untuk meningkatkan secara berkelanjutan kualitas sekolah. Suatu program yang tepat untuk penguatan perpustakaan sekolah harus dirancang dan diimplementasikan secara bertahap. Keberhasilan pada satu atau dua tempat yang dipilih sebagai proyek perintis, setelah dievaluasi berhasil dengan baik, dapat dijadikan sebagai model untuk diimplementasikan ke seluruh sekolah di suatu daerah. Selanjutnya keberhasilan suatu daerah bisa dijadikan sebagai model untuk daerah lainnya. Persyaratan utama dari program seperti ini adalah adanya visi dan komitmen penuh dari pemerintah daerah dan sekolah. Di beberapa negara maju program penguatan perpustakaan sekolah juga dapat ditemukan seperti di Amerika Serikat. Di negara ini, karena keprihatinan berbagai pihak termasuk pengusaha atas kualitas perpustakaan sekolah, pemerintah bekerjasama dengan berbagai pihak mengembangkan suatu program yang dikenal dengan Library Power Program, yang dimulai pada tahun 1988 untuk kurun waktu sepuluh tahun. Program ini merupakan suatu upaya untuk memperbaiki pelayanan yang amat diperlukan untuk membantu meletakkan landasan perubahan, yang dirancang untuk menyempurnakan proses pengajaran dan pembelajaran di sekolah. Perbaikan yang didanai dari program tersebut mencakup: renovasi ruang perpustakaan, pembelian buku dan bahan lainnya, dan penyelenggaraan pengembangan profesional untuk pustakawan, guru dan administrator sekolah untuk mengintegrasikan perpustakaan sekolah ke dalam aktivitas pengajaran dan pembelajaran. Setiap perpustakaan sekolah seharusnya memiliki pustakawan penuh waktu dan mengimplementasikan suatu penjadwalan perpustakaan yang fleksibel yang memungkinkan para siswa dan guru dapat menggunakan perpustakaan sepanjang hari, bukan hanya pada jam tertentu saja. Selain itu, perlu dibuat suatu program penyediaan bantuan teknis perpustakaan untuk sekolah. Pekerjaan ini dapat diserahkan kepada ikatan pustakawan sekolah, jika belum ada dapat dibentuk kemudian, yang dapat membantu untuk mengadministrasikan program tersebut dan memberikan bantuan teknis dan administratif yang diperlukan oleh sekolah langsung pada perpustakaan. Bantuan teknis dapat meliputi seluruh aspek pengelolaan perpustakaan termasuk kegiatan pengadaan, pengatalogan, pelayanan pengguna, dan pemanfaatan komputer baik untuk penelusuran talian maupun penggunaan bahan multimedia. Pada akhirnya, perbaikan kondisi perpustakaan sekolah akan memberikan pengaruh besar pada dunia penerbitan karena perpustakaan berkembang menjadi pangsa pasar yang penting bagi produser buku. Sebagai contoh, di Inggris perpustakaan menjadi pembeli lebih dari 25 persen dari keseluruhan buku yang diterbitkan dengan menghabiskan dana sekitar 15 juta poundsterling setiap tahun. Karena pentingnya peningkatan pasar perpustakaan, pedagang buku meningkatkan hubungannya dengan perpustakaan dalam berbagai bidang termasuk pendistribusian dan pemrosesan bahan bacaan yang efisien.

A. Ridwan Siregar: Upaya Meningkatkan Minat Baca di Sekolah - 5

A. Ridwan Siregar : Upaya Meningkatkan Minat Baca Di Sekolah, 2008. USU e-Repository©2008

VII. KESIMPULAN Peningkatan minat baca di sekolah ditentukan oleh dua faktor yaitu keinginan dan sikap peserta didik dan guru terhadap bahan bacaan dan ketersediaan dan kemudahan akses terhadap bahan bacaan. Kedua faktor tersebut saling mempengaruhi satu sama lain sehingga perbaikan sekaligus terhadap keduanya perlu dilakukan. Suatu program penguatan perpustakaan sekolah sebagai infrastruktur membaca seperti dikemukakan di atas perlu dipikirkan untuk dikembangkan dan diimplementasikan untuk mendukung upaya peningkatan minat baca. Media cetak dapat memberikan kontribusi penting terhadap peningkatan minat baca di sekolah. Media cetak dapat berperan sebagai agen yang mendorong terjadinya perubahan dalam sistem sekolah di tanah air. Media dapat mengangkat berbagai isu tentang sekolah (sekolah masuk koran) yang mendorong terjadinya perubahan berkelanjutan terhadap kondisi sekolah termasuk peningkatan minat baca, menuju ke arah yang lebih baik. Fasilitas perpustakaan sekolah merupakan gerbang terhadap berbagai sumber informasi dan pengetahuan termasuk media cetak (koran masuk sekolah). Rujukan Benge, Ronald C. 1986. Libraries and Cultural Change. London: Clive Bingley. Siregar, A. Ridwan. 2004. Perpustakaan: Energi Pembangunan Bangsa. Medan: USU Press.

A. Ridwan Siregar: Upaya Meningkatkan Minat Baca di Sekolah - 6

A. Ridwan Siregar : Upaya Meningkatkan Minat Baca Di Sekolah, 2008. USU e-Repository©2008