URGENSI TASAWUF DALAM KEHIDUPAN MODERN

Manusia, lain dari pada yang lain dalam keaneka ragaman ciptaan yang hidup di ... sehari-hari umat Isalm dan sistem sosialnya.5 ... menyatakan bahwa g...

0 downloads 39 Views 872KB Size
URGENSI TASAWUF DALAM KEHIDUPAN MODERN (Telaah atas Pemikiran Tasawuf HAMKA)

SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Ushuluddin Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Filsafat Islam

Oleh:

MAS’UT ULUM Nim. 00510355

JURUSAN AQIDAH FILSAFAT FAKULTAS USHULUDDIN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA YOGYAKARTA 2007

ABSTRAK Skripsi ini membahas urgensi tasawuf bagi kehidupan masyarakat modern. Tasawuf modern Hamka sangat penting artinya bagi dunia saat ini, karena masyarakat telah terperangkap dalam pola pikir rasional dan mencampakkan dimensi batin, hingga melahirkan gaya hidup yang materialis dan hidonis, dalam arti masyarakat hanya berfikir kehidupan duniawi semata tanpa menghiraukan kehidupan ukhrawi, akibatnya berbagai penyimpangan kemanusian terjadi disegala sektor kehidupan, seperti; koropsi, penindasan terhadap kaum lemah, penyalahgunaan kekuasaan, penyalahgunaan obat-obatan terlarang, eksploitasi sumberdaya alam hingga menimbulkan kerusakan lingkungan, dekadensi moral dan lain sebagainya. Disisi lain ada sebagian orang yang terlalu terlena dengan tradisi mistik sufistik, mereka meyakini dengan meninggalkan kehidupan dunia akan mendapatkan kebahagian batin yang akhirnya menghantarkan mereka pada singgasana kemuliaan kelak di akhirat, dari pemahaman ini mereka tidak mautau terhadap berbagai penyimpangan yang terjadi di sekeliling mereka. Mereka acuh terhadap hirukpikuk keramaian zaman, karena mengurusi yang demikian dianggap sebagai kesiasiaan belaka. Melihat gejala seperti itu, tasawuf modern Hamka layak dijadikan rujukan dalam kehidupan yang delematis tersebut, karena itu penelitian ini mengambil tema (Urgensi Tasawuf dalam Kehidupan Modern: Telaah atas Pemikiran Tasawuf Hamka), adapun yang dibahas meliputi: krisis spiritual manusia modern dan dampak yang ditimbulkan, tawaran tasawuf terhadap kebutuhan spiritual manusia modern, tasawuf sebagai instrumen pembinaan moral manusia modern, serta integrasi syari’ah dan tasawuf sebagai wujud sufistik modern. Agar dalam pembahasan skripsi ini lebih tepat sasaran maka dibuatlah rumusan masalah sebagai berikut: 1. Apakah tasawuf dapat menjadi solusi alternatif dalam kehidupan manusia modern dengan krisis spiritualnya? 2. Tasawuf yang bagaimana yang dapat diterapkan dalam kehidupan manusia modern? Adapun metodologi penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah: (1) jenis penelitian; jenis penelitian ini adalah penelitian pustaka musni (Library Research) (2) model pendekatan; historis-faktual, dengan salah satu tema pemikiran Hamka, kemudian dianalisis dengan pendekatan filosofis (3) metode penelitian; deskripsi, intepretasi, kesinambungan historis, dan analisis. Sedang yang menjadi sumber utama adalah buah pemikiran Hamka yang sebar dalam berbagai bukunya. Seperti, Tasawuf Modern, Pandangan Hidup Muslim, Renungan Tasawuf, Lembaga Budi, Lembaga Hidup, Tasawuf Perkembangan dan Pemurniaanya Akhirnya skripsi ini menyimpulkan bahwa: (1) Tasawuf Hamka dapat menjadi solusi alternatif terhadap kebutuhan spiritual dan mampu menjadi instrumen pembinaan moral mansuia modern, karena tasawuf merupakan tradisi yang hidup dan kaya dengan doktrin-doktrin metafisis, kosmologis, dan psiko terapi relijius yang dapat menghantarkan kita menuju kesempurnaan dan ketenangan hidup, yang hampir hilang atau bahkan tidak pernah dipelajari oleh manusia modern, (2) Seorang penganut tasawuf modern tidak harus lari dari kehidupan duniawi tetapi justru harus terlibat aktif dalam masyarakat, (3) Mempraktekan tasawuf secara aktif dalam setiap aktifitas manusia modern dan menjadikan tasawuf sebagai alat bantu dalam mengingatkan dan membangunkan orang modern dari tidur spiritualnya yang panjang dan mencampakan nilai-nilai moral yang bersumber dari agama, (4) Tasawuf dapat dipraktekan hanya dalam kerangka syari’ah.

MOTTO

“Kalaupun dunia binasa, keadilan harus tetap ditegakkan”

Penulis

PERSEMBAHAN

Skiripsi ini penulis persembahkan pada almamater tercinta UIN sunan kali jaga

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kepada segala sumber dari suara-suara hati yang bersifat mulia, sumber ilmu pengetahuan, sumber dari segala kebenaran, Sang Maha Cahaya, penabur Cahaya Ilham, pilar nalar kebenaran, sang kekasih yang tercinta yang tak terbatas pencahayaan cinta-Nya bagi umat-Nya, Allah AWT. Bait-bait syukur ini penulis lantunkan kehadirat-Nya sebagai wujud kebahagiaan atas purnanya penulisan skripsi ini. shalawat dan salam semoga dilimpahkan kepada Rasulullah Saw. Sang panutan bagi seluruh umat manusia. Menapaki rentan sejarah, dan merupakan sunatullah, tidaklah ada manusia yang sepurnah dalam alam ini. namun bekal akal yang dianugrahkan Allah SWT kepada umat manusia diharap dapat senantiasa menjadi penuntun kearah yang lebih sempurna. Akhirnya guna menutup kekurangan skripsi ini, satu saran dan kritik dari berbagai pihak

penulis harapkan sebagai penyempurnaan dalam penelitian

selanjutnya. Ucapan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah memberi kesempatan dan turut membantu dalam penyelesaian skripsi ini. untuk itu sudah sepantasnya penulis menyampaikan ucapan terimakasih kepada 1.

Bapak Drs. H. A. Fahmi, M. Hum, selaku Dekan Fakultan Ushuluddin yang telah memberikan restu pada penulisan guna menyelesaikan penulisan skripsi ini.

2.

Bapak Drs. Sudin, M. Hum, selaku Ketua Jurusan Aqidah Filsafat yang telah memberikan motivasi dan pengarahan dalam penulisan skripsi ini.

3.

Bapak Dr.Syaefan Nur, MA. selaku Dosen Pembimbing yang telah banyak mencurahkan fikiran dan mengorbankan waktu guna mengarahkan dan membimbing penulisan skripsi ini

4.

Bapak

selaku Dosen Pembantu Pembimbing yang banyak memberikan

masukan khususnya tentang teknik penulisan skripsi yang baik dan benar 5.

Bapak dab Ibu karyawan TU Fakultas Ushuluddin yang telah bnayak membantu dalam layanan administrasi hingga terselesaikan penulisan skripsi ini

6.

Ibu dan Ayah ku tercinta, atas doa restunya ynag tulus ikhlas, hingga penulisan ini dapat berjalan dengan lancar. Ucapan terimakasih ini tentunya laksana sebutir pasir di tengah samudera yang

luas bila dibanding dengan kebaikan dan bantuan semua pihak yang telah disebut dan tidak tersebut di atas terhadap penyelesaian skripsi ini. karenanya penulis hanya dapat berdoa semoga Allah SWT membalas kebaikan semua dengan pahala yang berlimpah. Amin.

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.........................................................................................i HALAMAN NOTA DINAS

......................................................................ii

HALAMAN PENGESAHAN

....................................................................iii

HALAMAN MOTTO

.................................................................................iv

HALAMAN PERSEMBAHAN ......................................................................v KATAPENGANTAR DAFTAR ISI

I.

.................................................................................vi

........................................................................................... vii

PENDAHULUAN A. Latar Belakang masalah ......................................................................1 B. Rumusan Masalah

....................................................................12

C. Tujuan dan Kegunaan Penelitian ........................................................12 D Telaah Pustaka

................................................................................13

E. Metodologi Penelitian..........................................................................15 F. Sistematika Pembahasan ....................................................................17 II.

KRISIS SPIRITUALITAS MANUSIA MODERN DAN DAMPAK YANG DITIMBULKAN A.Krisis Spiritualitas Manusia Modern......................................................19 B. Dampak yang Ditimbulkan dari Krisis Spiritual Manusia Modern.......39

III. RIWAYAT HIDUP DAN CORAK PEMIKIRAN PROF.DR. HAMKA A. Riwayat Hidup Hamka

....................................................................49

1. Latar Belakang Keluarga

........................................................49

2. Latar Belakang Pendidikan

....................................................... 55

3. Kepribadian dan Kecakapannya........................................................61 4. Perjuangannya dan Jasa-Jasanya ....................................................... 62 B. Corak Pemikiran Tasawuf Hamka........................................................ 73

IV. TASAWUF SEBAGAI INSTRUMEN

MEMBINA SPIRITUAL DAN

MORAL MANUSIA MODERN A. Kebutuhan spiritual Manusia Modern dan Tawaran Tasawuf.................78 B. Tasawuf dan Pembinaan Moral Manusia Modern..................................86 C. Integrasi Syari’ah dan Tasawuf Sebagai Wujud Sufistik Modern.........101

V.

PENUTUP A. Kesimpulan ........................................................................................ 111 B. Saran-Saran ..........................................................................................113 C. Penutup

..........................................................................................114

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN-LAMPIRAN

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Generasi manusia di abad manapun adalah struktur kehidupan yang dinamis dan kreatif melahirkan gagasan-gagasan demi kepentingan manusia dalam berbagai sektor kehidupan. Daya fikir dan daya cipta makin berkembang untuk memformulasikan makna kehidupan dalam kontek yang nyata, dan berkonskuensi terjadi pergeseran tata nilai dan moral, yang setiap saat berlangsung baik secara cepat maupun lamban, namun itu pasti. Keterlibatan manusia dalam mekanisme kehidupan yang fungsiaonal dan struktural mengakibatkan cara pandang yang beraneka ragam dalam melihat manusia, menurut sudut tijauanya masing-masing. Manusia, lain dari pada yang lain dalam keaneka ragaman ciptaan yang hidup di bumi. Bahkan, superioritasnya diakui oleh makhluk suci penghuni surga seperti malaikat. Perhatikan sewaktu kami memerintahkan kepada para malaikat”berilah penghormatan kepada Adam” mereka pun tunduk melaksanakannya kecuali Iblis (QS. Al- Baqarah:34).1 dia milik Tuhan dan kepada-Nya dia kembali “kami ini milik Allah dan hanya kepada-Nya kami akan di kembalikan” (QS. al-Baqarah:156)2 Manusia memiliki hubungan khusus di hadapan Tuhan, dalam arti mempunyai kepribadian dan statusnya di antara semua ciptaan Tuhan adalah sebagai wakil Tuhan ”Aku akan menciptakan khalifah di bumi” (QS. Al-Baqarah:30).3 Manusia di bebani tanggung jawab yang tidak mampu di pikul oleh makhluk lain, seperti; langit, bumi dan gunung-gunung, “Kami telah menawarkan amanah kepada 1

Al-Qur’anul Karim dan Terjemahan, (Yogyakarta: UII Press,1998)

hlm. 10. Ibid, hlm. 42. 3 Ibid. hlm. 9. 2

langit,dan bumi, dan gunung-gunung, mereka menolak untuk memikulnya, mereka takut

untuk

tidak

bisa

membawanya,

kemudian

manusialah

yang

mengembannya”.(QS. al-Ahzab:72).4 Manusia adalah sebagai makhluk theosentris yang di turunkan ke dunia dalam rangka kegiatan yang terbatas ( ruang dan waktu). Status wakil Tuhanya berarti dia harus berfungsi sebagai makhluk yang terpadu, yaitu makhluk yang lengkap, selaras dan kreatif dalam semua dimensi kepribadianya. Baik secara fisik, spiritual, moral, intelektual dan estetika. Secara universal, atribut inti dari makhluk manusia adalah kepribadian yang memiliki kesadaran diri, pengarahan diri, kehendak dan intelektual kreatif. Dengan pandangan mengenai status dan fungsi manusia inilah agama memberikan aturan moral yang lengkap. Aturan moral yang lengkap ini di dasarkan pada suatu

tata nilai yang berisi pada norma-norma untuk pencarian kehidupan

spiritual relejiaus, yaitu: ketakwaan, penyerahan diri pada Tuhan, kebenaran, keadilan, kasih sayang, hikmah dan keindahan. Tata nilai inilah yang harus menjadi acuan bagi seluruh manusia dalam berbagai kreatifitasnya. Ali Maksum, dalam bukunya Tasawuf Sebagai pembebas Manusia Modern mengatakan bahwa, Islam pernah berada pada posisi puncak sebagai sentral peradaban dunia. Umat Islam sangat yakin bahwa kejayaan peradaban Islam dapat tercapai tidak terlepas dari semangat tauhid yang melandasinya. Tauhid menjadi kekuatan dalam kehidupan umat Islam dan ia mempunyai fungsi praktis untuk melahirkan prilaku dan keyakinan yang kuat dalam proses tarnsformasi kehidupan sehari-hari umat Isalm dan sistem sosialnya.5

4 5

1.

Ibid. hlm. 19. Ali Maksum, Tasawuf Sebagai Pembebas Manusia Modern (Surabaya: PSAPM, 2003), hlm.

Namun dalam perkembanganya (dalam konteks sekarang) ternyata manusia tidak mampu mempertahankan nilai-nilai dasar yang ada pada dirinya. Sejak di bukanya kran pemikiran rasional oleh Rene Descartes (1596-1650), yang sering di sebut bapak filsafat modern, yang di tandai dengan adanya Renaissance.6 Menurut Jules Michelet, sejarawan

Prancis terkeanal. Renaissance ialah

pereode penemuan manusia dan dunia, yang merupakan kelahiran spirit modern dalam transformasi idea dan lembaga-lembaga, renaissance menandai perkembangan peradaban yang terletak di ujung atau sesudah abad kegelapan sampai muncul abad modern.7 Ciri utama renaissance ialah humanisme, individualisme, empirisisme, rasionalisme dan lepas dari agama. Manusia tidak mau di atur oleh agama (Kristen, Gereja). Hasil yang diperoleh dari watak ini ialah pengetahuan rasional, lahirnya ilmu pengetahuan dan teknologi. Humanisme menghendaki ukuran kebenaran adalah manusia, karena manusia merasa mampu mengatur dirinya dan dunia.8 Bagi Decartes, alam tidak lebih hanya sebuah mesin yang tidak memiliki arti spiritual. Semua benda hidup, termasuk manusia hanyalah sebagai benda dari reaksi kimia secara otomatis. “berikan saya semua elemen yang ada, tentu saya akan membangun alam ini”9 demikian pernyataan sombong Decartes. Bahkan Friedrich Nietzche (1844-1900) seorang filosof Jerman, menyatakan bahwa gerak sejarah akan mengarah kepada suatu bentuk nihilisme yang radikal. Nihilisme ini tidak hanya berbunyi “ Tuhan telah mati”, melainkan juga “Tuhan-Tuhan sudah mati”.

6

Bertrand Russell, Sejarah Filsafat Barat dan kaitanya dengan kondisi Sosio Politik dari Kuno Hingga Sekarang, terj. Sigit Jatmiko (dkk.) (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2002) hlm. 732. 7 Ahmad Tafsir, Filsafat Umum: Akal dan Hati Sejak Thales Sampai Capra ( Bandung: PT. Remaja Rosdakarya, 2001) hlm. 125, 126. 8 Ibid 9 Maryam Jameelah, Islam dan Modernisme, terj. A. Jainuri dan Syafiq A. Mughni (Surabaya: Usaha Nasional, 1982), hlm. 29.

Jika dirumuskan dengan gagasan Nietzsche sendiri, nihilisme ini berbunyi: “Nihilisme radikan adalah keyakinan bahwa secara mutlak eksistensi tak dapat dipertahankan lagi, bila hal itu menyangkut nilai-nilai tertinggi yang diakui manusia; dan ditambah lagi dengan pemahaman bahwa kita tidak lagi mempunyai hak sedikitpun untuk menyatakan ciri di seberang (jensiets) dan pada dirinya (an sich) dari segala sesuatu seolah-olah bersifat “Ilahi” atau suatu moral yang menjelma.10 Jalaluddin Rakhmat, seorang cendikiawan muslim Indonesia yang sering di sapa Kang Jalal, mengisahkan kisah kematian Tuhan dengan amat emosional ia mengatakan Metafora kematian Tuhan menunjukan pengalaman banyak orang di Barat, pengalaman dunia, bukan dunia dimana Tuhan tidak ada, tapi dunia dimana Tuhan meninggalkan kita, Nietzche boleh disebut semacam ateis, bukan ateis yang mengingkari keberadaan Tuhan, tapi ateis yang melihat Tuhan sebagai musuh kebebasan dan penentu moralitas. Hanya dengan membunuh Tuhan manusia akan memperoleh kebebasan untuk memperoleh nilai, memiliki baik dan buruk. Dalam bahasa Sartre, hanya dengan meniadakan Tuhan baru kita bertindak “autentik”11

Agus Comte (1798-1857) meramalkan, bahwa akan adanya kebangkitan ilmuilmu baru dan keruntuhan Agama. Ia percaya, bahwa menurut perkembangan filsafat dan ilmu-ilmu di Barat, masyarakat berevolusi dan berkembang dari tingkat primitif ke tingkat modern.12 Karena itulah Harun Hadi wijoyo menyatakan, abad ke 19 adalah abad yang ruwet. Perkembangan filsafat terutama setelah Hegel (1770-1831) tidak hanya berputar pada satu mata rantai, melaikan pada bermacam-macam isme, seperti positifisme, materialisme, marxisme, sosialisme, eksistensialisme dan seterusnya.13 Dengan

menggunakan

Renaissance

sebagai

corongnya,

humanisme

mempromosikan potensi manusia melebihi batas-batas fitrahnya. Humanisme

10

Sunardi, Nietzsche (Yogyakarta: LkiS, 2001), hlm. 29. Jalaluddin Rakhmat, Islam dan Pluralisme: Akhlak Qur’an Menyikapi Perbedaan (Jakarta: Serambi Ilmu Semesta, 2006 ), hlm.181-182. 12 Pardoyo, Sekularisasi dalam Polemik (Jakarta: Pustaka Utama Gratifi, 1993), hlm.6. 13 Ibid., hlm. 30-31. 11

memproyeksikan manusia sebagai titik pusat dari alam. Manusia yang merasa dirinya unggul tersebut, karena keberhasilan dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi lewat otaknya, mendorong ia bertambah ambisi untuk menaklukan alam. Mereka menganggap alam adalah sebuah obyek yang harus di manfaatkan semaksimal mungkin untuk kepentingan manusia tanpa menghiraukan hak-hak alam itu sendiri. Akibatnya sekarang justru sebaliknya, kemarahan alam yang balik memukul manusia dalam bentuk banjir, kekeringan, pencemaran lingkungan, krisis energi, dan ini merupakan ancaman yang paling hebat bagi kehidupan manusia. Dimensi lain adalah sebuah faham yang menganggap realitas kehidupan ini hanyalah

materi

(materialisme).

Materialisme

mendorong

manusia

hanya

memfokuskan hidupnya pada materi sebagi titik tumpuan. Masyarakat model ini begitu tertarik dengan propaganda kaum materialis yang menawarkan potensi materi dalam kehidupan melalui berbagai dimensi kebutuhan. Materialisme telah memproyeksikan diri dalam bentuk kapitalisme yang membangun bergai industri untuk memproduksi berbagai macam barang konsumtif. Dengan promosi yang efektif dan di sertai iklan yang gencar lewat teknologi informasi, manusia dipaksa untuk membeli. 14 Hal ini berarti mengukuhkan kapitalisme untuk menghancurkan mental. Manusia diracuni dengan barang produksi yang sebenarnya tidaklah primer. Ia dipaksa membeli dengan dibangun image melalui gencarnya promosi bahwa jika seseorang tidak memiliki barang tertentu yang baru di produksi maka ia dianggap tidak madern, ketinggalan zaman, kolot, tidak mengikuti trend dan berbagi stigma negatif lainya. Sehingga mengakibatkan manusia rela melakukan apa saja, semisal korupsi, menindas

14

Said Tuhulleley (ed), Permasalahan Abad XXI Sebuah Agenda, (Yogyakarta: SIPRESS, 1993), hlm. 5.

sesama, penyalahgunaan wewenang dan lain sebagainya, demi memenuhi kebutuhan materi (hawa nafsunya) tersebut. Orientasi materialis juga berimplikasi pada orientasi hidup yang tidak bertuhan ( Atheisme)15, Baik dalam dataran konsepsiaonal maupun dalam prilaku yang nyata. Secara konsepsional Tuhan tidak dapat di tangkap dengan indera dan tidak dapat dirasakan secara materi. Tuhan hanya hadir dalam fikiran dan tidak hadir dalam tindakan. Alam dan manusia tidak dapat mampu membuktikan Tuhan secara ilmiah, karena manusia sejak lahir sudah ada alam.16 Karena tidak terbukti secara ilmiah maka mematuhi aturan-aturan Tuhan yang termaktub dalam Agama adalah kesia-sian dan membuang waktu hingga akhirnya manusia beranggapan orang yang merenungkan Tuhan dengan berbagai tatanan nilai dan moral yang diturunkan-Nya telah mengalami kerugian. Sedang atheisme dalam bentuk prilaku yang nyata adalah manusia begitu sibuk dengan materi hingga acuh dengan kewajibanya terhadap Tuhan. Manusia tidak punya waktu untuk merenungkan Tuhan, apalagi menghayati-Nya, yang kemudian melaksanakan perintahnya. Atheisme model ini banyak terdapat dalam struktur kehidupan masyarakat di abad sekarang, hanya manusia tidak begitu merasa, karena di balut dengan sistem-sistem yang merangsang selara dan menjanjikan kenikmatan, meski hanya kenikmatan semu. Manusia tidak mempunyai kesempatan berdialog dengan Tuhan-Nya, ia lupa dengan transaksi yang telah ia lakukan dengan Allah SWT ketika masih di alam ruh. Ingatlah, ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan adam dari sulbi mereka dan menyuruh agar mereka bersaksi atas diri sendiri; “bukankah

15

Faham Tidak percaya adanya tuhan atau mengingkari adanya tuhan dan aturan-aturan yang diturunkan-Nya. Lihat Pius a Partanto dan M. Dahlan al Barry,Kamus Ilmiah Populer (Surabaya: Arkola, 1994), hlm. 54. 16 Said Tuhuleley (ed) op. Cit, hlm. 6.

Aku Tuhanmu?” firman Allah. Mereka menjawab “ ya kami bersaksi”(QS. AlA’raf:172).17 Sistem kehidupan manusia telah memisahkanya dari naluri ketuhanan. Walau ia tidak menolak Tuhan secara lisan tetapi ia mengingkari Tuhan dalam bentuk prilaku keseharian. Husen Naser dalam Islam and the Pligh of Modern Men menyatakan bahwa akibat masyarakat modern yang mendewakan ilmu pengetahuan dan tekhnologi menjadikan mereka berada dalam wilayah pinggiran eksistensinya sendiri, bergerak menjauh dari pusat, sementara pemahaman agama yang berdasarkan wahyu mereka tinggalkan, hidup dalam keadaan sekuler. Masyarakat yang demikian adalah masyarakat barat yang dikatakan the post industrial society telah kehilangan visi keilahian. Masyarakat yang demikian ini telah tumpul penglihatan intelectusnya dalam melihat realitas hidup dan kehidupan.18 Kehilangan visi keilahian dapat menimbulkan gejala psikologis, yakni adanya kehampaan spiritual. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta filsafat rasionalisme tidak mampu memenuhi kebutuhan pokok manusia dalam aspek nilainilai transenden, satu nilai vital yang hanya bisa di gali dari sumber wahyu Islahi (tasawuf). Abu al-Wafa al-Taftazani dalam The

Role Sufisme mengklasifikasikan sebab-

sebab kegelisahan masyarakat modern. Pertama, karena takut kehilangan apa yang telah dimiliki. Kedua, timbulnya rasa khawatir terhadap masa depan yang tak disukai (trauma terhadap imajinasi masa depan). Ketiga, disebabkan oleh rasa kecewa terhadap hasil kerja yang tidak dapat mampu memenuhi harapan spiritual. Keempat, banyak melakukan pelanggaran dan dosa. Bagi at-Taftazani semua itu muncul dalam

17 18

al- Qur’anul Karim dan Terjemahan, op. Cit., hlm. 304. Amin Syukur, Menggugat Tasawuf, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 1999), hlm.112, 113

diri seseorang karena hilangnya keimanan dalam hati, menghambakan hidup kepada selaian Allah SWT.19 Jurgen Habermas dalam bukunya Legitimation Crisis, sebagaimana dinukil oleh Afif Nadjih menjelaskan, bahwa krisis terjadi apabila struktur kehidupan sosial tidak mampu lagi memberikan pemecahan seperti yang diharapkan untuk menjamin kelestarian hidup itu sendiri. Ini berarti krisis diartikan sebagai adanya gangguan dalam integrasi itu. Krisis tidak timbul karena adanya perubahan kecil, tetapi karena desakan dan tuntutan yang secara struktural terjadi dalam sistem itu sendiri, yang tidak dapat disesuaikan, diintegrasikan dalam sistem kehidupan ini, dengan demikian hilanglah legitimasi struktur sosial tersebut.20 Melihat manuisa modern yang penuh dengan problema tersebut, Hamka menawarkan alternatif terapi agar mereka mandalami dan menjalankan praktik tasawuf. Sebab tasawuflah yang dapat memenuhi jawaban terhadap kebutuhan spiritual. Dalam pandangan tasawuf penyelesaian keadaan itu tidak dapat tercapai secara oktimal jika hanya dicari dalam kehidupan lahir semata. Karena “kehidupan lahir hanya gambaran atau akibat dari kehidupan manusia yang digerakkan oleh tiga kekuatan pokok yang ada pada dirinya, yaitu akal, syahwat, dan nafsu amarah” 21 Dalam tasawuf terdapan prinsip-prinsip positif yang mampu mengembang kan masa depan manusia, seperti melakukan instropeksi (muhasabah) baik kaitanya dengan masalah vertikal maupun horizontal, pengosongan jiwa dari sifat-sifat tercela (takhalli), penghiasan diri dengan sifat-sifat mulia (tahalli). Prinsip-prinsip yang

19

Sularso sopater (ed) Keadilan Dalam Kemajemukan (Jakarta: Pustaka Sinar Harapan, 1998),

hlm. 269. 20

Afif Nadjih Anies (ed) Prospek Islam Dalam Menghadapi Tantangan Zaman (jakarta: Lantabora Press, 2005), hlm. 83, 84. dikutip dari Jurgen Habermas Legitimation Crisis (California:Beacon Press Boston, 1975). 21 Amin Syukur, op.cit., hlm. 113.

terdapat dalam tasawuf tersebut dapat dijadikan sebagai sumber gerak, sumber kenormatifan, sumber motivasi dan sumber nilai sebagai acuan hidup. Jika tasawuf, didalamnya terdapat ajaran inti Islam yaitu moral, sebagai mana yang telah diuraikan di atas, tentu tasawuf akan mampu memberikan visi spiritual, yakni menjadi pembebas bagi kaum tertindas, pembebas manusia dari berbagai bentuk aleniasi. Menjadi jalan alternatif manusia untuk lepas dari berbagai jeratan ketidakadilan yang dewasa ini semakin mengganas. Mejadi simbol perlawanan terhadap

gurita idiologi neoliberalisme, marjinalisasi politik ekonomi dan

penggusuran budaya rakyat akibat jeratan kapitalisme global. Umat Islam dewasa ini memang memerlukan perenungan kembali atas ajaran moral, teologi, doktrin sosial, politik, dan ekonomi yang dulu pernah menjadi jawaban dan alternatif terhadap persoalan dehumanisasi di zamannya. Dewasa ini manusia termasuk masyarakat Indonesia dihadapkan pada invasi yang terberat dalam sejarah perjalananya. Invasi tersut bukanlah yang bersifat praksis semata, semisal tertimpa dampak negatif akibat wacana dominan yang agresif, seperti perang melawan terorisme atau problem palestina yang meneror hati nurani kita sebagi manusia. Tapi, bentuk ancaman kemanusian yang sesungguhnya mengancam umat manusia ialah menguatnya sistem ekonomi dan politik neo-liberalisme.22 Dalam era yang di sebut era globalisasi modal. Nampaknya, ancaman globalisasi kapital yang berupa menguatnya faham ekonomi dan politik kapitalisme global yang berwatak “ persaingan bebas” merupakan kembalinya faham kolonialisme dan imperialisme yang sudah lama mati, dan bahkan merupakan lahirnya kembali ideologi jahiliyah yang membawa bencana dehumanisasi dan aleniasi manusia dari

22

Ibid, hlm. 243.

nilai-nilai kemanusiaanya pada titik nadir kehinaan terendah. yang dulu pernah dihentikan oleh Islam. Dalam merenungkan kembali nilai-nilai Islam, kaca mata taswuf adalah salah satu pisau yang dapat digunakan membedah berbagai problema yang ada. Para ulama memang berbeda pendapat dalam mendefinisikan tasawuf, namun demikian mereka sependapat bahwa tasawuf adalah moralitas yang berdasarkan Islam (adab). Karena itu seorang sufi adalah mereka yang bermoral. Sebab semakin mereka bermoral maka semakin bersih dan bening (shafa) jiwanya. Dengan pengertian tasawuf adalah moral berarti tasawuf adalah semangat inti Islam. Sebab kententuan hukum Islam berdasarkan landasan moral Islami. Karenanya, hukum Islam tanpa taswuf (moral) adalah ibarat tubuh tanpa nyawa atau wadah tanpa isi.23 Melihat gejala realitas masyarakat modern tersebut di atas, pemikiran tasawuf modern Hamka sangat penting artinya dan layak dijadikan rujukan untuk dunia saat ini, sebab masyarakat telah dipengaruhi oleh tradisi Barat yang materialistik, dalam arti masyarakat muslim hanya berfikir dan bertindak pada aspek duniawi ketimbang ukhrawi, di sisi lain ada sebagian masyarakat yang terlalu terlena dengan tradisi mistik sufistik mereka menyakini bahwa dengan meninggalkan kehidupan duniawi mereka akan menemukan kebahagiaan bathin. Karna itu penelitian ini akan mengkaji urgensi tasawuf Hamka

dalam kehidupan masyarakat moder,

khususnya dalam

memberikan solusi alternatif terhadap krisis spiritual dan moral masyarakat modern.

B. Rumusan Masalah Dari latar belakang yang telah di uraikan diatas, disini penulis akan mencoba mengadakan kajian tentang tasawuf yang jika berangkat dari berbagai pendapat

23

Abdul Muhaya, Tasawuf dan Krisis ( Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2001), hlm. 23.

para ahli atau pemikir sangat mungkin tasawuf sebagi solusi alternatif dalam penyelesaian berbagai masalah yang dihadapi manuisa modern. Adapun rumusan masalahnya adalah: 1. Apakah tasawuf dapat menjadi solusi alternatif dalam kehidupan manusia modern dengan krisis spiritualitasnya? 2. Tasawuf yang bagaimana yang dapat di terapkan dalam kehidupan manusia modern?

C. TUJUAN DAN KEGUNAAN PENELITIAN Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah, maka yang menjadi tujuan dan kegunaan dari penulisan skripsi ini adalah: 1. Untuk

turut

memberikan

sumbangan

pemikiran

alternatif

dalam

menyelesaikan berbagai problema yang dihadapi manusia modern. 2. Turut memberikan pemahaman baru tentang keilmuan tasawuf. Bahwa tasawuf bukanlah gerakan asketisme dalam arti menjauhkan diri dari keramaian dunia, namun tasawuf adalah aktualisasi nilai-nilai dasar Islam hingga terwujud kehidupan yang adil dan makmur. 3. Selain itu penelitian ini juga akan digunakan untuk melengkapi dan memenuhi sebagian syarat-syarat guna memperoleh gelar sarjana pada Jurusan Aqidan Filsafat, Fakultas Ushuluddin, Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta.

D. Telaah Pustaka Sebagaimana yang telah diketahuai, Prof.Dr. Haji Abdul Malik Karim Amrullah (HAMKA) adalah seorang ulama besar yang menguasai berbagai disiplin keilmuan.

Berbagai gelar dan nama besar ia sandang. Mulai dari ulama, politisi, negarawan, sastrawan, bujangga, mufasir, cendikiawan, ahli tasawuf dan berbagai

nama besar

lain dialamatkan padanya. Dengan demikian tidaklah berlebihan jika orang-orang sesudahnya banyak yang mengadakan penelitian atas pemikiranya, baik dalam bidang keagamaan maupun soisal. Terkait dengan penelitian yang akan penulis lakukan. Di UIN Sunan Kalijaga telah ada beberapa skripsi yang membahas tentang pemikiran Hamka, Diantaranya: Pertama, skripsi yang ditulis oleh mahasiswi Ushuluddin Nur Fajari Rohmiyati dengan judul Pemikiran HAMKA tentang Aspek Ketauhida. Skripsi ini membahas tentang hakekat manusia, apa tujuan manusia diciptakan, dan hubungan manusia dengan Tuhan.24 Kedua, Kurningsih mahasiswa fakultas Ushuluddin, dalam skripsinya yang berjudul Penafsiran HAMKA tentang Ayat-ayat Mutasabihat (Study Komparatif antara Hasbi ash-Shidiqy dan HAMKA. Dalam skripsi ini pembahasanya relatif luas, karena penulis mengulas pandangan dan penafsiran ayat-ayat mutasabihat menurut HAMKA dan Hasbi ash-Sidiqi, lalu dari hasil penelitian keduanya tersebut penulis mengadakan komparasi. 25 Ketiga, Khairul Anwar Hasibuan, mahasiswa fakultas Adab. Dengan judul Proses Awal Sejarah Masuk dan Berkembangnya Agama Islam di Indonesia. (Study Komparatif Pandangan Hamka dan C. Snouck Hurgronye) . Di sini penulis meneliti tentang proses awal masuknya Islam di Indonesia yang ditulis oleh kedua tokoh

24

Nur Fajari Rohmiyati, Pemikiran HAMKA Tentang Aspek Ketauhidan (Yogyakarta: IAIN Sunan Kalijaga) 25 Kurningsih, Penafsiran HAMKA Tentang ayat-Ayat Mutasabihat “staudy Komparatif antara Hasbi ash-Shidiqy dan HAMKA” ( Yogyakarta: IAIN Sunan Kalijaga).

tersebut. Penelitian ditinjau dari sisi kapan awal Islam datang di Indonesia, siapa yang membawanya, dan bagaimana sistem yang dikembangkan dalam penyebaran Islam.26 Keempat, sebuah tesis yang ditulis oleh Mohammad Damami, dengan judul Tasawuf Pisitif: dalam Pemikiran Hamka. Secara garis besar tesis ini membahas tentang dua hal yang terdapat dalam bab III dan bab IV yaitu: (1) bab III gerakan tarekat dan modernisasi Islam (2) IV bangunan pemikiran Hamka tentang tasawuf. Pembahasan dalam bab ini meliputi, hakekat tasawuf, fungsi tasawuf, struktur tasawuf, konsep-konsep dasar sufistik, dan tasawuf dan perkembangan agama dalam zaman modern27 Setelah penulis mengadakan

penelusuran, memang masih ada beberapa

skripsi lain yang membahas tentang pemikiran HAMKA khususnya tentang tafsir alAzhar. Namun dari literatur yang ada penulis tidak menemukan skripsi yang membahas tentang tasawuf sebagai solusi alternatif terhadap krisis spiritual dan moral manusia modern.

E. METODOLOGI PENELITIAN Agar penelitian ini akurat dan dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Maka langkah-langkah yang akan ditempuh dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:28 1. Jenis Penelitian Jenis penelitia dalam penulisan skripsi adalah penelitian pustaka murni (Library Research). Jadi yang menjadi sumber data di sini adalah buku-buku, artikel, jurnal, yang ditulis oleh Prof.Dr. Hamka sebagai sumber utama 26

Khairul Anwar Hasibuan, Proses Awal Sejarah Masuk dan Berkembangnya Islam di Indonesia “ Study Komparatif Pandangan Hamka dan C. Snouck Hur Gronye” ( Yogyakarta: IAIN Sunan Kalijaga) 27 Mohammad Damami, Tasawuf Positif: dalam Pemikiran HAMKA (Yogyakarta: Fajar Pustaka Baru, 2000) 28 Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Kalijaga, Pedoman Penulisan Proposal dan Skripsi (Yogyakarta: Fak. Ushuluddin, 2002), hlm. 9.

(Primer). Selain itu penulis juga akan mengambil data-data dari berbagai pihak yang tentunya ada relevansinya dengan tema yang dimaksud.

2. Model Pendekatan Penelitian ini menggunakan model historis-faktual dengan salah satu tema dari seorang pemikir Islam kemudian dianalisis menggunakan pendekatan filosofis.29 Adapun tokoh yang dimaksud adalah Prof.Dr. Hamka, sedang pemikiran yang diambil adalah tasawuf. 3. Metode Penelitian Setelah data-data yang dibutuhkan telah tersedia maka dilakukan pengolahan data, dengan cara: a) Deskripsi Cara ini digunakan untuk mengetahui berbagai hal yang terkait dengan tasawuf dan kehidupan manusia modern dengan berbagai krisis yang dihadapinya30 b) Interpretasi Hasil deskripsi tasawuf dan kehidupa manusia modern dengan berbagai krisis yang ada didalanya lalu di adakan interpretasi

agar

mendapatkan pemahaman yang lebih tepat tentang urgensi tasawuf dalam kehidupan modern 31 c) Kesinambungan Historis Metode ini digunakan untuk melacak latar belakang internal Prof. Dr. Hamka, diantaranya adalah mengenai riwayat hidupnya, latar belakang

29

Anton Baker dan Ahmad Charris Zubair, Metodologi Penelitian Filsafat (Yogyakarta: Kanisius, 1990), hlm. 61. 30 Ibid, hlm. 64. 31 Ibid.

pendidikannya, serta sejauh mana Hamka mendapat pengaruh dari para pendahulunya. Selain itu juga akan dipaparkan latar belakang eksternal dari Hamka, seperti kondisi sosial

dan kondisi-kondisi khusus yang

pernah ia alami.32 d) Analisis Setelah data terkumpul dan disusun dengan cara-cara yang telah disebutkan di atas, tahap selanjutnya adalah mengadakan analisis secara kritis dengan harapan dapat mendapatkan pemahan-pemahaman baru yang lebih lengkapdan dapat bermanfaat dalam kehidupan sekarang.33

F. SISTEMATIKA PEMBAHASAN Agar dapat mempermudah penulisan dan pengkajian dalam penelitian ini, maka penulis membagi penulisan menjadi beberapa bab, yaitu: 1. Bab I, dalam bab ini terdapat pendahuluan yang didalamnya memuat latar belakang masalah, tujuan dan kegunaan penelitian, telaah pustaka, metodologi penelitian, dan diakhiri dengan sistematika penulisan. 2. Bab II, dalam bab II ini penulis akan membahas tentang Krisis yang dihadapi oleh manusia modern, yaitu krisis spiritualitas manusia modern dan dampak yang ditimbulkan. 3. Bab III, disini penulis akan membahas tentang biografi Prof.Dr. Hamka, yang terdiri atas latar belakang keluarga, pendidikan, pejuangan-perjuangan dan jasajasanya. Disini juga akan dibahas corak pemikiran Hamka khususnya dalam bidang tasawuf.

32 33

ibid. ibid.

4. Bab IV, pada bab ini penulis akan memfokuskan pembahasan pada pokok masalah yang diangkat dalam skripsi ini yaitu urgensi tasawuf dalam kehidupan modern. 5. Bab V, dalam bab terahir ini penulis akan memberikan kesimpulan terhadap hasil penelitian. Kemudian penulis akhiri skripsi ini dengan saran-saran dan penutup.

BAB V KESIMPULAN, SARAN DAN PENUTUP

A. Kesimpulan

Bahwa suatu orientasi tidak akan memperlihatkan kekuatan dan dinamikanya, kalau tidak diwujudkan dalam kesadaran. Dalam mengembang ilmu pengetahuan dan memanfaatkan kemajuan ilmu teknologi pada masa modern ini, kesadaran relejius, budaya dan ilmiah perlu ditanamkan dan ditumbuhkan secara bersama-sama. Karena dengan demikian manusia akan mendapatkan motivasi yang kuat untuk menentukan sikap dan perjalanan aktivitasnya secara utuh dan terarah. İlmu pengetahuan dan teknologi merupakan kenyataan budaya yang sangat berharga dan dibutuhkan, namun tetap harus dipertahankan fungsi dan perananya sebagai sarana untuk kehidupan atau kepentingan hidup manusia, dan bukan menjadi tujuan hidupnya. Penolakan terhadap ilmu pengetahuan dan kemajuan teknologi sebagai sarana kehidupan manusia adalah suatu kekeliruan, sama halnya dengan kekeliruan yang dilakukan orang dalam menyembah dan pemujaan terhadap ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai tujuan hidup. Menurut hamka menyuburkan potensi moral dan spiritual bukan berarti memisahkan diri dari kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, tetapi agama menempatkan ilmu pengetahuan dan teknologi itu sebagai alat, sarana dan bukan tujuan. Sebab tujuan manusia itu sendiri sesuai dengan martabatnya telah ditentukan oleh Tuhan yang menentukan manusia itu sendiri, dan jalan menuju kesana, hanya dapat di tempuh melalui submission kita pada suatu agamatyermasuk di dalam tasawuf, jika kita ingin selamat dan tidak sesat di jalan atau terombang ambing oleh

pergolakan zaman. Dengan demikian, dari pembahasan skiripsi ini sejak awal hingga akhirmaka dapatlah disimpulkan bahwa hamka mempunyai pandangan : 1. Tasawuf dapat menjadi solusi alternatif terhadap kebutuhan

spiritual dan

pembinaan mansuia modern, karena tasawuf merupakan tradisi yang hidup dan kaya dengan doktrin-doktrin metafisis, kosmologis, dan psiko terapi relijius

yang dapat

menghantarkan kita menuju kesempurnaan dan

ketenangan

hidup, yang hampir hilang atau bahkan tidak pernah dipelajari

oleh manusia modern. 2. seorang penganut tasawuf modern tidak harus lari dari kehidupan duniawi tetapi justru harus terlibat aktif dalam masyarakat 3. Mempraktekan tasawuf secara aktif dalam setiap aktifitas manusia modern dan menjadikan tasawuf sebagai alat bantu dalam recollection (mengingatkan) dan reawakening (membangunkan) orang modern dari tidur spiritualnya yang panjang dan pembinaan moral. 4. tasawuf dapat dipraktekan hanya dalam kerangka syari’ah

B. Saran-Saran

Setelah mengadakan pembahasan tentang urgensi tasawuf dalam kehidupan modern,khususnya telaah atas pemikiran tasawuf Hamka. Maka penulis memberikan beberapa saran-saran, 1. Penulis menyarankan kepada penulis selanjutnya yang akan membahas tentang urgensitas tasawuf dalam kehidupan modern dewasa ini untuk lebih intens, agar melengkapi atau menyempurnakan tulisan ini, karena masih

banyak masalah yang berkaitan dengan tema diatas belum terangkat dalam skripsi ini. Misalnya tanggung jawab sosial tasawuf, tanggung jawab etik dan politik, tanggung jawab pluralitas agama, dan tanggung jawab intelektual. 2. sesuai dengan pepatah “tiada gading yang tak retak,” dengan demikian penulis menyadari sepenuhnya bahwa skripsi ini masih sangat jauh dari kesempurnaan, hal ini dikarenakan keterbatasan wawasan maupun sumbersember data yang dimiliki penulis, dengan demikian kritik dan saran dari berbagai pihak sangat dinanti guna penyempurnaan skripsi ini maupun dalam karya-karya selanjutnya

C. Penutup Dengan mengucap alkhamdu lillahi robil’alamin, penulis memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT. Atas segala nikmat dan karunia-Nya hingga dapat terselesaikan penulisan skripsi ini. Semoga yang sedikit ini dapat bermanfaat khususnya bagi penilis secara pribadi dan bagi yang membaca secara umum.

DAFTAR PUSTAKA

al-Attas, Naquib, M. Syed. Islam dan Sekulerisme. Terj. Karidjo Djojosuwarno. Bandung: PT. Pustaka, 1981 Anies, Nadjih Afif (ed). Prospek Islam Dalam Menghadapi Tantangan Zaman. Jakarta: Lantabora Press, 2003 Partanto, A. Pius dan Al Barry Dahlan M. Kamus Ilmiah Populer. Surabaya: Arkola, 1994 Anwar, Rosihon dan Solihin, Mukhtar. Ilmu Tasawuf. Bandung: CV. Pustaka Setia, 2000 Armstrong, Karen. Sejarah Tuhan.. Bandung: Mizan, 2002. Arkoun, Muhammed. Nalar Islami dan Nalar Modern: Berbagai Tantangan dan Jalan Baru. terj. Rahayu. S Hidayat. Jakarta: INIS, 1994. Ali, Yunasir. Pengantar Ilmu Tasawuf. Jakrta: Pedoman Ilmu Jaya, 1987 Azra, Azyumardi. Trdisionalisme Nasr. Jakarta: Yayasan Paramadina, 2000 Bakker, Anton dan Zubair Charis. Metodologi Penelitian Filsafat. Yogyakarta: Kanisius, 1990 Bajasut. Alam Fikiran dan Jejak Perjuangan Prawoto Kusasmito. Surabaya: Documenta, 1972 Burhani Najib Ahmad (ed.) Manusia Modern Mendamba Allah: Renungan Tasawuf Positif. Jakarta: IIMaN & Hikmah, 2002 Boisard, A. Marchel. Humanisme dalam Islam. Jakarta: Bulan Bintang, 1996 Damami, Mohammad. Tasawuf Positif: dalam Pemikiran HAMKA. Yogyakarta: Fajar Pustaka Baru, 2000 Fakih, Mansour. Jalan Lain Manifesto Intelektual Organik. Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2002 Gauhar, E. Peter. Sosiologi Sekulerisasi Suatu Kritik Konsep. Terj. M. Mochtar Zoeni. Yogyakarta: Tiara WacanaYogya, 1992 Habeyb. Kamus Populer. Jakarta: Centra, 1981 Hamka. Pelajaran Agama Islam. Jakarta: Bulan Bintang, 1996 - - - - - -Renungan Tasawuf. Jakarta: Pustaka Panjimas, 1985

- - - - - -Tasawuf Modern. Jakarta: Pustaka Panjimas, 1990 - - - - - Tasawuf perkembangan dan Pemurnianya. Jakarta: Penerbit Hikmah, 2003 - - - - - -Lembaga Hidup. Jakarta: Pustaka Panjimas, 1984 - - - - - -Lembaga Budi Jakarta: Pustaka Panjimas, 1983 - - - - - -Pandangan Hidup Muslim. Jakarta: Bulan Bintang, 1992 - - - - - -Ghirah dan Tantangan Terhadap Islan. Jakarta: Pustaka Panjimas, 1982 - - - - - -Kenang-kenangan Hidup. Jakrta: Bulan Bintang, 1975 - - - - - -Ayahku. Jakarta Uminda, 1982 - - - - - -Pribadi. Jakarta: Bulan Bintang, 1966 Hamka, Rusdy. Pribadi dan Martabat Buya Prof. Dr. Hamka. Jakarta, Pustaka Panjimas, 1981 Herlihy, J. Citra Manusia Kontemporer: Terpenjara Dalam Pengasingan. Bandung, Mizan 1993 Isywara. Pengantar Ilmu Politik. Bandung: Binacipta, 1980 Jameelah, maryam. Islam dan Modernisme. terj. A. Jainuri dan Syafiq Ahma Mughni. Surabaya: Usaha Nasional, 1982 Kartodirdjo dan Sartono Poesponegoro, Sejarah Nasional Indonesia. Jakrta: Departemen Pendidikan dan kebudayaan, 1975 Karni S. Asrori (ed.), Pesan-Pesan Takwa Nurcholis Majdid: Kumpulan Khutbah Jum’at di Paramadina. Jakarta: Paramadina, 2005 Madjid, Nurcholis. Islam Agama Peradaban: Membangun Makna dan Relevansi Isalm dalam Sejarah. Jakarta: Yayasan Paramadina, 1995 Maksum, Ali. Tasawuf Sebagai Pembebas Manusia Modern. Surabaya: PSAPM, 2003. Mansoer, et al, Sedjarah Minangkabau.. Jakarta: Bharatara, 1970. Muhaya, Abdul. Tasawuf dan Krisis. Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2001 Nasr,Husein, Sayyid. Tasawuf Dulu dan Sekarang. Terj. Abdul Hadi Nasution, Harun. Islam Ditinjau dari Berbagai Aspeknya, Jilid II. Jakarta: UII Press, 1986

------- Filsafat dan Mistisisme dalam Islam. Jakarta : Bulan Bintang, 1992 Nasution, Yasir M. Spiritualitas Abad Modern: Telaah Tentang Signifikansi Konsep Manusia al-Ghizali. Medan: Makalah, 1994 Pardoyo. Sekulerisasi dalam polemik. Jakarta: Pustaka Utama Grafika, 1993 Pedoman Penulisan Proposal dan Skripsi, Yoyakarta: Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Kalijaga, 2002 Qur’anul Karim dan Terjemahan. Yogyakarta: UII Press,1998 Qudrdhawi Yusuf. Islam Peradaban Masa Depan. terj. Mustolah Maufur. Jakarta: Pustaka Alkautsar, 1996 Rais, Amin. Tauhid Sosial “Formula Menggempur Kesenjangan”. Bandung: Mizan, 1998 Rahman, Fuzlur. Islam. Terj. Ahsin Mohammad. Bandung: Pustaka, 2000

Rakhmat, Jalaluddin. Islam dan Pluralisme: Akhlak Qur’an Menyikapi Perbedaan. Jakarta: Serambi Ilmu Semesta, 2006 ------ Islam Aktual. Bandung: Mizan, 1991 Robertson, Roland (ed). Agama dalam Analisa dan Intepretasi. Jakarta: Rajawali Press, 1993 Russell, Bertrand. Sejarah Filsafat Barat. Terj. Sigit Jatmiko (dkk).Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2002 Salam, Solichin. Kenang-kenangan 70 Tahun Buya Hamka. Jakrta: Yayasan nuril Islam, 1978. Siroj, Aqil Said. Tasawuf Sebagai Kritik Sosial. Bandung: Mizam, 2006 Syukur, Amin. Menggugat Tasawuf. Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 1999 Supater, Sularso (ed). Harapan, 1998

Keadilan Dalam Kemajemukan. Jakarta: Pustaka Sinar

Sunardi. Nietzsche. Yogyakarta: LkiS, 2001 Surakhman, Sunarno. Dasar-dasar dan Tekhnik Penelitian. Bandung: CV. Tarsindo, 1997 Tafsir, Ahmad. Filsafat Umum. Bandung: PT Remaja Rosda Karya, 2001

Tamara, Nasir dan Sanusi, Hamka di Mata Hati Umat. Jakarta: Sinar Harapan, 1983 Turner, S. Bryan. Menggugat Sosiologi Sekuler “Studi Analisis atas Sosiologi Weber. Terj. Mudhofir Abdullah. Yogyakarta: Suluh Press, 2005 Umarie, Barmawie. Systematika Tasawuf. Solo: Penerbit Siti Syamsiyah, 1966