VEKTOR

vektor misalnya lintasan, kecepatan, percepatan, dan gaya. Skalar adalah suatu kuantita yang mempunyai besaran tetapi tidak mempunyai arah. Suatu skal...

0 downloads 20 Views 136KB Size
VEKTOR I. KOMPETENSI YANG DICAPAI Mahasiswa dapat : 1. Menggambar vektor dengan sistem vektor satuan. 2. Menghitung perkalian vektor. 3. Menghitung penambahan vektor dengan aturan segitiga, aturan jajaran

genjang, dan aturan poligon. 4. Menghitung pengurangan vektor. 5. Menghitung panjang vektor dalam ruang.

II. MATERI A. PENGERTIAN Vektor adalah suatu kuantita/besaran yang mempunyai besar dan arah. Secara grafis suatu vektor ditunjukkan sebagai potongan garis yang mempunyai arah. Besar atau kecilnya vektor ditentukan oleh panjang atau pendeknya potongan garis. Sedangkan arah vektor ditunjukkan dengan tanda anak panah. B

AB = a

Dalam gambar vektor di samping, titik A disebut titik awal (initial point) dan titik P disebut titik terminal (terminal point). Pada gambar tersebut vektor dapat r ditulis dengan berbagai cara seperti, AB a , a atau a. Panjang vektor juga dapat ditulis dengan berbagai cara r seperti | AB |, | AB |, | a |, | a |, atau | a |.

A

Disini kita akan memakai simbul AB atau a untuk menyatakan vektor dan | AB | atau | a | untuk menyatakan besaran (modulus) dari vektor tersebut. Contoh vektor misalnya lintasan, kecepatan, percepatan, dan gaya. Skalar adalah suatu kuantita yang mempunyai besaran tetapi tidak mempunyai arah. Suatu skalar adalah bilangan nyata dan secara simbolik dapat ditulis dengan huruf kecil. Operasi skalar mengikuti aturan yang sama dengan aturan operasi aljabar elementer.

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan

Halaman 1

B. VEKTOR SATUAN

Q

Y

pada sistem koordinat kartesean

a a2 j P

(0,1)

adalah vektor satuan i . Vektor dari

a1 i i

diperlukan vektor satuan. Vektor dari titik (0,0) sampai titik (1,0)

j (0,0)

Untuk menggambarkan suatu vektor

(1,0)

X

titik (0,0) sampai titik (0,1) adalah vektor satuan j .

Arah vektor i positif sesuai dengan arah sumbu X positif. Arah vektor j positif sesuai dengan arah sumbu Y positif. Pada gambar disebelah ini vektor a dengan titik awal P dan titik akhir Q diuraikan menjadi dua vektor yaitu vektor a1i dan a 2 j . Vektor a1 dan a 2 disebut komponen vektor a . Besaran a1 dan a 2 disebut komponen skalar a . Secara simbolis vektor a dan komponennya ditulis a = a1i + a 2 j

C. ALJABAR VEKTOR Aljabar vektor adalah operasi pada dua atau lebih dari vektor yang meliputi penambahan, pengurangan dan perkalian. Operasi vektor dapat dilakukan melalui komponen-komponen skalarnya.

1. Kesamaan Dua vektor Dua vektor dikatakan sama apabila panjang serta arahnya sama.

a

b

a = b → jika | a | = | b | dan arah a = arah b

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan

Halaman 2

2. Vektor Negatif Vektor – a mempunyai ukuran sama dengan vektor a tetapi arahnya berlawanan.

a

−a =b

Jika vektor a = - b maka | a | = |- b |. Vektor negatif sering disebut sebagai vektor

invers.

3. Perkalian Vektor dengan Skalar Jika k bilangan real yang positif, maka k u adalah vektor yang panjangnya k | u | dan mempunyai

arah

yang

sama

dengan

u.

ku

u

Sedangkan –k u adalah vektor yang panjangnya

k | u | tetapi arah berlawanan dengan u .

4. Penjumlahan Vektor

a) Aturan Segitiga Perhatikan gambar di samping. Jika AB dan

a +b

BC mewakili a dan b maka AC dikatakan

b

penjumlahan vektor a + b .

a

b) Aturan Jajaran Genjang AB dan DC mewakili vektor a

a

BC dan AD mewakili vektor b , maka AC = a + b

b +a

b

b a +b

atau AC = b + a .

a

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan

Halaman 3

c) Aturan Polygon Penjumlahan tiga vektor atau lebih dapat dilakukan dengan menggunakan

aturan poligon.

b

c

a

a +b +c

a c

a +b

b

5. Selisih Dua Vektor Selisih dua arah vektor a dan b , dinyatakan sebagai a – b , dapat dipandang sebagai penjumlahan vektor a dengan invers vektor b yaitu vektor – b . Misalkan a – b = c maka c = a +(– b ) Secara diagram selisih dua vektor tersebut seperti gambar berikut.

−b

b a

c = a −b

a

6. Vektor Nol Jika vektor a = b maka a – b = 0. 0 disebut vektor nol. Vektor nol tidak mempunyai besar dan arahnya tak tentu.

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan

Halaman 4

Dalam aljabar vektor, misalkan vektor a = a1i + a 2 j dan vektor b = b1i + b2 j maka berlaku aturan : a). a = b jika dan hanya jika a1i = b1i dan a 2 j = b2 j b). m. a = m. a1i + m. a 2 j

untuk m suatu skalar

c). a + b = ( a1 + b1 ) i + ( a 2 + b2 ) j d). a - b = ( a1 - b1 ) i + ( a 2 - b2 ) j e). a . b = 0

jika a = 0 atau b = 0 atau a tegak lurus dengan b

f). i . i = j . j = 1 dan i . j = 0 g). a . b = ( a1i + a 2 j ) . ( b1i + b2 j ) = a1 . b1 + a 2 . b2 a1 + a2 2

h). | a | =

2

i). ∝ = arc tan ( a2 / a1 ) j). a . b = ⏐ a ⏐⏐ b ⏐ cos γ D. VEKTOR DALAM RUANG TIGA DIMENSI Z

Vektor OP disefinisikan oleh komponen-

P c O

komponenya : r

a sepanjang OX b

Y

a

b sepanjang OY c sepanjang OZ

L

X

Misalkan

i = vektor satuan dalam arah OX j = vektor satuan dalam arah OY k = vektor satuan dalam arah OZ

maka :

OP = ai + bj + ck OL2 = a2 + b2 dan OP2 = OL2 + c2

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan

Halaman 5

OP2 = a2 + b2 + c2

jadi

r = ai + bj + ck

Contoh penyelesaian soal : 1. Diketahui vektor a = 3i + 4j dan vektor b = 2i + j. Hitunglah harga-harga : a +

b ; b + a ; a – b ; b – a ; a . b ; sudut a ; sudut b ; a . b dan b . a . Jawab : Dari vektor a dan b tersebut dapat diketahui bahwa a1 = 3 ; a 2 = 4 ; b1 = 2 dan b2 = 1 , sehingga diperoleh : a). a + b = ( a1 + b1 ) i + ( a 2 + b2 ) j = ( 3 + 2 ) i + ( 4 + 1 ) j = 5i + 5j b). b + a = ( b1 + a1 ) i + ( b2 + a 2 ) j = ( 2 + 3 ) i + ( 1 + 4 ) j = 5i + 5j c). a – b = ( a1 – b1 ) i + ( a 2 – b2 ) j = ( 3 – 2 ) i + ( 4 – 1 ) j = i + 3 j d). b – a = ( b1 – a1 ) i + ( b2 – a 2 ) j = ( 2 – 3 ) i + ( 1 – 4 ) j = -i – 3j 2

2

e). ⏐ a ⏐ =

a1 + a 2

f). ⏐ b ⏐ =

b1 + b2 = 2 2 + 12 = 4 + 1 = 5

2

=

32 + 4

2

=

9 + 16 = 25 = 5

2

g). Sudut a adalah ∝ = arc tan ( a 2 / a1 ) = arc tan ( 4/3 ) = 53,1301° atau ∝ = 53° 7’ 48.36” h). Sudut b adalah ß = arc tan ( b2 / b1 ) = arc tan ( ½ ) = 26,565051° atau ß = 26° 33’ 54,18’ i). a . b = a1 . b1 + a 2 . b2 = 3 . 2 + 4 . 1 = 6 + 4 = 10 j). b . a = b1 . a1 + b2 . a 2 = 2 . 3 + 1 . 4 = 6 + 4 = 10 Jawaban i). dan j). dapat juga menggunakan aturan

a . b = a . b cos γ. dalam hal ini γ adalah sudut antara a dan b . Dengan aturan tersebut diperoleh :

a . b = a . b cos γ = 5 5 cos (∝ - ß) = 5. 5 cos (53,13 – 26,56) = 5.

5 cos 26,57 = 5.

5 . 0,894427191 = 10

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan

Halaman 6

b . a = b . a cos γ =

5 . 5 cos (ß - ∝)

5 . 5 cos (-26,57) = 10

2. Diketahui vektor-vektor a , b dan c seperti di bawah ini . Lukislah secara grafis operasi vektor : a - b +2. c dan 3 c - 0,5(2 a - b ). Jawab :

a - b +2. c = a + (- b ) + 2 . c 2c

a

−b

b

a

c

a − b + 2c

3 c - 0,5(2 a - b ) = 3 c + [-0,5{2 a + (- b )}]

−b a

b c

3c

1/2(2 a +(- b )

2a − b 2a

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan

3 c + [-0,5{2 a + (- b )}]

Halaman 7

Soal-soal vektor : 1. Gambarlah vektor-vektor dibawah ini pada koordinat kartesean. a). a = 4i+5j

b). b = -4i+5j

c). c = -4i–5j

d). d = 4i – 5j

2. Gambarlah dan tuliskan dalam bentuk vektor ai + bj yang memiliki ketentuan sebagai berikut : a. Dari titik sumbu ( 0 , 0 ) ke titik ( 2 ; -3 ) b. Dari titik ( 2 ; 3 ) ke titik ( 4 ; 2 ) c. Mempunyai besar 6 dengan arah 150° 3. Diketahui vektor a = 1,5 i +

Hitunglah : a. a + b

3 j dan vektor b =

b. a – b

2 - 5j

c. a . b

4. Vektor a = 3i + 4j ; vektor b = 2i + 5j dan vektor c = -5i + 3j. Hitunglah : a. a + b

b. a + b + c

c. a . b . c

5. Hitunglah kerja yang dilakukan vektor 6i + 8j pada vektor 2i + 3j. 6. tentukan besarnya sudut pada vektor-vektor i + j ; 2i – 3j dan 5j. 7. Vektor a = 1i + 5j, vektor b = -5i – 7j dan vektor c = 3i – 7j. Gambarlah : a. 2 . a – b + c

b. b – 0.25 ( a –2. c )

Jurusan Pendidikan Teknik Sipil & Perencanaan

c. a + b +3 c

Halaman 8