[www.indowebster.com]-Kajian Antropologi

unsur_kebudayaan.pdf ... karena Shosho Kobayashi akan memegang peranan posisi penting di Indonesia ... hanyalah pemuas nafsu sex-nya dan pelarian dari...

0 downloads 14 Views 117KB Size
http://contoh.in  

Nilai-Nilai Kekerabatan dalam Novel Perempuan Kembang Jepun: Sebuah Kajian Antropologi

Kelompok VII

Wiwik 73 161 101 83 Ramli 73 161 101 73 Wina 73 161 101 82

Pendidikan Bahasa Program Pascasarjana Universitas Negeri Jakarta 2011



http://contoh.in  

I.

PENDAHULUAN Novel sebagai karya sastra dibaca oleh pembacanya dengan berbagai

tujuan; baik untuk mengisi waktu luang maupun memang diperlukan untuk menambah wawasan. Apapun, alasan seorang pembaca, novel tetaplah berfungsi sebagai dulce et utile; menyenangkan dan bermanfaat. Lahirnya sebuah karya sastra tidak terlepas dari kegiatan berimajinasi seseorang yang pada hakikatnya berhak dianalisis secara ilmiah. Novel karya Lang Fang – Perempuan Kembang Jepun adalah salah satu karya sastra yang mempunyai keunikan tersendiri. Dengan mengambil setting sekitar tahun 1940-an, memadukan budaya Jepang dan Indonesia, dan berbagai konflik antar manusia yang tercipta di dalamnya maka Perempuan Kembang Jepun layak dianalisis secara ilmiah. Dengan latar belakang kekentalan nuansa budaya antar bangsa dan perkawinan antar tokoh-tokohnya maka novel ini akan dikaji secara antropologi dengan menitikberatkan pada sistem kekerabatan. Diharapkan pembaca memahami nilai-nilai budaya dan kekerabatan yang terkandung di dalamnya sebagai pembelajaran hidup yang paling hakiki. II. KAJIAN TEORI A. Antropologi Sastra Antropologi adalah ilmu yang mempelajari segala sesuatu yang berhubungan dengan orang dengan segala pernak-perniknya. Dan seorang antropolog seperti dikatakan Margaret dalam bukunya Anthropologist and What They Do: Anthropologists are, above all, men and women who like to work with living people.1                                                              1

 Margareth Mead, 1965. Anthropologists and What They Do, New York: F. Watts, hal.1 



http://contoh.in  

Meskipun sebenarnya antropologi itu sendiri mencakup banyak hal seperti budaya, kebiasaan secara perseorangan maupun secara kelompok. Menurut David Hunter dikatakan bahwa: Anthropology involves the study of culture, the behavior that people learn and are taught as member of groups. Not only does every group has its own unique culture, but individuals also gradually create their own unique versions of their group’s culture.2 Penelitian antropologi sastra dapat menitik beratkan pada dua hal. Pertama, meneliti tulisan-tulisan etnografi yang berbau sastra untuk melihat estetikanya. Kedua, meneliti karya sastra dari sisi pandang etnografi, yaitu untuk melihat aspek-aspek budaya masyarakat.3 Sementara aspek-aspek budaya masyarakat mencakup banyak hal baik budaya yang dibangun oleh kelompok masyarakat tertentu maupun masyarakat kecil yang disebut keluarga. Karena antara keluarga dengan masyarakat sekitarnya tentu saja mempunyai hubungan yang saling mempengaruhi. Menurut Radcliff Brown dalam buku Culture Theory: Foundation of Modern Anthropology Series yang ditulis oleh David Kaplan menyebutkan bahwa: “The continuing arrangement of persons in relationships defined or controlled by institutions, i.e.; socially established norms or patterns of behaviors.”4 Jadi dalam masyarakat kecil yang disebut keluarga mempunyai pengaruh dalam masyarakat yang lebih besar yaitu kelompok masyarakat                                                              2

David E.Hunter, 1976. Doing Anthropology: A students Centered Approach to Cultural Anthropology,  hal.1  3  Suwardi Endraswara, 2002. Metodologi Penelitian Sastra, hal 107  4  David Kaplan and Robert A. Manners, 1972. Culture Theory: Foundations of Modern Anthropology  Series, New Jersey: Prentice Hall Inc., hal.101 



http://contoh.in  

di mana keluarga tersebut tinggal. Karena dari keluarga akhirnya terbentuk norma-norma yang dijalankan keluarga tersebut, namun tidak menutup kemungkinan bahwa keluarga tersebut juga mengacu pada norma-norma kepatutan di dalam masyarakat yang lebih besar secara umum. Hubungan dalam keluarga dapat digambarkan oleh Cole: “The way relationship between parents and children should be present a blood tie, a social tie, and a bound of love. There are dyadic relationship between parents should function as a unit in relation to their child. Problem result when relationships that ought to be dyadic become triadic.”5 Antropologi

sastra

mempermasalahkan

terlebih

pada

aspek

kebudayaan. Menurut Nyoman Kutha Ratna dikatakan bahwa antropologi sastra memberikan perhatian pada manusia sebagai agen kultural, sistem kekerabatan, sistem mitos dan kebiasaan-kebiasaan lainnya.6 B. Sistem Kekerabatan Sistem kekerabatan adalah sistem dalam masyarakat dimana dalam sistem kekerabatan ini muncul norma-norma kepatutan tresendiri yang diatur secara konvensi. Sistim kekerabatan inilah yang membedakan antara manusia dan hewan dalam hubungannya secara emosional antar anggota keluarga. Levi Strauss banyak mempelajari struktur sosial dari sistemsistem kekerabatan. Dikatakan bahwa masyarakat bersahaja (la pensee sauvage) biasanaya didominasi oleh sistem kekerabatan, dan wargawarganya berinteraksi di dalamnya berdasarkan sistem simbolik yang menentukan sikap mereka terhadap paling sedikit 3 kelas kerabat, yaitu

                                                             5

  Johnnetta  B.Cole,  1982.  Anthropology  :  For  Free  Eighties,  New  York:  MacMillan  Publishing  Co.Inc.,hal.169  6   Nyoman  Kutha  Ratna,  2011.  Teori,  Metode  dan  Teknik  Penelitian  Sastra,  Yogyakarta:  Pustaka  Pelajar, hal.353 



http://contoh.in  

karena hubungan darah, karena hubungan kawin dan karena hubungan keturunan.7 a. Dimensi Kekerabatan Menurut Meyer Fortes, sistem kekerabatan suatu masyarakat berfungsi untuk memberi gambaran struktur sosial dari masyarakat yang bersangkutan.8 Kekerabatan adalah unit-unit sosial yang terdiri dari beberapa keluarga yang memiliki hubungan darah atau hubungan perkawinan. Anggota kekerabatan terdiri atas ayah, ibu, anak, menantu, cucu, kakak, adik, paman, bibi, kakek, nenek dan seterusnya. b. Jenis Kekerabatan G. P. Murdock menyebutkan ada tiga kelompok kekerabatan berdasarkan fungsi sosial, yaitu: (1) corporate kingroup yang masih terbagi menjadi keluarga ambilineal kecil, kindfred, dan keluarga luas, (2) Occasional

kingroup,

jumlah

anggotanya

banyak

sehingga

tidak

memungkinkan terjadinya pergaulan secara terus-menerus dan intensif. Kelompok ini terbagi menjadi deme, keluarga ambilineal besar, klen kecil, klen besar, fratri, dan paroh masyarakat, dan (3) circumscriptive kingroup, yaitu kelompok kekerabatan menurut adat. Dengan sedemikian besar anggota kekerabatan kelompok ini sehingga para anggotanyha tidak saling mengenal. Para anggotanya seringkali hanya tahu-menahu kelompok berdasarkan tanda-tanda yang ditentukan adat.9

                                                             7

 Koentjaraningrat, 1982. Sejarah Teori Antropologi, Jakarta : UI Press, hal.213‐214  8 Meyer Fortes, http://id.wikipedia.org/wiki/Budaya.htm diakses pada 11 Desember 2011  9  G.  P.  Murdock  http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/pengantar_antropologi/bab3‐unsur‐ unsur_kebudayaan.pdf diakses pada 11 Desember 2011 



http://contoh.in  

Dalam kajian sosiologi-antropologi, ada beberapa macam kelompok kekerabatan dari yang jumlahnya relatif kecil hingga besar seperti keluarga ambilineal, klan, fatri, dan paroh masyarakat. Dalam masyarakat umum dikenal pula kelompok kekerabatan lain seperti keluarga inti, keluarga luas, keluarga bilateral, dan keluarga unilateral. c. Faktor-faktor Kekerabatan Faktor-faktor kekerabatan yang menjadi fokus pembahasa dalam makalah ada tiga, yakni: 1. Kekerabatan karena faktor hubungan darah adalah kekerabatan yang terjalin karena adanya pertalian darah dengan seseorang. Contoh konkritnya, adalah kakak-adik kandung. 2. Kekerabatan karena faktor perkawinan adalah pertalian yang terjadi melalui ikatan perkawinan antara pihak laki-laki (suami) dengan pihak perempuan (istri) sehingga anggota keluarga pihak suami akan menjadi kerabat dengan anggota keluarga pihak istri dan sebaliknya. Mislnya, mertu, menantu, kakak/adik ipar, dst. 3. Kekerabatan karena hubungan keturunan adalah kekerabatan yang terjalin karena adanya garis keturunan dari generasi atas/awal hingga garis kakek ke gererasi paling akhir, misalnya; nenek moyang – leluhur – buyut – kakek/nenek – ayah/ibu – anak dan sterusnya.10

                                                             10

  http://id.wikipedia.org/wiki/Hubungan_kekerabatan.htm diakses pada 11 Desember 2011 



http://contoh.in  

III. SINOPSIS

Perempuan Kembang Jepun

Judul

: Perempuan Kembang Jepun

Penulis

: Lan Fang

Penerbit : Gramedia Pustaka Utama Cetakan : Oktober 2006 Tebal

: 288 hal; 20 cm

Kembang Jepun adalah nama sebuah kawasan di kota Surabaya. Entah didapat dari mana asal muasal istilah Kembang Jepun. Konon, di jaman Jepang kawasan ini adalah tempat berkumpulnya para serdadu Jepang untuk mencari hiburan lengkap dengan kembang-kembang (‘gadis-gadis’) yang setia menghibur serdadu-serdadu dan penguasa Jepang yang saat itu lazim disebut ‘Jepun’ sehingga kemudian daerah itu dinamakan “Kembang Jepun” yang berarti “kembangnya jepang”. Dengan latar belakang kawasan Kembang Jepun di Surabaya pada tahun 1940-an, novel ini bercerita tentang tokoh Matsumi, seorang perempuan Jepang yang berprofesi sebagai geisha. Matsumi adalah wanita cantik yang lahir dari sebuah keluarga miskin di Jepang,



http://contoh.in  

kemiskinannya membuat dirinya dijual oleh keluarganya sebagai geisha di distrik Gion di Kyoto. Matsumi tumbuh menjadi geisha yang berbakat. Berkat kecantikan dan kemahirannya dalam memainkan shamisen, bernyanyi, membaca puisi, menemani tamu, memijat, hingga memuaskan hasrat seks para tamunya, lambat laun ia menjadi seorang geisha yang terkenal di Kyoto. Pada saat puncak ketenarannya itulah Matsumi ditawari untuk mengikuti Shosho Kobayashi ke Indonesia. Baginya ini adalah kesempatan emas karena Shosho Kobayashi akan memegang peranan posisi penting di Indonesia selaku panglima perang tentara Jepang. Hal ini berarti Matsumi akan menjadi perempuan penting. Karena geisha hanya ada di Jepang sedangkan jika ada perempuan Jepang yang menjadi penghibur di luar Jepang dianggap merendahkan martabat bangsanya, maka Matsumi masuk ke Indonesia dengan menyamar sebagai wanita China dengan nama Tjoa Kim Hwa. Sesampai di Surabaya Matsumi menjadi wanita penghibur di klub hiburan milik Hanada-San yang melayani Sosoho Kobayasi dan tamutamu penting lainnya di kawasan Kembang Jepun Di klub hiburan Hanada-san Matsumi beremu dengan Sujono, seorang kuli angkut kain yang bekerja di Toko Babah Oen yang kerap menantar kain di tempat Matsumi bekerja. Sujono memang sangat lihai memikat hati wanita, lambat laun Matsumi jatuh ke pelukan Sujono. Matsumi sadar bahwa Sujono telah beristri dan memiliki anak, namun ia tak kuasa menahan bujuk rayu Sujono yang piawai meluluhkan hatinya. Belum lagi Matsumi berkeyakinan jika ia tinggal bersama Sujono maka ia akan membentuk sebuah keluarga yang indah dan membuat dirinya menjadi seorang perempuan yang utuh dan melayani suami 7 

http://contoh.in  

Dari

hubungan

tersebut

kemudian

lahirkan

seorang

anak

perempuan bernama Lestari. Namun apa yang diidam-idamkan Matsumi untuk membentuk keluarga yang indah dengan Sujono sangat jauh dari kenyataan. Lambat laun sifat buruk Sujono terungkap. Sujono yang gila sex lebih menikmati keindahan tubuh Matsumi dibanding bertanggung jawab terhadap pemenuhan kebutuhan pokok keluarga yang telah dibentuknya. Walau Sujono mencintai Matsumi namun baginya Matsumi hanyalah pemuas nafsu sex-nya dan pelarian dari kehidupan rumah tangganya dengan istirnya (Sulis) yang kerap diwarnai pertengkaran. Pekerjaan Sujono sebagai seorang kuli tentu saja tak bisa memenuhi kebutuhan dua istrinya. Matsumi terpaksa menggunakan uang tabungannya untuk memenuhi kebutuhan pokoknya. Di sinilah konflik mulai meruncing. Ketika tabungan Matsumi habis sedangkan Sujono tetap tak berusaha untuk memenuhi kebutuhannya, akhirnya setelah Jepang kalah Matsumi lari meninggalkan Sujono. Matsumi kembali ke negaranya dengan meninggalkan anak dan suaminya. Tema pencarian cinta sangat kuat dalam novel ini. Ibu mencari anak, anak mencari ibu, suami mencari cinta istri, dan seorang geisha mencari cinta sejati. Lan Fang menyuguhkan novel ini dengan menarik. Selain tokoh Matsumi dan Sujono, novel ini mengupas juga kehidupan tokoh-tokoh lain yang masing-masing diceritakan dalam bab-bab tersendiri. Pada tiap bab, penutur ceritanya adalah tokoh yang menjadi kupasan pada bab tersebut. Jadi novel ini memiliki bab-bab tersendiri yang mengisahkan dan mengungkap karakter-karakter Sulis, Matsumi, Tjoa Kim Hwa, Sujono, dan Lestari. Hampir seluruh tokoh digambarkan



http://contoh.in  

secara kelam dan memiliki pilihan-pilihan hidup yang salah dan sulit untuk dijalani. Dengan adanya bab-bab tersendiri dari masing-masing tokoh dalam novel ini, maka semua karakter tokoh yang muncul tereksplorasi dengan baik, dan masing-masing peristiwa dilihat dari sudut pandang tokohnya masing-masing. Membacanya seperti menyusun sebuah rangkaian puzzle yang lambat laun akan memberikan gambaran utuh dari kisah dalam novel ini. Di balik kisah cinta yang pedih, novel ini juga mengungkap bagaimana kejinya para tentara-tentara Jepang dalam memuaskan nagsu berahi mereka. Seorang wanita penghibur bisa digilir sepuluh hingga lima belas tentara Jepang karena jumlah mereka lebih banyak dibanding wanita penghibur. Selain itu merekapun tidak dibayar, alih-alih membayar para perempuan itu diberi tempelengan dan siksaan yang diluar peri kemanusiaan. Selain itu novel ini juga menyajikan sekilas kehidupan dan filosofis kehidupan seorang geisha juga mengenai perbedaan seorang geisha dengan

wanita

penghibur

biasa.

(diadaptasi

dari

http://www.cybersulut.com/1354662) IV. ANALISA / APLIKASI TEORI DALAM NOVEL Dalam Perempuan Kembang Jepun dikisahkan adanya hubungan kekerabatan yang unik diantara tokoh-tokohnya. I) Adanya hubungan karena hubungan darah; yaitu antara Lestari dan Joko, II) Terdapat pula karena hubungan kawin; yaitu adanya perkawinan antara Sulis dan Sujono serta Matsumi dan Sujono, Matsumi dan Hanada, Maya dan Higashi, dan III) Adanya hubungan karena hubungan keturunan; yaitu



http://contoh.in  

Lestari (Kaguya) sebagai anak hasil perkawinan Matsumi dan Sujono serta Joko sebagai anak hasil perkawinan Sulis dan Sujono. Penjelasan nilai hubungan kekerabatan: 1. Hubungan sedarah a. Joko – Lestari (kakak dan adik). Hubungan Joko dan Sulis sebagai saudara tiri tidak banyak diuraikan dalam novel ini. Meskipun kejelasan hubungan sedarah antara keduanya tidak jelas diketahui dalam novel ini karena Sujono maupun Sulis sama-sama tidak yakin kalau Joko adalah anak mereka. Namun begitu, hubungan Joko dan Sulis tidak berlangsung harmonis layaknya hubungan kakak dan adik. Kakak (laki-laki) yang seharusnya melindungi adiknya dari gangguan lingkungan. Ini nampak ketika ayah dan ibu mereka pergi, Joko memanfaatkan kesempatan memperkosa Lestari ketika Lestari selesai mandi.(h.251) 2. Hubungan Pernikahan a. Sujono – Sulis (Suami & Istri). Hubungan suami istri antara Sujono dan Sulis berlangsung sangat tidak harmonis. Hal ini sudah terjadi sebelum mereka menikah. Sujono merasa terjebak menikahi Sulis karena telah mengandung. Sujono tidak mengakui anak yang di kandung Sulis adalah anaknya. Ketidakharmonisan ini pun berlanjut, bahkan semakin parah, ketika Sulis sudah melahirkan. Keengganan Sujono menafkahi Sulis dan anaknya selalu menjadi sebab pertengkaran antara Sulis dan Sujono. Dan pada akhirnya Sulis pun kembali berjualan jamu untuk memenuhi kebutuhan anaknya Joko karena Sujono tidak mau bekerja. Dan pada akhirnya karena peristiwa Joko menggagahi

10 

http://contoh.in  

Lestari, Sujono membawa pergi Lestari ke rumah Matsumi dan meninggalkan Sulis dan Joko. b. Sujono – Matsumi (Suami & Istri). Hubungan yang terjalin antara Sujono dan Matsumi awalnya berjalan dengan baik. Mereka saling mencintai karena masing-masing bisa memuaskan pasangan satu sama lain. Namun, sejalan dengan waktu perangai Sujono yang sebenarnya kelihatan. Sujono terlalu mencintai Matsumi dan merasa hanya dia yang pantas memiliki Matsumi. Sujono pun tidak bekerja memberi nafkah Matsumi. Malah sebaliknya. Matsumi kerap memberi uang kepada Sujono untuk membantu kebutuhan keluarga Sujono (istri pertama Sujono). Setelah melahirkan anaknya Kaguya (Lestari), Matsumi

ingin

bekerja

sebagai

geisha

lagi

namun

Sujono

melarangnya. Sujono tak ingin Matsumi dinikmati laki-laki lain. Bahkan menghinanya dengan menyamakan pekerjaan geisha dengan pelacur. Matsumi pun akhirnya menyadari bahwa Sujono tidak mencintainya dengan selayaknya. Hubungan keduanya pun berakhir seiring kalahnya tentara Jepang oleh tentara sekutu. Matsumi pun kembali ke Jepang dan meninggalkan Lestari. Sejak saat itu Sujono tak pernah lagi bertemu Matsumi sampai akhirnya Sujono meninggal. c. Maya – Higashi (Suami & Istri). Hubungan Maya dan Higashi tidak banyak dijelaskan dalam novel ini. Namun dari sedikit gambaran yang dikisahkan Lestari bahwa setelah Maya dan Higashi menikah, Higashi membawa Maya ke Kyoto, Jepang. Dan mereka pun berbulan madu di sana.

Ini

cukup

menunjukkan

hubungan

Maya

dan

Higashi

berlangsung dengan bahagia dan romatis.(h.236) d. Matsumi – Takeda (Istri & Suami). Matsumi pun menemukan pasangan hidup ketika kembali ke Jepang. Ia menikah dengan

11 

http://contoh.in  

Takeda, seorang pelukis duda. Mereka pun menjalani hidup yang harmonis dan bahagia. Meski mereka tidak dikaruniai keturunan, namun mereka mengangkat anak dari gadis muda yang ditingkalkan suaminya. Nama bayinya Higashi. Kehidupan Matsumi dan Takeda pun semakin lengkap dan bahagia. Dari sini nampak bahwa hubungan Matsumi dan Takeda berjalan baik dan harmonis. 3. Hubungan Keturunan a. Joko. Joko adalah anak dari Sulis dan Sujono. Hubungan Sulis dan anaknya berlangsung layaknya hubungan ibu dan anak bahkan Sulis sangat menyayangi Joko dengan memberikan perhatian yang sangat. Ini nampak ketika Joko telah memperkosa Lestari, Sulis malah membela Joko dan menyalahkan Lestari. Berbeda dengan Silis, hubungan Joko dan Sujono tidak berjalan baik. Malah Sujono tidak mau mengakui Joko sebagai anaknya karena ia tahu Sulis telah digauli Wandi sebelum dia melakukan hubungan dengan Sulis. Perhatian kepada Joko pun tidak pernah diberikan Sujono. Ini nampak dari gambaran bahwa Sujono tidak mau bekerja untuk memenuhi kebutuhan keluarga terutama Joko.(h.70-74) b. Lestari – Sujono & Matsumi. Hubungan Sujono dan Lestari sebagai ayah dan anak awalnya tidak berjalan baik. Namun sejak Lestari berusia 2 tahun dan ditinggalkan ibunya (kembali ke Jepang), Sujono mencurahkan perhatiannya sepenuhnya kepada Lestari. Dia selalu melindungi Lestari dari perlakuan kejam Sulis. Bahkan Sujono membawa pergi Lestari meninggalkan Sulis dan Joko ke rumah Matsumi. Di rumah tersebut Sujono membanting tulang untuk memenuhi kebutuhan dan sekolah Lestari. Dia melakukan ini sebagai

12 

http://contoh.in  

upaya menebus kesalahan karena telah menyia-nyiakan Matsumi. Ia mencurahkan segala perhatiannya untuk kebahagiaan Lestari. Sama halnya dengan Sujono, Matsumi pun sangat menyayangi Lestari (Kaguya)

layaknya

kasih

ibu

kepada

anak.

Meskipun

hanya

berlangsung sampai usia Lesatari menginjak dua tahun. Ini nampak dari perlakuan Matsumi yang selalu memenuhi kebutuhan bayinya. Matsumi selalu memberi perlindungan. Tidak pernah ia biarkan bayinya tidur tanpa alas dan selalu merawatnya hingga nampak cantik dan bersih. Ia bahkan bingung ketika harus memilih kembali ke Jepang dan dia tidak bisa membawa serta Kaguya dengannya. Ia mencoba

mencari

bantuan

ke

Shosho

Kobayashi

untuk

memulangkannya ke Jepang dengan angagpan bahwa dia dulu yang menyelundupkannya

ke

Indonesia

dan

pasti

pula

mampu

mengembalikannya ke Jepang. Namun ia menemukan Shosho Kobayashi melakukan harakiri. Dan akhirnya ia menitipkan Kaguya ke sebuah Klenteng Boen Bio dan berjanji akan kembali setelah keadaan menjadi aman. Matsumi betul beberapa kali ke Indonesia untuk menemui Kaguya namun ia tidak berhasil menemuinya. (h.149 dan h. 258-260)  Berikut ini tabel ketiga hubungan kekerabatan yang terdapat dalam novel “Perempuan Kembang Jepun”:

No.

1.

Hal.

Isi Kalimat

Lestari – Joko “Tetapi justru dengan kulit 249 kuningku mataku yang bulat, … -251 membuat banyak teman priaku suka dan mendekat. Termasuk Joko, kakak tiriku!”(h.249) & “Aku

Hubungan Nilai Kekerabatan Hubungan I / II / III +/-

I

-

13 

http://contoh.in  

2.

3.

4.

5.

sering memergoki Joko melirikku, mencuri-curi kesempatan mengintipku mandi … sampai menggerayangi tubuhku bila ayah dan ibu sedang tidak di rumah. … Joko memasukkan sesuatu ke sela-sela selangkanganku … di lantai”(h.250-251) Sujono – Sulis “Sama sekali tidak kupikirkan, semua itu akan menjadi boomerang … Perkawinanku dengan mas Sujono benar-benar 67 terasa seperti duri dalam daging. Ia pemalas, pemabuk, sama sekali tidak ada niat untuk bertanggung jawab dengan alasan anak yang kukandung belum tentu anaknya.” Sujono – Matsumi “Akhirnya aku meninggalkan kelab hiburan Hanada-san di Kembang Jepun. … Di rumah inilah aku menyandarkan harapan masa 144 depanku kepada Sujono. … Bukan berarti aku menjadi istri muda Sujono. Aku sama sekali tidak berpikir seperti itu. Aku cuma berpikir aku begitu ingin bersamanya.” Maya – Higashi “Akhirnya Maya dan Higashi menikah di Surabaya pada awal Desember 2003. Aku hanya 231 mengadakan pesta kecil yang sederhana di ruang tengah panti asuhan. Walau sederhana, pesta itu berlangsung meriah dan mengharukan.” Matsumi – Takeda 266- “Hanya selang beberapa minggu 267 kami berkenalan, Takeda memintaku tinggal bersamanya.

II

-

II

-

II

+

II

14 

http://contoh.in  

6.

7.

Saat itu aku bingung, ragu, dan takut…”(h.266) & “…Dalam keadaan begitu gamang, tidak ada piihan lain untukku kecuali ‘ya’. Aku ingin hidup normal. Kami memulai hidup sederhana di sebuah galeri kecil dengan menjual lukisan. Takeda suka melukisku sebagai modelnya…”(h.267) Joko – Sujono & Sulis “Mas Sujono tidak menoleh sedikit pun pada anak yang kulahirkan. Apalagi memberinya nama…. 70 Sehingga akhirnya kunamakan & bayi itu Joko. … 74 Kuharap dengan kehadiran seorang anak, Mas Sujono bisa lebih bertanggung jawab.”(h.70) & “Tetapi Mas Sujono tidak mau tahu….”(h.74) Lestari – Sujono & Matsumi “…. Sesuatu yang pecah terdengar. Bayiku keluar. Bayiku menangis. Dan matahari terbit…. Aku menamakannya Kaguya. “Kaguya nama seorang bidadari yang menjelma menjadi manusia di dalam dongeng Jepang,” begitu kataku pada Sujono.”(h.149) & “Di 149 rumah itu Ayah merawatku. Aku & sakit cukup lama. Aku hanya bisa 258menangis dihantui mimpi buruk 260 aku tidak pernah lagi mau bicara. ..Ayah bekerja keras untuk membiayai sekolahku. Ayah bekerja apa saja siang dan malam. Ayah menjadi kuli pelabuhan di Tanjung Perak, juga mengayuh becak untuk mencari tambahan. … Ayah selalu mencukupi hidupku.”(h.258-260)

+

III

II

-

+

15 

http://contoh.in  

V. KESIMPULAN Dari analisis hubungan kekerabatan di atas diketahui bahwa dalam novel “Perempuan Kembang Jepun” karya Lan Fang, diketahui ada tiga jenis hubungan kekerabatan, yakni: (1) hubungan karena perkawinan, (2) hubungan karena sedarah, dan (3) hubungan karena keturunan. Adapun dari ketiga jenis hubungan kekerabatan tersebut, berjalan dengan dua kondisi, yakni hubungan yang berlangsung secara harmonis/positif (hubungan Matsumi dan Lestari (Kaguya), Matsumi dan Takeda, Sujono dan Lestari (Kaguya), Maya dan Higashi) dan hubungan yang berlangsung secara tidak harmonis/negatif (Sujono dan Sulis, Joko dan Lestari, Sujono dan Joko). Betapa kehidupan manusia itu sangat kompleks bersamaan dengan intrik-intrik di dalamnya. Seandainya saja Sulis dengan segala luka hatinya atas perlakuan Sujono kepadanya menerima seorang anak perempuan kecil, Kaguya, pasti hubungan sedarah antara Kaguya dan Joko akan berlangsung dengan baik sebagaimana hubungan kakak dan adik. Perkosaan itu sebenarnya tidak seharusnya terjadi. Hal ini dikarenakan betapa Joko ingin membalas sakit hati ibunya disamping di lain pihak secara naluri kelelakiannya ia birahi terhadap adik tirinya. Sementara Kaguya pasti menjalani hidupnya secara normal, kawin dan punya anak karena kebaikan hati Sulis ibu tirinya. Pelajaran yang bisa dipetik adalah betapa kasih kepada sesama manusia bisa

mengubah

‘siklus’

mengabaikan sakit

kehidupan

seorang

hati dan menyalurkan

manusia.

kebaikan

Dengan

maka

akan

mengalirkan kebaikan pula sebagai buah dari kemurahan hati yang tulus.

16 

http://contoh.in  

DAFTAR PUSTAKA Cole, Johnnetta B. Anthropology: For Free Eighties, New York: MacMillan Publishing Co.Inc., 1982 Endraswara, Suwardi Metodologi Penelitian Sastra, Yogyakarta: CAPS, 2002 Fortes, Meyer. http://id.wikipedia.org/wiki/Budaya.htm diakses pada 11 Desember 2011 Hunter, David E. and Mary Ann B. Foley. Doing Anthropology: A students Centered Approach to Cultural Anthropology, New York: Harper & Row, Publishers, Inc., 1976 http://id.wikipedia.org/wiki/Hubungan_kekerabatan.htm Desember 2011

diakses

pada

11

Kaplan, David and Robert A. Manners. Culture Theory: Foundations of Modern Anthropology Series, New Jersey: Prentice Hall Inc., 1972 Koentjaraningrat. Sejarah Teori Antropologi, Jakarta: UI Press, 1982 Mead, Margaret. Anthropologists and What They Do. New York: F. Watts, 1965 Murdock,

G. P. http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/pengantar_antropologi/b ab3-unsur-unsur_kebudayaan.pdf diakses pada 11 Desember 2011

Ratna, Nyoman Kutha. Teori Metode dan Teknik Penelitian Sastra, Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2011 Sinopsis Perempuan Kembang Jepun diunduh pada tanggal 19 Oktober 2011 http://www.cybersulut.com/1354662

17